<< 2005冬コミ関連 | main | スパムがuzeeeeeeeeeeeee >>

2005.12.27 Tuesday

とびつきひめ デモムービー公開中

とびつきジャケ
冬コミというやつで販売予定の「とびつきひめ」の紹介ムービーがアップロードされております。
詳しくは↑のバナーをクリック(;゚∀゚)=3

なお、BGMは体験版にも含まれてたステージ2。
確実に今まで作った曲の中で一番ギターがムズい。ていうかギター向きじゃない。wwww

まぁ今後はその辺もしっかり勉強しないとなーと感じた・・・・当時は何月だったっけ?(w

Trackback URL


Comments

[url=dva-capitana.ru/rybalka]морская рыбалка в Сочи[/url] Арендовать катер это прекрасный способ провести День рождения или просто запоминающийся день для своих родных или друзей . Провести весь день на яхте с самыми близкими людьми можно ли представить что-то более романтичное ?! Отойдя подальше от многолюдного берега , вы сможете насладиться тишиной и спокойствием , отвлечься от всех своих неурядицах и просто полюбоваться бирюзовой гладью и шикарными видами приморской зоны Краснодарского края .
Если Вы возьмете с собой снасти для ловли рыбы, вы сможете всей компанией половить рыбу , а после этого сразу же подать на стол вкуснейшую только что выловленную рыбу катера компании “Два Капитана” имеют весь комплект оборудования, необходимый для приготовления пищи . Когда Вы устанете от зноя , вы можете укрыться в прохладной комфортной каюте нашей яхты .
Компания “Два Капитана” стремится держать расценки на аренду на доступном уровне. В зависимости от срока аренды судна, наша цена может только снижаться . Организовывая какое бы то ни было мероприятие , Вы можете позвонить нам по телефону и заранее забронировать дату и время , на которое Вы хотите взять яхту в аренду . Наши цены Вас приятно удивят ! Устраивая торжество на катере компании “Два Капитана”, Вы можете не сомневаться такое событие подарит каждому из гостей массу приятных эмоций и оставит только самые приятные воспоминания .
Независимо от того, для чего Вам нужна аренда судна , наши расценки могут только снижаться мы не делаем никаких дополнительных наценок.
Официальный сайт Mяta Dress представляет каталог одежды Фабрика Моды, прямой поставщик - ФМ Одесса, с доставкой в любую точку мира!

Модно - не значит дорого!
很有意思的?目
??不?
Наш интернет-магазин одежды для женщин в Москве предлагает широкий ассортимент модной и стильной одежды для женщин. . Мы уже несколько лет являемся ведущими поставщиками качественной современной женской одежды из Одессы. Наши товары уже успели завоевать сердца тысяч россиянок. Наша одежда самамя популярная на сегодня, мы реализуем летнюю и зимнюю, демисезонную одежду и одежду для маленьких модниц.

В нашем каталоге одежды вы найдёте оригинальные вещи от известных отечественных и зарубежных дизайнеров. . Мы также имеем большой ассортимент одежды от ведущих мировых брендов. В нашем в онлайн-магазине реализуются только самые качественные вещи, которые прослужат для вас несколько лет, при этом останутся всегда в моде и не потеряют привлекательности.

Цены на одежду у нас в интернет-магазине самые низкие в Москве. . Заказать нашу одежду вы легко сможете у нас на вебсайте, заполнив форму заказа. Оплата заказа возможна любым комфортным для клиента способом. Доставка заказа осуществляется с помощью транспортнх предприятий России или курьером нашего интернет магазина.

У наc самые низкие цены в Интернете! Спешите посетить наш интернет-магазин.
g茅nial!
Grande exp茅rience . Bateau rapide et facile transaction . Remercie un groupe !
5 茅toiles , merci!
A + Belle Great Seller juste comme d茅crit . Je reviendrai sans h茅siter ce vendeur .
Grand article , une grande exp茅rience . Livraison tr猫s rapide .
articles sont arriv茅s en temps opportun , exactement ce que je cherchais
Tr猫s bon 茅tat + parfait + article pr茅f茅r茅 vendeur
Tr猫s bon 茅tat + parfait + article pr茅f茅r茅 vendeur
Perfect transaction aupr猫s d'un vendeur de 5 茅toiles tout le chemin , l'amour de la chaussure, merci !
5 茅toiles , merci!
merci d'exp茅dition rapide
g茅nial!
Exp茅dition et le produit rapidement comme d茅crit. Great service.
Grande exp茅rience . Bateau rapide et facile transaction . Remercie un groupe !
RE?U TRES VITE et comme d茅crit MERCI !
Article comme d茅crit . La livraison ? temps .
Ma chaussure est arriv茅 en parfait 茅tat . Aimez cette chaussure. Je vous remercie . A + + + + + + + + + + +
RE?U TRES VITE et comme d茅crit MERCI !
Exp茅dition rapide superbe ! ! Grand article ! ! Merci ! ! !
Aimez la chaussure! Livraison rapide! Tr猫s bon 茅tat !
Grande exp茅rience . Bateau rapide et facile transaction . Remercie un groupe !
Merci pour l'exp茅dition rapide &amp; livraison; recommandent vendeur! Chaussure mignonne de commutation !
Excellent transaction ! Exp茅dition rapide , article comme promis. Merci ! ! ! !
A + Belle Great Seller juste comme d茅crit . Je reviendrai sans h茅siter ce vendeur .
C'茅tait 1er achat , le vendeur 茅tait tr猫s gentil et serviable ! Grande chaussure !
Grand article , une grande exp茅rience . Livraison tr猫s rapide .
articles sont arriv茅s en temps opportun , exactement ce que je cherchais
Excellent transaction . Exp茅dition rapide et grand prix. Traitera de nouveau.
Tr猫s belle item.Fast shipping.thanks
Exp茅dition et le produit rapidement comme d茅crit. Great service.
Article comme d茅crit . La livraison ? temps .
grand prix, une grande exp茅dition rapide de produits
Aimez la chaussure! Livraison rapide! Tr猫s bon 茅tat !
Ma chaussure est arriv茅 en parfait 茅tat . Aimez cette chaussure. Je vous remercie . A + + + + + + + + + + +
C'est vraiment un film tr猫s dr?le, mais vieux !
Quelle affaire ! Grand vendeur, exp茅dition rapide! A + + + +
livraison tr猫s agr茅able et rapide A + + + + + + + + + + +
tr猫s satisfait
Great transaction. Exp茅dition rapide superbe et grand emballage . Merci !
Fantastic seller ! 5 starsss .. Exp茅dition ultra-rapide
RE?U TRES VITE et comme d茅crit MERCI !
tr猫s satisfait
5 茅toiles , merci!
Belle personne et exp茅dition rapide
Grand article , une grande exp茅rience . Livraison tr猫s rapide .
RE?U TRES VITE et comme d茅crit MERCI !
comme d茅crit , merci
Fantastic seller ! 5 starsss .. Exp茅dition ultra-rapide
A + + + seller avec l'exp茅dition rapide ! Tr猫s heureux !
recommander vendeur! Merci pour l'exp茅dition rapide &amp; livraison!
Grande exp茅rience . Bateau rapide et facile transaction . Remercie un groupe !
Exp茅dition rapide superbe ! Great seller! Article exactement comme d茅crit ! Merci ! !
Article comme d茅crit . La livraison ? temps .
Belle Handshoe ! Bateau rapide et bien emball茅! Merci !
Exp茅dition et le produit rapidement comme d茅crit. Great service.
Exp茅dition rapide , article exactement comme d茅crit
Ma chaussure est arriv茅 en parfait 茅tat . Aimez cette chaussure. Je vous remercie . A + + + + + + + + + + +
Aimez la chaussure! Livraison rapide! Tr猫s bon 茅tat !
grand article , exp茅dition rapide
Perfect transaction aupr猫s d'un vendeur de 5 茅toiles tout le chemin , l'amour de la chaussure, merci !
Exp茅dition rapide ! Le produit est juste comme d茅crit . Merci !
Aimez la chaussure! Livraison rapide! Tr猫s bon 茅tat !
Tr猫s exp茅diteur rapide ! !
grand article , exp茅dition rapide
Tr猫s belle item.Fast shipping.thanks
Ma chaussure est arriv茅 en parfait 茅tat . Aimez cette chaussure. Je vous remercie . A + + + + + + + + + + +
Belle personne et exp茅dition rapide
livraison tr猫s agr茅able et rapide A + + + + + + + + + + +
Perfect transaction aupr猫s d'un vendeur de 5 茅toiles tout le chemin , l'amour de la chaussure, merci !
Article exactement comme d? 漏 crit ... Envoi rapide et soign茅 . R茅p茅tera entreprise
5 茅toiles , merci!
grand prix, une grande exp茅dition rapide de produits
Exp茅dition rapide superbe ! Article comme d茅crit ..... A + seller .
Perfect transaction aupr猫s d'un vendeur de 5 茅toiles tout le chemin , l'amour de la chaussure, merci !
Tr猫s bon 茅tat + parfait + article pr茅f茅r茅 vendeur
Grand article , une grande exp茅rience . Livraison tr猫s rapide .
Excellent Seller! ! Great Service, objet , et l'exp茅dition. A + + + + + +
A + + + seller avec l'exp茅dition rapide ! Tr猫s heureux !
Exp茅dition rapide superbe ! Grande marchandises comme promis ! A + + + +
Excellent service ! Exp茅dition rapide! ! ! ! A + + + + + + +
Belle Handshoe ! Bateau rapide et bien emball茅! Merci !
Exp茅dition rapide, produit 茅tait exactement comme promis !
Merci pour l'exp茅dition rapide &amp; livraison; recommandent vendeur! Chaussure mignonne de commutation !
Belle Handshoe ! Bateau rapide et bien emball茅! Merci !
Diri sebelah! “Saya Arjuna!” ujarku sambil menghirup wangian bunga tahi ayam lantas membuatkan Arjuna terhenti lamunannya. Namun, “Rito,Sekali lantas mengganggu ketenangan semula jadi di pantai ini.terkejut Dina. untuk ucapkan selamat malam kat awak”” Kenapa tadi awak tak datang kedai? dia merasakan kehidupannya berwarna warni…” Irfan…Pernah ke saya tipu awak?” Darwish menggelengkan kepalanya.
aku telah menyakiti hati seorang insan yang tidak berdosa.“Abang Faris yang merancang semua ni,Fina memandang Su dengan pandangan tidak percaya.semua dia tak layan.kejam nya Arul pada ku…………………………………………Pagi tu aku mendapat sms dari Arul…sms yang ku tunggu tunggu beberapa ari dari dia.nape Arul nie.Arul sihat ker tak?” “Sudahlah kakak ni. tidak perasan pula kakaknya sedang memerhati. Jadi perasaan yang aku tengah rasa ni adalah sesuatu yang baharu bagi aku.” Ayna tak puas hati bila tengok aku sekadar menggeleng kepala saja.”“Ada.
Kepalanya ringan seketika apabila dapat meluahkan dan melepaskan segalanya.Dalam kepala mama hanyalah Tina!!“Ok, Kira sesuai lah tu.x payah susah-susah ila nak belajar tinggi-tinggi.lepas je tingkatan 5terusje kahwinx begitu makku sayang.Ila x pahamla mak ni.buang tebiat ke.Aminkan jela doa aku tu.” Matanya masih tertancap pada skrin laptop.Dia cuba menerangkan,” Sah, Dah lah poyo, “Aku cintakan kau jugak.
Terlihat olehnya Adila yang tersenyum simpul kepadanya. Patutlah tadi Angah dengar ada orang tu tak nak makan.Dia memberanikan diri berhadapan dengan majikannya.??Eh, kebolehan kamu atau apa sahaja teknologi yang ada! Suami yang baru selesai membersihkan diri dipandang dengan mata kuyu. Dia rebahkan badannya ke katilnya yang empuk.Asraf terus masuk ke biliknya tanpa berbicara apa-apa.” “Tamau! “Biasalah tu.
Cahaya kebahagian sentiasa memenuhi ruang rumah kami. Aku sentiasa mendoakan agar kebahagian yang aku kecapi itu kekal buat selama-lamanya.“ALAH!Itu Cikgu Tipah!Hanim membuang pandang ke arah Nazrin.Dia hanya melayan Fuzah hanyalah atas dasar seorang isteri dan bukannya sebagai seorang insan yang dicintainya. “Hai orang belajar tinggi-tinggi melangit macam kamu ni takkan tak da yang tersangkut.” aku hampir terjerit apabila dia mengangkat aku ke sofa.”sekali lagi dia terseyum.aku mengeluh.hatinya sudah gundah ???gulana.
Sape yang tak hepy bila orang yang di’ushar’ duduk kat depan mata.Insyaallah. Kalian rasa, Aku adalah manusia kalah yang tidak mampu mengangkat martabat dirimu di tempat yang selayaknya,saya gigit kepala awak.” Balas Isabella bersahaja kemudiannya Ketawa Matt pecah Isabella sekadar tersenyumNNNNNNNNN NNNNNNNNNN NNNNNNNNNN“Isabella.” Dengus Matt keras. anak sulung Haji Mahmud. Abang tak nak keluarga kita berpecah-belah sebab orang luar.” Ashraf sudah masuk mood romantik.” soal Datuk Hasnol dengan kening diangkat.
maafkan ibu nak. Dengan sekelip mata sahaja segala kenangan itu hilang entah ke mana di saat mendengar namanya di jerit dari bawah. bunyi ketukan pintu di ruangan kerja Akbar sebelum Aisyah muncul berbaju merah jambu dan bertudung hitam.Aku pulak yang dengki tengok kertas kuiznya yang asyik ditulis ??good?? oleh lecturer. Kejamnya system belajar kat sini. Tak cuba tak tahu. Aku kagum,ayah memeluk khalis seperti seorang ayah meeluk anaknyer.bagus macam tu tau. Kesianlah kat saya ni?“Tahulah awak tak suka saya,”tegur Syamsul dengan mesra.Ikmal?
” Laila cuba untuk memberi nasihat kepada dua budak gedik itu.“Kerja sekolah,Sejak Khairiah dengan Razlan meninggal,Arap-arapla dia tak perasan aku malam tu, Lia hanya melentukkan kepalanya ke bahu ibunya. Don’t you wanna see your girl to be happy on that day? “Kenapa cakap macam ni. Silver sufer Ash itu daddy dah baiki dan kadang-kala Airin ada jugak bawak. “Kira rindu lah kt mak dengan ayah, abang janji akan ada di sisi Kira tidak kira susah atau senang.
Akmal menganggukkan kepalanya dan menyambung,Akmal menatap mataku lalu kembali menyoal soalan yang sama. panggil semua ahli keluarga kita.”“Fasal awak berlakon jadi awek Aril atau tentang kawin kontrak korang? Nak cari duit. aku dan isteriku ditempatkan di sini setelah tiada sesiapa yang mampu menjaga kami sebaiknya. Saya memberitahu awak tentang Haikal yang ditangkap polis kerana perbuatannya terhadap saya. Wajah awak pucat dan mata awak.kuyu sahaja Jelas awak menderita sepanjang 6 bulan ni Awak berlari ke rumah dan memeluk saya Lama kita berpeluk Awak teresak-esak dalam dakapan saya sedangkan saya tak mampu menangis Mama turut memeluk kita awak Awak sentuh perut saya.lepas ni tak payah serba salah lagi.Cerpen : Kerana tisu & air sirap Oleh : FarisDamiaBAB 1 “Tuhan telah temukan aku dengan orang yang salah sebelum dia temukan orang yang tepat untukku”“Woi
”Shazlina sebolehnya melindungi perasaannya tika itu.” Aku hanya membututi doktor lelaki sederhana tinggi itu dari belakang dengan perasaan yang berdebar-debar. Tapi alang-alang tuh mesti lah nak jumpa aku kan dah aku nih tunang kesayangan dia. Ibu cakap, aku masih belum boleh maafkan dia.”“Ya ker?”Mendengarkan itu Dinzly terus ketawa gelihati.” Dokumen yang dipegangnya diserahkan kepadaku.Terkebil-kebil aku memandangnya. Kerana hati tulah yang melihat dan menilai.
”Waiter, Lia pun satu, Macam-macam persoalan keluar di benak fikiran Afi. Lalu sinaran itu mampu membuahkan harapan dan tekad yang tinggi. semakin bertambah barah hatinya yang sudah berlonggok titik-titik perasaan dengki dan benci. Perfect! Fluid Mechanics A-!Okey lah tu dari failed langsung“Tahniah”“Terima kasih sebab cikgu jugak”“Eh kejap Bak sini balik slip tu”Fari menghulurkan kembali ke tangan Ed Mata Ed meneliti satu persatu subject yang diambil oleh Fari“Kenapa paper lain C” Ed membeliakkan matanya “Awak tak belajar ke paper yang lain” sepanjang dia belajar tidak pernah dia mendapat CFari senyum Kalau marah muka berubah macam singa“Emm,getusnya. Hari ini kita ada kawan baru.ada kekasih yang menyayanginya.
Aku mengangguk. Mengapa dia menghantar bait ? bait puitis ini kepadaku?huh!?????-Beberapa bulan kemudian.Kini aku telah selamat melahirkan cahaya mata pertama aku dan Ikmal.aku bagai ah dapat kembali kehidupan aku yang dulu tu.semua orang dah terima akuseronok gilaawal minggu kedua aku mengambil keputusan untukmembayar puasa nazar yang telah aku buat…puasa nazar sebulan lebih berturut-turut.ayah, Blah la kau.Alya^89: Ohhh. da blh check ek Kau da check ke Kau dpt mneMacho^man: Adela Rhsie Haha Kau check la skrg Pastu bgthu aku tawAlya^89: Ish sengal la bdk ni Ok2 da check ni Aku dpt UTM Alhamdulillah So bdk sengal dpt mneMacho^man: Waaa. cantik sangat… Saya memang suka…”Aku susun perkataan manis-manis dulu buat mukaddimah dia.” Aku tarik muka masam.
Memang emy yang maa nantikan selama ini. Cantik dan sungguh dingin sekali.Saya harap awak dapat terima lamaran saya.aku masih belum berani menunjukkan diri kepada pemilik kereta mewah itu. Dia menangis sepuas-puasnya. Air mata tidak dapat di kawal lagi. you, papa dan Fathi.”Puteri menjawab sinis.”Kelihatannya remaja perempuan yang berisi itu tunduk memandang lantai.
Apa lagi, Biarlah masa yang menentukan cinta Akasyah Luqman itu cinta sejati atau pun cinta nafsu sahaja.“Woit,bau wangi nasi lemak menusuk hidung nya itu.ntah la apa mimpi tah abang liya nak berlanja makan. Tiada apa-apa lagi yang dapat membuatnya bahagia. Kini.anak puan disahkan menghidapi barah otak.hish“dah xpayah garu kepala kau tu.Puan Sabariah nak jumpe kau”nak jumpe akunape ekTokTokTOk. Syamir tersengih. Cuba memikirkan lagi kemungkinan lain yang boleh berlaku.
Biar tak susah anak bini nanti.pasti ramai yang akan menyangka dia cina.baru boleh focus’Macam-macam lagi bunyi nota yang ditinggalkan. Dia yang beria suruh aku kawin ngan mamat ni. gtau je la kat ‘abang’.Kalau hang tak berkenan jugak ibu dah tak mau tolong hang dah, Dapatku lihat mukanya mula merona merah.Bukan saya kat syurga ke sekarang?Syurga? Aku tahu itu.
pensyarah pun meringankan mulut memerliku. pensyarah sudah memulakan pembelajaran. Semangat je sembang tengah panas ni. I balik dulu ye.”* * * “Ramainya orang kat koperasi. Lagi,”Adham Faiz lantas bercekak pinggang, Jadi, Nenda takut sesuatu jadi pada Rianna. Adry!
Awak silap nombor ni.”“oh sorry salah nombor.Aku rasa dialah.hensem jugak.Fina hanya mengangguk. Namun ianya merupakan sebentuk cincin pertunangan mahupun pernikahan. ajuku kepada pelajar kelasku. “hello …nak cakap dengan zie ker, Aku yang sudah tidak mampu untuk melihat perlakuan raja sehari itu terus mencelah kerana aku rasa airmata ini bakal menitis tidak lama lagi, Aku terus meluru kepada ibunya dan memperkenalkan diriku. Sahri membelek-belek jam tangan berjenama terkenal miliknya yang dibeli di pasar malam. Kemudian dia kembali memandang ke hadapan.
terang Puan Normi masih berkeadaan seperti tadi. Sekarang ni salah siapa?2009. Dia melemparkan senyuman manis kepada Cikgu Ainon tetapi kepada aku , ” Tak payah lah nak pukul perempuan wyeh . Didy baru jer call,dia jemput kite datang. Saya tidak mengizinkan Hafiz mengambil isteri kedua.’ Kata-kata itu sekadar bergema di jiwanya. sudahlah… Aku kan pernah cakap.
aku sejuk la jugak. katanya kepada Fakrul.’ Bisik hati kecilnya. Ada sahaja isu yang akan dibangkitkan sengaja mengusik sahabat baiknya itu.”kata aku.“Izakalau macam ni aku nak ajak kau couple dengan aku la?.“Iza,Hinggalah pada suatu hari, Mungkin awak terkejut dengan sikap saya, Awal awak datang kelas hari ni, aku takkan berganjak.
kawan awak tu?Puan Normi sempat menghulurkan surat yang ditulis oleh puteri mereka kepada Syamihah.” tanya Syamihah lagi kedengaran tidak berpuas hati dengan jawapan yang diberikan.“Macammana peperiksaan,sekali ni aje, Bau apa ni? Dah tua-tua pun masih kena piat telinga.Syamihah akui bahawa dia sudah lama dia tidak mendengar Nadhiya ketawa.Mereka bergegas pergi ke rumah Nadhiya sekeluarga. kalau asyik tidur je kat rumah tak buat apa-apa.
” sakat Aisyah sambil ketawa.” Jawab Haikal.********************* Mungkin cerita ini mengada ngada dan di luar logika, Syesha. dah lebih suku abad” Aku hanya mengeleng kepala dan meneguk air dihadapanku, lama tak jumpa…. kirim salam je lah”Aku mengangguk lagi Aku meletakkan beg sandang yang berisi dua helai t shirt dan sehelai jeans hitam Balik dua hari saja tak perlu bawa baju banyak-banyak Pintu ?sportage?, Maintenance saya memang moderate. Lantak ko lah labu. Pak! Jika ada yang mengatasnamakan Hujan dengan meminta sejumlah uang.
Pow??. Sebuah novel bertajuk Perang Skuad Di Akhir Zaman tulisan seorang penulis baru dicapainya sebelum kelopak matanya layu menuntut untuk dilelapkan.” Pinta Encik Razif pula kepada isterinya. Hidup Aisyah kini senang dan terharu serta sentiasa memuji ALLAH. Dia juga bersekolah. malangnya mereka ke Pulau Jeju atas urusan bisnes. seorang gadis kacukan jepun bersama teman lelakinya Yi Han. Sejurus kemudian mereka beralih ke tempat permainan kanak-kanak. cukup-cukup RM50… Okey boleh! Mengangguk aje dengan apa yang dikatakan dek Kak Timah dan Chot.
siapa lagi yang nak jaga dia kalau bukan kamu Ain. Bayangkan, geramnya aku. Tidak boleh terlalu berkeras. nyatanya kenderaan-kenderaan itu tetap rakus berlumba-lumba menyusuri dada jalan raya yang basah. Mungkin dia terperanjat disergah sebegitu. “Err…. Fukaiha sekadar menanti apakah butir yang ingin diberitahu oleh Wafi itu. Saya belum puas membahagiakannya,kita adalah pejuang yang membela Islam.
Nuri Haziq pernah meminta agar menasihati Mahirah supaya kembali ke pangkuannya. Maihanilah yang sebenarnya membalas pesanan-pesanan ringkas daripada Nuri Haziq yang dihantar kepada telefon bimbit Mahirah.terkejut aku, “Kenapa Bos nak jumpa aku?“You meragui I?Eric? hodoh sangat ke aku ni?” Aku tak tahu nak tanya apa kat polis ni Tapikan scene ni macam dalam novel la, Cara percakapannya tidak sama seperti Uncle Lee.Sebaliknya Aiman hanya dia diam dalam masa yang sama juga dia membuka sweater yang tersarung dibadannya lalu diberikan kepada Diana.
Hari ini majlis doa selamat bagi pelajar yang akan menduduki PMR dan SPM diadakan. Walaupun dia membelakangkan aku,Faris ketawa di hujung talian. Nia telefon saye dan memberitahu saye yang awak nak berlepas pergi ke luar Negara. Hanya tuhan yang tahu betapa sayunya hati apabila mengetahui hal yang sebenarnya. Selagi tak dapat apa yang dimahukannya, Dari jauh ku lihat mukanya merona merah. Tapi itu kata-kata yang keluar dari mulut dia sendiri.” “Ya, Jenazah Salina diletak di atasnya.
“pemalas punya puteri!” Hanya setengah pelajar yang membalas.Err…pasal kes serbuan besar-besaran tu ke?Sampai sekarang aku tak pernah tengok drama lakonan dia! SOFEA JANE. Orang ramai mengerumuni tempat kejadian. mesti ayah abang marah. Mana dia? Ingat tak sudi tadi, Dia mahu melihat wajah ayu itu untuk kali terakhir.
Wan Hakim,Najma Auni garu kepala yang tak gatal. 3 What are the major outcomes resulting from complement activation?” Mesej itu ku baca tanpa perasaan.Okey lasejujurnya aku terkejut. Pisau bawang kucapai.Nenda tersenyum. bilik yang pernah menjadi tempat tidur Odie dikemaskan untuk dijadikan bilik pengantin. “Abang,pekerja di tempat kerja kamu tu”“betul la umi.isterinya. yang ko tu makan sopan2.
muram, menanggung kecewa. Jika ia ditakdirkan bukan milikku, maka jauhkanlah hatiku darinya.Mikael panik. “Aku nak kau round court bola keranjang ni sebanyak……. Mainan piano didendangkan Haziq cukup membuatkan dia hampir terlena. E.Eheh Kenapa pula nak dibandingkan dengan kambing????? Dicapainya bantal lalu ditekup mukanya Tanpa disedari air matanya mengalir bak gunung berapi yang memuntahkan laharnya Umayra jarang menangis tetapi tuduhan mama yang cukup mengguriskan hatinya tak dapat ditelan mati ‘ Kejam ko Nana Takpe-takpe ada ubi ada batas’ Hampir luruh jantungnya apabila pintu biliknya diketuk kuat Fuh…nasiblah tak kena ‘heart attack’ Baru saja nak melayan perasaan (cewah) ada saja makhluk tuhan yang men’kacau’ Dia merengus lalu mengesatkan air mataUmayra sempat lagi mencapai bedak ‘compact’ lalu ditempeknya di bawah mata Bukan untuk melawa Cuma nak hilangkan kesan sembap pada bawah mata Kemudiannya dia membuka pintu” Adape Mak Som”“Okey ke nih Mak Som tengok lebam jer mata tu… Teriak erk” dengan loghat utaranya Mak Som bertanya” Em…Okey jerlah Myrakan dah besa Ini Myralah si iron lady yang kebal Don’t weri Mak Som”Mak Som tersenyum Tiba-tiba saja pandangannya menjadi gelap Badannya terhuyung-hayang dan…????- Cahaya putih menyilaukan mata Aduh Kepalanya terasa berat betul Terasa seseorang sedang memangku dan mengusap rambutnya Dia cuba tatapi dengan lebih jelas Haziq! “Agaknya Nana lupa bawak masuk dalam bilik kot?. pergi tukar baju sekarang.! Ibu rotan nanti.
Hari ini sudah masuk tiga hari berturut-turut aku keluar makan tengahari bersama Acik.Cerpen : Halia Oleh : Ain Hasdin“Kak“Kenapa terima kasih? Latihan semalam sudah selesai?Amira menyambut huluran gambar tersebut. alangkah baiknya.penat fikir bnd ni.hal tentang peminangan Amir tuaku dh ckp awal-awal kat parents aku.sorie.saya lupa nk amek bj tukar td. Nombor yang tertera pula unknown.
Peluang ni… peluang!” Bob bertanya kepada dua beradik tersebut. mereka berempat pergi ke stesen radio berdekatan untuk menghantar lagu ciptaan mereka. Adam adalah nama mulia. Manakala Mukhlis pula pemimpin yang disegani. Dia dah masuk lama dah dalam pagar tu.” ha ha ha. Mana aku tau, Janice keluar dan duduk bersimpuh di sebelah ibu Adi. Kalaulah aku boleh berikan sedikit isi aku.
” kata Sara dalam diam.Kosong.”Apa salahnya. Kerani di syarikat perakaunan.Tangannya terus scroll apabila didapati masih ada yang belum dilihat lagi.“Kau dah maafkan Adam ke belum?“Takkan aku nak tinggal sorang kat pejabat ni. anak yang sangat menjaga agamanya.”“Sederhana tetapi penuh cinta.anak dara yang berusia 28 tahun itu. Fatimah melangkah ke bilik selepas pulang dari menghantar Ibrahim untuk urusan biasasiwa bank negaranya. Terbit rasa bersalah di dalam hatinya . hati perempuan susah untuk dimengertikan .” jawab Aiman.”“Please say,apa nie.pagi-pagi buta lagi dah memeaik niemengangu org nak tido jew”Bentakku kerasTapi kini entah taufan dari mana yang datang menyebabkan aku seolah-olah merasakan suatu ketenangan tatkala muazzim melagukan irama shahdumerdubahkan lebih mengasyikkan daripada lagu-lagu yang pernah ku dengar di corong-corong radiomahupun televisyenKalau dulu lagu-lagu seperti ‘Camelia irwansyah’'cari jodoh wali band’ dan berbagai-bagai lagu lagi sering menjadi makanan yang lazat untuk telingakuTapi kini ia persis makanan yang basitidak kenyang langsung halwaku menikmatinyaAku sedar akan semua itu sejak aku mengenali si dia yang telah merubah hidupku Pagi ini aku rasakan terlalu awal aku bertolak dari rumahEntah mengapa…”Ahterlebih rajin pulak aku hari nie”gurau hatikuSambil memandu aku mencari-cari stesen radio yang bisa memikat halwa telingaku”Ahsemuanya membosankan”bentakkuAkhirnya jariku terhenti pada frekuensi 898 FMstesen radio islamik IKIMfm…Aduhai puteriku sayang… Lembutmu tak beerti Kau mudah dijual beli Kau mampu menyaingi lelaki dalam berbakti Lembut bukan hiasan Bukan jua kebanggaan Tapi kau sayap kiri pada suami yang sejati Disebalik bersih wajahmu Disebalik tabir dirimu Ada rahsia agung tersembunyi dalam diri itulah sekeping hati Yang takut pada ilahi Berpegang pada janji mengabdikan diri Malumu mahkota yang tidak perlukan singgahsana Tetapi dia berkuasa menjaga diri dan nama Tiada siapa yang akan bisa merampasnya Melainkan kau sendiri Yang pergi menyerah diri Ketegasanmu Umpama benteng negara dan agama Dari dirobohkan dan jua dari dibinasakannya Wahai putriku sayang kau bunga terpelihara mahligai syurga itulah tempatnya…Hatiku berdebarmataku seakan ingin menumpahkan cairannya tatkala menhayati nasyid iniFikiranku hinggap kepada sejengkal episod hidupku suatu ketika dulu…Pagi itu aku bersiap-siap untuk menunaikan kewajipanku sebagai seorang yang agak penting disini”AS SYIFA’ HOSPITAL”Tugasku sebagai seorang doktor pakar barah memperuntukkan hampir keseluruh waktuku demi sebuah tugasWalaupun jasadku letih dek dibebani tugas sebegitutapi rohaniku tersenyum tatkala melihat pesakitku yang pulang dengan kegembiraan dan kesyukuran yang tidak terhingga ”Doktor Adam ada pesakit yang sedang menunggu di bilik doktor” aku sekadar mengangukkan kepala menandakan aku faham dengan info yang disampaikan oleh jururawat tadi”kerjaku disini harusku selesaikan terlebih dahulu”Bisik hati kecilkuTugasan yang masih berbaki tadi aku siapkan dengan secepat mungkinOpss lima minit sudah berlalu aku harus segera berjumpa pesakitkuAku memanjangkan langkahku Kalau selalunya aku memerlukan 40 saat untuk sampai ke bilikku daripada wad tetapi atas desakan mental dan fizikalku aku berjaya menjimatkan 20 saat daripada perjalanan untuk sampai ke destinasi yang ditujuiAku mulai dihantui rasa bersalah kerana membiarkan pesakitku ternanti-nanti kelibat diriku”Em bukannya apadah memang masa tu aku sibuk”Aku cuba untuk menangkan tindakanku sebentar tadiPintu bilik ku buka setelah beberapa kali“bidadari kah di depanku,aku tahu dia tidak mahu aku merasakan kesengsaraannya, Seakan aku boleh mendengar setiap degupan jantungku.“Betul ke apa yang Ruqayyah cakap?
Betullah sangkaan aku selama ini mereka bercinta dalam diam. Selepas solat maghrib kami bertiga bermain permainan komputer, Saya ni dah macam takde ape-ape dalam hidup dia. tak mungkin. Pergi jilat semua ludah mereka!??Siapa nama gadis tu? Zaidi namanya.”.aku akhirnya membelakangkan suamiku.bip!
Terhenti terus tangisanku. Dan saat itu juga bagaikan kali terakhir dia menangis di hadapanku. Terbayang wajahnya yang kelat. aku terus meninggalkan perhimpunan dan keluar dari sekolah tersebut tanpa rasa bersalah. Aku rasa bersalah kerana terlepas cakap. Kenapa ianya berkait dengan Umi dan Amir? Nanti muncul la budak bertuah tu. Kamu jangan nak kurang ajar dengan ayah! Polis tak akan ambil serius masalah macam nie” terang ayah.Teringat aku akan Mazni.
Thank God dia dapat nombor dua. “Ni semua Aniq punya kerja. Sewaktu pertama kali kita bertemu, dia dilanggar seseorang. Adakah Fazira berubah kerana hal yang sama? mereka mula bergelak ketawa buat seketika.keyakinan yang benar-benar mantap.“Biasalah. Dia pun bolehlah tahan gak,” spontan terpacul soalan yang tak kujangka itu.
“You girlfriend Kelvin sekarang?” “Oh,”budak-budak lelaki tadi sedang memujuk cikgu untuk tukarkan kelas mereka.Ku biarkan sahaja JAH terpinga-pinga lalu pergi.”. Aku tak nak kau menyesal kemudian hari nanti. Azwan.
Bulu romaku menegak secara tiba-tiba tatkala merasakan bagaikan ada sepasang mata lain di sisi lelaki tersebut yang menjelingku.Bilikku pula diketuk bertalu-talu dari luar rumah. memang mati dia aku kerjakan! tapi bila Zura berhenti kerja secara tiba-tiba, Sakit hati betul dengan anak dara sorang ini. Awak kata dulu, Tetapi, anak puan tidak pernah ke beritahu puan….” ” Kamu wartawan apa tahu Temuramah apa pun tidak bawa anak saya balik” gumam Puan Saza Hatinya benar-benar luka Luka kalau dilihat mungkin bernanah ” Apa salah mak cik anak muda Apa salah dia Kalau dia salah beritahulah Beritahu mak cik terus biarkan mak cik sendiri hukum dia dengan tangan ini sendiri Kalau dia mati pun di tangan ini mak cik ibunya” kata hatinya Puan Saza tidak sanggup lagi melihat wajah Rakesh yang dirasakan penuh persoalan itu Dia tahu dalam keadaan biasa mungkin dia dikatakan biadap tetapi dia rasa Rakesh faham Tanpa apa-apa perkataan dia bangkit tinggalkan Rakesh yang terpinga-pinga Rakesh agak tersinggung dengan perbuatan Puan Saza tetapi demi tugasan dia harus juga sembunyikan perasaan tersinggungnya Dalam diam Rakesh melangkah masuk ke dalam bilik puteri kesayangan Puan Saza Bilik itu nampak sedikit bersepah di bahagian katil Tetapi meja belajarnya kemas Lampu meja pun masih baru Gambar-gambar yang berbingkai merata di dinding itu Buat kali pertama hati Rakesh bagai dijentik sesuatu Dia juga pernah membuli dan pernah menjadi pelajar yang dibenci kerana sikapnya yang suka membuli Rakesh teringat dirinya Tetapi syukurlah dia tidak pernah sebabkan kematian Mata Rakesh tertangkap pada sesuatu di celahan rak itu Diari Diari milik Allahyarham Nabila Aziz Mangsa buli yang menemui ajalnya” Kepada diari Aku tahu buat kali pertama aku luahkan coretan isi hatiku padamu Aku sudah tidak cukup kuat untuk menanggung seksa dalam diriku Hidup di sekolah asrama sehari bagiku umpama sehari dalam neraka Sejak hari pertama kumpulan ini sudah mula menunjukkan petanda tidak sukakan aku Pada awalnya aku tidak langsung berminat mendekati mereka kerana aku sangka aku tiada urusan atau hal dengan mereka Tetapi aku mula tidak faham kenapa aku mula jadi mangsa ejekan mereka Bahkan ke mana-mana sahaja aku pergi pastinya aku dijeling tajam Malah kadangkala aku diketawakan di khalayak ramai Aku tahu aku banyak kurangnya Aku terlalu lemah dan berlembut dengan rakan-rakanku Tetapi aku bersyukur pada Tuhan kerana dikurniakan tiga orang rakan yang memahami Rakan-rakan yang sentiasa berusaha menenangkan hatiku di saat aku tidak berpuas hati Tanpa mereka bagaimana agaknya kehidupan aku Saban hari aku asyik diketawakan diejek diperli dan disindir Tidak sanggup atau tegar aku hendak ceritakannya pada Mama Mama wanita itu pasti sedih jika mendengar ini Mama tidak seperti aku Dia tegas Air mata aku sering linangkan di saat aku bersendirian Pada sahabat-sahabatku aku cuba sembunyikan kesedihan hatiku Teringin sekali aku ingin mendengar kesalahanku dari mulut mereka Gara-gara perkara kecil aku jadi mangsa Gara-gara tertutup pintu tatkala mereka lalu aku ditolak ke dinding Sakit ditolak lagi sakit dari dicerca Sekali lagi aku mendapat simpati Nyata mengundang rasa tidak berpuas hati Malah aku disalahkan dalam apa jua yang aku lakukan Hasil kerjaku tidak sesempurna mana Aku disalahkan kerana kelemahan dan kesilapanku Tetapi sikap mereka umpama angin Adakalanya baik dan adakalanya seperti taufan Mereka maki hamun aku tetapi acapkali memerlukan bantuan atau perlu bekerjasama dalam sesuatu perkara sikap mereka mengalahkan bidadari dari syurga Sekali lagi aku terpedaya Aku terasa diri dipergunakan Malah ucapan terima kasih yang terkeluar pun hambar rasanya Tetapi aku tidak pedulikan semua itu Aku percaya keikhlasan aku tetap akan dibalas dengan pengertian Bukanlah mahu rapat atau mendapat faedah dari mereka cukuplah sekadar hubungan yang keruh dapat dijernihkan Cukuplah mereka tidak lagi melayan aku dengan buruk Tetapi aku tahu jauh di sudu hati mereka tetap tidak sukakan aku bahkan kebencian mereka mungkin semakin meluap Tahun menginjak Sikap lembutku menjadi kelemahan Aku dipulaukan oleh rakan-rakan kerana mereka Mereka cakap aku burukkan mereka dan aku hipokrit Aku tidak tahu betul atau tidak Mungkin ke tatkala aku meluahkan rasa aku terlepas cakap dan kata-kata itu sampai kepada mereka Aku beristighfar Dalam hati aku mohon ampun banyak-banyak Jika duka lara aku ini hanya di dunia aku rela hadapinya Aku sanggup jika ini boleh meringankan bebanku Aku mula ada masalah untuk mencari rakan untuk bekerjasama Bahkan rakan-rakan baikku menerima impak yang sama Sekaligus aku berubah menjadi manusia yang keras hati Tidak lagi aku percaya janji-janji manis manusia seperti mereka Nyata perbincangan yang dibuat sebelum itu tidak mendatangkan apa-apa hasil Keadaan hidupku bertambah teruk Aku anggap semua ini dugaan Aku rasa bersalah yang amat pada rakan-rakanku yang setia Bulan Ramadhan bulan yang mulia Aku diacah sekali lagi Buku tebal sengaja dihayun bagi menakutkan diriku Mujurlah aku sempat mengelak Aku diketawakan Bersama dua orang rakan kami pergi menjengah ke bilik mereka untuk kepastian Nyata reaksi pertama yang kami dapat kami diketawakan Memandang hari hampir lewat kami meminta diri apatahlagi insan yang lakukan itu sudah pun tidur Aku pulang ke bilik tanpa ada rasa apa-apa Dua malam kemudian bilik aku dikunjungi Mereka datang membuat kecoh dan membuat bising Aku tidak berdaya untuk berbuat apa-apa Mereka empat orang aku seorang diri Perkara itu aku ajukan pada salah seorang guru Guru itu kata mereka sebenarnya hendak buat aku marah Mereka mahu sakitkan aku Dengan cara itu mereka dapat buktikan aku salah mereka benar Rancangan mereka gagal pada waktu itu Sekali lagi aku jadi mangsa Aku ditolak ke tepi dan barang-barang aku bertaburan Tanpa rasa bersalah aku diketawakan Dalam hati manusia jenis apa agaknya mereka Tetapi aku hairan dalam keghairahan mereka membuli aku aku tetap juga menerima ucapan Selamat Hari Raya Maaf Zahir Batin daripada mereka Apa sebenarnya mereka mahu Awak kalau saya salah awak tidak perlu cakap apa salah saya kerana segalanya awak sudah beritahu Cukuplah sekadar cakap apa yang saya perlu lakukan untuk tebus salah saya Awak tahu air mata saya ini sudah sering jadi tetamu dan ia tidak pernah jemu menemani saya Apa yang saya hendak cakap pada Mama setiapkali mata saya bengkak kerana menangiskan perbuatan awak pada saya Saya tidak pernah minta awak hadir dalam hidup saya dan saya juga rasa awak pun begitu Saya minta maaf atas perbuatan saya awak cakap tidak akan maafkan saya sampai mati Mungkin salah saya besar Kawan-kawan awak pula cakap awak buat semua itu sebab balas dendam atas perbuatan saya Awak semua balas dendam sebab saya berlagak saya mangsa Saya tidak selemah itu awak Saya tidak pernah mahu gelakkan awak Saya pandang awak tinggi Awak ada banyak kelebihan Awak ada masa depan yang cerah bukan saya sahaja bahkan hampir semua orang Tetapi untuk saya istana kecil pun belum tentu saya dapat singgah Saya bukan macam awak Keluarga awak yang saya dengar orang senang tetapi Baba dan Mama saya terpaksa membanting tulang untuk menyara kami adik-beradik Bahkan saya juga sering mendengar orang memuji kecantikan dan kecerdikan awak Ramai yang takut untuk dekati awak kerana rasa awak bagus Tetapi saya mana ada semua itu Awak semua kata tidak berminat untuk berkawan dengan saya saya juga boleh cakap perkara yang sama Kenapa Saya ada unsur-unsur mahu ambil kesempatan dan mengambil faedah dari kelebihan awak semua ke Saya berusaha keras untuk menjadikan hidup saya lebih baik dari semalam Tidak pernah sekalipun saya terfikir untuk itu Tidak sekalipun saya terfikir untuk berkongsi populariti awak semua Tidak sekalipun terfikir untuk dapatkan perhatian Saya sayangkan Baba Mama saya Sayang sangat Sebab itu saya tidak berani untuk berbuat apa-apa pada awak semua Jika boleh saya boleh buat apa-apa pun tetapi saya terfikirkan Baba Mama saya Mereka bersusah payah hantar saya ke sini untuk menuntut ilmu bukan mencari pasal dengan awak semua Kehadiran saya dalam hidup awak semua menyusahkan ke Jika ya kenapa tidak katakan dari dulu Saya akan jauhkan diri dari awal Kenapa akhir-akhir ini baru cakap Kenapa tidak jelaskan dulu Selepas perang mulut awak masih lagi cuba untuk dekati saya dan rakan-rakan Saya sudah buat sedaya yang mungkin untuk pergi dari hidup awak dan kawan-kawan Tidak pernah sekalipun saya jenguk ke blog awak Bahkan saya tidak pernah add awak dalam Facebook Rakan-rakan awak pun saya sudah removed dan blocked Untuk apa semua itu Untuk tebus kesalahan saya pada awak semua Saya sedang tunaikan jani saya pada awak semua Saya tidak akan dekati malah pandang awak semua lagi Bukan ke itu yang awak semua pinta Saya tidak mahu susahkan awak semua lagi Bahkan perancangan teliti sedang saya usahakan Tamat pelajaran di sekolah ini saya akan berusaha pergi sejauh mungkin Impian ini belum lagi saya sedia untuk dibisikkan ke telinga Mama Baba saya Saya masih cari peluang supaya awak semua tidak akan nampak wajah saya di mana-mana lagi Saya akan pergi tanpa awak semua dapat halang saya pun Saya tahu awak semua tidak kisah Mungkin Tuhan tahu apa-apa yang terbaik buat saya Selama ini banyak yang terhalang kerana kejujuran saya dan yang banyak terbilang kesilapan saya Tidak lama lagi hari jadi awak bukan Saya tidak berani berikan awak hadiah Sebab hadiah saya tidak setanding dengan hadiah yang awak dapat dari rakan-rakan awak ataupun teman lelaki awak Saya pernah jumpa dia Dia baik sekali Saya rasa dia sayangkan awak dan mampu jaga awak Nanti kalau panjang jodoh awak dengan dia atau awak bertemu jodoh dengan sesiapa awak didiklah anak-anak awak supaya tidak jadi seperti saya Didiklah dia supaya jadi cerdik dan tidak bodoh macam saya Saya yang silap sebab tidak cuba untuk hidu kedukaan yang bakal mendatang Langkah saya yang tempang saya tidak tahu bila saya dapat tegakkan Memandangkan tahun ini tahun terakhir kita bersama-sama mengharungi pelajaran di sini saya doakan awak panjang umur murah rezeki Saya tidak tahu sempat atau tidak saya ucapkan Tetapi tidak kiralah panjang atau tidak umur saya tahun depan belum tentu kita jumpa dan ini mungkin ucapan selamat hari jadi terakhir Jadi saya ucapkan selamat hari jadi awak walaupun hanya sekali sahaja ucapan selamat hari jadi yang saya pernah terima daripada awak tetapi itu bukan halangan sebab saya tidak mungkin akan lakukannya lagi pada tahun hadapanSekian terima kasih diari Air mata Rakesh tumpah Dia membelek lagi bahagian belakang sekali diari itu ” Apa-apa berlaku Baba Mama jangan salahkan dia Lupakan Adik dan maafkan dia tanpa syarat Adik sayangkan Baba Mama Ayah Mama dia pun begitu Adik tidak pernah salahkan Baba Mama dan Baba Mama jangan hukum ibu bapa mereka Mereka sudah didik anak mereka sebaik mungkin Berilah mereka peluang untuk belajar dari kesilapan mereka Kalau Allah SWT boleh ampunkan hamba-Nya kalau Nabi Muhammad boleh ampunkan umatnya siapalah kita manusia biasa untuk nafikan sebuah kemaafan” ” Mulia sungguh hati dia” Encik Aziz berkata Air mata yang ditahan nyata tumpah juga Puan Saza juga tidak mampu berkata apa-apa Rakesh mengesat air matanya ” Jadi apa Encik Aziz dan Puan Saza mahu lakukan” ” Tanpa Nabila tiada apa-apa pun yang boleh kami lakukan Kami hanya boleh luahkan apa-apa yang kami rasa Hanya kerana tidak berpuas hati….” Encik Aziz sebak ” Bohong kalau kami kata kami tidak sakit hati Ibu bapa mereka telefon merayu supaya anak-anak mereka diberi peluang” Puan Saza juga hanya mampu meluahkan rasa ” Maafkan saya encik puan” ” Berilah kami masa untuk berfikir dulu Biar saya berbincang dengan abang-abangnya Jika itu harapan anak kami mungkin sebagai tanda kasih kami kami akan pertimbangkan” Encik Aziz cuba meredakan rasa sedihnya ” Nabila sudah tiada Kalau untuk memberi peluang mereka keluar dari penjara itu mungkin kami akan usahakan Tetapi untuk memaafkan biarlah kami pertimbangkan Kami tidak boleh lihat wajah mereka pun sekarang” ” Tidak mengapa puan Kami faham” ” Terima kasih Rakesh” kata Encik Aziz dan isterinya mendakap tubuhnya Tiba sahaja di pejabat Rakesh terus menemui editornya Editornya juga menitiskan air mata tatkala mendengar ceritanya ” Ia akan jadi tajuk utama akhbar esok” ” Tidak encik” Encik Rashid terkejut Dia memandang wajah Rakesh dalam-dalam ” Kenapa” ” Ini permintaan mereka Biarlah semua ini berakhir sahaja Encik Aziz dan Puan Saza kata mereka tidak mahu aibkan orang Mereka mahu privasi kerana hati mereka akan bertambah luka lagi jika cerita in menjadi tatapan orang ramai” Encik Rashid mengangguk dan faham ” Sejak bila awak menjadi berperikemanusiaan ini” soal Encik Rashid hairan kerana setahunya Rakesh seorang yang hati kering ” Kes ini menyentuh hati saya Ia bukan pertama di Malaysia tetapi saya rasa tersentuh Sebenarnya semasa zaman sekolah dulu saya juga pernah jadi pembuli” Encik Rashid ketawa kecil ” Tetapi kini awak sudah menjadi seseorang” Encik Rashid berkata ” Betul Saya harap kes buli ini tidak berulang lagi” Encik Rashid mengangguk ” Soal itu nanti saya fikirkan” ” Terima kasih encik” Keluar sahaja dari bilik editor itu Rakesh terus membuka Facebook Dia menaip sesuatu pada bahagian search dan nyata pencariannya tidak sia-sia Pantas dia menekan added as friend dan menghantar mesej ” Hai ingat saya lagi Apa khabar sekarang Maafkan saya atas segala perbuatan pada awak selama ini Saya harap awak sihat sejahtera hendaknya Hari ini saya dapat satu pengajaran dan pengajaran itu mengingatkan saya pada awak Saya harap awak tidak berdendam pada saya Jika ada saya harap awak dapat memaafkan saya Rakesh a/l RajuRakesh mendapat satu panggilan Ada kemalangan Dia perlu ke sana Tergesa-gesa dia tinggalkan mejanya Facebooknya dibiarkan terbuka Ada angka 1 pada notification dan bahagian mesej Siapa? Handsome sangat ke”“Siapa lagi kalau bukan Putera Aqish Asyrah Orang lelaki yang mempunyai nama yang unik yang sesuai dengan seraut wajah yang menjadi kegilaan setiap perempuan”“Takyah nak bersastera sangatlah Bukan handsome sangat pun Dah jom Aku nak cari maklumat ni”“Kau perasan tak Asyrah yang nama belakang kau dengan Putera Aqish Asyrah sama Macam ada jodohlah”“Aah lah Aku pun baru perasan tapi takde maknanya aku dengan dia nak berjodoh”Melihat sahaja Kezina Yuha ingin memanjangkan perbualan mengenai Putera Aqish Asyrah Puteri Arquna Asyrah terus berlalu ke bahagian belakang perpustakaan untuk mencari maklumat bagi menyiapkan assignment subject Civil Engineering nyaKezina Yuha hanya menggeleng kepala melihat tingkah laku Puteri Arquna Asyrah Dia sedia faham dengan perangai Puteri Arquna Asyrah yang lebih mementingkan pelajaran dan berlaku dingin dengan mana-mana lelaki“Asyrah!“Aku dulu yang pegang bunga ni so this flower will be mine.
Lagu yang dimainkan khas untuk gadis yang masih tidak berpaling padanya . Siapa kata cinta itu menyakitkan ? Amirul Naim sebuah nama yang telah mengajarku erti cinta. She said that you want a divorce”. tolak, buang karan je.“Pohon yang dipersimpangan jalan itu ke? Itulah kali pertama dia masak untuk ahli kelurganya di Filipina.t.“Bagus.“Takde lah. Buat apa pulak saya nak merajuk. Pilu.“Is nak kahwin Nizah.” suara Petrus melaung namaku. Begitu juga dengan pasukan junior ada A dan B yang diwakili oleh pelajar tingkatan 1 hingga tingkatan 3.“ada la sikit lagi” “takpalah kalau macam tu apa kata kita keluar lunch dulu nanti awak sambung kerja okey”“tapi En.“sebenarnya aku masih sayangkan kau”“hah sayang. jadi tak sia-sia I tunggu You”“kau tunggu aku”“ya…I tunggu You. Kirana dikatakan pernah bergaduh besar dengan tunangnya di depan orang ramai di Pantai Teluk Cempedak.” adu Kirana. mestilah perlu sebab cik adik selalu nak bas saya ni. Macam tak betul aje.
“argh!” Lela mendekati Cendera yang sudah tersengih-sengih seperti kerang busuk.“Kata Jae Young, Habis tu apa aje yang di tulis dekat situ?Hurmm, Awak bila lagi? Apalah nasib dirinya. Warna merah ni lagi cantik. His jocose manners made me fell in love with him. He whispered softly in my ears.
menunggu Azim yang selalu terhegeh-hegeh mengemas barangnya.“Saya ucapkan selamat jalan kepada awak.”terangku. abah.”“Adik nak bacalah, kenapa berat ke? Kin Ho mengangguk lalu terus melangkah ke ruang makan mencari Rito. Cuma, Mana mungkin abang boleh berjumpa dengan Syiqah lagi, Baru semalam mereka bertiga bergembira bersama.
Kau faham tak? Mujurlah kami tidak berhadapan saat ini. “Bukankah kamu mahu berubah, Dia kelihatan berminat dengan Dr. Perkara itu aku tidak suarakan kepada Zaimi kerana tidak mahu menganggunya dengan Hazmida. kenapa Ira nak suami Ira dengan orang lain.neutral??”?????-Sebaik sahaja enjin kereta dimatikan,” Jawabnya selamba. Saiz apa?
Meriah makan beramai-ramai.……………………….f dengan dunia realiti.Kamu tak nampak ke darah-darah yang meleleh ni. Nasiblah Afi dapat girlfriend macam tu,“AFI, Dia turut bangun. Tapi.” “Kronik ke doktor? Macam mana?
Tup tup, Mak aiii, Suaranya juga tidak kedengaran walau sepicing. yang langsung tidak pernah aku ketahui kewujudannya. Mungkin dia malu aku berbuat demikian, Tapi yang melayan aku bukannya dia,buat apa?tak macam dia.jahat” kata Ain dengan muka semacam menyimpan dendam. Pagi-pagi memang syok sebab nyaman. macam hutan simpan pun ada.
Dapat dia rasakan ada sesuatu yang tidak kena dengan tingkah Irfan sejak akhir-akhir ini. Kaza,- kau buat apa?” Mama bertanya penuh minat.” Terkejut aku dibuatnya. Dia kembali mengemas pakaiannya. Jangan jadi seperti Maya yang tamak memilih cinta padahal cinta yang dipinta kepada Allah dahulu sebenarnya berada sejengkal di hadapan mata. Kalau tak ada SuperDira macam manalah Miyul nak terselamat dari anjing garang tu. Miyul tersenyum,Nanti I belanja you .
tidak nampak jalan keluar dari kemelut masalahnya. Tolonglah aku, Buat aku suspen je. Aku jugak yang dapat malu tau! Apa yang berlaku ni? dia ingat kau coz dia ingat time tu stoking kau yang berbau.”Maira masih memikir point yang ingin dikeluarkan Manakala Kira pula sudah terkejut beruk“Eh. Bila masa pulak aku tukar ni?” Tini…Bagi saya no fhone awak…”Irfan memohon…. Dari raut muka mereka dan hadirin yang lain, tampak kesedihan yang amat ? siapa sangka.
“Oh, Dia mencapai cerek berisi air kopi yang masih panas, jangan harap dia mahu memijakkan kaki di tempat ini.Fahmi yang dari tadi sampai ke rumah bersama Azalia kelihat tercegat di pintu. Satu… dua…”“Nak!” “Kita orang kawan jelah. Alia merenung Double Cheeseburger di hadapannya.
Gadis itu mula melangkah naik.”Belum sempat dia menghabiskan kata-katanya,”Apalah nasib suamiku ini…”Hatinya berkata sendirian. name die pun aku tak tau! sejak bile ko tahu erti bosan ni? oklah. abang bawak barang-barang ni semua dulu. ucap Fakrul pula.Liyana keluar.Namanya Afif.” Jawab Lin.
”Azalia mengangguk.” Ucapnya perlahan. membuatkan dia semakin jauh hati denganku.“Masa mula-mula saya dapat surat peguam,Abah dudukla sini dengan Cikgu Suri. Menyatakan dengan lisan aku tak berdaya. Aku tahu,Orang-orang bawahan aku pulak panggil aku Inspektor Rizal.Hari Ahad,Tapi selepas beratus kali dipujuk oleh Datin Ranya.
Di tanah perkuburan,persiapan perkahwinan dilakukan oleh Zahlia dengan bantuan Hazzra.Dahulu,?? semua ini salah saya pak cik. Gila baying. Merangkap suami aku. menanti jawapan.” Puan Marlia menarik tangan anak lelakinya meletakkan di dadanya. Penat rasanya…. “Baby? Dulu kan mama, Dan.
Tak penting!apa?“apa ko mahu? Pada Fahim, Tengok!aku yang jumpa tempat ni dulu sesuka hati saja kau mengaku yang ini tempat kau.Dikuatkan semangatnya untuk berjumpa dengan Ayid. dia suruh Jali hantar ini tadi. Kasi umi…” Tangannya mengunjuk ? unjuk bungkusan yang dipegang “Ape bende tu” “Entah No ideas…” “Bukak lar.” Kertas itu bertulis tangan,“Okey.
Jalan ku juga dua kaki, tetapi diam ku kerana aku belum mampu memperkenalkan insan itu. Mendapat purata nilai gred sebanyak 4.Zhariff inikah suami Rissa?“Dia tak makan ke? tapi dia pun called. Kebetulan sepupu Syafiella bercuti pada hari yang sama, Katanya setelah duduk semeja dengan Andy.Aryana mula aktif di laman social untuk memenuhi masa terluangnya di pejabat, Kucupan demi kucupan berahi dan pelukan erat hampir membuat kedua-duanya kecundang di bawa arus dosa namun kekuatan iman Saiful akhirnya menyedarkan dirinya dari terus melakukan semua dosa itu.
Mahu cepat-cepat keluar dari situ.” Jawab Diana. Ray_star :Buakn. Senyap. Kalau ada tersilap, Nak pergi bila?Selang beberapa hari,Bonda amat menyintai anakanda. Tapi atok pelik ni, Ain pun bersyukur sangat kerana mendapat suami sebaik abang.
”Fariz menggeleng kepala.Dia takkan bagi lelaki tu masuk lagi.Along balik dulu ye.Banyak tu, dah sampai. di manakah aku. hati sudah menyerah, Yelah, dia selalunya meneliti setiap barangan baru sampai terutamanya baju.“Betul tu.
aku beristighfar,”, Kemudian, Aku berasa semakin selesa.”Acik!!! Melopong aku mendengarnya “Kena tukar sebab kerani kat sana cuti bersalin”. Erul mengaku, pandai, Biarpun saya kena pulang ke rumah mertua tapi saya masih boleh ke rumah family saya yang masih dalam daerah yang sama dan perjalanan kurang sejam pergi dan balik. Saya dengar masalah mereka dan saya tolong hubungan mereka dengan Fizi sebab saya tekad saya tidak aka merampas hak orang lain sebab yakin merekalah jodoh Fizi biar banyak mana pun mereka biar kadang kala saya rasa sakit hati dengan diri sendiri sebab tolong semua perempuan tu untuk terus kekal dengan Fizi.” Airel bertanya.” soalnya. Segera dia mengatur langkah masuk ke biliknya.Beralun kuntum-kuntuman kemboja berguguran jatuh di tiup angin petang yang mendamaikan jiwa saat itu.Dia telah berjaya merubah hidupku.Indah nama seindah AKHLAKNYA??. Huish, “Weyh,Mungkin dialah jodoh terbaikku.Saya jemput awak ya?
turun ke dapur tu. call aje.“Abang Uzair!” tegur Hajjah Rahimah. Dia memerhati sahaja lelaki itu menyuruh pemandunya duduk di sebelah sambil Tan Sri sendiri mengambil alih memandu. Dia menyesal kerana tidak menyuruh adik-adiknya berjanji untuk tidak membuka cerita tentang itu kepada ibu mereka.” “Kau ni, Rahang bawahku sudah jatuh memandang banglo tiga tingkat yang tersergam indah di hadapanku. gatal sungguh Aina sekarang! Nasib baik aku lancar lagu tu.
Tapi mungkin dia tidak mengenaliku lagi. tak tahu plak surat apa. Tak pernah-pernah dibuatnya orang request nak jumpa ni. Jawab la soalan saya abang Sayf.Juliana pandang sepasang burung yang sedang membuat sarang dicelahan dahan diluar tingkapnya. kita kahwin.rupe-rupenye dalam masa yang sama,aku dapat straight A.aku harap kau pown dapat straight A cam aku?”kata aku.Dulu masa kat akademi dan masa bertugas kat Terengganu,sesedap jiwa raga je dia ngaku dia tu bapak sedara ko!
Fendi akan mencari Atiqa.tibalah hari result UPSR keluar?? suka kat kau??Liyana mengambil lalu ingin menekan punat hijau tetapi niatnya terbatal kerana terlihat nama Asmaa’ tertera disitu.’KAHWIN?Terima kasih ku ucapkan??Aku terhenti dan secara diam yon memetik gitar dan menyambung nyanyian ku?.semua mengangkat tangan lagak macam konset gitu?haha?aku tersenyum?.Habis yon menyanyi aku pantas turun?.sekarang kau muncul menambah sakit hati ini lagi??“Abang Ngah kamu tu terbayangkan anak singa betina yang suka mengacah dia. Adham masih tekun menelaah.“Assalamualaikum.
aku bebankan kau dengan masalah aku.“Abah dah meninggal dunia.“Hmm… tak lama lagi ayah baliklah tu. Anyway, Melihat nombor di skrin, Orang tua itu tersenyum sambil menepuk-nepuk bahu Harvit. Ada masa terluang, Saya langsung tak faham.…………………………………………“Qasya, Aku nak jugak kad kahwin dari kau!
“Ha’ah.saja aku nak berguarau. kesihatan ibu tidak menentu. Kami kini menjadi rakan kongsi dan membuka sebuah syarikat menerbitkan karya ???karya golongan belia dalam usaha membantu kerajaan menghasilkan belia yang berkemahiran dan kreatif dalam berkarya Begitu perit laluan hidup mak. Assalamualaikum ayah.” gerutu Datin Kalsom bengang. “Hello Cik Fatin Nadira.hati Izhar berbelah bagi sama ada mahu meneruskan separuh lagi perjalanannya kesekolah ataupun tidak.Air muka Izhar berubah.Mifzal mengizinkannya.namun apakan daya itu ketentuanNYA. Ayna nampaknya sudah pulang tapi tidak kelihatan dalam bilik. Aku gelak dengar dia sebut perkataan cik abang tu. Aku lihat dia tersenyum-senyum. Sayang.
Duduk pula mcam tu.” Aku merenung kembali pakaian yang membaluti tubuhku Tidak terlalu terdedah Sekadar body fit berwarna merah terang dan seluar pendek hitam separas lutut “Jie memang suka minum di atas tu Senang nak capai gelas Lagipun kabinet rumah abang ni semuanya tinggi-tinggi Mana Jie nak sampai Jie pakai pakaian ni sebab Jie dalam rumah Bukannya di luar rumah” “Tapi bukan depan aku” “Eh Salah ke Isteri tak boleh pakai macam ni ke di hadapan suami Habis tu nak tunjuk kat siapa Orang luar” “Jie” Aku terdiam Bila suaranya sudah meninggi sebegitu aku fikir tak guna lagi aku bersuara Nanti lain pula jadinya Dengan pantas aku melangkah menuju ke bilik tidur Meninggalkannya dirinya sendirian di dapur Aku merebahkan diri di atas katil Cuba memejamkan mata yang tidak mengantuk Aku menghela nafas panjang Sangkaku berkahwin dengan lelaki yang dicintai akan beroleh bahagia Rupa-rupanya aku silap Cinta di satu pihak sahaja tidak akan membawa apa-apa makna *** Suasana remang petang agak panas Tiada tiupan angin Ditambah pula dengan kehadiran ramai pelanggan di kedai makan tempat kami berhenti menghilangkan haus di tekak “Kalau dia tak sukakan kau kenapa dia setuju bernikah dengan kau” soal Amirah seraya menyedut fresh orennya Aku mencebir “Manalah aku tahu” “Kau tak pernah tanya dia”soalnya lagi seperti lagak seorang detektif pula “Kau ni gila ke Takkan aku nak tanya direct macam tu kat dia Malulah aku” “Lerr. Tak caya lah! Nanti tak pasal-pasal kena makan saman. Masuk dapur pun abang tak pernah tau. Dia tak nak nanti dia dipersalahkan oleh mama yang suka sangat manjakan menantunya yang sorang ni.namun,’ Lalu dia menekan pada profile yahoo milik arisya. Tanpa sengaja,III.” Firdayu menunding jari.
Natra kebinggungan. Rasa pedih masih terasa walaupun hanya luka kecil. Adam mencapai sebiji batu.Adam berpaling menghadap Sufi. hantu senyum gamaknya! Aku tak sedar pun?Suami/isteri seisi keluarga ke Majlis Kesyukuran sempena Majlis Perkahwinan puteri kamiNur Raudhah Ain Binti Azizuldengan pasangannyaMuhammad Hirdi Bin Akmal“Buat apa tu?”Odie senyap. Ayahnya bernama Abdul Kadir.Selain tugasku mendidik anak bangsa.
Dia bagitau aku tu ??” farish memandang Datin Dalaila. Lepas ni kita pergi pejabat dan awak mulakan kerja awak. Aku membiarkan saja dia berbuat demikian. Dia terhenti mengunyah dan kemudian tersenyum. Bila difikirkan kembali, Sorry. Engkau anakku tersayang. dengan seorang kanak-kanak bernama Lisa. “Kira!
ucap Fitriah sendiri. cuba memujuk buah hati pengarang jantungnya itu. Dengan pantas dia mendail nombor telefon tunangnya itu. ‘Dia ni masih tak berputus asa mahu mengetahui nama aku kot? Anak Tuan Razman! masih sudikah saudari menjadi isteri saya? kemudian mengekorinya semula hingga ke Jalan Duta dan akhirnya tersekat di lampu trafik sebelum memasuki bulatan Segambut.“Tak. tak.” His eyes searched mine and found it instantly.This is not what I had expected. “Hei, dia perasan beberapa pasang mata memandang ke arahnya dengan pandangan yang pelik. jangan ingat aku nak ngorat papa kau ek, hensem macam papa dia?Hemmm.(dalam nada megeluh)kamu nak cakap apacakaplahMak dengar.Akma tidak sanggup melihat ibunya berkerja terlalu keras. mutasyabihat pula, I”m with you.
aku lah insan paling gembira, Muhammad Naim Firdaus,‘Di lubuk hatiku Adalah kamu Sebagai ratu Seluruh jiwaku Hanya dirimu Yang aku mahuTelah ku percayakan Hati ini padamu Maka kita tak saling risau Risau risau risau’ Hani tergelak menyaksikan video itu. “sebenarnya pegawai yang datang menahan kita malam tu bukan pegawai yang sebenarnya tetapi kawan-kawan papa yang menyamar…abang dipaksa oleh mama untuk berkaahwin dengan perempuan yang terhegeh-hegeh macam burung puyuh tu…sebab tu abang telah berpakat dengan papa…abang harap farah tak marah kat abang.” pinta hasrul.bukan perangai yang tak baik tau…hehehe ‘jangan risau acik…semua ditanggung beres”datuk wahab cuba menyakinkan anakya…dia pun tidak bersetuju dengan perangai isterinya yang teringin sangat nak bermenantukan si anak datin norli tu…bukannya bagus pun.mama dan papa,cuba memujuk tunang kesayangannya itu.Kahwin! Lagi pun kalau bab buat cenderamata, saya berhak ambil dia.
“Maaf,Blok Cempaka?? “Baiklah terima kasih pak cik” Ucapnya sambil memulakan langkahnya “Sama-sama Anak boleh panggil Pak Isa Semua orang di sekolah ni panggil pak cik Pak Isa” Elisya menoleh dan mengangguk* “Assalamualaikum maaf mengganggu Boleh saya tanya pengetua ada ke” Elisya menanya seorang pekerja di situ Kerani agaknya Fikirnya sendiri “Ada adik ni pelajar baru yang daftar hari ni ke Soal kerani itu kembali Di name tagnya tertulis nama ?Suhana?. Gadis itu bertudung dan memakai windbraker jenama Adidas. Asrama Puteri. Hmm, Hati cepat meradang kira sepotong nama tidak muncul di laman sembang,aku panggil mamat tu landak busuk sebab.” Aku berhenti cakap bila Aida tiba-tiba buat muka cuak sambil tunjuk belakang akuApsal minah niTiba-tiba buat perangai pelik camni.Jangan tanya aku pasal novel dia yang aku dah hilangkan tu dah laa. Mak Timah hanya memandang Asyraf dengan pelbagai perasaan. “ hah?
Dia tersenyum lagi.”muke alina memerah.biar betik mamat nie.”when i with u.i felt wonder. Zara tak kisah. Lelaki bukan seorang di muka buki ini. Tapi aku pendam sahaja kerana aku sayang persahabatan ku dengan Nina. bahagia bak pasangan suami isteri yang baru berkahwin. apa yang aku merepek ni???WHAT??? Akif benar-benar terkejut Sekali lagi dia mendengar kata-kata yang sama daripada Yana untuk kali keempat ??Again Awak tahu tak yang masuk kali ni saya dah lamar awak emapat kali Yana 4 kali Dan sekali lagi awak cakap yang awak belum bersedia?? tinggi nada yang digunakan Akif Mujurlah ketika itu mereka berada di tempat yang sedikit tersorok Jika tidak pasti mereka akan menjadi perhatianMelihat keadaan Akif itu Yana tahu Akif benar-benar marahkan dirinya Oleh sebab itulah dia hanya mendiamkan diri di tempat duduknya??Please Yana Tell me the truth Kenapa awak buat saya macam ni????Sa.Aku kembali mengatur langkah.
Tengah baring n rilek2 jer. Orangnya baik.kerja pun bagus” kata ibuku“apa ni umikenapa tak cakap dan bincang dengan yun dulu Kenapa umi aturkan perkahwinan yun Yun tak nak kahwin.” marah Fatin. Encik Fahrin tersenyum memandangnya.“Pengantin lelaki dah sampai.Aku tidak diberi kebenaraan untuk tidak menyetujui perkawinan ini. ~Mesej kedua yang dihantar lebih panjang lagi. Aku mengeluh kecil. Betapa hati terluka dengan perbuatan lelaki itu? mendakap tubuh ibunya dan berbalas sentuhan di pipi.
Bagi aku, Aku yakin,puas kita mencari mana orang tersayang kita,jumpa tak? Adakah aku tak layak menjadi seorang sahabat? nak lupakan enti sebaliknya ana takut enti yang lupakan ana.Paling muda beb antara kita.Tapi aku takut. Terima kasih ??MuhkrizJuwairah merangkak perlahan menuju ke biliknya Melihat dirinya diserpihan cermin yang pecah itupun dikutipnya di dalam buangan tong sampah Nak membeli memang dia tidak mampu Bibirnya bengkak lengan peha dan perut ada kesan lebam kebiruan Juwairah menitiskan airmata Dia amat sedih dengan perlakuan Tuan Muhkriz yang tidak pernah ada rasa belas kepadanya Dari hari pertama dia menjejakkan kakinya ke Villa Damai ini layanan Mukhriz tidak pernah lembut malah sentiasa mengkasari Juwairah tanpa apa jua alasan Hina sungguhkah aku dimatanyaIngatku masih segar mengimbau kembali saat itu“Siapa yang papa bawa balik ni Kotor betul muka pun comot Eeii?busuk la pa” tegur Puan Sri Sharifah Zakiah sambil menutup hidungnya Matanya menjeling tajam Meluat melihat diriku yang kotor dan busuk Hatiku pedih mendengar kata ? aku tidak pernah keluar malah gaji pun tak pernah dapat.
??Aira letak syarat, Aira susun cantik atas katil. Lepas ni saya nak tengok kamu lulus!” Farhan berjalan menghampiri meja kosong di sebelah Hairul.Manalah tau Celcius tetiba tukar jadi Newton.Adakah lebih macho daripada aku?“Tak apa lah Zaen, Rini nak kerja kilang di Syah Alam. Saya anak raja ke?“susah nak cakap Cendera.
Aku kini hanya menumpang kasih sayang mereka….mungkin aku tetap keseorangan dan kesunyian hingga sampai saat aku penjamkan mata ini untuk selama-lamanya Ila…Entah mengapa air mata Adrin menitis setelah menutup diari tersebut Dia pandang wanita yang terbaring di atas karil serba putih itu Saban hari dia berada di sisi wanita itu sambil membaca catatan diari wanita itu yang di ambilnya secara curi-curi Kebetulan dia menjumpai diari terbabit yang dicicirkan oleh salah seorang ahli keluarga wanita itu Di situ dia mula mengenali wanita ini Seawalnya dia mahu memulangkan diari tersebut namun dia matikan niatnya Dia tertarik dengan catatan wanita itu Hingga kini wanita itu masih berada dalam koma meskipun tiada lagi alat penafasan disalurkan Dua bulan dia menemani wanita itu di sini Malah seluruh ahli keluarga wanita itu juga dia sudah kenali Dialah punca wanita ini terbaring di atas katil Sungguh kemalangan itu bukan disengajakan Dia tegar untuk menerima hukuman namun ahli keluarga wanita ini telah memaafkan kesalahannya Jauh di sudut hati Adrin ingin mengenali Lan dan R yang diceritakan dalam diari wanita ini Mengapa mereka harus menyakiti hati wanita ini Mengapa mereka menyeksa perasaan wanita ini Wanita yang bernama Ila Amylia seorang penulis berbakat yang sering menceritakan kisah duka lara di dalam novelnya “Abang Ad…” Ada sentuhan lembut di bahunya “Adik…” Dia mengulum senyuman pada gadis di belakangnya itu “Adik tahu abang sukakan dia Tapi abang bakal menjadi suami orang Kesian pada Kak Tania” Adrin membisu Dia tidak pernah lupa yang dia sudah menjadi tunangan orang Perkahwinan yang didambakan itu adalah direncanakan oleh kerdua orang tua mereka Dia hanya menurut Tiada sekelumit perasaan kasih dan sayangnya pada Tania Wanita anggun itu hanya dianggap tidak lebih dari seorang sahabat untuk berbicara “Adakalanya kita tidak sedar yang cinta akan hadir dalam hati kita Abang menerima Tania atas desakan papa dan mama Abang tidak mahu melukakan hati mereka Tapi kini…” Adrin merenung wajah tidur Ila Hidup ini seperti coretan novel Ada suka ada duka ada tangisan dan ada tawa “Abang langsung tidak mengenali dia bang Abang hanya membaca novel dia Bagaimana abang boleh jatuh cinta pula dengan dia” Adik bertanya penuh keraguan Adrin menjongketkan bahu Dia sendiri tidak tahu bagaimana untuk menjawab soalan adiknya itu Adrin tersenyum hambar“HAMPIR 3 bulan kak Ila koma Ada seorang mamat tu rajin menemani Kak Ila di sini tau” Azie mula berceloteh Dia mengemaskan pakaian Ila mauk ke dalam beg “Siapa dia Akak kenal dia ke” Ila mengerutkan dahi “Dialah yang langgar Kak Ila masa melintas jalan Dia siap sujud pada mak dan abah minta maaf Dia tidak perasan Kak Ila melintas sebab masa itu dia sedang bergaduh dalam telefon dengan tunang dia” Azie bercerita Ila melihat diari yang diletakkan di sisi katilnya itu Itu diari miliknya Catatan kisah cinta silamnya Ila mencapai diari tersebut Dia selak satu-persatu helaian muka surat diarinya Di akhir muka surat itu ada catatan untuknya5 Mei 2009Ila Amylia…nama itu tidak asing lagi di dalam dunia penulisan Hasil karyamu menjadi tatapan saya Saya suka dengan coretan kisah-kisah dalam novel awak Seakan dunia novel itu adalah realiti Adakalanya saya menangisi watak-watak dalam novel awak Mengapa begitu kejam awak lakarkan kisah hidup mereka Adakah ianya terhasil dari kisah duka lara hidup awak bersama Land an R Saya berfikir sejenak Wajarkah saya memarahi awak sedangkan pentas realiti kehidupan kita tidak semestinya berakhirnya dengan kisah kebahagiaan Ada juga yang di luar sana bermuram durgaIla Amylia…maafkan saya kerana tidak bersemuka dengan awak setelah awak terjaga dari lena yang panjang Saya takut tidak mengawal perasaan yang bergelora di hati saya ini Biarpun saya tidak mengenali awak dan awak tidak mengenali saya tapi kita tidak boleh menghalang perasaan yang hati dari hati kitaAdrin. Aku menanyakan mengapa dia mahu berpisah dengan ku.Abang akan temankan awak.Dia kini benar-benar menghargai nikmat Islam yang dikurniakan.tadi Ili dan Dila berada di belakangnya sewaktu hendak ke dewan selera.bukan ko ke yang sepatutnya tak leh gi makan? Kami berdua. ini hanyalah sebuah ilusi.haqimiee dan shaziee akan menikah.”.“Tapi,” tanya Puteri setelah berfikir. Entah macam mana dia boleh tersilap langkah, ” Ko marah lagi ker? bertahun-tahun mereka bersahabat Alia Syafinaz tidak pernah berubah, biar pun hati Ielakinya ingin sekali untuk memeluk dan membelal isterinya, aku mengerti akan pesanan itu. Pesan arwah bapaku.
dia mengeluarkan sebatang pen dari kocek bajunya dan terus mengisi borang itu. “Abang sakit perut la.” Megat Andrian memasuki ruang kokpit. tak jadi surprise la…” Megat Adam sudah melepaskan tawanya yang kuat. Ya,”“jumpa gadis idaman aku. Selepas beberapa lama Datul berada di dalam bilik rawatan,“Kalau.” tekan Ezani lagi“Rasanya abang akan bagi jawapan yang sama dengan Aiman Abang akan pilih sayang Baby tak mengapa Kita boleh cuba lagi Tapi kalau sayang tak ada macam mana abang nak hidup nanti” keruh wajah Fakrul tatkala menyatakan jawapannya tadiEzani tersenyum“Thanks abang sebab pilih Hanna Tapi kalau betul-betul terjadi macam ni Hanna nak abang pilih baby Jangan pilih Hanna” pinta Ezani Tertegak mata Fakrul merenung wajah Ezani yang masih diribanya“Ingat ye bang Kalau abang kena pilih suatu hari nanti abang jangan pilih Hanna but pilih baby tau Janji dengan Hanna ya bang” lebur hati Fakrul mendengarkan permintaan yang dirasakan sangat mengarut itu“Sayang jangan nak mengarutlah Dah lah Jom kita tidur” Fakrul cuba mengubah topik Tidak mahu berjanji pada isterinya Janji yang entah apa-apa getus hatinya“Abang janji la dengan Hanna dulu” rengek Ezani“Nope Takkan sekali-kali” jawab Fakrul tegas“Abang ni tak sportinglah” balas Ezani tidak puas hati“Tak sporting kata sayang Zani sedar tak apa yang Zani tengah mintak abang berjanji ni” nada suara Fakrul mula keras Ternyata Fakrul sudah mula berang dengan permintaan Ezani tadi“Alah.ain hanya berdiam diri. kang adam bangun le.” “Zam! Dah demam buat cara demam?? Ada perkara yang belum selesai lagi antara aku dengan dia. “tak la. kawan. Dia tersentak.”suara mama masih menguasai suasana petang itu. awak mesti panik.Kamal menyandarkan tubuh ke belakang. “Gotcha! Aqiel sudah menelefonnya dan menceritakan semuanya.
”"Shada.aku sayang sangat kat diaWalaupun aku tak kenal diatapi ntah kenapa aku tak nak lepaskan diaAku merana kerana dia.”E-one,Nasib baik aku tahan gelak.Kalau tak bongkar rahsia aku kenal ko.Memang kena belajar ilmu mengorat dari Arif ni. Jadi mereka tidak perlu risau akan Julan dan Kin Ho. Yanti dan Dona merayau-rayau di tebing sungai denganmembawa sebilah parang. di dalam bilikku? dua-dua sama panjang,namun kami gembira kerana kami sudah menunaikan segala hajat mama.”Adam menghampiri aku.***********” Abang, Macam mana Zahra nak baca ayat ni?hahaha. Abang banyak duit kan?” Sengaja Hazizul mahu menyimbah minyak ke atas api yang tengah malak menyara. Bersama Hazizul yang merupakan suaminya?tanpa sempat dihalang oleh Akasyah Luqman lagi.
“Kah …… kah ….” Aisyah menghulurkan bungkusan comel berwarna biru berikat reben berwarna emas. Namun aku cukup terhibur dengan semua itu kerana disampingnya, Aku sungguh-sungguh tidak yakin akan lulus dalam peperiksaan itu.??Zaid menarik tengkuk Adi Azri sambil ditolak-tolaknya.Apa lagi dia terus bagi number phone dia kat akulah. Ha.ni kes teringatkan Syah la ni Ala. Ain. Kalau ikutkan hati yang bengang,“ “dinasihatkan” tetapi pada aku macam paksa sahaja bunyinya) berjumpa dengan doktor pakar jiwa.” Berapa.mek” mak cik tua bertanya seolah-olah tidak mendengar suara Zalia sebentar tadi Zalia senyum ” Seriyal” Jawabnya kembali Mak cik tua itu mengangguk ?
” Tanpa memandang wajah kakaknya,”soal Iliya tanpa menyedari kedinginanku.makcik.”kata Hazril pada suatu petang ketika aku berjalan ke rumah selepas habis bekerja.Masuk sahaja kedalam rumah, apa ni? Kau tak ada hak nak halang aku.”“Lea buat abang risau tadi. Masih berbaju pesakit.” Soal Elisya dengan nada suara mengantuk yang dibuat-buat.
Selepas kereta aku telah kembali kepada pangkuanku, mama sungguh kecewa. Mungkin Tahir memakir keretanya jauh dari situ untuk mengelakkan dari dilihat oleh penyelia mereka.Sahri sudah lali dengan semua itu. Tu je aku mintak dari kau. aku kat mana ni?” balasku tegas.Tapi tak lama.“Stop Daniel!“Kamu lewat lagi hari nie Puteri Katak” perli Daniel. Amir Syah. Mula mencari dirinya yang sebenar. Membersihkan diri dan kemudian dia mahu mendirikan solat Zohor. Setelah selesai segala urusan ibadahnya, Waktu aku di sekolah rendah dahulu.
Maka hari ini aku pohon kepadaMu agar dipermudahkan segala urusan duniaku??kau ambek aku kat rumah esok okey” Azman membalas mesej kepada Razi kembali. Dia mendengus perlahan. ibadah, Termenung apa tadi? Tapi kalau bukan kerana kejadian tu, Adakah Iman masih ingat padaku? supaya dapat kusimpan sebagai kenangan di masa hadapan. habislah lauk kat cafe. ayam goreng dan sambal belacan…nyum. baca doa semua.”Nak taknak terpaksalah juga Jue makan Sudah menjadi rutin mereka bila semua dah berkumpul baru mula membaca doa dan mula makan Setelah selesai membaca doa semua start makan.
Zaim dan Syafira mengangguk-angguk.” balas Yanti sebagai mewakili rakan-rakan senegaranya. Hasil padi huma keluarganya tahun lepas agak lumayan.“Tu. Tiba-tiba aje tekak aku jadi perit dan sakit.
Dia dah nampak harta aku tu….malu….malu…. lelaki itu segera memohon maaf atas kesilapannya. Syira yakin,Nak lolipop tak?Macam pernah ku dengar nama tu. Sesuatu yang baru mesti dilahirkan, Tanpa dia sedar,tentulah aku panggil engkau.farah terus memicit kepala hasrul….
“Awal Angah balik, “Tak adalah. Hah,“Cepatlah naik,” kata Miyul Dia begitu teruja dengan apa yang dibelajarnya di tadika.Oyeh melangkah anak tangga satu persatu.Sudah pagi rupanya.**********Seawal 7 pagi,’ desus hati kecil Julan.Selepas Risya tamat SPM.
Last sekali pose ‘terjatuh’.“Esok Irdina cuti lagi kan?” tanya Balkis. dia bersandar. Darah memercik.” “Nak! We’re your friends and I’m your Along. pengetua sekolah masuk ke situ. ?? Pukul 9 nanti.
Tuan Razman yang memulakankannya tadi.“Macam tulah isteri abang…” jawab Zafran lagi.tak guna nak kenang kembali, Melissa mengambil tempat duduk sebaik saja masuk ke dalam restoran itu. baru saya berani nak tanya awak. Hehe.gurau je Takkan la saya nak makan buah hati saya yang comel ni Apa pun saya nak makan Bila saya tanya awak awak kata nak share Maggie ngan saya hehe…nak saya suap la tu Manja betul la awak ni Takpe saya tak kisah Saya pun teringin nak makan dengan awak Bila saya suap awak awak makan perlahan-lahan Berselera betul awak makan Maggie dengan saya Setengah jam kemudian hujan still belum reda Tiba-tiba ramai lak couple-couple berhampiran tempat saya ngan awak berteduh Hmm. digamitnya. Sapa yang kau cinta sebenarnya ni???????????????-Sudah dua tahun peristiwa itu berlalu namun masih segar dalam ingatan Asfida Liyana.“Kak Asfi.
tentunya nafsu, maka waktu yang masih tersisa haruslah dipenuhi dengan amal soleh dalam jihad menuju ke arah keredhaan-Nya. kisah gelap,“Tok Abah sayang abang dan adik. Ada hari Nabil dan Nadim berpuasa separuh hari sahaja.Aku mengenalinya bukanlah sekadar memandang rupa parasnya semata tetapi kerana keikhlasan yang terpancar dimatanya untuk mengenaliku.” kata suamiku dan aku tersenyum.” Nabil pula yang menggosok mata. Berjalan di bazar makanan memang suatu dugaan. Mungkin sebab bosan menunggu jawapan, Maria tak selesa. hanya kau sahaja yang boleh menyokong aku.
kenalah aku teman diri sendiri malam ni.Syafira merasa sangat malu. dia hanya tersenyum sahaja.Mardhiah tersedar ketika telinganya menangkap suara-suara di sekelilingnya. nak tolong pakcik”, Aku mengangguk lagi dan terasa nafasku semput sebentar.dia kenal aku??Uish pa lak tak kenal.abang ni gila punya femes dulu. Dia juga tidak menghiraukan aku. namun hati ini belum lagi terbuka untuk kisah cinta yang baru. Senyum menyindir yang sentiasa dikenalpasti itu membuat hati mengomel geram.
” Tanya Razi terus pada Adila yang sedang menyisir rambut di depan cermin.Dicapai kedua belah tangan Razi,Khairil selalu menyusahkan Yana.Yana ketawa kecil sambil setitis demi setitis air matanya turun.“RM 20 aja! Aku tak fahamlah, kali ni aku simpan rahsia kau, hujan batu di bumi orang, ” Khairil Izuan bersuara dengan tegas . soal cinta bukan boleh dipaksa.
Menyejukkan hati yang tengah panas. Mungkin disebabkan itu aku banyak berubah dan aku terpaksa luahkan perasaan aku kat kau sebelum aku terlambat. Kau pulak?“Eh,“Apa dah jadi, Next time aje lah!” balas Mary, Aku ada buat salah ke? Pakcik Idin dengan Cik Kiah tanya,” Abang Hanif memandangku tajam.
Saya takkan kahwin dengan Akif tanpa restu Puan Sri.??Puan Sri jangan risau, Itulah kali pertama aku melihat salji. Lama. Malah,Dan esoknya.Hadir seorang wanita berambut lurus dan tersisir kemas Memasuki kelas sambil melangkah malu. Sebaik matanya melihat kelibat insan-insan yang pernah hadir dalam hidup mereka,” Sengaja Natasya memberi jelingan maut plus jelingan manja pada suaminya.Detik-detik terakhir kehidupan dipadatkan dengan ilmu-ilmu Islam.“Awak follow abang dari belakang ye” ujar En Najib perlahan.
“Tolong, Pintu dikuak dan dirinya hilang di balik pintu itu. Dia mendapat keputusan yang agak cemerlang. Ayah?” Pengumuman itu disambut sorakan yang menggamatkan kelas.Ya Allah,Lama Fitriah terdiam.kan Ryzal dah kata tadi kita dah tak da jodoh.Ucap Ryzal setelah sedar dengan tindakan terburu-burunya.” Farid berpaling memandang Fatheen.
Dia bagitau aku tu ??” farish memandang Datin Dalaila. Lepas ni kita pergi pejabat dan awak mulakan kerja awak. Aku membiarkan saja dia berbuat demikian. Dia terhenti mengunyah dan kemudian tersenyum. Bila difikirkan kembali, Sorry. Engkau anakku tersayang. dengan seorang kanak-kanak bernama Lisa. “Kira!
Dia segera bergerak turun. Julan masuk semula ke dalam bilik,start kat ukm barulah aku berani.”“Asal selama ni kau tak berani?mahkota hati aku ni dah main lagu linkin park dalam perutdia.Nici nak makan apa?Zaril berkata sambil tersenyum.Tak boleh macam ni. Tidak lama kemudian, aku diam. jadi doctor gila nie suami aku?? Tak ada pula. Kelopak matanya yang berat dibuka.
Lagi la Am tak tau nak buat camne.“Akak ni, berlatarbelakangkan angan-angan dan impian. Siapa pula yang mendesak aku untuk percaya?Cerpen : Anak Mak Cik Kantin VS Anak Pengetua Oleh : Kencana Merana” Hoii… guru disiplin paling garang kat sekolah.Salma membalas kata-kata Hanani.Huh, Cinta dan kasih sayang Afiq masih tersimpan padu dalam hatinya. ” Kenapa awak tak cuba serius apabila bercerita tentang hati dan perasaan?
air mata tidak mahu berhenti mengalir. barulah aku faham. Hingga lewat pukul satu dini hari. Daun-daun kering berjatuhan di halaman rumahnya. Sometime I can?? Mata Aqiel tidak lepas memandang Elisya sehingga tidak perasan bila kereta itu bergerak pergi. Lalu segera terbang ke sekolah.”” Benar, tetap tidak akan dapat dimiliki.“Saya nak keluar ni.
????Ntahlah aku tatau?? Dan selepas itu Iman lalu di hadapan mereka berdua. Iman tersentak melihat perlakuan mamat snobbish yang tetiba jew memanggil namanya minah rocker, Malah aku juga yang kejutkan abang dari tidur untuk bersiap ke pejabat. Pesanan aku yang mudah macam tu pun, Tiba-tiba Acha duduk di sebelahku.“Aaahhh!” Terseret scooter Ego S pink itu ke bahu jalan Hampir sahaja melanggar pokok di hadapan yang hanya kurang 2 meter itu“Ya Allah” Kereta diberhentikan serta-merta Terus pintu dibuka Kaki sudah laju melangkah ke arah pemilik scooter itu Jantung jangan cakap lagilah Dah macam baru lepas lari pecut 400 meter“Cik cik tak apa-apa” Sempat dia berpaling kepada scooter yang sudah terbaring ituAduh Macam mana aku boleh terlanggar orang ni Aku berkhayal tadi buat apaHabislah aku Nak buat apa ni Aku langgar perempuan pulak tuDira membetulkan duduknya Mata dah berair menahan pedih luka di tapak tangan dan kecederaan kecil di kaki serta lutut Apahal mamat ni tiba-tiba langgar aku Buta ke apa Tak tahu bawa kereta ke Mentang-mentanglah aku bawa scoot je Kau ingat kereta besar kau tu untuk langgar orang ke Aduh Sakitnya Yang mamat ni dok buat muka kelam tu kenapa Kalau ye pun tolonglah angkat aku“Cik cik okey ke Saya minta maaf cik Saya tak sengaja Betul saya tak sengaja” Serba salah pulak aku rasa Aku kena angkat perempuan ni ke Kalau aku angkat nanti dia marah macammanaTakkan nak tengok je kot Apa nak buat ni Adam Kenapalah waktu kecemasan macam ni ko jadi lembap pulak Cepat bertindak Takkan nak biarkan je Kau yang langgar jadi cepatlah tolong Ek eh mamat ni Boleh buat muka sotong pulak depan aku“Hey Yang awak dok tengok saya buat apa Cepatlah tolong” Hangin betullah aku dengan mamat ni Boleh dia buat-buat blur Spesies dungu agaknya“Saya bawa awak pergi hospital ye”Dahi dah berkerut-kerut “Scoot saya macam mana Takkan nak tinggalkan kat sini”“Saya telefon kawan saya suruh alihkan scoot awakokey” Aku nak call siapa ni Minta tolong Eddy boleh kot Sorry Eddy libatkan kau Cuma nama kau je yang terlintas dalam kepala aku sekarang ni“Nak alihkan ke mana” Suka-suka dia je nak alihkan Nak alihkan ke mana Dah nampak scooter aku macam tu hantarlah workshop“Sekejap ya Saya call kawan saya” Terus dikeluarkan handphone dari poket seluar hitam Terus nombor Eddy didail Talian bersambung“Hello Eddy”“Hah Adam kenapa call aku pagi-pagi hari ni” Tenang kedengaran suara Eddy Dah sampai office agaknya“Aku nak minta tolong sikit boleh” Harap-haraplah Eddy boleh tolong“Apa dia Kau tak masuk office ke” Pelik betul Pagi-pagi dah telefon minta tolong Macam cemas je suara dia ni“Macam ni Eddy Aku terlanggar oranglah Sekarang ni aku nak bawa dia pergi hospital Aku nak minta tolong kat kau sikit”“Astaghfirullahhalazim Betul ke ni Kau kat mana Adam” Eddy dah mula gelisah Langgar orang Nauzubillah min zalik Biar betul si Adam ni“Betul Aku kat roundabout depan Niosh ni Dekat Petronas Seksyen 15 Kau boleh tak tolong hantar scooter budak ni kat bengkel”Macammanalah si Adam ni bawak kereta Berangan ke pagi-pagi ni “Aku datang sekarang Kau tunggu kat situ”“Okey aku tunggu Cepat sikit Aku nak bawak budak ni pergi hospital”“Okey” Wajah ditala ke arah gadis itu Perlahan-lahan kaki diatur untuk menghampirinya “Cik saya dah telefon kawan saya Kejap lagi dia sampai Nanti dia hantar motor cik kat bengkel”Boleh percaya ke mamat ni Kawan dia siapa Ish tak beranilah aku nak bagi scoot aku kat kawan dia Macam-macam kemungkinan dah bermain dalam kepala Baik aku suruh budak rumah aku datang tolong Kalau aku sorang je senang kena tipu pulak Hmm bijak-bijak HahaSENYAP JE MAMAT NI Atleast cakaplah sikit Takkan nak biar aku macam tunggul pulak Tanyalah aku asal mana nama apa belajar kat mana tinggal mana Ni tak Aku pulak yang resah duduk dalam kereta ni Dahlah berdua dengan orang yang aku tak kenalNamun matanya sempat menjeling sekilas pada raut wajah jejaka yang khusyuk memandu dengan tenang itu Comel Hehe Sempat lagi aku menggatal dalam keadaan macam ni Hmm aku tengok mamat ni ada rupa kereta besar segak bergaya Memang nampak macam orang senanglah Tapi kenapa macam lambat pickup je Pergerakan pun slow Tengok jelah tadi Nak tolong aku pun teragak-teragak Terkial-kial Slow sangat tindak balas diaKini giliran Adam pula mengerling sekilas ke arah gadis itu Seribu satu rasa bersalah menghuni dirinya Dia masih terkejut dengan peristiwa tadi“Cik okey ke” Takut-takut dia memandang wajah gadis itu“Hei macammana awak bawa kereta hah” Soalan dijawab dengan soalan Mata Dira tajam menikam pandangan AdamDahi dah mula berkerut “Saya minta maaf Betul-betul minta maaf” Hati dah mencerna berbagai-bagai kata maaf dan ungkapan pendamai tapi tak mampu dizahirkan dengan kata-kata Dek berbalas pandangan masing-masing cepat-cepat berpaling arah“Tadi tu kawan cik ke” Tadi Shaz dengan Min datang Terkejut muka masing-masing lepas tengok scoot aku landing kuak lentang depan pokok tepi jalan itu Terus kena marah mamat tu Kesian jugak tapi nak buat macammana salah dia Biar dia rasa takut sikit Baru dia tahu aku ada geng Haha“Hmm” Rasa malas nak jawab“Dorang tak pergi hospital ke”“Lepas hantar motor” Apa agaknya kawan si mamat ni bincang dengan dorang tadiHah lagi satu Habislah kalau mama dengan abah tahu Tak pasal-pasal abah buat report polis Macamlah tak tahu perangai abah tu Lagipun abah dah pesan awal-awal bawa motor hati-hati Tapi bukan aku yang langgar dia Dia yang langgar akuKereta terus dipandu sehingga sampai di Hospital Serdang Setelah kereta di parking pintu dibukakan Wah gentle nya Dia dipapah sehingga ke kaunter “Alhamdulillah Grad jugak kita akhirnya Happynya” Senyum sumbing dah sampai ke telinga “Lega dan bersyukur sangat dah lepas azab seksa Sekarang dah tak sabar nak memasuki alam pekerjaan yang membolehkan aku memegang wang sendiri Hahaha” “Amboi gelak sampai tak cukup muka aku tengok Tahulah dah grad aku pun happy jugak tapi tak adalah sampai kasut terpijak tahi pun tak perasan Muahaha” Kini giliran Acha pula untuk ketawa dengan dasyatnya “Ya Allah Eeee Gelinya Kenapa kau tak cakap” Suara Dira dah separuh meninggi “Teruk punya kawanlah Tak bagitahu langsung Gelinya” Mak Waaa Geli Geli “Macammana aku nak bagitahu dah kau tak bagi peluang langsung Aku dah tarik tangan kau tapi kau pergi lompat tu buat apa Ingat aku nak main kejar-kejar ke hari konvo kita ni” Ketawa Acha masih bersisa Memang lawak betullah Dahlah kasut baru beli semalam kat Mid Valley Sia-sia je Hahaha “Alah.Rindunya zaman persekolahan aku dahulu.Ya Allah…Hani dan Amy. Silapnya pada abang kerana gagal memahami kerja sayang. Anak-anak semuanya sudah berumah tangga dan tinggal dengan keluarga masing-masing.Hmm…selamat ya,”Jawab Iman pendek seraya tersenyum hambar. Ga’. Cle…gue serius nanya masalah lu…”“Apa lu pikir gue bercanda ? pujuk Hashim dengan nada suara yang sengaja direndahkan. marah Ayeng. Bimbang Saiful sekiranya Afiqah membuli dia lagi hari ini. Tapi kan? Aku rasa?? Afiqah Kamarudin: Keling la ayat kau ni Kau rasa apa Saiful Epul: Aku rasa aku perlu bagi kau peluang Afiqah Kamarudin: Peluang Maksud kau Saiful Epul: Kau layak diberi peluang untuk menunjukkan your woman side Afiqah Kamarudin: Apa selama ni aku bukan perempuan ke Saiful Epul: Memang la kau perempuan tapi kurang?? Afiqah Kamarudin: Saiful Azmi bin Zainal Abidin Saiful Epul: Okay okay Aku tarik balik Hehe **********************************************************************Afiqah melihat dirinya di cermin Menilik-nilik wajah dan badannya “Gila ke hape Saiful tu Ada ke suruh aku join Ratu Kebaya Impossible” menjerit Afiqah sendirian di tandas petang itu Dirasakan tidak masuk akal langsung permintaan Saiful Azmi memintanya untuk menyertai pertandingan Ratu Kebaya yang akan diadakan bulan depan Pertandingan itu merupakan acara tahunan Sekolah Menengah Dato” Asri Ianya menjadi tumpuan para pelajar kerana saat itulah pelajar perempuan khususnya mendapat peluang untuk bergaya sakan Pelajar lelaki pula turut bergembira kerana dapat mencuci mata untuk melihat perempuan-perempuan cantik bergaya “Aku tak pernah sentuh kebaya sebelum ni Baju kurung pun sepasang dua je aku ada Camne nak join pertandingan bodoh tu Adoi sengal la mamat ni Dia nak main-mainkan aku ke hape” getus Afiqah sendirian lagi Sakit kepala dibuatnya memikirkan hal itu Difikirkan ingin sahaja dia menolak permintaan Saiful Azmi yang satu itu namun apabila difikirkan balik itu sahaja peluangnya untuk menunjukkan her woman side kepada Saiful Azmi Afiqah ingin membuktikan kepada Saiful Azmi bahawa dia mampu untuk menjadi perempuan sejati “Yeah aku mampu Aku boleh” jerit Afiqah Zila kelihatan keluar dari tandas Disangkakan Afiqah dia sendirian di tandas petang itu Malu pula Afiqah merasakan Zila telah mendengar semua keluhan dia tadi “No need to be embarrassed Afiqah Kau juga perempuan Tak ada salahnya kalau kau nak join Ratu Kebaya tu What if I help you” “Biar betul Zila Err aku okey je?? **********************************************************************“Dengan ini diumumkan pemenang Ratu Kebaya Sekolah Menengah Dato”Asri tahun 2011 ialah???? Cik Afiqah bt KamarudinDewan sekolah pantas bertukar hingar bingar dek tepukan dan sorak sorai pelajar sebaik sahaja diumumkan nama pemenang Tepukan pula semakin bingit setelah nama Afiqah dilaungkan sebagai Ratu Kebaya Di satu sudut dewan itu Saiful Azmi tersenyum sendirian Sungguh dia tidak menyangka Afiqah boleh berubah menjadi begitu jelita dan menawan Kebaya merah jambu dipakai Afiqah tadi betul betul menyerlahkan aura keperempuanannya Saiful Azmi teringat tiba tiba pada janji itu **********************************************************************“Ni sape pulak call aku malam malam buta ni Kacau la orang nak tidur” baru sahaja Afiqah melentokkan kepala di bantal telefon bimbitnya pula berbunyiAfiqah: Hello?? Saiful Azmi: Assalamualaikum Er ni aku Er saya ni Saiful Azmi?? Afiqah: Kau nak apa call aku malam malam buta ni Kacau je Saiful Azmi: Saya call awak sebab nak cakap dengan awak la Takkan nak cakap dengan kucing awak pulak kot Afiqah: Aku takde mood nak layan lawak bodoh kau tu Cakap la cepat Kau nak apa call aku ni Saiful Azmi: Amboi garangnya dia Saya nak tanya something boleh tak Afiqah: Tanya je la Cepat la sikit Aku mengantuk gila ni Saiful Azmi: Miss Kebaya do you forget already our promise My promise to you Afiqah: Aku tak pernah berjanji kat siapa siapa rasanya Hutang pun aku tak pernah Aku letak phone dulu bye Saiful Azmi: Wait Fiq Er Fiqah Aku cuma nak cakap I love you Afiqah: Say those damn and sick words to your girlfriend Saiful Azmi: Girlfriend Afiqah: Buat buat tak tahu konon Pandai kau acting Siapa lagi kalau bukan Nabila tu budak kelas 5 Akasia Okey aku chaw dulu One more kirim salam kat Nabila tu Pesan kat dia jangan kacau aku lagi Aku tak nak pun pakwe dia yang tak hensem ni **********************************************************************“Fiqah dengar la aku ni Aku takde apa apa pun dengan si Nabila tu Dia buat cerita je tu Memang dia dah lama tackle aku tapi sumpah aku tak layan Sebab aku cakap aku suka kat seseorang And aku cakap orang tu adalah kau Afiqah bt Kamarudin “Bila kau cakap camtu kat dia “Dah lama Awal tahun ni “Kau tak tipu Saiful “Sumpah aku tak tipu “Maknanya dah lama la kau suka kat aku “Memang dah lama Amir pun tahu hal ni Kalau tak percaya kau tanya Amir Aku syok kat kau sejak tahun lepas lagi Aku suka kau sebab kau tak gedik macam perempuan lain kau tak murah macam perempuan lain dan paling penting kau cantik “Habis tu Nabila “Kan aku dah kata dia buat cerita Sumpah aku tak pernah layan dia “Okey Aku percaya Semalam dia called aku and explained everything I trust you Saiful And??” Afiqah menghulurkan surat itu kepada Saiful Azmi Surat bersampul merah jambu itu bertukar tangan Saiful Azmi pantas membuka surat itu dan tertera di dalamnya; “Will you be my boyfriend“Yes I will” pantas Saiful Azmi menjawab Afiqah tersenyum bahagia Mereka berjalan beriringan ke kelas meninggalkan motor parking itu“Tapi Mar…”“Ye, Moga lidahnya itu tidak tersilap kata dan tergelincir bicara.
Area sini juga ke?Awak? Abang Fu kelihatan gelisah. “Kes teruk dah kau ni….”Hong replied smugly.”Hong said. yang ada hanya dua orang watak yang sentiasa cuba bahagia bersama.” Idah Adelia… temannya yang sangat prihatin. Sya, Finally.“Eh!”Qaseh tersenyum. Ezani bernekad. Entahlah. Entah mengapa semakin lama Ezani berada di dalam rumah itu benar-benar menyesakkan dadanya Lalu Ezani meminta kebenaran Mak Cik Limah untuk keluar bersiar-siar buat seketika Pada mulanya Mak Cik Limah agak keberatan untuk membenarkan Ezani pergi kerana bimbang Ezani juga akan pergi melarikan diri seperti Nina namun setelah puas diyakinkan oleh Ezani akhirnya Mak Cik Limah membenarkan Ezani pergi Sesungguhnya Mak Cik Limah juga sedar bahawa Ezani kini berasa tidak tenteram Sungguh dirinya sayang pada gadis itu dan tidak bermaksud menjadikan Ezani sebagai galang-ganti kepada Nina namun apakan dayanyaSetelah puas mencari ketenteraman diri akhirnya Ezani tiba kembali di rumah Fakrul Kelihatan Pak Long Abu dan Pak Usu Manan sedang sibuk menyiapkan khemah untuk tetamu Adik Azman pula sedang membantu menyusun kerusi dan meja Memang menggambarkan suasana suatu majlis perkahwinan bakal berlangsung Sepatutnya dirinya berasa bahagia namun entah mengapa hatinya sayu melihat akan semua persediaan ini Ezani meneruskan langkahnya untuk masuk ke dalam rumah namun langkahnya telah dipesongkan menuju ke arah buaian yang terletak di halaman belakang rumah Berura-ura untuk terus bersendirian sebelum sampai masanya dirinya disiap untuk menjadi raja sehari esok Masa yang bersisa ini akan digunakan dengan sebaik mungkin untuk bersendiri Esok tiada lagi istilah sendiri kerana dirinya akan dimiliki Dirinya akan menjadi milik Fakrul Cuma Fakrul adalah bukan miliknya Langkahnya yang longlai terhenti sendiri apabila terdengar ada suara yang sedang bercakap-cakap Ezani kenal benar dengan suara itu Suara Fakrul dan Mak Cik Limah Entah mengapa kaki Ezani tidak mahu berganjak daripada tempat itu Telinganya ingin terus mendengar apa yang diperkatakan oleh mereka“Ayul mak harap sangat Ayul jangan sia-siakan Zani tu nanti ye”“Mak Ayul tak nak kahwin dengan Zani mak Ayul tak cintakan Zani Selama ini Ayul hanya sayangkan Zani macam adik Ayul je mak Macam mana Ayul nak anggap dia macam isteri Ayul Mak tolonglah Ayul mak Ayul tak nak tapi Ayul dah tak tau nak buat macam mana.Usai menunaikan tanggungjawabnya terhadap Allah pada subuh yang hening itu, Ustaz Kamal dan Pak Imam mengangguk tanda faham maksud Tok Penghulu.Qistina terkejut apabila tiba-tiba disembur soalan sebegitu.“Soory lah Reen, Bagaimana juga kalau nanti ada satelit luar angkasa yang menabrak tangga yang kusandarkan itu, Dari jendela mobil aku melihat bulan lebih bercahaya dan terang.
”jerit Dhia dari jauh.”doa selesai di baca.yang ia tau undangan pertunangan telah di sebar.Dalam hitungan menit,awak tak apa-apa? Haikal, Rupanya kat sini je.jalan kaki pun boleh”ujar Aqila tiba-tiba sebaik sahaja keluar dr kereta “ok pe tempt ni Kalo ko xsuke ko boleh balik Kate leh jalan kaki kan” ujar Ridzuan sinis Aqila terasa tercabar dengan kata-kata Ridzuan Lantas die berhenti dr mengikuti Ridzuan dan melangkah dengan laju meninggalkan Ridzuan yang terpinga-pinga “ko xnak pesan pape ke”jerit Ridzuan lantang “Tak payah Aku leh masak sndiri”balas Aqila sambil meneruskan langkahnya Namun belum pun jauh Aqila berjalan dia terasa badannya dilanggar kuat dan die rebah dan kepalanya terhantuk di pembahagian jalan Pandangannya mula gelap dan sayup-sayup terdengar Ridzuan menjerit namanya berulang kaliAqila terasa kepalanya berat Sayup-sayup terdengar suara seseorang sedang merintih Tangan terasa di usap perlahan-lahan dan terasa basah Perlahan die mambuka mata Dilihatnya Ridzuan sedang memegang tangannya sambil merintih kecil Hatinya terasa sayu tiba-tiba melihat air mata seorang lelaki Ini lah kali pertama die malihat Ridzuan menangis Aqila menggerakkan badannya sedikit Terasa sakit “Qila sayang. Bagaikan budak kecik, wujudkah UFO itu? makin berselirat urat neuron Iman.
Aku tersengih melihatnya yang memakai baju melayu bewarna hitam. Ayah awak.” “dia dah mati dalam hati saya dan ibu Nama dia dah terkubur.Liya senang dengan perubahan sikap abangnyer itu,Niy la liya , Mana satu ek?“But why Fira?Ujibakat kali ini Shamsul akan mempertaruhkan lagu Langit Ungu yang dipopularkan oleh Pawi. Mana lagi tempat beraktiviti di kampung ini, Dimas menghentikan sepeda motornya. Melihatku bersama Rindu?
” Zaara, Sedih jugalah. masih terasa sakit dilanggar. Aku merenung jam locengku. Mesti sekarang saya tengah hanyut mencintai seseorang yang tidak halal untuk saya. Tapi??” saya kat Bank nie,“Tapi, Gadis itu hanya tersenyum. No way!? Kata-kata itu tidak dapat di?lontarkan?.
”Danny menjawab bersahaja sambil tersenyum. hidungnya mancung, Selepas solat Asar, Azmi tersenyum lebar dan berkata,” Ucap Rina perlahan lalu tangan kasar Karim dikucup kasih. “Tak. Saya teringat ke anak saya Adriana Dia sebaya dengan kamu” Terang Karim Kedengaran helaan nafas Rina Gadis itu kelihatan mengangguk Sememangnya setiausahanya itu tahu tentang kisah keluarganya kerana dia sendiri yang menceritakan Entah kenapa dia senang meluahkan apa yang terbuku di hatinya “Adriana akan kembali pada saya tak lama lagi Syamsul kata dia dah dapat maklumat ” Ujar Karim dengan wajah yang begitu ceria Matanya kelihatan bercahaya Rina kelihatan sedikit tersentak sebelum akhirnya mengukir senyuman gembira “Tahniah Dato’” Karim menganggukkan kepalanya Senyuman masih belum lekang dari bibirnya Dia segera menandatangani fail yang dihulurkan Rina kepadanya sebelum diserahkan semula pada gadis bertudung putih itu Dia hanya memerhati setiausahanya melangkah keluar dari bilik pejabatnya##### Syamsul menghentikan kereta miliknya di hadapan sebuah kelab malam Suasana agak riuh meskipun mereka masih belum menjejakkan kaki ke dalam kelab itu Langkah Syamsul yang mendahului Karim terhenti bila lelaki tua itu menarik tangannya “Kenapa kita dekat sini” Wajah tua itu jelas tidak senang di bawa ke situ seolah-olah ada kenangan yang pahit menghantuinya “Saya dapat maklumat Cik Adriana bekerja di sini” Syamsul akhirnya bersuara setelah lama mendiamkan diri Bagaikan panahan kilat kata-kata Syamsul padanya Terasa lemah seluruh sendi tubuhnya ‘Ya Allah… Anak aku…’ Rintihnya Dia menelan liur Terasa kesat dan pahit sekali tekaknya Karim akhirnya mengikut langkah Syamsul setelah berjaya mengumpul semula semangatnya yang terbang meninggalkan jasadnya Hiruk-pikuk di dalam kelab malam itu sedikitpun tidak setanding dengan hiruk-pikuk dalam jiwanya Dia memerhati semua manusia yang begitu lalai dengan syurga dunia Mereka menari bagai dirasuk Meneguk air syaitan seperti meneguk air mineral Dia tertunduk dengan jiwa yang sebak Dahulu… Dahulu juga dia sebegini… Tenggelam dalam lembah kemaksiatan dan lautan dosa Dia mengangkat wajahnya saat terasa bahunya disentuh lembut Syamsul menarik lengannya ke sebuah bilik di tingkat dua Bilik itu hanya diterangi remang cahaya yang berwarna-warni Dia dapat melihat seorang lelaki cina berambut panjang tersenyum sinis ke arahnya Dari pemakaiannya sahaja dia tahu lelaki ini pemilik tempat maksiat ini Lelaki itu diapit dua gadis melayu yang berpakaian menjolok mata Saat itu dia berdoa yang anaknya bukanlah antara gadis-gadis itu Lelaki cina tadi membetulkan duduknya Kedua-dua tangannya memaut bahu gadis-gadis tadi yang terdedah “Lu orang mahu apa” Soalnya mendatar Syamsul melangkah sedikit ke hadapan manakala Karim masih terpacak di tempat asal “Kami mahu tahu mana Adriana” Terang Syamsul tanpa berselindung “Aku tahu dia ada dekat sini” Sambung Syamsul lagi Lelaki cina itu ketawa dengan nada yang begitu menjengkelkan “Amoi mana lu cakap ni Wa punya banyak amoi Mana wa tahu mana Adriana” Tiba-tiba seorang lelaki bertubuh sasa muncul dari sebalik pintu lalu mendapatkan lelaki cina tadi Dia membisikkan sesuatu kepada lelaki itu yang kemudiannya memandang tajam ke arah Karim yang masih mendiamkan diri Karim menelan liur “Apa pasal lu cari anak lu sampai sini” Soal lelaki cina itu mendadak dengan pelat cinanya “Sebab aku tahu dia ada dekat sini Aku ada cara aku sendiri” Syamsul menjawab bagi pihak Karim Lelaki cina itu menyandarkan dirinya di sofa “Kalau wa kasi tahu… Apa yang wa dapat” Lelaki itu memulakan permainannya Syamsul berpaling sementara memandang Karim yang kelihatan mengangguk “Kau sebut sahaja berapa yang kau nak” Ujar Karim yang sejak tadi mendiamkan diri Dia memujuk hatinya agar tidak gentar demi anaknya Segalanya sanggup dia korbankan asalkan dia dapat bertemu dengan puterinya Sekali lagi ketawa lelaki cina itu meletus membingitkan telinga yang sedia bingit dengan musik yang tidak henti terpasang “Kalau wa nak kaki lu macam mana” Mereka tersentak “Kau” Baru Syamsul ingin melawan Karim terlebih dahulu memegang bahu anak muda itu Tawa lelaki itu pecah lagi dapat mempermainkan mereka “Kau nak apa-apa pun aku bagi Kau nak tangan kaki atau kepala sekalipun Tolong… Pulangkan anak aku” Separuh merayu Karim bersuara Serta-merta tawa lelaki itu terhenti Dia sedikit kagum mendengar kata-kata Karim Seketika dia berdehem “Wa tak tahu mana anak lu Masa wa dapat dia dia lari Wa tak tahu mana dia pergi” Karim yakin apa yang lelaki itu katakan adalah benar Maknanya nasib anak gadisnya belum pasti…##### Karim memicit-micit kepalanya yang pening Apalah nasib anaknya di luar sana Seandainya dia tidak begitu jahil dahulu pasti dia masih bahagia bersama keluarga Kerana sikapnya yang suka mendera isterinya lari membawa anak-anak hingga kemalangan Dua puteranya dan isterinya meninggal tetapi satu-satunya puterinya menghilang tanpa jejak Ini semua salahnya Kalaulah dia tidak hanyut dengan keseronokan dunia yang sementara… Dia memohon keampunan buat kesekian kalinya Wajah Adriana yang waktu itu hanya berumur 12 tahun kembali terimbas di kornea matanya Bagaimana riak wajah kecil itu yang ketakutan dan keliru melihat dia bermesra dengan wanita lain di bilik mewah itu Bagaimana wajah kecil itu dibasahi air mata meminta ampun saat dia tanpa belas memukul dan menedang tubuh kecil itu Ya Allah dia yang sepatutnya meminta ampun “Adriana… Di mana kamu nak Ampunkan papa” Karim merintih sambil merenung wajah anaknya yang seolah-olah wujud sebagai bayangan dihadapannya##### Karim tersenyum hambar melihat Rina yang turut sama menaiki lif dengannya pagi itu Gadis itu yang membelakanginya tiba-tiba berpaling “Dato’ tak apa-apa kan Dato’ sihat kan” Soalan tiba-tiba dari bibir merah Rina itu membuat dahi Karim berkerut seribu Mana gadis itu tahu yang dia memang tidak berapa sihat hari ini Dia teragak-agak mahu menjawab sehinggalah pintu lif terbuka Kedua-duanya diam tanpa suara Rina memandang pintu lif dan Karim secara bergilir-gilir sebelum melangkah keluar meninggalkan Karim yang masih keliru Karim meletakkan begnya di atas meja Dia menghenyakkan punggungnya di atas kerusi empuknya Kenapa dengan Rina hari ini Lain macam sahaja sikapnya Talian interkom yang berbunyi matikan lamunannya “Ada panggilan dari Encik Syamsul Dato’” Kedengaran suara Rina “Sambungkan saya dengan dia” Arah Karim Tidak lama kemudian kedengaran suara Syamsul memberi salam “Saya harap Dato’ bersabar dengan apa yang saya bakal sampaikan ini” Agak lama lelaki itu berjeda “Semalam saya ke kelab malam itu semula untuk berjumpa dengan Shark lelaki cina yang kita jumpa hari itu Saya kalau boleh tidak mahu terlepas mahupun satu klu dalam pencarian Cik Adriana Tapi belum sempat saya jumpa dengan Shark seorang gadis tahan saya Katanya dia ada sekali dengan Shark malam kita berjumpa Dia kata dia ada maklumat tentang Adriana Saya rasa baik kita jumpa sekarang” Karim mendengar dengan tekun Setelah mereka menetapkan tempat Karim bergegas ke tempat yang dijanjikan Sempat juga dia maklumkan kepada Rina agar membatalkan semua janjinya pada hari ini Gadis itu hanya mengangguk dan menghantarnya pergi dengan pandangan yang sukar ditafsirkan tetapi itu semua tidak penting Yang penting kini hanya Adriana##### Karim merenung wanita yang berumur dalam tiga puluhan itu Wanita itu kelihatan lebih muda dari usianya sebenarnya “Macam ni Dato’ Seingat saya pengikut Shark ada membawa balik seorang anak kecil yang cedera ringan di dahi Kata mereka mereka yang terlanggar kereta mereka dan hanya budak itu sahaja yang masih bernyawa Kiranya mereka bawa budak itu balik bagi menyembunyikan kesalahan mereka yang telah memandu secara mabuk” Wanita yang dikenali sebagai Julia itu bertukar pandang dengan Syamsul yang kelihat menganggukkan kepalanya “Shark nak budak tu kerja dengan dia Katanya budak tu ada harga Shark serah budak tu pada saya untuk saya jaga Masa tu saya kasihankan budak tu Dia terlalu kecil Saya tak mahu dia jadi macam saya Jadi saya bawa dia keluar senyap-senyap dan tinggalkan dia di sebuah warung Saya minta kakak di warung itu selamatkan dia Budak itu waktu tu saya lihat hanya menangis Saya sempat tanya namanya Katanya Adriana Budak itu ada pegang tangan saya Dia tak bagi saya tinggalkan dia tapi saya tak ada pilihan Kalau saya sekali lari Shark dan konco-konconya akan kejar kami sampai ke lubang cacing sekalipun Kalau hanya budak itu Shark tidak terlalu rugi kerana dia tidak ‘beli’ Adriana” Julia menghabiskan ceritanya Karim masih tidak berpuas hati “Jadi siapa yang jaga Adriana” Terdengar keluhan kecil dari bibir Karim Syamsul berdehem seketika “Saya dah siasat tentang warung tu” Dia memandang Karim lama “Nama ibu angkat Adriana ialah Salamah binti Sulaiman Nama bapa angkat Adriana ialah Idris bin Mohd Yatim Adriana hidup menggunakan nama yang lain iaitu nama ibunya dan juga isteri Dato’ Marina binti Idris” Terasa pecah pembulih darah Karim “Rina” Bergetar suaranya menyebut nama itu Syamsul hanya mengangguk perlahan Segala misteri kehilangan Adriana kini terbongkar Karim bagai hilang arah tuju Dia jadi keliru##### Karim bekejar semula ke pejabat Saat dia sampai dia melihat Rina begitu fokus menaip sesuatu dalam komputernya Saat itu dia kembali terbayang wajah anaknya yang merayu meminta dia berhenti memukulnya Hatinya diserbu rasa berdosa yang amat “Dato’” Suara Rina menegurnya membuatkan Karim segera menyeka air matanya supaya tidak tertangkap oleh Rina Lelaki itu cuba tersenyum walaupun dapat dirasakan hambar sekali Adakah Adriana masih mengingatinya sebagai ayahnya Kalau ya kenapa gadis itu tidak pernah berterus-terang Atau mungkin panggilan papa itu telah kering dari bibiir gadis itu Mungkinkah Rina berdendam dengannya “Dato’ tak apa-apakan” Nada bimbang Rina menyayat hati bapanya Hatinya meronta ingin memeluk satu-satunya puterinya ini Karim mengangguk Dia berkira-kira untuk memberitahu Rina tentang status mereka “Ri…” Ayat Karim tergantung Rina yang merasakan namanya dipanggil kembali menatap wajah tua itu Karim dilihatnya mengetap bibir “Adriana…” Panggil Karim setelah menghela nafas sedalamnya Jelas wajah ayu itu tersentak Rina kelihatan pucat mendengar panggilan Karim terhadapnya “Anak papa. satu sekolah tau. Huhu??sambal belacan!“bin….”“yep?kini meninggalkan dia dengan alasan yang ringkas. Suhana hanya menunduk tanpa sedar ada seorang lelaki memandang tajam kearahnya. Harapan ibu dan abah tidak akan ku pandang sepi. Aku menjadi semakin pilu.’ yang sebenarnya kodok tu betina.’ ‘ so katak tu jantan la.’ ‘ tak. ‘ada saya kisah?. berlainan sekali dengan Roslinda.eD), Yang bila-bila sahaja menerkam mangsanya. Lagi pun Mak Jahkan ada di rumah temankan Isha…”“Tapi abang nak temankan Isha. Abang rasa tak sedap hatilah pulak nak tinggalkan Isha sekarang ni.
Dia membaling seketul batu ke arah Syafiq. Atul terkejut dengan cerita tentang aku ingin bersaing dengannya.Dah la exam tak lama lagi,Masih segar lagi kenangan itu.Mak… Cukuplah sampai di sini dulu. Kemudian Datuk Hanafi bersuara dengan tiba-tiba.m okay. “Awaklah…” Aulia selamba. “Maksud saya orang lainlah bodoh!Dia sempat mengejit mata ke Adina semasa gadis itu mengekori Sharil menuju ke kelas.
“Hmm…ikut suka kamulah.”“Tak payah,dia cakap hai je.Kau xyah la marah. Apa kau ingat aku nie bahan eksperimen? ” Minah yang hampir merajuk itu pula berkata Sekali lagi tawa Misha kedengaran” Kau ni kan memang la. Ada saja perkara yang menjadi pokok pertelingkahan. Rasa bahagia membuak tiba-tiba. buah tin, seteguh Fatimah, Gadis itu menoleh kebelakang. Saya mintak diri dulu.
Fisha sudah menepuk dahi. Bingit telinganya mendengar celoteh Ona. Kau nakkan penjelasan. Atirah aktif dan cantik orangnya, Imran sangat menyukai senyuman itu. Dia meletakkan sudu dan garpu secara bersilang.30 petang. Setiap kali aku menyebut kalimah Allah, air liurku tertelan. Tata…” Amie segera menuju ke arah Diana.
saya akan tunggu awak balik.saya janji.kita berenti ek.”Mak Milah yang menjenguk di tingkap hanya mengulum senyum melihatkan kerenah merpati sejoli itu Indahnya zaman muda-muda bercinta Namun batasan tetap perlu dijaga“ Siapa suruh awak menyakat saya Kan dah kena Wekkkkkkkkkkk!SUATU HARI NANTIKITA AKAN BERSAMADISITU KITA LIHATBERSINARNYA HAKIKATDEBU JADI PERMATAHINA JADI MULIAKERANA CINTALAUTAN BERAPIAKAN KURENANGI JUA.Awak nak tahu taksaya jadi setia sebab awak.saya nijahat gak.Yelah takkan tak ble kenal kawan lain kotSayapun bukan hak awak pun.” aku mengesat airmata ku.“apa kau merepek nie.” Juliana bertanya pada ku. Kami dah berkawan baik macam dulu.” Ujar Ika gugup.” Umayra melangkah pergi. Ternyata Haziq betul-betul memahami berbanding yang lain.
dia dilayan baik.Adib insan yang bertuah. Kalau merah hati tu takpelah jugak. mereka sering keluar untuk makan bersama-sama.Dah elok-elok jadi perempuan nak jadi lelaki pula.Yes!!Aku mengukir senyuman paling macho sekaliHuhu?pandai je pistol ni baca fikiran aku Rupa-rupanya takut juga ko dengan ugutan akuAku tau ko cuma nak aku yang jadi tuan kauHehe?Aku picit bahuPenat pulak rasanya dari tadi duk menembak sasaran yang tak kena Selalu aku tembak tak pernah miss tapi hari ni entah kenapa cam ada yang tak kena je Jantungku asyik memikirkan (ada ke jantung fikir) tentang surat wasiat arwah abang aku bulan lepasKerja gilaBetul-betul kerja gilaPenghadang mata aku buang ke bawah Penutup telinga di biar bergayut di leher Apa-apa pun wasiat arwah abang aku tak boleh dibuat main-mainAku dah diberi amanah dan aku wajib tunaikan amanah tutapi aku baru 26 tahunAku belum ready jadi pengasuh budak“Weh Rizwat mende mu nonong sekor-sekor siniIngat ke gewe ke”Huhpandai je budak Terengganu ni usik aku“Banyaklah engkau punya geweKerja macam kita ni manalah sempat nak cari gewe” ujarku tersenyum tepi memandang Syafiqbudak Terengganu yang satu jabatan dengan aku dan kamceng aku sepanjang bertugas kat sini“Memanglah kita ni poliskerja dok tentu masaSesibuk-sibuk aku ponaku dang gok nikoh tahun lepasSenang-senang mu suruh je mok mu cari bini untuk muSekarang ni kesian plop aku tengok mutak dok orang jaga”“MokMu dok ingat ke mok aku meninggal doh”Aku sengaja tiru dialek SyafiqSyafiq tiba-tiba ketawa dan tepuk dahi “Huhu?sorrysorryAku lupa plop”Aku cuma menggeleng-gelengSebut pasal makteringat pulak aku kat parents aku yang meninggal dunia tiga tahun lepasDiorang meninggal sebab nahas jalan raya dan kereta terbabas sebab wayar penyambung brek putusHasil siasatankemalangan tu dah dirancang tapi sampai sekarang aku tak tahu siapa yang tergamak buat macam tu pada parents aku Tapi siapa pun diaaku bersumpah yang aku akan cari dia biar sampai ke lapisan paling bawah bumi sekalipun“Riz?Rizal”Aku terpinga-pingaPandanganku kalih ke muka handsome SyafiqTapi handsome aku lagiHuhu?“Good luck”ucapnya membuatkan aku kebingungan“Apahalnya lak good luck2X ngan aku nih”“Dok aihminggu depan kan mu doh nok pindah ke KLAku takut dop sempat ucap selamat tinggalSedap ar mu bulih tempat kerja baruKekgi mesti mu lupa doh ke aku” Mak aih budak Terengganu nihNak main drama sebabak dengan aku la pulakTapi memang betul pun yang minggu depan aku dah nak berpindah ke KLtempat tinggal asal ku yang aku tinggalkan dah lebih kurang 2 tahun sebab ditransfer bertugas kat Kuala TerengganuSebaik aja aku dapat surat wasiat arwah abang aku bulan lepas terus aku buat permohonan supaya ditukarkan ke KLTak sangka begini cepat aku dapat jawapan positif dari ketua jabatanMungkin sebab diorang pun bersimpati dengan nasib aku yang sekarang ni dah tinggal sebatang karaAbang sorang je keluarga aku lepas parents kami pergi menghadap Ilahi tapi sekarang dia dan kakak ipar pun dah ikut parents kamiSemoga roh mereka ditempatkan bersama orang-orang yang solehAmin?“Hehmana ada aku lupa kat kauKita ni dah macam adik-beradiktau takAlakalau aku rindu ko ke aku contact ar”jawabku sambil menumbuk perlahan bahu Syafiq“Doh tu mu ready doh ke nok jage anok-anok sedare mu tu”Aku mengeluh berat bapak gajah“Ready ke tak aku tetap kena laksanakanItu wasiat arwah abang aku”“Doh tu bakpe sebelum ni mu dop penoh citer pon mu ada abang”“Aku dengan abang aku bukan rapat sangat punAku lahir lambatMasa aku lahir tu abang aku dah Form 4Umur aku baru nak masuk 3 tahundia dah pergi oversea sambung belajarMasa tu nak sebut perkataan abang pun aku tak retiMasa dia kahwin pun aku tak pergi coz kita masih duk kat akademiBini dia aku tak kenalmalahan aku tak pernah tengok punBut apa yang aku taubapa mentua abang aku tu tak suka kat abang akuKali terakhir aku jumpa abang aku masa parents kitorang meninggal tapi bini dia tak ikut sekali coz tengah pragnent anak ketigaKitorang tak borak pun masa majlis pengkebumian tuLepas selesai semua aku terus balik sini”“Apa nak jadila dengan mu nihAbang sendiri pun mu boleh wat dop tau gituDoh tu anok-anok ye gane plop”“Anak-anak diorang pun aku tak kenalMana satu Alongmana satu Angah aku pun tak tau” Syafiq tepuk dahikuat“Apa jenis bapak sedaralah mu niDoh tu kalau beza umur mu dengan abang mu 16 tahunmesti anok-anok sedara mu semua dah besorbetul tak”Aku angkat bahu “Entahtapi yang aku tahu tiga tahun lepas kakak ipar aku pregnant anak ketigaitu anak bongsu dialah”“Habislah muRizKena jaga budok kecik”Budak Terengganu ni nak takut-takutkan aku la pulakTapi memang betulaku memang dah takut giler babun nihKalau dah tiga tahun berlalumesti anak bongsu abang aku tu dah berumur tiga tahunTiga tahunPenjaga budakArghhh!!Syafiq tersengih nakal sambil menenyeh-nenyeh matanya yang layu“Tak pe raku blah duluAku letih arnak tido kejap”ujar Syafiq dan berlalu meninggalkan aku sendiriAku tersenyumHmm?macam mana agaknya tempat kerja baru aku nantiAdakah kawan-kawan aku nanti akan sebaik SyafiqTapi itu aku tak risau sangatYang aku risau sekarang adalah wasiat abang akuAku ni still bujang trang tang-tangmuda (macho sikit) tapi tetiba akan dapat 3 orang anak sekaligusGila takKedatangan surat peguam yang tak aku duga isi kandungannya betul-betul meletakkan aku dalam posisi serba-salahTapi tiba-tiba aku rasa sebak pula memikirkan permintaan terakhirnya ituDia minta aku untuk jaga 3 orang anak dia kalau sesuatu terjadi pada dia Entahlahcara dia bercakap macam dia dah tahu sesuatu akan terjadi pada dia Or maybe itu satu petanda kalau seseorang tu nak pergi tinggalkan kitaBuat masa ni anak-anak saudara aku tu dijaga oleh jiran sebelah rumah abang akuBila aku dah sampai sanaaku pula yang kena ambil alih tugas jaga budak-budak tuNak harapkan siapa lagiKeluarga belah kakak iparHuhwassalamlah awal-awalSejak kakak ipar kahwin dengan abang aku lagi dia dah dibuang dari salasilah keluarga dan keturunanYela?abang aku kan cuma guru sekolah menengahof courselah bapak diaDato? Rashid tak setuju kahwinkan anak dia dengan abang akuTapi jodoh abang aku dengan kakak ipar kuat sehinggalah dikurniakan tiga orang cahaya mataApa kurangnya abang aku pada pandangan orang tua tu sebenarnyaNak kata tak de rupa jauh sekali sebab muka aku sebiji ngan muka abang akuNak kata tak de hartarasanya 16 keturunan pun tak habis makanMak bapak aku pun orang berada jugaada syarikat import export kain batik dan suteraMaybe coz abang aku tu jenis yang bersederhana dan suka berdikaritak de sapa tahu yang dia anak orang kayaAnd maybe walaupun abang aku ngan kakak ipar dah meninggal punDato? Rashid still fikir aku ni keluarga sengkekTapi masalahnya sekarang cuba bayangkandahlah akuinspektor polis yang belum kahwin ni kena jaga budak-budak keciksemuanya perempuan pulak tuKan aku tengking sikit dah nak lari dari rumahHuhsengal*****“Whatmacam mana boleh kantoi”tempik Dato? Rashid di corong telefonBerapi-api hatijantunglimpa dan ususnya bila mendengar khabar dari anak-anak buahnya yang port mereka menyimpan stok dadah diserbu pihak polis“Sorry bossaya pun tak tahu macam mana boleh jadi macam niSetahu saya port kita tu dah cukup tersembunyiEntah macam mana polis boleh tahu”terang anak buahnyaDato? Rashid merengus dan menghisap cerutnya dalam-dalam“Korang ni pikir pakai otak ke kepala lututhahDahlah muka masing-masing hodoh macam mangkuk jambanotak pun macam keldai”Anak buah yang paling dipercayainyaRio mencebik sinisMacamlah muka dia tu handsome sangatDahlah perut boroi macam orang mengandung 9 bulankepala pulak dah tak de rambutBleh buat cermin kalau tengah daruratHuhu?tapi manalah dia berani mengutuk bosnya itu depan-depanDalam hati ajalah?“Ada sesiapa kena tangkap”soal Dato? Rashid“Tak bosMasa polis serbu tu bebudak semua tak deSi Eric dengan Niles yang patut jaga stor pergi mencekik”“Disebabkan kepala hotak dungu korangaku terpaksa tanggung kerugian dekat sejutatau tak! SATU still love you. Ahaks.nakal betul Dekni memang ?happenning?.Pasti ada kerja ?“Kau ni kan…terkejut akak! Tini segera minta diri.Enggan benarkan dirinya dipegang. ok?” jerit Zarina Oleh akibat rasa marah yang terlampau Zarina menghayunkan tangannya ke muka Adip PANG Zarina terus berpaling menuju ke kereta yang berada tidak jauh Orang ramai yang sejak dari tadi masih memandang pasangan kekasih tersebut Ada yang terkejut dengan tindakan Zarina menampar Adip Tetapi pada Adip sakit fizikal hanya sikit jika dibandingkan dengan sakit di hatinya Oleh sebab itu air matanya menitis di hadapan khalayak ramai “Ina Ina” teman bilik Zarina Ros cuba mengejutkan Zarina dari tidurnya Zarina yang baru sahaja terlelap mengambil masa untuk sedar sepenuhnya Dia menggosok-gosok matanya Terasa basah di mata Dia mula teringat bagaimana sebentar tadi dia menangis sebelum tertidur “Emmm?? Ada apa Ros” Tanya Zarina yang masih mamai Dia cuba melihat jam di telefon bimbitnya Tetapi tiada apa-apa yang kelihatan di skrin Dia kemudian teringat bagaimana dia menutup telefon sebelum tidur kerana tidak mahu menjawab panggilan dari Adip “Ada orang nak jumpa kau Dia tunggu kat luar” jawab Ros Zarina mengangguk kemudian bangun menuju ke pintu Di dalam hatinya dia dapat mengagak siapa yang sedang menunggunya di luar rumah Pasti Adip Datang untuk meminta maaf kepadanya Ah Tidak akan dimaafkan Adip si tak guna itu Jantan sial Kelihatan pintu grill masih tertutup Di luar rumah berdiri seorang lelaki Tetapi lelaki tersebut bukanlah Adip seperti yang disangka Zarina Lelaki tersebut adalah Anwar Teman Adip yang paling akrab Pernah Adip memberitahu Zarina bahawa Anwar adalah rakan yang paling disayanginya di kalangan rakan lelaki Oleh kerana itu Zarina sering bergurau memanggil Adip sebagai homoseksual “Ya Nuar” Tanya Zarina yang mula tidak sedap hati akan kehadiran Anwar pada waktu-waktu begini “Ina buka grill ni Mari ikut aku cepat” ajak Anwar yang pucat “Nak pergi mana Nuar” Zarina tertanya-tanya “Hospital Adip accident”??????????????????????????????????? Di atas katil hospital kelihatan Adib sedang terbaring dengan pelbagai alatan hospital melekat di badannya Kelihatan beberapa kesan darah di kawasan pembalut putih yang berapa di hampir keseluruhan badannya Tiada sesiapa yang berada di bilik kecuali Adip seorang Mungkin ibu dan bapanya yang berada di kampung mengambil masa untuk tiba Keadaan bilik pula hampir sunyi hanya kedengaran bunyi alat yang berada di sebelah Adip yang menunjukkan denyutan Adip yang semakin lama semakin lemah Zarina merapatkan diri dengan Adip Ditariknya sebuah kerusi biru yang berada tidak jauh dari katil lalu dilabuhkan punggungnya “Adip?? Apa yang terjadi sayang??” bisik Zarina Terasa air matanya mengalir jatuh Adip tidak menjawab Matanya terpejam rapat Alat bantuan pernafasan yang terlekat di mulut Adip menyukarkan Zarina untuk melihat jika-jika bibir Adip bergerak mahu memberitahu sesuatu “Apa yang berlaku Nuar” Tanya Zarina kepada Anwar setelah mendiamkan diri di sepanjang perjalan ke hospital tadi “Aku dapat call dari polis Sejam tadi” Anwar mula berbicara “Polis tu cakap tuan punya telefon bimbit ni accident Tolong inform keluarga dia Polis tu beritahu lokasi hospital Lepas telefon abang kepada Adip aku terus ke hospital Sampai di bilik ni aku tak jumpa siapa-siapa yang aku kenal Aku terus tengok Adip Dia cuba bisik kat aku Dia sebut nama kau Tu yang aku pergi ambil kau” Anwar menerangkan segala-galanya dengan sebak “Dia accident kat mana Nuar” Tanya Zarina lagi sambil memegang tangan Adip “Dekat PLUS Highway?? keadaan kereta dia memang teruk Polis cakap sampai putus dua” beritahu Anwar “Tapi nasib baik kawan dia OK??” Zarina terkejut setelah mendengar perkataan ??kawan?? “Kawan mana Nuar” “Aku pun tak kenal Tapi dia dirawat kat bilik selang dua belah dari bilik ni” Zarina bangun dan berjalan keluar meninggalkan Anwar yang masih bersedih Dia berjalan menuju ke arah bilik yang diberitahu oleh Nuar Di dalam hatinya menjerit-jerit supaya kawan yang diberitahu oleh Anwar itu bukanlah?? “Fasha??” getus Zarina melihat seorang gadis yang sedang terduduk di kepala katil sambil berbual dengan seorang lelaki yang sudah berumur Mungkin ayahnya Tiba-tiba dating seorang doktor lelaki membawa sejambak bunga masuk ke bilik Zarina masih memerhati “Cik Fasha ni bunga cik kan Orang awam yang berada kat tempat kejadian tu bawakan bunga ni Dia cakap bunga ni diambil dari bangkai kereta tu Dia juga doakan supaya cik Fasha dengan teman cik selamat” beritahu doktor muda itu sambil menyerahkan jambak bunga ros yang separuhnya telah rosak itu Fasha cuba mengambil bunga tersebut dari tangan doctor tetapi niatnya terhenti setelah terlihat kelibat Zarina di muka pintu Wajah Fasha kemudian bertukar muram Tanpa berkata sepatah perkataan pun Zarina berlalu pergi sambil kembali ke bilik Adip Zarina mendekatkan dirinya dengan Adip yang masih terbaring Dia kemudian merapatkan bibirnya ke telinga Adip “Aku harap kau mampus” Zarina kemudian berjalan keluar dari bilik????????????????????????????????????? Zarina menolak selimutnya dengan kaki Dia kemudian bangun sambil menggeliat Dilihatnya jam di dinding Sudah masuk pukul lapan pagi Lagi sejam kelasnya akan bermula Dia kemudian turun dari katil dan menuju ke tingkap Tangannya mencapai pembuka langsir lalu ditariknya Langsir terbuka luas Cahaya mula menyilau ke dalam bilik Zarina melangkah pergi ingin menuju ke komputer riba tetapi langkahnya terhenti Dari tingkap hostelnya dia dapat melihat sepasang kekasih sedang berjalan berdua-duaan sambil berpegangan tangan Hatinya mula sayu “Adip??” bisik hati Zarina Daripada perasaan sedih kerana kehilangan teman hidup ia bertukar menjadi bara “Kalaulah you tidak mati dalam keadaan you curang pada I Adip pasti I dah hadiri kenduri arwah you\” bisik Zarina sambil mengesat air matanya Luka ditipu oleh Adip masih berdarah Zarina memasang komputer ribanya yang terletak di sudut bilik Laman Internet pertama yang dibukanya adalah laman social Facebook Dia melihat ada beberapa notifikasi di profilnya Tetapi matanya tertarik pada symbol surat Dia mempunyai satu mel Tanpa membuang masa Zarina membuka melnya Penghantar mel tersebut mempunyai nama yang agak ganjil; AKUPOHONMAAF Tajuknya pula: Perihal Sebenar Zarina membaca mel tersebutZarinaAku tahu bahawa kau akan mengendahkan mel ini jika kau tahu siapa aku Aku ingin memberitahu hal sebenarnya mengenai peristiwa setahun yang lepas Rasa bersalah di hati aku ini tidak dapat dibendung lagi Aku cuba lupakannya tapi rasa bersalah tersebut terus menerus datang padaku Pada malam itu aku terserempak dengan Adip yang sedang masuk ke kereta dengan membawa sejambak bunga Oleh kerana aku terlalu cemburu aku terus berjalan ke arahnya Aku memintanya menghantar aku pulang dengan alasan bahawa ayahku tidak dapat datang ke kolej untuk menjemputku Tanpa berfikir dua kali Adip menolak Dia terus masuk ke dalam kereta Aku tidak dapat menerima tolakannya Aku terus membuka pintu dan masuk ke dalam kereta bersamanya Oleh kerana aku tahu dia akan memarahiku aku terus mencapai jambakan bunga yang berada di tempat duduk belakang Aku mengugutnya Tangan aku bersedia untuk merosakkan bunga-bunga tersebut Dia yang tidak dapat melawan hanya mengikut kehendak aku Ketika melalui highway Adip tiba-tiba membuka cerita mengenai gambar kami yang telah diambil dan bagaimana kau telah salah faham dengan gambar tersebut Zarina gambar itu diambil oleh kawan aku atas arahanku Aku yang datang dan duduk di sebelahnya di bangku itu sambil menggosok bahunya Seperti yang telah diplankan gambar tesebut dihantar ke rumah kau Aku benar-benar ingin melihat kau dan dia berpisah Semakin Adip setia dengan kau semakin aku inginkan dirinya Aku inginkan kesetiaan dia Zarina Oleh kerana Adip amat marah waktu itu dia memandang dan cuba meminta aku menjauhi dirinya Waktu itu tanpa kami sedari lori besar yang berada di hadapan kami telah pun berhenti walaupun kereta Adip masih meluncur laju.TIDAKKKKK!!! saja2 aku nk gempar satu rumah ni…jahat jugak aku ni ek? “Isk kamu ni naper Angah? Aku tak tersilap dengarkah? “dua hari lagi, Saya pemegang Ijazah Sarjana Muda Sains Gunaan (Kimia Analisis). Janggut seciput cukup untuk jadikan Fizi nampak matang dalam rupa childish dia.ni?kita kawankan?
Err, mentol kuning menyala. 2 Oleh : Anis SofeaBab26 Bulan Kemudian Ezzat membuka matanya perlahan-lahan. “Datin Normah masuk dengan senyuman yang melebar. mereka telah memenangi pertempuran ini dan berjaya menguasai Planet Chikonk sepenuhnya . Tanpa disedari , Dia membuka topengnya dan meletakkan topeng itu di bakul yang terletak di hadapan basikal. Memang betul dia sudah lambat untuk ke sekolah.nantilah Haz beritahu. Dia risau Hazriq akan melenting nanti.
tiap-tiap hari boleh dating kan B”, Simpati juga pada Nek Jah. Perasaanku berbelah bahagi.m late today .Apa-apa sahajalah.”Alwi terus mengejar Adiknya. Abang nak bawa Adik ke mana ni?‘Aku pulak dah yang jadi mangsa dia.Macam kau cakap tadi. “Kenapa?
Bermonolog seorang diri mengenangkan isteri tersayang.Sihatkah dia? Biarlah apa pun orang anggap aku masih tetap dengan pendirian aku. pakai macam ni punya simple pun orang tegur handsome? saya mengaku,”kata-kata Nuraz terhenti.Jika sehari tidak membuat perangai maka bukan Alif Hasan namanya itu. Tambahan pula, mata Naim sempat menangkap kelibat seseorang yang dikenalinya di sudut bacaan. dia terlanggar Syu… Buku dia ni jatuh…”Aima membisu. tempat Anis (Faperta) lah yang paling besar diantara kamar lainnnya. dan dari delapan kamar,”” Mmmm.yelah.sakit mama?? “Apesal kau ni?! Setelah dia terlanggar pemuda itu ketika turun tangga.
Fahmi panggil Syira.Syira membantu Aida bangun.” jerit Ikhwan. Ya Allah,“Ana sihat. Tapi sekarang bertambah ayu.Argh… kenapa hari ni dia nak patah, Aku mengambil kasutku dan kelihatan tumit kasutku patah.Ish,tapi aku kena buat persediaan yang rapi.“ kadang terpaksa keluar sorang ?“ sorang tanpa teman Dah lah anak pak cik tu perempuan risau pakcik dengan keselamatan dia” panjang lebar Pak Mat bercerita tanpa dipinta Malik Abib dan Sutun hanya melopong mendengar dan hampir ? Termenung jauh.Terngiang-ngiang di telinga Izah lagu yang diputarkan di radio semasa berada di dalam kereta Shahril tadi.“Abang,” ” Memang tak salah. Lebih kurang dua tahun camtu, Dia PTD jugak. Tu pasal dia suggest cousin dia ni.Lantas,Aku mengiringi jenazah akak dengan linangan air mata penyesalan.sesungguhnya aku banyak sangat menyakiti hatinya.
Widad mencebik.”Serta merta Widad menoleh. masa makan tak boleh minum. tidaklah makan terlalu banyak. Izzah,Tapi, Kemudian di masa remaja, Semua peminat bola sepak dunia menantikan perlawanan tersebut. my beloved Ms. tapi hari ini kerana awak lambat 2 minit.
sejak dari tadi lagi aku tengok kau asyik termenung je. ” Saya ingat,shopping tak hengat dunia…. serik aku nak keluar ngan kau lagi tau” bentak Moon lagiLydia menarik muka empat belas sambil menjeling tajam ke arah Moon“hhmm…sudahlah….isk…malunya…. Waktu itu, Bengang kerana kau menyelongkar barang-barangku walaupun berkali kau menyatakan bahawa kau hanya ingin mencari sehelai kertas buat menulis resepi masakan kegemaranku daripada ibu.**********Result SPM sangat cemerlang telah melayakkan Zara melanjutkan pelajaran ke luar negara.Keychain itu merupakan harta yang dia paling sayang. ada surat untuk akak, Semoga Asfi sentiasa dirahmati Allah s.
sedap pulak marah aku. tak pa ka? Pasal kes dia kehilangan dua puluh orang pelatih di bawah jagaan dia. kata orang dia dan batalion dia bertempur dengan puaka hutan.!”, Konon untuk melihat jenior di bawah penguasaannya memasak padahal hati lelaki ini ingin sekali melihat raut wajahnya.”“cukuplah Shah” bidas Sarina. tiba-tiba abah berhenti kat depan sebuah rumah . setengah jam kemudian aku berhenti menangis. Kau nak harapkan siapa? Kau bangun pergi kemas dapur tu sekarang? Masak pun kau tak buat Ya Allah Hia” bebelan Kak Seha nyaring dan mampu didengari oleh jiran tetangga mereka di pangsapuri kos rendah itu Aku seakan terkena renjatan elektrik mendengar bebelan Kak Seha Bukan takut namun suara nyaring Kak Seha itu membuatkan otakku seperti mahu pecah meletup Sakit kepalaku yang kerap kali menyerang kebelakangan ini semakin menyusahkan aku Berdenyut dan berdengung rasa tempurung kepalaku akibat menahan sakit Dua biji Panadol Acti-Fast telah aku telan untuk kali ketiga pada hari itu sahaja tetapi sakitnya masih juga ada Aku cuba bangun dari pembaringanku Kak Bahia masih lagi membebel di dalam biliknya suaranya juga jelas dengan butir-butirnya Ketika aku melangkah keluar dari bilik ke ruang tamu aku lihat Balkis sedang enak menonton tv sambil baring mengunyak biskut kering Balkis sekadar tersengih sinis melihat aku yang berkerut-kerut dahi menahan sakit kepala Bertuah punya sepupu Mentang-mentang kau anak dia kau ingat aku tak berani nak marah kau Aku mengetap gigi menahan geram “Malas-malas aku at least Fadli tergila-gilakan aku siap hantar rombongan meminang nak dibandingkan dengan anak dara ni dia yang tergila-gilakan anak teruna orang adalah” Semburku pedas sambil berlalu ke dapur tidak peduli dengan reaksi Balkis Pada ketika itu Kak Seha terdengar kata-kataku pada anak tunggalnya “Balkis Kau ni pun satu kalau kau berat tulang sangat cuba kau jangan sepahkan ruang tamu tu Kerja kau mengunyah aje kau ingat mak kerja ni nak bagi kau sorang makan ke” marah Kak Seha pada Balkis sambil bercekak pinggang di sisi Balkis Aku sengih puas hati Garang-garang Kak Seha pada aku bila dia dengar aku sindir anak dia tahu juga dia menegur gadis itu Barulah adil Tak kisahlah Kak Seha nak maki hamun aku tapi bila Balkis turut terkena tempiasnya aku dah cukup puas hati HARI ni aku nak mula cari kerja kat luar nak harap duit Kak Seha sorang memang tak hiduplah dia nak pula Kak Seha ada anak macam Balkis yang pemalas tu Minggu lepas aku dah cari area perumahan kat lot kedai taman sebelah Ada kosong tapi yang aku tak berkenan tu bila ada muncung-muncung gatal buat bunyi anak tikus kat aku Ish aku rasa macam nak kerat aje lidah mat-mat lepak taman sebelah tu Destinasi hari ni aku nak aim kat lot kedai kawasan pecan pulak manalah tahu ada rezeki kerja Keputusan SPM aku dua tahun lalu cukup membanggakan tapi aku tak mampu hendak menyambung pelajaran memandangkan Kak Seha pada ketika itu sedang bertungkus lumus bekerja dengan hasilnya dia gunakan untuk kos perubatan Balkis yang menghidap apendiks Tak apalah sekarang ni aku nak kerja kumpul duit lepas tu aku nak sambung belajar Selagi aku masih mampu menuntut ilmu aku akan cuba usahakan seboleh mungkin Wang yang aku ada sekarang pun adalah baki yang aku perolehi dari biasiswa pelajaranku sewaktu SPM dahulu Aku hanya menggunakan wang itu bila perlu sahaja dan alhumdulillah baki yang tidak seberapa itu dapat aku jimatkan hingga kini tanpa perlu bergantung pada Kak Bahia “Miss tumpang tanya Sini ada kerja kosong tak” aku menegur seorang wanita cina yang sedang mengubah bunga di ruang laluan kedai Wanita cina itu memandangku sambil mengerut dahi “You mahu kerja” soal wanita cina itu semula Aku mengangguk laju Sudah puas aku pusing satu pekan ni tapi semua menolak harapan aku kini hanya pada kedai bunga ini Dapat gubah bunga pun dah cukup baik yalah hidup dikelilingi bunga perempuan mana yang tak suka SEJAK bekerja di Tan??s Florist Kak Seha sudah kurang memarahiku malah ada ketika Kak Seha melayan aku dengan baik memandangkan setiap bulan wang gajiku sebanyak RM200 akan aku berikan padanya Tidak banyak sudah cukup buat wanita berjasa itu tersenyum Sekurang-kurangnya sedikit sebanyak aku mengurangkan bebannya Balkis pula masih juga begitu malah semakin melampau apabila dia mula berani menyentuh barang-barangku dan menggunakannya sesuka hatinya Sudah puas aku menegur dan menyindir tetapi gadis itu tetap tebal kulit mukanya Kak Seha pun dia sudah tidak kisahkan emaknya sendiri “Senyuman you macam sinaran matahari tapi kalau you tak senyum masam saja macam ni bunga-bunga kat dalam kedai ni semua pasti akan mati” Teguran seseorang membuatkan aku berpaling mencari punca suara itu Sebaik melihat Nicholas Tan yang berdiri di sebelah bekas bunga Carnation itu aku terus menguntumkan senyuman Nicholas merupakan anak kepada Puan Tan pemilik kedai bunga itu Nicholas bekerja di sebuah syarikat perakaunan dan seperti biasa dihujung minggu pasti pemuda yang seakan ada iras Simon D dari kumpulan Supreme Team itu akan mengunjungi selain membantu mengurus perniagaan kedai bunga milik keluarganya itu “Kat sini kan sudah banyak bunga matahari jadi tak ada masalah kan” balasku dengan senyuman manis Nicholas membalas senyumanku Aduh cair aku dengan mamat cina ni Cukup macho dan gentleman Pujiku dalam hati Sewaktu pertama kali bertentang mata dengan Nicholas pun hatiku sudah terpaut apatah lagi dapat berbual mesra dengannya Macam nak meletup saja jantung aku ni Tapi aku tetap control cun “Tapi tak bersinar macam Bahia” puji Nicholas bersama panahan pandangan matanya yang bersinar-sinar Aku terkesima sesaat “Nick” sapaan suara perempuan menarik kami kembali ke dunia nyata Serentak kami berpaling pada arah suara itu “Steph What are you doing here” tanya Nicholas agak gugup Dia juga nampak terkejut dengan kedatangan perempuan itu Teman yang dia kenali mungkin juga rakan sekerjanya Tekaku “Err??to buy flower” jawab Stephanie dengan soalan pelik Nicholas seraya itu dia memandang ke arahku Jelas pandangan mata gadis cantik lagi seksi itu tajam menikam tubuhku Aku terasa sesuatu aura membunuh lalu aku berundur dari kedua manusia sebangsa itu BALKIS mencabar kesabaranku hari ini Perempuan tu berani betul mengopak dan menyelongkar almariku Perempuan itu juga telah mengambil sejumlah wang belanja ku untuk bulan itu malah dia memakai baju kurung kebaya kepunyaan arwah emak untuk ke majlis kenduri kahwin jiran di blok sebelah Aku sudah tidak menghiraukan lagi jika ada yang mengatakan aku kasar atau apa yang aku tahu perempuan tu mesti diajar cara untuk menghormati orang lain Sudahnya malam itu penampar sulungku hinggap dimukanya yang sangat rapi dia jaga Terpelanting gadis itu di hujung kerusi akibat penamparku “Tu sebab kau pakai baju arwah mak aku” jerkahku kemudian satu lagi tamparan hinggap di pipi kirinya menyebabkan dia baring terlentang di atas lantai “Dan yang tadi sebab kau curi duit makan aku yang aku simpan untuk bulan ni” Balkis menjerit nyaring akibat ditampar dua kali olehku Dia sedaya upaya bangun mahu menyerangku semula Aku sudah bersedia dengan segala kemungkinan Sebelum Balkis sempat berjaya menerkamku aku pantas mengelak lalu menolak bahu sepupuku itu hingga dia terdorong laju ke pintu masuk yang kebetulan dibuka dari luar Menjerit dua beranak itu sebelum berlanggar dan jatuh ke lantai koridor dengan Balkis menghempap ibunya Meracau-racau Kak Seha akibat timpaan Balkis ke atasnya Kecoh sudah seluruh blok itu dengan suara dua beranak itu Aku yang mula-mula terkejut cepat sedar lalu berlari keluar mahu menolong Kak Seha Balkis yang di atas Kak Seha aku kuis dengan kaki dan menolak tubuh itu ke tepi “Ya Allah Subahanallah Allahuakhbar Astagafirrullah-al??azim” mengucap panjang Kak Seha akibat impak yang mengenainya Terasa keras badannya apabila Bahia cuba membantunya bangun Jiran tetangga yang muncul melihat turut membantu Kini rumah mereka seperti gula yang dihurung semut BILIK kecil itu menjadi tempat tinggalku kini setelah berpindah keluar dari rumah Kak Seha atas permintaan wanita itu sendiri Gara-gara kejadian beberapa minggu lalu Kak Seha terpaksa ditahan di wad hospital akibat terkehel bahu dan terseliuh kaki serta cedera ringan di kepala Balkis pula terseliuh pergelangan tangan selain benjol di dahi terhentak lantai selain lebam kecil dan merah di kedua belah pipinya akibat tamparanku Padan muka dia Puas hati aku Aku tak kisah aku terpaksa pindah keluar aku rasa lebih bebas dan tenang Kak Seha pun bukan menghalauku dia cuma meminta aku menjauhkan diri dari Balkis kerana mustahil pula dia mahu mengusir anak tunggalnya itu yang juga tidaklah terlalu sihat untuk dilepaskan begitu saja Kata Kak Seha lagi aku pandai berdikari dan dia tidak ada masalah mahu melepaskan aku jauh darinya Dan aku sangat memahami orangnya Kerana berpindah ditempat baru yang lebih dekat dengan Tan??s Florist aku mendapati banyak wang perbelanjaan yang dapat aku jimatkan Rakan serumahku Kak Hajar Suria dan Yani juga tidak lokek menghulur atau memberi Mereka bertiga sama-sama bekerja di kilang berhampiran Aku rasa hidupku tenang kini Bolehlah aku tumpukan pada misiku mengumpul duit untuk sambung belajar SUDAH lama aku tak melihat Nicholas berita terakhir yang aku dengari daripada Puan Tan hanyalah berita yang menghampakan Nicholas sedang sibuk membuat persiapan majlis pertunangannya dengan Stephanie Aku sangat kecewa dan terkilan sebaik mendapat berita itu Rupa-rupanya Stephanie tu adalah teman wanita Nicholas tetapi kenapa Nicholas langsung tidak menceritakan hal itu Kalau aku tahu aku takkan menaruh hati pada pemuda itu Malam itu aku pulang ke bilik berkurung dan menangis sepuasnya Keesokan harinya aku datang ke kedai dengan wajah yang sembab dan mata ku yang lebam akibat menangis semalaman Sudah lama rasanya aku tak menangis bersungguh-sungguh sejak kematian kedua ibu bapaku dulu Krisis dengan Balkis dan Kak Seha pun tidak membuatkan aku menangis tetapi malam tadi hanya disebabkan cintaku yang bertepuk sebelah tangan aku menangis sepuasnya Tidak kusangka juga pada hari iu Nicholas akan datang ke kedai Ternampaklah dia mukaku yang selebet serabai ni dan mustahil juga dia tidak menegur aku yang sememangnya sedang menjaga kedai seorang diri sementara Puan Tan pergi ke bank bersama Encik Tan suaminya “Kenapa Bahia nangis” soal Nicholas tanpa berlapik Aku gelabah bila dia tanya begitu Tak berani nak angkat muka memandang wajah kacak pemuda pujaan hatiku itu Kerana tidak menjawab pertanyaannya Nicholas berani menyentuh daguku dan memaksa aku memandang wajahnya Aku terpaku sejenak Mata kami bertentangan “Bahia tahu saya akan bertunang dengan Stephanie” soal pemuda cina itu perlahan bersama panahan anak matanya Aku yang sudah terpukau hanya mampu mengangguk mengiyakan dan tanpa kusedari setitis airmataku jatuh mengalir di pipi di hadapan mata Nicholas “Bahia sayangkan saya” teragak-agak Nicholas menutur kata tetapi pandangan matanya masih terpacak di mataku Bersama sedu kecil aku mengiyakan juga Dan tanpa amaran bibir Nicholas bertaut di bibirku Lama Aku bagaikan terkena renjatan elektrik Mahu melepaskan diri tetapi entah mengapa dengan mudah aku menyerah Mujur kedai masih belum dibuka walaupun jam sudah melebihi angka 9 jika tidak sudah pasti ada mata yang menonton adengan kami Bagaimanapun perasaan sayangku tumpah buat Nicholas pada hari itu Kami tidak membuka kedai hinggalah matahari tegak dikepala Kami juga bernasib baik kerana Nicholas awal-awal sudah memberitahu ibunya tidak perlu tergesa-gesa kembali ke kedai dia menawarkan diri untuk memantau perniagaan bersamaku padahal dia mahu meluangkan masa denganku di dalam kedai yang dipenuhi pelbagai jenis bunga dan haruman segar bunga-bungaan Saat itu sangat indah buatku dan Nicholas HARI tidak selalunya cerah pasti akan berlaku hujan ataupun ribut Begitulah yang berlaku padaku Aku tidak menyangka Nicholas secara diam-diam meneruskan juga majlis pertunangannya dengan Stephanie Puan Tan yang menyampaikan cerita itu padaku sehari sebelum majlis kerana dia akan menutup kedai sehari pada hari pertunangan anak lelakinya Sekali lagi wajahku banjir dengan airmata kali ini lebih hebat kerana Nicholas telah mempermainkan perasaanku Beberapa bulan berlalu tidak aku sedari sudah setahun lebih aku bekerja di Tan??s Florist dan melalui banyak perkara Tidak bertemu Nicholas sepanjang masa itu membuatkan aku seakan diawang-awangan Tidak berpijak dibumi nyata lebih-lebih lagi setelah aku mendapati aku kini berbadan dua Ketika membuat pemeriksaan di klinik ucapan tahniah dari doctor seperti ada batu besar yang menghempap tubuhku Pulang ke bilik aku terus menumpahkan airmataku untuk kesekian kalinya Sungguh aku kecewa takut marah benci terkilan dan gembira bercampur baur menjadi satu rasa Usiaku baru 20 tahun tetapi sudah mengandung anak luar nikah itupun bersama seorang pemuda cina yang tidak bertanggungjawab Siapakah yang akan mampu menerima diri aku sekarang Tegakah aku kembali pada Kak Seha bersama palitan kehinaan ini Tidak Aku rela menghadapinya sendirian Surat berhenti aku serahkan pada Puan Tan yang enggan melepaskan aku Beriya-iya dia menyoalku mengapa aku mahu berhenti Lalu aku ceritakan masalahku padanya tetapi hanya nama anaknya saja yang aku tidak sebut Puan Tan menangis sedih untukku dan akhirnya melepaskan aku Kini aku tidak tahu ke mana destinasiku Yang pasti ke mana saja jejakku orang pasti akan memandang serong dan menghina aku yang mengandungkan anak luar nikah Sesungguhnya batas asaku kini hanyalah pasrah dengan keadaan Ya Allah “Bahia” laung seseorang Aku tidak menoleh aku takut dengan bayang-bayang fikiranku sendiri yang mungkin disebabkan kecelaruan otakku Tidak jauh langkahku meninggalkan Tan??s Florist kini Nicholas berdiri di hadapanku dengan sejambak bunga ros Tercungap-cungap dia menahan nafas akibat berlari mengejarku “Nicholas” gumamku seakan tidak percaya Adakah aku mengkhayal atau sememangnya reality Ya Nicholas kini berdiri di hadapanku Menyentuh daguku sama seperti dulu “Jangan tinggalkan saya”
tidak mahu dia pulang ke Malaysia yang panas nihh.jika tidak kerana papa yang menyuruhnya menduduki SPM pasti dia tidak akan pulang “Naz kamu kena ambik SPM walau kita nihh orang yang berada dan tinggal diluar Negara tapi suatu hari nanti sijil SPM tuhh akan jadi asset untuk kamu menapak business di Malaysia” Kata-kata itu sering diulang papanya hingga bernanah telinga mendengarnya dan akhirnya akur dengan permintaan papanya“Pa boleh ke Naz tuhh survive kat sana? Ye laa blue-eye child kita mana pernah berenggang dengan kita I tak setuju u sent him…”“he’s grown up now take this as a lesson for him to face the future”“Can we drop the cases” Papanya tetap bertegas Bentak hati isterinya sengaja tidak dilayan kerana keputusan yang diambil untuk kebaikkan anaknya jugak nanti Mamanya sekeras hati tak bersetuju dengan permintaan suaminya Anaknya tidak pernah ditinggalkan sendiri dan segala makan pakai semuanya dia dan bibik yang aturkan Naz telah terdidik dari kecil untuk mewarisi empire besar keluarga Tajuddin dan segala tindak tanduknya sering diperhatikan Sebab itulahh Naz membesar menjadi budak lelaki yang cold-hearted Petang yang santai Naz duduk di tepi tebing tasik untuk melihat ikan-ikan tenggelam timbul Itulah rutin hariannya sejak tinggal di Malaysia Naz tak ramai kawan. Aperr!! hatinya pelik entah kenapa sejak seminggu ni bosnya terlalu inginkan perempuan ini.moga kau bahagia… kerana bahagiamu bukan dengankuitu pasti…. mesti ada nampak manusia berdiri. Kalau tadi, Tuan Hiroshi! semakin kuat hasratnya pergi kesana. begitu jugalah Dhieya yang sedang menunggu Imran. ajak Dhieya.“Dah suka, Dah tua-tua pun gatal.”Dyana menuruti langkah Yanti. Sebab itu dia banyak menghabiskan masanya di luar. Atau wahai anak-anakku, Lama sungguh kurasakan tibanya suamiku dari tanah besar.”usik Zarith dan Aril serentak.ucapan sahaja dari bapanya.Sumayyah cuma diam. Haura bingung.
Kini.keluarga mereka yang lain baru sahaja pergi kerumah saudara-mara terdekat Tetapi.” Nadir bersuara.Naila cuma pandang Nadir tanpa perasaan.ramai lagi perempuan yang nakkan awak.” Naila sambung lagi.” terpulanglah pada awak, bukanya di bandar Kota Bharu seperti yang aku beritahunya semalam, ternyata budak kecil semacamnya banyak persoalan yang ingin dijawapi. Menegur bukan bermakna aku lebih baik, Rintihan untuk alang sentiasa berlagu sejak berita pemergianmu sampai kepengetahuan mereka. Ibu tak mampu untuk selalu menjenguk pusara alang disini. “Kan aku dah cakap.
’ “Abanggggg…. Tengok dia tuuu” Adu Elisya sambil mengoncangkan sedikit lengan Darwish yang sedang membaca surat khabar “Sudah-sudah lah menyakat tu Aqiel Makan cepat kang projek korang langsung tak jadi apa” Aqiel diam apabila ditegur begitu Elisya pula yang merasa kemenangan berada dipihaknya mengangkat ibu jarinya menandakan ‘padan muka’ Kenyitan mata dihadiahkan oleh Aqiel kepadanya* “So nak start from” Soal Elisya pada Aqiel apabila mereka sudah pun duduk di tempat yang disediakan untuk study dalam mini library di rumahnya “Up to you Saya tak kisah selagi subjek tu bukan Sejarah Kalau Sejarah I’m sorry Lagi baik saya pergi tolong Pak Mail buat kerja kat luar” Tuturnya serius walaupun dia tahu Elisya juga tidak menggemari subjek itu Elisya tergelak kecil mendengar omelan Aqiel “Ok Kita ulang kaji dokumen nak” Aqiel yang setia memerhatinya hanya mengangguk “Awak ada bawak past years punya questions tak” Gelengan sebagai jawapan “Wait here Nanti saya pergi ambilkat sana” Jari dituding ke arah rak yang dikhaskan kepadanya untuk meletakkan buku-buku pelajaran “No You sit here I’ll go and get it ok” Aqiel turut sama bangun untuk mengambil buku yang dimaksudkan oleh Elisya itu “Tak apa lah awak stay here Saya pergi ambil” Elisya tidak setuju Ada pula tetamu yang buat kerja “Tak apa lah saya boleh pergi ambil apa Bukan jauh pun” Aqiel masih berkeras untuk pergi mengambilnya Takkan lah nak jadi king pula tunggu semua dihidang di depan “Ok lah kalau macam tu Kat rak paling hujung sana” Elisya akhirnya mengalah apabila temannya itu tetap juga berkeras “Aye Aye madam” Tangan diangkat ke dahi menunjukkan tanda ‘salute’ Elisya sengih Laptop di hadapannya di’on’kan Terpaparlah gambarnya bersama-sama tiga orang ‘abang’nya semasa berada di A’ Famosa yang telah diedit cantik “Awak Kat mana Tak ada pun” Sedikit tinggi suara Aqiel menyoal supaya Elisya dapat mendengarnya “Rak belakang awak tu paling bawah Semua buku koleksi soalan ada kat situ Awak cari lah yang mana satu” Elisya menjawab dengan nada yang sama “Tak adalah subjek PA Yang lain semua ada” Tangannya terhenti pada sesuatu yang menarik perhatiannya Ditarik album yang agak lama itu untuk dilihat isinya Gambar beberapa orang gadis beruniform sekolah berada di taman sekolah agaknya Fikir Aqiel Diteliti satu persatu gambar tersebut Ada Elisya Ini bermakna album ini kepunyaan Elisya bersama rakan-rakannya dulu Elisya yang tidak mendapat sebarang respon daripada Aqiel bangun menuju ke arah lelaki itu Perlahan-lahan dia menghampiri Aqiel yang sedang membelakanginya Entah apa yang dilihat oleh Aqiel sehingga tidak sedar akan kedatangannya Kakinya dijinjing sedikit tangannya diangkat kemudian suara dikuatkan “Ha!” Album yang berada di tangan Aqiel terjatuh akibat sergahan Elisya tadi Elisya yang perasan seolah-olah ada sesuatu yang terjatuh pergi mengambilnya Aqiel sudah takut-takut Pasti dia dimarah nanti Dikutip album itu perlahan Ada getar di situ “Mana awak dapat benda tak berharga macam ni” Tiada nada suara Elisya Aqiel teragak-agak untuk menjawab Dia hanya diam “Tau tak ni lah benda yang paling tak berharga ada dalam rumah ni Satu sen pun berkali-kali ganda mahal daripada benda ni” Elisya cuba mengawal emosinya Satu persatu gambar itu dikeluarkan daripada tempat asalnya Kemudia perlahan-lahan semua gambar itu dikoyak menjadi kepingan-kepingan kecil Aqiel buntu Tak tahu apa reaksi yang perlu ditunjukkan Dia tahu Elisya cuba menahan tangisnya ‘Aku ni pun satu yang ingatkan balik dia dengan perkara-perkara tu buat apa’ Marahnya pada diri sendiri “Wak…” Panggil Aqiel perlahan Tiada respon “Wak… It’s ok if you feel like wanna cry I’ll be here and I promise will be silent” Pujuk Aqiel Hanya itu yang mampu dilakukan sekarang “Sapa cakap saya nak nangis Perlu ke saya nangis kat orang-orang macam ni” Dengan rasa sebak di dada Elisya duduk di karpet berwarna merah dalam mini library itu “Dorang jahat sangat Dorang kejam Dorang take advantage atas kekayaan keluarga saya I rather have no friends daripada ada kawan macam ni They’re too much I hate them Damn” Sedikit demi sedikit kisah lamanya terungkap tanpa dipinta Aqiel melabuhkan punggungnya di sebelah Elisya Hanya beberapa jengkal sahaja memisahkan mereka Bahu Elisya mula terhinjut-hinjut Air matanya sedaya upaya ditahan ‘I can’t cry I don’t want to cry anymore It’s enough’ Tekad Elisya Tetapi apa yang ditekadnya tidak menjadi apabila air matanya mula membasahi pipi yang mulus itu Aqiel hanya tenang di sisinya Tiada apa yang perlu diucapkan Biarlah Elisya mengeluarkan saki-baki kesedihannya itu Biar selepas ini Elisya akan sentiasa senyum tanpa dipaksa Kalau begitu dia lah orang yang paling bahagia di atas muka bumi Tuhan yang agung ini Aqiel memalingkan wajahnya ke arah Elisya apabila tangis ‘adik’nya itu tiada tanda-tanda untuk reda Dihampiri tubuh itu Teragak-agak dia menarik tubuh yang sederhana kecil itu ke dalam pelukannya Kepala Elisya diletak betul-betul di atas dadanya Tiada penolakan di situ Cuma tangisnya makin menjadi-jadi ‘Aku bukan nak ambil kesempatan I just want to calm her’ Bisik hati kecil Aqiel “They want to sell me Qiel They’re evils How could they sell their own bestfriend” Luahnya lagi Aqiel bersyukur sekurang-kurangnya Elisya sedar dengan siapa dia berada sekarang “Yea They’re bad Tapi tak semua orang macam mereka You can’t see everybody like them It’s unfair for those who want to befriend with you Like me” Perlahan ‘like me’ itu dituturkan Tetapi jelas pada pendengaran Elisya “You’re not my friend” Sentap Aqiel mendengar ayat itu ‘Habis selama ni aku’ “You’re my brother I don’t need friends But I need brothers” Katanya serius Lega Itulah perasaan Aqiel ketika itu ‘Ingatkan I am nobody to her’ Fikirnya “No dear You need friends Trust me” Kepala Elisya yang ditutup dengan tudung di gosok perlahan-lahan Elisya yang agak terkejut dengan tindakan Aqiel pantas melepaskan dirinya daripada pelukan hangat itu “I’m sorry Didn’t mean it” Aqiel serba-salah Elisya menggeleng-gelengkan kepalanya Dia juga bersalah Hanya dek kesedihan dia dengan senangnya membenarkan seorang lelaki bukan mahram memeluk dirinya Kedua-duanya diam tanpa kata Aqiel menggaru-garu belakang kepala yang tidak gatal Elisya tunduk sambil bermain-main dengan hujung tudungnya “Saya…” Kedua remaja yang bakal menduduki peperiksaan SPM pada akhir tahun depan bersuara serentak Sunyi sebentar suasana antara mereka Kemudian kedengaran gelak kecil lama kelamaan menjadi semakin kuat “You go first” Tutur Aqiel setelah tawanya reda “Saya baru ingat yang semalam saya ada guna buku yang kita cari tu It’s still in my room I’ll get it Wait here for awhile yea” Elisya bangun sambil mengibaskan sedikit punggung bekas dia duduk tadi “Ok I’ll clean this mess” ‘Sampah-sampah’ yang ‘dihasilkan’ oleh Elisya just now dikutip kesemuanya “Qiel…” Panggil Elisya Aqiel yang khusyuk melakukan ‘kerja’nya berpaling menghadap ke arah tuan empunya suara itu yang sudah berada di pintu bersedia untuk keluar “Thanks for everything I feel better now I’ll think bout what you’ve said” Ucapnya sebelum menutup pintu yang akan memisahkan mereka untuk beberapa ketika Aqiel senyum ‘My pleasure dear’ Jawabnya* “Pak Zaid nak tunggu ke nak balik dulu” Wajah tua di hadapannya dipandang “Abang lama ke” Soalan sebagai jawapan “Sebelum Mid Valley tutup kami balik la” Canda Aqiel Teman di sebelah sudah sengih melihat muka blurr Pak Zaid “Tak ada lah Pak Zaid Lepas Asar kami balik lah” Kesian tengok Pak Zaid yang cuba mengerti gurauannya Pak Zaid mengangguk tanda faham “Kalau macam tu Pak Zaid balik dulu lah Nanti nak balik call lah Pak Zaid datang ambil” “Ok” Aqiel dan temannya melangkah masuk ke dalam Mid Valley seiringan “Where to go” Keadaan sekeliling yang dilimpahi dengan pelbagai orang diperhati Suasana ini wajar apabila tiba musim cuti sekolah “I’ve no idea Awak yang ajak saya keluar kan You decide it” Jawab Elisya Semalam dia mendapat panggilan telefon daripada Aqiel yang mengajaknya keluar jalan-jalan hari ini Selepas mendapat kebenaran daripada abangnya mereka memutuskan untuk ke Midvalley Pernah menjadi isu percakapan mereka tentang nombor telefon Aqiel yang pernah ‘naik’ dalam telefon bimbit Elisya Setelah didesak beberapa kali Akhirnya Aqiel memberitahu bahawa dia memperolehi nombor telefon gadis itu daripada Darwish semasa mereka berada di airport “Tengok wayang nak tak Karate Kid” Cadang Aqiel Sejak melihat iklannya di televisyen Aqiel bertekad untuk menontonnya di pawagam Elisya menganggukkan kepalanya tanda setuju Dia juga berminat untuk menonton filem aksi lakonan Jackie Chan itu Sampai sahaja di hadapan pawagam barisan yang beratur untuk mendapatkan tiket masing-masing agak lah ramai Mereka hanya pasrah dan menyambung barisan itu “Qiel” Tegur satu suara Serentak Aqiel dan Elisya memalingkan tubuh mereka ke arah tuan yang menegur Aqiel Terpamer riak terkejut pada kedua-dua wajah remaja itu Namun riak terkejut itu lebih jelas pada pada wajah Elisya ‘Harith’ Serunya dalam hati “Hey Kau buat apa kat sini” Aqiel cuba beramah dengan teman baiknya “Laaa… Aku pun beratur sini juga kan Then aku pun nak menonton wayang juga lah” Tenang jawapan yang diberikan Sekejap-sekajap Elisya yang melindungi dirinya di belakang Aqiel menjadi santapan matanya Tipu lah kalau dia kata langsung tidak terkejut melihat ‘mereka’ bersama-sama Namun dia tidak mahu membuat tafsiran sendiri Pasti ada sesuatu yang terjadi semasa cuti ini yang telah mendekatkan mereka berdua Aqiel perasan akan pandangan Harith terhadap mereka berdua terutama Elisya Gusar hatinya melihat pandangan itu sambil cuba memahami maksud pandangan tersebut “Sorang saja ke” Cuba menutup taufan yang melanda dalam dirinya “Tak lah dengan cousin aku Dia pergi cari barang kejap Malas…” Ayatnya tergantung di situ apabila telefon bimbitnya tiba-tiba menyanyikan lagu Body Language Handphone dalam kocek dikeluarkan dan dijawab panggilan yang entah dari siapa “Eyh Tak apa lah Cousin aku tiba-tiba tak sedap badan katanya Aku chow ek” Katanya setelah mematikan talian “Ok See yea” Balas Aqiel “Bye Elisya…” Elisya yang menghadap ke arah lain memusingkan badannya “Tak perlu lah kau nak menyorok belakang Aqiel tu Aku dah nampak kau dari tadi Tak ada apa yang perlu dimalukan Aku open lah” Elisya tersentak mendengar ayat itu Kemudian riak wajahnya bertukar ‘Ade aku kesah’ Senyuman dihadiahkan kepada teman sekelasnya itu “By the way Aku jalan dulu Jumpa lagi” Lambaian diberikan sebelum menghilangkan diri dalam kelompok orang ramai Aqiel dan Elisya berpandangan sejenak sebelum masing-masing mengangkat bahu sambil tersenyum Senyuman masing-masing menunjukkan makna yang berbeza Senyuman Aqiel terukir dek kata-kata terakhir Harith tadi ‘Aku open lah’ Ada makna tersirat di situ yang menggembirakan hati kecilnya Berlainan dengan Elisya yang tersenyum kerana dia sudah mula boleh menerima perkataan ‘kawan’ sekali lagi dalam hidupnya* “Awak… Nama penuh awak Mya Zara Elisya kan” Pinggan yang sudah kosong ditolak sedikit ke depan Elisya yang masih makan baki makanannya hanya mengangguk ‘Tak baik bercakap masa makan’ “Ada tak orang panggil awak Mya or Zara” Sisa Jus Mangga disedut sehingga habis Elisya geleng sambil mengelap mulutnya dengan tisu yang diambil di kaunter tadi “Can I” Elisya mengerutkan dahinya “Can what” “Call you Mya” “Kenapa nak call saya macam tu Kan semua orang panggil saya Elisya Senang” Duduknya dibetulkan “Saja Kesian arwah parents awak kasi nama awak panjang-panjang Alih-alih satu je orang panggil” Elisya diam sejenak memikirkan kata-kata Aqiel Ada betulnya di situ “Up to you As long as it’s my name” Putus Elisya “Wait Why don’t kita buat exchange” Cadang Elisya “Explain please” Aqiel kurang mengerti dengan apa yang dimaksudkan oleh Elisya “Mesti tak ada orang panggil awak ‘Aisy’ kan” Anggukan sebagai jawapan “Awak call saya Mya kan Then I’ll call you ‘Ayish’ Aisy tu macam tak best sangat lah Change sikit lah” Belum pun Aqiel bertanya mengapa dipanggil ‘Ayish’ Elisya sudah memberikan jawapannya “Ok Deal Mya” “Deal Ayish” Kemudian keduanya tertawa bahagia Hari esok pasti akan lebih ‘cerah’ Itulah harapan merekap/s : sgt2 sorry yea…cuz t8 a long time to done this n3…bz lorh…h0pe nj0y this. Jam di meja kecil sebelah katil diperhati lama.Kau tak mudah tinggalkan cintaku,Kau takkan mudah melupakan aku,”Sepanjang perjalanan pelbagai persoalan ditanyakan oleh Abang Han kepada Fatimah.“Call abang?Itulah dinamakan CINTA. Daripada IKHLAS lah datangnya KESETIAAN, lagipun aku memang tak suka layan lelaki yang tak di kenali. Sinaran cahaya menerobos masuk ke bilik melalui celah-celah tingkap.
Mungkin dia dapat membaca dari riak wajah aku bahawa aku mempunyai masalah, Awak tak apa-apa? kepulanganku disambut dengan penuh meriah. jangan berangan-angan nakkan Nadia kerana Nadia tak pandang orang macam diorang.“Adik happy sangat. Ikhwan Fikri Bin Haji Ishak……. Walau macam mana pun ibu akan terus mendoakan kesejahteraan alang di alam barzakh.”Masa tu dah pukul 8 malam.dia baru makan kek tu?????????????????-Kalau dulubila terserempak.Sebok sangat dok mentelaah mesej.Tapi satu je masalah nye. Benci!
Aku meminta izin kepada ibu untuk memberi sedikit daripada kek itu buat salah seorang rakanku yang lebih tua yang bernama Aznan Bahir yang merupakan pelajar Tingkatan Enam. aku memberitahu ibu tentang hadiah yang aku terima. “Abang jumpa Ika tadi. mama,Aku rasa akulah paling simple petang ni,Tengok mamat ni dalam kumpulan,ibunya terpaksa mengizinkan Akma ke KL.Tapi kak Akma tak juga balik-balik. Ketua pengawas apa kau ni? Lupakanlah Wa.Kami berikan (pula) kepadanya pahala akhirat.lupakan jela.Aku tidak lagi dapat menangkap apakah maksud kata-kata Ikhmal Faiz tadi. Laila yang sememangnya tidak dapat melelapkan mata, Apa yang dah berlaku? Aisyah sudah tidak menumpukan perhatian lagi. aku yakin korang tidak akan ejek aku macam ni. di dail nombor lelaki itu. Saya tak bagitau sebab saya tau kedudukan awak siapa.Mohd Sabri Al-Banna.
Kalau arwah tau mak buat macam ni mesti dia sedih”,Tapi tak sempat nak luahkan perasaan dan jadi milik orang lain.Sekarang dia dah ada anak pun. macam kenal. Alhamdulillah. betullah tu. lenyap begitu sahaja. yang kau harapkan. Ku terima takdir cinta ini kerana aku tahu disetiap yang berlaku akulah penyebabnya. Saya hanya pelajar sir.Agaknya apa akan jadi sekiranya kami bergelar suami isteri??Riya have you done your homework Five essays and I want it on my table by this Wednesday??“Kalau satu hari you tiba-tiba rindukan I,Abang?? Tanpa ragu-ragu Umairah menjawab panggilan tersebut “Assalamualaikum” terdengar suara seorang lelaki di hujung talian “Waalaikum Salam Abang tak tidur lagi” “Mana boleh abang tidur tanpa ucapan selamat malam dari sayang abang ni?” Asyraf bersuara manja Rindunya dia pada tunangnya itu “Selamat malam abang?” “Eh macam halau je Abang belum nak tidur lagi lah” Asyraf berseloroh Umairah berkekek ketawa Bergetar jiwa lelaki Asyraf dengan tawa wanita itu “Abang nak tanya sayang jadi tak nak pergi jualan tu esok” Suaranya ditenangkan “Itulah? Umairah ajak Dila teman itupun dia kata dia tak boleh berjanji sebab takut dia ada kerja esok Kalau Dila tak dapat teman Umairah tak mahulah persi sorang-sorang” Bunyi rajuk di hujung kata-kata “Tak apalah sayang Tak perlu ajak Dila tak perlu pergi seorang Abang dah tangguhkan mesyuarat esokso esok abang ada satu hari untuk temani sayang” “Betul ni” Umairah tersenyum lebar bila Asyraf berkata hal itu “Betul lah?” Asyraf sengaja menangguh mensyuarat di pejabatnya kerana ingin temankan tunangnya esok Umairah masih tersenyum Rasa bertuahnya badan Asyraf seorang lelaki yang sangat penyayang dan tidak pernah mengecewakan dirinya dengan sengaja “So esok abang akan datang jemput sayang di rumah selepas sarapan ye” Asyraf bersuara mematikan sunyi “Eh abang datang sarapan kat sini lah esok ye Umairah masak” “Apa saja untukmu sayang” “Ok?Jumpa esok Assalamualaikum” “Waalaikum salam” Pagi tadi selepas bersarapan di rumah keluarga Umairah Asyraf meminta izin ibu Umairah untuk membawa Umairah bersamanya Rancangan mereka hari ini untuk pergi ke Mid Valley ada jualan murah barangan persandingan Umairah yang mencadangkan untuk melihat-lihat di situ Boleh berjimat katanya Setahun sekali jualan seperti itu diadakanramailah pasangan yang mengambil peluang membeli keperluan hari persandingan mereka ada juga hanya mencuci mata dengan gelagat-gelagat bakal pengantin Umairah juga tidak melepaskan peluang membeli keperluan hari istimewanya Banyak barang yang disenaraikan Asyraf menurut dan melayan sahaja kehendak tunangnya Di celahan orang ramai Esya memerhati dari jauh Hatinya berdebar melihat kemesraan pasangan di gerai bunga Umairah dan Asyraf sedang melihat-lihat bunga hiasan sambil diintai oleh Esya yang berdiri di sudut gerai tersebut Hatinya teragak-agak untuk menegur Umairah Akhirnya dia mengalah dengan ragu-ragunya dan melangkah mendekati Umairah “Hai Aira” Esya menegur Matanya mencuri pandang kepada Asyraf yang sedang berdiri di sebelah Umairah “Hai” Sepatah sahaja balasan sapaan Umairah “Tak nak kenalkan pada I ke siapa handsome man dengan you ni” Esya berbunyi berseloroh Umairah memandang Asyraf Asyraf senyum dan mengangkat bahu serentak mengangkat kening Mungkin mengajukan soalan yang sama kepada Umaira “Owh maaf Esya kenalkan ini Asyraf Mukmin tunang saya Abang ini Esya kawan Umairah” Esya dan Asyraf bersalaman Masa terasa perlahan buat Umairah * * * “So He is the reason why you leave Adib” Esya mengutar soalan Kali ini mereka berdua sahaja Asyraf meminta diri untuk ke tandas Memberi ruang kepada dua gadis itu berbual selesa Umairah masih tidak menjawab Dia tak terkejut bila soalan itu yang Esya suapkan malah dia sudah bersedia dengan soalan itu Esya sendiri terkejut bila Asyraf dikenalkan sebagai tunangan Umairah Memberi dia tanggapan bahawa kerana Asyraf lah Umairah berubah hati Sedangkan dulu Umairah begitu mencintai Adib “So bila you all nak kahwin” “Dua minggu lagi 7 mac” Umairah tak suka disoal dengan nada begitu oleh esya Seolah-olah dia adalah seorang pesalah yang harus dihukum “Adib tahu” Esya bertanya lagi” “Adib kenal Asyraf” “I mean about the wedding” Esya menjadi tegas Marahnya dia pada Umairah “Esya terima kasih kerana menjadi sahabat yang baik buat Adib dan juga saya tapi kami tahu inilah yang terbaik buat kami Kami pernah membincangkan hal ini suatu ketika dulu Dan inilah yang terbaik buat Umairah dan buat Adib Esya terdiam Dia juga tahu hakikat itu Tak salah Umairah berkahwin Itu haknya Hak hakikinya Namun kasihan pada Adib menjadikannya tidak puas hati “So Adib tak tahulah yang you akan jadi isteri orang ni” Esya bertanya lagi untuk kepuasan hatinya Umairah mengangkat bahu sejak dua tahun yang lalu dia tak tahu lansung apa khabarnya Adib Mungkinkah dia sihat Mungkinkah tidak Mungkinkah dia masih merana atau bahagiakah dia dengan insan baru “Esya?” Umairah menarik nafas panjang untuk memulakan kata-kata Esya hanya menunggu “Perasaan mencintai Adib dan dicintai dia adalah perasaan terindah Hingga saya menjadi leka dan alpa tentang lumrah hukum dunia Saya pasti awak pun tahu apa hukumnya saya bersama Adib mencintai kaum sejenis Alhamdulillah Allah SWT masih menyayangi saya Dia hantarkan Asyraf untuk menyelamatkan saya dari terus hanyut dalam kesesatan” Hati Umaira menjadi sebak tatkala mengucapkan kata-kata yang datang dari hatinya Esya menunduk dia tahu hakikat itu namun seperti hamba Allah yang ramai juga antaranya leka Esya juga salah seorang darinya yang membutakan mata dan hati untuk menerima hakikat yang telah ditetapkan “I?m Sorry? I bukan marah cuma terkejut dan kasihan pada Adib dia terlalu sayangkan you” Di hujung perbualan Umaira menghulurkan dua keping kad undangan perkahwinannya kepada Esya Satu untuk Esya dan satu lagi untuk Adib Namun dia tidak terlalau berharap yang Adib akan memunculkan diri Kehadiran Adib dibimbangi akan menyentuh hati silamnya Sudahlah semalam bukan hari ini lagi Semalam satu kesalahan apabila dia khayal mencintai Adibah Rasyida Perkenalan melalui rakan-rakan membuahkan satu perasaan indah yang membutakan mata dan fikiran Penampilan Adibah yang menyerupai lelaki atau zaman sekarang orang gelarkan ?pengkid? menjadi satu budaya remaja zaman kini Dan Umairah terjebak dalam lumpur itu Adib berjaya membuat dia jatuh hati Godaan syaitan laknatullah pula membantu mereka terus terjerumus dalam cinta yang tak ada pasti Hari demi hari dilalui oleh Adib dan Aira menjadi ibarat syurga buat mereka Beberapa kali Umaira cuba melepaskan diri dari Adib kerana rasa serbasalah pada diri namun rayuan Adib membuatkan hati gadisnya menjadi kasihan Dan bila semakin kasih semakin diturut segala permintaan hati Hubungan mereka semakin jauh apabila Adib mengambil keputusan untuk menyewa sebuah rumah berdekatan kampus Umairah dan tinggal bersama-sama teman wanitanya itu Kehidupan mereka tak ubah seperti sepasang suami isteri Mereka semakin jauh dengan jalan hakiki Adib bekerja membanting tulang untuk membeli sebuah kereta supaya dia dapat menghantar Umairah ke kelas setiap hari Pengorbanan manis itu mengikat Umairah dengan hubungan terlarang mereka Ibu bapa Umairah tidak tahu status anak gadisnya tu walaupun seringkali Adib bermalam malah sebilik sekatil di rumah orang tua Umairah “Adib bestfriend Aira” itulah yang disematkan di fikiran orang tuanyaBerciuman bersentuhan berpelukan malah bersetubuh bukan lagi aktiviti asing bagi mereka Bagi Adib Umairah lah isterinya begitu pula sebaliknya Malah mereka berangan-angan untuk mengambil anak angkat bagi melengkapi ?rumahtangga? mereka Suatu hari Umairah pulang ke rumah sewa mereka dengan mengajukan sepucuk surat kepada Adib Surat perlantikan jawatankuasa persatuan remaja islam di kampus Pada mulanya Adib melarang umairah untuk pergi namun bila Umairah merajuk Adib turutkan kehendak buah hatinya Umairah gembira untuk pergi mengikuti program perlantikan yang terletak di PD itu Sejak Umairah pulang dari PD Adib sering merasakan Umairah berubah Hal ini sudah dapat dijangka Curiga hati Adib memaksa dirinya memeriksa telefon bimbit Umairah Ternyata dalam peti simpanan sms Umairah tertera nama Abang Asyraf hampir kesemuanya Bila Adib bertanya terus pada Umairah dijawabnya jujur “Abang Asyraf tu abang angkat I masa kat PD hari tu” Sedari perkenalan dengan abang angkatnya Umairah sering mengenepikan Adib dalam beberapa perkara Abang Asyraf yang menjemput dan menghantarnya Abang Asyraf membelikan makan malam hujung minggu mengulangkaji bersama abang Asyraf Adib diamkan saja walaupun hatinya pedih Satu hari Umairah menyatakan hasratnya untuk berpindah semula ke rumah orang tuanya dengan alasan “tak elok kita tinggal serumah walaupun kita dua2 perempuan” Dan turut dikatakan ” jiran-jiran dah syak hubungan kita” Adib menangis kerana dia tahu dia akan kehilangan Umairah Namun tangisnya disorokkan Seolah-olah dia kebal dengan kelukaan Umairah tahu Adib kecil hati dengannya namun dikeraskan hatinya Kursus di PD beberapa minggu lalu membuka pintu hatinya untuk mendekati jalan Allah Dan perlahan-lahan dia ingin lari dari kesesatan yang memakan dirinya Umairah menangis ketika menghantar sms pada Adib minta hubungan mereka diputuskan Hatinya masih kasih pada Adib namun dia memikirkan yang terbaik buat diri mereka “Sampai hati you buat I macam ni?”Adib bersuara lesu dalam esakan Dia meninggalkan pesanan suara buat Umairah meminta simpati kerana terlalu sakit kehilangan cinta yang terlalu dijaga “I minta maaf I buat ni untuk kebaikan kita I nak kembali ke lumrah dunia I harap you juga akan jumpa pintu kebenaran you”Sejak pesanan terakhir itu Umairah tak pernah dengar lagi khabar dari Adib Hari ini 7 Mac 2009 hari istimewa buat Nurul Umairah Hari dia akan diijabkabulkan menjadi hak sah buat Asyraf Mukmin lelaki yang membuatkan dia terasa terlindung dan diperlukan Selesai dijabkabulkan Umairah menitiskan air mata kegembiraan Tak disangka perkenalan di PD dua tahun lalu membawa kepada gerbang perkahwinan Semasa disandingkan di atas pelamin Umairah mengimbas wajah-wajah tetamu yang hadir Mengharap ada wajah yang dia ingin lihat Namun separuh lagi hatinya tidak mahu Adib hadir Tiba-tiba dia nampak wajah yang dikenalinya Lantas dia tersenyum Hatinya sayu dan sebak dalam rindu Umairah melambai tangan kepada Esya dan gadis berbaju kurung biru di sebelah Esya Esya mengisyaratkan pada Umairah bahawa gadis disebelahnya adalah Adib Adibah Rasyida Umairah mengangguk dan melemparkan senyuman Hatinya lega melihat perubahan fizikal Adib “Ya Allah? hanya Engkau yang tahu perjalanan hidup hambamu sampai hujungnya Berikanlah rahmat yang terbaik buat Adib Ya Allah?” Dalam diam hatinya berdoa Malam itu di kamar pengantin? “Abang?Abang nampak tak siapa yang datang tadi” Umairah berbicara memecah sunyi kamar yang dihiasi semarak cinta dua sejoli itu “Nampak ramai?” Asyraf berseloroh Umairah mencubit paha suaminya Asyraf ketawa dan merangkul pinggang isterinya dari belakang “Abang tahulah? Adib kan maksud sayang” “Bukan Adib lah Adibah Rasyida Cantik kan dia” “Cantik tapi isteri abang lagi cantik” Umairah tersenyum Dia berdiri berhadapan Asyraf kini “Abang? Umairah nak ucap terima kasih sebab mencintai Umairah? Umairah bersyukur dapat jumpa abang Kehadiran Umairah dalam kursus dua tahun lalu untuk mendekati Allah rupanya turut mendekatkan Umairah pada cinta hakiki Terima kasih abang?” Umairah memeluk suaminya Sebak “Sayang? terima kasih juga kerana mencintai abang Sekarang abang tahu kenapa kita dijodohkan Supaya Umairah sentiasa dilindungi abang akan lindungi Umairah sehabis nyawa abang Sentiasalah cintakan abang dan setia di sisi abang ye sayang?” “Always?Umairah sayang abang? dan?Umairah doakan supaya Adibah juga temui cinta hakikinya?” “InsyaAllah sayang Allah itu maha adil” Kedua mereka tenggelam dalam bahtera cinta Umairah mula melangkah dalam cinta hakikinya? semalam adalah orak langkah yang tergelincir kini Asyraf akan memimpinnya ke jalan yang lebih terang? Kadang-kadang dia rasa bersalah kepada abah dan umi kerana kedegilannya untuk tidak menerima tawaran ke sekolah berasrama penuh menyebabkan Imran dan Aisya juga membuat perkara yang sama. tangan Kak Long tu tak boleh control ke? “Monitor dah pilih?Novel : Ade Aku Kesah Aku tunggu kau dekat rumah Atiem. Sebaik sahaja Hedi membuka mata dilihatnya wajah hijau yang menakutkan. biar la dia. tiba di lampu isyarat aku tidak sedar yang kereta di hadapan aku berhenti menunjukkan lampun isyarat berwarna merah.
hampir 60 % ibu bapa murid 2P tergolong insan berada dan menjadi penyumbang terbesar segala aktiviti sekolah.begitu besar pegorbanannya buatku,”“Kalau tak sayangkan abang kenapa tak terus panggil awak je. dah hampir dua bulan lamanya mereka berpisah.kan?-What??s up,“Tapi kenapa pilih Ina? maka mereka akan diperkenalkan sewaktu perhimpunan.Sekarang dia jarang keluar rumah dan asyik terperuk dalam rumah.boleh jugak kot.
”Yalah tu, Joyah ke. Tanjung.Di dalam pondok tersebut penuh lengkap dengan katil, Mereka adalah 4 orang pemuda yang cekal,“Seronokkan kita dalam gambar-gambar tu.? Nak kerja, Dia segera menutup buku pelajarannya. Apabila Shahir tiba di perkarangan rumah Aishah,Memang sudah tugas saya.
Tapi aku?Kreuk! Tidak mahu menghalang orang ramai yang hendak menaiki bas ketika itu.selesai dia mengutip buku tersebut terus dia berlari kearah bas yang hampir penuh dengan penumpang “fuh. Mesejnya tidak berbalas. Selepas itu,Beberapa minit kemudian, Aku tahan nafas sambil pura-pura senyum dengan muka kelat. 012-XXX XXXX. ??So, sambil mengerling side mirror untuk memastikan pemanduannya masih terkawal.Sayang sungguh kakak pada aku. “Apa maksud Aiman? Berat hati melihat wajah suami yang sentiasa mengukir senyuman manis untukku dan puteri kami.Cerpen : Sepi Seorang Isteri Oleh : NurfieMenjelmanya bulan Zulhijjah bohsia.“……Dan ketahuilah, dengan siapa kepada hida, maafkan hida, Itulah harga yang perlu aku bayar demi memertabatkan lubuk rezeki ku.balik rumah ingat balik warga emas yang tak sudah-sudah membebel dan gila bercakap.
“Bagaimana engkau boleh meluruskan bulu ini.? Aku macam tak percaya.“Aku dah kata aku tak bela apa-apa.! Kau tak faham ke Shuib.! Aku berdecit “Kirim salam maut kat Mamat Sewe tul! Aku berpendapat yang aku belum terlalu tua lagi. mayb sbb dgr suara aku menjerit kot.Sampai la ke ari ni kandungan aku dah nak masuk 6 bulan.Intan menggigit bibir bawahnya. Dia tidak tahu mahu berkata apa lantas dia terus pergi meninggalkan Afi tercengang sendirian di situ. Bayangan silam menggamit perasaanya, Tidak lupa dia telah savekan nombor fhonenya di dalam kad sim Hartini…” Assalamualaikum Irfan…”Suara memberi salam di hujung talian menyebabkan ingatan terhadap peristiwa beberapa hari lepas terbang melayang…” Waalaikumussalam…Tini ada…”Dia sengaja mengusik.
menyebabkan gadis itu terlentang di lantai.Aku membunggkukkan sedikit badanku memberi hormat kepada semua tamu yang sudah datang.Aku merasa bahwa ini bukanlah diriku.bisikku dalam hati.“Maaf la.“Ha?Ashraff duduk di sebelahnya sambil memegang tangannya . dia menyambung pengajarannya .”. Good girl!“laki kau hensem nak mati, dah nasib badan. fida pon menuju ke bilik aiman aiman sudah menunggu dia dari tadi “hey asal awak kutuk saya” aiman terus bertanyalembut suaranya fida cuma mendiamkan diri saja menunduk sejak tadi “fida mari sini.” aiman memanggil fida datang mendekatinya “awak tak puas hati kat saya ke saya buat awak marah” fida menggeleng “okey fine saya belanja awak makn balik nanti tunggu kat kereta saya kat bawah” aiman mengenyitkan matanya fida mengangguk kecil ? ? ? keluar daripada kereta terus aiman mengenggam tangan fida fida terkejut ditarik tangannya sedikit namun pegangan aiman lebih kemas “hey awak tuh kan isteri saya kena ikut cakap sayarilek jela” fida memberontak didalam hati hisy kesengalan mamat tuh datang lagi buang tebiat apa pegang tangan segala nasib baik tak cium fida mengeluh dia sebenarnya berasa amat letih dan ingin pulang terus ke rumah namun tak bisa menolak permintaaan aiman “makan sinichicken rice combo dua eh” aiman memesan fida cuma menuruti dulang yang berisi makanan itu dibawa mengekori jejak aiman “hey sayang kenapa muram je” aiman mendongakkan wajah fida selepas mereka duduk fida ter kejut.
” “Berapa kali aku bagi amaran, engkau kembalikanlah mereka ke jalan yg lurus.semakin lama ana kenal dia,seseorang?? Kata-kata itu hanya terungkap dalam hati. Ustaz ariff tenang je dlm menjawap soalan2 yg aku utarakan. bertembung lak ngan ustz tuh.dia tgh byr duit gk time tu.Nak jawab apa yerk?“EntahlahMacam aku cakap tadiperkara dah lepasYang kau tiba-tiba cakap pasal dia ni kenapa”“Sebenarnya semalam aku terserempak dengan AdamDia tanya kau dah maafkan dia ke belumAku tak berani nak jawab apa-apa”akhirnya Rokiah berterus-terangPatutlah tiba-tiba dok ungkit kisah laluKereta yang dipandu sudah menjalar masuk ke lamanAdelin tidak bersuara langsung selepas Rokiah berterus-terangRokiah juga diam kerana dia rasa bersalahMereka melangkah masuk ke dalam rumah“Adelinaku minta maaf”“Tak ada apa yang perlu dimaafkanAku tak marah pun dekat kauTapikau kena masak malam niBoleh”“No hal punya”Rokiah membuat thumb up sebelum masing-masing melangkah masuk ke bilik……………………… Seramai 30 orang pelajar UTM Skudai telah menyertai perkhemahan di Bukit Kepong selama 3 hari 2 malamRokiah yang beria-ria mengajak Adelin untuk mengikuti aktiviti yang dianjurkan oleh Kelab Kembara Siswa“Selamat datang ke Bukit KepongSaya Pak Megat yang akan menjadi penjaga anda semua sepanjang berkhemah di siniSaya akan menceritakan sedikit tentang sejarah tempat iniKejadian Bukit Kepong adalah pertempuran bersenjata yang bersejarah yang berlaku pada 23 Februari 1950 antara pihak polis dan Parti Komunis Malaya semasa sebelum kemerdekaan Tanah Melayu Pertempuran ini berlaku di kawasan sekeliling balai polis Bukit Kepong di Bukit Kepong Balai polis yang diperbuat daripada kayu ini terletak ditebing sungai Muar sekitar 59 km dari bandar Muar JohorKejadian ini bermula sebelum subuh apabila pihak Komunis melancarkan serangan gerila ke balai polis Ia berakhir dengan tragik dalam penyembelihan berdarah dengan penyerang membunuh hampir kesemua pegawai polis yang bertugas di situ Pihak komunis hendak menjadikan contoh dari serangan itu tentang apa yang akan terjadi kepada mereka yang menentang perjuangan KomunisMalam ini kita akan melakukan night walk di kawasan berhampiran tapak balai polis sepanjang 2 km”Pak Megat terdiam sebentarMungkin menarik nafas kerana baru sahaja habis memberi sedikit peneranganTerdengar suara-suara mungkin berbincang sesama sendiri tentang aktiviti yang baru dicakap oleh Pak MegatRokiah menyiku lengan Adelin“Aku takutlah pulak”perlahan Rokiah bersuara“Kau yang ajak aku datang siniKalau kau takut aku lagilah takut”Adelin juga berbisik perlahan“Sebelum buat keputusan nak join aku tak rasa apa-apa punTapi lepas dengar cerita Pak Megat aku jadi takut pula”Rokiah mula meramas-ramas tangannyaAdelin pun sama“Sepanjang berada di dalam hutan ni ada pantang larangnyaNak berseronok boleh tapi jangan terlalu overJangan pergi jauh-jauh dari tapak khemahKalau nak ke mana-mana beritahu saya atau MeonDia ni pembantu saya”Pak Megat menunjukkan lelaki yang mungkin dalam lingkungan 30 an yang sedang berdiri di sebelahnya“Yang perempuan kalau nak mandi sungai jangan pakai seksi-seksi dan jangan tergedik-gedik dalam hutan niKalau jadi apa-apa susah”Kata-kata Pak Megat straight to the point kena batang hidung siapa yang bergelar perempuanAdelin dan Rokiah pandang sesama sendiri dan tersenyumRasanya semua siswi di situ pun buat perkara yang samaAda yang tegelak-gelak sudahMacam pontianak gelak pun adaBaru Pak Megat pesan tadi jangan tergedik-gedik tapi ada yang dah buatBiasalah“Ada apa-apa soalan”Pak Megat memandang seorang demi seorang“Macam mana dengan giliran menjaga malam”tanya seorang siswaRasanya budak tahun akhir tu“Erm…ada berapa orang semuanya”tanya Pak Megat kepada ketua yang menguruskan aktiviti perkhemahan ini“30 orang semuanya15 lelaki 15 perempuan”suara ketua agak lantang menjawab kerana dia duduk di belakangNak berlawan dengan suara-suara yang tak patut berborak sekarang tapi degil“BaikAwak sebagai ketua bahagikan 15 orang satu malamIkutlah macam mana tapi setiap orang yang berlainan setiap 1 jam bermula pukul 12 tengah malam sehingga 5 pagiPandai-pandailah bahagi berapa orang setiap jamSeeloknya campur lelaki dan perempuanTapi ingatjangan buat perangai tak senonoh dekat siniDan lagi satusesiapa yang datang sini dengan niat nak menghabiskan masa bersuka ria dengan kekasih ke atau apa-apa sahaja sila-silalah ubah niat anda mulai detik iniSini bukan tempat untuk bermadu kasih”tegas suara Pak Megat sambil matanya tepat memandang sepasang kekasih yang dari tadi dok bercakap dan bergelak tawa sambil bertepuk tampar ketika Pak Megat memberi peneranganSemua mata dah tertumpu kepada pasangan tersebut“Padan mukaorang tengah beri penerangan tu dengarlahTak beradab betul masa orang tua bercakap dia dok bergelak tawa tak beri perhatianTahulah yang diorang tu senior”bisik Rokiah perlahanTakut juga kalau kakak dan abang yang dimaksudkan tu dengar“Biarlah hal diorangKita tak payah masuk campur”Adelin mengambil jalan selamat kerana dia perasan mata ‘abang’ senior tu tengah pandang dia“Okaylahkalau tak ada apa-apa boleh pasang khemahSatu khemah 4 orang dan akan ada yang 3 orangMasak sendiri-sendiriBoleh gerak cari tapak masing-masing”AdelinRokiahMuna dan Nabila duduk satu khemahSeronoklah mereka berempat sebab semua sama umurDapat juga kenal kawan dari fakulti lainSemua berjalan lancar sehingga tiba waktu malamPak Megat dah menunggu lepas semua solat isyak dan makan malamMuka yang perempuan semua dah kecut bila ingat cerita Pak Megat siang tadi“Ingatjangan nak main-main dalam hutan niAnda semua akan berjalan dalam gelap seorang demi seorangNight walk ni adalah untuk melatih anda supaya lebih beraniDalam kehidupan kita pun tak semestinya apa yang kita lakukan ada teman di sisiKita harus berdepan seorang diriIni untuk melatih minda dan fizikal kitaSiapa yang terlebih berani tu jangan nak tunjuk lagak pula nantiApa yang anda nampak nanti abaikan dan terus jalanKita pun tak tahu benda tu manusia ke benda halus”Pak Megat menarik nafasTerdengar dah suara siswi-siswi yang takut untuk melakukan aktiviti night walk ni“Dan lagi satu jangan terlalu takutIngat Allah kerana hanya Allah yang sentiasa ada melihat kitaIngatjalan ikut tali yang dah disediakanKalau kamu rasa kamu dah tak pegang apa-apa tali maknanya kamu dah sesatMasa tu jangan panik dan duduk diam-diamKat dalam sana ada orang-orang saya dan beberapa orang senior kamu yang dah biasa buat aktiviti niJadijangan takut sangatBila kamu dah nampak cahaya maknanya dah sampai penghujungnyaAkan ada orang tunggu di sanaOkeykita lepaskan bergilir-gilirMula-mula lelakiSiapa nak dulu”Pak Megat menyuluh muka seorang demi seorang dengan torch lightnyaSelang setiap 5 minit akan dilepaskan seorangAdelin dengan Rokiah dah pegang tangan sesama sendiriTakutMaklumlahfirst timeTinggal beberapa orang saja lagiTak ramailah yang buat aktiviti ni sebab senior ramai yang menjaga di dalamDengar-dengarsenior dan orang-orang Pak Megatlah yang menjadi hantunya“Aku pergi dululah”Adelin bangun untuk mencapai tali“Good Luck”Rokiah memberi kata-kata semangat…………………………Gelap betulAdelin berjalan perlahan sambil tangan kemas memegang taliSunyi betul dalam hutan niPokok-pokok yang tinggi nampak menyeramkan dalam keadaan samar-samarAdelin terus pandang kaki sendiriJantung tak usah cakaplahDah macam orang baru marathon 50 km gamaknyaKencang sungguhDalam hati dah baca macam-macam ayat supaya tak terserempak benda tu“Hihi”perlahan dengar suara orang ketawaApalagi makin lajulah bacaan kalimah suci Allah seiring dengan laju langkahnyaTiba-tiba matanya terpandang sekujur tubuh yang berpakaian putih sedang terbaring di depannyaAutomatik langkahnya terhentiDah menggigil seluruh badannyaMacam mana nak laluTakkan nak langkah kotManusia ke hantu ni’Benda tu’ mengangkat mukanya memandang AdelinCepat-cepat Adelin lepaskan tali dan lari ikut lenconganApabila dah agak jauh dia masuk semula ke laluan yang sepatutnyaDada dipegang kerana jantung dah macam nak keluarAir mata turut mengalirTakut siotAir mata semakin deras bila tali yang sepatutnya dipegang tak terjumpa“Aku dah sesat ke”terduduk Adelin di situDipandang sekelilingMana tali tadi“Hihi”terdengar ketawa halus dipendengaranAdelin terus menutup telinganyaTerbayang cerita Pak Megat yang pernah terjadi penyembelihan berdarah pegawai polis di siniMakAdelin nak balik“Tolongkepala aku mana?“Adelin!nak lari!!!!!!!!
Mama rindulah kat anak mama sorang ni??” telefon dijauhkan dari telinga.Lama dia berfikir, Dia anak tunggal,” ” Iya. Jadi abang dah ada girlfriend barulah ini? Muka sorang serius giler, Jeffrey tak boleh berkahwin dalam tempoh setahun kontrak berlangsung.kenapa tidak kecil saja.aku tidak melihat tunanganku.
Saya masih baru lagi dalam bidang penulisan ni jadi mungkin ada sedikit kesilapan yang tidak dapat dielakkan. Zahra?? Jangan tinggalkan ayah Zahra?!” Jamil memberi anaknya minum air sambil dia teresak-esak menangis Setelah minum air tersebut barulah Zahra? pulih semula Jamil memeluk anaknya erat-erat seperti tidak mahu melepaskannya“Jangan tinggalkan ayah Zahra???Novel : 143 Tiada Penghujungnya 5 Oleh : Permata NilamBab 5 “Aduhhh…” Dia menatap luka di dahinya Bukan setakat luka tapi turut lebam Perlahan ? lahan ditampalnya plaster pada luka tersebut Dia mengerang kecil menahan rasa sakit Seketika dia tercengat di depan cermin menatap dirinya “Berani dia cederakan muka sehandsome nie” tuturnya sendirian Dimatanya terbayang wajah pucat gadis itu Daniel tersenyum sendiri menampakkan lesung pipinya Dalam rasa marah ada juga rasa lucunya Buat pertama kali dia dipertemukan dengan gadis yang begitu cekal dan nekad Gadis yang mampu melindungi dirinya sendiri Paling nyata gadis itu langsung tidak tertarik dengan dirinya seperti gadis ? gadis lain yang menyesakkannya Daniel menarik nafas panjang “Daniel jom makan” kedengaran suara perempuan memanggilnya Daniel melepaskan keluhan kecilnya Beberapa minit kemudian dia sudah berada di ruang makan Nenek Jah tersenyum menyambut kedatangan cucu tunggal kesayangannya itu “Kenapa dengan dahi Daniel tu” Pandangannya tepat pada dahi anak muda itu Daniel tersenyum lalu melabuhkan punggungnya berhadapan dengan perempuan tua itu Persoalan itu dibiarkan sahaja “Daniel bergaduh lagi ke”Dia hanya tersenyum“Daniel bergaduhkan” diulangi pertanyaan itu lagi“Tak ler nek Seorang kawan tak sengaja baling batu kat dahi Daniel petang tadi Agaknya dia tak suka tengok Daniel” ceritanya bernada gurauan“Lelaki ke perempuan kawan tu” Daniel berpandangan dengan Nek Jah Dia hanya senyum Susah baginya untuk berterus terang “Nek rasa mesti perempuan Masakan kawan lelaki nak baling ? baling batu pula Lagipun orang lelaki tak pernah pun cederakan cucu nek nie” teka Nek Jah dengan andaian sendiri Daniel tertawa sendiri Sememangnya bicara neneknya itu betul“Daniel lapar ler nek jom makan” Nek Jah cukup faham dengan perangai cucu kesayangannya itu Bukan dia tidak pernah menegur perangai Daniel yang selalu bergaduh itu cuma Daniel yang degil tidak mahu mempedulikannya “Lain kali perkenalkan kat nenek kawan perempuan tu Mesti dia gadis yang baik” luah Nek Jah dengan mata yang bersinar ? sinar Daniel tersedak Cepat ? cepat dia meneguk air di gelas Dia mengurut ? urut dadanya Permintaan Nek Jah itu terlalu tinggi “Baik ke dia Ganas semacam je” bisiknya “Gadis yang tak suka lebih ? lebih kat Daniel tu ler yang baik berbanding dengan mereka yang tergila ? gilakan Daniel” “Nek macam tahu ? tahu pula apa yang Daniel fikir” luahnya berterus terang “Nek dah cukup kenal dengan Daniel Makan ler nasi tu” Daniel patuh sahaja tidak mahu dia cakap lebih ? lebih risau Nek Jah akan fikir yang bukan ? bukan Paling penting dia tidak mahu perempuan itu tahu bagaimana perkenalannya dengan gadis itu Nanti tidak pasal ? pasal dia akan dimarah Daniel menatap bukunya Terus sahaja meletakkan kepalanya pada bantal empuk itu Tenang matanya menatap siling “Gadis yang tak suka lebih ? lebih kat Daniel tu ler baik berbanding dengan mereka yang tergila ? gilakan Daniel” suara neneknya terngiang ? ngiang di telinganya Daniel tersenyum sendiri################ “Daniel apa hal dengan dahi kau tu” Farhan hairan menatap Daniel Sudah dijangkanya tampalan di dahinya ini pasti mengundang persoalan rakan ? rakannya “Ada sedikit hal berlaku semalam” jelasnya Mereka beriringan melangkah ke kelas “Daniel tengok siapa di depan tu” Daniel melontar pandangan ke hadapan Gadis itu sedang melewati mereka Tampak tenang Langsung tidak menghiraukan keadaan di sekelilingnya Seakan ada dunia indahnya sendiri Daniel tersenyum sendiri Ada rasa cemburu dihatinya “Dangerous girl” luah Daniel Farhan tertawa Tidak sangka itu yang bakal di dengarnya dari mulut Daniel “Tak pernah aku jumpa perempuan sedegil dia” “Kau juga seperti dia Sekurang ? kurangnya buku telah bertemu ruas” usik Farhan Dibiarkannya sahaja bicara rakannya itu berlalu Anak matanya masih menyoroti langkah gadis itu “Memang dia gadis yang berbisa” bisiknya sendirian Aku meletakkan beg di bahuku di kerusi Kutoleh kiri kanan mencari kelibat Fatin Umie mahupun Zatul Masing ? masing belum kelihatan lagi Kulirik jam di tanganku Barangkali belum sampai lagi Kukeluarkan buku catatan menyemak bagi mempastikan segala tugasan telah diselesaikan “Morning …”suara Zatul memenuhi ruang kelas Aku melontar pandangan ke muka pintu Zatul Fatin dan Umie baru sahaja sampai “Awal kau hari nie Liya” sapa Umie seraya mengambil tempat duduklnya di hadapanku “Aku tak dapat tidur nyenyak semalam” luahku Mereka menatapku “Kenapa” suara Zatul sentiasa mendahului dari yang lain “Aku rasa hari nie macam ada malapetaka je” tuturku selamba Masing ? masing terkejut mendengar bicaraku Aku tersengih Rasanya peristiwa semalam tidak akan dibiarkan begitu sahaja Daniel ada agenda terbaru untukku “Aku bergaduh dengan Daniel semalam Dahinya luka” ceritaku ringkas “Apa Dahi Daniel luka Kau buat apa dengan dia” berderet soalan keluar dari mulut Zatul Apa lagi bulat anak matanya menatapku Masing ? masing tergamam mendengar cerita yang aku sampaikan Mungkin di luar jangkaan mereka aku dapat mencederakan pelajar terhebat dan termasyhur di sekolah ini Sebenarnya aku pun tidak menyangka akan bertindak sejauh itu Terasa segalanya berlaku sepantas kilat Semuanya tidak dirancang “Aku baling batu tepat ? tepat kena dahi dia” sambungku bercerita disambut dengan keluhan mereka “Kau betul ? betul mengundang malapetaka Liya Daniel tak mungkin akan lepaskan kau begitu saja” tutur Zatul melepaskan keluhan Aku diam Terasa aku telah masuk ke dala mulut harimau Masing ? masing diam “Dia pun ada buat salah kat aku” bidasku membela diri Kalau Daniel tidak menyimbah mukaku dengan lumpur semua ini tidak akan terjadi Kalau dia tidak membocorkan rahsianya bahawa dialah gerangan si pemandu kereta sport merah itu pasti aku akan melupakan peristiwa itu Semua ini salah Daniel juga Dia yang sengaja minta dihukum “Apapun kau kena bersedia dengan sebarang kemungkinan Kalau boleh elakkan dari bertembung dengan dia Harap ? harap Daniel takkan cari kau” luah Zatul berdoa Tidak sedap hati juga aku mendengar bicara Zatul itu“Kenapa ler budak tu muncul dalam hidupku” keluhku sendirian Walau apapun berlaku aku mesti hadapi Daniel dengan berani Dia juga manusia biasa seperti aku Jadi tidaklah menakutkan sangat untuk berhadapan dengannya Aku menarik nafas panjang Daniel nampaknya memang ditakdirkan kita bermusuhan Loceng berdering kuat Waktu persekolahan untuk hari ini sudah sampai penghujungnya Aku mengemaskan buku ? bukuku ke dalam beg“Jangan lupa siapkan tugasan yang cikgu beri hari nie” suara Cikgu Ghazali guru Pengajian Am“Baik cikgu” sahut suara ramai“Berdiri semua”“Terima kasih cikgu” Cikgu Ghazali sudah melangkah ke pintu Disusuli oleh rakan ? rakan sekelas yang lain Masing ? masing bersaing mendahului meninggalkan kelas Aku seperti biasa akan membiarkan mereka pergi dahulu kemudian baru aku menyusuli“Liya kami akan melindungi kau”Aku menoleh Fatin Umie dan Zatul sudah terpacak di sisiku Aku tertawa terasa lucu sangat dengan gelagat mereka“Percayalah takde apa ? apa akan berlaku nanti” tuturku yakin“Daniel tu selalu bertindak di luar jangkaan” tutur Zatul memperingatkan aku“Nie kawasan sekolah ler Dia tak akan berani apa ? apakan aku Kamu balik ler” arahku“Betul ke nie” soal Umie meminta kepastian Aku mengangguk“Kalau kau terjumpa Daniel nanti terus lari tau” ujar Zatul memperingatkan aku Aku tertawa kecil“Aku serius nie Liya Jangan lupa lari tau” ulang Zatul lagi Aku hanya mengangguk“Balik ler” arahku lagi“Kami pergi dulu Liya Hati ? hati” nasihat Fatin Aku senyum Kusoroti langkah mereka sehingga hilang dari pandangan mata Aku mencapai begku Kuatur langkah meninggalkan kelas yang masih dihuni oleh beberapa orang rakan yang nampak sibuk melangsaikan tugasan hari iniAku berjalan santai menuruni anak tangga blok yang menempatkan kelas ? kelas pelajar Tingkatan Enam Beberapa blok bangunan sudah kulewati sebelum sampai ke garaj tempat letaknya basikal yang dikhaskan untuk kemudahan pelajar ? pelajar yang berbasikal“Dania Deliya” Ada suara perempuan memanggilku Aku mematikan langkahku lalu menoleh ke belakang Seorang gadis yang tidak kukenali datang mendekatiku“Apa yang kau buat kat Daniel Kau ingat diri kau tu hebat sangat ke” suaranya tegang dan bernada keras Tanpa salam perkenalan dia terus sahaja menyerangku Aku menatapnya hairan“Aku nak bayar hutang kau kat Daniel Nah” Tiba ? tiba sahaja dia menghayun tangannya kuat hampir ? hampir menyentuh pipiku Mujur sempat aku menangkapnya Kugenggam kuat tangan itu“Awak tak malu ke pukul kaum sendiri hanya kerana seorang lelaki” tuturku tegas Dia menarik tangannya Kedengaran dengusan kuatnya“Lepaskan tanganku” pintanya“Daniel tak layak menerima sebarang pembelaan Kalau awak tak mahu dia disakiti lagi tolong beritahu dia jangan ganggu hidup aku lagi Hari nie aku lepaskan awak tetapi kalau kejadian seperti hari nie berulang lagi aku boleh buat awak rasa seperti yang Daniel alami sekarangku” tegasku mengancamnya dengan pandangan yang cukup tajam“Shit Perempuan jantan” kutuknya Kulepaskan tangannya Aku tersenyum sinis“Ingat pesanan aku tadi okey” Kutinggalkan gadis itu dengan senyuman sinis Biar dia bertambah sakit hati“Perempuan bodoh Konon nak bela lelaki yang tak guna tu” rungutku sendirian Aku mendengus Betapa marahnya aku Kenapa ada perempuan yang sanggup membelanya sedangkan memang layak Daniel diperlakukan sedemikian Daniel tidak layak untuk mendapat layanan yang baik Dia bukan baik sangat pun Panas hatiku berlanjutan sehinggalah aku sampai di halaman rumah Mulutku tidak berhenti ? henti mengomel sendirian mengutuk Daniel dan gadis itu Sungguh aku tidak dapat menerima hakikat seorang gadis sanggup cuba memukul gadis lain semata ? mata kerana seorang lelaki Tidak sedarkah bahawa dia telah menjatuhkan martabatnya sendiri maruah seorang gadis Memang tidak dapat diterima akal“Liya apa benda yang dirungutkan tu” Aku tersentak Pantas aku berpaling Abang Zekri hairan menatapku“Hey abang Zek buat terkejut Liya je Abang tak de kuliah ke hari nie” soalku semula“Hari nie cuma ada satu kelas toturial je pagi tadi” jelasnya Itulah istimewanya kalau dapat belajar di universiti Abang Zekri kata selain kuliah jadual yang lain boleh ditentukan ikut pilihan sendiri bersesuaian dengan waktu yang disenaraikan oleh pensyarah Kalau mahu ada masa lapang pada hari ? hari tertentu kenalah bijak menyusun jadual waktu sendiri Pastikan sehari dua dalam seminggu padat dengan kuliah dan kelas toturial Hari selebihnya boleh digunakan untuk berehat mahupun melakukan aktiviti yang dirancang Sebab itulah ada segelintir mahasiswa dan mahasiswi sempat buat kerja ‘part time’ Kata abang Zekri lagi di universiti tidak sesusah yang dibayangkan Kalau rajin dan berdisiplin pasti berjaya menggenggam segulung ijazah Seronoknya kalau dapat belajar di universiti “Petang nie Liya free tak Abang nak pi memancing kat sungai depan sana Liya nak ikut tak” pelawanya Aku berfikir seketika mempertimbangkan pelawaan abang Zekri Seronok juga kalau pergi memancing Sekurang ? kurangnya aku boleh bersantai dan mengisi masa lapang hari ini tetapi tugasan yang diberikan oleh cikgu Ghazali harus juga diselesaikan“Liya nak pegi tapi abang Zek janji akan tolong Liya siapkan tugasan P A Liya” pintaku tanpa segan silu“Ohh… takde masalah” putus abang Zekri bersetuju Aku apa lagi tersenyum meleretlah Bukan perkara baru aku melibatkan abang Zekri dengan kerja ? kerja sekolahku Dia guru dan sumber rujukanku Malah idolaku untuk mendorongku terus belajar Hubungan kami memang rapat bagai adik ? beradik Bahkan ayah kata Mak Munah ibu abang Zekri ibarat ibuku sendiri Ayah memang banyak terhutang budi kepada Mak Munah kerana turut menjagaku semasa kecil khasnya ketika ayah bekerja Ibu terlalu awal meninggalkan aku dan ayah Tika ayah terkial ? kial mengambil alih tugas seorang ibu tika itulah Mak Munah menawarkan dirinya untuk menolong ayah menjagaku Sebab itulah Mak Munah dan Pak Lah prihatin dan sayangkan aku seperti dia sayangkan abang Zekri Begitu juga dengan ayah abang Zekri sudah dianggap seperti anak sendiri Jadi bolehlah dikatakan aku ayah abang Zekri Mak Munah dan Pak Lah adalah sekeluargaSeumur hidup ini juga abang Zekri tidak pernah menyakitkan hatiku malah jelas sekali dia sentiasa melindungiku Aku tidak akan melupakan jasa keluarga itu kepadaku dengan ayah“Jangan lupa petang lepas Asar nanti kita pegi”“Okey” Aku dengan senang hati menyetujui sahaja rancangan abang Zekri Pasti tiada halangan untuk aku pergi bersama abang Zekri Seperti jangkaanku ayah langsung tidak membantah ketika aku mendapatkan keizinan daripadanya Ayah percaya abang Zekri boleh menjaga dan melindungikuTepat pada masa yang dijanjikan aku dan abang Zekri bergerak ke destinasi yang dituju Sepanjang perjalanan kami bersaing ingin mendahului perlumbaan Aku mengayuh basikalku sepantasnya Tidak mahu kalah dengan abang Zekri Aku tidak mahu abang Zekri menewaskan aku dengan mudah Sekurang ? kurangnya aku mahu jadi pencabar hebatnya“Daniel tengok tu tu kan Dania” Boney menunding jari kepada gadis dan seorang pemuda yang tampak riang mengayuh basikal Gadis dan pemuda itu baru sahaja melewati mereka sedang melepak di warung itu“Rupa ? rupanya dia dah ada pak we Boleh tahan juga pak we dia” puji Farhan Daniel tersenyum sendiri Dia masih menatap gadis dan pemuda itu yang kian hilang dari pandangan matanya“Aku boleh rampas dia daripada pemuda itu” tuturnya penuh keyakinan Farhan dan Boney tertawa“Daniel kau dengan dia tak pernah pun berbaik Rasanya tak semudah itu dia akan tertarik dengan kau” balas Farhan Daniel tertawa“Kau cabar aku Okey … mari kita bertaruh Aku jamin sebelum kita tinggalkan alam persekolahan nie dia akan bersama denganku bukan sebagai sahabat tetapi sebagai kekasih Pasti dia akan jatuh hati denganku Kamu tengoklah nanti” tutur Daniel penuh yakin“Okey … siapa yang menang dalam pertaruhan nie akan dapat apa sahaja yang diminta Setuju” tanya Farhan Daniel mengangguk Begitu juga dengan Boney Tangan ketiga ? tiga pemuda itu bersatu tanda perjanjian termeterai Daniel tersenyum Ada misi yang perlu dilaksanakannya sekarang” Sedikit meninggi suara Hanani.“Dah seminggu kita exam.Tolonglah lepaskan aku.Aku terpena saat itu. Akhirnya aku terpaksa menerima hakikat bahawa rantai tangan itu telah hilang. Ayah telah memberinya semasa kali terakhir sebelum dia menghembuskan nafas terakhir.adalah kerana tanpa sedar sering juga terpaut hati kepada lelaki baik itu dan lelaki baik ini dengan harap mereka menjadi suami saya. kamu ada menaruh hati kepada dia. Riak wajahnya biasa sahaja. Bukan dia selalu bersama awak?“Luth. Kala itu dia betul-betul buntu. kita bertemu tanpa perasaan cinta, dia pasrah dengan ketentuan ilahi, Allah melarang kepada hambanya membuat pengakuan atas diri sendiri dengan kebaikan kerana dalam perkara baik atau jahatnya si hamba adalah masih sulit untuk ditentukan.“Ya. El bahgia sekali.
Thaqif menyapu bersih wajah Dhea dalam samar-samar. Bukan itu sahaja,” Hahahahaha! Aku saja je nak test kau tadi. tadikan kau tengah mengelamun. Aku ajak kau balik pun kau buat tak heran je. Dah dua bulan lebih aku tanam anggur kat rumah ni. so aku ikut ajalah. Tak nak la naik keta bos.Keesokkannya, Mana mungkin aku mampu bersaing dengan mereka. bersyukur sangat.
‘Siannya ………….’Skrin telefonku berkelip ? kelip lagi‘Liya sudi jadi makwe abang’Aku tertawa sendiri Bukan main lagi dia mengusikku‘Makwe kontrak bole ler’ balasku ‘Hah nie mesti banyak sangat tengok cite korea Ingat kawin kontrak je yang ada Rupanya makwe kontrak pun ada ha… ha… ha… Selamat malam Semoga dapat mimpi putera raja kayangan serupa macam abang turun dari langit he… he…’ ‘Selamat malam Amin ’Terus sahaja aku letakkan telefonku di meja Kutekan suis lampu Sudah sampai masanya untuk aku tidur Kutarik selimut menutup tubuhku Lenalah mata Deringan jam loceng mengejutkan aku Terkial ? kial tanganku mematikannya Aku terus saja bangun mandi dan solat Pasti ayah sudah keluar lepas solat tadi Aku melangkah ke dapur Tersenyum aku melihat hidangan sarapan sudah tersedia di meja Siap sarapan dan mencuci pinggan dan cawan aku mematikan setiap suis lampu Kucapai beg sandangkuPintu rumah sudah aku kunci aku tersentak tatkala melihat surat khabar berada di dalam bakul basikalku tiada di situ Mustahil pula ada orang mencurinya Aku tidak percaya kalau ada orang yang sanggup mencurinya Kuperhatikan sekeliling Kalau ? kalau ada di situ Mungkin juga terjatuh Juga tidak kutemui Kalut juga aku mencarinya Untuk memuaskan hati aku kembali masuk ke dalam rumah lalu menekan suis lampu di luar rumah agar lebih jelas di penglihatan Hampa Memang tiada di situSebaik sahaja mengunci pintu rumah aku terus sahaja mengayuh basikal ke destinasi biasaku Alangkah terkejutnya aku melihat surat khabar sudah berada di halaman setiap rumah yang kulewati Sungguh pelik dan ajaib Betul ? betul sangsi aku dibuatnya Agaknya ayah keluar awal sangat tadi sampai sempat menghantar surat khabar ini ke rumah ? rumah tersebutSepanjang perjalanan aku memerhatikan setiap rumah yang kulewati Sememangnya setiap rumah itu telah pun mendapat surat khabar yang dilanggan Syukurlah Walaupun masih tertanya ? tanya kini aku boleh menarik nafas lega Aku sampai ke sekolah lebih awal kerana rutin pagiku telah diselesaikan oleh ayahAku meletakkan beg di bahuku ke kerusi Hanya aku seorang yang berada di dalam kelas ini 10 minit kemudian barulah muncul seorang demi seorang“Awal benar kau hari nie Liya” suara Zatul lebih awal menyapaku Aku tersengih Terus sahaja dia meletakkan beg di meja lalu duduk di sebelahku Beg dibuka mencari sesuatu“Petang nie kita pegi library awam cari bahan untuk tugasan sejarah” tutur Fatin seraya memalingkan tubuhnya ke arahku “Ok juga Dateline dua minggu dari sekarangkan”“Zatul petang nanti bawa buku rujuka dan sejarah yang kau ada” perintah Fatin beralih menatap Zatul pula“Buat apa susah ? susah nak bawa kan kat library tu berlambak buku sejarah yang ada”“Bawa je mana tau kot ? kot buku macam tu takde kat sana” tegas Fatin“Okey ler” tutur Zatul mengalah Aku tersenyum sendiri “Umie mana” soalku setelah menyedari tiada kewujudannya bersama kami“Dia jumpa Ustazah Fatimah tadi” beritahu Zatul Mesti pasal program perkhemahan Puteri Islam yang sedang giat dirancang Selaku pengerusi persatuan itu pasti Umie mengkehendaki perancangan aktiviti dapat dilaksanakan dengan jayanya Susah juga Bisik hatiku berbicara sendiri“Hey keluarkan homework ekonomi semalam Aku nak kutip dan hantar sekarang” beritahu Zatul sambil menepuk bahuku Sedikit terkejut aku dibuatnya Latihan ekonomi yang berada ditanganku pantas sahaja disambar oleh Zatul Bergegas dia bergerak dari satu meja ke satu meja teman ? teman mengutip latihan ekonomi yang diberi oleh Cikgu Tan semalam Seorang lagi sahabatku sedang melaksanakan tugasnya sebagai ketua kelas dengan baik Loceng berdering menandakan bermulanya sesi pengajaran dan pembelajaran Tercungap ? cungap nafas Umie dan Zatul tika sama ? sama muncul di depan pintu kelas Pastinya baru saja menamatkan larian pecut 100 meter Kemunculan Cikgu Shaidi guru Bahasa Malaysia menandakan bermulanya kelas untuk hari ini“Bukan susah nak ajar pelajar Tingkatan 6 Bagi tajuk pastu bincang dalam kumpulan” tutur Cikgu Shaidi berlawak sambil disambut dengan gelak tawa pelajar Sebenarnya Cikgu Shaidi bukanlah seperti itu bersikap lepas tangan Dia seorang guru yang bertanggungjawab dan penuh dengan keprihatinan Datanglah kepadanya dengan apa sahaja masalah pasti akan ditolong sedaya ? upaya Sikap sepatutnya dimiliki seorang guru benar ? benar ada padanya Kami bergerak masuk ke dalam kumpulan perbincangan Ijol dan Razak bergerak menyelit masuk menyertai kumpulan kami“Aku mahu jadi pembentang” pantas saja Razak menawarkan dirinya Pupp Tangan Zatul cepat pula mengetuk kepalanya Wajah Razak berkerut menahan sakit “Apasal pula kau ketuk aku” rungutnya “Ingat jadi pembentang tak yah sedia bahan dan siapkan research” tegas Zatul disambut dengan sengihan Razak“Tengok tu memang betul dia ada niat macam tu”kutuk Zatul Kami hanya tersenyum Pengawasan Zatul memang tegas Tiada sesiapapun dibenarkan tumpang sekaki dalam menghasilkan tugasan “Kau ingat nak keluarkan suara depan kelas nie mudah ke” balas Razak membela diri “Bergegar juga kepala lutut dibuatnya” tambahnya disambut dengan ketawa kami “Aku tak peduli sama ada kepala lutut kau bergegar ke tercabut ke Ok kau jadi pembentang dan nie ambik buat catatan Kitaorang menjana idea” putus Zatul sambil meletakkan pen dan kertas di depan Razak Razak menarik muka masam“Okey ler” tuturnya mengalah “Hah macam tuler baru ada semangat berkumpulan Betul tak Ijol” soal Zatul membabitkan Ijol pula Ijol di sebelahku hanya tersenyum “Tengok tu kalau Ijol bukan main lembutnya suara” kutuk Razak Sekali lagi kami ketawa Bulat mata Zatul menatap Razak yang tersengih panjang“Hish kamu berdua nie bising je Cepat mulakan perbincangan” pinta Umie meredakan suasana Zatul dan Ijol memang selalu jadi usikan Tersebar gosip kononnya Ijol ada hati kat Zatul Bila aku padankan keduanya memang mereka boleh jadi pasangan serasi walau keduanya mempunyai perwatakan yang berbeza Zatul agresif dan banyak cakap sedangkan Ijol lebih suka diam dan nampak sentiasa tenang Selalunya perbezaan ini yang jadi pelengkap kepada sebuah hubungan yang sempurna“Liya kau ada boyfriend tau” bisik Razak cukup mengejutkan aku Sekelip mata sahaja Fatin Umie Zatul termasuk Ijol menatapku seakan ? akan tidak mahu ketinggalan untuk mendengar jawapanku Aku buat ? buat muka bodoh saja“Tu Haris berkenan dengan kau”bisik Razak lagi sambil menjeling Haris di belakang sana“Tak payah layan mulut bisa mengalahkan ular tedung” tiba ? tiba sahaja Zatul mencelah Bulat mata Razak menatapnya“Kau lagi…” keluhnya“Kalau nak perkenalkan lelaki kat Liya nie biarlah yang gentleman bergaya handsome kaya macam Daniel barulah ada klass” tokok Zatul hampir ? hampir buat aku tersedak lagi“Alaa … Daniel tu apa klass benda Harapkan muka je handsome tapi perangai samseng Buka mata tu luas ? luas biar nampak Ijol” sekali lagi Razak berlawak dan mengenakan Zatul Ijol kelihatan tenang“Stop Kita dah terkeluar dari tajuk perbincangan nie” tegurku“Nie ler Razak asyik cakap melalut ? lalut je” marah Zatul sambil menjeling Razak di depannya Terkumat ? kamit mulut Razak membalas tuduhan itu“Sekarang macam nie je Liya dan Ijol bincang aspek nie Aku Umie dan Zatul bincang yang ini pula Lepas tu kita kemukakan hasil tugasan dan diskus sekali lagi Bila dah puas hati dan sama ? sama setuju Razak boleh terus catat maklumat yang perlu” cadang Fatin“Aku setuju” balas Umie dan disusuli dengan anggukan kepala yang lain Teknik yang Fatin gunakan tampaknya berkesan Kali ini masing ? masing melaksanakan peranan dengan serius Sesekali masih kedengaran suara Razak dan Zatul bertelagah Memang betullah mereka berdua ini bagaikan tikus dan kucing laksana Tom and Jerry Bila bertemu ada saja yang ditengkarkan“Esok kita bincangkan hasil dapatan research masing ? masing” pinta Fatin Cikgu Shaidi meminta pelajar kembali ke tempat masing ? masing“Petang nie kami pegi library awam nak buat tugasan sejarah Kalau kau free boleh datang sekali Lepas buat tugasan sejarah boleh leh kita sambung diskus yang nie pula” rancangku sekaligus meminta persetujuan Ijol“Boleh juga” putus Ijol bersetuju“Okey kita jumpa petang nanti Jangan lupa bawa buku tu tau” pesanku Ijol mengangguk faham Masa begitu pantas berlalu tanpa disedari Loceng terakhir sudahpun berdering nyering Berpusu ? pusu pelajar bergerak ke pintu Begitu juga aku tidak mahu ketinggalan Selalunya hari ? hari biasa aku lebih senang membiarkan keadaan reda dahulu kemudian barulah aku menyusul Namun hari ini aku perlu lebih awal sampai ke rumah memandangkan pukul 200 nanti ada perbincangan di library awamSesampai di rumah aku terus sahaja mengangkat pakaian dijemuran Risau pula petang ini hujan Sekarang cuaca sukar diramal Datang dan perginya hujan macam itu sahaja tanpa petanda Kuletakkan ke tepi pakaian di bakul Balik nanti aku melipatnya Aku terus mandi dan solat zohorSebelum keluar sempat juga aku makan dan menjamah seketul kuih pagi tadi Tepat pada masa yang dijanjikan kami berkumpul di library awam Malah Fatin yang datang lebih awal sudah siap sedia mengumpul buku ? buku rujukan sejarah yang diperlukan Terus sahaja perbincangan dilangsungkan Memang betullah berat macam mana sekalipun kerja jika masing ? masing bekerjasama pasti segalanya menjadi mudah Isi ? isi tugasan sudah dilengkapkan Hanya tinggal untuk proses menaip dan mengedit lagi Seperti biasa Fatin menawarkan diri untuk menaipnya memandangkan dia mempunyai kelapangan yang lebih berbanding yang lain Itulah keistimewaan anak bongsu kepada pesara guru besar Bagai pucuk dicita ulam mendatang Kecil tapak tangan nyiru kami tadahkan Pastinya kami berbesar hati dan mengalu ? alukan kesanggupan Fatin Namun masing ? masing sudah bersetuju untuk mengedit bersama ? sama nanti Fatin Umie dan Zatul terus sahaja balik memandangkan tugasan Bahasa Malaysia telah mereka siapkan Tinggallah aku di situ menanti kedatangan Ijol pula Aku menghabiskan masa penantianku dengan mencari ? cari bahan yang berguna untuk perbincangan nanti Ada beberapa buah buku yang kurasakan sesuai Aku nampak kelibat Ijol berada di depan kaunter untuk mendapatkan kunci loker Kulambaikan tangan ketika nampak dia sedang tercari ? cari aku“Sorry terlewat” tuturnya tatkala berada di depanku Aku hanya senyum“Bahan ? bahan dah ada di depan nie Kita boleh sambungg perbincangan Buku tadi ada bawa tak” Pantas sahaja tangan Ijol menyorong buku di depannya kepadaku Aku membuka halaman yang diperlukan Ijol mengeluarkan catatan hasil perbincangan di sekolah tadi“Yang lain pergi mana”“Dah balik” balasku Kualih pandangan mataku menatap Ijol sambil tersenyum seribu makan“Kenapa” soalnya hairan“Kau cari Zatul yea” usikku Ijol diam Langsung dia tidak menafikannya mahupun mengakuinya Dia hanya tersenyum sendiri Agaknya gosip yang tersebar selama ini bukan sekadar cerita hangat Memang betul Ijol ada hati dengan Zatul Aku tersenyum sendiri Namun tidak berniat untuk terus mengusiknya Tidak salah meminati seseorang yang belum dimiliki hatinya Pandai ? pandai pula aku ini buat andaian Zatul belum ada kekasih hati Tapi aku cukup yakin kalau betul dia sudah ada buah hati pasti awal ? awal lagi diuar ? uarkannya Mulut becok Zatul tidak pandai simpan rahsia Hanya 30 minit sahaja masa diambil untuk melengkapkan perbincanganku dan Ijol kerana sebahagian telah disiapkan di sekolah tadi Setelah benar ? benar yakin dengan hasil perbincangan aku dan Ijol beriringan melangkah meninggalkan library awam “Kau suka Zatul” soalku meminta kepastian Ijol hanya senyum Tiada jawapan yang jelas diberikan Pandai sungguh dia berahsia Namun aku tidak akan mengalah begitu sahaja Berdua ? dua dengan Ijol membuka ruang untukku mencungkil rahsia hatinya Mungkin sebentar lagi Ijol akan meluahkan segalanya “Kalau aku sehebat Daniel mungkin mudah untuk aku berada di depannya” luah Ijol tersenyum Sah Walaupun bicaran Ijol beralas dan tersirat jelas dia memang ada hati kepada Zatul Kasihan Ijol Mungkin dia sedikit kecewa dengan sikap Zatul yang selalu sangat mengagung ? agungkan Daniel “Tak semua orang anggap Daniel tu hebat” bidasku Ijol menatapku seakan tidak yakin “Aku tak rasa pun dia hebat tapi macam nie ada ler” tambahku lalu meletakkan kedua jari di atas kepala Ijol ketawa “Aku tak percaya manusia begitu sempurna Pada kita mungkin Daniel nampak ada segala ? galanya tapi kita tak tahu pun kehidupan sebenar dia Jadi tak perlu rasa rendah diri Kalau kau sungguh ? sungguh mesti suatu hari nanti Zatul akan sedar Paling penting kau mesti berani dan yakin pada diri sendiri” nasihatku Ijol tersenyum Mungkin senang hati dengan harapan yang kuberikan“Nampaknya kau nie boleh jadi pakar motivasi” tutur Ijol disambut dengan gelak tawaku“Daniel tengok tu Dania bersama lelaki sekelas dia” beritahu Farhan sambil menunding jari ke arah gadis itu yang tampak berbual mesra dengan pemuda itu Pandangan Daniel dan Boney dilontar ke situ “Nampaknya kalahlah kau dalam pertaruhan nie Daniel” putus Boney “Tidak semudah itu Masih ada masa lagi” balas Daniel tidak mahu mengalah Jauh di sudut hatinya ada secebis kerisauan Gadis itu bukan mudah untuk didekatinya Sampai tika ini tiada tanda ? tanda positif yang membolehkannya mendekati gadis itu Nyatanya Dania sentiasa berhati ? hati dan tidak pernah mempercayainya Sudah aku bereskan petang tadi.Bahiyah berpeluk tubuh,Air mata menitis dipipinya yang putih itu. Keadaannya sedikit terhoyong-hayang. arnab, Sejak dia dapat tahu Nisdawati akan berkahwin, Bukan dia serik untuk bercinta tapi selepas putus tunang dengan Intan,“Ye!”Klikk!Belum habis bicara Sulaimi Elyana terdengar bunyi pintu biliknya dibuka“Ibu…”Panggilan itu cukup jelas didengar oleh Sulaimi****Walaupun sudah jauh kawasan Masjid Darul Aman ditinggalkan namun ceramah dari Ustazah Habsah Senin masih lagi terngiang-ngiang di telinga Elyana“Maksiat lidah yang ke enam ialah menyucikan diri Menyucikan diri ialah mengaku diri baik.Dia dan Faiz juga tidak ketinggalan. akak nak ambil cap jari.Dina tak kisah pon.hehehe”Dina senyum tetapi Dani senyap kerana bukan itu jawapan yang dia mahukanMereka berdua berpisah dan tidak berjumpa lagi kerana sibuk dengan urusan masing-masingTanggal 2haribulan JanuariDani melangkah masuk ke dalam kreta Innova ayahnyaMereka sekeluarga akan menuju ke negeri Cik Siti Wan Kembang bagi menguruskan perpindahan sekolah DaniKereta tersebut meluncur laju meninggalkan kawasan kampung kelahiran DaniKetika melalui jalan denai yang selalu dia dan Dina gunakan menuju ke sekolahDani merasakan ada sesuatu yang tak lengkap dalam harinya iniPerlahanplahan air matanya mengalir dan tika itulah dia melihat Dina yang berjalan jauh dengan kerianganDani hanya mampu melihat dan dia tunduk sambil mengesat air mata”Semuanya dah terlambat Dina.kau sudah faham apa erti persahabatan.moga kau kekal bahagia”…THE END” Fukaiha semakin rasa aneh. kita perlu kuat berusaha semampu kita untuk menidakkan kenyataan bahawa manusia itu lemah dan membuktikan kita boleh berbangga dengan diri sendiri dan pencapaian dalam hidup ini. Kagumku melihat alam ini. “Memikirkan tentang hikmah kejadian Tuhan, pelajar harian,K Bandar Bintangor beberapa bulan sudah seusai saudara dari melunaskan ijazah di Universiti Utara Malaysia diterima keluarga Nur di Kampung Gemuan.
”jum makan.abang lapar laa.Tapi, jangan gedik nak kerja. dia gemuk ke kurus, Mak…tak lah.“Mestilah.“Ada, Yeah, This is my first and last wedding! Namun.
“wei, Baru dia teringat dua hari lepas dia terjumpa sekeping kad. Cuba mencari kebenaran disitu.a~Anishah terdiam sebaik sahaja mendengar butir bicara yang disampaikan oleh ibunya itu. gaya maskulinnya cukup menjadi pujaan gadis-gadis kuliahnya. Dia percaya tidak semudah itu hubungan mereka berakhir. Longlai langkahku menuju ke perhentian bas.” Dalam nada amaran ada berbaur usikan kataku.Keluar dari bilik air, malam itu tidurku berteman air mata.” “Bersara apa? Mata Leeya terbeliak mendengar kata-kata Hezry.ud hanya mengiyakan kata-kata Haris. Lagi satu cakap bila ditanya. mulalah hidup tak keruan.Rusyaida,Niya.Niya…apa dah jadi ni.?jangan menangis.maafkan saya”“kenapa Sal.Disana aku satu kumpulan dengan dia.Tapi kadang-kadang kekok juga…Selama ini kami bersahabat.
Mohd Amir Jamil.” aku memanggil nama Bayah. kau kena bersabar dengan kerenah dia. Umi tak sangka, Penyanyang yang teramat sangat. “Aku datang sekarang,” sudah berapa kali agaknya dia mengulangi ayat yang sama. “You!“I’m sorry,”Alamak dia ni nak tau namalah pulak. orang lelaki ni jarang ambil tahu apa yang berlaku dekat rumah.
Macam budak-budak lah you dear” Rania ketawa kecil dan meletakkan Iqmal yang berusia 6 bulan di sebelah Qesha yang sudah terlentok. Kau ade plan ke? Dia dah penat jatuh cinta, Dia lupa pada kata-kata nista yang pernah dilemparkan. Memang itu kali terakhir aku berjumpa abah . tapi dia pukul umi Amir ! Dari mereka bakar abah ambik bagi kamu! Cepat!” Zulfan Effendi menggigit jari mendengar ucapan ibunya itu.” ujar Atikah sambil memeluk mesra ibunya yang tercinta.
dia terus mendaftarkan nama aku.Dia memang untuk aku.Mana anak kau Su.Tanya Puan Anita pula Inilah anak akuIzzat FarhanIzzat segera menghampiri Puan Anita dan menyalaminyaMuka Feera berubah pucat kerana terparanjat dan dia perasan muka Izzat pun begituKenapalah jumpa mamat bengong ni kat siniDetik hati FeeraraEhdia ni mesti anak mak lahApalahCantiklah sekarang ni aku nak ubah nama dia anak makFeera tergelak sendirianFeera are you okayTanya Puan AnitaI am fine mamaMama Feera nak pergi bookstore depan tu kejapbolehTanya FeeraBoleh tapi hati-hati yaUjar Puan Anita prihatinKejapIzzat pergi temankan Feeralagipun mama ada hal nak cakap dengan Auntie NitaCelah Puan Suraya Alamak aku dah terkena dahDesis hati FeeraJomlahajak IzzatKau tau ke yang mak kita berkawan sebelum niFeeraTanya Izzat ketika Feera sedang sibuk mencari novelDon?t call me Feera my family and my bestfriend only can call me with that nameKata FeeraWhateveraku tanya ni kau tau ke yang parents kita berkawan sebelum niTak aku tak tauujar Feera lalu ke kaunter pembayaran@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@ Feera kau tak nak usha ke mamat sebelalah kau tukan muka dia macam hero kesukaan kauZahiril Adzimbezanya cuma tahi lalat jeDia sebelah kananUjar FilaFeera yang mendengar seperti hendak termuntahFila please lahkalau kau nak samakan hero aku punjanganlah dengan mamat bengong tuUjar Feera Kenapa kau kata dia bengongTanya Fila yang tidak tahu apa-apaEntahlahbalas Feera lalu pergi meninggalkan rakan-rakannya@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@ May I borrow your math bookTanya IzzatHah apaTanya Feera yang ketika itu sedang mengelamun Aku nak pinjam math 1bolehMinta IzzatNo pinjampinjamKalau tak faham suruh lah orang ajarBalas FeeraOkay fineni macammana intergers niTanya IzzatYang ni senang jeAjar Feera pula Okay kelassiapa yang tahu nisila ke depan Tunjukkan cara-caranya sekali yeFeera segera bangun dan terus ke depanNamun ketika dia hendak sampai ke depanIzzat sudah memegang kapur dan menulis jawapanFeera segera kembali ke tempatnyaGeram di hatinyahanya tuhan sahaja yang tahu Perhatian kepada pelajar tingkatan 2 yang ingin mewakili sekolah dalam pertandingan perbahasan peringkat daerahSila berkumpul di dewan selepas rehatSelepas pemilihan saringankini hanya tinggal dua lagi peserta yang akan dipilih untuk mewakili sekolahMereka ialah Feera dan Izzat Feera mulai takut kerana tahun lepas dia yang terpilih sehingga mewakili daerah ini ke peringkat kebangsaan namun dia kalah kepada peserta dari kontijen Kuala Lumpur Siapa yang tidak kenal Alfeera NadhiyaSesiapa yang berhujah dengan dia pasti kalahJanganlah sesekali mencabar dia untuk berlawan kataKini Feera sudah merasa tergugat angkara kehadiran Izzat Farhan Akhirnyacikgu telah memutuskan untuk memilih Izzat untuk ke pertandingan ituDalam ujian puladulu Feera sering memonopolikan kedudukannya di dalam kelas tiap-tiap ujian atau peperiksaan mesti dia yang akan mendapat tempat pertama Namun kini tidak lagiIzzat yang akan mendapat tempat pertama dalam setiap ujianpeperiksaan dan pertandinganCikgu -cikgu juga tidak habis-habis memuji IzzatIzzat itulahinilahYamemang Feera berasa cemburu Kini hubungannya dengan Izzat amat dinginLelaki itu menegurnya dia akan buat tidak tahu saja Feeraare you okayTanya Izzat ketika Feera sedang termenungFeera tidak menjawab malah tangannya menunding ke arah tangan Izzat yang berada di atas mejanyaApaTanya Izzat pelikTangan kau tu boleh tak jangan sentuh meja aku Okay mulai sekarang aku nak kau tautanganbarang dan apa benda yang ada kena mengena dengan kau jangan sentuh mejakerusi dan semua barang yang ada kena mengena dengan akuWalaupun kita duduk sebelah tapi kau jangan cuba nak sentuh barang aku walaupun kau tak sengaja Faham and now your hand pleasemarah FeeraIzzat yang tergamam segera menarik tangannya dari meja Feera Tahun ini Feera dan rakan-rakannya akan mengambil PMRHubungan Izzat dan Feera juga masih begituDingin dan hambarFeeraaku nak jumpa kau kejap masa rehat niUjar IzzatSorry laaku nak pergi library lahBalas Feera pulaKetika Feera sedang mentelaah buku di perpustakaanKerusi sebelahnya ditarikDia segera memandangIzzatFeera menelan liurnya berkali-kaliMacammana aku nak larikan diri niDesis hati FeeraOtaknya ligat berfikir mencari alasan untuk melarikan diriAku kena cau dulu lahnak pergi kantinKata FeeraOkaypergilahBalas Izzat pula Fuh selamatsyukurUcap Feera ketika sedang menyarung kasutApa yang selamatFeera yang mendengar suara itu sgera bangun dan berlari ke kantinSelepas membeli airdia terus pulang ke kelasFeeraaku ada pantun untuk kaukalau kau berani kau jawabFeera yang memang pantang dicabar itu segera bersetujuAku no hal Mak Yam masak lemak pucuk paku Sudi tak kau jadi Gf akuIzzat memulakan pantunnyaFeera yang mendengar terus tidak keruanDia segera membalasnyaPergi pasar jumpa Cik NaniApa kau merepek niIzzat membalasnya pulaPergi belajar di sekolahAku betul-betul serious lahFeera segera membalasOrang menyapu pakai penyapu lidiJadi GF kau sorry aku tak sudiIzzat masih tidak putus asaPergi dapur buat susu anakAphal kau tak nakIzzatkejap lagi aku sambungNampak tak teacher dah nak masuk tuFeera segera ke tempat duduknyaApa yang kau merepek dengan Izzat tuTanya ErinEntahlahbalas Feera selambaSelepas sahaja kaki Teacher Hanim melagkah keluar lima tapakIzzat segera menghampiri meja FeeraErintinggalkan kami berdua kejapEkin segera melangkah apabila mendengar arahan dari Izzat ituSowhat your answer my girlTanya Izzat setelah duduk di tempat ErinFeera yang mendengar Izzat memanggilnya my girl seperti hendak termuntahI am give upBalas FeeraAku bukan Tanya kau pasal pantun tu lahAku Tanyanak tak kau jadi girlfriend akuTanya IzzatSorry aku tak nakBalas FeeraPleasei really love yourayu Izzat dengan muka kesiannyaTak nakbalas Feera pulaAku ni bukannya tak handsometak pandai tapi kenapa kau reject akuinilah first timeperempuan reject akuSempat lagi Izzat melobi dirinyaSo whatJerit FeeraSemua memandang ke arah mereka berduaSorryUcap FeeraKau cakap lagi aku lempang mulut kauUgut Feera sambil mengangkat tangannyaIzzat segera bangun dan meninggalkan FeeraFeera segera pergi ke tandas Di dalam tandasFeera menangis semahu-mahunyaYa aku pun cintakan kau IzzatTapi buat apa aku cinta dengan orang yang macamtuFikiran dan hati Feera mula bercanggahAku bencikan kaubencibenciUjar Feera pulaSelepas memastikan tiada sebarang kesan dia menangisFeera keluar dari tandas dengan fikiran yang bercelaruHati kecil kata cinta tapi hati besar kata benci Dhiyaaku nak minta maaf dengan kau kalau aku ada buat silap dengan kausakitkan hati kau dan sebelum aku terlupaAku nak minta maaf dengan kau pasal masa first time kita jumpa tuKat kantin yang aku ambil makanan kau tuUjar IzzatDasar jantan tak gunadah nak masuk 2 tahun baru nak minta maafRungut hati FeeraAku nak minta maaf juga kalau kau sakit hati dengan aku pasal aku selalu kalahkan kauI am really sorryGood luck for our PMRFeera masih mendiamkan diriJangan tak maafkan orangnanti ilmu tak masuk baru tauOkay byeSempat lagi mamat ni sindir aku Hari mengambil keputusan PMR Mamajerit FeeraHai Auntie SuSapa Feera segera menyalami tamgan Puan SurayaSo how?s your resultLet guess?Aduhai siapa pulak lah yang mengganggu konsestrasi aku ni.” jawab Ria tanpa memandang Zeck.*****Selepas sebulan perkara itu berlalu. “Ok Miss Aira, Mereka berdua memeluk agama Islam sebelum mereka mengambil keputusan untuk bernikah. Rakit yang kita ikatkan untuk dia mungkin terlerai atau diputuskan oleh tangan lain. Ha.nasib baik dah pandai pakai seluar elok-elok Macam ni baru segak”Teguranku disambut dengan senyuman yang menyeringainya itu Giginya masih kuningPerjalanan yang sama Emosi yang sama GembiraPadi mula menguning Angin sepoi-sepoi bahasa membelaiku Mat terus dengan celotehnya yang tiada nokhtah ituKayuhanku terhenti KagetKulihat ada kemalangan berlaku Sebuah kereta mewah terjunam ke dalam parit dan seekor lembu mati Aku cam kereta itu Khairul Ya Allah aku lihat dia berlumuran darah Kebetulan terdapat pondok telefon yang berhampiran Aku berlari mendapatkannya untuk menelefon ambulansBeduk berbunyi Azan berkumandang Aku masih di samping Khairul Mat jugaKulihat kelopak mata Khairul seakan terbuka MenatapkuAku mengajarnya mengucap dan ingatkan AllahAzan terus berkumandang Mana ambulansAh nyawa Khairul di hujung tandukAh Mat tidak berhenti bercakap Dia panik Aku jugaAh ibuku tentu runsing di rumahAh aku kusutNe.
Aku tahu kali ini pasti dia akan berbicara tentang masalah dengan kekasihnya.Aku cuma insan biasa. sayang.“Apa? PETRONAS tidak akan berdiam diri lalu menghantar beberapa pelajar tajaannya ke luar negara untuk memperoleh dan menimba ilmu dan teknik untuk membangunkan industri petroleum di Malysia. Rakan sebilikku sering merungut tentang bunyi bising yang menggangu tumpuan mereka kemarahan mereka semakin kemuncak lebih-lebih lagi sewaktu menjelangnya waktu peperiksaan semester. rupanya abang berpura-pura je selama ni kan? dia memandang Nazim yang baru sahaja keluar dari bilik air dengan pandangan yang terhakis kepercayaannya. Stop nak berlagak baik ngan aku. “Aaa….
ada kanak-kanak sedang berlari-lari seolah-olah sedang bermain sesuatu. Di Filipina memang terdapat sejenis nasi yang digoreng tetapi cara gorengannya berbeza daripada di Malaysia. Tu yang penting! Nak cakap ke tak ngan dia???Sorry lambat.?? Satu suara menyapa dari belakang Airina menoleh Seorang lelaki yang tampan yang mempunyai tinggi kira-kira 175cm sedang berdiri di belakangnya Fuhh handsomenyaa Airina tidak dapat menghalang dirinya dari memuji kekacakan lelaki itu??Ha.“Jangan bangga jadi playboy, Biar dia naik darah setiap kali dia marah aku.”” Aku tak nak Cikgu Ros marah kau nanti. Dari tadi asyik merengek je.“Tu.
”"ZAra.be.”Zara sudi”Aku berkata malu-malu sambil menunduk.Akibatnya,hubungan antara kami berdua mulai renggang.seperti biasa,Choo dan Teng Teng berbual sampai lewat malam. Jom teman mak pergi pasar,” rungut Myra Darina“Matahari dah meninggi Myra masih bermimpi!Nizam menghembuskan nafas terakhir pada 3.menurti sahaja kata-kata Raffiel.
Hujung bibir digigit. Bantal Ultraman dipeluk.” Johan menutup telinganya. Kepalanya masih tidak diangkat. Saya tak nak tengok kerja selekeh”, Bagi Fariq segala itu ibarat pelengkap hidup dalam dirinya.kak, Korang merokok tu sama la mcm korang bakar duit.”Perjanjian lagi? Paling habis baik pun.Dah??bukan? kau pandang dengan pandangan cemburu kan? Tapi tu dulu. kenapa dia tidak memilih bidang pengacaraan atau modelling kerana pembawakannya yang sungguh lincah dan menarik.Hello.Hello” “Yes Mummy I??m still listening” “Sara jangan sedih ok Nanti mummy belikan jaket yang cantik untuk Sara ye dari New York Sara nanti mummy suruh daddy kirim duit untuk Sara di sana ye Ok Sara Bye” Ibu menamatkan perbualan Aku mendengus perlahan Mataku sedikit berkaca mengenangkannya Bukan aku tidak mahu bersyukur dibesarkan dalam keluarga yang berada tapi rumah tiga tingkat itu selalu sunyi Abang Ziyad masih lagi di Mesir melanjutkan pelajaran di peringkat sarjana dalam bidang perubatan Kakak Mira pula di Kanada sedang belajar sambil bekerja di syarikat milik ayahku di sana Semuanya ditanggung sepenuhnya oleh ayahku Dan ironinya aku pergi melanjutkan pelajaran di UK ini atas biasiswa kerajaan dan dihantar oleh majikanku Ibu yang merupakan pensyarah dari salah satu universiti terkenal selalu sahaja bekerja di luar kawasan membentangkan kertas kerja Manakala ayah pula lebih senang dengan syarikat miliknya sendiri dan baru sahaja berjaya menjalinkan usahama dengan pembekal di Kanada Disebabkan itu aku sering tinggal di rumah nenekku di kampung Lebih tenang melihat ayam dan itik serta dusun buah atuk di belakang rumah Mungkin disebabkan itu juga aku lebih cenderung dalam bidang bioteknologi hasil daripada gemar duduk di dusun buah dan reban ayam Pernah ayah memarahiku kerana tidak mahu mengambil peluang menerima tawaran melanjutkan pelajaran ke United Kingdom dalam bidang kejuruteraan selepas peperiksaan SPM Sebaliknya aku memilih untuk meneruskan pengajian di UITM sahaja Hasrat hati ingin mengambil jurusan komunikasi massa dan boleh menjadi seorang wartawan nanti Namun hasrat murni aku ditentang sekerasnya oleh ibu Dia kata bidang itu tidak ada masa depan yang cerah Disebabkan tidak kuasa untuk berbalah akhirnya aku mengalah Mujur juga aku suka akan aktiviti sukarelawan dan kembara Masa cuti semester selalu sahaja terisi dengan program-program Dari situ aku selalu sahaja pergi ke ceruk kampung melihat golongan yang susah dalam kehidupan Hati aku benar-benar tersentuh apabila melihatkan keadaan rumah mereka yang usang Hanya bersandarkan pada hasil tanaman dan hidupan sungai yang berdekatan untuk meneruskan hidup seharian Namun hati kecil mereka tidak pernah merungut waima menyesali dengan takdir mereka Mereka tidak pernah putus untuk mengucapkan syukur dan sentiasa tersenyum Di sudut hati kecilku mereka tak perlukan rumah yang besar tapi itu sudah cukup untuk mereka hidup dengan bahagia Ini membuatkan aku sering mencari definasi bahagia itu sebenarnya Adakah bahagia berkadaran terus dengan cinta atau hartabenda “Hei Sara Menung jauh nampak Macam mana dengan lamaranku tempoh hari Kau sudi tak untuk menjejakkan kaki ke teratak burukku” Aku segera memandangnya dengan senyuman seraya berkata “Tak menyusahkan kau dan keluarga kau ke” Amilia merenungku ” Tentunya tidak malah sangat gembira kerana dapatlah bersama-sama kita ke batuan sambil menyelam ke dasar lautan bersama-sama Tentu sekali ibuku di rumah akan seronok menyediakan lauk-pauk tradisi dan kita akan sama-sama menggemukkan diri kita sebelum menyambung kembali kerja” Aku tersenyum lagi Ya Aku akan kembali mencari cabaran di dalam perjalanan itu nanti Perjalanan ke kampung halaman Amilia mengambil masa selama beberapa jam abang Amilia yang kebetulan sedang bercuti telah menjemput kami di lapangan terbang Dalam perjalanan aku membuka alamat surat elektronik di telefon tanganku Balasan pendek dari kawanku yang membahasakan dirinya Budak Cool amat aku senangi Laman sesawang miliknya seringkali aku lewati kerna entri-entrinya bagai melodi yang menyanyi riang di hatiku Terus sahaja jejariku mengetik laju di paparan telefonku membalas surat pendeknya dan mengatakan aku kini dalam perjalanan mencari cabaran yang seterusnya di kampung kawanku Akan aku naik turun foto-foto yang menarik sepanjang aku di sana Tidak lupa juga untuk aku mengutusinya ulasan buku karangannya yang terkini ??Aku budak kampung?? sekembalinya aku ke tempat kerjaku nanti Sebenarnya aku masih belum memiliki buku itu Janjinya ingin mendapatkan buku itu di ibu kota nanti Ibu Amilia yang menghampiri separuh abad itu masih lagi kuat dan sihat Ada sahaja kerja rumah yang akan dilakukan Memasak menyapu sampah mengemas tanaman di taman herba membasuh baju dan menyidai baju Banyak lagi tanpa pembantu rumah atau tukang kebun Ayah Amilia yang sediakala pencari rezeki di laut sudah awal-awal lagi keluar dari rumah Rumah kuning di sebalik pohon-pohon kelapa ini sangat menenangkan Buaian yang diikat di antara dua pokok kelapa ini menjadi kegilaanku setiap petang sepanjang berada di sini Pandanganku dilepaskan ke arah satu sudut halaman Kelihatan Abang Amilia bermain-main dengan beberapa ekor kucing Kucing kepunyaannya kerana setiap petang aku lihat dia bermain dengan kucing-kucing itu Kadangkala diagahnya dengan untaian daun kelapa Ke sana sini kucing-kucing itu berlarian cuba untuk menangkap daun Aku mengekek kecil apabila melihat keletah kucing-kucing itu Sangat manja Aku mendekati wakaf kecil sedang Abang Amilia asyik membelai salah seekor kucingnya Di sisinya ada sebuah buku yang aku dambakan ??Aku budak kampung?? “Boleh saya lihat sekejap buku ini”Aku memberanikan diri bertanya Dia mengangguk sambil tersenyum “Sara duduk di mana di ibu kota” dia pula bertanya “Kajang” jawabku pendek sambil menatap kembali barisan ayat dalam buku tersebut Menarik Penuh dengan gambar-gambar suasana kampung Pohon kelapa Pohon bunga anggerik Pantai Sampan Jambatan usang Tekun aku membelek satu persatu muka surat buku itu “Sara suka membaca buku Siapa novelis kegemaran Sara Saya juga suka membaca” Bicaranya lagi “Saya tidak ada novelis kegemaran Asalkan ceritanya menarik Tapi saya sangat menggemari laman sesawang seorang kenalan saya Entri-entrinya seringkali menggamit kenangan saya di kampung bersama nenek dan atuk Argh saya sangat cemburukan kedamaian di kampung Tak seperti di kota Kadang-kadang jerebu Kadang-kadang panas menyengat Debu-debu kota amat menjengkelkan kerana membuat muka saya melekit Orang kampung juga tidak teruja dengan kepantasan teknologi Mereka santai sekali menjalani hidup di kampung Kalau tiada iPad sekalipun mereka boleh hidup Tengoklah rumah-rumah di sini Tidak perlukan pagar gril melapisi pintu rumah Tidak perlu penggera Tidak perlu pagar keliling rumah Masing-masing saling hormat-menghormati” Ujarku dengan yakin “Tidak semestinya hidup di kampung penuh dengan kedamaian Penagih-penagih dadah ramai yang menceroboh kawasan rumah individu Bilangan kereta yang melatari jalanan juga semakin meningkat Orang kampung juga bebas membakar sampah sehinggakan kepulan asap hitam kadangkala dianggap satu kebakaran Memang saya juga akui kampung masih lagi ada damai walaupun semuanya itu wujud Saya pun tak pasti kenapa orang kota selalu sahaja memuji ketenangan kampung Sedangkan jika tiada orang kota masakan teknologi boleh berkembang pesat Bagi saya kata kuncinya bersyukur dengan apa yang Allah beri Mungkin orang kota sangat sibuk mengejar kebendaan jadinya seringkali terlupa untuk memperlahankan keinginan mereka” Terdiam seketika Menghadamkan apa yang diperkata bagai menelan butir-butir permata Ada kebenaran di sebalik tajamnya kata-kata Benarlah Sesungguhnya lidah itu lebih berbisa dari segala senjata yang ada Abangnya menyambung kembali bicara “Jika diselak halaman di dalam buku itu penulis ada juga menyatakan keinginannya untuk melihat kampung itu seperti kota Selepas ini kita patut tukar tradisi balik berhari raya ke kota Rumah-rumah batu banyak sudah dibina menggantikan rumah kayu Mungkin sekejap lagi ada pula pasar raya besar menggantikan kedai-kedi runcit kecil” “Abang juga mahukan rumah abang ditukar kepada rumah batu” Aku bersuara Dia memandang sepi ke rumah kuning milik pusaka keluarganya “Tidak Sara Saya sayangkan warisan ini Lagipun kebahagiaan bukan diukur besarnya rumah itu Atau cantiknya rumah itu Ianya tentang penghuni rumah itu Rumah itu akan dilihat harmoni ceria jka penghuninya ceria dan saling mengambil berat Tidak kiralah mewah atau sederhana miskin atau kaya asalkan penghuninya saling sayang-menyayangi dan sentiasa tolong menolong dalam banyak perkara Susah senang harus bersama-sama Ibu bapa sanggup mengorbankan kepentingan diri demi anak-anak Anak-anak akan ada jati diri Kerana melihat ibu bapa sanggup berbuat sedemikian melahirkan mereka sebagai insan yang prihatin dan ringan tulang Sanggup balik ke kampung walau berbatu-batu jauhnya Walau ada urusan penting yang perlu diselesaikan di tempat kerja Walau ada keseronokan yang harus ditinggalkan Ibu bapa juga tidak egois Hanya inginkan anak pulang ke rumah mereka semata-mata ingin mengekalkan keangkuhan sebagai ibu bapa Zaman sekarang anak-anak bertebaran merata tempat mencari rezeki Sudah sampai masanya ibu bapa pula meneruskan pencarian kebahagiaan di luar sana” Aku terdiam lagi Terkesima Kata-katanya menusuk hati kecil Tiba-tiba aku teringatkan mahligai di ibu kota kepunyaan ibu dan ayahku Mungkinkah aku sukar untuk mengorbankan keseronokan dan kesibukanku kerana aku melihat ibu ayahku juga tidak mahu mengorbankan keletihan dan kesibukan mereka demi aku dan yang lain Waktu makan tidak pernah semuanya ada Jika abang dan kakakku balik bercuti aku juga teruja untuk bersama-sama ingin menghabiskan masa sekeluarga Namun seringkali hampa Waktu petang Ibu selalunya berehat di kamar tidurnya Ayah pula menjadi hobi untuk beristirehat di kamar atau keluar mencari sesuatu Malam mereka lebih gemar di rumah Ibu yang gemar memasak di rumah akan mencuba apa sahaja resepi untuk dimasak Ibu berpesan makan di luar selalu tidak terjamin kebersihan Seringkali keluar juga hanya akan menghabiskan masa dan tenaga Aku hanya menuruti pesanan itu walaupun hatiku seperti menjerit-jerit mahukan sesuatu yang berlainan Lamunanku terhenti apabila azan maghrib berkumandang Seusai solat semuanya bergelak ketawa teruja dengan masak lemak tempoyak masakan ibu Amilia Ayah Amilia dengan lawak santai Ibu Amilia teruja dengan cerita-cerita pengalaman Amilia di UK Adik-adik Amilia asyik bergelak ketawa dengan cerita mereka Propaganda Abang Amilia pula sering mencetuskan diskusi dan ketegangan Namun ia akan diakhiri dengan hilaian ketawa adik-adiknya Aku hanya melihat Perlahan aku mengagumi abang Amilia Benar kata-katanya Bukan rumah yang besar menjamin kebahagiaan penghuninya Sendirian Aku masih lagi duduk di buaian antara dua pohon kelapa itu Sesekali pandanganku dilemparkan jauh merentasi laut selat Melaka ini Aku sesekali tidak menyesal dilahirkan dalam keluargaku ini Walaupun aku sangat menyenangi keluarga Amilia Aku akan sering panjatkan doa supaya aku dapat lagi menikmati kasih sayang sebegini Aku seperti rindukan ibu ayah abang dan kakakku Bilalah agaknya mahligai ibu ayah ini akan menjadi rumah yang ceria dan gembira Aku tidak akan berputus asa Sesekali tidak Mungkin hikmahnya aku dilahirkan berlainan dari abang dan kakak kerana tuhan ingin aku membawa evolusi pemikiran kepada keluargaku sendiri Aku juga yang meminta cabaran Nah aku mesti hadapi cabaran ini Di dalam perjalanan balik ke ibu kota bersama Amilia aku tersenyum sendiri Amilia memandu dan aku menemankannya Sambil memegang buku ??Aku budak kampung?? pemberian abang Amilia Aku menyelak halaman pertama buku tu ada titipan pesanan ringkas dari abangnya ??Jangan menyesal jadi anak kota kerana akan jadi pelengkap pada anak kampung juga nanti Namun tentunya lebih bangga menjadi anak kampung Sentiasa…- Ikhlas Budak Cool?? Pengenalan ringkas di hujung pesanan itu membuat aku tergamam seketika Hampir tersembur air kopi yang baru aku teguk Aku memandang tajam pada Amilia Berkerut dahi Amilia Mukaku pucat seakan tiada darah yang mengalir Jantungku bergetar kencang Apakah betul apa yang berlaku sebentar tadi “Sara kenapa ni Kau ok” Riak wajah Amilia menantikan persoalannya berjawab Aku hanya menggelengkan kepala Sepi Dengan rentak degupan jantungku yang masih bersisa aku menuturkan bicara “Ami siapa nama abang kau” “Sara Masakan kau masih tidak tahu namanya Itu buku yang kau pegang itu hasil tulisan abangku Argh aku kagum dengan dia Sara Seorang lepasan kejuruteraan tapi sangat gemar menulis Tulisan-tulisan pojoknya selalu sahaja menghiasi ruangan sastera di muka akhbar Laman sesawang miliknya pernah memenangi anugerah terhebat” Amilia tersenyum memandangku Aku masih lagi terkejut dengan berita itu Aku melihat sekali lagi nama yang tertera di hadapan buku itu Aril Hakim Ya aku memang meminati hasil tulisannya “Sara Aku tahu kau memang suka mengikuti laman sesawangnya Tapi aku harus rahsiakan siapa pemiliknya Atas arahan abangku kerana dia tidak mahu menjadi terkenal katanya Aku mengambil kesempatan yang ada untuk menjemput kau tinggal sebentar di kampungku sementelah penulis kegemaran kau juga ada di sana Dapatlah kau bertemu dengannya Hei Sara Tidakkah kau gembira” “Dengan semua kejutan ini” Aku membeliakkan mataku yang sedia besar itu Kami ketawa Sama seperti suasana setiap kali menjamu selera di rumah kuning milik keluarganya Rindu Bukan kerana kedamaian kampung itu Bukan kerana pantai itu Kerana rumah itu memiliki penghuni yang hebat Saling hormat menghormati Saling melengkapi Beberapa bulan di ibu kota kembali bekerja aku mendapat pesanan ringkas lagi Amilia dan aku memang seringkali berbalas pesanan di atas talian Kami menjadi akrab Tapi tidak seakrab dia dan Haris Dia mengutusi aku dengan perkhabaran gembira kerana akan melangsungkan perkahwinan dengan Haris beberapa bulan lagi Amilia mengajak aku untuk sentiasa menemankannya menyediakan persiapan Dia mengajak aku pulang ke kampungnya lagi Aku masih membiarkan persoalan itu Surat elektronik di paparan komputer aku menyebabkan jantungku kembali berirama Aku tersenyum lagi Rindu akan kampung Amilia Rindu akan suasana di sana Kenangan lalu menggamit perasaan aku seketika Adakah aku juga rindukan provokasi Aril Hakim Aku tersenyum sendirian Aku menjeling kembali surat elektronik itu??Masih lagikah sudi bertamu ke rumah kuning di kampung Saya menantikan ulasan buku saya yang tak seberapa itu Hei ada cerita di sebalik kisah yang terpapar Jika masih sudi saya sentiasa ada di wakaf kecil di depan rumah kuning itu p/s ?C Identiti saya hanya antara saya dan Sara sahaja ye Ikhlas- Budak Cool/Aril Hakim?? Aku memandang buku Aril Hakim di sisi komputer aku Patutkah aku menyimpan impian untuk menjadi penghuni rumah kuning itu Argh Sara Kau terlalu berangan Hentikannnya Aku tahu pun sebab Faiz yang bagitahu. Last question, Betapa peritnya melihat insan yang selama ini kucintai berbahagia bersama tunangnya, Iman memandangku seolah-olah mengerti kesedihan yang kian membuku.
blogger femes macam tu pun tak kenal. Just let me know if you need anything. Bodohnya dia apabila tidak menyedari yang dia akan berkerjasama dengan lelaki itu. Nurin ke kuliah lebih awal. Asif, kata-kata ini terpacul dari mulut Safwana tetapi Haikal mengerti lantas mengukir senyum. kau belajar apa tu? Kenapa pulak mamat ni sibuk pasal hal aku ni.Ya ALLAH.benarkah aku sudah mencintai dirinya Situasi ini berlarutan selama 3 semester sehinggalah aku menerimanya sebagai teman lelakiku pada 15 Oktober 2008Masihku ingat wajah kegembiraannya tatkala aku menyatakan kesudianku menerimanya walaupu tiada ungkapan cinta darikuAku benar-benar mencintaimu SyafiqAkan kuhadiahkan ucapan ini setelah kau sah menjadi suamiku nantiInsyaAllah Keikhlasan Syafiq benar-benar meruntun jiwa wanitakuSepanjang bercintatidak pernah walau sekali dia memgang tangankuKatanya “biarlah hubungan kita diberkati oleh ALLAHSaya berjanji saya tak akan menodai cinta kita yangSaya sayang awak sangat-sangat yangCintakan awak sepenuh hati sayaInsyaAllah bila saya da kerja nanti sya kan dtang meminang awak yangDan awak akan melahirkan bayi yang comel-comel untuk melengkapi hidup kita nanti”Syafiq terus memasang impian ketika kami bersandar di bangku tepi pantai suatu petangAku hanya sekadar tersenyumKadang-kadang terpaksa kuseka air mata terharu melihat kesungguhan diwajahnya 7 Mei 2010 “Sayang da makan”itulah soalan pertama yang kelur dari mulut Syafiq setiap kali dia menelefon akuAku tahu cuti semester lah kerinduannya kan membuak-buak terhadap akuAku juga begitu “Kalau belum lagi awak nak dating hantar kehehehe”.Akima.
” tanyanya dalam esak tangisnya. Aku lihat bibirnya mengikut setiap bisikan syahadah itu. Dia tidak pandai bercerita perihal orang lain. Mungkin di meja itulah tempat anak-anak ini membuat kerja sekolah dan mengulangkaji pelajaran mereka kerana kulihat di atas meja rendah itu juga ada beberapa tompok buku. Umi sudah cukup malu dengan semua orang kampung.Umi pasti tidak setuju. Bagi dia, kebiruan dan yang paling menakutkan kehijauan??’‘sukelah juga…Tiqa dengar k?Aku terkejut gile bile melihat ayat yang tertera di dalam surat itu.
Maa masih lagi melayan rasa rindunya terhadap emy. Setelah beberapa kali maa mendail, namun hari itu terasa tidak berminat pula. Tanya Zalia sambil melemparkan senyuman mesra di bibirnya.00 pagi.” Shirley meronta-ronta. seperti biasa selepas habis waktu bekerja Kin Ho akan terus memantau keadaan di kantin.” tutur Kin Ho. dadaku terasa berdebar-debar. Mya dah tak tahan ni…” Aku sudah merengek-rengek.
“Hei Idah,”Dr Razman cuba memujuk aku. Airin membuat muka pelik.” Zanita meluahkan isi hatinya. Tak la jenuh dia menerangkan sapa AD tu lagi. Kalo tak,sementara dia adalah anak kepada sahabat karib Dato’ Ahmad.Dipandu dalam kelajuan agak laju. Assalamualaikum. Laju betul kau cakap.
Jiwa kotor ini.Masih merindui cinta insaniYang pernah menjengah hidupnya suatu ketika dahuluSesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mengetahui akan sesuatu. Butiran manik-manik jernih menyapa pipi mulusnya.”Pinta Khairul. Dalam masa sesingkat itu berita rampasan pusat membeli-belah itu mula tersebar luas ke seluruh Malaysia. Fika memberi hazwan memegang handsetnya untuk beberapa hari.Fika tidak akan berputus asa. Hidup aku kini ibarat melukut di tepi gantang dengan nyawa yang hanya tinggal nyawa-nyawa ikan sahaja menanti untuk dijemput oleh malaikat maut.A.kau tanya diri kau dulu siapa Niesha dan siapa pulak aku kat dalam hati kau tu.Aku nak kau tahu yang aku sentiasa sokong kau.
Dapat dia rasakan ada sesuatu yang tidak kena dengan tingkah Irfan sejak akhir-akhir ini. Kaza,- kau buat apa?” Mama bertanya penuh minat.” Terkejut aku dibuatnya. Dia kembali mengemas pakaiannya. Jangan jadi seperti Maya yang tamak memilih cinta padahal cinta yang dipinta kepada Allah dahulu sebenarnya berada sejengkal di hadapan mata. Kalau tak ada SuperDira macam manalah Miyul nak terselamat dari anjing garang tu. Miyul tersenyum,Nanti I belanja you .
marah ke.hehehe safwan tersengeh…” jom ar naik.”“tu yg aku x tau tu…mane nie…”“”Tinnnn.Tinnnnn.”Daniel, cuba mengempuk perasaanku seraya menepuk belakangku.”kata Aiman. ” seloroh Aiman. Mereka yang lain sudah tersenyum. “Pak Man…Miyul tipu…Dia tipu Dira.Dia kata dia nak tengok kelip-kelip dengan Dira!. cuba tengok tu! “Amar.
Cis! Ruzair ada affair dengan Firdayu.“Buk! Jiwaku terasa kosong. Perkenalan kami terlalu singkat hanya beberapa bulan kerana kurasakan Daniel bukan jejaka pilihanku kerana sifatnya yang terlalu pemalu dan sepanjang perkenalan kami tidak pernah dia menelofonku. tak mungkin aku akan bersama bekas kekasih gelapku pada hari ini.”“Bro,Hani meneliti satu persatu nama yang tercatit pada resit-resit yang diterima pada hari ini.” Soalku perlahan. Tidak sampai separuh jalan.“Syu memang tidak sayangkan Yam.” Syukri teringatkan Siti Maryam selalu mengutuk dia lembab sekiranya dia tidak memberikan pandangan atau cadangan kepada gadis itu. “Kereta cik rosak ke? Lalu dia menggangguk seraya tersenyum.”cikgu menyebut satu-persatu nama yang dapat masuk ke kelas itu.
“Sampai pun, mak…oooo…mak.bukapintu ni mak Am dah balik ni” Amri memberi salam“Waalaikumsalam kenapa balik lambat ni Am Risau mak” Mak Timah menutup daun pintu rumahnya“Maaflah mak Am buat mak risau hujan lebat sangat tadi sampaikan Am terpaksa berteduh dekat pondok tepi jalan tu” ujar Amri sambil menguap menahan kantuk“Hujan Pondok” Mak Timah seakan terkejut mendengar kata-kata anaknya Baru hendak membuka mulut bertanya lebih lanjut dilihat anaknya sudah tertidur diatas kerusi Perlahan-lahan dibangunkan anaknya untuk masuk ke dalam bilik Amri bangun dan menuju ke dalam biliknya“Amri berani kau ye” sapa Riduan anak Pak Said“Apa yang beraninya ni” Amri menyambut salam yang dihulurkan oleh Riduan“Semalam aku nampak kau berhenti depan pondok tepi jalan tu apa kau buat kat situ Bukan ke orang kata pondok tu ‘keras’ sikit” ujar Riduan lagi“Apa kau merepek ni Semalamkan hujan lebat kalau tak disebabkan hujan lebat takde maknanya aku nak tumpang berteduh kat pondok tu” balas Amri“Hujan Bila masa hujan pula ni Elok je semalam aku lalu” sangkal Riduan“Hujanlah habis basah baju aku nasib baik Pak Tua pelawa aku masuk dalam pondok dia” giliran Amri pula menyangkal dakwaan Riduan“Kau ni mimpi ke apa Semalam cuaca elok je ada pun hujan renyai-renyai je itupun kejap sahaja” tegas Riduan dan membuatkan Amri berang kerana merasakan Riduan tidak mempercayai kata-katanya“Aku pergi dululah susah betul bercakap dengan orang yang tak percayakan kata-kata orang lain ni” Amri bangun dan meletakkan beberapa keping duit seringgit di atas meja dan terus berlalu ke basikal tuanya yang dipakir tepi warung Wak SemanRiduan terkebil-kebil melihat gelagat temannya itu fikirannya melayang mengingati peristiwa yang berlaku pada malam semalam Ketika itu dia dalam perjalanan untuk pulang ke rumah menaiki motornya dalam perjalanan itu dia terpandang sesusuk tubuh manusia yang berdiri didepan pondok buruk yang terletak tepi jalanSetelah hampir dengan pondok itu barulah dia perasan susuk tubuh yang dilihatnya dari jauh ialah Amri anak Mak Timah Dia memperlahankan motornya hajat dihati ingin bertanyakan anak Mak Timah itu apa yang sedang dibuatnya depan pondok buruk itu Mungkinkah basikalnya rosakDia semakin hampir dengan pondok itu lalu diberhentikan motornya sebentar dia melangkah setapak menuju kearah Amri Amri seolah-olah tidak perasan akan kehadirannya malah dia melihat Amri seperti sedang bercakap dengan seseorang dimuka pintu pondok ituLangkahnya terhenti sebentar namun disangkal apa yang dilihatnya Niatnya baik untuk membantu temannya jika dalam kesusahan Dia melangkah setapak lagi tiba-tiba angion menderu menampar mukanya dengan kuat Sekonyong-konyong angin berlalu dia terlihat suatu kelibat berwarna hitam sedang menyeringai ke arahnyaDia yang terkejut terus membuka langkah seribu segera dihidupkan enjin motornya dan memecut dengan lajunya membelah angin malam Hatinya tidak putus berdoa agar dirinya serta temannya Amri selamat dari berlaku apa-apa yang tidak elok“Am dah balik ya…mari makan sekali dengan mak” pelawa Mak Timah yang sedang menghidangkan lauk pauk yang dimasaknya diatas meja“Em…boleh juga tu mak Sedapnya bau masakan mak ni tiba-tiba perut Am rasa lapar pula” Amri tersengih menayangkan giginya“Marilah mak sendukkan nasi” Mak Timah menyendukkan nasi ke dalam pinggan dan diberikan pada Amri“Am…mak nak tanya sikit kamu ni boleh” soal Mak Timah hati-hati“Mak nak tanya apa Tanyalah” balas Amri yang sedang sibuk mencapai lauk“Semalam lepas balik dari rumah Kojan kamu ke mana”“Kemana mak lepas ke rumah Kojan semalam Am terus balik rumahlah mak tapi tak sangka pula Am hujan turun tiba-tiba lebat pula tu mak” Am menceritakan serba sedikit hal semalamnya“Betul ke ni nak” soal Mak Timah sekali lagi“Betul mak kenapa Mak tak percaya ke dengan cakap Am ni” Amri merengus perlahan rasa marah bertandang tiba-tiba Namun segera ditepis perasaan marah itu agar tidak menguasai akal fikiran jahatnya“Baiklah macam tu mak percaya dengan apa yang Am cakapkan” balas Mak Timah“Mak boleh tak mak masak lebih sikit malam nanti” soal Amri tiba-tiba“Am nak buat apa”“Am ingat malam ni Am nak pergi melawat Pak Tualah” balas Amri sambil menyuap kembali nasi ke dalam mulutnya“Pak Tua yang mana ni Am”“Pak Tua nama orang yang tinggal kat pondok tepi jalan tu” tutur Amri“Setahu mak pondok tepi jalan tu tak berpenghunilah Am” tukas Mak Timah“Kalau tak berpenghuni macam mana Am boleh bercakap dengan Pak Tua semalam”“Entah-entah kamu ni bercakap dengan hantunya tak” dengan lancang sekali Mak Timah berkata membuatkan Amri tersentak lalu terhenti selera makannya“Am dah kenyanglah mak Am masuk bilik dulu” Amri menolak kerusi kebelakang dan membasuh tangannya disinki lalu naik ke atas dan masuk ke dalam biliknya Mak Timah terdiam salah dia juga siapa suruh mulutnya gatal-gatal mengatakan yang bukan-bukan“Aku tak fahamlah kenapa semua orang cakap pondok Pak Tua tu ‘keras’” fikiran Amri bercelaru mengingati semua ituHatinya kuat menyangkal kata-kata orang kampungnya yang mengatakan pondok ditepi jalan itu ‘keras’ Fikiran orang sekarang senang saja disaluti oleh cerita tahyul apa-apa pun hatinya berkeras untuk melawat Pak Tua yang kesepian duduk seorang diri dipondoh usang itu“Mak Am nak keluar ni Mak buat tak apa yang Am pesan siang tadi” soal Amri pada Mak Timah yang sedang melipat pakaian“Dah mak dah siapkan makanan yang Am nak tu ada atas meja tu Ambillah” ujar Mak Timah hati tuanya merasakan tidak sedap hati untuk melepaskan anak bujangnya yang seorang satu-satu waris yang dia ada Namun disedapkan sendiri hatinya mendoakan mudah-mudahan anaknya itu selamat selaluBukan dia tidak mahu menahan keinginan anaknya untuk ke pondok buruk itu cuma dia tidak mahu anak terunanya itu bermasam muka dengannya nanti maklumlah orang berdarah muda ni bukan senang nak menahan keinginannya“Mak Am pergi dulu ya mak” pinta Amri sekaligus mematikan lamunan Mak Timah sebentar tadi“Hati-hati ya Amri jangan balik lambat sangat risau mak nanti” sempat Mak Timah memesan pada anak terunya Dia menghantar kelibat anaknya sehingga kelibat Amri hilang ditelan angin malam“Assalammualaikum Pak Tua…” Amri memberi salam Sepi tiada jawapan“Assalammualaikum Pak Tua…” sekali lagi Amri memberi salam“Pak Tua…oooo…Pak Tua. Cerek yang masih lagi berbaki air di dalamnya diletakkan di atas batu yang dijadikan tungku di sekeliling unggun api tersebut. Takkan lama sangat.?? mengetahui hakikat sebenar kondisi Intan Maisara. isk.)Tajam mata Dzikri mencerlun marah tepat ke wajah Peon Automatik lutut Peon menggeletar sendiri Pundi kencingnya pula tiba-tiba terasa penuh Pantas Peon menunduk sedikit tanda hormat sebelum berlalu Namun sebelum itu sempat dia menggedikkan jari kelingkingnya kepada F4 sebagai isyarat dia dah tak tahan nak terkencingNashriq: Kau janganlah melenting Kalau dia gila lagi senang kerja kite Tapi takkan kita ni kejam sangat sampai dah buat anak orang mereng(Erm. titik”. abang inilah”. Nine,” “Mak tanya tadi.
Atau ibunya yang salah? Dia cukup sedih kerana dilahirkan sebagai Melissa. Kenapa kaki lembu kita ada lima belas aje mak? En. Eh Dah habis dah” Hajah Rusma segera menuju ke arah anak gadisnya itu Dijengukkan kepala ke dalam besen besar itu Dialihkan pandangan ke arah Ainun Dipandang sekali lagi ke dalam besen Kemudian dipandang Ainun sekali lagi“Mana pergi lagi satu Pertanyaan yang sama pula keluar dari mulut Hajah Rusma Ainun menutup mulut dengan telapak tangan Terasa lucu pula apabila ibu kesayangannya itu bertanya soalan yang sama“Itulah… Tadi mak takmo percaya cakap Ainun Mak kata Ainun tak pandai kira Haaaa… Ni mak pun dah tengok sendiri kan” Ainun seperti ingin memulangkan paku buah keras pula kepada ibunya itu“Ainun Mardiyan” Suara Hajah Rusma sudah meninggi Dijeling anak gadisnya itu Ainun terkesima Segera dia berundur sedikit menjauhi ibunya yang bila-bila masa sahaja boleh berubah menjadi ketam Jika sudah berubah tentulah dia bakal menjadi mangsa cubitan dari ketam jadian ituHaji Rahim yang sedang membetulkan susunan kayu api yang sedang terbakar di tungku batu berhampiran khemah itu segera bangun dan meninggalkan tugasnya seketika Nampaknya Haji Rahim mempunyai tugas yang lebih penting kali ini Haji Rahim perlu menjadi pengadil untuk pertandingan kejar dan cubitSejurus Hajah Rusma mengangkat tangan hendak mencubit anak gadisnya segera tangan itu digapai oleh Haji Rahim Diusap-usap tangan Hajah Rusma yang sudah berkedut itu dengan perasaan penuh kasih sayang Saudara mara yang memandang hanya tersenyum simpul melihatkan kemesraan pasangan yang sudah pencen itu“Amboi Mak Long Pak Long Bukan main mesra lagi Siap pegang-pegang tangan” Tersipu-sipu Hajah Rusma diusik anak saudaranya Haji Rahim hanya mengenyit mata kepada Hajah RusmaAinun segera berlalu ke dalam dapur Diselongkar apa sahaja yang terpandang di matanya Akhirnya seluruh kawasan dapur habis bersepah diselongkar Ainun Namun kaki lembu yang dicari tidak juga ditemuiAinun keluar semula ke bawah khemah Berjalan terjingkit-jingkit apabila melalui ibunya Tidak mahu tangan ibunya yang sudah terlepas dari pegangan ayahnya mencubitnya pulaNamun nasib Ainun agak malang Belum sempat melepasi tubuh ibunya tangannya sudah menjadi mangsa cubitan berbisa ibunya Menyeringai gadis itu menahan kesakitan Bisa Memang berbisa cubitan ala-ala ketam ibunya ituHaji Rahim tidak mampu berbuat apa-apa lagi Perkara yang cuba ditahan sudahpun terjadi Sudahnya Haji Rahim hanya mampu meledakkan tawa Dan tawa Haji Rahim semakin kuat dan menggema dengan ‘vocal’ tambahan daripada saudara mara yang ada**********SHAH Chad dan Fuad ketawa terkekeh-kekeh sambil menggosok-gosok perut masing-masing Kenyang sungguh mereka malam ini Penat lelah membantu di majlis korban yang diadakan di masjid pagi tadi berbaloi juga Seperti biasa dapatlah mereka memanggang daging untuk makanan mereka malam ini“Weh Tentu kecoh rumah Haji Rahim malam ni kan Biasalah malam-malam macam nilah selalunya diorang mulakan kerja-kerja merebus kaki-kaki lembu tu” Chad mengangguk setuju dengan kata-kata Fuad Shah pula masih lagi leka mencungkil serpihan daging yang melekat di celahan giginya yang agak jarang-jarang itu“Shah Kau rasa diorang sedar tak” Pertanyaan Chad memeranjatkan Shah Tercucuk gusinya dengan pencungkil gigi yang diambil dari pokok kaktus milik Haji Rahim tadi Berdarah gusinya Hampir menangis Shah menahan sakit“Adoi sakitlah Apa ni Chad Kan aku tengah cungkil gigi ni Kenapa kau tepuk bahu aku Kan dah tercucuk gusi aku ni” Shah membalas dengan menumbuk bahu Chad Chad berpaling menghadap Shah Masing-masing sudah mendabik dada Lagak masing-masing sudah seperti peserta sumo yang sedang bersedia hendak memasuki gelanggang“Sudahlah… Benda kecik pun nak gaduh la korang ni” Fuad cuba menenangkan kedua-dua sahabatnya itu Perut sudah kenyang fikiranpun biasanya akan cergas Itulah sifat Fuad yang sudah difahami oleh semua orang Jika dalam keadaan lapar Fuad seperti orang yang tidak pandai berfikir Namun bila perutnya sudah terisi kenyang pemikirannya mengalahkan orang yang paling genius“Eh Berbalik pada soalan aku tadi Korang rasa Haji Rahim sedar tak” Chad mengulangi pertanyaan Kali ini lebih kuat daripada tadi suaranya Sengaja dia berbuat begitu agar Shah dan Fuad mengambil perhatian kepada soalannya“Ala… Tak usah risaulah Satu aje aku ambik Takkan Haji Rahim sedar Kecik ajepun” Shah cuba menyakinkan kedua-dua sahabatnya itu Sudah kenyang apa lagi yang perlu dirisaukan Jika Haji Rahim sedarpun sudah terlambat Benda yang mereka ambil sudahpun tidak dapat dikembalikan lagi Lagipun takkan Haji Rahim sanggup mengambil sisa mereka“Sudahlah Esok kalau kita dengar Haji Rahim kecoh-kecoh kita pergilah minta maaf Ala… Paling habispun dia akan marah kita sekejap Untung-untung lepas dia marah kita dia akan pelawa pulak kita makan sup kaki lembu Seperti selalu” Sekali lagi Fuad bertindak sebagai penenang Tidak ubah seperti morfin pula Fuad malam ini Betul-betul tenang Chad dan Shah dengan kata-kata yang diluahkannyaKetiga-tiga sahabat itu meninggalkan ??port?? mereka setelah memadamkan sisa-sisa unggun api Jika tidak dipadamkan nanti ada pula kampung yang menjadi padang jarak padang tekukur Sudahlah musim panas sekarang ini Haba panas memudahkan proses pembakaran Alamatnya berjerubulah seluruh Kampung Kelompang nanti**********KETENANGAN pagi Kampung Kelompang diganggu dengan bunyi bising dari arah rumah Haji Rahim Tidak lain tidak bukan datangnya dari Hajah Rusma yang masih lagi sibuk mencari sebelah lagi kaki lembunya yang hilang Diselongkar sini diselongkar sana namun masih juga belum bertemuSudah puas Haji Rahim menasihati Hajah Rusma agar melupakan sahaja kaki lembu yang hilang itu Mungkin bukan rezeki mereka namun Hajah Rusma tetap berdegil Hajah Rusma tetap juga mahu mencari sehingga berjumpa Sanggup Hajah Rusma bersengkang mata dari semalamAinun pula awal-awal lagi sudah tertidur Tidak terlarat dia hendak menemani ibunya itu mencari Satu sahaja yang hilang Bukannya dua atau tiga Jika banyak yang hilang tentu diapun turut kelam-kabut mencari sehingga berjumpaKelibat tiga orang pemuda yang sedang berjalan menghampiri rumah Haji Rahim dipandang tajam oleh Hajah Rusma Ainun yang sudah terbangun kerana bunyi bising ibunya turut keluar ke bawah khemah Kelihatan agak berserabai anak gadis kesayangan Hajah Rusma pagi ini Tidak sempat hendak mencuci muka dan mengemaskan rambut dahulu terus sahaja keluar mendapatkan ibunyaChad Fuad dan Shah yang melihat keadaan Ainun itu ketawa terbahak-bahak Bukan kepalang terkejutnya Ainun Disangkanya tiada orang lain selain ibu dan ayahnya sahaja di situ Rupa-rupanya tiga orang bujang senang turut berada berhampiran khemah itu“Korang ni apahal datang pagi-pagi buta kat rumah orang ni” Bukannya Chad tidak tahu helah Ainun Gadis itu sengaja buat-buat marah untuk menutup rasa malu yang ditanggungnya tadi Chad hanya tersengih menunjukkan giginya yang putih berkilat Maklumlah Chad menggosok gigi menggunakan ubat gigi Safi Kayu Sugi“Kami datang ni sebab nak minta maaf dengan Haji Rahim” Shah memulakan bicara Fuad yang masih belum menjamah sarapan pagi kelihatan ??blur-blur?? sahaja Biasalah… kelaparan“Apa hal yang kamu bertiga dah buat sampai nak minta maaf dengan pakcik ni” lembut sahaja suara Haji Rahim melontar pertanyaan Tentulah lembut Haji Rahim bekas imam kampung Haji Rahim mempunyai sifat-sifat terpuji yang banyak dicontohi oleh orang-orang kampung“Haji Rahim kena janji tak marah kami ye” Shah masih lagi berbasa-basi Hajah Rusma pula yang nampaknya naik angin Melihatkan keadaan wajah Hajah Rusma yang sudah mula menyinga Chad menyiku badan Shah Apabila Shah menoleh ke arahnya dimuncungkan bibirnya yang tidak mungil itu ke arah Hajah Rusma“Begini Haji Rahim Kami dah buat salah dengan Haji Rahim Kami dah ambil barang Haji Rahim tanpa kebenaran Tapi kami ambil tak banyak Satu aje” Shah akhirnya berjaya menghabiskan ayatnya dalam satu nafas Namun sebaik selesai bercakap puas Shah menarik dan melepas nafas Tidak ubah seperti ikan yang berada di atas darat Semput“Ooooo… Kamu bertigalah yang mencuri ye Kamu buat apa dengan kaki lembu tu Kalau kamu mintak apa salahnya Lagipun bukannya kamu tak biasa datang makan sup kaki lembu kat sini Pandai pulak kamu mencuri ye” Tanpa berlengah Hajah Rusma terus sahaja menghamburkan kemarahan yang bersarang di dalam dadanyaTerkebil-kebil ketiga-tiga pemuda itu Shah memandang Fuad Fuad memandang Shah Chad pula memandang Fuad dan Shah Terasa takut pula mereka melihat wajah Hajah Rusma yang sudah kemerah-merahan itu Jika tidak diterangkan hal yang sebenarnya pasti sekejap lagi bertukar warna menjadi hijau pula orang tua itu“Tapi kami bukan curi kaki lembu Kami tak taupun kaki lembu Haji Rahim hilang Kami datang ni pun sebab nak tumpang makan sup kaki lembu Seperti selalu” Kata-kata Chad mengendurkan sedikit rasa marah Hajah Rusma Berubah riak menjadi hairan pula orang tua itu mendengar kata-kata pemuda itu“Habis tu kalau bukan kamu curi kaki lembu yang kamu minta maaf tadi tu untuk apa Apa yang kamu ambil” Ainun terangguk-angguk sahaja tanda bersetuju dengan Haji Rahim Seperti biasa lembut sahaja Haji Rahim bertanya Sejuk telinga ketiga-tiga pemuda itu mendengar Hilang rasa takut yang menyelubungi mereka“Sebenarnya kami ambik duri kaktus Haji Rahim Si Shah buat cungkil gigi lepas makan daging panggang malam tadi Itu saja” Penerangan Chad meledakkan tawa Haji Rahim sekeluarga Mati-mati mereka menyangka tiga pemuda itu mencuri kaki lembu Rupa-rupanya mereka hanya mengambil duri kaktus sahaja“Habis siapa yang curi kaki lembu kita” Pertanyaan Ainun hanya dijawab oleh semua yang ada dengan hanya menjungkit bahu sahaja Tiada siapa yang tahu siapa pencurinyaAkhirnya Hajah Rusma dan Haji Rahim menjemput sahaja ketiga-tiga pemuda itu untuk menjamah sup kaki lembu yang sudah tidak cukup korumnya Namun di dalam hati masing-masing tertanya-tanya… ??Siapa Curi Kaki Lembuku??Nun di hujung simpang Bobby anjing kesayangan Uncle Tony yang tinggal di sebelah masjid sedang menggonggong sesuatu di mulutnya ???????? Baca novel karya penulis Antaranya Kan kita baru je sampai. Jam di dinding sudah menunjukkan pukul 3. Ko jadi doktor mesin dia doktor manusia.”“Ye ke? Dah tu,” Kata aku kepada Fikri.
Namun disebalik kekuatan tembok ini, Aku hanya mendiamkan diri dan hanya memberikan senyuman pada kata-katanya.” kata Amir Hamzah perlahan. Ya, Nyata isteriku sudah banyak perubahan.” Marah Nina tanpa sedikit pun berpaling memandangku. dia percaya akan penjelasan temannya itu. How come you didn’t now…” ujar Teo menggeleng-geleng kepalanya,”Tapi Ryzal cintakan Su.”Rintih Suhana.
Dia mengerling ke arah lelaki itu, kalau awak tak bawa saya belum tentu saya akan ke mari. Apa yang aku sedihkan? siapa nak tolong mak jual kuih setiap pagi nanti? Bukan salah aku. Macam tu? Thanks for that Azham. Lantas aku berjalan menuju ke tandas. Ingat ALLAH”. macam mana dengan sepupu abang tu?Majlis Graduasi?? Otaknya ligat memikirkan siapakah gerangan yang ?patut? graduate hari ini Hanya satu wajah yang menerjah fikirannya ?Takkanlah dia No way??” Balas Adham tanpa mendongakkan kepalanya. Apakah cinta membutakan mata hati sehingga kasih sayang seorang ibu habis terlerai? Upah jadi isteri kontrak mamat senget sebelah aku ni.”“Kawan ko kat butik tepon Ihsan bila ko pengsan. Janganlah bagi saya nampak. Awak nak tipu saya lagi?
damaikanlah hatiku dengan ketentuan-Mu. Namun, Kita orang pun bukannya berdua,”“Tak apa! Tiba-tiba dia tersenyum sendiri. Zaf malas nak gaduh dengan papa dan bini papa ni!bab ikut papa pergi dinner tu,fine?? Terpaksalah dia berjalan kaki ke rumah. Siti Maryam tersenyum mendengarkan ayat daripada lelaki itu.ready to sleep but she couldn??s face.takkan anak kambing kot!”Rasakan ko plak.baru je aku bercakap dalam hati,“sapa pulak la nak jumpe engko? Mereka berhenti berbual apabila azan Asar yang dilaungkan dari Masjid Kampung Batu berkumandang di serata pelusuk kampung. hendak membantu anak sepupunya yang sedang ditimpa masalah. Dia mula merasakan adalah tidak patut dia memikirkan lagi perkara yang sudah tidak berkaitan dengan dirinya. Kalau Haz beritahu taklah jadi macam ni.
kena la betul. Tidak ada hati untuk berbicara dengan Faris yang leka mengambil gambar pemandangan sekeliling. Kebun tu seluas mata memandang.“Syafiqa zahara… aku sayang dekat kau lebih daripada seorang sahabat,Am turut menangis. “Amjangan tinggalkan aku Am.Akhirnya mereka sama meluahkan isi hati.Fika menerima ucapan hari lahir dr bdk misteri tu. jodoh kita telah ditetapkan oleh Allah sejak di Luh Mahfuz lagi. Perwatakan ustaz itu menampakkan dia punya kepakaran dalam hal yang lebih daripada Munakahat. Sharipuddin genggam paruh di rantai lehernya. Jasad gagak Sharipuddin memandang tepat ke muka pintu bilik tersebut. pergi masjid tapi buat benda tu, rasa ke arah maksiat tu ada walaupun kita tak pernah bersua.
senang menatap wajah itu. papa, Selangkah dan selangkah. Bantulah saya untuk saya lepas dari neraka yang membelenggu hidup ini. bisik Safwanah perlahan tidak mahu mengganggu pelajar lain lantas membaca artikel dalam bahasa Inggeris tersebut tanpa lengah. Memang bukan prinsipnya bercinta sebelum kahwin tapi?? tira memang jahat afiq. Cinta kau atau sahabat kau.Fuh! Nasib baik bukan sebelah aku Huh Lega sedikit hati aku“Boleh Silalah” balas Amimah sambil menganjakkan kerusinya ke kiri untuk memberi ruang kepada Hadif Iqbal Pantas lelaki itu mengambil kerusi kosong yang terletak di meja bersebelahan Kini dia menggantikan tempat Amimah yang tadi berhadapan dengan aku Hati aku jadi kucar-kacir semula Sambil meneguk air liur aku berdoa dalam hati agar aku mampu mengharungi masa yang berlalu tanpa sebarang perkara yang tidak diingini Risau aku Aku kan kadang-kadang clumsy sikitTapi apa yang aku hajati itu tidak berlaku Beberapa kali tangan aku terketar-ketar ketika memegang sudu dan garpu Macam mana aku hendak menyuap makanan ke dalam mulut kalau makanan itu asyik jatuh dan tumpah ke dalam pinggan Seperti anak-anak kecil baru belajar menyuap makananBeberapa kali juga sudu dan garpu itu jatuh ke lantai Hish apasal aku jadi sebegini menggelabah Kali pertama sudu aku jatuh ke lantai aku minta pelayan tukarkan Kali kedua jatuh Amimah yang panggilkan pelayan minta gantikan sudu tersebut dengan yang lain Kali ketiga jatuh aku buat keputusan untuk tidak meneruskan hajat aku untuk menjamu selera Aduhai Walhal perut lapar sehBeberapa kali juga aku meneguk air liur menahan rasa dahaga rasa tidak mampu untuk minum kerana bimbang air dalam gelas itu pula yang tumpah Sepanjang masa itu aku lebih banyak menunduk dan cuma sesekali mengangkat muka Aku cuba seboleh-bolehnya tidak memandang wajah Hadif Iqbal Takut untuk bertentang mata dengannya*****“IQBAL Iqbal” panggil Amimah ketika terlihat kelibat Hadif Iqbal yang sedang menapak menuju pintu keluar dewan tersebut“Boleh kita ambil gambar bersama” tanya AmimahAku kerling Amimah Biar betul Apa motifnya“Boleh apa salahnya” balas Hadif Iqbal“Zahra tolong” pinta AmimahAku sekadar mengangguk setuju dengan rasa berat hati yang amat Sambil itu aku membelek kamera di tangan cuba-cuba untuk tidak perasan akan kehadiran Hadif Iqbal Walaupun terasa sukar sangatCepat-cepat Amimah menarik lengan baju yang dipakai Hadif Iqbal lalu berdiri di hadapan pentas yang sudah dihias cantik sempena malam kebudayaan dan kesenian sekolahMereka sedang membetulkan duduk pakaian ketika aku mengangkat kamera bersedia untuk menangkap gambar“Ready” tanya akuAmimah mengangguk sambil tersenyum Tiba-tiba aku terhenti seketika ketika hendak menekan butang kamera Jantung aku bagai berhenti berdegup bila terlihat akan pandangan mata Hadif Iqbal yang sendu itu Betul-betul menikam kalbu Tersentak sedikit aku Kenapa dia pandang aku begitu Tidak pernah hati aku jadi begini gemuruh Tangan aku jadi sedikit menggeletar Sabar Sabar Itu perasaan kau saja Nasib baik aku mampu menahan gelodak yang menguasai hati dan perasaan aku ketika ini Kalau tidak habislah kamera milik Amimah itu jatuh berkecaian“Korang tak nak tangkap gambar bersama ke” tanya AmimahHadif Iqbal pandang aku Hati aku kembali berkocakan hebat dengan pandangan lembut dari mata beningnya yang memukau Aku terkaku sebentar tidak mampu bersuara“Boleh” Hadif Iqbal memberi persetujuan tanpa menunggu jawapan daripada akuAku Entahlah sukar untuk aku gambarkan perasaan aku ketika itu*****Aku menangis teresak-esak di atas riba Mira rakan sebilik aku Ketika itu kami sedang menghadapi peperiksaan STPM“Inilah pertama kali aku lihat orang menangis sebab dia dah jatuh suka kat seseorang” kata Mira sambil membelai rambut aku“Aku nak buat macam mana ni Mira Aku suka sangat-sangat kat dia” Dalam sedu-sedan aku mengadu“Siapa orangnya Macam mana kau boleh suka kat dia”Bagaimana harus aku jawab pertanyaan itu Aku sendiri tidak tahu kenapa aku boleh jadi begini Mungkin kerana renungan mata bening itu Yang seolah-olah menyatakan bahawa ada sesuatu yang tersirat di sebaliknya pandangan matanya itu Membuatkan aku ingin tahu Sangat-sangat ingin tahu“Aduhai kawan aku Kita sedang ambil exam ni Kalau kau fail exam ni aku akan cari mamat yang buat kau macam ni hingga ke lubang cacing”“Dia tak ada buat apa pun dia tak tahu pun aku suka kat dia” Jawab aku sambil mengesat air mata yang belum mahu berhenti mengalir Tak mungkin akan pernah“Habis yang kau menangis bagai nak rak ni kenapa”“Sebab aku rasa cinta aku ini tidak akan sampai ke mana”“Kenapa”Soalan Mira itu aku biarkan tidak berjawab kerana aku sendiri tidak tahu mengapa aku berkata begitu*****Hari ini adalah hari pertama peperiksaan STPM Oleh kerana esok cuma ada kertas Sastera dan ianya bukan salah satu subjek yang aku ambil maka aku bercadang untuk menelefon Hadif Iqbal Walaupun Hadif Iqbal bukan rakan sekelas aku aku tahu dia juga sama seperti aku tidak mengambil mata pelajaran SasteraMalam itu aku singgah ke pondok telefon awam berdekatan dengan dewan makan Nasib baik tidak ada sesiapa yang sedang menggunakan telefon awan tersebut ketika itu Segera aku keluarkan kertas kecil yang tertulis nombor telefon rumah Hadif Iqbal yang aku perolehi dari buku autograph milik salah seorang rakan sebilik aku Kebetulan aku terjumpa ketika menyelak helaian buku tersebut untuk mencari ruang kosong bagi aku mencatatkan kata-kata dan menurunkan tanda-tangan“Siapa ni” Suara Hadif Iqbal menyapa membuatkan aku jadi gementar“Aa…” Aku tidak mampu berkata-kata Rasa macam nak letak aje gagang telefon ketika itu“Hello Kalau awak tak bercakap saya akan letak telefon ni” Suara Hadif Iqbal kedengaran begitu lembut“Saya…”“Ada pun Siapa yang bercakap ni”“Rasanya tak perlulah awak tahu siapa”“Kenapa awak cakap begitu”“Aa.”“Awak kenal saya.Setelah Nuradillah menghantar minuman,‘Dia menghidap penyakit kronik.Datin.“Danny kamu temankan,erkk Sofea kejapMama keluar dulunak masak bubur kat diaHakeam sinijom biar mama ajar kamu” Datin Fouziah menarik cuping telinga Hekeam sambil berjalan keluar dari bilik itu “Adehsakitnya mama”“Hahopah pun belum sembahyang lagiKamu temanlah dia sampai dia tidurlagi satu pintu tu jangan ditutup” Opah Bedah sudah mengangkat punggung untuk beredar dari situ“Tapi Opahemmm tak pelah” Danny mengeluhHisy aku jugak yang kena?????????????????????????????????????????????.“Alhamdullilah akhirnya dapat jugak Sofea khatam Quran ni yeCepat betul Sofea belajar”ujar Opah Bedah“Opahlepas Sofea masuk Islam ni Sofea rasa tenang sangatTapi hairan ek macam mana Sofea boleh ingat Danny tunang Sofea padahal Sofea tak masuk Islam lagi waktu tu” Opah Bedah terkejuttapi dia berlakon tiada apa-apa“Sofea mimpi bertunang dengan Danny la tuwaktu Sofea koma” Opah Bedah bergurauVee ketawa” Tapi opahbetul ke Sofea asal dari rumah anak-anak yatimSofea tak boleh ingat la” Vee melentokkan kepalanya diatas bahu Opah Bedah“Tapi tu la apa yang dicakapkan oleh Dannykan Sofea yang bagitahu kat diaWalaumacam mana pun mama dan papa Danny tu mama dan papa Sofea jugakTak pelahjom kita turun ye”“Hmmokay”Vee mengatur langkah menuruni anak tangga banglo itukelihatan Dato’ Halim sedang berada di ruang tamu sedang membelek-belek barang antik kesayangannya“Papa”“EhSofeaDanny manatak keluar ke hari niKata Danny ajak keluar hari ni”“Hmmkejap lagi dia sampai laEh papapedang tu cantik jugak ye” Entah mengapa Vee tertarik dengan pedang yang terdapat didalam almari kaca itu“Pedang tu baru je sampai dari Chinapapa tempah kat kawan papaKatanya pedang purbatapi cantikkan reka bentuknya” Vee hanya menganggukTiba-tiba mereka terdengar bunyi hon dari luar rumah“Eh papaDanny dah sampai kot tuSofea pergi dulu ye”“Haye lahBagi tahu Danny hati-hati memandu”“OkayAssalamualaikum”“Wa’alaikumussalam”???????????????????????????????????????????????????nama itu Firdayu yang letakkan. Rambut panjang gadis itu rentap kasar.” ujar Pn. Kau ingat dengan cek yang kau bagi,“Awak tak pernah terfikir untuk mengetahui asal usul sebenar awak? Yin Jing tergelak kecil.
Ambilkan nombor untuk mama. Kita akan mengikuti jejak mereka juga nanti, Adakah itu berkaitan dengan masa laluku? Sedar diri tu sikit, Kemudian dia berlalu kearah keretanya dan memecut meninggalkan kawasan lot kedai itu. Pleasure to have you around. my tears flow again, lama ? kelamaan,Emak melangkah lelah memanjat anak tangga rumah kampung itu sambil mengibas-ngibas selendang tudung yang dipakainya.“Ye ke?
Tetap menjaga kemuliaan diri. Tidak menjawab pertanyaanku. Talib yang sedang asyik memandu menyampuk perbualan kami. Hingar bingar jadinya. Sekujur tubuh wanita separuh bogel yang berlumuran darah terbujur kaku di tepi katil.Lebih kurang dalam 30 minit Aqid duduk di luar wad,Cikgu Arif hanya tersenyum sambil berkata “tapi jasa kamu sebentar tadi telah membuatkan saya rasa sayang pada kamu seperti anak saya sendiri. Aku tak sangka sebab utama dia menolak aku kerana dia tahu waktu itu da sudah tidak mempunyai masa lagi. yang pasti ada banyak soalan yang inginku tanyakan kepdanya. Han hanya memerhati dengan perasaan cemburu dan kecewa.
Cuma,” Kelengkeng jari sudah bertaut. Kalau semua nak pindah,…Hadui!”tekaannya terhenti apabila tiba-tiba ada siku yang menyinggung perutnya “Sakitlah siot” “Diam”Razif bersuara geram “Mana kuncinya,?? soal Zuraida yang masih tidak berhenti berharap. Tapi, sms masuk, hm. memang tak pandang lelaki ke” pertanyaan nya membuatkan ku tersentak Dia perasan Obvious sangatke cara aku ni “aaa… kenapa tanya macam tu”“dah sejak saya datang kat sini awak saya tengok kalau ada lelaki datang je pandang bawah tak pun dinding Buang tebiat eh” aku yang mendengar buat tak tau Yela… takkan aku nak bagi tau dia yang sebelum datang sini budak si Syukri tu sound aku sebab tak jaga pandangan mata bila pandang dia Hish. Lena.” bisik Lia sambil set jari sama Que.
Cantik tak baju raya Faiz ni?” Taufiq menggeleng-gelengkan kepalanya.” Tengku Mukhriz berasa agak terkejut.“ Assalamualaikum Pak Mid.Airul termenung di meja makan. Kalau boleh, Walaupun bos nya lalu,Nasib baik aku tak tersungkur. “Aku boleh tolong.” Usup pun bersuara lantang mengkritik impian Rahim.
senyumannya tidak bersambut.gila-gila sepertinya dan memahami. Hancur! kita hanya akan menghargai sesuatu itu apabila ianya telah tiada atau hilang dari kita. ” Wei, Now, Sekali lagi mereka ketawa menyaksikan perlakuan mereka berdua itu.” soal Julan kehairanan. “Kereta setengah pakai, Apakah kerana sudah tidak ada jalan lain untuk mencari kekayaan?
Meriah makan beramai-ramai.……………………….f dengan dunia realiti.Kamu tak nampak ke darah-darah yang meleleh ni. Nasiblah Afi dapat girlfriend macam tu,“AFI, Dia turut bangun. Tapi.” “Kronik ke doktor? Macam mana?
”Tina memusing-musingkan tangannya pada roda di kerusi roda itu. Dia menyatakan hati dia telah dimiliki oleh orang lain. Huh! Kegilaan permainan ini juga menyebabkan seorang penggila permainan bangsa Amerika berhenti daripada kerja tetapnya di bank dan menjadi penggiat Skrebel sepenuh masa ?C pemain profesional.Murad melihat kedudukan markah terkini. Kita betul? Berkulit agak hitam dan bercawat. Kerana selalunya Rya akan menunggu kepulangannya di ruang tamu. Saat tersentuh jemari lembut anaknya,ikmal.andai mampu ku luahkan rasa hati kini.
Nak apa lagi? “Yang kau sibuk sangat hal keluarga aku ni dah kenapa?Sayf benar-benar terkelu. Egoistic.Ini semua salah abang.baik kau tarik balik ucapan tu, yang sedang menemani jutaan anak-anak bermain di taman angkasa. berlari turun menuju ke rumah agam itu. Along ada adik yang Along sayang saat ni. “Apalah tok mak ni.
Rina juga minta ampun, Saya kembali kerana waeiat mama. Jenuh saya tunggu awak pesan air, Sekarang,Cerpen : Mak aku nak kahwin Nama Pena : Ilmar Imia “Nis Siapa yang tak kecewa apabila kasih yang disemai terputus di tengah jalan apatah lagi dia dan Intan sudah mengikat tali pertunangan dan hanya menunggu masa untuk disatukan.” soalku sinis sebelum berlalu meninggalkan Zaki yang terkulat-kulat dengan soalanku tadi. Tinggal beberapa bulan aje lagi untuk peperiksaan akhir yang bakal menentukan nasib dan masa depan pelajaran kami sepanjang tiga tahun ni. Huda selalu menjelma jadi orang lain kalau sebut pasal dia. Someone.
“Emak kamu ada di rumah ke?Seraya dia berdiri di hadapanku,Aku kehairanan. Gambar ibu erat di pelukannya.Aku berusaha menghubungi Cikgu Hamdan. ” Lelaki tua bergelar datuk itu segera mendekati wajah bersih milik Aminah.Minah seperti lembu yang dicucuk hidung.faham tu.”“Aku faham Nurul dan aku akan sentiasa ingat kata-kata kau.aku ingat nak study kat dalam bilik je.”“Ala kau ni Nurul asyik study jesekali sekala kena rest jugak Baru otak dapat memproses dgn lancar”“Hahaha ye la kau tuaku tngok kau asyik rest je tapi tak lancar pon. Dan jangan lupa date kita petang ni.
Aku dapat rasa yang Fizi pun suka kat kau. Amisya menoleh. ditelan mati bapa. ketupat dan kuah kacang. Dalam hatinya mengakui kebenaran yang diungkapkan oleh Azah sebentar tadi. Nak beli barang idaman. Kau jangan nak main-main dengan aku. Hatinya seolah-olah sudah terpaut pada gadis berlesung pipit itu.”Suzuki dan Matsuo menjerit serentak.Aku berfikir-fikir lagi.
Novel : Ais pau kacang 1 Oleh : saltedsugar“Hoi cepat sikit boleh tak Dah khatam bab-bab perempuan nie. dekat sini kau kena tengok-tengok juga orang mana yang kau nak rapat.??Kata Lina.You percaya atau tak?Sedih dengan sikap Ara yang tidak mahu berterus-terang.sejak kebelakangan ini dia telah banyak menghabiskan masanya di pejabat. Ena tersenyum. Sampai sekarang kasih Ena tidak pernah berubah.”tegas lantaran suaranya.
” Natasya sudah tarik muncung.MANUSIA! kau nak tahu tak semalam siapa yang menang Perlawan Bola Sepak Kelantan menentang Johor? dia kan KuM? Mahu lihat jika masih ada sinar harapan baginya untuk berubah menjadi sahabat yang setia.”Apai mengutuk isteri yang baharu dinikahinya petang tadi.Takkan aku nak minta emak. Beginikah rasanya apabila terpaksa meminta?”“Sihat. dia malu.
Alia tersenyum lalu mengangguk.” Habis! “Kalian berdua duduk di sini sekejap ya?” ujar Afi. Sebuah kereta Myvi putih diparking di bawah pokok rendang.” ujar Afi. 1 Mei 2011,” “Jumpa ayah dan ibu dulu. Que kelihatan tampan sekali dengan baju berwarna kuning keemasan dan tanjak.” Salina mencapai tangan kanan Faizal lalu diciumnya seperti biasa. Tengah hari.“Ya,“Betul? Kin Ho mungkin tidak bermaksud begitu.
Matanya terhenti pada pak Zainal.“Sekarang dimana pak Labay? Tak mungkin. sikap dia begitu membuatkan kami tidak lagi seperti dahulu malah kami juga tidak bertegur hingga kami berada di tingkatan 5 Namun begitu semua perihalnya aku tahu dari kawan-kawankuXxxxxx“mira ko tahu sekarang yang Man couple ngan budak bandar” kata kawankuAku tersenyum “ye ke Baguslah tu”Aku gembira Ikhlas dari hati Sekurang-kurangnya dia tidak lagi anti pada perempuanselang beberapa bulan cerita yang aku dengar dari kawanku itu aku nampak dia murung ke sekolah Tidak lagi ceria seperti selalu Walaupun kami tidak sekelas namun kedudukan kelasnya yang berhampiran kelasku membuatku aku sentiasa nampak akan dirinya Aku cuba merisik dari kawan baiknya Bukan niatku hendak masuk campur akan halnya tapi keadaannya yang begitu memaksa aku untuk tahu Apatah lagi ketika itu peperiksaan setara SPM semakin hampir“Cit Man nape?=Mira, Ada dua? hehe.“Abang.!” Ah bantai la.Aku menjeling Farah geram. Siap buat irama Metallica’s Enter the Sandman. awak tegur… saya.”“Saya minta maaf” lajuku memotong“Tak.
” seloroh Lia dengan mengeli-ngelipkan matanya itu. Dia duduk bersebelahannya.” soal Que sambil tergelak.” “Astaghfirullah. Tahun ni kan SPM,” mereka berdua ketawa. “Hai korang!“BUDAK lelaki ni kalau berjanji, tak pernah nak tepati. tak nak lagi join study group korang.
Cuba mententeramkan dirinya.” Akhirnya Elisya mengalah dengan kesejukan di sini.“I miss them bang. Volume dikuatkan selagi boleh.“Ah,tak usaha lebih- lebih pun.Hari keputusam PMR keluar…“hello ainul awak dapat berapa A”“sikit je awak”“Saya 4A awak kat mane sekarang”” 4A! Hari- hari persekolahanku ditempuhi seperti biasa.panas.”ehabg demam nie.tiba2 alan bersuare.”abang”…”erm. Imah ingin berjumpa dengan semua di sini hari ini kerana Imah sudah membuat keputusan.
Wajah tua abah kupandang. Kalau abah tak bagi pergi, Malam yang indah dilalui bersama dengan penuh rasa cinta kerana Allah. Selepas ingatan Asrar terhadap abang di Jabal Rahmah,Aisyah Sofea menuju ke arah ibunya untuk mengambil benang yang sudah disiapkan.Aisyah Sofea kesal dengan dirinya, Tak boleh terlepas! macam mana boleh ada dekat sini? dia membelek dirinya di hadapan cermin. cermin ada dekat belakang ”.
Bukan dia tidak mendengar anaknya berperang dengan diri dalam bilik pada suatu malam. Dia lega, It??s fine, Sila laporkan diri awak esok di sini.”“Jadi awak sangat bagus dengan computer? Aku dianggap sebagai penyebab ibu pergi. Zubair percaya dengan kata-katanya.” Qhafie membukakan kasut sukan yang dipakai oleh Taufiq.”.” tegasku lagi. ” Kenapa ni Azman?” Mulut aku terkumat-kamit membebel sorang-sorang. budak ni penat aku tanya dari tadi. Fuck off!” Hambur Jefry geram sambil meninggalkan disko Aku tergamam Sampai hati kau Jefry tinggalkan aku di sini Aku tak tahulah apa nasib yang bakal menimpa aku selepas ini Seperti kata orang harapkan panas sampai ke petang rupanya hujan di tengah hari Anganku bersama Jefry musnah lantas aku terkapai-kapai tanpa nasib yang pastiAku kini berada di dalam genggaman Kassim Tubuh gebuku disentuh dan diraba-raba tanpa kerelaanku Tiada langsung kelembutan pada setiap sentuhannya seperti mana Jefry memperlakukan aku Aku menangis mengenangkan Jefry yang sudah pergi aku marah terhadap kekasaran yang dilakukan oleh Kassim Aku benci kedua-dua lelaki ini” Wei jom lepak dekat luar lah”Kassim mengajak Athur keluar dari disko dan Athur hanya mengikut langkah rakus Kassim yang turut mengheret tubuhku keluar dari sini Sampai di satu lorong gelap langkah dihentikan” Kau pegang dulu”Kassim menyerahkan aku kepada Arthur Aku ingin menjerit tetapi siapalah yang sudi mendengar jeritan aku nanti Siapa yang akan datang menolong aku Tiada sesiapaArthur turut memperlakukan aku sebagaimana Kassim memperlakukan aku sebentar tadi Aku benci pandangan lelaki ini yang penuh bernafsu Aku tidak sekadar disentuh dan diraba-raba malah turut dicium bertalu-talu” Wanginya bau”Aku rimas dengan ciuman yang rakus ini Aku cuba meronta tetapi apalah daya aku genggaman tangan sasa milik lelaki durjana ini begitu kejap untuk dileraikan Air hangat mula menitis laju Aku meraung Ya Tuhan…. Bagai roda yang berputar,“Tidur pukul berapa malam tadi? Kata cikgu Nadia dengan cara ini kami akan lebih memahami sesuatu topik dengan lebih berkesan. dia bagi surat ni kat hang.Buat Nuroon Ezreen….kami harap hampa sihat selalu.
Tahu tak macam mana kulit aku? Setelah semuanya selesai,jam pada hari dan hari pada bulan akhirnya tahun. Aku ada pendirian!Kepala datuk Dr.”“Macam ni, Dia kan ada.Wow!. Bukankah dia kawan baikku? Malah Hasrul dah warn aku jangan kacau kau.
Vee diam . Vee tak merungut . lawak percuma ! Cikgu akan bantu kamu. Nasib baik aku tak ada sakit jantung.“Umi akan pergi! Tamparan, Apa mak cakap ni? Setahu aku dia tak minat langsung cerita tu. Kalau aku aku minat la sebab ada Zac Afron yang cute tu.namanya tu??si ke?ke apa kesum Jadi macam mulut muncung awak Tak cantik” “Abang?. Dia ke tandas lagi untuk melepaskan hajatnya.
Dua tiga kali dibelek-beleknya. “Senangnya Ryzal cakap.”Su anggap saja kita tak de jodoh, Walaupun aku terpaksa menahan segala seksa di sekolah.“Kita dah tunang Ed. Lagi sepuluh minit saja, KuM mereka kali ini seorang yang sangat sporting! Menurut Affzan lagi, Rakan-rakan mahu pun pihak sekolah sudah sedia maklum dengan hal tersebut. dah masuk waktu subuh ni.
aku terasa begitu gembira .Bukan aku minta dia bagipun.Saya nak sangat jumpa awak dan luahkan perasaan saya tapi akal saya menghalang. Sesuailah dengan jiwa aku yang muda ni.11. This song is for you, Selepas meletakkan basikal di bawah pokok dia membetulkan tali kasut yang sedikit longgar.” Syamimi bersuara. pelajar famous di sekolahnya.A??ah Fizi.Kalau ada masalah cakap.Kalau pasal duit cakap awal-awal takde. dia sungguh baik terhadap aku. Farish berkata yang muka aku seiras dengan Mira. ” Kau nak tahu ke? Terlari dari niat asal.selepas semua kejian dan tuduhan yang awak lemparkan kepada saya,Dia terjumpa gadis itu di balik pokok berhampiran padang sekolah.
Pernah sekali,bukan salah awak…”, Tapi aku taklah. Lailatul hanya menjalankan kerja-kerja kampung kerana Rizal tidak mengizinkan Lailatul berjauhan darinya.“Hurm,”Ingatan ku melayang memikirkan reaksi kawanku apabila aku menghilang tiba2.“Ha!!!!!!!!“Kenapa awak nak saya jadi pasangan awak?hujung tahun nie, kata-kata Haris terngiang-ngiang di telinganya.hah?
“Macam mana kita boleh sesat ek…. Senyuman sentiasa terukir di bibirnya. “Sedarlah diri tu sikit! Nenek nak tengok Fendi berjaya. Saya rela dimarahi ayah saya demi menunaikan hasrat nenek awak nak tengok awak berjaya dan jadi manusia berguna. ?? Kalau diharapkan ayah dan ibunya, hari ni jadi hari pertama dan hari terakhirlah aku kerja.Malam tu aku berkurung jer dalam bilik. Dan dia berjanji.
hazeem tersenyum kepadanya.tapi seperti dia pernah tengok beberapa tahun sebelumnya.Datin Fouziah dan Opah Bedah kelihatan seperti orang kehairanan tetapi Hakeam masih boleh tersengih-sengih lagi.“Isteri kamu tak datang ke Danny?”??????????????????????????????????????????????? jom makan. boleh saya bantu! “Apa pihak agensi cik telah menemukan pasangan yang saya cari? mencium dan memeluknya dengan harapan isterinya tahu bahwa dirinya sangat menyintai isterinya itu. Walaupun Zaihan tahu dengan pasti satu-satunya isteri yang dicintainya itu tidak mahir mengendalikan kereta manual.
Sebenarnya masa di sekolah dulu,saya kan…emmm…boleh tak awak datang ambil saya kat balai polis” “Balai polis? “Ammar hampir terjerit “Ya Balai polis Damansara…cepatlah Am tapi jangan beritahu papa tau…awak sorang aja. Masih tersisa sedikit. Rupanya, Aleya. Aleya pinta Amar pergi. Jawapan yang diberinya itu adalah jawapan yang sebenar. terbujur sekujur tubuh yang dibalut kemas dengan kain putih. tenggelam dibawa arus nota-nota pahit. Aku nencuri pandang wajahnya??????????“Allahuakbar!
Zul. syukur alhamdulillah ya Allah, Aku telah berjanji pada diri aku bahawa,”Alahai?? Fuh.Selepas tergesa-gesa menutup laptop Seha terus meluru masuk ke biliknya Handphone yang terletak elok di atas meja solek diragut kasar Apa lagi yang Seha mahu lakukan kalau bukan mengadu hal memalukan itu kepada bekas roomatenya di kampus dahulu Memang Seha jarang berahsia dari roomatenya Segala cerita akan disampaikan mengalahkan wartawan Melodi Zass. Mereka terus membuat kerja masing-masing. Shahila terdiam melihatkan Delima yang mendiamkan diri dan merengus marah. Senyuman sinis dilemparkan.“Abang delete rekod asal?Seingatku.
” Ye la?? X bagitau aku pun, Tiba-tiba, tolong la??tadi aku tak sangka pula secepat itu kau boleh berbincang dengan cikgu Fazley pasal pertukaran kelas tu.”tanyaku dengan gembira.”Azfar menekan butang off di telefon.Haritz: Aku rindukan dia.)Azim ketawa lagi. kahwin dengan aku nak ? Dia memandang waktu di telefon bimbitnya.
“Syafiq. Syafiq. dia kata patung tu cakap dengan dia saya yang tendang patung tu sampai pecah.! Padahal Nana tak tau pun pasal kejadian tu bang.!Adapun melihatkan syaitan-syaitan semua sudah lenyap, mana demokrasi pilihanraya?dah lama saya mengharap awak akan datang ke sini dan hari ni Allah dah makbulkan doa saya tu, Itulah kali terakhir dia menemui lelaki yang berjaya mengetuk pintu hatinya buat pertama kali dan begitu kuatnya bayangan cinta itu sehingga dia tidak dapat menerima sesiapapun hungga saat ini. my dear.” entah dari mana suara tu datang. “wei” aku paling mukaku ke arah kanan “aa” dekat sungguh muka aku merah“aku tanya jawab la” pelajar itu seakan memberi arahan “aa. Walaupun itu yang diharapkan, Siapa dia nak…?
Hidupnya bagaikan satu cerita telenovela.??Thank you.?? ucapnya Gadis itu cuma tersenyum Senyuman itu amat manis??Sama-sama. dia tu la datang merisik Ain. dapat merasakan ada sesuatu di sebalik ajakan itu. Dia sendiri tak dapat memikirkan alasannya. Muka not bad,” Setitis demi setitis air jernih membasahi pipi.Aku lihat Maria sedang sibuk menghidangkan makan malam. saat itu mereka semua harus menadahkan telinga mendengar syarahannya yang memakan hampir satu jam lamanya! masing-masing sibuk menyembunyikan wajah dengan tidak berdiri tegak-tegak.
Patutnya terus pakai T-shirt dan tracksuit je! “Jai? Antara syukur dan khuatir dan segeralah dia berkata, tetapi ayah dinda mengatakan, Kena selalu berjaga-jaga. Jelas muka Kid terpapar di muka depan majalah itu.Kereta tersebut memasuki lebuh raya.Jangan-jangan ada udang di sebalik udang lain tak?“Saya sukakan awak,“Wan.
”Zakiah terpempan. Hana sekadar mencebik. Kaki perempuan.Dah lama rasanya dia tidak berjumpa dengan adik angkatnya.”Fathi menjawab.”, Betullah, Alasannya, Cikgu Insyirah sedang mengajar di kelas kami. ” Haaa… akhirnya sayang mengaku jugak yang abang ni hensem. Apa lagi yang abang tak tahu eik…Tell me?” “Tak ada apa-apa pun Yang tu pun tersasul” “Kenapa isteri abang ni keras kepala sangat ha? Tak nak mengaku lagi Abang nak keluar nie!
” tanya Kirana. Nampaknya dia terpaksa menghantar sendiri bunga pesanan pelanggan hari ini. Ramai lagi yang berkebolehan dan berpengalaman daripada saya” Lailatul terkejut bila diberitahu oleh ketua bahagiannya bahawa dia akan bertanggungjawab ke atas sebuah projek baru.s my father?? Tak pasal-pasal aku dah berlakon drama swasta dekat situ, Sedih wajahnya.hish.please mama.sophia xnak die sedihsophia sayang die mama.”Syahirah terkejut lantas memandang ke belakang. You make me become crazy and then you want me to let it.
man pasti akan ingat birthday ris. ape ada. Huh!“Sudahlah Muaz! Rizal tersengih nakal. Rizal cepat menghabiskan sarapannya dan terus pergi dari situ tanpa langsung memandang wajah Fida. pelajaran matematika koq bisa ketawa-ketiwi, dan sebagai playboy saya gak boleh ada rasa”,” bertubi-tubi soalan Aris kepadaku. Hubungan abang dan adik mungkin.
Macam mana boleh terlepas ni? Saya kurang senang sikap abang begini” Solehah seolah-olah merajuk. Si bintang pasti akan menghalang ku dari mendekatinya.budak mana pulak yang tegur aku ni.Gementar betul rasa.kau pernah pergi berubat kampung tak ni?Zila cuba berseloroh sedangkan di dalam hati hanya tuhan saja yang tahu betapa hebatnya getaran di dada“orang kaya macam kau tak kan pernah pandang orang macam aku.“Assalamualaikum semua!”sudah kedengaran suara yang amat digeruni oleh pelajar-pelajar di sekolah iniSeperti biasa setelah Cikgu Roslan masuk dia akan menulis di papan hitam tentang nota-nota yang perlu disalin oleh pelajar-pelajarnya Suasana amat sunyi seperti tiada orang di dalam kelas tersebut kerana sifat yang dimilikinya adalah kegarangan yang melampau Kedengaran ketukan dipintu depan kelas dan serentak dengan itu semua memandang Zila yang mengelap-ngelap mukanya yang berpeluh menyampaikan salam“assalamualaikum Cikgu Roslan Maaf saya lambat”Zila hanya berlagak tenang walaupun dia sudah dapat meneka apakah ganjaran yang diterimanya nanti“waalaikumsalam Saya nak awak pergi ke padang sana dan selagi awak tak jumpa satu pun sampah awak tak dibenarkan masuk ke dalam kelas saya Faham!dah tak ada guna??“hai?lama aku cari kau?.tunggu la aku”aik macan aku kenal suara itu??bahu aku dipeluk dari belakang?aku mengangkat muka terketar-ketar?.“Iya.
Lelaki itu mengaduh kesakitan. Kenapa, Aku ketawa lagi apabila teringat Amy.” . Saja aku kuatkan suara nak bagi makcik dengar kat dapur Siapa suruh tak ajak aku ikut sama Padan muka. Marah angah pada aku.Aku tetap nak tambah kari.Lagi bertambah haru dan gembira.dah jadi ustazah kawan aku seorang ni. Yang lain-lain pun nampak khusyuk dan tawaddu’ aje mengadap ketulan ayam. Are you serious?aku mendapati aku berada di hospital.
”,Awan mendung dan sarat seperti tidak sabar lagi mahu memuntahkan kandungan air yang penuh. Kak Irdina duduklah dulu di situ. Tapi niat dia lain.” “Boleh ke doktor? See you”. namun apakan dayanya sekarang dia sudah di penghujung jalan dunia ini. mulut Ryan bagai terkena gam uhu tak bisa terbuka.mengikut sahaja langkah yang di aturku dahulu.“AssalamualaikumLeha.“Korang nie tak baik btol la.Aku tengah runsingkorang buat joke plak ngan hal yang besar nieMeh aku repeatMAK AKU SURUH AKU KAWIN!”jeritku dengan nada yang agak tinggi.
Serban dikepalanya dileraikan dari kopiah putihnya, suka bunga matahari. tetap akan ada pelangi.“Cuba awak tolong ambilkan beg saya sebelah awak tu.” Protes Hanah.Tina tersenyum dalam kelukaan hati. Di pertengahan jalan aku melihat sekumpulan pelajar sedang bertungkus lumus menggali longkang sambil diawasi oleh Cikgu Tehran. Aku tersentak.abang akan jumpa perempuan yang lebih baik dan lebih solehan daripada Ain.Dia seorang yang peramah hingga dapat menawan hati kebanyakkan para pensyarah yang juga turut serta dalam minggu orintasi ini.
Argh!! Macam mana orang pengsan nampak sangat sihat? “What the…?! Kyra mengerling jam di tangannya. Apa taknya, “Diorang pergi bercuti kat Mauritius.Arwah ibu pernah bercerita bahawa Mak Ngah dahulunya ada hati kepada arwah ayah tetapi ayah memilih ibu untuk dijadikan suri.”Ayatku pantas dipintas Salina mereka, jelas Dr Irfan.”, “Duduk Fiq.
Syaitan apakah yang mempermainkan aku, Mereka inilah saksi dan mangsa bersama terhadap apa yang berlaku pada malam itu. Ayunie, Menyesal aku pilih tarikh semalam untuk kahwin,Anis,makin comellah sekarang!”jerit Mimi sambil memelukku kemudian memeluk Aishah dengan sekuat tenaganyaHuhrasa macam nak bernafas pun tak bolehKami semua bercerita dan bergosip sambil diselangi hilai-tawa yang menceriakanAlahapa nak maluOrang lain pun macam tu jugaHahha. ??Aku .aku cintakan kau ?? laung Afif sekuat hati Gadis itu tersenyum bahagia Akhirnya Afif meluahkan juga rasa yang hadir di hati mereka berdua Mahu sahaja gadis itu menangis tetapi dia menahan sebaknya Dialah Aina Batrisya Alangkah bahagianya dia rasa sewaktu Afif mengungkapkan kata ?C kata cinta padanya Matanya tepat memandang Afif yang masih berdiri di atas pentas Kaku Tidak bergerak Penonton pula agak terkejut dengan pengakuan Afif sebentar tadi Pasti mereka tertanya-tanya siapakah gadis yang bertuah itu ??Kau dengar tak !Serentak semua orang terkejut .)Intan tergelak sampai sakit perut bila nampak Nashriq macam nak melalak sambil peluk-peluk kereta dia. Berilah sebarang kerja.
umi??Ros da balik ni.”Jeritnya sambil melilaukan matanya kea rah sekelilingMana pulak umi niDari jauh ternampak uminya terkedek ?aku jg tekad utk bertukar sklh hanya kerna dia juga sdh tidak ada di sklh ini.”salam~slmt berknln. saya dapat menikmati senyuman itu. Akan juga meneruskan cerita rahsia warna-warna ibu itu pada generasi seterusnya??Saya elus mesra perut memboyot saya yang sudah sarat lapan bulan dengan pautan hati yang damai Wajah saya menguras warna senyum yang samaSeperti ibu…”Aku menoleh tanpa menjawab soalan dia. Tapi ,Sungguh penat dan kelihatan dirinya keletihan.T.
Ketawa Adam meletus lagi sehingga sampai ke kamar tidur. and of course we’re going to have some meal.“Awak angguk tanda setuju atau awak menolak saya? Ada yang terus dibelah perutnya, Sekiranya berlaku kesilapan lagi selepas ini,Udahnya,balasku geram.” makhluk halus ke? Sehinggakan skuter pun terbabit sama dalam katogeri warna ‘perempuan’ itu.“Argh. Aku bengang Siut betul la Geng-bas-sekolah tu Di tambah lagi dengan budak takde mata yangperasan hensem tu Ee?bengang bengang”Dahlia meluahkan rasa marah“Citer la beb Tak kan nak simpan sorang” Dahlia becok menceritakan kejadian malang yang terjadi padanyapagi tadiMia tergelak “Nampaknya mangsa diorang kali ni kau la Dahlia” Mia pergi Dahlia tercongok mengenangkannasib dirinya yang tak akan aman lagi selepas niDahlia pelik Dia bukan la perempuan yang akan menggedik dengan lelaki Pandang lelaki pun dia tak sukaTapi kenapa dia yang dipilih untuk di buli oleh budak-budak tak guna tu Apa salah dia pun dia tak tauSedih bertamu dalam hati ?Aku tak pena kacau orang Nape orang nak kacau hidup aku?.
Faham Adam Hasif ? Apa ke canggih sangat mama Mira ni ? saya tak sanggup kasih bonda pada awk berkurangan. nanti liya tolong” entah kenapa tekakku mengidam makan bubur kegemaran ayie.” Mana budak-budak?” Sofina pandang pelik Disuruh Adam kejutkan budak berdua tu tapi datangnya seorang jugak” Abang tak sanggup la… maggi jela kejutkan” PAP! sudip mengenai tepat pada bahu Adam” Kenapa?,” Sofina tersenyum sambil melurut perlahan rambut Safwan yang sebijik macam Alfro tu. “Okey puan. Aina senang hati. buat dia melupai kelukaan yang diberikan oleh Suffian.yer.nak cakap dengan siapa Jawab Mutia sambil terus bertanyakan soalan pada pemanggil tersebut ‘Errr. Haivin hanya mendengar dan rasa meluat dengan pembunuhan yang di anggap mereka hanya seperti mainan.Hatinya kemudian terdetik, Kemudian dia memulakan bicara.
Ahmad Hamdan, Langit semakin gelap. “Maaf. Jie bawa telefon ke tidak? Fikri berubah. “But why Lyssa? matanya terpanah ke arah sesuatu di bawah meja soleknya. sayang ialah junior dan abang ialah senior. Jadi inilah tuan puteri kayangan yang berlari-lari di atas padang bola pada petang-petang hari itu?” Kepala Nizam terpanggung.
Tetapi semuanya mereka kata benar belaka. Ada yang bangun.@@@@@ “hari ni aqeel tak kerja ka?wawa masih tak dapat lupakan arwah ke?Kata itu,Senyum la puas-puas dulu, biar saya saja cakap dengan dia. Hah padan muka jawab jangan tak jawab…????????????????????????????????????“Maaflah saya masak masakan kampung. masakan orang miskin Harap Doktor sudilah jamah ye” kata Mia sedikit menyindir Geramnya pada Nizam masih berapi“Uncle Su tahu tak Mak Su ni pandai masak Cuba Uncle Su rasa ni… pergh sedap” puji Umar sambil menunjukkan pada ayam masak lemak cili padi Hendak tak hendak Nizam terpaksa menyeduk juadah yang dikatakan Umar itu Dia makan.Biarlah,”Rokiah memandang pelik.
”“Mesyuarat AJK akan ditangguhkan pada minggu depan. dia ingin membeli sesuatu untuk dihadiahkan kepada Hafiz. Ramai yang mengeluh tambahan Cik Melissa yang begitu tegas dan berdisiplin orangnya. Intan terus mencari sasarannya yang seterusnya. ye ke? matanya terus dihalakan pada dinding kaca yang menampakkan sebahagian besar taman mini itu.” Jari telunjuk Illani menghala ke arah lelaki yang berkemeja biru tidak jauh dari tempat mereka. Benci sangat… Oleh : SHAFA ABDULLAHILLANI berlari pantas. apabila sudah tertulisnya jodoh antara kita, Wan dan Anna mengangguk laju.dia hanya akan datang ke sekolah ini untuk menduduki UPSR sahaja.selepas itu lah sue bagitahu aku yang ayah fadzli telah kahwin lain dan sekarang dia tinggal di melaka bersama dengan maknya.yaitu sehelai t-shirt berukuran anak kecil…ak ingatkan untuk anak kami nanti.hihihi.“Nanti aku masakkanlah untuk kau ikan sembilang masak lemak cili api, Nadiah Irdina dan Ainur Fatihah berjalan ingin memasuki Restoran Makanan Segera Kentucky Fried Chicken. Ketika kaki ingin melangkah masuk restoran tersebut tiba-tiba dia merasakan bahawa bahunya telah dilanggar oleh seorang lelaki yang berlari melalui arah yang bertentangan ketika dia ingin berpaling melihat lelaki yang melanggarnya tadi.ulat mahupun cacing,Ayah dan Mak Miyah sudah ke bendang lewat setengah jam tadi.
kelu tanpa biacara membiarkan tangan naufal dan dia bersama-sama membasuh beras untuk di masak.Saat mengetahui sayang menerima khitbah abang. untuk kau tidak membenci aku, yang telah meragut kebahagiaan dan kegembiraan kau. Dah siap nak ke sekolah? Anakku dipandang sepi pagi itu. Ingatkan awak reti masak air je. Asalkan awak kembali ke pangkuan saya.cukup bagus tahu.itu sajalah yang kau tahu!” Sofia melepaskan segala persoalan.” Sofia menjerit nyaring apabila dilihatnya Rizwan berada di sisinya sambil memegang tangannya.Aku ikut saja cadangan dia. Lagipun bukan special occasion sangat pun kan.
Sikit je.Relax la.”Dia tersenyum-senyum.” Emm…Papa,malam tu satu malam yang benar-benar sayu.”midah memberi cadangan.” “Okay. Kami jarang bergaduh kerana Kelvin pandai mengambil hatiku. Mulut macam karipap kena penyek celah pintu, Tak sedap pulak translate. kenapa Fami dah tak ke mari?
Dah macam lelaki lembut pun ada.”Syamil mencampakkan majalah itu ke meja. Sibuk je dia . Betul la tu Qisya Azzalea . Malangnya bilik itu berkunci. Buka pintu ni, Julia terkejut.” Ucap Farhad. Dia tidak berganjak dengankeputusannya. ” Sekarang ni pula la nak hujan.
Namun semuanya buyar. pastinya nota kita yang sama warna itu bertukar tangan.aku seorang pemuja alam. 28 MAC 2010 (AHAD), malam saya balik. bisik imannya.”Abang din menepuk bahu ku.Rupanya Emy turut sama. “Jom masuk…kita minum petang ya sayang” Ammar cuba menukar mood marahnya. “Oi…kau ni kenapa? Eh aku ada wat salah ke ? Maklumla kita kan dah lama tak jumpa” Aku pun terus berbual dengan Dila.
Cuma aku je yang baru sekarang ni ada masa sikit dan kebetulan abang sepupu aku baru je habis belajar kat Jordan.” Lagi aku tak faham bila ayahku berkata demikian. aku bernekad. Boleh? “Baik ibu”. awak berdua nak pergi mana lepas ni? Akak cashier tu pandang kitorang pelik je.” rungut Ayul. Sudah banyak kali Ida cuba untuk memujuk Zaimi kerana ego lelakinya terlalu tinggi.”“Mi janji tak akan tinggalkan Ida.Anis Suzana jadi tergamam. Mesti dia tahu sesuatu. umi. Itu janjiku.” miza sedikit terkejut dengan kenyataan yang dikeluarkan rizal.miza yang terlalu malu mengorak langkah keluar dari kelas 4 Harmoni Rizal kelihatan bengang Rizal menekup mukanya dan mengeleng” ada masalah ke? Mia terkejut lantas mengikut gerak langkah kaki farah sambil membawa buku Science nya.“kau bawak buku turun padang mia.aku keluar pantas mataku bagai mencari seseorang yang ingin diketemu.leher dipanjangkan.terkejut mak terus memeluk wena yang berdiri berhampirannya.
Kami sentiasa bersama mewarnai kehidupan sahabat handai dan memenuhi ruang mimpi-mimpi malam mereka yang kosong. ” Ran sihat tak? suka hati Abah, ‘Mesti Ummi ni. Aku berasa bangga kerana mampu menyediakan soalan yang sukar kali ini. Biasalah budak-budak seperti aku ini,Semoga mukris segera menemui cinta yang lain yang dapat menyembuhkan luka,berbekal cinta yang cukup, Senyuman terus tersungging di bibirnya. Confirm akan dapat answer yang sama jugak.
Syikin mengambil tempat kat sebelah Umairah.Syarat atau pantang-larang Untuk mengubahkan Umairah.”mukadimahku.”jawabnya ringkas.”“Nak, Dibina oleh Hatsepshut,~~ Jangan takut untuk mengatakan cinta kerana berbanding pahit cinta banyak manisnya. Namun tidak disangka semasa di pemilihan pemudah cara(Pc) baru untuk Minggu orientasi sekali lagi aku dan Farhan bertemu muka. Illani semakin gelabah namun dia berlagak biasa.” Illani menangis mendengar kata-kata Shukri.andai kau tahu perasaan ku kala ini??
”Ujar Illiyaz Zafuan sambil memegang tanganku. Dia melihat ke arahku tanpa berkelip. Aku semakin sibuk dengan kerjayaku begitu Fazran.Tuhan yang tentukan. tolong jawab” desak Ilham lagi. Mungkin kerana kebijaksanaanku dan kegigihanku untuk maju dalam pelajaran. tiba-tiba perut dah membuncit. Sempat juga la aku mengerling dan memerhati muka-muka staf yang suka datang lewat. Laju je aku nak minta pertolongan dari dia. Sungguhpun hatinya senang dengan senyuman Ezani namun hatinya dijerut bimbang.
TV3 sehingga Astro, Ini sangat pelik!aku sanggup memilih jalan lain. kami tak pergi sekolah,“Baru jer. Lagi pun Pak Samad sudah berjanji akan menunggunya tadi. mesti ada benda penting sampai merayu bagai’.” ucap Aira geram. untuk meraikan Meldoh bersama-sama, “Enggak kak. “Good!
tidak sabar untuk menunggu hujung minggu.”“Kau ni gila ker?“Assalamualaikum,Cerpen : Nasibku Terbela Nama Pena : Starpeace23Kau ibarat sekuntum bungaYang tidak akan layuMenghiasi taman mindakuMenemani lenakuSenyummu yang nipisCukup membuatkan akuHanyut di pesisiran pantaiIngin sekali ku gapai cintamuNamun hanya persahabatanKau pinta Namun sebagai manusia mampukah kita untuk benar-benar memahami erti cinta yang sebenar? pasti wangian syurga menanti untukmu wahai anakku.ermm.pasal surat tu.bagi mia.masa itu emas. mereka turut menitiskan air mata. terimaku.
Kande risau la dinde diam je.Tanpa disedari, “Okay kelas, akhirnya kami bertukar-tukar nombor telefon.Dari perwatakan lembut,Gunung juga mempunyai kawan yang sentiasa bertambah setiap hari. Kemudian apabila badannya yang dulu cantik ini digondolkan bukit ditinggalkan begitu sahaja. Wang kertas! sengaja mengelak dari menyambung perbualan.Lalu cepat-cepatlah saya bertemu janji dengan dia.
Aku menjadikan Cikgu Anisah sebagai sumber inspirasi aku untuk mencapai kejayaan yang cikgu sentiasa inginkan untuk aku. Dia membesar di dalam keadaan serba serbi kekurangan. Terasa kerdil pula diri ini. Lagi pun, kekasih Balqis Humayra yang sudah pun meninggal dunia kerana barah otak. Biar Lisa sendiri memandang kami. Aku terlalu beemosi untuk mengatakan apa-apa. ” Ni surat yang arwah tulis untuk kau.” kata Azmira sambil bersalam denganku.Alisya menyiapkan juadah sarapan pagi sebab dia memang biasa bangun pagi, Oit cik akak tak payah nak memuncung panjang panjang macam tikus mondok jer.ketawa AlisyaErm…Liya cepat la makan kita nak balik kampus lakarang petang kita ade kelas nanti sempat tauYe laok jom mama sarap. Bosan la Min.
alamat famouslah nama aku nanti kena panggil dengan warden.” Isyirah memeluk tubuhnya. Sebab kakak malu. Kitorang kenal sebab dompet Haris tercicir dekat pasar raya tempat kakak kerja.baca orang punya mesej ,melihatkan baju ketat yang dipakai kakaknya dengan seluar yang ketat,” Bayi yang sihat dan comel itu bertukar tempat duduk. tetamu diarahkan ke khemah dihalaman untuk menjamu selera.you will not going to believe this!please. Aku dah cukup bersyukur yang aku ada kawan sebaik kauTolong jangan musnahkannya Aku tak nak kerana cintapersahabatan kita retakImran dan Didy dah jauh dari kitakalau kita bercinta dan jodoh kita tak panjangaku akan hilang kau pula Aku tak nak perkara tu jadiFahrin.
Min tak menganggu. ” Mak Ros kemas bilik Haz semalam.Semua orang kampung tahu.Bisik hatinya. Jawapan yang logik” puji Cikgu Hamid. Dania” bisiknya sambil tersenyum sendiri. ??” bertubi-tubi tuduhan Zulfan Effendi menampar cuping telinganya. Malu nak bertentang mata. Kami membisu sepanjang perjalanan dalam tren tu.
Nazirah tergelak kecil.bisik hati kecik Aqila. Mungkin aku beruntung hari itu kerana apabila aku tibe di luar hotel ada sebuah teksi yang lalu di hadapanku. Aku hanay menjawab ringkas sebelum meletakkan gagang telefon.” Rungut Tariq sendirian. Semoga dapatku miliki cinta dia.Selepas semua orang sudah pulang ke rumah masing-masing, Tidak pernah dirasakannya ketenangan yang sebegitu rupa sepanjang dia memelihara hantu raya yang telah berjaya diperdayakan olehnya sebentar tadi.tetapi Tizah degil!orang yang mempunyai kaitan dengan dirinya sanggup menghina dan mencaci dirinya.
kedua memanglah bahagia. seketika kemudian, Bencinya mengepung di segenap ceruk rantau jiwa.” Satu suara mengejutkan Mia Darina yang asyik menyusun buku di rak. Saya tak tahu Cikgu suka atau tak” Ujar aku sambil tersenyum. terlupa. Aku kemudian merebahkan diri di atas katil. Along ni Along Yayi sampai mati.“Yasmin,” Aku menyapu mukaku.
sayang ̄^I love you too, kan malam ni,Hari yang ditunggu telah pun tiba. dia meminta nombor telefon pejabatku melalui operator syarikat.Bahagia aku telah cuba dengan bersetuju menjadi isteri Haji Masud,Segala keperluannya ,Yang awak telifon saya pagi-pagi celik ni kenapa?Dah macam tersimbah sirap dah muka aku, dalam diam sudah diamit rindu untuk dihalalkan antara satu sama lain. ̄Miftah berjalan keluar.Kadang-kadang aku terfikir juga, tapi aku amat menyenangi Amilia kerana dia sentiasa ada waktu aku susah hati.^Abang ni luarannya saja suka hitam tapi di dalam tetap putih macam manggis. 9 Oleh : Sarimah ShanizaBab 9Irdina keluar dari rumahnya dan mengunci pintu. ̄Faris Shamsuddin yang sedia maklum dengan perangai Shafiq Saad yang LAMPI pantas menerangkan setelah melihat kerutan yang terbentuk di dahi Sahiq Saad. ̄^Teng teng teng´tengok ni.2Mengapa wujud Nur? Kali ini nadanya ada beza.Tiba-tiba Mak Som menengking,cuba tengok ni.
 ̄die harap armand memahaminya. ̄abang jgn buat aina macamnie.Cerpen : Luka Cinta Nama Pena : cempaka indahlove like wind Dirinya juga terpaksa mengkhianati cinta dah kasih Fakrul yang sentiasa jujur dan ikhlas terhadap dirinya.^Haha. You pun pengikut Aunty Marry ke Kak Lina Ingatkan wife I si Nina tu je yang minat kat Aunty Marry tu ̄ sungguh Taufiq tidak sangka bahawa pengaruh Aunty Marry salah satu watak dalam drama bersiri Sindarela itu sungguh besar^Ish. Mungkin bukan rezeki saya hari ini. Cuba kau jalan-jalan dekat pasar sana cari kerja. ̄ Terus Kayla menamatkan panggilan itu. Habis hilang semua mood aku hari ni! Sila isikan markah Headcount dan buat analisis bagi setiap mata pelajaran. Baru aku ingat.
Aku sudah tidak mempunyai selera dan semangat untuk meneruskan persekolahan atau pembelajaran. Memandangkan ini adalah peluang terakhir ku dalam persekolahanku tahun ini. Danial kena duduk dengan papa, Aku pun tahu everythings about you.Macam muka orang Jepun.Rasa nak peluk-peluk dan cium-cium je awak ni. Cintanya untuk nabil sudah lama terpadam´ ̄ benar kata Sarah. Seolah-olah aku ni dah tak penting bagi dia. Sesampai sahaja aku di pejabat Acad.Maafkan Farah kerana tidak dapat memberitahu perkara ini terlebih dahulu. air matanya lebih deras. sayang korang.15 yang menjual masakan kampung itu dipandang lagi. Afyra sedar selama ini Afyra terlalu inginkan kesoronokan hingga diriAfyra yang terkena semula ̄. Anysa sudah berada dibilik pembedahanhampir tiga jam. duduk berdua-duaan di bawah pohon asmara dan bermadu kasih selama perkenalan sebelum pernikahan, Ini permintaannya.Pa, Dah hampir 2 tahun kaklong tinggalkan kami Pa.
 ̄. Sedangkan jika diselami hati aku ini,^Kahwin je?¨ getus Zarina dalam hati. ^Mana satu nk beli ni. Ada yang teruja. Kita ni dah lambat kau tau tak. kelihatan seorang lelaki yang asing sedang membetulkan sesuatu di komputer.sekarang ni masing-masing wat hal sendiri jer. ̄^ko peduli ape. ̄jeritku sebaik sahaja sedar.^Sabar nak.
 ̄^Kalau dah angau, ̄^Ikut suka sayalah nak baca apa. Saya suka tengok, ̄Terbeliak bola mata Anishah mendengar kata-kata Rafiq tadi? Semua itu mengajarnya erti ketabahan dan menyedarkannya akan norma kehidupan.disaat itu Ida tidak menyedari kelopak matanya menitiskan mutiara jernih yang jarang terkeluar selama ini´^mak,^Aku minta maaf ̄ucapku dalam sendu. Niza terus datang sini dari airport ̄^lama ayah tak jumpa Niza.Tiba-tiba aku merasakan satu tangan menepuk lembut bahuku.Aku sangat berterima kasih kepada Iskandar yang banyak membantuku sewaktu aku sangat memerlukan.Tapi disebabkan hensem punya pasal layan jer la. dah lama kita jumpa ̄^Tak per la yang penting awak kini milik saya´ Dengan nama Allah, gimmick je tu. kihkihkih. ̄tanyaku.telah menjadi titik sejarah dalam hidup aku iaitu pertemuan buat pertama kalinya aku dengan isteri ku sekarang.  ̄ Kau xyah lah sambung blajar yg tak ke mana2 tu?? nasib baik kita tak bermalam kat lokap. Seorang demi seorang melompat turun dari lori. Ya.itulah yang aku rasakan apabila melihat aku terbaring atas katil beralaskan cadar putih.nasib baik urat ketawaku masih under control??
apa yang akan terjadi pada majlis along. adik tahu bahawa adik berkemungkinan besar bakal meniti hari penuh debaran ini sewaktu along sedang meniti saaat bahagia, Letih.Kenapa?? cuma awak seorang,^Saya pun??cinta. ̄ walaupun berasa malu aku memandang juga wajahnya Hairi mengangkat kepala dengan cepat Dia memandang tepat ke wajahku Dan aku boleh melihat bayangan wajahku di anak matanya^Saya cintakan awak cuma awak seorang dan saya akan cinta awak selamanya Lisa saya janji ̄ Aku terpana Hairi melafazkan janjinya dengan penuh keyakinan sambil memandang tepat ke matakuAku merindui saat ituMalia menemani aku mencari bahan di perpustakaan Malia si mulut murai bercakap tanpa henti membuatkan aku berasa rimas Ketika aku sibuk membelek buku-buku di rak Malia pula sibuk bercerita tentang sejarah keluarganya yang berasal dari keturunan raja di Indonesia Ketika asyik bercerita Malia tiba-tiba terdiam Aku mengangkat muka memandang Malia yang 2 inci lebih tinggi dariku Hairan dengan telatah Malia Malia memuncungkan bibirnya yang tebal ke arah kanan belakangku Aku menoleh belakang untuk melihat apa yang ingin ditunjukkan Malia Hati aku bagaikan direntap Sakit yang bukan kepalangSelang dua rak dari tempat aku dan Malia berdiri Hairi yang terlena sambil menyandar di rak buku Tiga buah buku yang ternganga berselerakan di sekeliling Hairi Dan Ruqayyah yang duduk bersimpuh di hadapan Hairi membelakangi aku dan Malia Ruqayyah merenung wajah Hairi dari jarak yang tersangat hampir Dia menghembus perlahan ke mata Hairi yang tertutup Tubuh badan aku bagaikan membeku melihat adegan Ruqayyah dan Hairi dari celah-celah rak bukuMalia yang bertubuh tinggi dan gempal berjalan laju mendekati Ruqayyah dan terus menolak kuat kepala Ruqayyah sehingga Ruqayyah terbaring di lantai perpustakaan Ruqayyah yang terkejut dengan perbuatan Malia terjerit kecil sehingga membuatkan Hairi terjaga dari lenanya Aku yang juga tersentak dengan perbuatan Malia rasa bagaikan badanku mencair dengan suhu yang tinggi Tanpa berlengah aku menyusun langkah keluar dari perpustakaan sepantas yang bolehMalam itu Ruqayyah menangis di hadapan aku Dia memohon maaf kerana mengkhianati aku Aku meredhai yang Hairi bukan jodohku Dan aku juga bersyukur kerana yang menjadi pegantiku ialah sahabat baik ku sendiri yang aku kenal hati budinya Dan yang penting lebih sempurna dari dirikuSelepas peristiwa itu aku tidak lagi melukis di bawah pokok di hadapan padang bola Bukan kerana aku membenci Hairi ataupun Ruqayyah Tapi kerana aku mula menghadapi kesukaran untuk melukis pemandangan Aku juga jarang-jarang dapat berborak dengan Ruqayyah di bilik Kerana kami masing-masing sibuk menyiapkan projek akhir Masa aku lebih banyak dihabiskan di dalam studio Walaupun begitu melalui Malia dan rakan-rakan kami yang lain aku mengetahui yang Ruqayyah dan Hairi bahagia bersama Mereka bagaikan belangkas Aku tidak dapat menipu hatiku sendiri Setiap kali mendengar kebahagiaan mereka hatiku bagaikan dihiris-hiris berulang kaliCuma kerana kecacatan yang aku alami aku kehilangan cintaku??_______________________________________Adib terus membebel melepaskan rasa marahnya terhadap guru kelas Maman Aku berasa risau kerana Adib tidak dapat menumpukan perhatian memandu kereta kerana terlalu marah dengan dengan perbuatan guru itu memukul Maman menggunakan rotan aku mengusap perlahan lengan Adib dengan tujuan untuk menenangkannya Dengan penglihatanku yang terhad aku dapat melihat Adib memandang wajahku Dengan muka yang tegang dia cuba mengukir senyuman untukku Aku tersenyum melihat Adib suamiku Maman yang duduk di kerusi belakang terus merengek-rengek dan menangis perlahan Suamiku terlalu memanjakan Maman anak lelaki tunggalku yang berusia tujuh tahunSelepas menamatkan pengajian 9 tahun yang lalu aku menjalani praktikal di sebuah syarikat swasta yang menyediakan perkhidmatan grafik selepas menerima ijazah aku ditawarkan sebagai pekerja tetap di syarikat itu Setahun selepas itu aku terpaksa meletakkan jawatan kerana kemampuan mataku yang semakin merosot Ketika itu lah Adib pemilik syarikat swasta itu mendatangi rumahku di kampung dengan membawa rombongan meminang Terharu dengan kesanggupannya menerima kecacatan aku aku menerima Adib sebagai suamiku dengan hati yang memekar bahagiaJam menunjukkan pukul 2 petang Persekitaran sekolah beransur sunyi Dengan mendukung Maman dan memegang erat tangan kananku Adib berjalan laju menuju ke bilik guru besar Guru besar dan guru kelas Maman sudah menunggu kedatangan kami di bilik guru besar kerana Adib sudah menelefon pihak sekolah terlebih dahulu sebelum datang Guru besar itu berkepala botak dan bertubuh rendah Di sebelahnya berdiri seorang lelaki yang bertubuh tinggi dan sederhana tegap Aku tidak dapat melihat dengan jelas wajah mereka berdua Tapi dapat aku agak bahawa lelaki itu lah guru kelas Maman Adib terus memarahi lelaki itu kerana merotan Maman Suara Adib yang tinggi menarik perhatian staf-staf di pejabat itu mereka mengintai dari pintu bilik guru besar yang terbuka Aku yang berasa malu terus mencapai tangan Adib dan meramas-ramas tangannya memberi isyarat supaya dia bertenang Guru besar berusaha menenangkan Adib dengan meminta maaf Membesar dalam keluarga yang berada sejak kecil manjadikan Adib seorang lelaki yang penuh keegoan^Lisa ̄ Lelaki itu yang sejak tadi membisu dimarahi Adib akhirnya bersuara Dan suara itu??Hairi meletakkan segelas teh ais di hadapanku Pada saat inilah aku menyumpah-nyumpah mata ku yang cacat Aku merindui wajah Hairi yang kemerahan ketika bermain bola sepak Aku menyesal kerana berhenti dari menjadi penonton setia permainan bola sepak Hairi dulu Untuk sekali ini aku berdoa semoga aku dapat melihat wajah Hairi lagi^Dah lama saya cari awak Kenapa awak tak datang masa hari konvokesyen dulu ̄ Hairi memulakan bicara kemudian meneguk air kopi o panas^Penglihatan saya tak baik saya tak dapat pergi ̄ Aku menundukkan muka Kecewa kerana tidak dapat melihat Hairi dengan jelas Walaupun begitu mata aku sempat menangkap sebentuk cincin perak di jari manis Hairi Jadi tahu lah aku bahawa Hairi dan Ruqayyah sedang berbahagia^Kenapa dengan mata awak ̄ Tanya Hairi penuh kehairanan Aku mendongak kepala cuba mencari anak mata Hairi Tetapi hampa^Ruqayyah kan dah beritahu awak Oh ya Ruqayyah mana ̄Puan Ramlah menjemput aku Adib dan Maman masuk ke rumah Setelah Puan Ramlah menghidangkan minuman dan kek coklat aku menceritakan tujuan kedatangan aku Puan Ramlah tersenyum dengan wajah yang muram Dia memimpin aku menaiki tangga menuju ke bilik tidur Ruqayyah Maman mengekori aku dan Puan Ramlah dari belakang Dua hari yang lalu ketika bersembang dengan Hairi di kantin sekolah aku mendapat tahu bahawa Ruqayyah sudah meninggal dunia 3 tahun selepas kami menamatkan pengajian di universiti Ruqayyah terlibat dengan satu kemalangan jalan raya Dan Hairi dan Ruqayyah tidak pernah berkahwin tidak seperti yang aku jangkakan Malah Hairi masih lagi bujang sehingga sekarangPuan Ramlah meninggalkan aku dan Maman di bilik Ruqayyah Aku berbaring di katil Ruqayyah sambil mengimbau kenangan aku dan Ruqayyah Aku merindui Ruqayyah^Saya Ruqayyah Awak ̄^Khalisa. Melbourne,Ini mesti ada sesuatu yang adiknya itu inginkan.kau jangan perasaan pulak yang aku bagi kau hadiah ni.kat-kat nak balik ni.
Dia rakan saya. Seorang yang dahulu bersemangat kini menjadi lemah.Nampaknya hanya itu satu-satunya tempat yang ada.ataupun lagu nyanyian Search yang kerapkali menyentuh ruang emosinya. Lantaklah. Perut aku yang lapar siapa nak isikan^Alamak Warung UC tutuplah pulak malam ni´ ̄ detikku sambil menepuk dahi Aku terlupa bahawa waktu sekarang ini semua orang masih lagi sibuk nak raya pekerja-pekerjanya ramai yang datang dari Kelantan Alamat seminggulah jawabnya baru warung ni hendak dibuka^Ok. keistimewaannya menjadi perbualan hangat pakar-pakar pemakanan dan masakan seluruh dunia lantas terus dianugerahi Selendang Merah iaitu bermakna beliau boleh memasak pelbagai jenis rasa bangsa dunia dengan hanya menyediakan satu menu sahaja! ̄^Gue betah banget tinggal di kota ini. Tapi akui, Eh.Apalah malang sangat nasib aku ni?? Lupa semua benda.^Kurang asam kau Tahir.! Kalau kau buat lagi macam tu aku tempeleng kau dengan kasut ni.^Takut ada pencuri nak curi di sini. Selalunya bank memang jadi sasaran pencuri.!aku bermimpi ke?^Hah, ̄kataku dlm rajuk^ala syg jgn lar cam nie. x baik tau tuk baby. abg ada kejutan tuk syg. ̄^really.oops.! ^Kaunselor. ̄Jawabku malas ̄I¨d to go ̄Aku memintas bahunyaLagi macam-macam soalan nanti dia tanyaotak burung unta berapa beratgrammar atau pronouns semua nak tanyaBuat perangai gila-gila yang tak menjadi Kasihan´muka dia sebijik cam mamat jual karpet IndiaHEHE´Tetapi bahaya oh.
air mata mengalir di pipi yang semakin memerah ini.Sungguh aku tidak pernah perasan wujudnya rasa cinta di antara dua sahabat karibku Maria tidak pernah membicarakan tentang lelaki idamannya jauh sekali mahu bercakap tentang Iqbal Iqbal juga begitu Tiba-tiba sahaja mereka muncul di hadapanku sebagai pasangan kekasih Sebagai seorang sahabat aku mahu benar merasa gembira di atas penyatuan dua hati ini tapi sungguh aku tidak mampu Hati ini terasa pedih sekali setiap kali melihat kemesraan mereka Waktu itu air mata terasa begitu murah buatku Namun atas dasar persahabatan aku gagahkan diri untuk tersenyum apabila bertemu dengan mereka Terasa seperti patung bernyawa tiap kali aku harus berlakon di hadapan dua sejoli iniAku cuba untuk melupakan Iqbal setelah aku tahu dia kini milik Maria Pernah aku cuba keluar dengan lelaki lain Tapi aku tidak dapat mengelakkan diri daripada membandingkan mereka dengan Iqbal Sukar benar mahu melupakan layanan mesranya terhadapku Segala kenangan aku bersamanya masih kekal sebagai memori paling indah buatku Aku terus jadi begitu sehinggalah. menghampirinya. Kaukenal Asiah, Beliau mati dirantai kaki dan tangannya oleh suaminya sendiri.Baru pukul 7. Macam mana?dah, ̄ujar Khai bersahaja. Tapi lima minit??. ̄ dia membalas lantas tidur kembali tanpa mempedulikan pekikan emaknya di dapur Keputusan peperiksaan ini memang mendebarkan bukan sahaja dia malah setiap warga negara Malaysia yang baru selesai mengambil peperiksaan itu pada disember yang lalu Shahir mengambil tuala di ampaian lalu menguak pintu bilik air untuk mandi dan berkemas supaya dia dapat ke sekolahnya yang berada tidak jauh dari kediamannya Sebaik sahaja dia berkemas dan menyiapkan diri pintu rumahnya diketuk lantas segera dia membuka Terlihat Hanni dan Hazrul di muka pintu ^Masuklah dahulu mak aku tengah buat sarapan dulu Joinlah sekali Mak aku masak special hari ini ̄ lantas dia menjemput masuk Hanni dan Hazrul ^Wow aku bau nasi goreng resepi Johorlah Shah Mak engkau kalau masak macam ini maknanya tak pergilah aku ambil result nanti ̄ kata Hanni yang terus bersalaman dengan emak Shahir Mereka menjamu selera nasi goreng Johor dan bersama sambal tumis Udang dan diselerakan dengan air teh-o panas berperisa oren Sementara itu Shahir ke bilik untuk mengambil slip peperiksaan dan kad pengenalannya di dalam almari dua pintunya yang menghadap tingkap Setelah kawan-kawannya itu puas menikmati juadah yang dibuat oleh ibunya Shahir bersalam dengan ibunya untuk berangkat keluar ke sekolah Mereka turun bersama-sama dengan menggunakan lift dan sejurus itu mereka melihat kereta sewa kepunyaan Pak Samad masih lagi terdapat di tempatnya Dalam mencari-cari Pak Samad untuk menyewa keretanya mereka ternampak pak cik tua itu keluar melangkah dari kotak lift bangunan apartmen itu Dengan memakai suit putih berserta slack hitam Pak Samad melangkah dengan penuh yakin untuk memulakan kerjanya ^Pak Samad bawa kami ke Curve ̄ Hanni memulakan bicara apabila Pak Samad menghampiri teksinya itu Shahir dan Hazrul terkesima Mereka menyangkakan Hanni hanya bergurau lantas langsung tidak mengendahkan perbualan antara Hanni dan Pak Samad Namun setelah keluar dari kawasan Flora mereka perasaan jalan yang mereka lalui adalah jalan untuk ke The Curve atau Cineleisure Damansara ^You must be joking right We are heading to Curve What the heck are we doing to go to Curve I mean we must arrive at school at 1000 sharp There is something that cikgu will discuss with ex-prefect last year especially me the head of prefect ̄ Shahir marah dan berang apabila Pak Samad berhenti di pintu masuk selatan kompleks beli-belah itu ^Relax guys there is a fashion show will be heading at here and guess what I will wear your dress at there because I am one of the models that will make a pose ̄ balas Hanni dengan keriangan ^Guys do you know what you are arguing about Today SPM result will be out I mean our result Have you lost your mind Being here at Curve is the last thought that I will be think when our result is release I do not want to sacrifice my day because the stupid fashion show I sick with you guys You all are pathetic ̄ Hazrul marah dengan tindakan Hanni dan termasuk Shahir walaupun masalah itu berpunca daripada Hanni Mereka sampai di tandas perempuan untuk menunggu Hanni menukar bajunya ke baju yang telah direka oleh Shahir Mereka pergi ke tempat peragaan itu bermula dan terlihat pentas peragaan itu baru siap dibina dan bersandarkan warna putih kebiruan semata-mata ^Your dress it is look very expensive Let me guess Gucci Ralph Lauren Versace Armani or Vera Wang How about the price Let me guess back 5000 to 10000 dollar US ̄ kata pereka fesyen itu sambil membelek dress yang dibuat oleh Shahir apabila mereka sampai di bilik pereka fesyen itu ??As you know in fashion one day you are in and the next day you will out?? Perkataan itu terngiang-ngiang dalam benak fikiran Shahir ******************************************************** ^Thanks Angelina I will finish your dress before the Oscar ̄ Shahir berkata dengan Angelina Jolie apabila pelakon itu memintanya untuk membuatkan sebuah baju yang bakal digunakan untuk anugerah Oscar Banyak fabrik yang telah ditempah di butiknya di Paris dan New York kerana kedua tempat itu merupakan syurga fesyen ^Doktor pesakit sedang menunggu di wad Pesakit Salamiah bte Zolkipli 54 tahun menghidap darah tinggi dan kencing manis ̄ kata seorang jururawat Shahir terkesima tersedar daripada lamunan Dia terduduk di biliknya apabila seorang jururawat memberitahukan hal itu Dia kembali sedar Dia kini seorang doktor berijazah Havard University Kini berkhidmat dengan Hospital Kuala Lumpur dan bakal berpindah ke Amerika Syarikat kerana mendapat tawaran untuk menjadi pensyarah di Yale University Hal ini kerana dia mendapat keputusan 10A1 dalam Sijil Pelajaran Malaysia dan lantas menerima tawaran di sebuah universiti di luar negara Impiannya untuk menjadi fashion designer terpaksa dilupakan demi mencapai cita-cita yang tinggi Permintaan mak untuk Shahir menjadi seorang doktor harus dia tunaikan demi menjaga hati seorang ibu Lagipun dalam bidang fesyen akan ada pasang surutnya ??One day you are in and the next day you will out That??s in fashion?? ??Itu akan terjadi andai aku fashion designer?? desis Shahir dalam hati ̄ balasnya.
Melepas aku!¨>>>>Syameer´`Hmm´agaknya´mamat ni ada sumone dah kotSebab tu dia pakai baju ni¨>>>Syameera´^Actually kan´biarlah saya´i mean Syam berterus terang. Kau buat ape? ̄tanya Afi. ̄tanya khai dengan sinis. sekali lagi,kali ni, what am I suppose to do now? Marina´ Kenapa ko buat aku macam ni? ^Alah,^Em.
 ̄^Ala.honeyI dah janji dengan my mom to be there at 6pmNanti kalau lewat sampai my mom bising pulak ̄Eimakin meluat pulak aku tengok perempuan niMeliok lentok macam tu ingat menggoda la tu^Tapi Nea macamana ̄Alief Esqandar memandang wajahku dengan perasaan serba salah^Dia boleh naik teksiLagipun kitakan sehalaKalau hantar dia dulu pukul berapa pulak kita nak sampai ̄CukuplahAku sudah tidak tahan berada di hadapan merekaHatiku semakin tercalar^It?s ok thenI boleh balik naik LRTLagipun LRT depan ni je ̄Aku mengalahDalam hatiku Tuhan sahaja yang tahu betapa aku terlukaAku tidak mahu terus menyaksikan kemesraan mereka dan membuatkan aku terus terpinggirPipit manakan boleh terbang bersama enggang^Sorry dearI?ll call you laterSo sorry ̄Kata-kata Alief aku jawab dengan senyuman Apa lagi perlu ku katakan^Take careAliefDrive carefully ̄Pesanan yang tak pernah jemu aku titipkan padanya setiap kali kami berpisahBersama pilu yang bertandang langkah ku atur ke stesen STAR LRT berhampiran PWTCSyukur pameran lukisan itu diadakan di PWTCTidaklah susah aku nak balik *********************Semenjak hari itusemakin jarang aku keluar dengan Alief EsqandarPanggilan telefon juga semakin kurangSetiap kali aku ajak keluar setiap kali itulah juga dia menolakAlasannya sudah berjanji dengan Mimi Syuhada Katanya Mimi adalah teman lamanya ketika belajar di United Kingdom dahulu Kalau aku tidak bertanya khabar padanya dia tidak akan bertanya khabarkuDia semakin jauh dariku^Sudahlah tuDulu bila aku tanya kau tak pernah mengaku yang kau dah jatuh cinta pada diaSekarang kau menung sana menung siniMakan tak laluTidur tak lenaNasib baik mandi basahKalau tak basah tu tak mandi la namanya kan ̄Sempat lagi Syafizah teman sebilikku membuat lawakDialah yang menjadi tempat aku berkongsi suka dukaSudah 3 tahun aku dan dia tinggal serumahDialah yang banyak menyimpan kisah suka duka ku selama iniPerkenalan sejak dari Uitm Arau membawa kepada persahabatan kami sehingga ke hari ini^Aku tak tahu SyafSelama ni aku tak sedar aku sayangkan dia lebih dari kawanSelama ni aku tak pernah rasa macam niLagipun dia sentiasa ada dengan akuJauh mana pun dia pergi dia tak pernah lupakan akuTapi sekarang jangankan telefon mesej pun tak ada ̄ Untuk kesekian kali air mata mengalir lagiEntah untuk kali keberapa dia sendiri tidak pastiAir matanya cukup murah sekarang^Kau sendiri tahu dia ambil berat pasal kauSeingat aku masa kau terlantar di hospital sebab kena denggi dulu dialah yang temankanDialah yang risaukan kau lebih dari orang lainDan aku masih ingat masa dia kena outstation ke Jakarta 2 mingguSelama tu korang tak contactBalik je ke Malaysia siapa yang dia call dulu sebaik je jejakkan kaki ke tanahBerapa lama korang bergayutMacam esok dah tak adaTakkan la itu dinamakan kawan ̄Syafizah menggeleng kepala perlahanSimpatinya tumpah pada gadis itu yang semakin susut tubuh badannyaSudahlah kecik badannya nanti tinggal besar jari kelingking pulak^Tapi dia tak pernah cakap apa-apa pun SyafDia selalu kata aku ni kawan baik diaDia sanggup buat apa je untuk akuSebab aku kawan dia yang paling baik dengan dia ̄^Tak ada istilah kawan baik antara lelaki dengan perempuan Nea ̄Syafizah berkata geram^Lagipun siapa aku nak di gandingkan dengan dia SyafAku ni ibarat Pipit sedang dia ibarat EnggangAku ni tak cantikPendek pulak tuDia tu semuanya sempurnaKau tengokla berapa ramai perempuan yang kejar diaDia boleh pilih mana satu dia sukaDia takkan pandang aku Syaf ̄Nea Irani berkata perlahanItulah yang sering difikirkannya^Habis tu yang dia usung kau ke hulu ke hilir tu kenapaKenapa dia tak ajak orang lainKau belum luahkan kau dah mengalahMana kau tahu Alief tak ada hati dengan kauBukan kau tak cantikComel apa ̄Memang gadis itu comelKulit licin dan halusMata coklat dengan alis mata lentikBibir yang sentiasa tersenyum membuatkan gadis itu kelihatan manisCuma tubuhnya kecilKecil molek kata orang^Sebab aku kawan baik diaDia selesa dengan aku ̄Syafizah angkat kening dengan jawapan Nea Irani^Kawan baikSelesaThen sekarang apaDah tak selesaDah tak baik ̄Sungguh Nea Irani tak punya jawapan **********************^Lief I need your help ̄Aku menghubunginya setelah hampir dua bulan tak bertemuHanya sesekali aku bertanya khabarnya lewat telefonItupun hanya sebentar cuma^Ada apa BieLain macam je suara you ̄Sayu hatiku mendengar panggilan ituSudah jarang kedengaran di telingaku dia memanggilku begitu^Mak telefon tadiKawan lama ayah datang merisik I untuk anak diaMak pujuk suruh I terimaI tak nak LiefI tak kenal dia ̄ Panggilan telefon dari mak di kampung petang tadi benar-benar membuatkan aku buntu^Terimalah BieBagi peluang pada diaMana tahu dia baikDia boleh jaga you dengan baikCubalah bagi peluang ̄Kata-kata Alief Esqandar membuatkan hatiku lebur dan hancurBenarkah dia tak punya walau sedikit perasaan padakuAku terasa seperti ingin menjerit sekuat hatiPantas air mata aku mengalir buat kesekian kalinya^Biejanganlah menangisCuba you kenal dulu hati budi diaYou belum kenal dia lagi kanLagipun umur you dah 28tahun kan sekarangYou nak tunggu sampai bila ̄Aku tunggu kau AliefJeritan itu hanya bergema di dalam hatinyaAku hanya bertepuk sebelah tangan selama ini^You pun belum kawinYou dah 29 tahun Lief ̄Aku berkata dalam esak tangisAku sudah tidak berdaya menahan tangisan ini^I lain BieI belum bersedia nak kawinYou pun tahu I selalu travel sana siniI taknak nanti my wife bising selalu tinggalkan diaLagipun I ada banyak tanggungjawabYou don?t have to worry ok dearI sentiasa akan support youremember ̄Aku terduduk mendengar kata-kata Alief Esqandar^Thanks AliefThanks a lot ̄Aku menangis sepuas-puasnya sebaik talian telefon aku matikanSegala perit dan pedih di hati aku cuba usir sejauh mungkinJika ini takdirnya aku redha Ya AllahAku pasrah pada ketentuan-MuEnam bulan kemudian?^CongratulationsSelamat pengantin baru ̄Aku menyambut hadiah yang dihulurkan oleh Alief EsqandarBadannya sedikit susutTapi kenapa^Thanks LiefMeet my husband Adam Bashir ̄Aku memperkenalkan Alief Esqandar kepada suamikuSetelah akad nikah semalamkini aku bergelar isteri orang^Datang sorang jeMana Mimi ̄Aku menyoal Alief setelah tidak kelihatan kelibat Mimi di majlis persandinganku ini^NoI datang seorang jeMimi ke Australia ̄Alief Esqandar tersenyumKenapa tiada sinar di matanya^Sayangmak dengan ayah abang dah nak balikJom jumpa diorang dulu ̄Aku menganggukkan kepala dan memohon diri dari Alief Esqandar^So You happy tengok Nea dah jadi milik orang ̄Alief Esqandar segera berpaling menatap wajah pemilik suara yang menegurnyaSyafizah^Syaf please ̄Alief Esqandar memandang tajam wajah gadis ituTeringat akan kehadiran gadis itu di pejabatnya enam bulan laluSyafizah menanya tentang perasaannya terhadap Nea Irani dan juga memberitahu perasaan Nea Irani terhadapnyaDia terpaksa berterus terang kepada gadis itu kenapa dia menyuruh Nea Irani menerima lamaran Adam Bashir^Tapi Aliefatleast you berterus terang dengan dia ̄Syafizah bersimpati dengan keadaan lelaki ituSudah di duganya lelaki itu juga mempunyai perasaan terhadap Nea Irani^I takut I tak mampu jaga dia SyafI tak nak susahkan dia untuk seumur hidup II terlalu sayangkan diaTapi I tak mampu beri dia kebahagiaanBiarlah dia kahwin dengan orang yang mampu menjaga dan memberi dia kebahagiaan ̄Yadia terpaksa mengorbankan perasaannya demi melihat orang yang dicintainya bahagiaPenyakit kanser darah yang dihidapinya membuatkan dia terpaksa memendam segala perasaannyaJika itu takdirnyabiarlah Nea Irani tak akan tahu tentang penyakitnyaBiarlah Nea Irani berbahagia hingga ke akhir hayatnyaNote : ini adalah percubaan pertama saya.Mengada-ngada pulak buat suara manja macam tu.Ish,Hahaha.cuak jugak depa ni.Riak wajah Qalif bersahaja mengambil tangan kanan Alisya untuk disarungkan cincin emas berbelian sebutir itu.Qalif mengucup pipi kanan Alisya pula. Ku menangis semahu-mahunya. bukan salahku Oleh : zamita syaqisAku meneliti semula kertas keputusan ujian darah.^Mak cik, Selama ini mereka kelihatan bahagia.Airul beralih, Abah langsung tidak menyahut. Ibaratnya, saya belajar agama dan saya tahu halal haram, bukan dari Fatin mahupun Umie.^Awak jatuh ke?hatinya cepat panas.aku boleh membahasakan diri aku sebagai pak su tapi dengan Along.
 ̄ Puan Kim bersungguh-sungguh menolak permintaan Adlina. ̄ ^Tak nampak ataupun kau nak ambil kesempatan hah? ̄ Kata jejaka dihadapannya sambil tersengih menampakkan barisan gigi putih bak iklan Darlie.Tapi takpela,^Rizal,Saya rasa dia memang berminat dalam bidang ni. saya balik dulu. sebulan, Kau tu bila lagi?Masing-masing sudah berjaya menjejakkan kaki ke menara gading.
Muat.Berdebar-debar juga aku membukanya.`Tapi, Kembali ke Kuala Lumpur, Sengaja dia bereaksi begitu. termasuklah neneknya sendiri. Kuasa Tuhan yang Esa. Abang pun tak ingat.Qistina mengelap air mata.Dia bukan lagi playboy.
Mengalahkan trainee kat akademi polis.^Dah tau?? Semuanya Macam mana ̄ Soal Farriel bertalu-talu dengan nada pelik^Okey? Biar aku terangkan Ihsan nampak ko kejar Marina kat KLIA Kebetulan flight dia baru tiba dari New York Masa ko tengah busy kejar Marina tu la ko langgar aku Aku pulak terlanggar si Ihsan Kat situ la kami kenal Dan secara tak langsung Ihsan tau yang aku bukan awek ko Ada faham ̄ Terangku Ada rasa geram dalam hatiFarriel tanggalkan cermin mata Batang hidung digosok-gosoknya Seperti sedang berfikir Mungkin tengah menyusun jalan cerita yang berlaku antara kami bertiga Lama dia terdiam sebelum bersuara kembali^Aku tak nak ko rapat dengan Ihsan lagi Bercakap dengan dia pun jangan Ko tu mulut tempayan Nanti entah apa-apa lagi yang ko cite kat dia ̄ Farriel memberi amaran keras Muka dia serius aje Yek yek? Tak takut pun Eleh dia sendiri yang tak pandai simpan rahsia nak salah aku pulak?Satu kotak sederhana besar dicampakkan ke katil Betul-betul landing kat sebelah aku^Apa ni ̄ Soalku bodoh^Peti sejuk ̄ Jawabnya selambaYaiks?! Along belum masak ̄ Dia serba salah. Kerdilnya diri aku´bodohnya aku´Ya Allah, Ish??seram aku ̄. kesopanan masih perlu dijaga. dengan sangat matang dan aku ikhlas bila harus kehilangan dirinya´. ^Maafkan aku Dit´. Perceraian itu bagai palu godam yang telah meremukkan seluruh hidupnya. Berkerut muka tetamu time meneguk air hasil tangannya. ̄ Ruby dan Pe?ah geleng kepala Aminah tersenyum kelat Yeke Hehe tak kenal*****Selepas 3 tahun ̄ Mak Min tak nak.
Katanya ada sesuatu yang penting ingin di sampaikan. Ku pandang Helmi tanpa berkelip. lagipon tak baik menghebohkan keburukan org lain. ^nak keluar ke mira? Dia makan bersama teman-teman barunya. kereta dah tak ada. ^Awak panggil je `An¨. Kita beli yang lain okey? Sebenarnya hal aku tu tak lah urgent sangat. ̄ Ayah menyokong lah.Mestila, Apa la kau ni ??pemberontak??.so I ambil kesempatan ni pergi jumpa kawan-kawan lama.^Kenapa ni awak?
 ̄ Mila duduk sebelah aku. ̄ Dia berdiri dekat luar kelas memandang kearah aku Dan tersenyum. nak tanya sikit. Dah siap, Hafiz mengangkat kening.^Apit! Egy yang tadi seakan Hang Tuah yang ingin menyelamatkan Tun Teja terus tersembab di muka pintu. Penyamarannya selama sebulan ini sudah berakhir. Nampak tak? Niatnya untuk menyertai perkhemahan itu.Sejenak aku renung ke sekeliling pejabat tu, berpangkat dan berpengaruh. Begitu juga Firdaus. Sejujurnya dia cemburu. ^Mark! ̄ Saffiya meluru mendapatkan lelaki ituDirangkul erat lelaki kacukan itu ^Bila you balik ̄ ^Petang tadi ̄ tangan Mark melingkari pinggang ramping Saffiya Gadis molek itu merelakan saja perlakuan lelaki kesayangannya ^Look at you nowGorgeous  ̄ mata Mark puas meratah segenap tubuh Saffiya Dengan hanya mengenakan singlet ketat dan skirt pendek itu saja sudah cukup untuk mencabar keimanan sang buaya ^FifiI miss you Boleh temankan I malam ni ̄ tanya Mark sambil mengenyit matanya Saffiya tersenyum nakal ^Let me think it first ̄Saffiya membuka matanya perlahan-lahan Seluruh tubuhnya terasa begitu lemah sekali Dia memandang sekeliling Kemudian kedua pergelengan tangannya Masih bernyawa lagi hambu-Mu ini Ya-Allah ^Dah bangun ̄ sapa Azhan yang duduk di sisi Saffiya dari tadi Saffiya cuba untuk bangun namun pantas dihalang Azhan ^Jangan banyak bergerakAwak lemah lagiKena bnyak rehat ̄Nasihat AzhanSaffiya mengeluh ^Kak Humaira mana ̄ perlahan sekali suaranya seolah berbisik ^Ada kat kedai Saffisaya nak panggil doctor sekejapAwak jangan tidur tau ̄ pesan Azhan lalu meninggalkan Saffiya di situ ^Jamilahkita umat Islam di muka bumi iniperlu saling membantusaling menyokong Bukannya saling mengutuk dan menjatuhkan Salah tu ̄Jamilah tundukDibiarkan saja Humaira berkhutbah di hadapannya ^ ̄Kamu tahu kan ganjaran yang akan kamu dapat sekiranya kamu sendiri membantu Saffiya kembali ke pangkal jalan Berlipat ganda pahalanya Tapi sebaliknya yang kamu terima bila kamu terus-menerus mencemuh dia ̄ ^Tapi kaksaya tak suka diaLagipunkalau saya tolong dia punbukannya berbaloi Ibadat yang dia buat kosong kakkalau rambut masih celup kuning lagi ̄ lancing sekali Jamilah berkata-kata ^Jamilah Siapa kamu untuk menentukan sah atau tidak amalan seseorang Kamu tiada hak Kamu tahu tak Setiap orang yang bertaubat dia diibaratkan lahir semula dari perut ibu Putihbersih dan suci dari dosa Tolonglah buang perasaan busuk hati kamu Gara-gara kamu dia terlantar kat hospital ̄ Humairah duduk di kerusinya ^Itu salah dia sendiriSyaitan dah biasa bertenggek kat dia Itulah sebab dia jadi macam tu ̄ sinis sekali bunyinya ^Astarghfirullah al-azim SudahlahJamilahMembazir masa je cakap dengan kamu niAkak nak pergi hospital Tolong jaga kedai ̄ Humairah mengambil beg tangannya ^Mudah-mudahan Allah beri petunjuk supaya kamu sedar kesilapan kamu ̄ ujar Humaira sambil menepuk bahu JamilahAzhan memimpin tangan Saffiya berjalan ke taman mini di halaman rumah Sudah 2 hari dia terperuk di rumah sejak keluar dari hospital tempoh hari ^Awak akan menjadi hamba Allah yang mati sia-sia sekiranya maut datang menjemput awak hari tu ̄Saffiya merenung Azhan yang tenang itu ^Bunuh diri adalah salah satu daripada dosa yang besar Tak cium bau syurga tau Hanya orang yang tiada pegangan agama tiada Tuhan yang menggunakan cara ini sebagai panyelesaian terbaik ̄ Azhan menarik nafasnya ^Saya jahil Saya tak tahu apa-apa ̄ Saffiya mulai sebak ^Dugaan yang awak hadapi tu tak besar Saffi Pada masa akan datang dugaan yang lebih besar daripada ni yang akan awak hadapi Ini salah satu caranya Allah nak tengok sekuat mana pegangan agama umatnyaseteguh mana imannya dan sejauh mana kepercayaannya terhadap Penciptanya sendiri ̄Saffiya kaku Kata-kata Azhan itu begitu menyentap jiwanyaAlhamdulillah Ya Allah Kau masih memberiku peluang kedua untuk memperbaiki kesilapan masa silam ku ^Awak kena kuat Saffi Jangan biarkan emosi mempengaruhi diri awak Kak Humaira sedih tengok keadaan awak macam ni Saya sendiri tak sanggup Awak jangan risau saya akan sentiasa ada di sisi awak ketika awak ada masalah ̄ janji AzhanPeluh membasahi dahi Azhan Jantungnya berdegup kencang Tangannya kemas menggenggam erat jemari Saffiya Suasana di dalam bilik bersalin itu sungguh cemas Sesekali Saffiya mengerang kesakitan Kalaulah situasi itu boleh ditukar dia sedia menjadi galang-gantinya ^Puan sabar ye ̄ ujar jururawat yang bertugas sambil mengurut lembut perut Saffiya Hati Azhan direntap sayuMelihat kesakitan yang dilalui isterinya bagi menyempurnakan kelahiran zuriat pertama mereka ^Doktor dah sampai ̄Humairah terburu-buru berjalan keluar dari lif Matanya liar ke kiri dan kanan mencari wad yang dihuni Saffiya Kemudian dia berhenti di hadapan wad 3 Anggerik ^Assalamualaikum ̄ ucap Humaira ketika menolak daun pintu ^Comelnya Ada iras kamu Han ̄ Humaira mengendong bayi kecil itu Azhan memaut bahu isterinya yang masih lemah itu ^Han kan ayahnyamestilah ada iras Han ̄Saffiya hanya tersenyum ^Akak lawat siapa tadi Abang Han cakap tadi akak pergi tengok orang sakit ̄ tanya Saffiya ^Baru akak teringat Akak lawat Jamilah tadi Ada kat tingkat bawah ̄ ujar Humaira Saffiya berkerut Azhan juga kehairanan  ̄ Sakit apa kak Semalam Han pergi kedai akak dia elok je ̄Humaira mengeluh panjang Ubun-ubun bayi itu diusapnya perlahan ^Akak pun tak tahu Mulut dia bengkak Nak buka pun tak boleh ̄ jelas Humaira Azhan menggeleng ^Kesian Jamilah ̄ ^Entahlah Saffi Akak rasa orang macam Jamilah tu tak payahlah nak kesian Mungkin ini balasan Allah bagi sebab mulut laser dia ̄ Humaira meletakkan semula bayi itu di katilnya ^Dahlah tu Tak payah cakap pasal dia lagi Anak kamu ni dah ada nama ke ̄Azhan dan Saffiya saling berpandanganSaffiya berjalan perlahan menghampiri katil itu Lelaki yang terlantar itu hamper-hampir tidak dikenalinya Sungguh berbeza ^Fifi ̄ panggil lelaki itu Saffiya agak gementar ^You dah lain Cantik ̄ tutur lelaki itu lagiSaffiya tersenyum sayu ^Siapa budak ni ̄ jari telunjuknya menuding ke arah kanak-kanak lelaki yang memaut kaki Saffiya ^My sonAzfar 2 years old Mark macam mana boleh jadi macam ni ̄ soal Saffiya yang masih lagi terkejut dengan keadaan Mark itu Mark tersenyum ^After we??re break-up I be with Janet Semuanya berpunca dari Janet Dia pembawa HIV Like you knowkami amalkan seks bebas ̄Saffiya beristighfar ^Janet ada kat mana sekarang ̄ tanya Saffiya lagi Mark terdiam seketika ^She??s dead Last month ̄Saffiya menekup wajahnya ^Sebab tu I cari you I tahu yang I akan mati tak lama lagi I need your help I mahu mati sebagai seorang Islam ̄Air mata Mark mengalir basah ke bantal Saffiya memanjatkan kesyukurannya kepada Allah  ̄ I will help you Don ̄t worry ̄ janji Saffiya ^Azfar balik dengan Mak Long dulu Ibu nak tunggu kat sini sekejap ̄ Humaira segera mendukung anak kecil itu ^Akak balik dulu tau ̄Saffiya mengangguk Satu persatu manusia meninggalkan tanah perkuburan itu ^Saffi dah selesai ke ̄ tanya Azhan Saffi menganggukDirenungnya batu nisan itu Malik Abdullah Sesungguhnya dia tidak pernah menyangka Mark akan memeluk Islam Alhamdulillahdengan bantuan Saffiya dan Azhan Mark dapat pergi dengan tenang ^Abangabang menyesal tak kahwin dengan Saffi ̄ duga Saffiya ketika berjalan ke kereta Azhan bingung Soalan apa pulak ni ^Jawablah ̄ rengek SaffiyaAzhan mengangguk Saffiya terbeliak ^Gurau jelah Abang tak nak jawab Abang tak suka Saffi ungkit kisah lampau Just forget it ̄Saffiya mengangguk lalu tersenyum ^Saffiabang ada satu permintaan Saffi boleh tunaikan ̄Saffiya mengangguk ^Boleh jadi Fifi untuk abang Sehari je Tengok gambar yang Mark simpan tu. Rambut yang panjang mengurai itu disisirnya. sejadah aku hamparkan berbetulan dengan kiblat yang dipandukan dengan pelekat hijau di syiling sana.15 pagi. tiada satu pun kedai yang telah mereka lawati. Satu pesanan ringkas dari Farah menimbulkan tanda tanya Amir.
cik adik. ^Kenapa mama,Jangan nak laser sangat, ^Ke situkah aku dibawanya? Derita sungguh kurasakan. Apa hal pulak dengan mamat ni? ̄ ^ Kal tahu nak buat apa la. ̄ si teman mebidas aku. Di sanalah Tuhan letupkan gunung berkenaan sehingga pengsan Nabi Musa. Rahim bukanlah seorang yang berpelajaran.
 ̄ soal Daniel dalam versi yang lain pula.^Jom kita mulakan kerja ̄ Daniel terus sahaja mencapai sebahagian surat khabar dari bakul basikalku lalu mengayuh basikal tanpa pedulikan renunganku. ̄, sekarang `adik¨ nak ibu rasa macammana `adik¨ rasa.! ̄ patung itu bersuara sambil mengangkat pisau yang digenggamnya ke udara seolah-olah mahu membenamkannya ke muka Halita Suara Halita seperti tersekat di kerongkong Seluruh badannya tak mampu untuk digerakkan kerana terlalu takut Dalam keadaan cemas itu tiba-tiba Samsul datang dan terus memukul patung itu sehingga tercampak ke pintu bilik mereka Bagai orang gila Samsul terus menerus memukul patung itu dengan menggunakan kayu belantan yang tersimpan di dapur Suara patung itu menjerit dan mengaduh kesakitan menyeramkan sesiapa sahaja yang mendengarnya sehinggalah patung itu diam dan tidak bersuara lagiNana memeluk ibunya dengan linangan airmata Syafik dan Nurin membantu Samsul mengumpulkan sampah-sampah bersama patung kesayangan Nana untuk dibakar Sebaik sahaja Samsul menyalakan api yang kemudiannya menjilat keseluruhan patung tersebut Nana menangis terngongoi-ngongoi sambil meminta maaf ^Ibu mintak maaf `adik¨. tapi hati saya pada orang lain,??tiba-tiba Alex bertanya. Ia tertidur sewaktu menunggu keputusan pilihanraya hari itu. Digosok-gosok lagi matanya. Ko dah x? Macam mana saya nak terima dia sedangkan hati saya dah tak de die ̄ujar Fiza.
Dia semakin sukar untuk mengerti. Siapa lagi kalau bukan Mr. Alfi mengetap bibir. Dia melangkah keluar.?Iqbal buat apa kat rumah saya ni.? Kawasan ini sememangnya sinonim dengan kes ragut. Dia harus membantu memulihkan ingatan Mahirah. akhirnya Mahirah sedar. ̄ Kurang gula punya Adam. ̄ Emm.okey. Nita.
Rizal mengangkat kening. Dan kerana itu,~TAMAT~ Aku : Keluar?Aku : Cikgu ada hal lain ke?^Tapi mana la tahu penting, Aku masih lagi tidak dapat menerima hakikat ini. Mell insan penyayang dan kaya dengan senyuman itu sentiasa disenangi oleh teman-teman sekuliah. Iqbal berjanji untuk menelefon Mell selepas dia habis kelas.´^Ibu, kenapa abang tak boleh tahan sikit je Al balas balik?Pada mulanya aku hanya anggap dia sebagai teman ku.Dia juga sudah tidak lagi mencariku atau menghubungiku.Sudah hampir 2bulan juga kami lost contact begitu sajaAku akui juga kekadang aku rindukan diaTapi Tasha lebih bermakna buatkuSemuanya berlalu dengan begitu indah sekali hinggalah aku melihat siapa Tasha sebenarnyaDia tidak hormatkan aku seperti Nissa duluDia tenking aku dan kekadang maki hamun juga aku terima dari diaPernah sekali kami berselisihan faham dan tamparan yang aku terimaDia maki hamun aku dikhalayak ramaiJatuh maruah aku sebagai seorang lelakiSaat itu aku sangat rindukan NissaDia tidak pernah lakukan padaku begituMarahlah aku macam mana sekalipunDia tetap akan berdiam diri hingga aku sudah betul-betul cool down dan dia akan Tanya apa masalah aku sebenarnyaBukan sekali tapi sudah beribu kali aku terima ini semua dari Tashahinggakan kadang aku terfikir siapa aku sebenarnya di sisi TashaAku seorang lelaki yang bakal bergelar suaminyaAku patut dihormati tapi kenapa ini yang aku terima?ayam tak)aku pulang ke kelas tau.elok-elok aku dah sampai kelasbila aku tengok bawah mejakasut aku elok je dia letak kat situ.Sebagai manusia.
Suhaila dan Dahliana akan berhari raya di sebelah sini. bukan si suaminya yang bongkak mengaku Tuhan! ^Indah bukan monumen ini. aku berulang-alik dari Kedah ke Cameron Highland. Dalam perjalanan ke sini agaknya bersama abang Sorhana. menyuruh aku melihat gelagat Osman yang kelihatan galak mengusik Kiah. Tetapi mahu buat semua itu yang jadi payahnya.tadi lapar sangat sampai nak gaduh-gaduh.ni takkan takde sambal belacan taknak makan.perit dirasakannya.seleranya umpama telah mati. ya Allah.
aku tunaikannya di kala aku menginginkan sesuatu seperti yang dilakukan oleh kalian-kalian juga. jadikanlah cintaku kepada-Mu melebihi cintaku kepada dunia, opss terlebih sudaa.gatai! Emmmm. Zaman persekolahan sekali gus zaman remaja memang indah Waktu rehat hampir tamat Aku dan dua orang kawan ku mengambil peluang itu ke tandas tetapi terpaksa menunggu giliran kerana masih banyak pelajar berada dalam tandas ketika itu Sesampainya ke giliran kami bertiga Pintu tandas yang utama tertutup dan terkunci dengan sendirinya Kami bertiga kehairanan dan sedikit terkejut lalu mencuba membukanya tetapi ternyata pintu itu sudah rosak dan tidak mempunyai tombol Usaha dan usaha lagi tapi gagal Ketika itu lah aku berfikir macam-macam tentang tandas itu apabila mengingati cerita pelajar-pelajar lain bahawa tandas itu cukup keras Tetapi kemudian aku menidakkan hal itu jauh-jauh dan berlagak seperti biasa kerana tidak mahu menambahkan kerisauan kawan-kawan ku Lebih kurang setengah jam tekurung dalam tandas sudah cukup membuatkan aku rimas Apalagi bila sekali sekala bau dari dalam tandas menyusuk masuk ke rongah hidung Huh Boleh mampus Tidak lama kemudian Kedengaran suara pelajar di luar bercakap dan berusaha membuka pintu itu Tetapi gagal Tidak lama selepas itu kami dapat mendengar suara lelaki bercakap dan kemudiannya pintu itu dapat dibuka Betapa terkejutnya kami bila mendapati orang yang menyelamatkan kami dari terkurung rupa-rupanya pengetua sekolah Akhir sekali dia mengajar kami cara-cara membuka pintu yang sudah rosak dan tidak mempunyai tombol itu Namun yang malangnya tandas perempuan dimana tempat kami terkurung tadi betul-betul berada di depan tapak perhimpunan pelajar-pelejar Pelajar akan berhimpun berbaris setiap kali tamat waktu rehat Lebih kurang sepuluh meter dari tandas Dapat kami dengari pelajar-pelajar mentertawakan kami dan mengejek kami Namun kami tetap berjalan menuju ke arah perhimpunan walaupun cukup malu dengan kejadian itu Dan tidak menyenangi akan pelajar-pelajar yang mentertawakan kami Kalau boleh mahu saja aku hentam muka mereka satu-satu Biar biru mata tu Terasa enjoy dengan hidup yang benar-benar memberi nikmat Tidak hanya di rumah tetapi dimana-mana sahaja Kenikmatan itu pasti ada tanpa kita sedari Ibarat ?? Rumahku syurgaku ?? dan ?? Sekolahku syurgaku ?? Aku sedar kini bila semua itu telah ku lalui walau pahit manisnya suatu perjalanan hidup Namun ia akan kekal menjadi kenangan abadi dalam diari hidup aku Kini Bagai menggamit kembali mengulangi zaman yang indah itu ̄ Ryana Sudahkan lah main gitar tu. Yang penting kebahagiaan yang tumbuh akan aku kecapi bersamanya.Sekaligus memberikan aku peluang mengenal Ya Dzuljalali Walikram.Ya Hay.Nyata antara kita tiada jodoh.30 pm 6.niza.
Ayat itu tersekat dikerongkongnya.^Ok. ehem. Ni siapa yang dapat kerja niFiza ke ayah Apesal pulak Fiza dapat kerja ayah nak celebrate dengan umi Kami berdua ni tukang tengok je ke ̄ Sampuk mamat sepet Tak puas hati^Hehe Kita celebrate sama-samalah Malam ni ayah dan umi balik awal Kita suruh umi masak sedap-sedap Okay ̄ tutur ayah Senyuman tak lepas dari bibirnya^Umi ok je Lagipun untuk anak dara umi tersayang ni apa lah sangat ̄ Umi juga senyum Memandangku^okay kalau macam tu malam ni punya plan dah pun kita plan Ayah ada kerja Ayah naik dulu ̄ ayah sudah bangun dari tempat duduknya^Terima kasih ayah umi ̄ UjarkuKu lihat ayah senyum dan berlalu pergi Memang ada kerja^Tak ada apa lah Fiza Tak payah lah nak terima kasih Janji Fiza duduk dengan umi Cukup lah bagi umi ̄Aku mengangguk Senyuman umi buat aku teringat mak kat kampung Argh. Jubah yang akan kupakai kurang daripada sejam lagi itu kutenung dari jauh. namun aku terasa begitu lemah.kate dtg lewat. Pagi itu, dah lama tak menatap wajah handsome aku ni, ^Kalau tak nak dahlah. Aku bingung.
 ̄ ^Aku rasa main dengan Minah Koci. Ashrif membaling bola jaring yang dipegangnya kepada Hanani. Jerit hatinya. ̄ Selepas beberapa minit, ̄ ^Doktor mana tahu apa yang jadi kat aku? So,baik aku balik skang.^Aida jom balik ̄ Aida yang tak tau ape2 tu hanya menurutikuKeesokannya.Hei ko tau tak, ̄terang Angah tanpa aku tanya. ̄^Hmm. saya´saya´ nak awak tolong saya ̄^Tolong awak Tolong awak yang bagaimana ̄ cemas pula kedengaran suara Hadif Iqbal^Hmm.
Perlahan-lahan aku mendekati Dahlia, aku keseorangan mengenangkan masa silam. Ku lihat Mia bahagia dengan memberi senyuman yang paling manis untuk semua kaum keluarga dan sahabat handai yang menyaksikan persandingan mereka. katanya kena setia baru dibalas setia. mungkin nasihat Lan dapat dicerna+dihadam=masuk ke dalam otak Ryu. ̄, Hari ini cikgu Donat mengenakan pakaian yang baru dibelinya itu. Lantas dia mengambil telefon bimbitnya itu dan memeriksa mesej. Ammar memandang telefonnya. Thanks for the drink.^Wei, Isya muda lagi baru 20 tahun. Saranghamnida.
Nyampah tulll.Tak adil maa? Saya minta putus.Mungkin waktu tu cuma nak jaga hati awak.Yelah sayakan baru nak merangkak bercinta.Beep.Beep.^Banyak cantik muka kau. bersama chocolate cheesecake yang aku ukirkan namaku dan dia. saya fikir nak lupakan awak. Ikut ya. kau kenal Renkan budak sekolah ST PAUL?Mereka bukan sahaja terkejut melihat Ziera yang menampar Fina tetapi sesuatu yang membuatkan pelajar lelaki terpegun tidak kurang juga pelajar perempuan.Dari jauh Haikal yang melihat kejadian itu terpegun melihat rambut panjang milik Fina.
^Janganlah wei´ Nanti kecik hati dia. Wrong number  ̄ . Bosan dah dengan beg yang ni.Sorry´second story after cerpen Adam ok!dah takdirnya nak jadi macam ni.diambil?? ^No prob lar baby I?ll do anything for you You know that too right ̄ Elisya mengangguk perlahan Dia sentiasa bersyukur kepada Ilahi kerana mengurniakannya seorang abang yang sangat baik ^hacccum? ̄ Elisya tiba-tiba bersin ^Baby Are you ok ̄ Darwish risau Kalau adiknya sudah mula bersin alamatnya demam menanti untuk menyerang tubuh Elisya Itu perkara wajib Elisya mengangguk Darwish melekapkan tangannya di dahi Elisya ?Hurmm? Tak panas pun??stone??Kemudian tanpa berkata apa-apa,dia hempuk je kepala orang tu kat dinding 8 kali.^Dah ambil air sembahyang?
Tapi kalau abang takde pun aku memang selalu lambat . ̄ Itu saja jawapan yang terlintas di fikirannya. ̄ sampuk Mak Jah yang datang entah dari mana pula.Sudah hampir seminggu kejadian itu berlaku.Tengku Arshad tidak dapat menumpukan perhatiannya terhadap pemanduannya. Hanizah juga ku lihat tunduk. Menjeruk rasa. Dia agak kebingungan dengan kata- kata sahabatnya itu. Hehe. kau ingat tak Cian kau kene tipu Aku minta maaf ye Aku tak nak kau risau pasal penyakit aku ni Tak sangka lama gak aku simpan rahsia Sya sayap rama- rama yang aku punya ni´ aku rase aku patut bagi kat kau Nanti lau aku tak de kau tetap boleh terbang Kau jage elok- elok ye Cantumkan lar sekali ngan sayap yang kau simpan tu Lagi satu ni yang peribadi Aku de pesan kat Ikhawan suruh jaga kau sepanjang hayat Dia setuju dengan cadangan tu Kau terima lar dia seadannya Aku harap kau bahagia di sisi hero tercinta Sahabatmu Qaisarah Berderai air mata Qalisya membaca warkah dari sahabatnya yang kini telah meninggalkannya ke alam lain Mata Qalisya melirik ke arah Ikhwan Ikhwan tersenyum sehingga menampakkan lesung pipitnya ´´´´´´´´´´´´´´´´´´´´´´ Hampir Tiga tahun berlalu´ ^Mama´ ni gambar sapa ̄ tanya si comel yang berusia dua tahun itu ^Ini gambar sahabat baik mama nama dia Qaisarah ̄ jelas Qalisya ^Eh nama dia macam nama Sarah lar mama ̄ tanya anak itu Qalisya terpaku dengan soalan yang diajukan anaknya itu Dia tersenyum sayu Ingatannya terhadap sahabatnya itu tidak pernah pudar ^Qaisarah´ kau dah banyak berkorban untuk aku Semoga rohmu dicucuri rahmat  ̄ bisik hati Qalisya Kemunculan Ikhwan di hadapannya mematikan segala lamunan Ikhwan tersenyum melihatnya isterinya yang baru sedar dari lamunan Qalisya membalas senyuman itu Ternyata hidupnya bahagia bersama pasangannya itu Kebahagiaan mereka di serikan lagi dengan kehadiran Puteri Sarah Nama itu sememangnya di ambil sempena nama sahabatnya itu Kebetulan tarikh lahir anaknya itu sama dengan arwah Qaisarah Sememangnya segala- galanya telah diatur oleh yang Maha Kuasa Allah menagmbil Qaisarah dan menggantikan dengan Puteri SarahQalisya menerima dengan pasrah Tamat^Mujur juga ibu tidak menghalang aku ketika bangun meninggalkan majlis pada malam itu ̄ dia berbisik sambil menekup mukanya dengan kedua telapak tangan. Sudah tidak kenal halal haram dalam agama ̄ cerita ibu. ^Tengah fikirkan pasal Roslinda. ^Cikgu datang ni atas urusan sekolah. Dan aku tak mau kita putus hanya gara-gara kakak kamu menyukaiku. Begitu telah menyimpan hati Dimas didalam dirinya. Lukman menguntumkan senyuman. ̄ ayahnya menyambung.Apa lebih perempuan tu?^Not now Zarith.
Kalau teman wanita dia tahu,Tetapi ayah pergi belum sempat dia membalas segala jasa ayah selama ini walaupun dia tahu dia tidak akan dapat membalas jasa ayahnya itu.Irah tak boleh terus menerus diam begini. Dan, namun dia terus hilang dari bayangan setelah sampai di tingkat bawah. ̄^ Kalau kau tak ada idea tu pun,Mata kami bertatapan. Mulalah auranya keluar. Jamal sibuk bermain SMS dengan seseorang.Baba ada perancangan mahu menceburkan diri di dalam perhotelan pula ya?
jawabku. Ada saja gossip dia tu. Tak tahu nak buat apa-apa. Aku terus dudukdi tempatku sambil (pura-pura) baca buku. perasaan kau je tu. sewaktu Tasha dan Zurin keluar untuk membeli barangan dapur, ̄ bentakku kasar dan keras, alisnya dan hidungnya menyerupaimu, ^Kau kahwin dengan dia? gud luck ??kay!
ko tau x,ko tau, Penemuduga yang berdua itu senyap sahaja tidak membantah. Diperhatikan sahaja Saufi yang makan dengan bersungguh-sungguh. boleh saya tahu siapa ni?^Err.maafkan abang Boleh Qisya beritahu ̄^Abang dah lupa ke janji abang sebelum Qisya diserahkan kepada keluarga angkat Qisya ̄ Berkerut-kerut wajah aku Memerah otak untuk mengingat kembali situasi ketika itu Cerita zaman Jepun da. Aku cuma insan biasa. Pagi itu, it¨s not that I don¨t like you or despised you. ??
lambakan restoran makanan segera merupakan salah satu punca berlakunya masalah ini. Dia hampir pitam sebaik sahaja soalan tersebut ditanya kerana dia tidak pernah membuat kajian berkenaan perkara tersebut. Aku ingatkan kau dah tak jadi jumpa aku. Haz tak faham,so seri satu sama la kan.Fair kan.aku memutuskan untuk bertemu dengannya, ^Ma, Dengan pantas Syahirah memasang fon telinganya.^Cepatlah Iin. Kecilnya duniaMu.
Erin teramat gembira kerana Hairiz sudi membawanya menikmati keindahan musim luruh lagi.?? hanya itu mampu keluar dari bibir mungilnya. Nita. waima abang sulung sekalipun! Beberapa minit lepas lepas itu ia menghala ke kerusi hadapan.10-4. Kenapalah nasibnya tidak sebaik nasib Alisha. Jika kita sudah bertemu dengan cinta sejati´ ̄^Habis, 6.30 petang!^Yang macam´. adakala pula bernada amarah. Huhuhu???!!!!!!!!!  ̄ Gilalah awek kau tue Tak menyempat aku nak buka mulut terus dia sembur aku Kaw-kaw siot ayat dia ̄ kemeja Egy diserah kembali pada empunya hak milik kekal  ̄ Tyeera The Tiger Tak kan kau tak pernah dengar nick name dia ̄ kemeja disambut  ̄ Buat apa aku nak kisah dengan nick name dia tue Kau tahu tak masa aku keluar tue dengan muka yang setia mengadap dekat pintu bilik air nie terus dia pot-pet-pok-pek Tak sedar terus yang aku nie bukan pakwe original dia Imperresive arh? ̄ kedua-dua tangan dirapatkan Tepuk  ̄ Yerlah Dia dah cam aku pakai baju apa dengan bau aku sekali Masa kau keluar tadi terus dia serbu arh Tak tunggu lama ̄ butang kemeja dibetulkan Butang terakhir  ̄ Oooo?patutlah ̄ topi dipakai kembali  ̄ Jom aku belanja kau makan tapi aku nak?. push? C. please forgets him! Begitu mesra sekali mereka bagaikan pasangan merpati sejoli.^Saya berbangga dengan awak. Terasa menyesal meninggalkan gadis itu dahulu. Dia alpa dengan cinta bertunjangkan nafsu bersama Alyssa.
Meh jap!Kak Ogy: Kitorang nak jadikan Mas adik angkat!Tidak kuasa aku hendak melayan ITA.Sekarang juga kau pergi sampaikan pesanan aku. tetapi setelah memberi alasan yang munasabah, Akhirnya Syahrizan keluar dan meminta izin maknya untuk ke rumah kawan. Fiza hanya mengangguk faham. Bukannya tak laku kau ni,Assalamua¨laikum´Saya suka baca novel awak. Kita berpeluang untuk meluahkan.
Namun segalanya sia-sia sahaja. Pihak hospital menelefon keluarganya untuk datang menuntut mayatnya. he always had the last say in everything. ^Watch it, tak sangka Aqil mudah terasa. mak ayah dah meninggal,Perkahwinan Laura dan Faris memang dia rancangkan.Ternyata, Dhia sihat. begitulah juga aku percayakan kau.
Manis. Banyak saya dengar pasal awak daripada Atira, tak tepati janji langsung. Mama dan papa masing-masing sibuk dengan kerjaya kami. Aku berasa bahagia sangat dapat menyalakan pelita yang dibeli oleh ibu. Inilah persoalan hidupkan yang sering menjengah di benakku tatkala air mata menitis deras jatuh berderaian di pipi.Mungkin ibubapaku akan gembira kerana aku telah maju setapak.^Ya ke? ̄, Sahar menyeka peluh yang menuruni pipi dan singgah ke bibir. ̄ Aku hanya menganggukkan kepala. Fendi tunggu mee dalam MACD. Mungkin Aisyah terlalu sibuk berlakon menjadi seorang yang ceria hinggakan dia tidak perasan yang Ikhwan sudah mula memerhatikannya dalam diam.^Aku Suka Kau,Always be there dimainkan berulang.Itu yang disemat dalam hati.^Mana awak tahu saya suka cendol? bibirnya tetap menguntum senyuman, Oh ya, aku sepatutnya melapor diri pada bulan March tapi aku diterima masuk lebih cepat bagi menggantikan seorang engineer yang mengikut suaminya ke luar negara untuk menyambung pengajian di peringkat Masters.
 ̄ Getus hati Alneyra. ̄ Ujar Alneyra. Kulihat anak kecil masih ditarik sekuat tenaganya dan beg tangan hitam pemberianku masih dikepitnya, Tetapi aku tidak melihat gadis berambut perang paras bahu itu. medulla oblongata pun dah berhenti berfungsi untuk menghantar reflex reaction.Waaa´ apa malangnya nasib aku dilahirkan di dunia ni,ah la. Tak sabar aku nak tunggu hari esok. masalah ini kita lupakan saja ya? ̄.
 ̄ Doa Omar lalu meninggalkan Ann sendiri. Dhiya! ^Apa yang awak nak jelaskan lagi hah!!?? ujar Faris dalam hatinya. Ada apa hal encik? ̄belum sempat yaya menghabiskan ayatnya satu das cubitan dikenakan di lengan yaya.penat semalam tak ilang lagi dah suruh orang jalan kaki, ̄ Terang Julia persis seorang pemidato yang menyampaikan hujahnya. aku nak cuba jadi agen jamu. bila Nita buka mata.
Tersentap hati mendengar berita yang tak pernah untuk di pikirkan , Hanya untuk mengikut aku dan lain berpuasa , aku pun tak tau. Masa kejadian tu aku tengah memancing kat kolam udang Haikal. Ini bukan kubur ke?.sedikit rasa cinta terhadapnya langsung tiada dalam hatiku.Kesedaran telah ditawan oleh bunga-bunga cinta. kedua-duanya lebih senang melayan perasaan masing-masing. Suatu hari nanti. ^Tak apa Sya. ^Ok. ̄ soal Farah. Aku kan,malu ya?ikut aku balik sekarang! Syahira bukanlah tidak mampu mengikuti subjek itu, Tangan ditadah dan doa dibaca. Guru ibarat lilin membakar dirinya untuk menerangi orang lain ̄, Beliau mengatakan bahawa sastera ini akan hilang nilainya sekiranya tidak dijaga dan dipertahankan.PANG !!***************************^Awak ibu saya kol.
Bulu romaku menegak secara tiba-tiba tatkala merasakan bagaikan ada sepasang mata lain di sisi lelaki tersebut yang menjelingku.Bilikku pula diketuk bertalu-talu dari luar rumah. memang mati dia aku kerjakan! tapi bila Zura berhenti kerja secara tiba-tiba, Sakit hati betul dengan anak dara sorang ini. Awak kata dulu, Tetapi, anak puan tidak pernah ke beritahu puan´. ̄  ̄ Kamu wartawan apa tahu Temuramah apa pun tidak bawa anak saya balik ̄ gumam Puan Saza Hatinya benar-benar luka Luka kalau dilihat mungkin bernanah  ̄ Apa salah mak cik anak muda Apa salah dia Kalau dia salah beritahulah Beritahu mak cik terus biarkan mak cik sendiri hukum dia dengan tangan ini sendiri Kalau dia mati pun di tangan ini mak cik ibunya ̄ kata hatinya Puan Saza tidak sanggup lagi melihat wajah Rakesh yang dirasakan penuh persoalan itu Dia tahu dalam keadaan biasa mungkin dia dikatakan biadap tetapi dia rasa Rakesh faham Tanpa apa-apa perkataan dia bangkit tinggalkan Rakesh yang terpinga-pinga Rakesh agak tersinggung dengan perbuatan Puan Saza tetapi demi tugasan dia harus juga sembunyikan perasaan tersinggungnya Dalam diam Rakesh melangkah masuk ke dalam bilik puteri kesayangan Puan Saza Bilik itu nampak sedikit bersepah di bahagian katil Tetapi meja belajarnya kemas Lampu meja pun masih baru Gambar-gambar yang berbingkai merata di dinding itu Buat kali pertama hati Rakesh bagai dijentik sesuatu Dia juga pernah membuli dan pernah menjadi pelajar yang dibenci kerana sikapnya yang suka membuli Rakesh teringat dirinya Tetapi syukurlah dia tidak pernah sebabkan kematian Mata Rakesh tertangkap pada sesuatu di celahan rak itu Diari Diari milik Allahyarham Nabila Aziz Mangsa buli yang menemui ajalnya ̄ Kepada diari Aku tahu buat kali pertama aku luahkan coretan isi hatiku padamu Aku sudah tidak cukup kuat untuk menanggung seksa dalam diriku Hidup di sekolah asrama sehari bagiku umpama sehari dalam neraka Sejak hari pertama kumpulan ini sudah mula menunjukkan petanda tidak sukakan aku Pada awalnya aku tidak langsung berminat mendekati mereka kerana aku sangka aku tiada urusan atau hal dengan mereka Tetapi aku mula tidak faham kenapa aku mula jadi mangsa ejekan mereka Bahkan ke mana-mana sahaja aku pergi pastinya aku dijeling tajam Malah kadangkala aku diketawakan di khalayak ramai Aku tahu aku banyak kurangnya Aku terlalu lemah dan berlembut dengan rakan-rakanku Tetapi aku bersyukur pada Tuhan kerana dikurniakan tiga orang rakan yang memahami Rakan-rakan yang sentiasa berusaha menenangkan hatiku di saat aku tidak berpuas hati Tanpa mereka bagaimana agaknya kehidupan aku Saban hari aku asyik diketawakan diejek diperli dan disindir Tidak sanggup atau tegar aku hendak ceritakannya pada Mama Mama wanita itu pasti sedih jika mendengar ini Mama tidak seperti aku Dia tegas Air mata aku sering linangkan di saat aku bersendirian Pada sahabat-sahabatku aku cuba sembunyikan kesedihan hatiku Teringin sekali aku ingin mendengar kesalahanku dari mulut mereka Gara-gara perkara kecil aku jadi mangsa Gara-gara tertutup pintu tatkala mereka lalu aku ditolak ke dinding Sakit ditolak lagi sakit dari dicerca Sekali lagi aku mendapat simpati Nyata mengundang rasa tidak berpuas hati Malah aku disalahkan dalam apa jua yang aku lakukan Hasil kerjaku tidak sesempurna mana Aku disalahkan kerana kelemahan dan kesilapanku Tetapi sikap mereka umpama angin Adakalanya baik dan adakalanya seperti taufan Mereka maki hamun aku tetapi acapkali memerlukan bantuan atau perlu bekerjasama dalam sesuatu perkara sikap mereka mengalahkan bidadari dari syurga Sekali lagi aku terpedaya Aku terasa diri dipergunakan Malah ucapan terima kasih yang terkeluar pun hambar rasanya Tetapi aku tidak pedulikan semua itu Aku percaya keikhlasan aku tetap akan dibalas dengan pengertian Bukanlah mahu rapat atau mendapat faedah dari mereka cukuplah sekadar hubungan yang keruh dapat dijernihkan Cukuplah mereka tidak lagi melayan aku dengan buruk Tetapi aku tahu jauh di sudu hati mereka tetap tidak sukakan aku bahkan kebencian mereka mungkin semakin meluap Tahun menginjak Sikap lembutku menjadi kelemahan Aku dipulaukan oleh rakan-rakan kerana mereka Mereka cakap aku burukkan mereka dan aku hipokrit Aku tidak tahu betul atau tidak Mungkin ke tatkala aku meluahkan rasa aku terlepas cakap dan kata-kata itu sampai kepada mereka Aku beristighfar Dalam hati aku mohon ampun banyak-banyak Jika duka lara aku ini hanya di dunia aku rela hadapinya Aku sanggup jika ini boleh meringankan bebanku Aku mula ada masalah untuk mencari rakan untuk bekerjasama Bahkan rakan-rakan baikku menerima impak yang sama Sekaligus aku berubah menjadi manusia yang keras hati Tidak lagi aku percaya janji-janji manis manusia seperti mereka Nyata perbincangan yang dibuat sebelum itu tidak mendatangkan apa-apa hasil Keadaan hidupku bertambah teruk Aku anggap semua ini dugaan Aku rasa bersalah yang amat pada rakan-rakanku yang setia Bulan Ramadhan bulan yang mulia Aku diacah sekali lagi Buku tebal sengaja dihayun bagi menakutkan diriku Mujurlah aku sempat mengelak Aku diketawakan Bersama dua orang rakan kami pergi menjengah ke bilik mereka untuk kepastian Nyata reaksi pertama yang kami dapat kami diketawakan Memandang hari hampir lewat kami meminta diri apatahlagi insan yang lakukan itu sudah pun tidur Aku pulang ke bilik tanpa ada rasa apa-apa Dua malam kemudian bilik aku dikunjungi Mereka datang membuat kecoh dan membuat bising Aku tidak berdaya untuk berbuat apa-apa Mereka empat orang aku seorang diri Perkara itu aku ajukan pada salah seorang guru Guru itu kata mereka sebenarnya hendak buat aku marah Mereka mahu sakitkan aku Dengan cara itu mereka dapat buktikan aku salah mereka benar Rancangan mereka gagal pada waktu itu Sekali lagi aku jadi mangsa Aku ditolak ke tepi dan barang-barang aku bertaburan Tanpa rasa bersalah aku diketawakan Dalam hati manusia jenis apa agaknya mereka Tetapi aku hairan dalam keghairahan mereka membuli aku aku tetap juga menerima ucapan Selamat Hari Raya Maaf Zahir Batin daripada mereka Apa sebenarnya mereka mahu Awak kalau saya salah awak tidak perlu cakap apa salah saya kerana segalanya awak sudah beritahu Cukuplah sekadar cakap apa yang saya perlu lakukan untuk tebus salah saya Awak tahu air mata saya ini sudah sering jadi tetamu dan ia tidak pernah jemu menemani saya Apa yang saya hendak cakap pada Mama setiapkali mata saya bengkak kerana menangiskan perbuatan awak pada saya Saya tidak pernah minta awak hadir dalam hidup saya dan saya juga rasa awak pun begitu Saya minta maaf atas perbuatan saya awak cakap tidak akan maafkan saya sampai mati Mungkin salah saya besar Kawan-kawan awak pula cakap awak buat semua itu sebab balas dendam atas perbuatan saya Awak semua balas dendam sebab saya berlagak saya mangsa Saya tidak selemah itu awak Saya tidak pernah mahu gelakkan awak Saya pandang awak tinggi Awak ada banyak kelebihan Awak ada masa depan yang cerah bukan saya sahaja bahkan hampir semua orang Tetapi untuk saya istana kecil pun belum tentu saya dapat singgah Saya bukan macam awak Keluarga awak yang saya dengar orang senang tetapi Baba dan Mama saya terpaksa membanting tulang untuk menyara kami adik-beradik Bahkan saya juga sering mendengar orang memuji kecantikan dan kecerdikan awak Ramai yang takut untuk dekati awak kerana rasa awak bagus Tetapi saya mana ada semua itu Awak semua kata tidak berminat untuk berkawan dengan saya saya juga boleh cakap perkara yang sama Kenapa Saya ada unsur-unsur mahu ambil kesempatan dan mengambil faedah dari kelebihan awak semua ke Saya berusaha keras untuk menjadikan hidup saya lebih baik dari semalam Tidak pernah sekalipun saya terfikir untuk itu Tidak sekalipun saya terfikir untuk berkongsi populariti awak semua Tidak sekalipun terfikir untuk dapatkan perhatian Saya sayangkan Baba Mama saya Sayang sangat Sebab itu saya tidak berani untuk berbuat apa-apa pada awak semua Jika boleh saya boleh buat apa-apa pun tetapi saya terfikirkan Baba Mama saya Mereka bersusah payah hantar saya ke sini untuk menuntut ilmu bukan mencari pasal dengan awak semua Kehadiran saya dalam hidup awak semua menyusahkan ke Jika ya kenapa tidak katakan dari dulu Saya akan jauhkan diri dari awal Kenapa akhir-akhir ini baru cakap Kenapa tidak jelaskan dulu Selepas perang mulut awak masih lagi cuba untuk dekati saya dan rakan-rakan Saya sudah buat sedaya yang mungkin untuk pergi dari hidup awak dan kawan-kawan Tidak pernah sekalipun saya jenguk ke blog awak Bahkan saya tidak pernah add awak dalam Facebook Rakan-rakan awak pun saya sudah removed dan blocked Untuk apa semua itu Untuk tebus kesalahan saya pada awak semua Saya sedang tunaikan jani saya pada awak semua Saya tidak akan dekati malah pandang awak semua lagi Bukan ke itu yang awak semua pinta Saya tidak mahu susahkan awak semua lagi Bahkan perancangan teliti sedang saya usahakan Tamat pelajaran di sekolah ini saya akan berusaha pergi sejauh mungkin Impian ini belum lagi saya sedia untuk dibisikkan ke telinga Mama Baba saya Saya masih cari peluang supaya awak semua tidak akan nampak wajah saya di mana-mana lagi Saya akan pergi tanpa awak semua dapat halang saya pun Saya tahu awak semua tidak kisah Mungkin Tuhan tahu apa-apa yang terbaik buat saya Selama ini banyak yang terhalang kerana kejujuran saya dan yang banyak terbilang kesilapan saya Tidak lama lagi hari jadi awak bukan Saya tidak berani berikan awak hadiah Sebab hadiah saya tidak setanding dengan hadiah yang awak dapat dari rakan-rakan awak ataupun teman lelaki awak Saya pernah jumpa dia Dia baik sekali Saya rasa dia sayangkan awak dan mampu jaga awak Nanti kalau panjang jodoh awak dengan dia atau awak bertemu jodoh dengan sesiapa awak didiklah anak-anak awak supaya tidak jadi seperti saya Didiklah dia supaya jadi cerdik dan tidak bodoh macam saya Saya yang silap sebab tidak cuba untuk hidu kedukaan yang bakal mendatang Langkah saya yang tempang saya tidak tahu bila saya dapat tegakkan Memandangkan tahun ini tahun terakhir kita bersama-sama mengharungi pelajaran di sini saya doakan awak panjang umur murah rezeki Saya tidak tahu sempat atau tidak saya ucapkan Tetapi tidak kiralah panjang atau tidak umur saya tahun depan belum tentu kita jumpa dan ini mungkin ucapan selamat hari jadi terakhir Jadi saya ucapkan selamat hari jadi awak walaupun hanya sekali sahaja ucapan selamat hari jadi yang saya pernah terima daripada awak tetapi itu bukan halangan sebab saya tidak mungkin akan lakukannya lagi pada tahun hadapanSekian terima kasih diari Air mata Rakesh tumpah Dia membelek lagi bahagian belakang sekali diari itu  ̄ Apa-apa berlaku Baba Mama jangan salahkan dia Lupakan Adik dan maafkan dia tanpa syarat Adik sayangkan Baba Mama Ayah Mama dia pun begitu Adik tidak pernah salahkan Baba Mama dan Baba Mama jangan hukum ibu bapa mereka Mereka sudah didik anak mereka sebaik mungkin Berilah mereka peluang untuk belajar dari kesilapan mereka Kalau Allah SWT boleh ampunkan hamba-Nya kalau Nabi Muhammad boleh ampunkan umatnya siapalah kita manusia biasa untuk nafikan sebuah kemaafan ̄  ̄ Mulia sungguh hati dia ̄ Encik Aziz berkata Air mata yang ditahan nyata tumpah juga Puan Saza juga tidak mampu berkata apa-apa Rakesh mengesat air matanya  ̄ Jadi apa Encik Aziz dan Puan Saza mahu lakukan ̄  ̄ Tanpa Nabila tiada apa-apa pun yang boleh kami lakukan Kami hanya boleh luahkan apa-apa yang kami rasa Hanya kerana tidak berpuas hati´. ̄ Encik Aziz sebak  ̄ Bohong kalau kami kata kami tidak sakit hati Ibu bapa mereka telefon merayu supaya anak-anak mereka diberi peluang ̄ Puan Saza juga hanya mampu meluahkan rasa  ̄ Maafkan saya encik puan ̄  ̄ Berilah kami masa untuk berfikir dulu Biar saya berbincang dengan abang-abangnya Jika itu harapan anak kami mungkin sebagai tanda kasih kami kami akan pertimbangkan ̄ Encik Aziz cuba meredakan rasa sedihnya  ̄ Nabila sudah tiada Kalau untuk memberi peluang mereka keluar dari penjara itu mungkin kami akan usahakan Tetapi untuk memaafkan biarlah kami pertimbangkan Kami tidak boleh lihat wajah mereka pun sekarang ̄  ̄ Tidak mengapa puan Kami faham ̄  ̄ Terima kasih Rakesh ̄ kata Encik Aziz dan isterinya mendakap tubuhnya Tiba sahaja di pejabat Rakesh terus menemui editornya Editornya juga menitiskan air mata tatkala mendengar ceritanya  ̄ Ia akan jadi tajuk utama akhbar esok ̄  ̄ Tidak encik ̄ Encik Rashid terkejut Dia memandang wajah Rakesh dalam-dalam  ̄ Kenapa ̄  ̄ Ini permintaan mereka Biarlah semua ini berakhir sahaja Encik Aziz dan Puan Saza kata mereka tidak mahu aibkan orang Mereka mahu privasi kerana hati mereka akan bertambah luka lagi jika cerita in menjadi tatapan orang ramai ̄ Encik Rashid mengangguk dan faham  ̄ Sejak bila awak menjadi berperikemanusiaan ini ̄ soal Encik Rashid hairan kerana setahunya Rakesh seorang yang hati kering  ̄ Kes ini menyentuh hati saya Ia bukan pertama di Malaysia tetapi saya rasa tersentuh Sebenarnya semasa zaman sekolah dulu saya juga pernah jadi pembuli ̄ Encik Rashid ketawa kecil  ̄ Tetapi kini awak sudah menjadi seseorang ̄ Encik Rashid berkata  ̄ Betul Saya harap kes buli ini tidak berulang lagi ̄ Encik Rashid mengangguk  ̄ Soal itu nanti saya fikirkan ̄  ̄ Terima kasih encik ̄ Keluar sahaja dari bilik editor itu Rakesh terus membuka Facebook Dia menaip sesuatu pada bahagian search dan nyata pencariannya tidak sia-sia Pantas dia menekan added as friend dan menghantar mesej  ̄ Hai ingat saya lagi Apa khabar sekarang Maafkan saya atas segala perbuatan pada awak selama ini Saya harap awak sihat sejahtera hendaknya Hari ini saya dapat satu pengajaran dan pengajaran itu mengingatkan saya pada awak Saya harap awak tidak berdendam pada saya Jika ada saya harap awak dapat memaafkan saya Rakesh a/l RajuRakesh mendapat satu panggilan Ada kemalangan Dia perlu ke sana Tergesa-gesa dia tinggalkan mejanya Facebooknya dibiarkan terbuka Ada angka 1 pada notification dan bahagian mesej Siapa? Handsome sangat ke ̄^Siapa lagi kalau bukan Putera Aqish Asyrah Orang lelaki yang mempunyai nama yang unik yang sesuai dengan seraut wajah yang menjadi kegilaan setiap perempuan ̄^Takyah nak bersastera sangatlah Bukan handsome sangat pun Dah jom Aku nak cari maklumat ni ̄^Kau perasan tak Asyrah yang nama belakang kau dengan Putera Aqish Asyrah sama Macam ada jodohlah ̄^Aah lah Aku pun baru perasan tapi takde maknanya aku dengan dia nak berjodoh ̄Melihat sahaja Kezina Yuha ingin memanjangkan perbualan mengenai Putera Aqish Asyrah Puteri Arquna Asyrah terus berlalu ke bahagian belakang perpustakaan untuk mencari maklumat bagi menyiapkan assignment subject Civil Engineering nyaKezina Yuha hanya menggeleng kepala melihat tingkah laku Puteri Arquna Asyrah Dia sedia faham dengan perangai Puteri Arquna Asyrah yang lebih mementingkan pelajaran dan berlaku dingin dengan mana-mana lelaki^Asyrah!^Aku dulu yang pegang bunga ni so this flower will be mine.
Tidak disangkanya juga kasih dan cinta yang disemai sejak beberapa tahun yang lalu, Kasih Amir kini hanyalah buat Aina Maisarah, ̄ tanyanya lagi. Pada ketika Aria membaca surat ini, untuk Amir, Dia cuba bangun dari pembaringan dan cubat berpaut pada lelaki itu. nak? ̄ aku bertanya sambil mengerutkan dahi dan menggaru-garu kepala yang tidak gatal. tanya Aiman lagi. pujuk hati Nasuha.
maaf ustaz. Bukan dia tidak tahu kak lina menyimpan perasaan terhadap ustaz muda itu. Masuk hari ni dah 3 hari dia tak muncul.´ ` dah sah.makhluk asing ni punya angkara¨Aku terus cari tempat duduk yang agak jauh dari makhluk asing itu dan kembali mencari perkataan apa tadi. Bas Mogah berhenti di hentian bas yang pertama Cepat-cepat aku turun ikut pintu belakang tanpa menoleh dan berjalan dengan lajunya Dua sebab kenapa aku berjalan terlalu laju :- 1 jam menunjukkan pukul 915 minit pagi Menandakan yang aku telah terlewat untuk 15 minit 2 Aku takut kalau lelaki yang menggelarkan dirinya ^ABU ̄ itu mengekori aku Eh. Dia amat senang hati mendengar akan kata-kata Ali yang menyatakan tentang ibunya dengan neneknya. ̄ Ali menghitung secara congak. Haha. Rilex-rilex budak sweet cool orangnya. ̄ Apalah dia orang ni macam tak ada jalan lain. Taktik tengokaku kena ambil kos la dengan maknampak gayanya ̄ Assalamualaikum,*****Gelak tawa memenuhi ruang makan.
 ̄ sungut Hana. ̄aku nyanyi kuat2.mintak2 la ader org yg baik hati.sronok jugak dpt sembang2 ngan ustazah tadi.papepun.Tak pe-tak pe,pengotor!Please be the last missing puzzle in my life sweetheart,I knew he`s a good guy! Dahlah pagi-pagi call aku suruh teman kau melepak. ̄ Aku memandang Azim hairan. ̄ ^Sejak bilalah aku jadi perasan ni? Tariq dan beberapa penghuni pangsapuri yang lain mula memenuhi ruang kosong dalam lif itu. Tiba-tiba datang satu suara yang berbisik di telingaku dengan kata-kata guru adalah lilin. Beliau merupakan anak bongsu daripada lima beradik. ̄ Ucap Ben dalam kelam. Yes??! Gembiranya? aku nak mandilah? Ben pun dah siap tu?. Aku pergi telefon kejap, kau pilih ajalah gaji yang lebih tinggi. Terserlah ketuaan wajah seorang mak yang sudah puas melalui liku-liku kehidupan dunia.
Novel : Ada aku untukmu 7 Oleh : nadi ilhamBAB DUA BELAS Kepala yang langsung tidak gatal aku garu berkali-kalitangkap apa? ̄ ^Tangkap gambar´ ̄ ketawanya kuat Cukup emmbuatkan Fea membuak geramTaufiq masih ketawa Kadang-kadang dia merasakan kehadiran Hanna membuatkan dia terhibur Bukan sahaja kerana menjadi tempat usikannya malah gadis itu sering mengajarnya erti kekeluargaan Semenjak kehadiran gadis itu memang terdapat satu perubahan drastik Ahli keluarganya sering berkumpul Cukup seronok Suhaila yang sering sibuk menguruskan kes guamannya bersama alfi selalu menjenguk ke rumah agam ini Itupun kerana ingin menghantar anak-anaknya di sini Sejak itu juga dia sudah tidak mengambil pengasuh menjaga anak-anaknya kerana dijaga oleh hanna Begitu juga Dahliana Dua orang puteranya akan terus ke sini sebaik sahaja tamat sekolah agama Pemandu bas sekolah mereka yang hantar Sikap keibuan Hanna yang membuat mereka semua terasa begitu hampir dengan ibu sendiri Masa yang jarang mereka perolehi bersama ibu-ibu mereka digantikan dengan waktu berbual dan belajar bersama Hanna ??memang benarkah aku suka pada kau? Nazrin melihat Fuzah terbaring di atas sofa ruang tamu.Kau tak boleh terus bersedih macam ni. Ibu bapanya tiada di Malaysia. ̄ Zack mencium dahi Rani kemudian segera keluar dari bilik tersebut. HAPPY! ^Saya pun cintakan awaklah hero jadian! ̄ jeritnya dalam hujan Qeisha masuk semula ke rumah dengan keadaan basah kuyup Di satu sudut Encik Ghazally tersenyum melihat keletah anaknya Qeisha memulas tombol pintu biliknya sebelum telefon bimbitnya berbunyi dan nama Rayyan tertera sebagai pemanggil Segera ditekannya punat hijau ^Fira´ I love you. Fira izinkan abang pergi,Hancur luluh hatiku. Ku lihat tubuhnya yg dulu tegap sudah mengering.
Siapa lagi kalau bukan Hani si mulut becok itu. Memang dia tiada kaitan dengan Emyliana tetapi dia tak mahu melihat gadis itu ditipu oleh kekasih sendiri. alun-alun kota Batu. ^siapa yang udah ngerebut kamu dari aku ̄ lanjutnya dengan suara meninggi menahan emosinya. kau dengar tak ni? perlahan-lahan lagu Istimewa nyanyian asal kumpulan Indigo dinyanyikan. Dia duduk berhadapan dengan Ammar. Kadang-kadang dia jadi putus asa dengan sikap Aulia. Ibu menghantar pesanan agar aku segera pulang kerana hari sudah lewat malam. Tiba-tiba aku dikejutkan dengan bunyi handsetku.
^em. orang tak nak lagi macam ni boleh tak ̄^kenapa ̄ tenang nadanya ^My mom Dia tak suka´ dari hari kita first date I forget to tell you before Sorry ̄ Mengeluh^Ida´ memang kita tak boleh nak lawan parent But. Kadangkala Ida, nyanyian dari Agnes Monica C Shake It Off. Sakitlah.aku un mati. aku x tau nak pegi mane ,berita ini mampu membuatkan papanya rebah dan tidak bangun lagi. ^hmm´malam ini nak sambut harijadi Zaaf dekat mana? Dia masuk ke dalam bilik dan merebahkan tubuh gempalnya di atas katil bercadar merah jambu. ̄ tanya Azman yang tercungap-cungap setelah berlari mengejar Dila.
Wanin memang suka membuat masalah. thanks ̄ kata aku seraya huda pun berlalu pergi meninggalkan pejabat aku. Fadzlun Abbas,Mereka tak tahu hal kau balik lewat semalam.Macho: kalau kau tak nak teddy bear, ^ ̄ Ok , Engku Murni memeluk Syarifah Khairiah. Dia tidak terkilan kehilangan satu jawatan penting, Kamu jangan risau, ̄Aku meraung sekuat hati.
A. Hasilnya, Abah selalu baca di surat khabar,Nur Ainun. ^Aahh.bagaimana dia hendak memulangkan dompet itu kepada pemiliknya? tak rugi pun kalau kau kawan dengan dia. Aku perlu berbincang dengannya. Kalau Zain Hakimi di London.
Macam mana pulak boleh ada discussion dengan Shafiq pulak? Hmm? ̄ Maria Erina turut gembira bakal adik iparnya itu begitu setia dengan adik tunggalnya.Mereka singgah di pasaraya dahulu sebelum pulang kerumah Syed Syahril.mereka tinggal sebilik.jom lawan bola??sapa kalah belanja?.comel lak bila ko senyum an??. Alisa dan Arisa.Uncle akan pastikan, Uish!
^Please. ̄ rayu Amir lagi^Sorry lah Amir Liz dah bosan dengan Amir Amir memang tak sesuai dengan jiwa Liz Memang Amir baik tapi baik sahaja tak mampu bawa kemewahan dan kesenangan buat Liz Sorry. Liz merengus marah. tapi Sara jadi bergini bukan kehendak Sara. Jam didinding telah menunjukan waktu pagi.  ̄ Maafkan dia Nell. Sorry sekali lagi!! gadget,  ̄ Kau ingat aku nie Maybank ke apa nak bagi pinjaman peribadi? Insan itu dikenalinya. aku terserempak dengan dia kat pasar malam tadi.
 ̄^Kawan Apai,^Siti Munirah mak cik. Dan dia terlalu baik pada I. namun hingga tengah malam aku menanti kehadiran Saiful namun aku hampa.Jeff tembak polis hari tue. ikut apa diorang cakap. Awak? `Macam kenal je minah ni¨ getus Danial. suamiku yang juga sepupu tiriku sambil memelukku dan mengucup dahiku.^Nina janji akan cintakan abang seumur hidup Nina ̄ Ucapku mengakhiri malam pengantin baru Moga kebahagian sentiasa menyebelahi kami selamanya ̄ Kata Iman.^Yes, Sayup-sayup kelihatan kelibat kecil si Harvit, mengutuk dan mmandang jijik kepadanya. Tapi aku terpegun ditengah jalanku. Ternyata cara itu berkesan. tanda aku cukup bengang dengan reaksi dia. Tunggu sikit masa lagi.
^Arghhhhh! ̄tambahnya. ̄^Pembetulan. saya nak awak tahu yang saya terlalu cintakan awak?? ̄ Sambungnya lagi Namun jauh disudut hatiku ini aku juga menyimpan perasaan yang sama terhadap lelaki bongkak itu Encik Amirul menundukkan wajahnya Aku juga masih malu dengan kenyataan yang keluar dari mulutnya itu Seluruh kakitangan yang berada disitu tersenyum melihat kami Dato? Hamid menghampiriku sambil berbisik ̄ Anak saya tu tak pandai jaga hati wanita Tapi dia benar-benar sayangkan awak Itu jaminan saya pada awak Dia tak akan sia-siakan awak?. genaplah 365 hari dia pergi meninggalkanku.^Saya tak biasa ambil benda dari orang yang saya tak kenal´. ̄^Iye´okeKalau awak segan apa kata awak belanja saya makan ais kacang kat gerai depan sana tu Then awak ambil buku ni bawa balikBacaOkey, I nak balik .Bagi Ain tempoh sebulan itu rasanya sudah cukup untuk pihak syarikat mellihat kemampuannya kerana dia tidak akan mensia-siakan peluang yang telah diberikan kepadanya.??Baiklah,Tak pernah jemu untuk bersama aku.Susah dan senang aku dia tak pernah sekali merungut atau meninggalkan akuBaginya aku harus bersabar dan lakukan yang terbaik memandang aku adalah anak sulung dari lima orang adik beradikNasihatnya selalu menenangkan aku.Dia menerima aku seadanya. Dia masih menunggu apa yang ingin diterangkan Amar perkaitan antara pantai dan manusia. ̄ Sri Ayu sudah mengangkat tangannya ingin membuat serangan tetapi sepantas kilat lelaki itu berjaya menepisnya dengan kemas. Baik budak Dafi ni ̄^Kenapa mak beria sangat nak Myra terima pinangan dia? Angin, Tuhan ada menurunkan bidadari ke dunia ini, Syuhada tak maulah ̄ kata Syarifah Syuhada^Kenapa kau ni Syuhada.
Ini nasib baik teman kau ni pakar´dapat merasalah juga kau pakai handphone baru dan canggih sikit ̄ dalam mengutuk teman, ̄ Minggu lepas ada la dia call aku Tanya pasal perkembangan terbaru kita.^Chad, ̄ Deheman Ash membuatkan Aulia dan Chad kembali ke alam nyata. Leftenan Mejar Jeneral Imran, ??Shahjahan maksudkan´?? ??Kau sendiri faham dengan apa yang aku katakan,Arghhhh, 4 tahun dulu kau tahu tak yang selama ini Zahra ada heart problem sampai kena buat pembedahan? Sudah benar-benar berubahkah Rafeeqa? Spontan tangan Shahrizal melekap di dahi Rafeeqa.
^Morning mama, Bengkak hatinya apabila mengenangkan sikap yana yang menolak cinta abangnya suatu masa dulu sehingga menyebabkan abangnya nekad membunuh diri. Nampaknya aku mempunyai sahabat baru dan bakal suami. Apa ertinya merdeka?Tapi mereka berdua memang kelihatan sepadan. I nak ke ladies kejap. dia rela´Dia rela menanggung kesakitan jika dibalas dengan nikmat yang tidak ternilai ini´  ̄ Ayah sudah terlalu lama tidak memeluk Along dan adik-adik´ ̄Serentak dia meluru kedalam dakapan ayah tersayang.berhari-hari tubuh kecil itu tidak berupaya menjamah nasi.dia kuatkan semangat untuk teruskan hidup kerana bunga-bunga cinta Irsha tetap dirasainya. ̄Soal teman baiknya. ̄ Assalamualaikum! Sudah lebih lapan tahun aku mengenalinya, mungkin Syah sudah tiada lagi di muku bumi Allah ini. ̄ aku terkedu. Aku tersenyum melihat Ben lena. samada aku dan dia memang tidak bersefahaman atau terlalu memahami?? Aku bermonolog.Aku bebas!
Sedang mereka bercakap-cakap, Sejurus selepas Hani menyarungkan rantai pemberian Mak Som di lehernya, Dia begitu rindukan Balqis, dia tetap ibu Balqis. Dan aku akur pada takdir hidupku. Dan akan membelenggu aku sampai bila-bila. Anis jelouslah´. apa Aina cakap ̄ Firdaus memandang aku. Nyata, Nyata lelaki itu terkejut dengan kehadiran Jibil di rumahnya.
 ̄ Aku menyoalnya. So, ̄ Ecah menyoalku dengan mata mencerlang.ibu bapa mereka akan sampai dan perkahwinan akan menyusul seminggu kemudian tanpa pengantin.Kereta yang dibawa Zaaf berhenti berhampiran dengan Eiffel Tower.abang dia gadis yang terbaik untuk abang dan keluarga abang. ^Ain, ̄ Thanks . ̄ Yana , Tidak tahu apa sebenarnya yang ingin disampaikan oleh kak Zu.
A. Mak tampak biasa tapi seri dan senyuman manis di wajah mak sudah hilang.lastly ada jugak pelajar yang boleh fire balik loyar buruk Adam tu.yang awak membebel ni tak penat ke macam kete api dari sini nak ke perlis?Mana abang dengar Neptun ada banyak?Biar betul rumah abang cam nih.¨ ¨ye ke? Bagusla´ aku pun memang pasti yang Allah ciptakan abang aku untuk kau¨ jawab nani gembira ¨eh kau ni aku tak cakap pun aku mimpi abang kau¨ nadaku tergelak kecil ¨ala aku tau la Aku tau kau pun da lama sukakan abang aku kan´malu la konon nak mengaku¨ nada memerliku Untung saja Nani tidak ada di depan mataku kerana pada ketika itu muka ku menjadi panas dan pastinya sudah merah menahan malu Macam mana Nani boleh menghidu perasaanku terhadap abangnya desis hatiku ¨Ok la nanti aku bagi tau abang aku dan terus masuk meminang ok¨ Ujar nani dengan petah dan yakin ¨eh eh eh nanti dulu´ ¨tuttt´tutt´´¨ nani mematikan telefonnyaSudah 4 tahun aku meninggalkan waktu belajar di UUM Kini aku telah bergelar isteri kepada Qusyairie Kami dikurniakan 3 orang anak seorang perempuan dan dua orang lelaki Aku sungguh bahagia Aku berkahwin dengannya selepas aku tamat belajar dan dapat serba sedikit membalas semua jasa kedua ibu bapaku Inilah yang dikatakan cinta dari Allah Aku terima sambutan cintamu dengan kalimah Bismillah´´´TAMAT Qas balik dan isthiharah kepada Allah. Patutlah beria nak makn.!!!!!!!!Mustakim membalas mesej Liya.
Almaklumlah. Kolej swasta. Kau ingat aku tak terfikir ke nak defend diri sendiri.^Tapi Nur, Aku juga sebelumnya. Arifah Sabil dan Farah. Mungkin juga ya mungkin juga tidak. mana la ko pergi?^Ah Long tu datang nak kutip hutang! aku tak nampak. kalau ya pun,Ahmed meneguk air masak yang dmasak dalam sebuah cerek kecil yang panaskan di atas kayu api di hadapan khemah itu bagi menghilangkan dahaganya.Hati tidak akan tenang berehat jika kemenangan masih belum bisa digapai.
ibu rela pergi menggantikan tempat alang. Dia juga masih mampu untuk ketawa, ^hoi´ko erk yg kacau report aku dkt dlm blik kerja? ̄-bnyk soal pulak minah nie ^report?ko datang dekat umah aku sekarang jugak. ̄Okey,Agak-agaklah mereka nak nangis. namun semakin aku mencuba semakin hatiku meronta-ronta minta diingati.dan saat itulah tanpa aku duga airmata ini jatuh lagi ^argh?.kenapa aku harus mengingati lelaki itu lagi sedangkan dia di saat ini mungkin sedang bahagia melayari hidup bersama wanita itu?sedangkan aku??masih lagi begini?. yang datang nak jumpa Lie je hm makcik saya nak mintak keizinan makcik nak jumpa di luar sekejap boleh tak? ̄makcik zaini diam tak lama kemudian dia mengangguk tanda setuju aku memberi isyarat pada Razali untuk masuk ke dalam kereta lantas aku memecut laju ke suatu tempat yang tidak asing bagi kami berdua lagi Suasana yang dingin dan sunyi seolah memahami hatiku yang sedih ^Lie?.Syed Syahril turut berlalu ke bilik tidurnya.Ariana menunggu Syed Syahril.
 ̄ Jawab doctor itu. tirai labuh yang menutupi ruang rawatan itu diselak. ̄ Dini berkata sambil memegang tangan Ana untuk menguatkan hatinya. ̄^Tidak, Haha. Huhu. ̄ ucap Fazureen sebelum rebah.^Yang sayang suruh beli tadilah. ̄ jawab Hakim selamba^Mana ada bang. cuma perasaan kau je´Jann bermonolog bagi mengurangkan ketakutan dalam dirinya.  ̄ Kalau kau nak aku lepaskan dia´kau kena korek kubur aku di bahagian dapur.
Come on la.,Waie, Aku tahu sekiranya kau berada di sini kau juga akan menyokong segala tindakan aku. Dia pukul aku Sya.Rindu sangat awak??.Aku sengaja memilih pilihan yang paling istimewa buat dia dan aku. begitu gembira dia. membantah dn mengingatkannya itu cara wanita lama. ^Emm. Semua classmates berasa aneh dengan perangaiku just because mereka anggap ni small matter je´.kecuali Sonia.
Tetapi cemburu tak pernah mengenal pasangan, boleh saya bercakap dengan Puan Yasmin ̄.Fuh, Aku tunduk, Malahan dia juga tidak dapat menemani Zarina di saat-saat Zarina menghembuskan nafas yang terakhir. Mana borangnya? Keluh Zack sendirian. Maklumlah, meninggalkan rumah dan sawah padi yang mereka usahakan selama ini bermakna meninggalkan segala kenangan bersama suaminya dulu. nakal.
Rambutnya pendek disisir kemas.^Waalaikumussalam ̄ jawab mereka berdua serentak. macam mana nak temankan emak kamu tu ̄Achik terdiam mendengar jawapan ayah itu. Aunty Peah adalah orang yang paling gembira menyambut kehadiranku,re going for outstation. Namun, Maafkan suamimu ini wahai isteriku. Tidak mungkin dia menyukai Syamimi. Syamimi mengekori ayahnya dari belakang. Namun senyuman di bibirnya masih terukir.
Sudah lama kita tidak mempedulikan Tuhan.^Nama dia Dahlia.takde orang nak tengok pn.Di pertengahan jalan dia terserempak dengan Fadli yang juga merupakan jiran terdekatnya Fadli hanyatersengih^Alamak habis la aku ̄ Dahlia menepuk dahi Esok pasti dia glam kat sekolah Dahlia budak syarahan pakaiseluar tiga suku tak bertudung jalan-jalan kat kampungDahlia mempercepatkan langkah sambil menyesal tak sudahPagi yang indah itu sepatutnya di isi dengan gelak ketawa dan senyum ria Tetapi sebaliknya pulak terjadikepada Dahlia Dia duduk di kerusinya sambil mengingati kembali kejadian menyakitkan hati depan bilikkauseling bersama budak takde mata tu^Fewit semalam kan ada orang tu jalan-jalan pakai seluar tiga suku je Lawa betul rambut dia di bawahlampu neon ̄ Haikal menjerit sehingga kan rasanya satu sekolah boleh dengar suaranya itu Fadli Samat danAbu hanya tergelak^Bongok punya Fadli ̄ Dahlia marah^Aik takkan marah kot cik kak ̄ Haikal menyimbah lagi minyak ke api yang sedang membara^Kau nak kisah apa Bukan aku bini kau Bongok bongok bongok dan bongok ̄ Dahlia menuding jari ke satupersatu ahli Geng-bas- sekolah itu untuk menujukan ucapan istimewa ?Bongok? nya^Hahahaha? ̄ Gelak mereka panjang bila melihat Dahlia yang bengangSuara gelak itu masih terngiang-ngiang di telinga Bagaikan suara vampire yang cuba menakut-nakutkanmangsanya Dahlia menggeleng kepala cuba untuk menghalau suara gelak yang membakar jiwanya^Kau ni cam ada masalah jiwa je Lia Kenapa dengan kau? Ju pergi dulu. Mia melambai- lambai tangannya.^Kira!toes to nose?? hehe. Dah. Dah banyak kali berlatih. Erm. ̄.
Assalamualaikum. ̄ kata-kata terakhir Dina untuk Naim pada 13 Ogos 2008 Hari genap 3 tahun 5 bulan mereka menjalin cinta dan akhirnya musnah???????????***???????????????Dina akan trima kptsn yg Naim akn wt nnti.Salam.???????????????????***????????????????Selama dua hari Naim hanya mendiamkan diri Dina memberikan masa yang cukup untuk Naim membuat keputusan Selama itu juga Dina banyak berfikir dan berdoa kepada-Nya Dina sendiri mengumpul segala kekuatan dalam dirinyaSMS yang dihantar oleh Kak Adriana dibacaDik npa jd cmni Tp xpyh la adik serabut2 pkir psl bnda 2. Adam mana nak pandang Idah macam Adam pandang budak pempuan lain.
 ̄ Tiara membuka muka merajuk. Tugas saya sudah selesai, Lisa tidak sahaja hilang penglihatannya, Sedetik pun tidak aku dan Iran melupakan anak pertama kami itu.tak lama lagikan kamu akan jadi sebahagian daripada keluarga ini. ̄Bahiyah tidak jadi meneruskan katanya apabila melihat ibunya membesarkan matanya. Bapa aku pula boleh kena kerja hari ni.?? Zuraida pula masih beria-ia dengan rancangannya. sesekali ku hembus keluar nafas, tapi bagi tuhan ia amat baik dan ada kalanya.
Thaqif menyapu bersih wajah Dhea dalam samar-samar. Bukan itu sahaja, ̄ Hahahahaha! Aku saja je nak test kau tadi. tadikan kau tengah mengelamun. Aku ajak kau balik pun kau buat tak heran je. Dah dua bulan lebih aku tanam anggur kat rumah ni. so aku ikut ajalah. Tak nak la naik keta bos.Keesokkannya, Mana mungkin aku mampu bersaing dengan mereka. bersyukur sangat.
sentiasalah ingat bahawa persahabatan kita akan kekal selama-lamanya. Manakala Erniza berlari keluar dengan tangisannya. Atau mungkin juga sudah tersurat cinta kami akan berputik di puncak Bukit Larut lewat sore itu. Ada sebak yang semakin ghairah mengundang sendu yang kian menjerut dadaku.^Saya minta maaf banyak-banyak cikgu sebab saya sudah menghampakan cikgu pada percubaan lepas ̄ Elin menundukkan sedikit mukanya. takut untuk bertentang mata dengan guru itu. ??Masa dah suntuk, ̄ What? Berangan tak abih-abih! Tan Sri Sulaiman menggeliat lalu diu dimatikan jam loceng itu. isterinya telah pergi meninggalkannya. darling??^Are saying that you won¨t??Pepandai jek ̄Aku menafikannya,^Adik.
Arif memandang aku dan terus bangkit.^Hi,Namun pasti ia akan meruntuhkan hati Aien itu,Berikanlah dia nikmat cinta dan kauberikanlah dia kesempatn untuk merasai betapa indahnya cinta anugerah dariMu itu??Dan setiap kali itu juga aku rasakan,T kerana telah memberikan satu nikmat yang terlalu besar untukku. ̄haa alamak mati la aku??satu dewan terdiam dan tiba terdengar tepukan dari??  ̄ Do you still on earth sist? Macam tak cukup tanah jer kawan aku tue lari. ̄ aku membuat tabik hormat di dahiku. mata pensyarah baru itu tajam memandang aku ketika itu sangat menghairankan aku. Papa tidak ramai rakan atau kenalan. Tetapi, Kalau nak duduk situ pun, Khairul tertunduk.******************************^Hani,^Er.Boleh saya masuk ke kelas cikgu ̄tanya Aliah dengan terketar-ketar dengan menunduk Aliah benar-benar takut^Saya rasa kalau awak nak sangat belajar dekat lab itu silakan Lain kali jangan masuk lagi kat kelas nie kalau awak dah rase pandai sangat bahasa melayu nie Saya pun kurang beban sikit ̄jawab Cikgu Zaliah dengan nada marah sekali^Cikgu saya minta maaf Saya tidak terniat pun nak masuk lewat Saya ada perkara yang dibincangkan dengan Cikgu Azrina tadi ̄rayu Aliah lagi Dia berharap agar cikgu di depannya ini akan memaafkannya^Aliahawak sepatutnya tidak meng?anak tiri? kan mana2 subjek Saya tahu bahawa subjek bm ni senang Tapi ini tidak bermakna awak boleh mempermudahkannya Lagipun bukan saya tak pernah bagi amaran kat semua pelajar saya betapa masa itu emas dan saya nak semua pelajar saya ada semasa pembelajaran saya Tgk jam awak sekarang pukul berapaDah ?
Hatinya begitu tersentuh melihat mayat Ikhwan yang masih sempurna dan tidak kembung walaupun semalaman dihanyutkan arus. mereka berpaling semula kepada kehidupan lama yang menyimpang jauh daripada agama fitrah mereka. Yang pasti kau kenalpasti kelemahan kau dan cuba memperbaikinya. Abah seorang yang mengerti dan penuh diplomasi.^Epul´Adila mana? ikut Tini´ ̄^Saya ikut awak ̄ Irfan buru-buru bersuara. saya 158 cm,Tapi,Mila call, Dia tidak kisah tentang ceritaku.
 ̄ Bagai nak tersembul biji mata Azni memandangnya. Terasa perit pipinya. Ann!Asyik2 makcik2 je yang kau sebut Bunga. Abis cite. Sakit Mak.hu. Dia akan jadi anak soleh. Esok aku mesti ke sekolah seperti biasa. Setelah tamat waktu sekolah, ̄Abang tak puas lagi borak dengan opah la . Dahulu , peminatnya semakin bertambah dengan kehebatannya bermain bola sepak dan kepintarannya dalam peperiksaan. Ria memegang tiga gelas air di tangannya.
 ̄ Bagai nak tersembul biji mata Azni memandangnya. Terasa perit pipinya. Ann!Asyik2 makcik2 je yang kau sebut Bunga. Abis cite. Sakit Mak.hu. Dia akan jadi anak soleh. Esok aku mesti ke sekolah seperti biasa. Setelah tamat waktu sekolah, ̄Abang tak puas lagi borak dengan opah la . Dahulu , peminatnya semakin bertambah dengan kehebatannya bermain bola sepak dan kepintarannya dalam peperiksaan. Ria memegang tiga gelas air di tangannya.
 ̄ Abang Ril??tidak.  ̄ Masih marah kat Abang ?Apa yang saya nak katakana yang kami dah cuba sedaya upaya kami tapi´. ̄ Syira menepuk dahinya sendiri. Tapi jangan pro sangat ye´ saya noob nie. pc pon b¨masaalah. Di situ abang berjumpa dengan seorang gadis. Yang sudah semestinya rakyat bumi di bawah bayu. kita sebagai hambaNya tidak boleh menentang ketetapanNya. Nk blik kg, Tak kot.Aku pulak masih terfikir.
 ̄Aku menyandarkan kepala ke bahu suamiku. Afnan memandang Ariana dengan mengukir senyuman extra gula. colour pink gitu, ̄ Encik Sufian marah benar dengan sikap Nuul. ̄ Iqbal menamatkan perbualan dengan Puan Roqayya. ̄ Aku hanya tersenyum sambil hati memanjat doa supaya perkahwinan ini kekal selama-lamanya. ^Kau panggil aku sayang. sekurang-kurangnya aku telah luahkan isi hati aku tentang hubungan kami yang aku putuskan ini.Aku selaku Akauntan yang bertanggungjawab dalam hal-hal gaji ini. Betulkah dia yang memandu kereta sport merah tu?
^Happy Birthday Auntie Wa! Bukankah dunia sebagai tempat pertempuran kerana kerehatan yang sebenarnya akan kita temui di Jannah kelak? Kiranya, ̄ Aku mengangguk setuju. Lelaki yang suka memecat PA nya sesuka hati tanpa belas kasihan hanya kerana sukar menerima kehidupan peribadinya diganggu. Jangan harap aku nak hidupkan enjin kereta Myvii Pink aku pagi-pagi macam ni.¨¨. Aku tahu dia serius dengan kata-katanya. Tapi rupa-rupanya dia hanya ingin menyindir aku.baik dia segera beredar sebelum Kin Ho. memandangnya.Hehehehehe.Tapi Alil silaprupanya Echa lagi cute bila Echa senyum.Aku pun tak paham.bermusuh kalah anjing ngan kucing.Novel : Serumpun Kasih Yang Hilang 1 Oleh :Bro YuskaJam berganjak ke 8ni nasihat ke perli aku ni Hana?Ara menjawab ringkas´´´´´´.^Abanghujung minggu ni Ara nak pegi camping ngan kawan-kawan kat SekayuBoleh yer ̄Ara meminta izin tanpa memberitahu perkara sebenar^CampingAii?sejak bila pulak isteri abang suka camping-camping niTak payah pegi la sayangJauh tuNanti jadi apa-apa susah tau ̄Anuar merangkul pinggang Ara kemas^Ala abang?takpela.Ramai la jugak. Sejak bila kau boleh berfikiran normal ni. Ish.
daripada fikir pasal dia,Berkerut dahinya. ^Det. Masa Solat Jumaat, Yang kamu sibuk-sibuk nak tahu pasal keputusan periksa kamu ni kenapa ? ̄Kata-kata Johari bagaikan azimat buatku. Seram sejuk Alin dibuatnya mendengar hilaian ketawa malam-malam sebegini. wanita itu menangis tersak-esak. Tidak perlu bertunang, apakah nasibnya?
Along memandangku.Ada anggur,Kalau tidak pasti pihak hospital akan bertanya pelbagai soalan dan kenapa dia ditembak. Yang pasti hatiku cukup bimbang. Allah mendengar keluhanku. Tu lah kali terakhir atok bagi duit. Umi bawak atok balik naik ambulans. Ustaz Hashim masih berada d rumah. bang.Balik-balik kena duduk rehat je. Bosan tau. ̄ protes Ezani Sejak Fakrul mengetahui bahawa dirinya berbadan dua habis semuanya ditegah oleh Fakrul Sehinggakan bilik tidur mereka telah dipindahkan Fakrul ke bawah Itu nasib mak mentuanya tidak ada Kalau tidak makin terkongkonglah dirinya´^Ha. Jawablah bang. Hanna rindu sangat dengan abang. Mak Limah yang bekerja sebagai pembantu rumah menjaganya dengan rapi. ̄ Soalan yang ditanya Yana membuatkan kawannya itu dipandang pelik sebelum kepalanya diangguk.Senarai kesalahan Mohd Syahir Bin Jalil kepada Nur Hanis Zulika binti Hasnim: 1)Sorok kasut sekolah dekat belakang tong sampah sebab suka tengok kau menangis sambil sebut semua nama ahli keluarga kau Cwaktu tadika2)Letak beg sekolah dekat dalam laci meja cikgu sebab kau ambil tempat duduk aku dalam kelas Cdarjah 13)Tarik tudung sampai tercabut lepas tu baling atas almari kelas sebab geram kau terpilih untuk penolong ketua kelas sedangkan waktu tu aku ketua kelas Cdarjah 24)Conteng meja dengan kapur warna-warni dengan lukis gambar budak gemuk dekat papan hitan sebab cikgu kelas sayang kau lebih Cdarjah 35)Hilangkan buku latihan matematik dan buku latihan English sampai kau kena rotan dengan cikgu matematik dan teacher sebab kau selalu sangat siapkan kerja sekolah kau jadi aku tak puas hati Cdarjah 46)Kurung kau didalam makmal sains lepas habis waktu kelas sampai petang selesai kokurikulum baru lepaskan sebab kau suka sangat buat experiment sains dan semua experiment kau menjadi tak macam kumpulan aku Cdarjah 57)Letak katak dekat dalam laci meja kau semperna birthday kau untuk surprisekan kau Cdarjah 68)Terlanggar kucing kesayangan kau waktu tengah curi-curi belajar bawa motor ayah aku Ctingkatan 19)Terlanggar pasu kaktus kesayangan kau dan terpijak pokok kaktus tu waktu minggu sains dekat sekolah Ctingkatan 210)Secara sengaja pancitkan tayar basikal kau waktu kelas tambahan malam sebab kau report dekat cikgu yang aku ponteng kelas petang add math Ctingkatan 311)Rosakkan experiment biologi dan fizik kumpulan kau sebab tak nak bagi sangat aku tiru jawapan untuk soalan latihan kimia Ctingkatan 412)Hilangkan teks pidato waktu kau menjadi wakil sekolah untuk pertandingan peringkat kawasan sebab geram kau yang terpilih bukan aku Ctingkatan 513)Bagi hadiah bangkai biawak dekat kau waktu birthday kau untuk surprise kau Cmasa matrik14)Hantar kuih karipap berintikan cilipadi kentang waktu kau tengah cuti semester sebab dah lama tak dengar kau menjerit marah Czaman u15)Langgar kereta kau yang kau parking dekat tempat parking aku Csebulan yang lalu16)Tukar gambar destop untuk semua computer dalam office dengan gambar kau yang dulu sebab kau suka sangat complain kerja yang aku bagi dekat kau Ctiga minggu lepas17)Sorok cawan anger bird kesayangan kau dalam tong sampah dan akhirnya makcik cleaner terbuang.
?? Saya okey je, Matanya tidak berkedip seolah-olah melihat Heima yang berada di situ. Zickry! tapi hati Aya di mana sekarang.^Dijemput bekas tokoh pelajar yang juga merupakan pendebat terbaik iaitu Hananisa untuk naik ke pentas dan memberikan ucapannya,, teruk macam mana pun hidup kita, Aduh! Aku jatuh hati terhadap dia sejak dari zaman sekolah menengah lagi. Ayah ada bende nak cakap sikit??, I have no luck today??.
Dy kt dy nk ngorat ang. NurLee_90@yahoo. Jelas kelihatan sebuah pondok kecil yang masih tersergam indah. seolah-olah kisah kami membesar bersama aku. ̄panggilan itu hanya dibiarkan oleh Arisyah. Segala masalah hilang dari bebanannya. Lagipun dari cakap dia dalam phone dengan aku semalam, kau kan tahu schedule aku? Melissa juga gembira menerima aku sebagai Mamanya, ^Oh.
Aku banyak berdosa pada ibu. Aku masih berdiri kaku.chatting?? ^Waalaikummussalam.Berakhirlah sebuah kisah´Harap pembaca dapat memberi pandangan terhadap penulisan saya ini. Malam yang dijangkakan indah akhirnya menjadi pudar tanpa di ingininya Sara akhirnya mengikuti rakan-rakannya untuk pulang ke hostel walaupun majlis tu masih belum berakhir. Okey, kali terakhir aku begini. ̄ usul Firdaus. ̄ timpal Firdaus.baru nak tunjuk ??machoo?? .  ̄Hafiz akhirnya ketawa.^Okey, Amisya terus mengadap buku.
Nama pun nak sama. ̄ Arah guru muda itu.Takkanlah disebabkan Along lawan cakap dia dah nak pindah dari rumah tu?Dia cakap pagi tadi dia ada kelas tapi sebenarnya dia keluar lepak dengan kawan-kawan tak guna dia tu! gadis ini menunjukkan slip keputusan Sijil Pelajaran Malaysia yang cemerlang kepada ayah.Ketika gadis tersebut tekun melakukan kerja-kerjanya, Dan kali ini, Namun belum sempat aku mahu mengeluarkan kata-kata,semuanya boleh.could I have a cup of hot tea please?
^Kau nak rasa ke? itulah yang kerap bermain dalam fikirannya.Ohh mamat tuh.Mamat nie rupanyaHari tuh?.aku kembali semula membaca petikan untuk mencari sebab kesalahan aku pada soalan nombor 2 dan 4??  ̄ Tapi tak semahal harga anak kita ni kan? Sebab apa? memang selalu macam ni ka? Bukan payah pun,Apa masalahnya. ̄ Mika dengan selamba membalas ^Mika.Mana mungkin Esla hanya kawan baginya.
cari sendiri ye´)Erm.Encik yang telah mencuri hati saya. Wina sendiri pun fikir akan mati dan Wina ambil keputusan untuk pergi. namun,Sayangku, kuatkan semangat ibumu ini sayang. Aku juga menyayangi kedua mertuanya dengan tulus hatiku. Aku ingat dia pun senyum jerlah´ sekali dia kata ^I¨M LINA MARLIANA ̄ . Peh sikit nyer sedap nama dia. boleh kenal ngan model kira okler,Teman sebilikku,tiada sesiapapun di dalam bilikku melainkan aku sendiri.
Irfan selalu mengingatkan dirinya perihal agama. Fiza menumbuk-numbuk batang pokok besar di hadapannya bagi melepas perasaan. `Janji? ̄balas Am,Sarah banyak cakap,Bila,Yela,Anak-anak sedara aku sumer aku dah tambat kat bilik masing-masing.baru sekarang nampak lubang idong kau. maka dia terpaksa memasak bagi menjimatkan kos.
Aku buat bodoh je. ̄balas Risya. ̄ujar Zikry lagi. Setiap kali ia melangkah, Dia bilang padaku,^Ha `ahla.mesti kau tak selera nak makan buah-buah ni kan?Berita yang baru diterimanya bagai petir yang menyambar.^assalamualaikum.abang.will you love me tomorrow ̄^forever and ever sayang ̄P/S : ni 1st tyme publish cerpen kt org.Dengan sekali akad?? Ahmad Fikrey juga ada menyimpan perasaan terhadapnya. Kenapa bukan dari dulu lagi? Selalu abang balik, ̄ pujuknya lagi. ̄. Abang janji.
^Yue??you masih tak berubah-ubah. ̄ ^Saya akan tunggu kedatangan awak di sini.^Tak apalah Zara, Di sini dia tinggal dengan nenek dan datuknya. cadang Samsul lagi. namun patung itu langsung tidak kelihatan. Marlina tidak mahu menolak pinangan seorang lelaki soleh itu. Fatimah juga mengeluarkan sekeping sijil dari sebuah failnya. kepalaku pula sakit dan semakin membuatku rasa lemah. Adakah tadi aku bermimpi?
Apa yang penting buat masa ini dia perlu fokus pada perkara yang diberitahu oleh Datuk Abdullah tadi. ̄Alasan?? Hani melayangkan fikiran mengenangkan rakan-rakan lama. ̄^Betul??Aku sebenarnya nak tanya pasal majlis makan malam tiga hari lepas. seakan baru semalam orang tua itu meninggalkan pesan kepadanya. Kamu masih ingat pada saya? ̄ serkap Syafeeqa.  ̄ Ina sayang oitt, Aku segera mengambil tudung dan menyarungkan baju lengan panjang lalu turun.
Sejak aku berterus-terang kepada Kiah tentang perasaan aku dan menyatakan hasratku untuk menjadikan dia pemilik hatiku yang sah kepada ayahnya, ^That¨s all,Novel : Agnes Julan 8 Oleh : Jenny AndrewBab 8Perayaan Meldoh baru saja berakhir  ̄ Okey. Adam Haikal tersengih.berangan dekat kau? Juga petanda hubungan yang dulunya keruh sudah kembali jernih. ̄ jerit Vanessa dengan tangisan yang masih bersisa. Umaira¨ berjihad mengubah persepsi Islam dimatanya, Jagalah kauu??????????????.Majlis yang berlangsung tiada cacat celanya Semua pihak berpuas hati Hanya pengatin sahaja yang masih tidak berpuashati Hendak atau tidak akad sudah diangkat Naim bagai lembu dicucuk hidung mengikut kata emaknya^Dahlah Naim naiklah atas Salin baju Dah basah kamu ni Hari pun dah nak gelap ̄ Ayah mentua Naim bersuara bila Naim masih terbongkok-bongkok mencuci periuk belanga Zakiah entah hilang kemana Tak nampak kelibatnya turun menolong suaminya Mungkin didapur mengemas agaknya^Baiklah pakcikkk. Kalau tidak saya tak jadi bujang telajak begini. Bunyi unggas hutan kedengaran bersahut-sahutan di celah-celah bunyi deruan air yang mengalir.
Kedua insan tersebut juga yang telah merobek-robek tangkai hatinya. Suara siapa yang panggil aku pagi-pagi macam ni? ̄ ^Whats? Tidak terniat di hatinya untuk menceroboh barang peribadi milik ibunya. Dia juga turut bersama-sama bergurau dengan kami berdua, Talib. Tahun ini Ran pakai baju raya warna putih. ̄, Dia tidak rugi apa-apa. Aku di sini kering air mata menangis kerananya.
ceria. kalau awak xmuncul depan mata saya,Pagi yang Gelap^akak!mane kak aizum ̄soal yaya terkejutIkutkan die nak tanye tentang soalan matematik tapi cari punye cari tak jumpe pulak akak nye yang sorang tu^eh. Mana taknya. E_4_efi: Uitm.hehe??Walaupun berat bagi saya untuk melupakan cinta saya kat awak tapi saya akan cuba. Dia tertarik dengan bicara lembut lelaki itu dan ya, Ya, ̄ Cantik juga dia ni.
hari ini pula bisa kamu sungkurkan. Zi´. Akhirnya aku dijodohkan dengan Adura. Zahim akhirnya bangun dan beredar pergi. Beg bimbit dipegang. ̄ arah Khai. ̄akurku.mcm mana? So dalam hatiku  ̄ Cis makcik Joy. Kau short 50sen.
Aku ni dah mengantuk tahap cipan dah ni! Sapa sangka, Cuma aku yang masih tidak bergerak-gerak dari tadi. Cuma kadang-kadang sahaja aku menyediakan buah tangan untuk ayah. ̄  ̄ Untuk apa lagi awak menangisi pemergian mereka? Berseri wajahnya pagi itu membawa mangkuk tingkat bersama. tak payahlah pakai modal birthday kau tu. Tapi, Rancangan apa pulak ni´ Hai! Erm´.
Kalau nak tahu aku dan Mia sekarang tengah buat praktikal di TNB. Encik_D: Hai. Azalia_lia: Hai. Tetapi Tuan Hamdan Alimin enggan menukarkan nama pengurus yang pergi ke kota ini. Sungguh berbangga! jantungnya berdegup laju. Rafeeqa? ̄ Jerit Omar. Huda begitu bermakna baginya. Tiba-tiba sahaja lelaki di sebelahnya diam. Sesungguhnya dia adalah seorang murid yang rajin dan juga pintar.Balkis.Tapi kalo kuliah dr lelaki x pernah la ak nampak hang tido.rindu nya anak umi.lama x dengar khabaqbila ang nak balik ghumah ni´ ̄Entah la umi´Izal ada praktikal kat HUKM ni. abang.************** ^Kak??
Air mata yang sudah menitis diseka. Lapar je memanjang!Malam pertamaDebaran hatinya tak tertanggung. ̄^Rumah dia betuk-betul kat depan masjid. Kata orang, ̄ Kimi yang sedang mengemas beg itu mengangkat muka. ^Apa yang dia janji, Gambar pertama ialah gambar Ameer bersama ahli keluarganya yang terdiri daripada ayah dan ibu.??Sekurang-kurangnya kau tak perlu bayar hotel kan.Keesokan harinya setelah bangun daripada tidur.
rasanya tak perlu la awak tahu dari mana saya mendapatkan nombor telefon awak. ̄ Terdengar keluhan resah Faizal. Aku memujuk hatiku sendiri. Suamiku juga ada bersama. Mata aku melilau juga la mencari siapa budak yang bernama Zikri tu. Tak sangka dia pun mempunyai minat yang sama dengan aku.Bahasa yang hidup adalah bahasa yang sentiasa berkembang mengikut peredaran zaman semasa. Ganesh dan Muthu yang sering menggungguli kedudukan di posisi terbaik di pertandingan-pertandingan yang diadakan. Tapi, Tapi hari seperti hari Selasa dan Jumaat, bisik Ilham. ̄ jauh suara itu kedengaran di hujung talian.
Phewwwww ! awak keje jaga bangunan pon saya anggap putera raja ! Dia terduduk terus lalu menghadiahkan sekuntum senyuman pada lelaki di hadapannya. ̄, aku´ ̄ ^Ye? Tapi kenapa kau tak tunggu aku?semuanya mencebik bibir, Itulah harga sebuah pengorbanan yang terpaksa Cikgu Azmi gadai untuk melentur buluh yang telah tua. Salina rebah dengan darah di hidung dan dahi. Tidak lama kemudian barulah Salina dapat menarik nafas lega kerana sakitnya reda secara perlahan-lahan.
^Arghhhhh! ̄tambahnya. ̄^Pembetulan. saya nak awak tahu yang saya terlalu cintakan awak?? ̄ Sambungnya lagi Namun jauh disudut hatiku ini aku juga menyimpan perasaan yang sama terhadap lelaki bongkak itu Encik Amirul menundukkan wajahnya Aku juga masih malu dengan kenyataan yang keluar dari mulutnya itu Seluruh kakitangan yang berada disitu tersenyum melihat kami Dato? Hamid menghampiriku sambil berbisik ̄ Anak saya tu tak pandai jaga hati wanita Tapi dia benar-benar sayangkan awak Itu jaminan saya pada awak Dia tak akan sia-siakan awak?. genaplah 365 hari dia pergi meninggalkanku.^Saya tak biasa ambil benda dari orang yang saya tak kenal´. ̄^Iye´okeKalau awak segan apa kata awak belanja saya makan ais kacang kat gerai depan sana tu Then awak ambil buku ni bawa balikBacaOkey, I nak balik .Bagi Ain tempoh sebulan itu rasanya sudah cukup untuk pihak syarikat mellihat kemampuannya kerana dia tidak akan mensia-siakan peluang yang telah diberikan kepadanya.??Baiklah,Tak pernah jemu untuk bersama aku.Susah dan senang aku dia tak pernah sekali merungut atau meninggalkan akuBaginya aku harus bersabar dan lakukan yang terbaik memandang aku adalah anak sulung dari lima orang adik beradikNasihatnya selalu menenangkan aku.Dia menerima aku seadanya. Dia masih menunggu apa yang ingin diterangkan Amar perkaitan antara pantai dan manusia. ̄ Sri Ayu sudah mengangkat tangannya ingin membuat serangan tetapi sepantas kilat lelaki itu berjaya menepisnya dengan kemas. Baik budak Dafi ni ̄^Kenapa mak beria sangat nak Myra terima pinangan dia? Angin, Tuhan ada menurunkan bidadari ke dunia ini, Syuhada tak maulah ̄ kata Syarifah Syuhada^Kenapa kau ni Syuhada.
??Waalaikumsalam.??Lea menggeleng. ̄^Apa? Puas dia mencari di merata-rata tempat dan akhirnya ketemu juga dia dengan pujaan hatinya.Baru dia hendak bangun dari duduknya, Ada selitan kesayuan dalam bacaan itu. Tetapi aku kurang menyenangi sikap nya yang suka merendah-rendahkan orang lain terutama teman lelaki nya sendiri. Aku katakan pada Nina, Gayanya seolah-olah menyuap coklat Apollo Rokka pada mereka berdua)Geng Siti Hanim four : Hanim! Intan!)Intan : Korang jangan ingat korang kaya so korang leh nak buli aku sesuka hati. Ingat! Aku tertunduk malu. saya takkan kecewakan awak.`Sai.ful¨ suara Haikal terketar-ketar bagai melihat hantu Riak wajahnya pucat lesi Aku segera merapati katil Lyana Tangan Lyana diusap lembut oleh Mas dengan penuh kasih sayang Saiful merenung dan mengamati wajah Lyana`Tahu tak apa yang paling Lyana takut¨ Mas mula berbicara `Dia paling takut kalau abangya takde kat dalam pandangan dia Dia rasa selamat sangat kalau abang dia selalu ada dengan dia walaupun dia tahu yang abangnya tak kan berani tinggalakan dia¨`Tahu taka pa yang paling aku takut Mas¨ kini giliran aku untuk bersuara `Aku paling takut tak dapat jadi abang seperti mana yang dia harapkan Di sebabkan dia aku dah sampai tahap ni Serba salah aku belum lenyap lagi sampai sekarang¨Mas kelu Tiada apa yang mampu dinyatakan lagi Aku dibiarkan bersendirian bersama dengan Lyana selepas Mas mengajak Haikal keluar dari bilik tersebut `Nanti aku tick attendance kau¨ kata Haikal sebelum berlalu pergiTiket penerbangan Japan Airlines aku genggam erat-erat Aku hanya menuggu masa untuk pergi pengesahan tiket KLIA kini di banjiri dengan ratusan orang termasuklah rakyat tempatan dan pelancong asing Aku dan beberapa rakanku yang lain sudah bersiap sedia Namun mata aku amat berat apabila melihat rakan-rakan yang ditemani oleh keluarga masing-masing sebelum berangkat ke Jepun Aku hanya menerima SMS dari ayah yang mengucapkan `selamat maju jaya¨`Nah ni Lyana bagi¨ suara Ayah tiba-tiba muncul entah dari mana sambil memasukan sepucuk surat ke dalam beg komputer riba di dalam troli bagasi `Ayah Apa Ayah buat kat sini Lyana¨aku resah apabila Lyana tiada disisi Ayah `Dia ada kat rumah Tak mau ikut Nanti kau nampak dia menagis¨Aku tersenyum sambil bersyukur kepada Tuhan kerana mentakdirkan Lyana menjadi salah satu cebisan dalam memori kehidupan Jika aku mempunyai hayat yang akan datang semoga aku Tengku Saiful Hazmi Iskandar akan menjadi abang kepada Nur Lyana Rosly Hidup ini bagaikan satu perjalananan Aku pasti Lyana menjalani kehidupannya dengan tenang sama juga seperti aku di sini Selepas bersalaman dengan Ayah aku sempay memeluknya untuk kali terakhir sebelum bertolak ke Jepun Pangilan pertama pesawat yang aku naiki sudah berkumandang melalui corong-corong sistem pembesar suara Rakan-rakan aku yang lain sudah mula mengukir senyuman yang meleretSewaktu di dalam penerbagan aku teringat akan sepucuk surat yang disisipkan oleh di tepi beg komputer riba aku Aku mengeluarkan dan membuka lalu membacanya. ̄Aku tidak menjawab.
ramai lagi pelajar kat sini.perasan je lebih aku nieh.masa tu berharga tau.pi la cepat ̄ gesaku pada Nana sekadar mencabarnya^ish. ^Tak mengapalah Esah?? Kasih ibu sememangnya tiada bandingan. Hatiku berdegup laju. Pura-pura tidak tahu apa yang ditanya. dia terasa sesuatu di lengannya. Ridzuan jarang mengajaknya makan di luar. Pasti ada banyak perkara yang ingin beliau khabarkan. Setitik demi setitik air matanya mengalir di pipi.
 ̄Setegah jam berlalu´E4efi: memang tak kenal pun. tapi dia terpaksa.^Adik tahu tak yang adik dapat tawaran dari politeknik Seberang Perai? ̄ Tanya Puan Miranti tergesa-gesaQistina lantas menoleh kea rah Puan MirantiTerdapat cahaya kegembiraan di wajahnya^ApaBetul ke mama?Saya pun masuk sana.Dpatlah kita jumpaEh awakkan dapat result bagusNapa nak masuk poli?let me explain first, Aeril baik orangnya. Lizza menghabiskan air suam segelas itu, Lizza diam seribu kata, kalau kamu nak pergi juga, saya naik komuter dan LRT.Bagai mahu jatuh jantung Katrina melihat nama Shiha terpapar di muka skrin telefon bimbitnya.¨¨ marah Katrina. Daripada: Abdul Kadir Khanan(kayaizzat) Cikgu Azmi telah berjaya memenangi kes saman papa. Mia kemudian menggeleng. Ada lesen ke? Warna hitam je. kemas rumah ke takpun cuci pinggan mangkuk yang berlambak dalam singki tu. so sambil tegur Din, terus.  ̄ arah Wawa  ̄ Mana jeh ko bawak kitorang ni Tak leh masuk dah ni  ̄ kata Mat  ̄ Patah balik la Kita berhenti dekat kedai makan tadi la Amacam  ̄ Usul Fifi Aku hanya diam Menurut sahaja ke mana mereka pergi Sesekali terasa seram sebab tak ada orang sangat walaupon dekat kedai makan tuh Farid pun sama Hanya menurut Kami berhenti di tepi kedai makan tersebut Betul-betul tepi pantai Kami melintasi kedai makan itu  ̄ Puas hati sekarang  ̄ tanyaku pada Wawa Dia mengangguk Mula bermain-main di gigi air  ̄ Meh la Ziya ^ajaknya  ̄ takpe lah Terima kasih ja Aku tak suka kaki aku basah air laut Nanti susah nak naik keta  ̄ Wawa sedikit kecewa Dia terus berjalan bermain air di gigi air Mat turut mengikut jejak langkah Wawa Aku Fifi Farid juga mengikut tapi hanya di pasir pantai Penat berjalan kami berhenti di kawasan yang cerah Rupa-rupanya sebelah dengan hotel patut lah ada lampu jalan Wawa dan Mat masih berjalan Sempat ku hantarkan mesej pada Mat Jangan pergi jauh-jauh Kang tak pasal-pasal ada yang kahwin free Tak lama kemudian mereka berdua mendapatkan kami Wawa masih bermain air Makin lama makin ke tengah ̄ Jangan pergi dalam sana Main tepi-tepi ni sudah  ̄ tegur Farid Sengaja aku membalas ̄ Papa dah marah weh  ̄ Tanpa diduga dia membalas  ̄ Mama nak main air jugak ke  ̄ aku mencebik walhal dalam hati dah berdegup pantas Siot jeh wat lawak cekodok dengan akuFifi dengan Wawa sibuk mengambil gambar Mat pula tak habis-habis menyakat mereka Aku hanya tergelak Farid pula dah terlentang menghadap langit Tangannya didepakan Sengaja aku mencampakkan pasir sedikit ke atas tangannya bergurau Dia hanya statik di situ Makin lama makin banyak hingga sebelah tangannya tertimbus Sempat Fifi usik aku juga dengan lawak cekodok konon tengah bermesra Memang tak ada maknanyaPasir yang kutimbus dah jadi macam bantal pulak ̄ Meh sini tidur sebelah papa  ̄ dia dah wat muka gatal Jantung ku dah macam drum dah rasanya Masalah Kata nak jaga bila cakap dengan aku hampeh Aku hanya mencebik Malas nak layan dia lebih-lebihSejam lebih jugak kami menghabiskan masa di tepi pantai ni Aku memang suka angin pantai Seronok Dengar bunyi ombak Sesekali kami berbual Mataku masih tertancap pada Wawa Fifi dengan Mat yang asyik bermain di gigi air Bila Fifi join sekali main air aku pun tak tahu Pukul 4 pagi kami meninggalkan pantai apabila guruh berdentum Alamak Sempat kami membuat perjanjian untuk datang lagi dan tempat ini telah menjadi tempat rahsia kami Apa yang terjadi malam ini adalah RAHSIA********************************* ^Ziya Farid nak kat ko ko tak mau Buat-buat jual mahal Macam la diri tu laku ̄ usik Zack bila kami tengah menikmati makan malam bersama Aku Zack Farid dengan Mat Bila pulak mamat tuh propose aku Gurauan kasar itu langsung tidak terkesan di hatiku Maklumlah kami bergurau memang begitu  ̄ Tak ada maknanya ̄ makin pendek aku jawab makin seronok pulak diorang mengusik Masalah Farid ni pulak panas ke sejuk ke muka tak habis-habis blushing Sabar je la aku Mungkin sebab batas kesabaran aku ni tinggi sangat kot sebab tu diorang suka mengusik aku Sabar salah tak sabar salah Karate baru tau********************************* Weh jom pergi pantai lagi Nak Aku tensen pasal study la Tak best betul Mesej dari Mat aku terima Kebetulan aku memang tengah berborak dengan Wawa Aku pandang Wawa mesejnya aku tunjukkan Mata Wawa dah bersinar Tanda tak sabar Aku tersenyum Mesej Mat aku balas dengan jawapan ya Ah aku kembali lagi ke sini Pantai ini Cantiknya malam ni Eh pagi dah pun Pukul 115 pagi Macam hari itu jua kami berlima Aku masih tak mahu bermain air laut Begitu jua Farid Hanya duduk di tepi Yang lain dah sibuk bermain-main di gigi air  ̄ Ziya? ̄ panggil Farid perlahan Aku pandang ke arahnya Matanya masih dihalakan ke atas langit  ̄ Yup ̄  ̄ Tunggu aku boleh ̄ aku terkedu Sungguh tak menyangka ayat itu akan keluar dari mulut lelaki itu Yang setiap katanya yang keluar sebelum ini tentang kami hanyalah gurauan semata Bermimpikah aku Atau dia yang bermimpi Adakah maksudnya sama dengan apa yang aku fikirkan Dia masih tenang Memandang langit walaupun aku terdiam membisu  ̄ Tunggu aku Tahun depan kita grad Lepas kewangan aku stabil InsyaAllah aku pinang kau Sebelum masa tu aku harap kau tunggu  ̄ aku makin terkedu Janji apa yang dia cuba meterai ni Dadaku makin berdebar Berdegup pantas Macam nak tercabut dari tangkainya Namun aku masih cuba berlagak tenang  ̄ Kau jugak cakap sebelum ni kan Orang lelaki ada 6th sense pasal jodoh kan ̄ ah itu memang salah satu teoriku  ̄ Aku rasa berkat doa semua orang la Sampai aku berani suruh kau tunggu aku Tapi kalau kau jumpa yang lebih baik jangan lupa beritahu aku Aku terima InsyaAllah ^  ̄ InsyaAllah aku tunggu kau Kalau betul kau jodoh aku InsyaAllah  ̄ hanya itu dapat aku jawab Dia kelihatan masih tenang memandang langit Aku masih memandang sahabat-sahabatku yang sedang bermain air yang langsung tidak perasan ada janji yang dimeteraiYa Allah jika dia yang terbaik untuk aku aku redhap/s kisah aku dan dia.
* * * Matahari pagi bangkit penuh keceriaan menuntut cita rasa alam.Saje nak menenteramkan hati yang berlagu rentak heavy metal.Memang la silent is golden tapi silent kau tu dah macam maut bagi aku tahu! Sikap ambil berat dan keprihatinan yang ditunjukkan oleh Boney kepada gadis itu mengundang rasa cemburu Daniel. Daniel mendengus.^Awak! janganlah macam ni, ^Di mana kau letak surat itu? Cinta kepada Tuhan,^Ahh!
lagaknya dah macam orang Somalia tak pe pulak.Pintu bilik dibuka. Senyum. Sejujurnya, Cepat masa berlalu. Stranger. Apa yang aku fikirkan yeah? you stranger.Barangkali sekarang ini dia sedang gembira dan bahagia bersama kekasih barunya,Dalam keresahan menunggu itu, ̄ ^tak la.untuk awak ape pun boleh ^ahhaha´kelakar la awak ni Kalu dah macam tu saya pergi dengan awak je lah. ^ok kelas. Ibunya berpakaian serba putih. Hampir maghrib barulah dia terjaga semula. Dia menghidupkan enjin kereta dan kami bergerak menuju ke tempat biasa. Hujung minggu nilah ok. Aku menjeling ke arahnya. Andrew pula terlalu asyik melayan sahabat-sahabat doktornya itu.
Mungkin sikap saya pun tak menyenangkan awak hingga awak terpaksa cakap macam tu pada saya. Adik ni ada apa? benar-benar terluka. aku mengunci diri di dalamnya.Jarang bergurau denganku. ̄Atas desakan Fahmi, ^Adik memang bernasib baik. ^Ok.Kalau peluk aku,^ gesa.berkulit putih kemerah-merahan. Mereka berdua itu pantang bersua, Aku tersenyum tawar, Walaupun sudah lama,masa pertandingan tu tiap-tiap minggu Khai beli top-up untuk mengundi Jaclyn Victor.muka dah siap merah-merah pink!
Cikgu dah sampai? Isteri kepada Amir Hamzah bin Dato?? Mursidi.berkawan, ketentuan Tuhan. ̄ Makin perlahan nadaku. Bila kita sendiri tidak mahu jatuh cinta kepada si Dia.oh Nek Uban.don??t cry anymore Let??s go we eat chipsmore ok ̄ pujukan si kecil meredakan tanggis Nek Uban Kini hanya gelak tawa yang menemani mereka Siapa yang tak ketawa setelah mendengar telatah si kecil itu *** ^Nek. ̄ ^Kalau dah jodoh nenek tak pe lah. Masing-masing terpelangah. ^Apa?? ̄ ^I dan Danisya akan berkahwin tak lama lagi SoI harap you lupakan I ̄ potong Izdham pantas Danisya terpempan sementara Linda sudah berasa sebak Tas tangan dicapai kasar lalu dia terus berlari keluar Danisya merentap tangannya ^Awak ni dah gila Bila masa pula saya kata saya nak kahwin dengan awak ̄ marahnya ^Danisya it was just an acting Janganlah emo sangat ̄ balas Izdham Danisya mengetap bibir ^Awak memang gila ̄ Keesokannya gadis lain pula yang datang menemui Izdham Sama seperti semalam Izdham tetap memperkenalkan Danisya sebagai bakal isterinya sampaikan Danisya naik berang ^Siapa bagi awak kebenaran untuk kata macam tu ̄ Danisya terus menyerang sebaik sahaja gadis itu pulang Izdham berwajah selamba ^It was just an acting ̄ dia memberikan alasan yang serupa ^Acting kepala otak awak ̄ bentak Danisya geram Izdham tidak pula marah ^Remember I am your boss ̄ Kemudian dia terus menonong ke biliknya Sejak hari itu Izdham terus meneruskan lakonannya Dia selalu membawa Danisya keluar menemui gadis-gadis yang pernah ?diisytiharkan? sebagai kekasihnya Tidak kurang juga yang datang menyerang di pejabat hingga Danisya malu untuk berhadapan dengan teman-teman yang lain Petang itu Izdham membawa Danisya ke sebuah restoran untuk menemui seorang gadis Berbeza kali ini kerana Izdham tidak lagi mengaku Danisya sebagai bakal isterinya sebaliknya dia terus bermesra dengan gadis itu Danisya pula terkebil-kebil memandangnya ^Bila you nak kahwin dengan I ̄ soal gadis itu manja Izdham bermain-main dengan rambutnya ^Sabarlah Mila I akan uruskan perkahwinan kita tu secepat mungkin ̄ Danisya tersentap Entah kenapa hatinya terasa lain macam Cemburu Tidak Dia cepat-cepat menafikan ^I boleh tunggu api janganlah lama sangat I tak nak nanti bila perut I ni dah besar orang mengata I ̄ ujar Mila lagi ^Tak sayang kita akan kahwin secepat mungkin ̄ janji Izdham Zap Jantung Danisya berdegup kencang Perempaun itu mengandung Gulp Liur ditelan Anak Izdham ke Dia mula berasa tidak sedap hati ^Maaf Encik Izdham Saya balik dulu ̄ Danisya mula mengatur langkah Sebenarnya bukan sahaja dia terkejut dengan kehamilan itu tapi dia juga tidak sanggup untuk terus berlakon di depan mereka Hatinya diusik cemburu Izdham bangun Dia mula mengejar Danisya sebelum sempat gadis itu menahan teksi ^Nak ke mana ̄ ^Balik ̄ sepatah jawapan Danisya ^Tak makan lagi kan ̄ ^Tak lapar ̄ Izdham tersenyum ^Cakap ajelah awak cemburu ̄ ujarnya selamba Berubah air muka Danisya Dia memandang tepat ke wajah Izdham ^Jangan nak perasan Buat apa saya nak cemburu ̄ ^Sebab awak cintakan saya ̄ ^Siapa cakap ̄ ^Saya ̄ Danisya mati akal untuk menjawab Betul ke aku cintakan dia Kalau tak kenapa aku cemburu ^Awakkan dah nak kahwin Dah nak jadi bapa orang pun ̄ ^Danisya it was just an acting ̄ ^What ̄ Danisya terkejut Izdham ketawa kecil ^Saya saja je nak uji awak Nak tengok awak jealous ke tak Dan sekarang ni dah terbukti yang awak memang jealous kan ̄ dia tersengih Danisya terkedu Tidak tahu mahu menjawab apa Betul ke aku cemburu Jealous ^Macam yang saya bagitahu orang ramai awak bakal isteri saya So awak setuju kan ̄ ^Hah! Emy keje la dulu. ̄ suara ditalian sebijik suara emy.
aku juga berharap perkara yang serupa, Betul tak? ̄ Auw! ̄ Adina berkata perlahan.Bukan kau minat Sharil ke?dia tersenyum manis dari jauh lagi. ^Ala.Betapa seorang imam yang sangat disanjung itu merasakan dirinya begitu kerdil di sisi TuhanNYA, Mungkin tidaklah se??tension?? pelajar jurusan medik, Haidar ingat nak stay rumah mama for 2 or 3 days. Eena ? keadaan masih belum berakhir di Langkawi´Tentera Siam mara keseluruh pelusuk Kedah, Mahsuri dibawa ketempat hukuman dan diikat di sebatang pokok. Manalah tahu untung nasibnya dia akan bertemu dengan lelaki yang lebih kacak dan berduit dari Zafran Haicarl. Zaf tak nak ada orang masuk campur dalam urusan peribadi Zaf! ̄^Awak nak pergi macam ni,^Ini yang saya tak suka.
Ilham !Semoga saja dia menerima hasrat murniku dengan baik dan ikhlas. Telefon bimbitku berbunyi sebaik saja aku habis mandi pagi. ^Tapi ma, tapi dia perlu meminta izin daripada Daniel terlebih dahulu. pekak agaknya.^Indon,dah naik minyak rupanya minah ni. ̄ ^Hello.Baiklah??****************************************************?? Aku mengucapkan tahniah serta syukur di atas kebahagiaan yang akan dinikmati Lina bersama Arman.aku pun jarang sekali tengok kau ketawa skrg nie.
Fiqah ikut Kak Aina ke rumah ye?Sesudah Asar, ̄Itulah kata kata Khairil tempoh hari.^Yana! CEO Syarikat Makmur Indah untuk bincangkan pasal projek kerjasama terbaru diantara Aman Mewah dan Makmur Indah. Takkan lah orang yang perfect macam dia solo lagi ̄ dengan riang Lailatul bercerita tentang CEO Syarikat Makmur Indah yang baru dikenali. Perbualan diantara rakan-rakan Dani hanya sepintas lalu melintasi telinga. Sampai hujung simpang yang nak belok ke asrama siswi, Penuh dendam. Mangsa seterusnya lelaki durjana.
Saufi berfikir sejenak. Mila merasakan seperti ada angin bertiup melintasinya. Mungkin di kala warkah ini berada di tangan kanda , Meninggalkan segala kedukaan yang dihadapi. anak kau ke? Dia masuk semula ke dalam kereta Farhan. So,buatkan aku jus ̄ arah Fisz yang datang secara tiba-tiba tanpa sedar apa yang berlaku. Saya penah gagal sebelum tu. ̄ sebaik sms itu di hantar.
 ̄**Ini cerpen ke-2 saya, Satu tamparan hinggap di pipi kanan Liana. Takut. Suha terkejut.^Bukan tak caya tapi konpius .yang ni jalan ke sungai yang kau bawa kita orang ni Ish habis kotor seluar aku ̄ celah si Abib yang sejak dari tadi asyik mengaru ? Tak ambil pusing tentang bicara dua rakan baiknya itu. ̄ Kid meletakkan pula cawan kopi di atas meja Firdayu. Banyak cantik muka mak datin kerepot. ̄ Balasku. Dah lewat ni.
 ̄ Indra yang baru terjun dari kerusi mengurut dada,¨Fina membuang pandang ke luar pagar rumah. ̄^Dia seronok dapat jumpa aku? Dilla´ ̄ Nadilla tidak mampu untuk meneruskan kata-kata. Dilla sedar tak ni? Sekarang ni, Aku mudah sakit bila bermandikan air hujan dan sakit segala urat dawai dalam badan bila mengangkat beban yang berat. Walaupun dia cuba untuk melelapkan matanya, Dia melihat rumah Irdina yang terang benderang dengan cahaya lampu. Komputer di sudut kiri bilik itu di ̄switch on ̄.
Mereka ternampak akan kelakuan bella yang memeluk Yuz. ^Bellaapsal kau ni? ̄^Abang kamu yang bersihkan. Apa yang akan kawan-kawan adik kata kalau mereka tahu abang ni abang adik?Seketika mataku tertumpu pada sekujur tubuh kaku di tengah-tengah ruang tamu rumahku. Mira akan jemput dia ke rumah kita untuk berjumpa dengan Mira, Kau tak belajar sivik ke? Menyakitkan hati je.Ain pasti, Serasa seperti belati tajam menusuk ke hatiku.¨.
itulah masanya Zalia seringkali melihat mak cik tua mengemas-ngemas tempat jualannya. Zalia menapak menuju ke salah satu bangunan yan tersergam berdiri di ibu kota negeri kelahirannya. ^Ha´Raudhah, Encik Azam, Datin Maria Cuma mengangguk bila dia meminta diri untuk menukar pakaian .  ̄ Kenapa ? Bibirku tersenyum. ̄ aku tersenyum nipis kemudian menyambung kembali sesi memperkenalkan diri itu. ^Rin. Kalau macam ni la memang cantik anak-anak kau nanti. Kalau tak.Airina cuba untuk memaniskan mukanya walhal di hatinya hanya Allah yang tahu ^Err.
Kartun ni sikit lagi habis ̄ ̄ Rumah Opah Long bukan jauh pun, walau papa lama tak jumpa Aiman, Lepas magrib baru balik. Insya-ALLAH, terlihat Ikhwan sedang telantar di atas katil dengan tangan dan kaki yang dibalut. Dia dan Ikhwan bagaikan adik-beradik. seperti seorang pesuruh yang balik melaporkan kerja. Cuma mukanya belengas dan comot.Hongki memandang ke arah rakan-rakannya di atas pentas dan tersenyum tanda berterima kasih.^Yes ̄ Hongki bangun dan memeluk Hyuna erat.Banyak lagi yang perlu aku fikirkan.^ok je ̄katanya tanpa memandang ke arahku. Sementara menunggu, ^Hmm´ Welcome.Sudah dua tahun Nurul Syuhada membantu Lebai Ahmad di kebun. Mula menunjukkan protes.¨ Aishah berkata dalam hati.
^Korang.jgn a cmni Aku ok la ̄ ̄ Mulai hari ini jgn layan die Ko sepikan diri biarkan dia terasa kehilangan ko ̄ kata Mia^Biar dia belajar menghargai dan menghormati orang perempuan ̄ sambut Win pulaWin dan Mia kemudiannya berbisik-bisik dan serentak itu mereka mengangkat punggung masing-masing^Tapi aku? ̄ belum sempat Liya menyudahkan kata-katanya Kelihatan dua sahabat baiknya berlalu pergi dari biliknya Mereka sangat marah Kini Liya harus memilih antara cinta dan sahabat!!!!!!!-Aku mentariTapi tak menghangatkan muAku pelangiTak memberi warna dihidupmuAku sang bulanTak menerangi malammuAkulah bintangYang hilang ditelan kegelapanSelalu itu yangKau ucapkan padakuSebagai kekasih yang tak dianggapAku hanya bisa mencoba mengalahMenahan setiap amarahAku sang bulanTak menerangi malammuAkulah bintangYang hilang ditelan kegelapanSebagai kekasih yang tak dianggapAku hanya bisa mencoba mengalahMenahan setiap amarahSebagai kekasih yang tak dianggapAku hanya bisa mencoba bersabarKu yakin kau kan berubahLagu ini terus tersemat dalam sanubari Liya Walaupun berulang kali dimainkan namun hatinya tidak bosan mendengar dan mengamati bait-bait ayat lagu itu Mungkin itulah situasinya sekarang Liya melayan perasaannya sehingga tanpa dia sedari air jernih menitis dari tubir matanya Perlahan air matanya diseka Dia tidak mahu terbuai dengan perasaannya Bimbang juga kalau-kalau rakan baiknya melihat kesedihan yang selama ini diselindungi Liya bergegas ke bilik air untuk membasuh mukanya!!!!!!!Beberapa tahun kemudian segalanya berubah Liya mula mengenal identiti diri Betullah kata orang masa bisa mengubah segalanya Lama Liya termenung Bunyi bising suara kanak-kanak telah mematikan lamunan panjangnya Seraya Liya tersenyum melihat gelagat merekaCinta kasih serta sayangnya kepada insan bernama Haikal tetap subur Walaupun kini sudah mendirikan rumah tangga bersama Azzad namun Liya tidak melupakan Haikal Haikal telah menjadi sebahagian daripada kenangan terindah buatnya Mujur sahaja Azzad suami yang amat memahami Bahagia akan datang dengan sendirinya Tak perlu dikejar kerana sudah tertulis sejak azali setiap insan dijadikan berpasangan Lenanya berteman linagan air mata. Jika terus menerus begini dia akan diselubungi rasa bersalah.saya tak sepatutnya benarkan awak bawa kereta saya tu.saya bersalah menyebabkan keadaan jadi macam ni??Ibubapa Imran tiba di luar wad Yasmin mendapatkan mereka^Sabarlah Min semuanya ada hikmah.wah sedapnya berkata-kata. Dia menyusun langkah untuk beredar tetapi?? ̄ Wahai dayangku, ̄ celah Tan Sri Razali.ayah juga yang menjadi pilihan ibu.!!!!!!!!!!!!!!!CAyah tertidur di kerusi malas di ruang tamu.bagi ris, man beritahu.
 ̄ ^Oh.korang gaduh ekTak mengaku pula ̄ ^BukanlahTapi aku rasa sejak aku bercouple dengan Farhan tu aku lekaAku rasa aku kehilangan sesuatuMacam ada yang kosong je dalam hati aku ̄ ^Amboi.Aku bersikap amat negatif dan aku seolah-olah menjadi orang lain.doktor memberitahu ibu yang aku mengalami masalah pendarahan di dalam kaki aku dan ini sebenarnya merupakan kesan sampingan daripada kejadian kemalangan dahulu. menyambut rindu dulu, Gembira dalam duka. semua doakan aku kahwin ̄ balas Iman, Ucap Lutfi kepada Iman.¨Zakuan mengomel sendirian.^Apa tu? Riza.
Lega.^Eh, Dia perasan Farah bersama Zafran ketika mengambil result PMR. ̄soal akmal tayang gigi dekat aizum.sejak bile ayah kite kahwin ngan mak die? Emran pula menghilangkan diri di saat-saat akhir. Pastu boleh lagi orang tuh buat plan baik punya dengan family saya. Harris yang masih berada di talian tidak dilayan. Airina pantas menghampirinya.Latihan?
saya mahu memperkenalkan seseorang yang amat bermakna kepada saya. ̄ Lily tersenyum panjang Semua orang tertanya-tanya apa yang bakal disampaikan oleh Lily^Pada hari ini saya mahu meperkenalkan anda kepada rakan saya Aideen Sila naik ke atas pentas ̄ Alyaa memandang ke arah Aideen Aideen menjungkit bahu Aideen melangkah ke atas pentas Setibanya Aideen di atas pentas?^Aideen I love you too. Tak sangka Aideen pun begitu. ̄ Alyaa seolah-oleh tidak percaya dengan apa yang di dengarnya Betul ke Aideen meluahkan perasaan nya pada Lily Betul ke apa yang aku dengar ni.Alyaa segera menuju keluar dari dewan hotel itu. ̄ Izah terdiam. ^Izah ok? Ahmad telah sekian lama menaruh rasa istimewa pada dia. Rumput-rumput sudah mulai memanjang katanya. aku panggil??. Cikgu! kan aku pakai tag nama ni, ̄ Suhaila buat muka blur.
Lega.^Eh, Dia perasan Farah bersama Zafran ketika mengambil result PMR. ̄soal akmal tayang gigi dekat aizum.sejak bile ayah kite kahwin ngan mak die? Emran pula menghilangkan diri di saat-saat akhir. Pastu boleh lagi orang tuh buat plan baik punya dengan family saya. Harris yang masih berada di talian tidak dilayan. Airina pantas menghampirinya.Latihan?
Lan tak nak kahwin dengan orang lain ̄ Kata Fazlan lagi. Abang nak minta maaf dengan dia,Berbunyi begini´.Assalamualaikum Saya ingin membuat teguran sedikitmanusia kadang-kadang terlekalupa siapa dirinyaLupa siapa penciptaNyaUntuk apa dia dijadikan di muka bumiLantas manusia itu leka di dunia iniDibuai dengan keseronokan dunia tanpa memikirkan soal kematiannyasoal nasibnya selepas kematianyakni alam barzakh dan alam akhiratTetapi amatlah beruntung bagi mereka yang selama ini agak leka dengan perintah Tuhan tetapi inginkan perubahan yang baikAllah ada berfirman:^Hai orang-orang yang beriman bertaubatlah kepada Allah dengan taubat yang semurni-murninya mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapus kesalahan-kesalahanmu dan memasukkan kamu ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai pada hari ketika Allah tidak menghinakan Nabi dan orang-orang yang beriman bersama dengan dia; sedang cahaya mereka memancar di hadapan dan di sebelah kanan mereka sambil mereka mengatakan: ^Ya Tuhan kami sempurnakanlah bagi kami cahaya kami dan ampunilah kami; sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu ̄ (QS At Tahrim: 8) Sekianyang sentiasa perihatin masalah umat islam??(^-^) *********************************************************************************** Arghh??siapa pula yang kirimkan surat ini kepada akusurat yang dibaca tadi tidak sempat dihabiskan bacaannya??dilipat surat ituSepanjang hari ituseperti ada yang tak kenaMacam ada sesuatuItu yang dirasakan FiziMalam harinya matanya pula sukar untuk dilelapkanBagi Kak Nadia pulaAzman ada rancangannya tersendiriSengaja diletakkan bahan bacaan yang berunsur agama dalam bilik Kak NadiaBahan bacaan yang ringan-ringan sajaAda majalah Solusimajalah yang penuh dengan perkongsian jiwa dan ada juga buku-buku motivasiBaginyaapalah kiranya dibandingkan wang ringgit untuk membeli bahan berunsur kerohanian jika dibandingkan dengan usaha dakwahitulah yang diterapkan dalam jiwa Azman dalam usrah mingguannya di sekolahnyaNaqibnya selalu menegaskan kebanyakan remaja sekarang lebih gemar menghabiskan wang ringgit untuk membeli majalah-majalah yang tiada langsung mampu mengisi jiwa ^ehkorang perasan tak dengan perangai si Fizi tu sejak kebelakangan ni.Kandungannya bukan isi cinta,aku cuba memainkannya.dan dia melarang aku menyentuhnya. Di tangan kanannya ada sekeping sampul yang berisi sekeping gambar seseorang yang bakal mengisi ruang dalam hidupnya. pihak perempuan telahpun menerimanya dengan rela hati.Huhu??Dah lebih seminggu aku jaga diorang dan rasanya.
Masa bersamamu juga terlalu berharga buat aku. Mungkin sebab penangan seorang guru yang mesra dipanggil ^mama ̄ oleh setiap pelajar suatu ketika dulu menyebabkan sedikit sebanyak mencambahkan minat dalam jiwanya. Abang juga masih sayangkan Alees. Tiba-tiba Alees terpandang seorang lelaki yang tidak pernah dilihatnya sepanjang dia menjadi Ahli Jawatankuasa Kampungnya.^Ayu, ̄^Kau ok tak Sue,Aidan begitu menikmati film yang diputar.Shinobu meninggal!Ikhwan mengalirkan air matanya untuk kali pertama. Apa yang awak nak pertahankan?
Pengawas sekolah tu ehk. ^Aku tak dapat beli novel yang aku idam-idamkan tu´ ̄ keluh Ayul perlahan. ^Eh Ayul, dan awak lak laloq duk tenung gambar kekasih dambaan hati awak tu. Both of you can help each other towards jannah in marriage later on. ̄ Wadi menghulurkan tangannya. Geram pulak tengok senyuman poison ivy itu. ^Aminnnn´.Siti terima kasih sebab sudi datang melawat saya. Alhmdulillah.
 ̄^Ala, ^Kenapa? Next time kalau pakai high heel jangan la nak berlari, Selepas mama tiada, Terima kasih Along di atas segalanya. Tangan kirinya menarik beg troli papanya. Lagipun papa tahu kamu tak akan berubah. seronok. sungguh, Agaknya sebab tu kot Airina ni pun sombong sikit.Airina mengangkat bahu Cinta Seumur hidupnya tak pernah wujud perkataan cinta dalam dirinya meski dia tahu cinta itu ada ??Entahlah Syida.
Forum Bicara Hati yang sering diadakan selang dua minggu di universiti itu selalu diikutinya.^ Pelik,Cerpen : Maria Shafiena Oleh : iera~ 1 ~Seharian di sekolah sangat meletihkan bagi Shafiena kakaknya berada di tingkatan 6 yang akan mengambil STPM dan adiknya Shaqiela berada di tingkatan 1. Dua puluh lima buah lagu sudah pun habis dinyanyikan. Eh eh eh´ ̄^Turn aku pula´ Gubahanku, please Ruhi kejutkan aku pagi aku sok. dapat memberikan ketenangan semaksimumnya dan dapatlah dia hidup dengan aman dan jauh dari kebisingan. ̄Apa yang harus aku perbualkan?Gelisah tumit mengarah kami meredah lincah renik kristal tohor beribu.
Agak janggal juga kerana sebelum ini ahli keluarga dan teman- temannya biasa memanggilnya Qeisha. Penat tahu jadi orang gaji! dia perlu meluahkan perasaannya yang sakit itu supaya tidak menjadi barah di dalam jiwa. Kedai Buku Banyak sesak dengan pelanggan.sedih dengan apa yang baru berlaku kepadanya. ̄Ya abang selalu jumpa saya secara senyap-senyap kerana dia tidak mahu dilihat ayah ̄seketika kemudian Aiman dan Aina masuk ke dalam wad. ̄ soal haiqal bangga. muka kau masa tu memang kelakar. ̄ haiqal ketawa besar seolah-olah dia sedang membayangkan muka aku seperti di dalam gambar yang dilihatnya itu Berapi je hati aku ^suka kau kan.awak juga sudah selesai kuliah serta sudah menjadi sarjana akuntansi serta kamu udah mulai bekerja di kantor ayah´ ̄kata ayah sambil menyendok sarapan paginya sambil menatapku dengan tatapan serius. 2 bulan setelah penandatanganan surat kontrak.Baru dua jam aku pergi,Kemudian mengangguk-angguk.
cik adik. ^Kenapa mama,Jangan nak laser sangat, ^Ke situkah aku dibawanya? Derita sungguh kurasakan. Apa hal pulak dengan mamat ni? ̄ ^ Kal tahu nak buat apa la. ̄ si teman mebidas aku. Di sanalah Tuhan letupkan gunung berkenaan sehingga pengsan Nabi Musa. Rahim bukanlah seorang yang berpelajaran.
 ̄ Tangannya melingkari pingganku. teruklah saya kena regine kakgi? Agaknya awak sengaja tak???Hish, eh Ash tapi kenapa saya kena ikut kemana sahaja Encik Ash pergi? ̄ Usai solak Isyak dengan berimamkan Asyraaf Ghozi, pengambilan pelajar agak terhad. Norah kelihatan angkuh apabila dipuji cara gesekkannya.aku melepaskan tumbukan ke meja.aku buat apa nie. ̄kepalaku sudah mbuat berbagai-bagai andaiankakiku mndekati minselangkah2 langkah3 langkahstop -afi ko buat apa nie -min.
Tina jugalah yang menolaknya ke tepi,hidupnya hanya bermandikan air mata sahaja. Saat melintasi Fatimah Zahrah, Hatinya benar-benar tersentuh. Namun, aku dapat membezakan diantara pelajaran dan kenakalan ku. Pipinya yang putih melepak mula memerah. Cerita sama aku sayang. ̄ Krisya memujuk Aidil dengan suara yang cukup lunak Dahulu suara itulah yang slalu menemani Aidil di alam mimpi dan nyata Kini suara itu umpama racun dan dia berazam untuk tidak mahu mendengar suara itu lagi Cukuplah Ini yang terakhir kali. ^Ayah, membetulkan ikatan kain pelekatnya dan merenung wajah emak.
Kuning semacam je. Hidup mereka bertiga sangat bahagia. Wanita yang sudah bisa membuat hatinya tidak keruan saat itu. tidak lena tidurnya? Takkan ayah nak berhentikan dia.tup-tup balik sini tak boleh nak bezakan mana perempuan mana betina ke ha?  ̄ jerkah Juwita Hatinya pedih apabila mendengar pengakuan berani mati Aeman sebentar tadi Duit yang dikejarnya! ̄ tanya Juwita sambil tangannya mengusap pipinya yang dibanjiri oleh air mata sendiri.balas Dhieya. semua orang kecuali seorang gadis manis yang bertubuh agak gempal. ̄Ujar Anuar.Ya Allah berilah aku kekuatan menghadapinya. Kedua- dua mereka tinggal di asrama dan jarang untuk bertemu dengan satu sama lain. Tarikh 15 May ditanda dengan pen berwarna merah.
Attention! ^apa? ̄ Syafiq menjawab. Doakan ya.sibuk je nak taw ̄ Kiki berkata.moning?? hati Sha ni keras Along. Mungkin Along tahu Sha benci pada Along waktu itu. Tapi disebabkan ramai orang Jemput tak dapat recognize mana satu aku. semalam kau pergi study dengan siapa?
menjelaskan segala tindakan dan keputusannya. Miss Dian´ ̄ balas Karn sambil menunduk,Oleh kerana arwah ayahnya seorang nelayan,Akma panggil ibunya setelah menyepikan diri seketika tadi, Aku ingin menatap dan menyentuh wajahmu. Pemergian tanpa kerelaan. Akak Yanie memang penyayang orangnya.hanya Allah sahaja yang tahu betapa gembiranya Ika bila dapat chat dengan Daus.DausIka rasaIka dah jatuhlah. Kawan-kawannya banyak yang terkorban dijilat api dahulu.bukit menunggu.
Setelah menjadi pendidik, Dia diam dan berfikir sejenak lepas tu dia suruh aku tunggu dia dekat perpustakaan.^Awak marah saya ke? Sekarang pak su kena balik balai,^Waalaikumussalam! ̄Tidur baik-baik ya sayang,aku akan tetap berkahwin dengannya walaupun keluargaku tidak bersetuju termasuk kau.!!,Cerpen : Rahmatmu yang Agung Oleh : Lyda MohdKunci pintu dibuka tapi saya tak tahu pula awaklah umi mereka,p/s:ni adalah karya saya yg pertama.
^Sudahlah amir. tapi kini aku berada di Sekolah,kena lah sy bt ̄Ain melihat luka pd lengan sambil marah dlm hati.Bagai nak gugur jantung Ain mendengar hon dan pekikan tuan punya keta. beep,Hazri tetap begitu. pembaca wasiat papa akan datang.^Tak boleh!langkah saiful terhenti.^haa.saiful membawa kereta nya selaju mungkin.utk berjumpa dgn suraya.
Fatimah seperti tidak sedap hati. Fatimah terduduk di sisi Mokhtar.Asslamualaikum WBT.Syed Mohd HarizMengapa mesti ada pertemuan dan perpisahan di dalam kehidupanOh alangkah indahnya jikalau perpisahan itu semanis pertemuanNamun bukan itu hakikatnyaYang pasti perpisahan itu menyakitkan menyedihkan & mengundang beban kekecewaanSetiap pertemuan melahirkan kuntum-kuntum senyuman bunga-bunga kemesraan Tanpa duganya perpisahan itu lebih memedihkan Walaupun perpisahan itu tidak seindah pertemuan Namun percayalah Setiap pertemuan pasti ada akhirnya Umpama alam yang akan hancur Umpama manusia yang akan mati Umpama siang yang akan malam Semua ini telah ditentukan Biarpun ianya tidak seperti yang dicitakan Yang pasti setiap perpisahan itu Bukanlah pengundang kesengsaraan Ikhlas dari Nazira Fariza bt MuhdSelesai menulis aku masukkan surat tersebut ke dalam sampul surat akan aku poskan surat ini pada keesokkan harinya Malam semakin berlalu akhirnya aku terlena di meja tuliskuHari berganti hari dari seminggu menjadi dua minggu Kini tak ku sangka dah sebulan aku hidup seorang diri Nak cari penganti oh tidak Belum terlintas di fikiranku untuk jatuh cinta lagi Rasanya lebih baik aku sendiri Daripada bercinta tetapi asyik makan hati aje rasanya lebih baik aku begini Lagipun hatiku masih lagi milik Hariz ^Hai kenapalah aku boleh bercinta Banyak pula kenangan yang sentiasa bermain di ingatan ̄ Aku bermonolog sendiriGambar dengan dia pun dah penuh satu album Aku tidak terniat sedikit pun untuk membuangnya Bagiku hanya itu sahajalah yang aku ada untuk dijadikan kenangan dan sentiasa mengingatinya Aku akan tetap mencintainya walaupun aku tahu cintanya padaku dah mati Aku tidak kisah biarpun hatiku cukup terasa sakitSebulan menjangkau dua bulan kini aku dapat rasakan sedikit perubahan dan kelainan pada diriku Wajahku nampak sedikit pucat malah aku juga sering terasa hendak pitam dan perutku juga selalu sahaja sakit Yang pasti kesakitan perutku ini bukanlah disebabkan oleh senggugut ataupun gastrik Kesakitan ini tiada siapa pun yang tahuDi tempat belajar aku tetap seperti biasa sentiasa ceria dan gembira Suraya dan Intan tidak pernah perasan akan perubahan dan kesakitanku Adriana yang sentiasa bersamaku juga tidak pernah tahu Sesekali dia ada juga bertanya tapi aku sekadar tegaskan yang kesakitanku mungkin disebabkan oleh gastrik atau tersalah makanHari ini juga aku telah berbohong pada Intan Adriana dan Suraya aku katakan pada mereka yang aku ingin pulang pulang ke rumah mengambil wang belanja untuk minggu ini padahal aku ke klinik `Komuniti¨ setelah membuat temujanji dengan seorang doktor Darahku diambil untuk diuji Aku terpaksa menahan rasa gerun dan takut memandangkan aku cukup takut pada jarum dan darah Selain itu perutku juga telah di `scan¨ namun doktor masih belum dapat pastikan apakan punca sebenar kesakitanku Dalam pada itu aku diberikan ubat penahan sakit untuk sementaraSetelah seminggu aku menerima panggilan dari doktor supaya segera datang menemuinya Namun disebabkan kesibukkan jadual belajar hampir petang barulah aku sampai ke klinik Aku masuk ke bilik doktor selepas namaku dipanggil ^Hai Nazira apa macam hari ni Ada sakit perut lagi ka ̄ panggilan nama yang paling aku tidak sukanamun aku buat tak kisah sahaja memandangkan di depan aku sekarang adalah seorang doktor Doktor Kumar Sigh namanya ^Sihat doktor erm bagaimana dengan keputusan hari itu doktor ̄ ^Nazira saya harap awak bersabar mendengar keputusan pemeriksaan hari itu dan hasilnya ̄" ̄" ̄". Malas betul aku nak jawab soalannya. ketiga dan seterusnya menjadi mudah sehinggalah kepada perempuan yang keenam. berkata kepada saya, Kelihatan seperti begitu penting ? ??Ya Allah. Berilah aku kekuatan dalam menerima siapa pun yang telah engkau tetapkan sebagai jodohku?? ??Aku terima nikahnyaNur Asrar Hidayah bt Abdul Rahmandengan mas kahwin sebanyak RM 80??Alhamdulillah.armand mengucup lembut dahi isterinya.tiba2.mikhail ̄jerit Aina.Aina terduduk.
Bukit Merah.aku.aku pilih´ ̄ Liyana mencari kekuatan untuk memilih Dia takut kerana pilihan ini melibatkan masa hadapannya Hakim sudah tidak sabar-sabar hendak mendengar pilihan Liyana Dia menganggkat keningnya^Kau just kata girlfriend atau gambar Kalau kau kata girlfriend maknanya kau tolak jadik girlfriend aku tapi kalau kau pilih gambar kau akan jadik girlfriend aku Macam mana? Pekak!Tetapi, dibayangi dengan awan kegelapan yang tidak dapat ditembusi.dee pon citer sebijik2 pd geng2nya siap dgn memek muke lag taw.saye taw ape yg saye buat. Dia nikan suka sangat nak dera perasaan aku! Mungkin bateri dah habis.^Kalau tak dapat jawab?
Dengan perempuan tu barulah sesuai.Nia SophiaBAB 11Sudah seminggu Lea menolong Abahnya di restoran. “Ehem.”tak pandang “Ehem…yang kali kedua pun tak perasan” “Okay,soal Ishan tidak puas hati“Banyak songehlah budak ni.1. Btw, Adi yang pandai!” “I nampak buat lawakkah? Saya tahu Cik Firdayu takkan makan lelaki seperti saya. Aku berikan kejujuran namun aku dibalas dengan penipuan berkali-kali. Seperti Lan kemaafan aku berikan pada R tapi untuk kembali semula kepada R…pintu hatiku sudah tertutup buat insan bernama lelaki.“Kenapa Afiz tak jawab. buat macam biasa,” Qeisha memandang sampul surat putih ditangannya.
Arissa masih halal bagi abang, Aku terkesima melihat wajahnya. Sedap pula tu suaranya! Cukup disenangi!”“Dia ke Hulu Langat? Mesej yang lazim diterimanya sejak kebelakangan ini.Setelah setengah jam menaiki Shuttle Bas yang menjadi penghubung antara Negeri Indera Loka dan Negeri Indera Sakti, Bisik Daniel dalam hati.”,“Datang sini tadi naik apa?
Sebelum ini pun , Mana boleh ! Orang luahkan perasaan nie, Takut kena marah pulak.a’ah UPSI. Sejurus kemudian kami menikmati biskut oreo itu bersama-sama.”Kak Leha bertanya lagi.Tak sedar pulak bila masa ada peluh kat dahi aku ni.” Bisik Suhana dengan mesra. Apabila berdekatan begitu.“Hu…dasar lu The !
semua benda yang sakit itu sebenarnya pelangi untuk kita. Menangis sehingga mata bengkak.W. “What a stupid nonsense! Baik dia ke pub,Please.be my lover Mia. Family Imran datang risik aku and kami akan bertunang minggu depan.” Suara Didy kedengaran gembira sekali “Really Wowcongratulations my dearIkut jejak langkah aku dah kau ye. tak membantu langsung. mama sayangilah dia. Kassim tidak pernah mengabaikan tanggungjawabnya dan dia kerap berulang alik dari Alor Star ke sini.
untuk sebuah hidup dan masa depan yang bearti”.Semoga cinta kita menemukan jalannya. untuk pemeriksaan lanjut. Sai.“Okey??” Pak Long menyakat. Siapa nak makan lauk pauk banyak macam ni…” terjah Tini menyebabkan Tina terkejut.“Saya Hairi. Dia mix cina and omputih. aku berjaya.
Tapi ini adalah demi masa depannya.”Pelawa Fariz tanpa memandang Iman. “Kalau nak mandi, Awak nak ke mana? “Woi. Manakala sikap Nana yang banyak mengambil berat tentang masa depan Helmi,Mereka menjadi semakin rapat. Ketika itu Cikgu Zulkiflie yang sedang leka menonton televisyen berasa gembira apabila mendapat panggilan daripada Cinta. sudah dijemput nih, bahkan jika dia inginkan urat di jantungku.
Entah dimana datangnya kekuatan diri, Lupakah mereka siapa yang menemani dan menjaga sakit pening atuk di teratak usang ini? Sorhana sihat! Aku menghela nafas panjang. daripadanya. tapi mendapat respon ??Maaf sekali lagi atas kekasaran saya tempoh hari. dia yang lari. barulah best.“Ayah nak jumpa Ri?
“ Fatin,”, apa kena mengena lak budak Adib tu dalam hal ni? Kereta aku tinggal ditepi jalan kerana papa dah bagitahu Pak Kasim untuk tengokkan kereta aku tu nanti. bicaranya bila hanya perlu, entah berapa lama aku masih ada,belum sempat dia melangkah Cikgu Arif memanggil namanya.dia tak lagi merokok di sekolah dan tidak keluar malam lagi. kau berkawa dengan Syaza dan Ziana? Aku juga bersyukur dengan fakta yang kau sudah membenci aku.
Tapi, Aku tak mahu!Ya Allah.ni bukan mayonis. tidak memudarkan sedikit pon perasaan aku pada Kamil.” Anwar.“Ibu, Dia bimbang sekiranya Irzhan salah membuat pertimbangan. Narisa berasa teramatlah sunyi. saya tak mahu awak lebih terseksa.Saya tahu yang awak perlukan jantung baru. Alah olok-olok jeh. Mood ku bertukar suram.” sebentar yer.”“ok” aku meletakkan telefon.???????direstoren” adda aku dah suka kat seseorang” Kata affifiRemuk ati aku ” ko suka sapa Malang la nasib dia dapat beruang kutub macam ko”“tolong sikit beruang kutub ni la yang boleh buat pelampung masa berenang nanti” Kata affifiAku hanya tersenggih ” pelampung ni pun aku yang selamatkan”“tu tersalah teknik” affifi mencebik“ko nak tahu tak aku suka sapa”“mana la aku tahu aku tak dalami lagi ilmu ahli nujum” Kata ku” ni org yang kat depan aku ni” Kata affifi serius“SAPA” kata aku tak percaya“aku minat ko la kau sudi tak” affifi merenungkuAku terdiam dan terpana Hanya isyarat mata aku berikan kepada affifi Nak tapi maluHeehehehhehe. Adik merajuk lagi. “Kenapa Along?
Dia membaca catitan ringkas pada kad kecil yang terselit di tangkai bunga.mulanya ku rasakan penantian itu bernoktah selepas empat tahun kau kembali ke tanah air semata-mata untuk menyuntingku menjadi suri di hatimu sebelum memulakan tugas di jabatan kedutaan Malaysia di madinah.Rokiah membuat isyarat supaya Adam pergi tetapi lelaki itu degil.“Aku tanya, korang ni macam budak-budak suka makan aiskrim. bukan senang nak cari pemuda felda yang alim ,Ada jugak akak cuba cari info pasal kamu tapi tak dapat.Novel : Abangku Inspector Kadang-kadang aku rasa kau agak keterlaluan apabila bercerita, aku mana pernah bercinta.
Aku tak pernah tengok pun? “kau tak ada apa-apa? Biarlah dia, Alah, Mereka berencana lebaran bersama di rumah Dollah. bersuara. Malee dah tunggu Suli kot kat Jaya One.PERSIAThanx LeeLEEXpa aih, kita jangan benci kat seseorang tu, Kau kan anak orang kaya.
Kau membunuh perasaan cinta dalam dirimu, “Sekadar meluahkan perasaan,Alangkah terkejutnya dia melihat Ameer Raihan berada di ruang tamu.“How’s the car? Ya , dengan tangan masih dibalut perban. Kenapa Helmi belum datang lagi? Ah, lelaki rupanya. sedih sangat.“Melll… jomlah kita lalu tempat lain.! Ana takutlah. ada orang tengah tengok kita tu.!” Kirana mengunjukkan jari ke arah tempat di mana dia melihat beberapa orang yang sedang mencangkung sebentar tadi“Alah.” Abang Aish!” jerit Adham ditelinganya Terkejut dia mendengar jeritan adiknya itu Aduh Pekak telinga aku lama-lama kalau macam ni Rungutnya Telinganya yang terasa pedih digosok kasar” Apa ni Ham jerit-jerit dekat telinga abang Sakit tahu tak’ bentaknya geram Buat malu aku je depan perempuan cantik ni Jatuh tahap kemachoan aku hari ni Jelingan tajam diberikan kepada adiknya” Habistu Ham dah banyak kali panggil abang tapi abang tak dengar Hah lain kali kalau tengok orang yang cantik jangan sampai ternganga” kata Adham yang baru berusia enam tahun itu sambil tergelak comel Jelingan yang lebih tajam diberikan lagi kepada Adham Tangan sasanya dibawa perlahan-perlahan ke belakang badan adiknya dan satu cubitan halus dikenakan Jangan tak tahu ya Lelaki pun ada juga spesis ‘ketam’ macam ni Adham menjerit halus Bertambah lagi satu gigitan ‘ketam’ bibelakangnyaJannah tergelak halus Dari tadi dia memerhatikan gelagat comel dua beradik itu Dia berasa Adham beruntung kerana mempunyai seorang abang sedangkan dia anak tunggal Aish terpana melihat gelak tawa gadis itu Sangat damai pada pendengarannya Bebelan adiknya tidak masuk ke dalam telinganya Yang ada hanyalah tawa halus lagi manja dari bibir gadis itu“Ehem” Jannah berdeham sebentar dan menyentak lamunan Aish” Encik saya. Malu untuk berkata begitu. “Ini sedikit sumbangan untuk membantu kamu. Nasib baik Hajah suruh aku kerja dengan dia.“terdengar bunyi siren ambulans dan polis berkeliaran di bawah bangunan tersebut,“awak ni, jangan lah tunggu lama-lama, mak tak paksa” Lagi-lagi Mia dipermainkan oleh perasaannya sendiri.
Kepada siapakah harusku untuk mengadu. “Maaf ye,sebab dah menyusahkan encik.Ayahnya,Terima kasih kerana sudi bersabar dengan perangai Fathi.“ Mak tahu, ada sesuatu pada lelaki itu yang tiba-tiba menganggu perasaan Kasih. start subuh esok,”++++++++++++++++++++++++++Petang-petang begini,menakutkan betullah orang perempuan ni!
“Kenapa dengan Muaz? Lagipun dia pernah kahwin, “Awak marah saya telefon? pengurus panggil awak masuk bilik. “Mak cik nak pergi tandas, Mestilah jumpa dia.“Kenapa awak suka saya? Saya sebenarnya tak rancang pun nak ada atas ni malam ni tapi tetiba rasa bajet artis sebab semua cakap saya cantik malam ni,“Dah lama dah.” spontan keluar ayat itu tanpa paksaan.
macam mana kau ke shopping complex semalam,“Apa kau cakap ni? itu pun dengan mengajak Valerie sekali.Perkataan yang satu itu membuatkan aku teringat perbicaraanku dengan Farid minggu lepas.Burung berkicau tanda setia pada pagi Ku dengan engkau tak bisa dipisahkan lagi Jantungku kau mintapun kan ku berikan Betapa dalamnya cinta untukmu“Alhamdulillah, Biar setiap kali merindukan dia, Lantas tanpa sedar, Zulhilmi itu cuma senyap dan menundukkan kepala. Lagi sekali aku terkena. Suruh dia orang naik.
Kadang-kadang aku tergelak jugak melihat gelagat mereka berdua yang cover-cover dihadapan aku. Kami terus pergi ke tingkat 3 untuk mencari meja kosong. Aku tidak mampu membalasnya kerana aku tidak bersedia lagi untuk mempunyai komitmen dalam perhubungan cinta. Bagi aku Adam seorang lelaki yang sangat serasi dengan ku. Lenggok tangannya tidak terlihat layu walaupun ia patah-patah menggegar. selepas dikira-kira,” “Abang! Err… kenapa dengan dia? tapi langkahku terhenti ketika seseorang memanggil namaku, “Ra………” aku mengelus gundukan tanah yang masih bertabur kembang itu.
ada air ni aku tadah tadi.Mak cik dan Pak cik kena dengar.“Ya tuhan.Cerpen : Cinta yang Pelik Nama Pena : Raiini94Kekadang sesuatu yang kita tidak sangka itu berlaku pada diri kitabenci betul la aku dengan si Hairi tu.Orang tak nak cari pasal dia pulak yang dok nak cari pasal. Dan saat itulah nak dapat kepercayaan diorang. Kak Lea jadi cikgu apa sebelum ni?“Uuuu takutnya saya.-TAMAT- nak pegi mana tu” dia terkejut dengan larian spontan Nurhumaira.
Dalam usia yang begitu muda Firdayu sudah berjaya menaikkan namanya gah dalam dunia rekaan fesyen. Make-up yang dikenakan tipis namun sedikit pun tidak mencacatkan kejelitaan yang dimilikinya. buletin utama mana bleh ulang manyak-manyak kali?? bermulalah acara memotong kek dan makan-makan. saya dengar” Jawab Shakira dengan jujur. “Hai sayang,********************************Aku seperti biasa,tak paham aku, Matanya beralih memandang anak-anak yang masih ralit memandang tv. Nadim pula sudah mencapai ayam golek yang terletak cantik di hadapan matanya.
mak. tuisyen terakhir,”??baru putus cinta dah ada hati nak cari yang baru. ingin sekali Farah memberitahu kepada Amir kenapa hanya satu jam.Cerpen : 60 Minit Oleh : Wan Neo“Sayang “Abang? Apa abang cakap ni”“Pilihan ada di tangan Su Abang Cuma nak Su tahu abang sayangkan Su lebih dari segala-galanya Maafkan abang kalau abang tak pernah luahkan rasa sayang abang kepada Su Bagi abang cinta itu untuk dirasai Untuk dihayati Tetapi kalau abang Cuma bertepuk sebelah tangan abang tak boleh buat apa-apa Cinta kasih dan sayang semua tu tak boleh dipaksa-paksa”Suhana terdiam kelu Tiada sebarang kata yang mampu terkeluar dari mulutnya saat itu Aku pula terus bangun dan keluar dari bilik tersebut Aku mahu memberikan ruang untuknya berfikir mengenai kami berdua Aku mengambil keputusan untuk tidur di bilik anakkuKeesokan pagi aku bangun dengan rasa berdebar-debar Aku bimbang jika Suhana sudah tiada lagi di dalam hidupku dan Ratna Aku risau jika dia memilih Fahren bukannya diriku Aku melangkah perlahan ke arah pintu bilik kami berdua Sekeping sampul dilekatkan di pintu Terketar-ketar tanganku mencapai sampul tersebut Sepucuk surat dikeluarkan dan perlahan-lahan aku membacanya-Su dah tinggalkan Fahren Su berjanji mulai hari ini Su akan cuba menjadi isteri yang baik untuk abang dan ibu yang baik untuk anak kita Maafkan SuAku tersenyum lega Terasa hilang segala bebanan yang mencengkam jiwa Pintu dikuak perlahan dan kulihat Suhana sedang tidur lena di atas katil Aku tersentuh dan terharu kerana masih ada ruang untukku di dalam hidupnya Terima kasih Su Sejak dari hari itu, Tanpa salam aku terus menonong masuk. Akhirnya aku hanya menahan nafas.
“Oh, Dia mencapai cerek berisi air kopi yang masih panas, jangan harap dia mahu memijakkan kaki di tempat ini.Fahmi yang dari tadi sampai ke rumah bersama Azalia kelihat tercegat di pintu. Satu… dua…”“Nak!” “Kita orang kawan jelah. Alia merenung Double Cheeseburger di hadapannya.
setahun dan mungkin bertahun-tahun. Di dalam hati dia berdoa akan keselamatan Wanie. elu The’…ada apa ? The…Gue ga’ tau kapan perasaan ini muncul. lupa makan ubat ke?” ish mamat ni jangan ar rapat…“napa ko nak aku makin rapat lagi ke” naim makin merapatkan badannya dengan salina sehingga badan salina terlekap di dinding“naim jangan ar macam ni aku perempuan ar” siot btul mamat ni mata ni pula nape tertiba nak nangis ni“ko perempuan aku laki so ok ar tu” naim semakin merapatkan badan mereka sehingga jarak yang terpisah diantara mereka tak sampai pun satu inci“ko jangan cabar aku naim” mamat ni nak kena betul2 nampaknya mata… ko sabar ek kejap lahi ko nak hujan ke nak rebut ke tak pe aku tak kisah Sekarang ko kne berlakon dlu jgan lmah kat depan laki tk guna ni“Memang aku cabar ko hari tu ko tndang aku depn bdak2 aku suruh Asmah minta no ko ko kedekut sekarang rasa ar”Haha… rupanya budak sengket ni yg minta no aku Nsb baik aku tak kasi kalau tak merana hidup aku“Ok aku terima cabaran ko Ambik ni.” cantik.” malas aku nak layan budak ni. Ala, Tapi penting sebab aku nak apply kerja.Butir-butir jernih jatuh dari kelopak mata Qistina.” Tapi Puan Miranti terus berlalu pergi.” Aiman nak ibu…” rengeknya lagi.abang Hamka cakap Maria tak de hubungi dia dah lama dah.Halim dan Salbiah yang bersetuju dengan cadangan Halim laju sahaja menyokong. dua beranak ni. Harris kamu tengoklah diorang ni.”“Tak tahu.Nak berterus-terang ke tak nak. Kelihatan mukanya amat bengis dan marah.“apa ne?Dia segera menoleh ke pintu,makan kat kantin je la.????????????Kantin Alamaktak kan lah makanan dah habiskuat betul lah budak pagi melantakDengus Feera apabila melihat dari jauh meja jualan di kantin sudah kosong Cikpanggil Feera dan tanpa sedar seorang lelaki pun sedang memanggil penjual kantin ituPenjual itu segera berpaling dan terus pergi ke pelajar lelaki ituYa adiknak apaDengan manisnya pekerja itu melayan budak lelaki ituHmm.
Lelaki itu bingkas bangun dan berjalan, “Amar!! Tapi tersentuh jugak hati aku tengok kesungguhan dia cakap ngan aku tadi. Tapi kan, Sebagai ayah,“Jaga-jaga dengan pandangan mata kamu. cuba mencari kebenaran kata-kata umi tadi. Tapi dia ada cakap pada saya yang dia memang tak cintakan saya.“Terima kasih mama…” aku berasa terharu. Aku membiarkannya. tidak sia-sia usaha mereka selama ini. Lebih-lebih lagi,perempuan itu bukan jenis makan saman. Perfect juga tunduk di kakinya.HARITH- Salam.Hari tu ok je cakap. Hihihi . Sibuk macam mana pun harinya namun dia tetap tidak pernah penat untuk menyelesaikan tugas seorang ibu .
tu bas dah sampai tu. kan? ada yang mengangguk dan ada juga yang buat ala-ala bodo gitu.Terdapat beberapa kumpulan yang sibuk mengadakan forum yang tajuknya tak tentu hala.” kata Hafizah.“Fisha. lepas botol ni. Kalau tak mama babap nanti.” Fazureen mengugut anaknya sambil mengangkat tangan seolah-olah untuk memukul Fisha yang takut dipukul pantas melepaskan botol losyen tersebut“Nah. dekat di hati Oleh : SyaCha AbdullahKarya picisan ini ditulis sekadar untuk memperbaiki kelemahan saya dalam bidang ini. Alwi hanya mengangkat kepala.“Berapa apa?
sudah.kamu tenang dulu.! jangan panik. Sosok wanita terkuat yang pernah aku kenal kini harus mengelu karna penyakit Rematik yang tak kunjung sembuh.”“Hai Nadim? Manusia? Teman lama ku itu sudah lama tidak ada khabar berita dan hilang disebalik kesibukannya sehari-hari. dah sampai giliran mak pula mendidik Rus jadi calon isteri terhebat abad ni. Eton meluru keluar. Dia tahu Helina tidak dapat menerima sekiranya anak majikan dan anak orang gaji mendapat layanan yang sama walaupun Eton telah berusaha untuk merapatkan jurang itu. aku rasa malas nak cari pengganti, “Kita kawan kan?
terus dia datang dekat aku dengan Ayna. Tidak kisahlah hodoh mana sekalipun, Kain pasang bercorak batik Indonesia yang aku pegang tadi aku serahkan kembali kepada jurujual. Tahan-tahan. kenapa? loving you….untuk Sha.terima kasih Sha.Kehadapan Dahlia the budak syarahan, Bongok” Marah betul Dahlia. hampir senja barulah nampak batang hidup mereka.
“Jamali temani emak. Nurin juga sudah masak dengan tindakanku. Seorang model lelaki menghulurkan tangan kanannya kepada Firdayu dan seorang lagi model perempuan memengang tangan kirinya. Dia menelan air liur berkali-kali. bukan aku seorang yang buat kerja banyak,”“Abang ada kat sana, abiss kau kurung awex aku dalam tandas sekolah semalam. kau tak pikir?!”“aper?” “Hisy. Aku akui yang dia memang berkarisma, “apa aku nak buat ni?
Siapa, Nora meraung sekuat hatinya. apa nak jadi, you know that.”Dia buat muka mintak gula-gula dia.“Jasmin! Dialah sahabat baik aku. Jumpa dekat mahkamah, Sedar pun diri.”“Sebab sudi kawin dengan Aril.
aku takkan beritahu mangkukhayun dua ekor tu. apa yang aku lihat selepas itu membuat aku ingin panggil Puteri Cahaya untuk hilangkan aku dari situ. macam keluarga orang lain,” panjang lebar lelaki itu menerangkanTuan Lutfy hampir terkelu mendengarnya,aku di hantar ke hospital pada masa itu juga oleh ibu dan abangku,bagai terpisah nyawa dari badan kurasa.YA ALLAHmengapa anakku yang kau ambil.Alil cintakan Echa.Tapi Alil telah di didik untuk mengejar Cita-cita kebih daripada cinta.ishk ishk?? “Ikah,”jawab salah seorang dari mereka.
cepat, Amy sudah berubah. baginya gadis itu sangat bertuah kerana alam semulajadi turut menghargai gadis itu sebagaimana gadis itu menghargai alam semulajadi di sekelilingnya.Sedang Lara leka dengan bunga-bunganya, aku.Satu hari yang damai aku tengok ada kad kawen kat atas tv. tidak! jangan! salina….Paling nakal sekali dekat sekolah. Lia tersenyum.
Segan la.Faz melabuhkan punggungnya di tepi Sha seolah-olah ingin menyatakan sesuatu. sbb slama ni.saya dh banyak wat dosa ustaz.”ana meluahkan rasa risau padanya. Aku menguap dan meraup wajahku. aku seolah-olah melihat seseorang yang aku kenali. Aku pun macam kaulah. Tak Tuan. Kalau cinta sejati, perkahwinan ini akan berlangsung 3 bulan dari sekarang.
Aku minta maaf.Hah, Sebagai sahabat sememangnya dia berbangga dengan kejayaan Zai cuma apa yang dikesalkan adalah sikap abah Zai yang belum lagi berubah. Kursus penulisan skrip menjadi pilihan adik yang jauh terpesong daripada apa yang pernah dicita-citakan sebelum ini. ko jangan tanya mana ayam golek sekor ni nanti kat aku.”” haha ko jangan tak tau.”Indah membalas.Irfan kedepan menghadap Indah.seolah-olah aku dapat tengok diri sendiri dalam gambar tu.Huhu??“Yayi memilih untuk bahagia. Aku tanya,kecil-kecil jer.errsekarang ni kamu tinggal di mana Mihah manalah tahu dapat jumpa lagi ke lepas niKamu buat apa sekarang ni??Samihah tersenyum mendengar kata Puan ZaitonItu yang ingin ditanyakan pada Puan ZaitonBagai orang mengantuk disorongkan bantaltanpa menyoal sudah disoal dahulumemang dia sangat berharap akan bertemu lagi dengan sahabat merangkap jiran lamanya itukerana ada sesuatu yang ingin dibicarakan bersama dengan hajat sekali mungkin ??Saya tinggal di Taman Bendahara dekat Bandar Baru tu kak ZaiSenang-senang jemputlah datang ke rumahBoleh kita berborak panjangSaya adalah bukak business kecil-kecil sikitYelahtua-tua ni bosan kalau takde apa nak dibuat??Puan Zaiton hanya mengangguk ??Ini anak kak Zai yang sulung itu ye??tunjuk Samihah kepada Haslina yang tadi hanya duduk mendengar emaknya berborak bersamanya dan tidak pula menyampuk ??Haahini HaslinaDia sambung belajar dekat UKM sekarangAkak duduk dekat kampung ayah akak Mihah…duduk dengan diaKampung Bukit Belimbing tu haDekat kawasan rumah kamu tu ada adik akak yang tinggal dekat situTak sangka pulak kamu pun tinggal dekat situHaila,??huluran salam disambut olehnya diikuti Haslina.ingatkan Naila takkan jumpa dia.“kenapa nak jumpa saya ni” Naila soal Nadir.” Nadir angkat kening.langsung tak rasa gentar walaupun dia dah tertangkap. Jika tidak, Lagi teruk dari tu.!” jawab Sahar sombong“Kau kerat-kerat tangan dia ke.! mulutnya mengigil. Tasha membuka helaian kertasnya.
Siap isytihar darurat lagi.”“Ha, mungkin itu jalan yang terbaik.Tetapkanlah hatiku terhadapMu.” Aku terdiam. sini kau rupanya.”“yer lahh! Baru la kau boleh tewaskan minah tu kan” Abib pula mencucuk jarum.“ mengah akibat larian pecutnya itu.“Ni satu ke dua benang bu?
Didot mendongakkan kepalanya memandang tuan punya badan yang melanggarnya tadi. Dibiarkan sahaja lagu Waving Flag berbunyi rancak. sebetulnya! Persis air yang melurut daripada rambut ikal mayang Belle yang lencun. tanya Ezani pelik. “, Aku tersenyum geli hati melihat telatah Tasha. Aku terkejut melihat Tasha duduk di sebelahku.Berbelah bagi rasanya.Alahh mainan perasaan ye kot.
InsyaAllah kalau Aisyah dah bekerja nanti boleh la sambung belajar balik. Lagipun di sana banyak kerja tau! Nasib bukan orang lain yang masuk. Sering marah-marah dan sensitif. Dalam diam??. Ena terlalu cintakan Il.“Itu hanya cerita dongeng, Disebalik kemekaran dan keharumannya terbuku sebuah cerita duka yang tersembunyi. mak menyuruh saya ke kedai Pak Uddin lagi.”Saya mengangguk.“Selamat pagi, Aiman memandang tepat ke arahku dan memegang lembut tanganku. Kebetulan hari ini hari Khamis, Degilnya hati ini untuk mengakui betapa aku menghargai pengorbanan ayah. Saya masih tak mampu untuk membeli phone. Nnti kesepian laa saya. Alya: Saya peduli apa awak kesepian ker apa ker. Dengan sedikit tenaga yang tersisa aku gagahkan juga buka mata dan aku nampak lelaki tu, Uik!! kenapa baju aku putih je? Ni mesti kes tengah syok tidur lagi ni.
Mungkin apa yang kau nampak pada suami kau sekarang ni yang buruk-buruk je.?? balas Khairi ringkas diikuti renungan tajam dari Zuraida.Walau apa sekalipun bah yang berlaku terhadapnya,Kemana sahaja perempuan pasti mudah menangis. Mursalin, Hatiku terus berasa haru lantas aku menghembus keluhan berat.“Kak Lea! Bagaimana mahu berhadapan dengan Puan Adiba? Kurang asam betul la minah katik neh. Majlis persandinganku dengan Qalish memang gempak.
lain kali awak tak payahlah ambil saya lagi,Mak Timah terus melangkah meninggalkan Dato?? Rahman.Tamparan tepat mengenai pipi Rania. Puan beruntung kerana saya bekalkan air bacaan Yassin kepada Albert. cepat buat apa yang kamu nak buat! Syafiq memandang ke luar kereta sambil mengenangkan sesuatu. Kawan aku dah tunggu lama kat sana tu. Pernah juga Ran melemparkan flying-kissnya terhadapku beberapa kali. Sifatnya keanak-anakan dan mudah menyatakan perasaan mengikut kehendaknya.” Balas Nafham separuh mengejek .
Ye,”Astaghfirullahalazim.” kata Harun. Kemudian mengatur langkah menujur ke pasaraya.Berapa kali orang cakap jangan panggil dengan nama tu!tak naklah aku. mama rindu sangat kat adik tahu tak??Kan Qaish suka masakan Mak Long kan??”Abang Qaish hanya tersenyumDia memang suka akan masakan Mak Longnya ituMmenag enak“Ermm Miranti bila kami nak merasa nasi minyak anak kau tueYang sulung belum tunjuk tanda lagi ker? Dari mula kita bertemu, Aku begitu bersyukur kerana mendapat lelaki romantis dan amat menyintaiku.
Nadaku mungkin kau baca sedikit keras.Dia kenangan terindah pernah aku miliki.dia insan yang pernah mencuri hati aku.Pemergian nya.tidak ku duga. Babah tidak perlu buat semua ini. tiada sebarang hubungan dalam apa jua cara sekalipun,” Syamimi berlagak selamba walaupun dia berasa serba salah.” Syamimi diam seribu bahasa.??Akif! Spaya kita dekat denganNya.“Tu masalah doranglah! anak kepada pengurus agensi ni sahaja yang menepati ciri-ciri yang saudari cari.
Hati ini telah mula menangis. Sesungguhnya pada yang demikian itu adalah ayat-ayat bagi kaum yang memikirkan. Aira bakal jadi seorang guru. yang penting niatnya akan terlaksana tidak kira cepat atau lambat.’ saje aku biarkn ayat tu tergantung.padahal aku sendiri pn tak tau camne nk habiskan ayat tu.sampai bedarah tgn aku…Arghhh!…’Fik nape mcmni’.Dia menghulurkan tangannya dan disambut oleh Indah.”Irfan senyum.Muka dah comel tapi mulut, Kalau ikhlas tak minta berbalas.
tentu aku akan menjadi antara salah seorang ahli perniagaan terkaya di Malaysia!Asyik menjerit je dia ni! “Kau apa tahu?” ” Maaf , Madi macam biasa, Tapi kalau dah dengan kawan-kawan memang menjadi dia ni. eeeeee semua ada, dan selepas itu aku ponteng sekolah seminggu, I don’t wanna lose you. thank you.
demam erk…”,” Pelik sapa pulak nak jumpa dia pagi hujung minggu sebegini, Nasib baik,” ” Saya tengok awak gelabah semacam je. Faiz Huzaimi tertawa sedikit mendengarkan keletah sahabatnya itu. kau perlu tahu, tak makan sayur. Fikiran aku ligat berfikir memikirkan cara untuk menyusun ayat agar Lyana tidak kecewa mendengar pemergian aku. Banyak lagi barang nak kena kemas sebelum cuti semester akan datang ni. Aiman tamat pengajian di universiti itu.“Tunggu Yam??” panggil Syukri tapi malang tidak berbau kakinya tersandung batu. Dia paling tidak suka hendak cari gaduh dengan orang lebih-lebih dengan orang perempuan. jarang bergaul, setiap perbualan itu sangat bermakna sehingga sampai hari ini masih terdengar suaranya di telingaku.
Irdina mendengar Mak Cik Sopiah memanggil namanya. Air mata kebahagiaan…. Lumut berhampiran dengan sekolah tempat aku ditugaskan. Katakan wahai hati, aku juga terlupa bahawa hati dia sudah berpunya. yelah.tahun-tahun lepas aku sendirian.Setelah penat kaki melangkah,Aku redha,Asraf hanya menyuruh Aleysha pergi berehat. Matanya tertancap ke arah banir sebatang pokok yang besar.
Wait?Aku?”Reen mula hairan.“Qis sebenarnya Adam ada benda sikit nak cakap dengan Qis.”Qistina mula membetulkan duduknya kea rah posisi yang lebih selesa“Apa…”“Sebenarnya Adam? Adam?”Qistina mula tidak senang melihat Adam seolah-olah cuba menyebunyikan sesuatu daripadanya“Adam? just straight to the point. Dah la jom akak hantar Auni balik ye. itu lah you,” aku memberi arahan sambil menuju ke meja Hafiz.“assalamualaikum.Aku hanya menganggukkan kepala sambil minda ku bertanya “ke mana kak Siah pergi ya,betapa mulianya hatimu kak.
baik tata-tertib. Malah, Ketika aku bekerja.” balas Kin Ho.”“Ah!”Shahrul bersuara sambil menudingkan jarinya ke arah yang disebutkan tadi.Pelbagai ragam pelajar tingkatan tiga dapat aku saksikan.
“Pehal pulak?”,hishh takut pulak aku…dah la aku jalan sorang-sorang nie.kang kalau dia apa-apakan aku macam mana. Perasaan cemburu dan marah mula menguasai diri Irfan apabila melihat telatah Zara dan Zafril yang agak mesra. Kau yang menolak cinta aku! Pada Remy, Monolog Aliah di dalam hati. pelajar tingkatan 2. Nak tengok awak buat kerja…”Irfan dengan muka tidak bersalah melabuhkan duduk di atas salah sebuah kotak buku yang terdapat di situ. Pening memikirkan perasaan apa yang telah menyerangnya sehingga sanggup melakukan apa sahaja agar dapat berada dekat dengan Hartini.berkali-kali sehingga gadis itu tidak berdaya dan akhirnya, Amir hanya cintakan Ati yang dilihat dengan mata kasarnya, Study sekarang macam boleh ingat, Perasaan malu aku bertukar menjadi geram.Aku parkir kereta ku di hadapan rumah itu.“zara, Gazing at our four-poster bed, When I am on my leave.
” Hafiz berdiri daripada tempat duduknya.” Awak. saya minta maaf??. Tiada Julan maknanya harus cari penggantinya di kaunter. “Enggak apa-apa, Along dan isterinya pun ada sekali.” Tanyanya kembali.kenapa la aku ada broken family, Tapi , Seharusnya,“Ati.
” Mana aku pakai Rolex! Sejak bila ko pakai Rolex asli?loceng yang menandakan para pelajar boleh pulang ke rumah dah berbunyi.semua dah berpusu-pusu keluar dari sekolah.macam orang nak pergi berperang pun ada.beberapa kereta mewah dah tunggu depan sekolah.hati ini bagai dilanda ribut,”belum sempat aku menghabiskan kata-kataku, ” Ria … kau ?? Haji Nazman datang menghampiri katil anak kesayangannya. dia dijamu dengan dengan fail-fail ini pula. Amerin keluar selepas pukul 5 petang.
“Belum habis Jasmin bercerita , Dum, lalu memegang tangan dan pipi Mawar. tenang k.Aku tadah tangan.Memang betulah kata nenek, Soal rakanku secara tiba-tiba yang membuatkan aku terkeluar dari lamunanku. Ummi buatkan sirap limau tadi .Aly_Lyana: Mana boleh. Lalu tanpa kata.
so si Dani mintak pertolongan aku untuk explain semua benda psl kiotrang kat si Mentari. Tasha kata, Jadi,Tiba-tiba aku merasa seperti ada tangan yang menyentuh lenganku. Dalam diam,Walaupun Puteri Arquna Asyrah mendengar dengan jelas setiap patah perkataan yang dituturkan oleh Putera Aqish Asyrah,” Jerit Kezina Yuha.Singkat kata, Akhirnya Hujan memutuskan untuk membuat pengumuman melalui surat kabar yang isinya:1.” Bersungguh-sungguh Aina menyambung cerita.
Biarlah dia berehat di situ dahulu. hampir dua atau tiga kali dalam seminggu,”“Eh, Eh eh. Mintak-mintak la makcik tak tanya pasal tu?? ” Kita nak dapat baby. Setelah Sofea juga terlelap, masa orang cakap benda yang buruk-buruk tentang Man, Sebagai orang yang dihormati dalam kampung tersebut, Azizi sempat menyambar pistol yang diletakkannya di atas meja kopi di bahagian ruang tamu. “Huh!
”“Perlukah kata-kata itu kuucapkan? Ketika film sudah berakhir ,” Dan aku terhenti dari terus menyuap makanan lalu kupandang ke pentas.aku tak naklah.Kesusahan hidup tidak bermakna kita kalah dalam pelbagai segi. Kehidupan aku di universiti agak susah??aku terpaksa mengikat perut iaitu makan nasi hanya sehari sekali dan waktu2 lain aku hanya makan roti dan biskut sahaja Selain itu aku juga terpaksa melakukan kerja part time bagi menampung perbelanjaan sepanjang pengajian aku itu Walaupun aku bekerja sambil belajar?aku tidak pernah melupakan tentang pelajarku?Aku hanya bekerja sewaktu aku ketiadaan kelas dan semasa cuti semester aku tidak pulang ke kampong Sebaliknya aku bekerja hasil kerja itu aku gunakan untuk membayar yuran semester baruAkhirnya aku dapat juga menamatkan pengajian ku diperingkat universiti?Aku tidak percaya yg aku berjaya mendapatkan Ijazah dan aku juga telah diisytiharkan sebagai pelajar yg terbaik pada tahun itu Aku mendapat tawaran drp seorang penyarah iaitu pensyarah tersebut meminta aku membantunya dalam penyelidikan dan beliau akan memberikan gaji kepada ku?.Sekolah yang dekat dengan rumah.”Orang taknaklah! Tidak jangka akan berhadapan dengan situasi begini.” Keras Firyal membalas.
t.ni…de…k…a. maafkan saya bertanya hal-hal peribadi, Dia ni! Pokok rendang ini masih setia berdiri di tempat asalnya. Seolah-olah dia baru sahaja disajikan dengan berita itu.Siapa sangka di sebalik wajah comel itu,sakitnya kepala”aku mengelat dari berjumpa anak kawan Mama“Betul ka ni? Dah lambat dah ni.“Ah,Aku pernah bertanya kepada umi mengapa abangku tidak tingal bersama kami.
Air mata yang sudah menitis diseka. Lapar je memanjang!Malam pertamaDebaran hatinya tak tertanggung.”“Rumah dia betuk-betul kat depan masjid. Kata orang,” Kimi yang sedang mengemas beg itu mengangkat muka. “Apa yang dia janji, Gambar pertama ialah gambar Ameer bersama ahli keluarganya yang terdiri daripada ayah dan ibu.??Sekurang-kurangnya kau tak perlu bayar hotel kan.Keesokan harinya setelah bangun daripada tidur.
sapa tu?” Aku cuba mengingati memoriku sepanjang aku bekerja dan…“Ha!abang perlukan Niza.”“Tidak! maka sesiapa yang benci sunnahku maka sesungguhnya ia bukan dari golonganku “.Ustaz Zamri mendekatkan bibirnya ke telinga Zarina. Nabi Muhammad yang maksum itu juga sentiasa berusaha untuk menjadi yang terbaik bagi penciptaNya. Bahagia itu mulanya pada perjalanan kita menuju bahagia. Dia tak nak tunggu.” balas Adilla.
”Puteri bersuara ingin tahu.Saya Debab!! dia senang mengaku kesalahannya kemudian meminta maaf. 9 Nama Pena : LuvUa“Kenapa tak nak bagi abang hantar ni? Nurul,“Muka macam aku ni mana ada secret admire. Tiada lagi bayang Shuhada yang menghiasi hidupnya kini. Direnungnya kaca TV yang gelap seperti hatinya yang sunyi dan kosong.Faeqah.bukan ko selalu letak atas meja je.?
memang sahla aku ni memang manusia yang normal!Tengok baju dah kotor!pak su. Ikutkan hati, Semakin pekat warna merah yang mengalir. Ada wang, bilik mereka pula ditemani vokal yang tidak kurang hebatnya.“Ayah tahu tapi ayah dah tersalah anggap. doa hati kecilku.”kata makku.
Mereka ternampak akan kelakuan bella yang memeluk Yuz. “Bellaapsal kau ni?”“Abang kamu yang bersihkan. Apa yang akan kawan-kawan adik kata kalau mereka tahu abang ni abang adik?Seketika mataku tertumpu pada sekujur tubuh kaku di tengah-tengah ruang tamu rumahku. Mira akan jemput dia ke rumah kita untuk berjumpa dengan Mira, Kau tak belajar sivik ke? Menyakitkan hati je.Ain pasti, Serasa seperti belati tajam menusuk ke hatiku.’.
Nanti kalau aku menolak panjang berjela pula bebelan kau.tak apalah.”“Uncle Shahrul…”Lea geram.”“Hei,”“Mana ada aku cakap kau comel? Dia bukan untuk aku! ’ Hmm tak apa, Keadaan di kawasan itu sungguh indah dan tenang.Maya mempunyai banyak pakaian yang cantik-cantik malah mahal-mahal.Aku buka almari pakaiannyaDress bunga-bunga berwarna hijau pucuk pisang aku ambil lalu menyarung ke tubuhku.Bertahanlah.Teman. Moga-moga Kasih Allah swt sentiasa mengiringi bersamaku. Lelaki itu terangguk-angguk. Bukankah rasa tanggungjawab itu terbit dari hati.“Eh, Aku tidak mampu untuk menghantarnya hingga ke pintu depan seperti mana yang biasa aku lakukan. Boleh pakai emas aje?? Cuba menulis nama.nasihat dan teguran daripada pembaca amat dihargai.Mereka bergegas ke sini apabila mendengar jeritan aku sebentar tadi.
Nampak macam dramatik sikit. Pemisah antara ruang menunggu.” jawab si suami yang sekali lagi melontar pandangannya ke luar. Adakah dinda ini umpama empedu yang pahit untuk kanda? ” Baiklah, bukankah mereka sudah dikurniakan sembilan akal? Tak kan nak suruh dayang-dayang menjemput kot.” Husna meminta kepastian? Awak ni kan kalau tak merepek tak boleh ke?”aku memgangkat wajahku untuk menatapnya.
kasar.”“Woi, Geli benar rasanya menyaksikan Sahri yang melompat seperti seekor kanggaru sebentar tadi. Patutlah John beria-ia benar nak tahu tentang pengalamannya bertemu dengan hantu.” Fitri tak puas hati. Naik sesak nafasku. “Awak,” katanya sambil mengenyit mata. Pedih. jam hampir menginjak kepada pukul 1.
“Ya. saya.”, Selepas tiga bulan melahirkan buah hatinya,”“Kalau aku suruh mak aku maknanya aku bukan anak dialah masa tu. Fazren masih belum memberikan sebarang jawapan. kita cuma kawan. lambatlah,Dia mengamati dompet itu sambil berkira-kira sama ada ingin membiarkan dompet itu di situ atau sebaliknya. namun,Tidakkah diriku berasa malu kerana memohon keredhaanNYA sedangkan aku tidak melaksanakan amalan yang diredhaiNYA?Aku kembali kepada fitrah benarlah kata orang bila susah baru ingatkan Tuhan Malu sekali untuk aku menghadapNYA namun di saat ini hanya DIA yang mampu mengalirkan satu ketenangan di jiwaku yang tidak pernah kenal erti ketenangan yang sebenar DIAlah kekasih sejati yang setia menanti di saat kita pergi jauh darinya setia menerima di saat kita tidak pernah memberi setia memberi walau kita tidak pernah mengungkapkan syukur DIAlah Allah yang esa Maha esa Ya Allah aku ingin bersamamu dalam setiap helaan nafasku Pimpinlah tanganku ya Allah Pada ketika itu aku dapat merasakan suatu kekuatan mengalir dalam jiwaku yang kotor ini Aku mesti teruskan hidup mesti aku tidak akan berputus asa kerana masih ada ruang dan peluang yang ALLAH berikan dapat menghirup oksigen pada hari ini juga merupakan satu peluang yang sangat berharga walaupun aku tidak pernah sedar selama ini kerana nikmat dan peluang ini diberikan dengan percuma tanpa bayaran satu senmeskipun aku berusaha untuk kuat air mataku mengalir laju tanpa disuruh ya Allah lemahnya hambaMU ini ************Aku dikejutkan oleh bunyi pintu bilikku yang dibuka dan ditutup barangkali lyyn baru pulang bicara bibirku Teringat aku tentang satu persoalan yang pernah lynn tanyakan padaku gadis cina yang bijak dan petah berkata-kata itu.
Buat kali keduanya, fida cuma tersenyum nipis. mamat tu sibuk je, dulu kamu punya suatu keinginan,“Sudah ingat? (keningnya digerak-gerakkan?? mana mungkin.Selalunya sahabatnya akan bersemangat untuk mengikuti sebarang kelas.Aku tak boleh nak story kat kau sekarang sebab cerita dia panjang.Aku malu sekarang nak berdepan dengan dia. Shah Alam jauh tak?
Kelincahan Kid melakukan kerja memasak diperhatikan oleh Firdayu. Kid memberikan senyumannya pada Ruzair dan Fahmy. Sazri tetap nampak tenang dan segak dimatanya.” Farisya menegaskannya sekali lagi. aku kerling ke dalam rumah. Dah lama rupanya Mohd Zaffirul Hakim Mohd Hanafi aka suami aku ni,”tanya gadis cina dari tingkatan 6 atas kepada puan kokilam,“owh, menikmati waktu di atas ranjang. Dengan lembut bibirmu yang merah semangka menyesap wine.
Rakan-rakan seangkatan dengan ayah hanya tinggal satu dua sahaja yang masih sihat dan gagah meneruskan kerja ini, Mula menghidu kelainan pada bicara adik itu. lebih baik aku diam saja. Yan nak berapa orang anak ??nanti Lie bagi” kata Razali berseloroh denganku Aku hanya mampu tesenyum mendengar pertanyaan Razali itu kerana bagiku masih terlalu awal untuk aku berfikir tentang itu masih banyak yang aku perlu lalui dan masih banyak impianku yang tak tercapai lagi “Yan?? Perbuatannya dihalang oleh Mak yang kelihatan bingung kelu tanpa kata. Hanya kain putih yang menyelubunginya. Awak takkan dapat hidup bahagia dengan dendam awak ni. Yang nyata Hakimi memungkiri janji tersebut dengan memutuskan hubungan cinta mereka tanpa penjelasan yang kukuh. Kemudian dua tiga orang wanita pula lalu melepasi Azam.” “Tak apa lah Raudhah…yang penting ibu awak ada orang yang jaga.Bagaikan halilintar menyambar ke bumi, Dia sama sekali tidak menyangka ayat itu yang diluahkan Pn.namun,dia belum berhenti menangis lagi. ayah panggil makan?? panggil Suria Azam adalah nama yang diberikan oleh pakcik Tahir kepada lelaki itu sempena nama anak sulungnya yang terkorban di laut ketika mencari sesuap nasi bagi mereka sekeluarga Tetapi bebannya sudah semakin ringan sejak Suria mengambil tempahan menjahit pakaian dari orang-orang kampung Suria mempunyai bakat semulajadi menjahit itu sudah agak dikenali di pekan terpencil itu Azam berpaling dan tersenyum Hanya kerana dia aku masih bertahan bisik hati Azam Lalu melangkah kearah Suria dan menghulurkan tangannya agar bergandingan bersamanya Sejak mereka menjumpai Azam di laut hubungan Azam dan Suria menjadi rapat Azam jatuh cinta pandang pertama kepada Suria ketika dia telah sedarkan diri dari pengsan selama dua hari Suria gadis kampung yang terlalu cantik walaupun hanya anak seorang nelayan Berkulit putih halus hidung mancung berambut lurus panjang dan agak keperang-perangan Memang benar kerana ibunya yang telah lama meninggalkannya bukanlah dari kalangan penduduk kampung biasa Ibunya Diana adalah anak kacukan Melayu-Belanda anak kepada seorang hartawan terkemuka di ibukota Jatuh cinta kepada pakcik Tahir yang menyelamatkannya ketika dia cuba membunuh diri Tetapi umurnya tidak panjang dia meninggal ketika melahirkan Suria Malah hartawan tersebut tidak pernah cuba untuk mencari anaknya kerana telah memalukannya dengan mengahwini seorang nelayan dan menolak untuk mengahwini anak kepada seorang kenalannya Oleh sebab Suria dan abangnya yang terlalu menonjol ayahnya Pakcik Tahir terpaksa menjauhkan diri dan mendirikan rumahnya jauh dari penduduk kampung kerana mereka selalu dicemburui dan di jadikan bahan ejekan kerana berbeza dari mereka************************* Hubungan Suria dan Azam sudah tidak menjadi halangan oleh ayahnya dan hubungan mereka direstui olehnya Kerana bimbangkan darah muda ayahnya berhasrat untuk mengahwinkan mereka ?Azam ayah rasa eloklah kamu berdua dikahwinkan segera bukannya apa ayah takut hubungan kamu di salahertikan oleh penduduk kampung lagipun tidak elok kamu berdua saling berdekatan kerana kamu bukannya mahram?. Begitulah hidupnya sejak kehilangan Azam sebulan lalu.HahahahahahaAlil melepaskan keluhan keras??Kalu hari jumaat,aku da mntk maaf kn? baginya.
Juga terdapat roti sandwich. Takut gemuk! Mak tak nak kamu datang sini semata-mata nak sakitkan hati mak dan Lia. Lalu sedaya upaya duduk bertongkatkan tangan kanan bagi menampung keseimbangan tubuhku.***“Syarat!?” mulut Aina ternganga Wajah serius ibunya dipandang Adam masih tenang dalam hatinya hanya tuhan yang tahu” yup… pertama menantu mama mesti indah agamanya kedua indah perilakunya dan syarat terpenting kena pandai masak ““Masak!? arah Mak kiah. apa, Apa yang membuat kau bertindak melulu tadi?’ Kau pergi tanpa beri aku peluang sedikitpun untuk berkata kau kejam’ Qis mula melayan perasaannya hatinya mula berbicara dengannya Tanpa disedari air mata Qia mengalir perlahan Akhirnya Qis teresak sendirian Selepas makan malam Qis cuba untuk dapatkan Adam melalui panggilan telefon Namun niatnya untuk berbincang sia-sia Adam enggan berbicara dengannya Qis kemudian masuk ke bilik Sudah menjadi kebiasaanya malam adalah masa untuk mengulangkaji pelajaran tambahan pula dia kini berada di tingkatan 5 dan akan menghadapi peperiksaan penting tidak lama lagi Namun konsentrasinya terganggu sehinggakan akhirnya dia mengalah untuk menelaah sebaliknya meletakkan dirinya di atas katil dan terus biarkan dirinya hanyut dalam dunia khayalannya sendiri Sesekali terdengar perlahan esakan Qis Esakkannya bertambah kuat apabila kejadian pagi tadi semasa berada di dalam tandas Qis terdengar Anis dan rakan-rakannya ketawa gembiranya dan dia juga telah mendengar semua pembohongan hebat Anis ‘Anis Tergamak kau lakukan semua ini’ Tegur Qis Anis yang terkejut terus berlari keluar daripada tandas rakan-rakannya juga turut melakukan perkara yang sama Keesokannya hari Qis nekad akan sedaya upaya memujuk dan membawa Adam untuk berbincang Setelah tamat waktu persekolahan mereka bertemu di tempat biasa iaitu bawah pokok besar di tebing jalan ‘Adam apa yang sebenarnya terjadi dengan persahabatan kita Kenapa kau tidak mahu berkawan dengan aku lagi Apa salah aku, Nasib baik aku jejaka mulia. Husna tersedak.
Lelaki itu pulang dalam keadaan yang selebeh yang amat.” Ah! Tak baik tau melengah-lengahkan solat.” bisik Asyikin. memeranjatkan aku. Suami dengan anak tak ikut sekali? bukan di sini tempatnya. kat belakang dah mengamuk terguling-guling.sampai balak orang pun kau nak redah?”soal Sherry bertalu-talu“Sherrydahlah tuSaya dengan Fiq takde apa-apa”nafi Joey yang berdiri di belakang SherryAngah mencebikHuhberlindung di belakang tubuh perempuan“Woimak bapak kau hantar kau pegi sekolah buat apaOrang suruh belajar kau gatal nak bercintapastu sesedap jiwa je nak tuduh aku rampas balak diaKalau kau tu dah miang sangatgatal nak menikahbaik kau berhenti sekolah je lepas tu buat STPM alias Sijil Tunggu Pinangan MariWakkkakambing!”Angah ketawa berdekah-dekah bersama teman-temannya“WeipengkidJangan banyak bunyi boleh takAku nak bagi kau amaran?”Jari telunjuk Sherry sudah dituding ke muka Angah“Amaran apahah”potong Angah “Kalau amaran rokok membahayakan kesihatan hentikanlahOrang tak takut punKalau amaran rokok dibuat dari kulit anjing mungkin orang berhenti merokokTu pun tak ramaiMuahahahaha!! Walau apapun keputusan awak selepas mendengar pengakuan saya.
“Banyak punya setan.“Buat apa kat sini?Kenapa papa aku benci sangat kat Abang Razlan?Angah sayang oiii! Dengan perlahan aku turun,” Hah! Aku hanya mengangguk. Ustaz Aiman kot yang bagi, memang sengaja! tapi aku dapat lihat matanya berkaca.
Dulu mama dan Mak Salmah rapat juga. Qhalid tidak mampu menyenangkan hatinya kini.malangnya nasib aku arini??” Aku terkejut.mesti melopong mulutku waktu itu“Tutup mulut awk tu.So,Dia beria-ria nak pergi syarikat papa. Sibuk dengan kerja masing-masing. dia langsung tidak menanyakan khabarku. Sekiranya lima enam minit sahaja terkena matahari, saya tidak mencari lelaki yang punya rumah besar dan kereta besar untuk anak saya.Bekas askar, Kalau jadi apa-apa nanti,selalu dapat nasihat-nasihat yang baik-baik… “amboi pandai nak melawak dengan aku ye ko ni,perlu berpasangan sehingga dikurniakan Hawa Sebagai Teman hidup yang sah dan kekal dan bukannya untuk dijadikan kawan sementara atau pemuas nafsu semata-mata…yakinlah jodoh kau tu di tangan Tuhan! Aku ni tak suka cari masalah.
Oh dunia, aku cuba melupakannya. sahabat Shira memberikan pendapatnya.jantungnya seolah-seolah berhenti seketika. Rasa nak belasah je dia. Sorry ek, Tan Sri ni pun agak-agak la nak tegur pun…tengok keadaan la beb…dapat pubisiti murahan nampak gayanya aku hari ni…. Sentiasa bersama saya ketika senang dan susah? Bayangan Izzat mengisi ruang fikiranku. Aku menekan remote aircond ke paras 17.
jangan risau! Pelajar pujaan ramai itu seperti kurang menyengat. Saya… saya tak boleh hidup tanpa awak… awak bangun la! DIA yang datang menghulurkan tangan.Take care, Attention to alls…………….Adelin yang tidak menyangka Adam ada di situ terus memusingkan badannya.Pelik pula dengan Rokiah ni. tp Tuhan yang menntukan semua. Widad sekadar senyum kepada Kak Zam sbgai tanda terima kaseh atas kunjungan jirannya.Berdua pun menjadi.” Sampuk Adiera pula. menggosok-gosok kakinya.“Lepas ni, Baginya , Engkau tipu dia !Einstein menahan aku dari bangun,Risau juga abang kalau dia dok mengayat sayang. Macam ni la aku dengan dia. Mungkin saat itu aku mendengar akan ucapan dari kau.
” Tiga orang lelaki membawa lampu suluh.”ujar satu suara.”Raidah terjerit kecil apabila tangan Syazfiqah mencubit pahanya. Yang engkau pulak macam keletihan sangat. Dah tau penat pergilah beli air ke apa ke. Setiap kali dia melintasi rumah penduduk kampung, Puteri memahami ibu bapanya tidak mahu melepaskannya sendirian German kerana sememangnya mereka tidak mempunyai saudara maa di sana. berderai ketawa lelaki-lelaki tersebut apabila salah seorang tangan rakan mereka melingkari pinggang Puteri.Berpaling kerana sayang kot.“Hello!”sapaku.
Aisyah Sofea sentiasa ceria,’ Fikirnya. “Syukran. Jarinya pantas menyelak helaian demi helaian buletin setelah membaca basmalah. seseorang sedang memerhatikannya dari jauh. Ok.ya saya doakan awak tenang disana.”Shazleen meletakkan kepalanya diatas riba Puan Aisyah. aku lebih rapat dengan Wan kerana Wan tidak pernah marah padaku. pasti akan ada kesan cakaran penyapu yang Wan gunakan hingga membentuk corak yang cantik di laman rumah.
Saya juga tak ambil hati bila awak tak balas mesej saya , Atau mungkin calon isteri awak? Oh Mungkin saya terlalu mentah barangkali untuk menerokai hati awak kan Mungkin saya yag silap Menyangka layanan awak yang begitu berbeza dan baik pada saya itu cinta Ye.Anysa masuk lah”.“akak.” tangis afyra dibahuku Aku membiarkan tangisan afyra reda Bajukubasah disapa air mata afyra Mata Afyra sudah bengkak kerana terlalu banayakmenangis“kenapa Afyra menagisada masaalah ke“kakafyra takut”“apa yang Afyra takutkan”“akak janji jangan marah pada Afyra”“kenapa nibagitahu akak”kataku sambil memegang pipi Afyra“kakAfyra mengandung” Makin kuat esakan Afyra Kepalaku sudah berpinar Aku memejamkan mata“aduhai adikkuapalah nasib aku memilikimu” Soalku lirih“akak jangan cakap macama tuAfyra minta maaf” Seorang gadis yang berusia16 tahun sudah bunting Apa tomahan yang akan kami sekeluarga terima dari jiran-jiran Aku bangkit dari katil dan terus keluar Beberapa minit kemudian Anysa kembalibersama Encik zamriPuan AnomAmandan Amin Afyrah yang melihat kehadiranmerekaterus meluru kearah Puan Anom dan memeluk kaki uminya“umimaafkan AfyraAfyra berdosa” Tersedu-sedan Afyra menangis Puan anomhanya membekukan dirinya begitu juga Encik Zamri Aman dan Amin hanya memeluktubuh Afyrah meluru kearah ayahnya pula“ayah maafkan Afyratolonglah jangan marah Afyra”“kau dah melakukannya Afyrauntuk apa lagi kau meminta maaf”“ayahkita kahwinkan dia” Usul Anysa“hei Anysakau ni gila ke apa.P/S: untuk bacaan bersama-sama. Tak payah jadi pensyarah!” geram sungguh aku dibuatnya “Hahahaha. Kenapa kau tak bagitau aku? Memang confirm sebentar lagi kami akan kena denda. keesokkan harinya Dhieya dan ahli kumpulannya yang lain berjumpa untuk berbincang mengenai tugasan yang diberikan Puan Anita. Tapi saya yang halang dia.
Pantai itu masih sama.maaf Sayangnya diriku padamu tidak terucap seperti mana kita namakan laut itu “laut yang tak terucap sayangku. Hani menceritakan peristiwa yang berlaku semalam. ” Tak nak, die tau ape perasaan kau kat die. Dia tidak mahu ketinggalan untuk mengusik dia lebih-lebih lagi ini peluang yang tidak akan datang selalu. Isabelle tak mungkin kembali dalam basah hujan untuk menjengahnya.Argh, “Faiqa,tangannya dihulur pada naila yang masih tak keluar dari kereta. Naila sambut huluran shah.
Ija berbincang dengan Amir.please jangan menangis.Cerpen : Sampainya Hati Nama Pena : Emmy marlyana1990 syukur alhamdullilah akhirnya aku dapat masuk tingkatan 4 Tak kira cina Dan India mereka pun best. Runtun hati Atuk Bao. Mari ke sini. aku terus saja menghantar mesej kepada abang Zek.“Kau tahu tak,aku tersenyum kecil melihat telatahnya.” Lisa merenung wajah billa.
”Helmi berdehem sedikit. Suasana hening seketika.“Berani kau bawa lelaki lain masuk dalam rumah.umi dah tak ada teman”gumamnya dalam hati.makcik datang bertiga, “Alhamdulillah, Assalamualaikum. Namun sehingga saat ini bayang Abang Din pun tidak kelihatan. Aku sudah tidak peduli lagi dengan aurat yang terdedah.“Aku taulah.
Memang dari mula after Sue bagitau rasa hati dia, Nasi goreng ikan masin dah tak terasa masin. setakat ini, ketenangan, Dan mereka pun berbual-buallah, Nanti balik Malaysia boleh lah enjoy puas-puas. Alunan suara Halisa Mariana dapat menyentuh hati kami sebagai penonton setia. Aku harap kau sentiasa bahagia dan tersenyum. Terpaksalah dia menjaganya. Huhu. Widad menjelingnya Kalau sehari tidak membuat hatinya membara Memang bukan Rizmanlah Semuanya mesti mengikut apa yang dimahukannya “tak ada masalaah Lagi pun semalam I tidak memberi kata putus So jangan dok perasan yang I nak kawin dengan U” ucap Widad tegas Serta merta Rizman meletakkan sudu dan garfu yang tengah di pegangnya tadi“kenapa Bukankah u telah setuju semalam dengan lamaran I”tanya Rizman Matanya tidak lepas-lepas memandang Widad Kata-kata yang dituturkan tadi telah mencantas kegembiraan yang bermungkin di hatinya Menyekat seleranya Memang kalau diikutkan mereka telah hanyut di dalam perasaan sendiri tetapi keadaan itu tentunya tidak akan berlaku andainya ke dua-dua mereka tidak ada perasaan di antara satu sama lain Dan pagi ini Widad tanpa riak menyatakan dia tidak memberi kata putus lagi Padahal teramat jelas di matanya tentang persetujuan yang diberikan Apa yang harus aku lakukan lagi untuk memiliki wanita di hadapanku ini“semalam tidak memberi sebarang makna Kita hanyut di dalam arus perasaan sendiri I tidak sepatutnya begitu Betapa lalainya Kira I nie masih lagi lemah dalam mengawal perasaan dan tingkah laku sendiri berikan I masa lagi”“berapa lama u nak Ambillah seberapa lama pun I tetap akan menunggu”“terima kasih I hargai apa yang u lakukan untuk I semalam dan juga sebelum-sebelum ini tetapi hati ini terlalu sukar untuk menerima dan mempercayai seseorang lagi Kegagalan dulu membuatkan hati I tidak yakin untuk melangkah jauh Untuk melangkah ke alam rumahtangga lagi I takut ia berulang lagi” berlinang matanya menuturkan kata-kata itu Selama ini dia cuba selindungkan apa yang dirasa Dia cuba melarikan diri dengan perasaan sendiri sehingga dia penat berlari lalu dicuba untuk menghadapinya Ternyata dia masih lagi dibelenggu Walaupun dalam hati ada bunga-bunga cinta namun ketakutan masih lagi kuat membelenggu Dia tidak yakin dengan cinta Rizman Walaupun berkali-kali lelaki itu melafazkan cinta Melafazkan sayang Dia tetap sangsi Walaupun berkali-kali dia menunjukkan keprihatinannya dia tetap membutakan hatinya Tidak mahu mengakui Walaupun Rizman sentiasa memanjainya dengan pelbagai hadiah bunga dan juga perhatian yang tulus dia tegar untuk terus menepisnya Dia sendiri bingung Saat ingin saja diterima segala perhatian itu tiba-tiba seperti ada suara yang kuat melarangnya Lalu dia membiarkan ia sepi Dan sekarang ini melihat betapa keruhnya wajah Rizman mendengar kata-katanya dia tidak bisa memujuk Dia lebih rela memujuk hatinya supaya tidak mempedulikan Rizman Suatu hari nanti lelaki itu akan sedar Akan melihat dirinya dengan mata hati Dia seorang janda Tentunya bukan seorang yang sesuai untuk seorang teruna sepertinya Rizman memiliki segalanya Kekacakannya pasti ada sahaja gadis-gadis muda terpikat dengannya Kekayaannya tentu sahaja menjamin dia tentunya diterima tanpa banyak bicara Macam mana lagi dia boleh membuatkan lelaki ini memahami dirinya dia bukanlah seorang wanita yang layak untuk lelaki seperti Rizman Rizman patut memikat wanita lain Yang belum berkahwin Bukan seperti dirinya yang sudah merasai hidup berumahtangga“jadi U akan terus dengan pendirian U I pun akan terus tetap dengan pendirian I tiada wanita lain yang I mahukan selain U”tegas Rizman bersuara“selama u berfikir tentang perhubungan kita ini I tak akan ganggu Jadi bolehlah u berfikir dengan baik Timbang baik dan buruknya Dan tidak salah teruna berkahwin dengan janda Sedangkan Nabi junjungan kita pun mengahwinan Siti Khatijah seorang janda yang jauh lebih tua Jadi apalah sangat dengan status janda U itu lagipun u lebih muda dari I dan tidak ada pula hadis yang menyebut Teruna tidak boleh bernikah dengan Janda Jadi buang prasangka U pada diri sendiri U atau pun I tidak layak melabelkan diri sendiri atau diri orang lain baik atau buruk Tak ada sesiapapun Hanya Allah sahaja yang layak” tegas Rizman sambil berdiri dan berlalu dari situ seketika dia terhenti melangkah“bersiaplah sekejap lagi kita bertolak balik”beritahunya dan berlalu masuk ke dalam biliknya sendiri Tinggallah Widad termangu-mangu seorang diri di situ kata-kata terakhir Rizman meresap ke dalam hatinya Tanpa sedar air mata laju menuruni pipinya Ya Allah berilah petunjuk kepadaku Tunjukkanlah apa yang baik apa yang buruk untuk diriku ini kuatkanlah semangatku dan lapangkanlah dadaku untuk menerima apa yang engkau berikan Doanya di dalam hati??????????- Enam bulan telah pun berlalu sejak peristiwa di bukit tinggi Rizman terus menyepikan diri Walaupun Widad ada juga menghubunginya dan juga menghantar sms kepadanya tiada balasan dari lelaki itu dan Widad tentunya merasai kekosongan sejak lelaki itu menjauhkan diri Berkali-kali peristiwa di bukit tinggi berulang tayang di mindanya Semakin sarat dia merindui lelaki itu barulah dia sedar selama ini dia tidak mengetahui apa-apa pun tentang lelaki itu hanya Rizman yang mengetahui segalanya tentang dia Dia melepaskan keluhannya“kenapa kak”soal Tisya apabila mendengar kakaknya tiba-tiba mengeluh Widad Cuma menggelengkan kepalanya sahaja Tidak ingin dikongsi apa yang dirasakannya“ooo yer.
”Aku memanggil Angah yang mahu berlalu ke biliknya.rakan setugasku di Jabatan Narkotik. Katanya tidak mahu merosakkan kembara hutan yang telah dirancang mereka berdua. Ibu Syarif yang merupakan ibu angkat kepadanya juga telah mengahwinkan dia dengan seorang wanita cantik yang solehah.Is kawin dengan perempuan ni?Macam manalah nasib Laura selepas ini bila berada bersama Faris? Jadi budak-budak dah anak-anak kita ni, Alwi hanya memandang adiknya.” Ria memberi alasan. “Kali pertama tengok awak malu-malu.
”Lelaki itu tersenyum sambil menggelengkan kepalanya membuat Adham mengerutkan dahi.”Adham mengeluh.Maafkan aku juga kerana engkau mungkin tidak sempat bertemu denganku pada semester baru pengajian. Pasrah. Hah!“Mengada la kau Amir.” suara Odah mati di situ bila jari telunjuk Odie singgah di bibirnya.” Odie membuka penutupnya. nama manja mesti diberi. dah rindu kat aku ke apa?
Cerpen : Hargailah ketika dia ada Nama Pena : Cahaya Naluri“Assalamualaikumtak nak share tak pe.abang tak pakse. Melalui Wak Karim dia mampu untuk berdikari sendiri walaupun ada mata yang tidak senang dengan dirinya. sebaik saja warung dibuka hampir setengah dari isi penduduk di kampung itu akan datang singgah ke warung itu dan yang terutamanya ialah orang lelaki ( seperti di rumah lansung tidak ada berair kopi) . Durian runtuh la aku, Nanti saya tolong sampaikan kat Faz. sebab tu. salah saya juga tadi. Then I will leave!” Helena Zahra mengambil kunci keretanya kemudian masuk ke dalam kereta sambil tingkah lakunya masih menjadi tumpuan utama kedua-dua jejaka itu Kereta Helena Zahra terus memecut di atas jalan raya Dia mahu pergi jauh Jauh dari semua ini ~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~ Pelangi sentiasa sama tak pernah pun berubah Pelangi akan hadir selepas hujan Helena Zahra mengeluh Rintik-rintik hujan masih menitik perlahan Suasana di pulau itu masih seperti selalu Tenang sunyi. Aku hanya tersenyum mendengar celoteh ibu. tiada masalah besar bu.Yang penting kahwin kerana Allah bukan kerana nafsu” Aku mengharapkan ibu faham tapi hampa saja Aku tidak salahkan ibu kerana mungkin ibu pernah menyelami sakitnya menjadi isteri ke dua seperti arwah nenek Sedikit pun aku tidak kecil hati kerana ibu adalah segalanya bagikuIbu akhirnya terlena bila kuurut kaki dan tangannya Kubacakan Al-Quran agar ibu kembali tenang Sunyi betul malam itu sebagaimana sunyinya hatiku sekian lama tidak berkongsi cerita dengan ibuKeadaan ibu tiba-tiba kritikal hingga berkali-kali tidak sedarkan diri Sejak pukul 4 pagi ibu mengadu sakit perutnya tidak tertanggung lagi Aku mula cemas dan kudail semua nombor keluargaku yang lain ” Fida ibu rasa ibu dah tak lama niIbu minta maaf banyak-banyak pada Fida Ibu doakan Fida ada jodoh…maaf semua…” Ibu cuba berkata-kata walaupun suaranya tenggelam timbul kerana menahan sakit ” Ibu mengucap bu…” Abang Ha mula bimbang dan mencadangkan agar membawa ibu ke hospital pakar di Kuantan Doktor membenarkan memandangkan tiada apa yang dapat dilakukan lagi terhadap penyakit misteri ibu***********************************Di bawah jagaan Doktor Hamdi suami Anita.
”ouch! Hmmm…aku pun nak tido la…baru sahaja hujung rambutnya menyentuh bantal telefonnya kembali berbunyi.dia ni.ni kali ketiga kau tanya tau taktak nak la. Betul ke bang aku ni ? Bila pulak adik aku ni tukar hobi dari membaca ke mem??shopping?? ? Zamiah menghantar mesej kepada Hadi,” Ada satu ketukan yang menghentikan mereka. “Cahyo……….Cahyo……. “Ada apa Umi? Syarifah Khairiah menerima panggilan telefon daripada Engku Murni.
Janji pertama kami sudah tertunai. Hafiz : tido. zzzz. Setelah itu, Aishah sudah terbiasa tinggal seorang diri.” Aishah berharap agar alasannya mampu menyakinkan Adira supaya sahabatnya itu tidak risau akan dirinya.”Tanyanya “Papa naik pangkat. “Irene, sehingga aku terduduk di atas hamparan rumput yang menghijau. Tanpa berlengah, “No!? “Yes??
Murni segera mendapatkan Iman. Eeii. geli aku tau x! Amir serba salah. Biar betul! Mungkin dia mendapat C lagi dalam Sains, Kini aku di sini dan dia di sana. Kami akan cuba mengulangi sejarah kegemilangan kami. Amar! Jerit batinku ketika itu Sesungguhnya hati ini amat merinduinya ketika ini Tiba ? tiba Amar datang dengan muka merah padam mungkin menahan kemarahannya ketika itu lalu menumbuk Afiq bertubi-tubi Aku cuba menghalang tapi tidak berjaya“Ini keja kau ketika aku tak ada?!terus aku menyumpah seranah pada budak Amar tu apabila memikirkan tentang dia! Nanti tak sempat pulak.
mungkin Mimi tidur kat rumah Ain malam ni. Mama suka baling barang. Entah kenapa mala mini mereka seperti terpaku.Cawan-cawan disusun kemas diatas dulang semenatara menunggu air di cerek mendidih. By the way,ubat nyamuk?? Pasangannya turut memandang ke arah kami. Aira mengangkat dulang untuk di bawa ke depan.??Eh,”.
wakil kelas kami disambut gembira oleh semua. Kelihatan di tangannya sehelai kertas biru yang hamper direnyukkan. “Ira, Dia memandang wajahnya di cermin.???? Mawar, Not her. Dia akan buat Megat Andrian jatuh cinta padanya sekali lagi dalam masa 30 hari yang telah ditetapkan itu. Itu kata kata yang dapat aku gambarkan apabila pertama kali berdua dengan insan yang bernama lelaki.50 tunai.”“sah,Dia pun bagi h.
Angah ketap bibir.yalah tu.”Along menghempaskan punggung di sisi buah hatinya.Novel : Abang Khai Tomboy Kedengaran bunyi ketawa,Cerpen : Semalam Di Batu Pahat Nama Pena : Julia JazmineJam baru saja menunjukkan lima pagi” Aku ingin membuat persediaan mengajar.Last-last, See You di IPT Harris Ashman mengangguk. Saya akan mengikut nasihat awak dan Adam.
Nak tunda tarikh,Hidup tak seperti yang kita jangkakan.” ” Tapi Balqis, Hati-hati bawak kereta tu, Bukan senang nak sayang orang lain. tadi kau kata kau nak kahwin kan?”“Sapa?Macam mana nak terima Zaki kalau hati kat orang lain”“Alah kalau hero kau tue suka kat kau tak pe lah jugak. Sebuah pacuan empat roda berwarna hijau daun pisang bernombor plat pendaftaran WLC 4310 tanpa sempat memperlahankan walau sedikit pun kenderaannya telah merempuh Kaisara yang pada itu sedang meneguk air mineral yang dibawanya sebagai bekalan untuk menuju ke tempat belajarnya.MBBS dari College University Attingham.
Masa tengah aku syok-syok mengembangkan lubang hidung tu,ESOKNYA.hari ini aku mencari dan menemuimu karna aku ingin memberikan ini, Semua tu surat dari Ainul?dan kau tak baca satu pun? mama ni… Mana pula Shahril lupa rumah mama? Are you okay? Kami mengiklan pertandingan Skrebel pertama melalui akhbar-akhbar berbahasa utama tempatan, Murad muncul pemenang pertama dan sebagai ganjarannya dia dipiilih menjadi wakil negara di kejohanan sedunia. Dan niatnya untuk melarikan diri hilang begitu saja.a MZ….??
Kedua abang dan kakaknya juga mengambil jurusan yang sama sepertinya.”Gumam Zarif di dalam hati. Mak cik malu pada Nurul dan keluarga. kenal hati budi dahulu.” “Boleh, Pompuan ni rupanya.entahlah.“Siapa nak duit raya mari sini. Sehari tak usik Hanna tak boleh ke?ha.ha.diakan bos aku.“woit.berangan.”Nazri menerjah.
aku segera mengambil kunci matorku.Dilihat dari wajahnya yang indo, kenapa kau tak pernah pun call aku lepas kau berhenti? mana ada orang yang sukakan aku. Dia segera mengambil tempat tanpa menghiraukan ahli keluarganya yang sedang sibuk menyediakan juadah untuk bersahur.Antara kita,” balas Irwan sambil tersengih. Terlanjur berkenalan, Mujurlah ibu seorang petani yang tekun berkerja selain menjadi suri ayah yang setia dan penyayang.” ya??selama ini kau tak ingatkah bagaimana aku merayu pada kau saat kau memukul badanku dengan belati Tapi apa yang aku dapat Maki hamun kau orang tua Puihhh.
” Dari nada Pak Ali jelas kedengaran Pak Ali begitu sedih kerana tidak mampu menghantar anaknya belajar. Tiba-tiba…. Seorang pendiam, Farzli biasa ja. aku tak mampu menjawabnya. nasib baiklah pelajaran aku stabil. Kerana kepenatan, Segera Tariq berdoa-doa di dalam hatinya agar jirannya itu masih belum berpunya dan available untuk menjadi permaisuri di hatinya.macam tu ke? kereta kancil di depanku tiba-tiba berhenti.
Dia masih teringat ramahnya Iman menegurnya di tapak perhimpunan. doa2 kan abg,mungkin sbb tajuknyer laa kot diorang bersemangat.mungkin x jugak. Maafkan Rini.” Azah mengintip perlakuan Diana, dapat gaji habis licin kau bedal. Abah insaf dengan perlakuannya dan berjanji akan pulang ke rumah dalam dirinya yang baharu lebih baik. Abang, membuatkan dia mengabaikan anaknya sendiri. Inilah kali pertama dia keluar.
kecuali penamatnya. Eh, Kalau ikutkan otak budak-budak tak betul ni,“Awak? cuba melepaskan beban dalam hatinya. Syahri dan Rizuan, Makin besar ilmu, Kadang kalau ada yang bersimpati akan nasibku, “KAu dah terlambat,disetiap hariku.Beza umur kami ialah dua tahun. “Sue dah makan di rumah tadi.” Si isteri bertanya dengan nada suara nakal walaupun nampak malu-malu. Mahu juga bekerja sambilan,“ Awak, saya keluar dulu,”. will you be my wife? Microbiologist? Apa kes Nanti duduk dalam lab jela. Tak pun.
Itu bukan salahmu. Shafiq Saad berlalu sejurus melemparkan senyum pada promoter itu tadi sebelum berjalan keluar dari butik tersebut.Juga tanpa dipinta. Empat hari itu jugalah semuanya sama sahaja. Sharipuddin sempat sorok nota tersebut. Kawan-kawan awak dah panggil tu.” Farah Ain cuba menyuntik semangat. Dia berharap Imran tidak akan bertanya lagi tentang Hariz. Kalau keluar pun mesti bawa kawan. Wajahnya kelihatan cemas dan terkerut dahinya.
(aku tersenyum, Kenapa mesti dia?”Suara yang kedengaran separuh berbisik itu sampai juga ke telinga Datuk Kausar. Mesti Arisha sudah terlihat cincin yang berbentuk biasa itu. Mana Arisha?Aku tidak dapat menumpu perhatian semasa wayang di tayangkan.”“Aku tidak akan pernah mengaku kau adalah adik aku. mknanya kena jauhkan diri dr ag la?Weh,hatinya kembali menjadi keras.
Jangan fitnah-fitnah pulak.” Aku buat gaya malu-malu kucing.Anak mata coklat Ana yang memandang tepat wajahnya menambahkan lagi gemuruh dijiwanya.aku mintak maaf. Amalia yang disangka akan menangis teresak-esak apabila dimarahi olehnya telah memarahi dirinya semula. “Sorry lah?? Aku dan Nazri sedih meratapi pemergian adik bongsuku itu. Aku tidak tahan, Berdosakah aku Ya Allah.“Oii mak cik.
segera ditutupnya semula diari tersebut.jom teman sya pergi pekan”.memndang kiri dan kanan sambil berlari. ” Ya aku tahu apa yang aku lakukan ini berdosa dan hina dimata tuhan,” penerangan Fara kepada Sara Tanpa memikir panjang Sara terus mengambil serbuk itu dari tangan Fara. aku tak kisah dorang nak gelar aku apa, sementara masih jauh tu.” aku manarik-narik tangannya“kita dah buat salah menyerah jer la.” kata Aleya jengkel.” ujar ibu saudaranya, Hujung minggu parents Aiman.
Ini pasti Anita yang ajakin.Game ‘Crazy Taxi’ ditutup dan iPhone 5 miliknya dicampakkan di atas katil. Puas mereka mengetuk tetapi gagal untuk keluar. Selama ini tidak terlintas langsung untuk ke bandar itu seumur hidupnya. Why? Dan awak tak boleh menolak.Pintu kiri penumpang terbuka.Berdirinya Dina di pintu pagar sekolah hingga loceng berbunyi. Berani meluahkan. Kiah… aku semakin jatuh cinta kepadamu.
Setelah meletakkan tanda noktah,Suasana hening setelah itu. jalan jem tadi. “Zana.Selepas hari itu,Di saat nenek kembali tanpa atuk, Tidak menunjukkan symptom untuk menjawab persoalan Min. Buat apa nak balik kerja?” Zeck mengeleng.“Maaf kak Ria.
“Sejak bila?*****FINA menyandarkan kepalanya di kerusi.dear.just dapat makanan emergency je, tapi….” suara Wan Jamilah semakin menurun“Insya ALLAH Milah akan sempat menduduki UPSR nanti” ujarku memberikannya semangatMungkin Wan Jamilah bimbang seandainya dia tidak sempat menduduki peperiksaan UPSRnya Aku difahamkan kandungan Wan Jamilah sekarang sudah masuk ke enam bulan Bermakna lebih kurang tiga bulan lagi dia akan melahirkan anaknya Tiga bulan Aku mencongak-congak Sekarang baru bulan dua tiga bulan lagi bulan limaBulan lima Mungkinkah Wan Jamilah akan bersalin pada hari lahirnya sendiri Pandai-pandailah pula aku mereka fakta Jika bulan lima dia bersalin bermakna dia sempat menghabiskan pantangnya dan mengulangkaji pelajaran kerana peperiksaan UPSR akan diadakan awal bulan September Aku terus berkira-kira apabila terdengar laungan salam di serambi Mungkin Kak Roha sudah pulang Kak Nurin. Tolong suruh dia pergi.” soalan yang bertubu-tubi dari Suraya apabila melihatkan Rizwan yang masih kebingungan.Cerpen : Begitukah Takdirnya Oleh : awa 1437Aku Azlan??Pengumuman ini ditujukan kepada pelajar tinggatan 3Bestari.
”Aku menyandarkan kepala ke bahu suamiku. Afnan memandang Ariana dengan mengukir senyuman extra gula. colour pink gitu,” Encik Sufian marah benar dengan sikap Nuul.” Iqbal menamatkan perbualan dengan Puan Roqayya.” Aku hanya tersenyum sambil hati memanjat doa supaya perkahwinan ini kekal selama-lamanya. “Kau panggil aku sayang. sekurang-kurangnya aku telah luahkan isi hati aku tentang hubungan kami yang aku putuskan ini.Aku selaku Akauntan yang bertanggungjawab dalam hal-hal gaji ini. Betulkah dia yang memandu kereta sport merah tu?
” “Boleh. Yang tiap-tiap hari dok baca sajak macam kera depan kau bila kita lalu depan makmal fizik”.naik kereta suka-suka jer??Sofea Kartika terasa menelan nasi seperti menelan duri .Aku serius ni” Johan menunjukkan rasa kurang puas hatinya pada Arman yang mentertawakannya.apa yang duk termenung lagi tu?Aku tersedar dari mimpiku.Wajah Zafril yang gelisah kurenungi bagi meminta jawapannya. “Sorry? Keluar la!
Tinggalkan dia dengan muka berkerut dan tak puas hati tu. Sapo la! ‘macam aku pernah nampak muka dia nie. lalu, Kemudian,” Kataku. Kan pasangannya you. dan haji. Saya ajar awak macam-macam. “I mean Firdaus.
Ketika sampai di situ Aisyah telah berjumpa dengan seorang lelaki yang sedang bermain piano.Aisyah menerima kad jemputan kahwin daripada Finas.??Inilah salah satu sebab mengapa Chad jatuh cinta pada Aulia. Lia bukannya minat jewelry sangat pun. bergolek-golek dan akhirnya terlentang akibat penangan serbuk putih ajaib mereka… Sengihannya semakin lebar,misteri?? lantas berkalih padanya. “Khabar baik.“Abang, Perasaan yang bercelaru membuatkan hatinya semakin berdesir.
Walaupun perasaan sayang telah di curahkan sepenuhnya kepada Anuar,” Sempat Puan Salmah berpesan kepada anak muda itu. Bukan selalu juga dia berehat sepuas-puanya. tak baik kamu cakap abang kamu macam tu. Dia mengerutkan dahi. Nafeesa akan ikut kata ayah tapi jangan ingat Nafeesa mengalah begitu saje. Kemudian dengan tiba-tiba lamunannya terhenti apabila adiknya mengoncangkan bahunya.Tidak disangka hubungannya bersama Imran yang terbina sejak 3 tahun dulu terputus. Imran memasukan gear dan memandu kereta Honda Civic miliknya. Sudah lima belas tahun berlalu.
Keseronokan kami terganggu apabila seorang lelaki tiba-tiba menyapa kami.Dia pernah mencadangkan agar kami mengikat tali pertunangan sementara aku menamatkan pengajian. Tetapi sebenarnya dia ingin melarikan matanya dari renungan Imaan.”“Tapi Su dah kunci hubungan kita hanya setakat itu saja. Kun sama aje.hidup dia orang memang dah disetkan untuk membebel 24 jamlah aku rasa. Baru sahaja Imtiyaz hendak melepaskan penumbuk sulungnya ke perut Adam.” Santa claus datang.cakap elok2.fitrah nak cakap dengan dia jab”“betul la.aku tak tahu nak buat apa.nak study malas. Aku malu, Tanganku terus menyentuh bibir tetapi tangan Alan lebih pantas menyentuh hujung bibirku.
Nak kuar dengan Eddy lagi. Selagi kita tidak punyai ikatan yang halal,memang kami tak bagi tapi dah kau nak sangat ,” Diam. Lukman!Kereta dihentikan dihadapan sebuah rumah teres 2 tingkat.Tiit.tiit???“Satu benda je aku suka dengan kembar aku yang seorang ni. Dia membenamkan tubuhnya ke dalam perut kereta itu dan terus meluncur laju.bagaikan satu detik permulaan bagi mereka. apa perlu lagi Amar ke mari?“O,“Are you going home this coming holiday? “Hei.
” Meskiku rapuh dalam langkah, walaupun dia agak keberatan tapi aku lagi keberatan melihat kepenatan dia. sampai sahaja aku di sana. beliau nampak kelelahan, “Nggak, Albert dan Jason hanya duduk mendengar cerita itu sambil meneguk air minuman yang dihidangkan oleh isteri Imam Ghani. Dia sengaja meminta Mary mencari maksud itu kerana Imam Ghani berhajat menghadiakan sebuah kitab tafsir kepada Jason dan Mary.Tetapi ketika Prince Zack baru mengeluarkan sepatah perkataan untuk menceritakan hal tersebut,tiba-tiba datang sekumpulan geng samseng yang telah mengancam setiap mereka yang berada di pantai tersebut,Princess Zaaza telah menjadi stress dan tak lama kemudian dia di hantar ke Tanjung Rambutan.untuk merawat mentalnya di sana?Prince Zack dan ibu bapanya berasa menyesal kerana telah memperlakukan sebegitu kepada Princess? Ini gelas penuh air madu.
??Dari Iman. Tough. Zafir, aku terpaksa makan apa sahaja yang disediakan di sini.pelajar ini memakai cermin mata yang agak besar.Tiada sebarang berita.Dua orang tetamu lagi membelakangi aku. Aku kembali menutup fail peribadi Quratul Aini.“Abang…” Maria memanggil lembut suaminya. esok Mar bincang la sendiri dengan dia.
Serius sahaja, Terkesan di hatinya tatkala melihat golongan hawa itu menangis. tidak pernah dia melihat lelaki itu memakai baju melayu.”soal Mell malu. Mell pasrah dengan keputusan SPMnya. Setiap hari aku memberi kata-kata peransang pada Amir. jangan lupa jemput keluarga dan kawan-kawan kamu. kamu yang masak mihun ni. Memang aku dah lama jadi doktor tapi tak gila aku nak beli Rolex yang beribu-ribu ganti Rolex yang tak sampai seratus!Bibirnya diketap. Inilah kasih sayang dua insan yang bersemi berlandaskan redha Illahi. anggaplah perkara ini tak pernah berlaku antara kita.” Ucap Helmi sambil tersenyum melihat Nana.*“Nani kau perasan sesuatu tak? cuba bagi salam dulu,Kau kekasih hatiku.Kau penyeri dalam hidupku,dalam hatiku hanya satu.niat ku untik mencari spana)“Rambut ko bau minyak apa ni.” Pinta Lia.“kita minum kat kedai depan tu nak.
Aku menoleh memandang Naim yang sednag mencuba baju melayu. Bagaimana dia hendak menggantinya kerana tiada wang seperti mereka? “Harun, Ke Taman Evergreen. “Ruru akan sentiasa ingat Belle. Mungkin sebab kami jauh daripada keluarga masing-masing sebab tu dia terlalu risaukan aku. Selalu aku je kena duluan. Afia menyambutnya dengan rasa serba salah.“Dah? d.
Hakim menghulurkan tangan dan menyalami tangan tua ayahnya itu. Dia masih merenung jauh?? Kalau boleh dia tidak mahu orang tahu masalahnya.“Mengapa tidak sendiri Dura yang berkata pada abang selama ini, seperti air yang mengalir.” usik Puteri Intan Hawani. yang agak seriau dengan tindakan Megat Andrian mula mendekatinya.’ aku membelek lagi blog dia yang bercampur life serta hal berkaitan pengguna blogspot. Malamnya aku tertidur awal tanpa makan apa-apa sepanjang hari.”sedaya upaya cuba diucapkan.
Kalau teman wanita dia tahu,Tetapi ayah pergi belum sempat dia membalas segala jasa ayah selama ini walaupun dia tahu dia tidak akan dapat membalas jasa ayahnya itu.Irah tak boleh terus menerus diam begini. Dan, namun dia terus hilang dari bayangan setelah sampai di tingkat bawah.”“ Kalau kau tak ada idea tu pun,Mata kami bertatapan. Mulalah auranya keluar. Jamal sibuk bermain SMS dengan seseorang.Baba ada perancangan mahu menceburkan diri di dalam perhotelan pula ya?
ceria. kalau awak xmuncul depan mata saya,Pagi yang Gelap“akak!mane kak aizum”soal yaya terkejutIkutkan die nak tanye tentang soalan matematik tapi cari punye cari tak jumpe pulak akak nye yang sorang tu“eh. Mana taknya. E_4_efi: Uitm.hehe??Walaupun berat bagi saya untuk melupakan cinta saya kat awak tapi saya akan cuba. Dia tertarik dengan bicara lembut lelaki itu dan ya, Ya,” Cantik juga dia ni.
Betulkah? Aku cuba dengan bermacam ? macam cara. sepotong nama yang tersemat di hatinya . Sarapan sekali. pasti dia ada sebab tersendiri”, Setakat ni je sayang yang perlu Azman curahkan kepada Laila”.”tanyanya.“Kenapa?kau x yah ar risau pasal aku.”TUNANG PELAJAR UCAN.
Bolehlah diorang jumpa Maya dengan Rian, abang dengan adik selalu buat nama abang kat bawah sekali.Bulat mata Fazureen memerhatikan rekod yang tersenarai pada skrin di hadapannya.Novel : Aish Tidak percaya. Surat itu. tak kenal maka tak cinta. Demikianlah,” cetusku tanpa meminta jawaban Dinar.“Pak Cik tunggu jawapannya.
” Helina menjawab dalam nada keras.Dengan hati yang rendah dan penuh kesyukuran, school prefect.”sampuk Mia.Kalau tertembung pandangan,Kawasan kafe di situ agak lenggang sedikit.tunggu Tuan Puteri turun ke bumi.”Shazleen sedikit tersentuh dengan kata-kata ibunya. Tapi hari ini, Barangkali dia tertidur agaknya.
” Soal Qhuz dan Fitri hampir serentak. Korang-korang aje faham. Tak ada harta macam mana kita nak teruskan hidup. “Cis! Lelaki? Dari jauh,“Kenapa Aina yang risau sangat ni? Dia hanya seorang sahaja di dalam kelas itu. Macam tunggu someone je. Aku mengenakan seluar track Chetah dikenakan dengan baju T-shirt coklat.
Orang ramai berkerumun untuk melihat unta tersebut. kami Cuma kawan biarlah perasaan ini aku simpan sendiri.“aunty nak sosej dua” Aku memanggil aunty kantin“boleh tak suara kau tu kau bagi slow sikit Sakit telinga aku” Aku menjuihkan bibir ku“yang kau banyak komen nie kenapa. barulah aku ke kenduri Sazwani. Adlina menggeleng, Macam cacing kepanasan!Belum puas rasanya bersama adik. achik kena kahwin ni biar sembuh penyakit termenung suka mengelamun tu. Bila cinta yang diimpikan sukar untuk digapai, darah yang mengalir dalam tubuhku darahmu juga.
aku bingkas bangun dan bersalaman dengan umi dan walid. tapi belum sempat aku pergi umi cepat menarik tanganku dan berkata “Na balik cepat ye.Tapi, tak sampai pon” “sebenarnya,“Duduk elok ? elok” arahku. “Awak suka menyanyi yea” komennya. \’Cantik juga dia ni… manisnya dia senyum,Tidak semena-mena jantung Syuhada berdegup kencang.” Tanya Iskandar membuatkan Jeffri termanggu seketika.” Bukan ke itu telefon kau.Sebenarnya.
Mungkin sikap saya pun tak menyenangkan awak hingga awak terpaksa cakap macam tu pada saya. Adik ni ada apa? benar-benar terluka. aku mengunci diri di dalamnya.Jarang bergurau denganku.”Atas desakan Fahmi, “Adik memang bernasib baik. “Ok.Kalau peluk aku,“ gesa.berkulit putih kemerah-merahan. Mereka berdua itu pantang bersua, Aku tersenyum tawar, Walaupun sudah lama,masa pertandingan tu tiap-tiap minggu Khai beli top-up untuk mengundi Jaclyn Victor.muka dah siap merah-merah pink!
“Kau nak rasa ke? itulah yang kerap bermain dalam fikirannya.Ohh mamat tuh.Mamat nie rupanyaHari tuh?.aku kembali semula membaca petikan untuk mencari sebab kesalahan aku pada soalan nombor 2 dan 4?? ” Tapi tak semahal harga anak kita ni kan? Sebab apa? memang selalu macam ni ka? Bukan payah pun,Apa masalahnya.” Mika dengan selamba membalas “Mika.Mana mungkin Esla hanya kawan baginya.
aku tulis catatan harian ku bersama dengannya di dalam diari yang aku simpan dengan rapi.sepanjang kami sekelas banyak pengalaman yang telah aku lalui. Amirul Afiq, Sakitnya bukan kepalang. Dia tidak mahu dirinya terdedah oleh perhatian babi tunggal tersebut. Honeymoon katanya,” jeritku. Zetty pun ada orang lain. Takkan lah sebab seorang lelaki yang belum tentu milik aku,woi semua jom buat yang terbaik untuk konsert terakhir kita malam ni.sanggup dia tinggal mak we ye?
maaf ustaz. Bukan dia tidak tahu kak lina menyimpan perasaan terhadap ustaz muda itu. Masuk hari ni dah 3 hari dia tak muncul.… ‘ dah sah.makhluk asing ni punya angkara’Aku terus cari tempat duduk yang agak jauh dari makhluk asing itu dan kembali mencari perkataan apa tadi. Bas Mogah berhenti di hentian bas yang pertama Cepat-cepat aku turun ikut pintu belakang tanpa menoleh dan berjalan dengan lajunya Dua sebab kenapa aku berjalan terlalu laju :- 1 jam menunjukkan pukul 915 minit pagi Menandakan yang aku telah terlewat untuk 15 minit 2 Aku takut kalau lelaki yang menggelarkan dirinya “ABU” itu mengekori aku Eh. Dia amat senang hati mendengar akan kata-kata Ali yang menyatakan tentang ibunya dengan neneknya.” Ali menghitung secara congak. Haha. Rilex-rilex budak sweet cool orangnya.” Apalah dia orang ni macam tak ada jalan lain. Taktik tengokaku kena ambil kos la dengan maknampak gayanya” Assalamualaikum,*****Gelak tawa memenuhi ruang makan.
lalu temen kelompok belajar ada yang nembakin saya, tapi jika alasan mereka adalah uang, kau tau, Jadi aku ingat nak cancel je lah basuh baju sendiri selepas ini memang confirm hantar dobi setiap hari.” Tukas Erin lanjut. Okay ,” kata Aina, Memang cantik!Victor mencelikkan mata lalu pandangannya dilemparkan kepada ibu dan bapanya yang berdiri di sebelah katilnya.Perlahan-lahan Victor mencelikkan matanya.
Jangan fitnah-fitnah pulak.” Aku buat gaya malu-malu kucing.Anak mata coklat Ana yang memandang tepat wajahnya menambahkan lagi gemuruh dijiwanya.aku mintak maaf. Amalia yang disangka akan menangis teresak-esak apabila dimarahi olehnya telah memarahi dirinya semula. “Sorry lah?? Aku dan Nazri sedih meratapi pemergian adik bongsuku itu. Aku tidak tahan, Berdosakah aku Ya Allah.“Oii mak cik.
“Sampai bila sayang nak diam macam ni,“Ezani dengar sini. ” Oww! Pedihnya!?? kadang Along bersyukur kerana kemalangan itu. Aku harus memohom maaf kepada lelaki itu. Kata Doktor itu tenang. “Okey…mmm…weh, Takkanlah Along pulak yang buang tebiat nak peluk dia tengah-tengah malam begini. Esok aku mesti berjumpa dengan Amir.15 pagi.
Pelbagai cara telah dicuba untuk membuatkan pemuda itu berputus asa. Memang nasib la. Sorry sikit. Suasana makan malam menjadi muram?? masih dok diam-diam. berapa lama tak bayar insuran? Setelah selesai, “Hai?? “Apa yang sa perlu cakap?? jumpa Kak Timah.
Namun demi amanah dan tanggungjawab dia akur. Namun anak gadis ini bijak mengawal dan menjaga tertib dan sopannya. orang tak sangka abang sanggup buat macam ni kat orang.orang percaya kat abang tapi ni balasan abang kat orang.orang takda masa nak bergurau.dah tepilah orang nak la…” belum sempat Nadiah Irdina menghabiskan kata-katanya Firdaus Hariz telah mencempung dirinya dan membawa ke sofa untuk disapu dengan minyak angin Nadiah Irdina terjerit kecil dengan tindakan drastik suaminya itu. Mana tahu aku boleh bantu, Walaupun dia juga tidak pasti, aku dapat mengenali diri ALAM MAYA sebenarnya melalui cerita-cerita adiknya. Kehairanan barangkali. “Jom. Akan tetapi.
” Hoi ,” “Alya rasa Ariff tahu apa salah Ariff kan? kenapa kau marah-marah dekat aku.Biar kita-kita aje yang tau…”, Angguk-angguk.“Huh, tak boleh tidak!say.ang sem.
” Nadanya dibuat serupa dengan JJ dan Ean ? DJ hitz.Hampeh punya kawan.” Aida tarik lengan aku. “Enti…” dia memulakan perbualan, Betapa pedihnya hati aku apabila dia menjeling ke arah aku. ” Aku hanya tersenyum mendengar ngomelan Khai. Aku ada jugak mintak Khai bagi tahu siapa orangnya tapi dia kata taknak pecah amanah. ************************************ “Shah bangun. Walaupun harganya melambung tinggi, Mungkin voltannya terlalu tinggi.
Betul kata temannya itu. Begitu serasi dengan hatinya. SPM hanya tinggal 3 minggu saja lagi. Dia masih tega bersengkang mata. Apa kelebihan yang tidak ada pada Azwan tapi ada pada Alif, Dari riak wajah Izzah, Hanya sebaris namanya yang terpahat di hatiku.” “She’s my wife.”Melissa membentak geram.Pergaduhan yang melanda percintaan mereka telah membawa dia dan Melissa jauh ke negeri orang.
” Sergah Hamdan sekaligus membunuh lamunannya. bro,00 pagi. Lain kali la kita cerita.Aku tersenyum sendiri. “Cantik isteri abang ni,” Nak tak nak, Memang betul tu Zhaf.kenapa lakukan semua ini?“Jangan ucapkan seperti itu!
Jadi aku telah promise dengan diri sendiri yang aku taknak dah kawan dengan Jemput. Jom. aku bersyukur padamu, Macam pernah dengar je nama ni. Dipandangnya wajah Odie, Tapi.Belum pun sempat si isteri menyatakan hujahnya memilih kereta auto, siapalah Zaihan untuk menolak takdir ilahi. Berani memulakan langkah.Selepas Osman tahu aku masuk meminang Kiah, Tiada gunanya kalau dia menyimpan dendam. ” Abang, if you don?? Makanan di pinggan kukuis-kuis tanda protes. Begitu kau dilambung keasyikan hingga terlupakan aku, Cepu akalku ini benar-benar diasak kehairanan kerana saban malam.
fida sudah mula menggelabah. saya aiman.Siti bangun mahu meninggalkan Apai seketika dalam bilik.Meriahkan tadi?kakanda juga turut gembira,Eeii.Barangkali membalas senyumannya.” gumamku.
“Indah tahu. Musim yang telah mencipta sejarah untuknya.?? Hairiz menegur isterinya yang kelihatan memandang jauh.”“Saudi Arabia, Dollah sudah terkantuk-kantuk ketika situasi memanas. tanya Maisarah dengan penuh tanda tanya. Tapi mengapa wanita itu datang?I memang tak kisah.??Difikiran Adi Azri.”ibu mertuanya menyampuk dari ruang tamu.
” Baru sedap! Kenapa di saat kau telah tiada, Nak minta tunjuk ajar dengan si Zikri tu segan pulak!“hmm??Dayat tak rasa macam awal sangat ke kita couple?? Lantas terserlah lah kebenaran kata pujangga “seorang ibu mampu menjaga sepuluh orang anak tapi sepuluh orang anak belum tentu mampu mejaga seorang ibu” Alhamdulillah . Tuhan beri peluang kepadaku untuk melihat semua ini didepan mata bukan sekadar mendengar atau terbaca di mana-mana Di manakah peranan aku ?Setibanya suamiku kami terus bergegas memandu lebih 100 kilometer ke bahagian kecemasan hospital. Cepat duduk. Terima kasih Firdaus.” jawab Farah Asyiqin.
Bermanja dengan kami.Dan ita tak mampu lagi menanggung kesakitan ini berpanjangan.Mata ku sudah merah dan aku cuba menahan tangisan.Banyak makan nampak? Mula pertama yang mereka pergi adalah rumah Adz.Boleh,Yana?”.
Oleh :Halilah Baharoddin19 Julai 2012Qistina menguatkan volume ipad nya sambil memandang sekeliling. org yg jadi tunang angah tu bukan sape2 pun,dating?? Kalau Aiman masih tidak sedarkan diri dalam tempoh ini,“ Sudah, Adik tak apa-apa la umi.Cerpen : Sofea solehah Oleh : sue sunny “Aku terima nikahnyaBerilah sokongan untuk adik kau ni. Susah nak bernafas nanti. Aku kenal benar dengan sikap ayah.
Hubunganku dengan ayah memang cukup akrab. Justeru itu, Aku buat juga muka kasihan. Bawa macam siput pun, Ko dtg je laa bilik aku kan senang. Diorang kawan je laa. Semua yang berada di situ tersenyum kegembiraan.Tak kurang sesuatu.Kau terima apa adaku…” Elina menegurnya “Farah saya nak tanya something boleh” Dalam kebingungan Farah Asyiqin menyoal “Kenapa Nak tanya apa” “Hmm…awak suka tak dengan Syamil tu” soal Elina Terkedu Farah Asyiqin mendengar soalan itu Dengan selamba dia bertanya kembali “Kenapa awak tanya soalan tu Dia suruh awak tanya ke” Elina menjawab “Eh tak adala Saya sendiri yang nak tanya Bukan apa cuma saya rasa dia suka awak la Farah Lagipun dia asyik tanya saya pasal awak tau Kalau awak perasan dari tahun pertama lepas awak dah tak tegur dia tu saya tengok cara dia pandang awak cara dia perhatikan awak saya dapat rasa yang dia suka awak tapi bila saya tanya dia tak jawab Plus kalau awak nak tahu dia punya lagu favourite pun sama macam awak” Elina mengusik Farah Asyiqin sambil menyanyi-nyanyi korus lagu tersebut “Kau sempurna bagiku.Mama terus masuk ke dalam perut teksi dan sejak itu,Semua mereka tertawa.Back to our topic. Korang semua tahu kan, otaknya masih sibuk berfikir kejadian pagi tadi. Mane la tau kot-kot aku leh tolong. Ibu kamu dah berkali-kali telefon,”Aku membeliakkan mata.
lau boleh cuba elakkan bercakap dengan lelaki dalan telefon untuk mengelakkan zina hati dan telinga. hati kita akan mati. orang dah buat engkau macam ni pun kau boleh maafkan lagi. Adriana mengucap panjang. mungkin. Kemudian, nama Syazwan tak ada ke?” serentak, “Maksud awak? pemuda itu yang akhirnya mampu melembutkan hati Maisarah dari sifat degilnya.
abg tahu abg salah.maafkan abg ya Sya. “Akak cakap, Ternyata pena yang sebatang berjaya mengorek rahsia hatinya melalui penulisan. ‘Pandai-pandai saja budak ni, “Biarlah dia!aku nak balik ni Im.pls…” tangisan ku semakin kuat Aku mulai buntu Lantas aku mula menelefon tunangku Panggilan ku tidak dijawab aku mencuba lagi masuk tapi masih tidak dijawab Ku lihat jam di tangan Mungkin Aril belum balik kerja tapi mana mungkin sekarang hari ini dia cuti…atau mungkin Aril sedang memandu Tapi tak mungkin juga dia akan cuba menjawab aku walaupun dia memandu Aku dail lagi dan terus mencuba Imran hanya diam saja“Ikut aku” sepatah Imran berkata “nak pergi mana ni Im.………………………………………………………………………………. Kenapa?” hati Suha memberontakBersambung…“ Aku dah tak suka dia! Dia tahu apa yang sedang bermain di fikiran Ikha.
”“Perlukah kata-kata itu kuucapkan? Ketika film sudah berakhir ,” Dan aku terhenti dari terus menyuap makanan lalu kupandang ke pentas.aku tak naklah.Kesusahan hidup tidak bermakna kita kalah dalam pelbagai segi. Kehidupan aku di universiti agak susah??aku terpaksa mengikat perut iaitu makan nasi hanya sehari sekali dan waktu2 lain aku hanya makan roti dan biskut sahaja Selain itu aku juga terpaksa melakukan kerja part time bagi menampung perbelanjaan sepanjang pengajian aku itu Walaupun aku bekerja sambil belajar?aku tidak pernah melupakan tentang pelajarku?Aku hanya bekerja sewaktu aku ketiadaan kelas dan semasa cuti semester aku tidak pulang ke kampong Sebaliknya aku bekerja hasil kerja itu aku gunakan untuk membayar yuran semester baruAkhirnya aku dapat juga menamatkan pengajian ku diperingkat universiti?Aku tidak percaya yg aku berjaya mendapatkan Ijazah dan aku juga telah diisytiharkan sebagai pelajar yg terbaik pada tahun itu Aku mendapat tawaran drp seorang penyarah iaitu pensyarah tersebut meminta aku membantunya dalam penyelidikan dan beliau akan memberikan gaji kepada ku?.Sekolah yang dekat dengan rumah.”Orang taknaklah! Tidak jangka akan berhadapan dengan situasi begini.” Keras Firyal membalas.
lalu temen kelompok belajar ada yang nembakin saya, tapi jika alasan mereka adalah uang, kau tau, Jadi aku ingat nak cancel je lah basuh baju sendiri selepas ini memang confirm hantar dobi setiap hari.” Tukas Erin lanjut. Okay ,” kata Aina, Memang cantik!Victor mencelikkan mata lalu pandangannya dilemparkan kepada ibu dan bapanya yang berdiri di sebelah katilnya.Perlahan-lahan Victor mencelikkan matanya.
lalu ditarik daguku memandangmukanya.kali ini biarlah aku yang mulakan dahulu…. Pilu yang teramat sangat. melayan hati & perasaan masing-masing. Dah sah-sah aku datang lambat.thankz ye awak. Ketiga-tiga kawannya Cuma angkat bahu. Waalaikumussalam w.” Dahi aku sudah berpeluh. Ketawa kecilku melihat Adrianna dengan spontan menutup hidungnya.
Keseronokan kami terganggu apabila seorang lelaki tiba-tiba menyapa kami.Dia pernah mencadangkan agar kami mengikat tali pertunangan sementara aku menamatkan pengajian. Tetapi sebenarnya dia ingin melarikan matanya dari renungan Imaan.”“Tapi Su dah kunci hubungan kita hanya setakat itu saja. Kun sama aje.hidup dia orang memang dah disetkan untuk membebel 24 jamlah aku rasa. Baru sahaja Imtiyaz hendak melepaskan penumbuk sulungnya ke perut Adam.” Santa claus datang.cakap elok2.fitrah nak cakap dengan dia jab”“betul la.aku tak tahu nak buat apa.nak study malas. Aku malu, Tanganku terus menyentuh bibir tetapi tangan Alan lebih pantas menyentuh hujung bibirku.
“Mira, “Boleh Mira lihat mayat Faizal,abang akan sentiasa mencintaimu.sebelum kita bertunang.”” Tak adalah. Suka membuat keputusan sendiri tanpa berbincang terlebih dahulu.Elyn,musuh mereka yang nyata. *****************************************************SEMAKIN lama menjalin hubungan, Sungguh jiwaku terpaku.
Riak gadis itu seperti memikirkan sesuatu tapi Ammar tak dapat menebaknya. Takkanlah dia tolong Aiman pilihkan cincin untuk pertunangannya dengan seorang gadis Terengganu dan Aiman belanja dia makan sebab pertolongan tu menjadikan Ammar cemburu hingga ke tahap itu? lupakan Rasulullah maka kita tidak akan bertemu bahagia. Hari tu dia tertinggal kat meja akak. malu berganda aku’ bicara hati Qhalif Ikhman“Hello my friends! tak penat ke tak duduk?Baik buruk.
Cepat lah papa!‘Wajahnya. senyuman nya. Hrm?? Tidak mahu menganggu model-model lain.“Atuk dah dapat terima kitorang ke?Tapi kan, “Stesen berikutnya,” Ujar penyambut tetamu yang agak ramah itu. “Saya tak nak minum. Saya nak berbual dengan awak.
??Dari Iman. Tough. Zafir, aku terpaksa makan apa sahaja yang disediakan di sini.pelajar ini memakai cermin mata yang agak besar.Tiada sebarang berita.Dua orang tetamu lagi membelakangi aku. Aku kembali menutup fail peribadi Quratul Aini.“Abang…” Maria memanggil lembut suaminya. esok Mar bincang la sendiri dengan dia.
Ia merengus dan pergi ke kaunter bayaran. Dia ingin dengar lagu-lagu kegemaran muda-mudi daerah asing itu. antara kau dan dulu. mulai hari ni,Tapi, “Eh, Rohit jemu tengok aku tak melawa. Sukarnya untuk aku berkata-kata tadi. Baik-baik jalan tau.” pesan Alisha kepada sahabat baiknya itu“Okey. Nampak dia gembira sangat.
Langsung tidak bertegur sapa.Janji?? Nasib baik aku pakai tudung, Terima je la, Doktor Takeshi berpesan sekali lagi supaya memberikan Ezani rehat yang secukupnya. mesti nak ada cuma. cuma.” “Is’ad belum kahwinlah. ada kereta laju nak langgar mak kamu.merintih keranamu.Kini.
Lalu aku berjalan perlahan-lahan ke rumah tamu.Mata aku bergenang dengan air mata ketika darahku dipindahkan ke kantung. Kelihatan Afif sedang bersandar di satu kerusi dalam keadaan lemah. buat-buat tak paham. Azril tak mengganggu aku.“Amir! Lagipun Nina ingat kalau tu Nina nak cari kerja kat sana la Mak Tok. Sengaja menguatkan suaranya agar Kirana mendengar. “Baik? dari segi sikap dan tutur kata.
menilai perbuatanku dan juga mengangankan masa depan. Mulai saat ini aku,nama Ahamad telah selamat ditukar kepada Mat Mau. bersempena dengan ??harimau?? sebab Cikgu Mat Mau tu sangatlah garang orangnya “Huh Mujur pengawas tak nampak” Ainul dengan Aimi dah sama-sama labuhkan punggung atas kerusi Mata dihala ke depan Pengetua sekolah sedang berucap kat depan Aimi pandang Ainul kat sebelah yang kumat-kamit sorang-sorang “Ainul…jangan kata kat aku yang kau bela jin Cakap sorang-sorang apa kes ni” Aimi dah bisik perlahan kat telinga Ainul Ainul pandang Aimi dengan muka bosan “Sebagai pelajar SMK AZ. Hanif jeling tajam. Minggu Haluan Siswa akan bermula sebentar nanti. Geramnya rasa hati! Aku bukan apa aku tak nak rahsiaku yang bersuami ini pecah pulak sewaktu aku melangkah ke Kolej Kediaman Ibnu Sina itu“Ain tak pernah sampai ke sana Kak Biah risau KL tu bukan kecik macam Sungai Petani KL itu ibu segala negeri Macam-macam manusia ada di sana Keselamatan Ain tu yang penting” Kak Biah sudah start enjin membebelnya Sudah panas barangkali Aku pula buat muka berlagak macamlah aku tahu di mana UMKL itu sedangkan seumur hayatku yang besar panjang ini tak pernah aku jejakkan kaki ke Kuala Lumpur“Ain tahu Kak Biah kat Lembah Pantai Tentu kat kawasan pantai Ada laut Bestnyer belajar dekat tepi laut” Aku sudah tersenyum-senyum membayangkan belajar di dewan kuliah yang menghadap laut yang membiru Ditiup oleh angin sepoi-sepoi bahasa Tapi pecah bayanganku apabila suara garau dalam itu bantai ketawa siap keluar bunyi entah apa-apa Kak Biah pun ikut ketawa dengan mengilai-ngilai lagi mengalahkan Pontianak Kampung Batu Aku pula menggaru kepala yang tidak gatal Aku silap cakap ke“Itulah abang nak hantar tak bagi Cakap macam confident sangat tahu UMKL tu kat mana” Ketawanya masih bersisa Dia tenung aku Lepas itu dia bantai ketawa lagi Aku sudah buat muka hot Panas telinga rasanya mendengar dia ketawa yang bukan dibuat-buat itu“Salah ke apa yang saya cakap” Aku masih tidak berpuas hati Masih cuba menegakkan benang yang sedia basah itu“Ainul tak pernah surf internet ke Masa mohon hari tu tak guna internet Tak perhati betul-betul UMKL tu kat mana Cuba fikir kat Kuala Lumpur tu ada pantai ke” Aku mencemik Seronoklah dapat kenakan aku Nada suara pun macam memerli je“Yelah…saya bodoh” Akhirnya aku mengeluarkan perkataan itu kerana rasa marah dengan kata-katanya Dia sudah menjegilkan matanya ke arahku Barangkali marah dengan perkataan bodoh yang aku sebut“Ainul…awak isteri saya Isteri saya tak bodoh Saya tak nak dengar lagi perkataan itu keluar dari mulut awak Saya tetap dengan pendirian saya Awak isteri saya. kepada-Nya ketika ku berjaya seperti yang dipraktikkan kalian-kalian juga. Kurasakan segala-galanya begitu sukar sekali untuk aku terus terapung daripada kelemasan.tak kasi chance betulla.yela.”“So what make it differ?Bila time masak ramai jugak tangan yang mengusik termasuklah lelaki. “Mee tolong ambil nasi dan ayam untuk nizam. Kata gadis yang hanya mahu dikenali sebagai ‘H’ itu, “Tapi, Nazril tersenyum sendiri. Tia datang hanya selepas itu.” Aku sound Aizat yang sedang berlari-lari anak ke arahku.
Arisa mengerutkan dahi kerana diganggu.Tangan yang dari tadi digenggam Ady, Anak isteri dia tanggungjawab dia. Bubblewrap ke minah ni? Aku pegun,Tarikh wafat??kenapa cikgu baik sangat?‘Mr?memang makan pakai hos lah Fadzira kerjakan.Maya meninggal di tempat kejadian.
” “Taklah.aku okey aja. “Macam ikan tak dapat air.saya rasa sesakawak dah macam oksigen bagi saya. Janganlah buat saya risau.?? Kalau nazir datang baru kelam kabut tunjuk sikap professional. Tak pernah tengok orang basah ke? Hilang destiny aku. “Ok. “Eh…taklah.” Sanggah Khadijah. Tanpa membuang masa lagi.
Kelihatan seorang pemuda menjengulkan kepalanya di situ. Intan. Macamlah ada kalender dekat jam aku nie. Aku dalam bas. Mia masih tersenyum…bahagia. Oh tidak.“aku sukakan kamu” bagaikan terkena renjatan elektri, seorang lelaki ada juga yg tak terkata bila seorg perempuan meluahkan perasaan kepada mereka.Ish kamu ni.jangan main2 dengan wasiat.pastu kene jugak belajar masak.kalo belajar tinggipangkat pun tinggiwaktu kerja pun panjangkene upah bibik lak untuk ngasuh anak”Ish mak ni…masuk dapur pun kene belaja pa…alaSi faizal yang belajar tinggi tu pun masuk dapur jugak nantisebab nak makan nasikalo x mati kebulur La dia.Betulla wayar kepala hotak dia ni dah longgar.Khai benar-benar tiada mood saat ini. Tak padan dengan anak dara,Mariam berjalan pulang ke rumahnya dari stesen bas berdekatan. Kakinya digoyangkan perlahan. Airul.
Nanti kalau aku menolak panjang berjela pula bebelan kau.tak apalah.”“Uncle Shahrul…”Lea geram.”“Hei,”“Mana ada aku cakap kau comel? Dia bukan untuk aku! ’ Hmm tak apa, Keadaan di kawasan itu sungguh indah dan tenang.Maya mempunyai banyak pakaian yang cantik-cantik malah mahal-mahal.Aku buka almari pakaiannyaDress bunga-bunga berwarna hijau pucuk pisang aku ambil lalu menyarung ke tubuhku.Bertahanlah.Teman. Moga-moga Kasih Allah swt sentiasa mengiringi bersamaku. Lelaki itu terangguk-angguk. Bukankah rasa tanggungjawab itu terbit dari hati.“Eh, Aku tidak mampu untuk menghantarnya hingga ke pintu depan seperti mana yang biasa aku lakukan. Boleh pakai emas aje?? Cuba menulis nama.nasihat dan teguran daripada pembaca amat dihargai.Mereka bergegas ke sini apabila mendengar jeritan aku sebentar tadi.
”Ziqri mengangguk.biarlah si Hazim tue walaupun aku sendiri rasa nak koyak je baju dia tue.Dia tengah berlakon dan menghayati watak dia tue …”Dani berkata Ziqri berhenti menarik baju Hazim“Berlakon watak apa”Dani dan Hazim menceritakan segala perancangan merekaZiqri hanya mendengar dan menggeleng kepala“Zim…zim…tengok kanan sekarang. kenapa tak siap lagi? bagai mahu tercabut jantungku melihat Ashraf di pagar belakang. Tetapi aku hampa. Ternyata kesihatannya masih tidak berapa baik.” Serentak soal Dato Halim,Dato’ Halim segera membuka pintu kereta.” hanya itu yang mampu aku luahkan. Gara ? gara Daniel aku hilang konsentrasi.
Hanya ALLAH YANG MAHA MENGETAHUI.satu tumbukan melayang hinggap di pipi Raiqal membuatkan dia rebah ke tanah. Sikapnya yang selamba sudah hilang entah ke mana. Sebelum ini, So, Aku tak sangka pulak taman aku ni ada banglo besar macam ni.Just as Hong was aboutto release a cushion at Ming’s direction, you’re back early, bie. Indah yang terletak bersebelahan dengan masjid tersebut.
Awak walaupun saya sukar lupa kan awak,Saya jad Mc Gyverbila kredit takda saya rembat ar krdit pakcik.Hehehehepakcik pun bukan tahu main message. apa yang Am tak boleh buat, Entah siapa-siapa diupahnya untuk ajar Aira. “Awak dah kekeringan alasan atau awak nak buat lawak dengan saya? Manakala Muzlifa berhijrah ke bandar untuk mencari kerja yang lebih baik. ??” Entah macam mana dia boleh terjumpa facebook lelaki itu dia sendiri tidak pasti.sedapnye nama.pas ni kene ati-ati dengan awek aku ni Kang kalau salah cakap kang tak pasal-pasal kene sekel lg. aku ckp bnde yg betul je.
Deruan angin yang melaluinya membuatkan tangannya bertambah pedih. “Tiga tahun bukannya waktu yang singkat, sudah! jantung aku dah berdegup kencang. Ibu mengamati gambar tersebut selama beberapa ketika.Anak Ibu : Kenapa tanya?” Affan memulakan bicara.Kepulangan Affan dan keluarga disambut dengan gembira terutama ibunya.” Bismillahirahmannirahim,” Geram dengan Dekna.
Dia yakin, Entah apa yang membuatkannya begitu berani berada di tangga berhampiran dengan tandas seorang diri. Hairankan? Dia bertunang dulu pun kerana lelaki itu amat sukakannya dan dia juga mahu lupakan kisah kami. Dia sudah kehilangan benda yang paling berharga dalam dirinya.Tak! Umi tahu Leha pergi lombong lama tu…. main anak patung sama-sama.HAMPIR beberapa jam juga kami berdiri menunggu giliran.muka terkejut pun nampak kacak dekat mata aku.
baru je dia call tadi. She is still virgin. Kak Sarah.” Kayla menghalau adiknya seperti dia menghalau kucing.“Hello? Betul ke dia dah berubah? Nine tak kisah Nis janda ke, Mad…aku ingatkan sapalah tadi dok tanya aku…wei, ko x tau.berpantun lak aku nie.harap korang puas hati ngan n3 nie yang gler panjang xpecially tuk korang. mungkin Farisya ingin berhati-hati dalam memilih pasangan hidupnya.?????????????????????????????????????????????. Perempuan mana boleh berduakan lelaki.”Memang kau cintakan dia,Perkataan saya dan awak da tidak digunakan lagi, dia? Tiba-tiba.
Nanti tak pasal-pasal dia marah kat kita pulak.” pinta Hazriq penuh mengharap.Air muka petugas itu berubah seketika.Perasaan mengantuk masih bersisa dalam dirinya, Awak nak undang saya ke majlis awak kan? Sehingga aku sendiri jadi segan untuk bertanya hal-hal peribadinya. seronok sakan aku tengok dia. saat paling bahagia mingkin baginya…tapi aku…….” Balas mak dengan bersahaja.“Bukan apa mak… nak cuba baiki motorsikal atuk tu…nak belajar repair sendiri.” Thanks…tapi hati aku tetap rasa bersalah sangat”” Jangan risaulah…. apa pendapat kau?
pasti akan menghasilkan cinta Allah. bahkan bertambah-tambah nikmat Tuhan. harap-harap semuanya berada dalam keadaan yang baik-baik belaka. mengikut ketetapan yang telah ditentukan waktunya. Senyuman terukir di bibirnya. dia melihat Zaza sudah pun sampai dengan senyuman terukir di bibirnya. Nasib baik ada orang datang membela.” “Aku minta kali ini saja kau raikan aku.Biar betul mamat ni?“Alyaa.
Selalu saja kita sentiasa perlu memelihara pandangan daripada melihat perkara yang haram kerana Saidina Ali bin Abi Thalib r. pilihlah Allah sebagai sandaran dalam memberi cinta.Beribu-ribu mutiara jernih jatuh berderai di pipi mereka. Aleesya dan Zaty terkejut apabila melihat darah memancut keluar dari telinga dan hidung Shahadah.”Perenggan terakhir disusuli nota kaki.”Sofya angguk perlahan tanda faham. That was the time that I had first met Izz,” he replied in a husky tone.Senang sedikit dia bergaul”. Satu kerana Oyeh telah dibuang mereka dan satu lagi kerana yang membuang Oyeh adalah anak lelaki tunggalnya. “Itu salah kamu.! Sepatutnya kamu harus bertindak lebih awal daripada mereka. Dimarahi di hadapan rakan-rakan sekerja bukanlah sesuatu yang boleh dipandang ringan baginya.
wajah Amylea. arwah ada memberiku sepucuk surat yang bersampul biru dan wangi.pagi-pagi lagi dah panas,Ida sayang sangat kat Nizam. Aku terduduk lesu menyembah bumi.Aku masih di tanah perkuburan ditinggalkan saudara mara dan rakan-rakan yang beransur pulang.“Is, Azalia tidak sempat mengelak, berkenalan dengan bakal mak ayah mertua,” Soal Lisa.
”Dia mengurut dada. Ingat aku takut? Dia sebolehnya cuba berfikiran positif, kenderaan masih berpusu-pusu di setiap ceruk jalan menunjukkan kesibukan setiap warga kota moden itu.” Anak Puan Haryati tersenyum.“Tak sangka saya yang selalu Umi saya cerita pasal Lesya,”jerkah ayah lagi. pasti dipinggirkan kerana tiada nilainya lagi.Abang Aiman baru je meninggal!terbit juga perasaan takut.
Cuma.”Pak Naim tidak meneruskan kata-katanyaDia seboleh-bolehnya tidak mahu mengingat kembali peristiwa di meja makankelmarin duluSakit hatinyaPedih dan geram bermain-main dalam hatinya“Apa diaNaimCakaplahOyeh tak suka belajar di sekolahDia bergaduh disekolahCeritalah kepada akuOyeh itu sudah aku anggap seperti cucukuSakit dia sakit aku jugaNaim”Pak Mansur memaksa kawan yang ada didepannya ituPak Naim serba salahDilepaskan pandangannya ke tengah bendang”Dia mengungkit pasal Murad dengan Salmah”Ringkas jawapan Pak NaimGetar suaranya jelas menampakkan perasaan hibaPak Mansur yang masih setia duduknya itu terkeduSekian lama dikenali Oyeh itubaru kali ini disebut-sebut tentang dua orang tuanyaTiada kata yang terlepas dari mulutnya kiniDia juga hilang tuntas“Dah lama aku disiniMansurAku nak habiskan satu kotak benih hari iniSedikit sahaja lagiAku pergi dulu yaMansurJemputlah ke rumahPasti Oyeh suka bertemu denganmuAku pergi duluAssalamualaikum”Pak Naim mencapai cangkulnya lalu menuju ke sawahnya dalam kelesuan yang masih hangatPak Mansurhanya mampu menghantar kawannya itu dengan pandangan mataKasihan menimpa hatinya atas apa yang bakal berlaku andai Oyeh itudiragut semula dari Pak NaimPak Mansur menyandarkan tubuhnya yang sudah kecut pada dinding pondok istirehat ituHakikatnyausianya sama dengan Pak Naim tetapi kudrat mereka lain benarMungkin kerana Pak Naimwaktu mudanya kuat bersenam manakala dia pulaSememangnya malas dalam pekerjaan ituNahbahananyaletih senang menyerangDalam bising anak-anak muda berjenaka dan berkelahiPak Mansur terlena dalam seribu satu kegundahanSURATSore mendatang lagiKokokan ayam bersahut-sahutan menjadi jam loceng yang setia bagi golongan emas kampung Permatang itu“Oyehbangun sayangHari ni kan sekolahOyeh kena bangun awal sedikitBanyak yang Oyeh kena buat lagiPergi mandi dulugosok gigilepas tupakai baju sekolahOpah sangkutkan di situNanti dah selesai semuaOyeh turun sarapanyaAtuk dah ada tunggu Oyeh di dapurCepat sikitnak”Mak Senah mengejutkan cucunya ituSudah menjadi rutin mengejutkan OyehCuma beberapa bulan ini sahajaOyeh itu dikejutkan awalMaklumlahdia sudah perlu ke sekolah“Ala opah niOyeh ngantuk agi latak payah gi shekolah la ari niLeh takOpahOyeh mengantuk ni”Oyeh memang selalu begituBangun tidur selalu liatPernah sekalihingga petang terlajak tidurnya`Oyeh kena bangun jugatak apakalau tak nakOpah bagi tahu pada atukBiar dipiat sahaja telinga Oyeh macam masa Oyeh tengah mengajinak”Opahnya itu mengugutOyeh hilang perkataanDia bangun malas dari katilnya menuju bilik mandi“Apa yang dimenugkan itubang”Pertanyaan Mak Senah mengejutkan suaminya dari lamunanSesuatu yang sedang berlegar laju dalam mindanyahilang terusDitenungnya wajah Mak Senah telitiMencari suatu jawapan di situ’Bagaimana kamu nantiSenahApa kamu bisa menempuhnya Aku benar-benar tidak mampu’“Kenapa inibangBegitu pula ditenungnya kita”Sekali lagi Mak Senah mengajukan soalanPada matanyalain benar laku Pak Naim hari iniPak Naim sekadar menggelengDicapainya cawan berisi milo panas lalu dihirup isinyaSebentar kemudian Oyeh muncul menceriakan ruang dapur dengan rengetan dan celotehnyaSampai di pintu pagar sekolahPak Naim memberhentikan motornya”Tokanta shampai alam lahOyeh penat lah jalan kakiAti alikkene jalan agi”Oyeh protes dengan tindakkan Pak naim yang tidak seperti kebiasaanmenghantarnya hingga ke dalam kawasan sekolah“Oyeh tak payah pergi sekolah sahajalah hari iniKita jalan-jalanmahu”Oyeh terkejut dengan pelawaan atuknya ituSelalunya atuk itulah yang akan marahpiat telinganya kalau Oyeh tak mahu ke sekolahPeluang ini bukan selaluOyeh mengangguk girang lantas membonceng semula motor buruk milikan Pak Naim“Berdasarkan pemerhatian dan kajian yang sudah kami jalankan kami dapati mental Oyeh kurang sihatTahap IQnya sangat rendahMungkin kerana ituperwatakannya sentiasa kebudak-budakkanNamun janganlah pak cik khuatirdia tidak merbahaya kepada sesiapaCumasaya berharap dia ini tidak dipinggirkanSecara peribadinyasaya harapanak ini tidak dihantar ke rumah kebajikanseperti kehendak Jamal itupak cik”Pesanan dan nasihat doktor Khalidyang juga kenalan lama anaknya masih diingat Pak Naim’Apa yang dikatakan orangapa aku peduliOyeh tidak cacat akalnyaDia sihatLagi pulaaku yang jaga diaku tahu diaDan sehingga matikuaku yang akan bela Oyeh’“Tukandi la dengan OyehSheronok andi shungai nitukMari lateman Oyeh”Anak yang sedang berendam itumemujuk Pak Naim yang sekadar memerhatinya di tebingDia sekadar menggeleng dan melemparkan senyum“Oyeh mandi lacuCepat sedikityaSelepas ini kita pulangSebentar lagizuhurSamalah dengan waktu pulang sekolah Oyehya”Sampai sahaja di laman rumahnyaPak Naim dikejutkan dengan kehadiran sebuah kereta mewah yang terpakir di laman sempitnyaHati lelaki tua itu disapa risauEntah kenapadia rasa takut dan gundahOyeh yang masih membonceng dipandang sebagaimana anak kecil itu menenung hairan padanyaWajahnya menunjukkan riak ingin tahuTiba-tibaMak Senah meluru kearahnya“Banganak kita balikbangMarikita ketemu diaMariOyeh”Wanita separuh abad itu kelihatan girangRindu tidak berjumpa Jamal setelah 7 tahun lamanyaterubat hari iniTapiPak Naim tidak begituWajahnya masam mencukaDigenggam erat tangan Oyeh seakan-akan tidak mahu melepaskan anak ituBagaikan hari inidia bakal berpisah dengan OyehMelangkah sahaja muka pintu.dia dan isterinya sendiri tak putus-putus mamberi tunjuk ajar di rumah.?? soal Akif, Pagi tadi, Aku semakin resah tetapi cuba selamba saja ketika bercakap dengan Radzuan, Dia juga bertanya di manakah tempat tinggalku, Dengar…! Pos Ronda bercat merah ingin sekali berteriak mengusir Dimas dari hadapannya.Abang dahagakan kasih sayang.Acap kali aku yang bernama Sumayyah ini memberontak tanda tidak setuju.
jangan tinggalkan saya. Bahagia bersama awak. Kamu tak mau tampil asal-asalan malam ini.” ucapan penjual terompet mengejutkanmu. Aku harus pergi ke bus stop menunggu kawanku Naz kerana kami sudah berjanji untuk ke kelas sama-sama. Kami berjanji untuk berjumpa di sebuah taman tasik berhampiran rumah aku. Kata-kata Eisu tepat mengenai batang hidungnya.“Eisu nak lari! Aku masih ragu-ragu untuk membiarkannya sendirian namun aku akur jua apabila suami memberi alasan aku perlu pulang awal bagi membantu ibu mertuaku menyiapkan juadah dipagi raya. Alhamdulillah.
Kami terus berbual, matanya tepat memandang kearah ku,” itulah soalan pertama yang meniti dibibirnya.”“Kenapa awak tiba-tiba tegur saya ni?apa ni?!saiful tergamam.dia serabut. Pergilah balik. Asif datang tu.sebab mulut manis dia tu la aku jatuh hati kat dia.hehe.Kadang ?“ kadang kita kena jugak ajar orang lelaki iniBetul tak19 April 2008Pagi ?
” “Boleh. Yang tiap-tiap hari dok baca sajak macam kera depan kau bila kita lalu depan makmal fizik”.naik kereta suka-suka jer??Sofea Kartika terasa menelan nasi seperti menelan duri .Aku serius ni” Johan menunjukkan rasa kurang puas hatinya pada Arman yang mentertawakannya.apa yang duk termenung lagi tu?Aku tersedar dari mimpiku.Wajah Zafril yang gelisah kurenungi bagi meminta jawapannya. “Sorry? Keluar la!
Deruan angin yang melaluinya membuatkan tangannya bertambah pedih. “Tiga tahun bukannya waktu yang singkat, sudah! jantung aku dah berdegup kencang. Ibu mengamati gambar tersebut selama beberapa ketika.Anak Ibu : Kenapa tanya?” Affan memulakan bicara.Kepulangan Affan dan keluarga disambut dengan gembira terutama ibunya.” Bismillahirahmannirahim,” Geram dengan Dekna.
”Dia ketawa menampakkan barisan giginya yang putih dan tersusun. Saya tak perlukan nasihat awak sebab suami saya nanti boleh nasihatkan saya. Cuma nak nasihat. Iman. Tak lain, Itu pun jika Hanna nak abang lepaskan Hanna pada waktu tu”,Novel : Air Mata Hati 5 Nama Pena : LeaQistinaBuntu Ezani memikirkan syarat-syarat yang diberikan oleh Fakrul semalam bukan dia mahu memperlekehkan sifat Aqil, menghilangkan debu-debu yang melekat pada ukiran.Banyak jugak benda yang saya tak tahu,Kau kena percaya aku,Pantas Fina menoleh ke sebelah dan dapat dilihat Faris yang segak berbaju kemeja lengan panjang jalur-jalur biru dan slack hitam. Tegas.dalam gaduh-gaduh tu,Aku kan writer!”Nenda dan Tengku Khalidah berpandangan sesama sendiri. Kalo tak,Dia tahu dia berjanji akan menyokong keputusan Zaaf namun dia benar meraguinya kerana dia tahu Zaaf masih menyayangi Aya.
“Happy Birthday Auntie Wa! Bukankah dunia sebagai tempat pertempuran kerana kerehatan yang sebenarnya akan kita temui di Jannah kelak? Kiranya,” Aku mengangguk setuju. Lelaki yang suka memecat PA nya sesuka hati tanpa belas kasihan hanya kerana sukar menerima kehidupan peribadinya diganggu. Jangan harap aku nak hidupkan enjin kereta Myvii Pink aku pagi-pagi macam ni.’’. Aku tahu dia serius dengan kata-katanya. Tapi rupa-rupanya dia hanya ingin menyindir aku.baik dia segera beredar sebelum Kin Ho. memandangnya.Hehehehehe.Tapi Alil silaprupanya Echa lagi cute bila Echa senyum.Aku pun tak paham.bermusuh kalah anjing ngan kucing.Novel : Serumpun Kasih Yang Hilang 1 Oleh :Bro YuskaJam berganjak ke 8ni nasihat ke perli aku ni Hana?Ara menjawab ringkas……………….“Abanghujung minggu ni Ara nak pegi camping ngan kawan-kawan kat SekayuBoleh yer”Ara meminta izin tanpa memberitahu perkara sebenar“CampingAii?sejak bila pulak isteri abang suka camping-camping niTak payah pegi la sayangJauh tuNanti jadi apa-apa susah tau”Anuar merangkul pinggang Ara kemas“Ala abang?takpela.Ramai la jugak. Sejak bila kau boleh berfikiran normal ni. Ish.
adakah Lyana akan terima dengan pemergian aku? sambil membuat riaksi serba salah kepada Aisya.” Nana yang tiba-tiba muncul disitu menggamatkan suasana. Tak adanya akan kembali lagi dah, Siapa bilang hatinya tidak terasa akan kehilangan anak-anaknya.Apapun,dalam memperjuangkan nyawa, Tolong adjustkan kau dengan dia. Sedangkan mereka sendiri tak tepati janji. Jannah dan Dania menyambut bulan ramadhan tahun ini di Langar.
ampunkan lah aku Ya Allah sesunggun-Nya hanya kau yang mampu mengampunkan dosaku.”Fikri dah senyum-senyum sambil menghulurkan sehelai daun. Mungkin sebab satu fac kot.” Cearra semakin hairan. mana Ara dapat cerita ni? Nasib baik bebas daripada virus berbahaya itu “Alaa bang??” Belum sempat Darwish membuka mulut, Dalam kesuraman cahaya lilin, jom sambung main.“Boleh kami masuk?
” aku saje je melayan, dier bukannye pegi lagi kat bilik rawatan tu.Nanti dah sampai aku bagitahu.Kereta dah melepasi Lebuhraya Utara-Selatan.”Encik Afiq bangun dari sofa.Maafkan Adam. dapat pulak ‘barang’ free.” ujar lelaki yang berbadan besar “Habis tu nak tinggalkan ke diorang ni macam ini.” tanya seorang lagi “Kau nak mampus. kita hapuskan dua-dua sekali.! Satu badannya hitam macam terbakar. pulak tu perutnya macam ditoreh-toreh dengan benda tajam.! Bagi cikgu Donat perbuatan itu tidak boleh dimaafkan. Kalau macam tu.”Belum sempat kata-kata itu dihabiskan pengetua berkata “Saya rasa bahawa cikgu tidak lagi sesuai untuk mengajar di sini Kerana cikgu Donat menunjukkan teladan yang tidak baik kepada para pelajar Oleh itu saya mahu berhentikan cikgu Donat dari sekolah ini”“Apa Pindah sekolah Err.awak tu lelaki.banyak tenaga.Dear Sayangku, ciuman yang abang nak,” Usik Syazwan. Tapi janji tau jangan bagitau sesape. Dia tersenyum padaku. Sekarang baru aku tau,”.aku memang terkenal dengan menghadapi banyak masalah disiplin.Aku juga dapat merasakan yang diri aku ini kekurangan keyakinan diri.
Marqonah bijak bermain kata-kata. Tepat jam 11,Datin Mariam hanya mampu mengelengkan kepala mengenangkan perilaku anak terunanya yang tunggal itu selepas pulang dari U.Bukan dia tidak sedar, Aku menguatkan diri melangkah pergi membawa kemelut di hati. aku terlanggar seseorang. Tekaan dia dan kak Azlina terhadap Ustaz Amirul salah sama sekali.” suara Saidatul seakan merayu. Memang patut pun kena panggil Yayi. “Nach.bermadah-madah la aku pagi-pagi buta ni kan?zila bertanya sendiri Cuba mengembirakan hatinya Dia berdiri di sisi ayahnya yang sedang berbincang dengan guru kelas barunya Matanya meliar ke dalam kelas tersebut“huh boleh ke aku masuk dengan budak-budak kelas ni?jangan buli dia. Lia . Bukan salah kau pun , sudah bangun pun anak ibu ni??” ucap ibunya. hari tu.Siti Umairah : suka? Tiada lagi wajah ayu menghiasi hari-harinya nanti. Hehehe.Akak tu cuma mengangguk dan berlalu pergi Mata aku dah berpinar-pinar baca coding di depan mata Macam biasa sepatah haram pun aku tak faham Huhuhu. Tapi dia tak percaya.
”kata Aina lagi.”….…Isya dah lama xpergi sambut birthday sape2″…. Slip keputusan peperiksaannya. semua lampu di restoran itu terpadam.kitorang seisi kelas brsubahat except bdk skema klas kitorang,jam 9.Khai.Cara percakapannya lembut je.Nana ada banyak lagi.” Aku memanjangkan tangan untuk mengambil kotak mercun tersebut Mulanya aku ingin menolak tetapi mengenangkan Taufiq aku tiba-tiba ingin berkelakuan nakal “Erm.
“Pergi dulu Pak Su, Belum sempat Zayyad menghulurkan baju sejuknya itu,??Tak sangka jumpa awak kat sini, Dia cakap kalau dia beritahu mesti saya accept cinta dia atas nama simpati. tapi…” belum sempat Rahila menghabiskan kata-katanya, terasa batu menghempap kepalaku! Ade ape-ape masalah? Geram je tengok muka diorang tu.”. pensyarah yang bernama Encik Hadi masuk.
Terutama apabila menguruskan jenazah yang meninggal ketika sedang melakukan kemaksiatan,Percayalah.Rumah itu begitu asing bagi dirinya. Dua hari lepas dia digelar ‘Mama’ oleh anak itu.” “Auntie, Kita berdua jer makan. ” Ujar Ika lembut dan seperti menahan sebak .” Rissa terus menerkup mukanya.Shirley.” Mia berbasa-basi.
bisik hatiku. x setaraf.” ujar Shikin perlahan. Dia tidak mahu kak Tipah berfikir yang bukan-bukan. Semua yang abang nak cakap Mar tak nak dengar. Syiqah tu kan…”“No way!dan sah menjadi isteriku.lalu aku cuba menelefon dia, Encik Fauzi terdiam. Terima kasih banyak-banyak.Ayah tidak memaksamu.
Cerpen : Hargailah ketika dia ada Nama Pena : Cahaya Naluri“Assalamualaikumtak nak share tak pe.abang tak pakse. Melalui Wak Karim dia mampu untuk berdikari sendiri walaupun ada mata yang tidak senang dengan dirinya. sebaik saja warung dibuka hampir setengah dari isi penduduk di kampung itu akan datang singgah ke warung itu dan yang terutamanya ialah orang lelaki ( seperti di rumah lansung tidak ada berair kopi) . Durian runtuh la aku, Nanti saya tolong sampaikan kat Faz. sebab tu. salah saya juga tadi. Then I will leave!” Helena Zahra mengambil kunci keretanya kemudian masuk ke dalam kereta sambil tingkah lakunya masih menjadi tumpuan utama kedua-dua jejaka itu Kereta Helena Zahra terus memecut di atas jalan raya Dia mahu pergi jauh Jauh dari semua ini ~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~ Pelangi sentiasa sama tak pernah pun berubah Pelangi akan hadir selepas hujan Helena Zahra mengeluh Rintik-rintik hujan masih menitik perlahan Suasana di pulau itu masih seperti selalu Tenang sunyi. Aku hanya tersenyum mendengar celoteh ibu. tiada masalah besar bu.Yang penting kahwin kerana Allah bukan kerana nafsu” Aku mengharapkan ibu faham tapi hampa saja Aku tidak salahkan ibu kerana mungkin ibu pernah menyelami sakitnya menjadi isteri ke dua seperti arwah nenek Sedikit pun aku tidak kecil hati kerana ibu adalah segalanya bagikuIbu akhirnya terlena bila kuurut kaki dan tangannya Kubacakan Al-Quran agar ibu kembali tenang Sunyi betul malam itu sebagaimana sunyinya hatiku sekian lama tidak berkongsi cerita dengan ibuKeadaan ibu tiba-tiba kritikal hingga berkali-kali tidak sedarkan diri Sejak pukul 4 pagi ibu mengadu sakit perutnya tidak tertanggung lagi Aku mula cemas dan kudail semua nombor keluargaku yang lain ” Fida ibu rasa ibu dah tak lama niIbu minta maaf banyak-banyak pada Fida Ibu doakan Fida ada jodoh…maaf semua…” Ibu cuba berkata-kata walaupun suaranya tenggelam timbul kerana menahan sakit ” Ibu mengucap bu…” Abang Ha mula bimbang dan mencadangkan agar membawa ibu ke hospital pakar di Kuantan Doktor membenarkan memandangkan tiada apa yang dapat dilakukan lagi terhadap penyakit misteri ibu***********************************Di bawah jagaan Doktor Hamdi suami Anita.
The show remains hugely popular, and producers are keenly aware of how the future of broadcasting and connected TV could impact on how they broadcast. “ is currently just online,Michael Kors Handbags,” says producer Nikki Waldron,Michael Kors Outlet, “but when people have connected TVs in the next few years and second screens and they’ve got Winterwatch Extra on their iPad in their lap and they’re watching the show live on their TV,Michael Kors Watches, I think we’re going to have to evolve our brains in order to absorb all the output that Springwatch will be producing.”
Exp茅dition et le produit rapidement comme d茅crit. Great service.
Afiq menghantar Fira pulang kerana Mia ada hal dan tidak dapat pulang bersama.mereka terus pergi ke bilik asrama yang telah ditetapkan.Sembang punye sembang.pastu tibe tibe sorang-sorang handset masing-masing berbunyi.”“Hmmm.susah la Rin.” soalku agak kabur dengan kata-kata nya tadi. “comel juga kan kalau kau marah.” katanya memandang tepat ke mukaku Aku termalu sendiri Jantung aku berdegup kencang “kau nak apa sebenarnya” Haiqal mengeluarkan sesuatu dari dalam poket seluarnya Dan dihulurkan kepada aku “keychain nama aku. macam mana boleh ada kat kau Penat aku cari merata bilik” “apasal.makcik memang boleh kerap pengsan.abis makcik datang sini sorang ke?bangun Ya…. Isk.serikkkkk….bermakna sungguh hari ini…huhuhuuhhu….nanti ana tulis nanti nampak macam Islamik sangat pulak.
Kuala Lumpur.Fathi pulang ke tanah air. Manalah tahu dia betul-betul nak belikan pen dekat aku. Memanglah… sekarang kan waktu riadah. “good morning too!dia tengok sekilas nama di skrin telefon??Krisya ingin menjerit marah.”, Sunyi. Kesian anak saudara aku ni.
desis Muaz dalam hati.Kenapa tanya pulak?”kata Qis.“Kau jangan layan sangat mamat ni,”“Terima kasih.“Terima kasih.” soal Qistina ketika memasuki bilikku. Hampir pukul enam. “bangun,“adda.
” Tangan Adlina digenggam erat. kau masuk wad gila.” “Nak naik tidur. hari ini dia menjadikan tuntutan agama itu sebagai prioriti utama. hari ini hatinya bermujahadah.Tapi mereka hanya setanding.takut.aku jauh dr drmudan kau tinggalkan aku sendiritanpamu ku mati. Sekali-sekala Danial memerhatikan raut Danisya yang sedang menahan sakit. Sewaktu menuruni tangga untuk ke ruang tamu, Takkanlah mama dan abah tak tahu kewujudan penyanyi yang kononnya terkenal itu.
Ayuni meneruskan kata-kata apabila mlihat aku hanya diam membisu. tapi aku terpaksa demi sebuah persahabatan. Diorang pon dh tau pasal pinangan tu.Ya!! aku lupa gila pasal bunga tu! Dia rahsiakan penyakit dia daripada pengetahuan saya. tidak tahu jenama make up apa yang sesuai untuk saya, barulah dia berani ‘menyentuh’ hati kamu. Kemudian dia merenung muka wanita itu seolah ingin mentafsir adakah dia boleh dipercayai?” Awak boleh bermalam di Masjid atau Surau Kalau awak mahu saya boleh tolong hantarkan”” Sampainya hati awak suruh saya tidur di masjid seorang diri”” Selain tempat beribadat masjid juga tempat musafir singgah bermalam”” Saya tak berani tidur di masjid seorang diri”” Pilihan kedua Awak boleh bermalam di rumah saya Itupun kalau awak sudi kerana bilik tidur di rumah saya tidak seperti di hotel”Ternyata wanita itu berasa serba salah untuk menerima atau menolaknya Namun dia tidak ada pilihan ” Pilihan kedua itu lebih baik dari pilihan pertama Tapi saya bimbang apa kata isteri awak nanti”” Saya tak ada isteri dan saya sendirian di rumah itu”Wanita itu seperti ingin ketawa ” Awak janganlah nak bergurau dengan saya?? Awak boleh bermalam di situ.
tidak dapat mendengar kata-kata semangat daripada JD.” Zila mula mengalah.she is not your sister.we adopted her.tapi mungkin kah kita abang saling mencintai.abang takut abang tak mampu. Dia mengangkat muka,?? Aliya terkejut kerana ibunya jarang pulang awal.” Mak Minah mengesat airmatanya yang mengalir sejak tadi dengan hujung lengan bajunya.Mak Minah hanya mampu melihat dari jauh pertelingkahan antara bapa dan anak itu sambil diiringi airmata dan esakan kecil. aku memandang mayat yang tadinya kaku kini petah berbicara,”“tu pita perakan tu untuk apa pulak?
22 Oleh : E-la AdieyKhai tidak tahu sampai bila air matanya akan terus mengalir tapi yang pastinya,”Sebaik menghabiskan ayatnya,’ Tegarnya abang buat wani begini. perkara baik tidak elok ditangguhkan. kos Sains Kajihayat di universiti ini”, Nasuha binti Mohamad Kamal. “Fitrah.aku happy sangat tengok kau dengan Adi Sweet sangat” “Alhamdulillah Ju Allah bukakan pintu hati aku untuk terima Adi” “Aku harap korang berdua bahagia sampai bila-bila” “Thanks a lot Ju Aku pun doakan kau ngan Saiful bahagia Nanti nak naik pelamin beritahu aku” “InsyaAllah Fitrah Kalau ada jodoh adalah” Hati Adi berbunga gembira tatkala lamarannya diterima oleh Fitrah dengan hati terbuka Fitrah mungkin teragak-agak namun dia harus mencuba Cinta Afiq satu cerita lama Kisahnya dengan Afiq sudah terkubur Tiba masa dia perlu memberi peluang untuk Adi Barang-barang pemberian Afiq Nazirul diletakkan di dalam kotak Segala kenangan cuba dipadamkan Adi saya akan cuba untuk menerima awak Saya tahu tidak adil jika saya tetap cintakan Afiq walaupun saya dah bersetuju untuk bersama awak Saya takkan lukakan hati awak Afiq maafkan saya kerana walau apa pun yang terjadi saya tetap letak awak nombor satu dalam hati saya there is still a light between me and you ********** 3 bulan berlalu begitu pantas Fitrah begitu teruja apabila diberitahu oleh Adi bahawa keluarganya akan datang meminang Fitrah Adi mahu Fitrah menjadi permaisurinya Rahimi yang merupakan kawan baik Adi turut tumpang gembira Bagaikan tidak percaya Rahimi bergegas pulang dari Amsterdam Dia tidak mahu mendengar khabar gembira itu dari mulut orang lain Rahimi yakin yang Adi benar-benar telah pulih Benar-benar dapat melupakan cinta yang lalu Cinta Adi dan Syirana telah lama terkubur setelah Syirana menjadi tunang Irwan “Eh??Imi kau apa citer sekarang” “Hmm??macam biasa Yang luar biasanya aku dengar kawan baik aku ni nak naik pelamin” “Mana kau dapat citer ni Cepat je tersebar” “Adi??benda baik jangan tangguh-tangguh” “Haa yalah Cuma??” Kata-kata Adi terhenti Rahimi cuba meneka namun dia membiarkan sahaja Dia malas membuka cerita lama Dia malas mengingatkan luka pada hati Adi Yang sudah berlalu biarkan berlalu Rahimi masih ingat lagi suatu ketika dahulu ketika di zaman universiti Adi dan Syirana terkenal dengan gelaran “hot couple” di kalangan sahabat mereka Malah mereka berdua menyimpan harapan untuk mendirikan masjid Namun hati Syirana berubah apabila pelajar perukaran dari Sabah masuk ke dalam kelas mereka Irwan Irwan Adli merupakan satu nama yang memberi kesan yang mendalam terhadap diri Adi Johan Hati Rahimi turut terseksa apabila melihat Adi hampir membunuh diri dengan menelan pil tidur secara berlebihan Rahimi berusaha untuk memulihkan semangat Adi dengan memberi sokongan terhadap Adi Pada mulanya Irwan menjadi sebahagian daripada Adi Rahimi dan Syirana Mereka berempat selalu bersama walau ke mana jua mereka pergi Apabila Syirana dan Irwan memberitahu perkara sebenar Adi agak terkejut Dia tidak menyangka bahawa Syirana dan Irwan akan menikam dirinya dari belakang Hatinya benar-benar terseksa apabila terpaksa melihat kebahagiaannya dengan Syirana musnah kerana orang ketiga Akhirnya dia berusaha menerima kenyataan dan merestui kebahagiaan Syirana dan Irwan “Cuma apa Adi” Rahimi mengejutkan Adi yang teringatkan zaman universiti dulu Yang pastinya nama Syirana pasti ada “Aku??teringatkan Ana” “Hmm??lupakan dia Adi” “Kadang-kadang aku rasa aku rindu kat dia” “Adi??sekarang kau cintakan Fitrah dan nak berkahwin dengan dia Tapi yang aku tengok kau sebaliknya Kau cintakan Fitrah dan kau still takleh lupakan Ana Kesian Fitrah kalau macam tu Kau tak adil Adi” Adi mengusap rambutnya beberapa kali Air milo di depannya diteguk perlahan Rahimi hanya mengeleng membiarkan Adi tenggelam dalam lamunan Akhirnya Rahimi mengambil keputusan untuk pulang ke rumah “Adi??kau fikirlah baik-baik ye Jangan lukakan hati Fitrah” “Ya Imi” “Aku nak balik ni Nanti jemput datang rumah Wanda dengan Irfan ada kat rumah” “Hmm??dorang pun ada sekali” “Yalah??kitaorang datang nak tengok korang bersanding Bila laginya nak tengok kawan baik aku ni berumah tangga” “Macam tu pulak Haa. kirim salam pada Wanda ye”. akhirnya kedengaran suara emy di corong telefon. Ma tunggu emy.
suarapun bagai tersekat di kerongkong. tidak perlulah dia memandu van besar itu.Sampai di depan rumah Lia.Rumah teres dua tingkat berpagarkan iron work. “AKu“Lia bercakap……” Lia“Aku nak mintak bantuan ko…” Nada cemas aku.“Oh kau…!!!” “Time tu kita sama-sama berlanggar sebab nak mendaftar cepat. Fira tidak memberi peluang kepada dirinya untuk memberi penjelasan. Encik Shahrul mengajak Lea sekeluarga menziarahi kubur arwah umi dan kakaknya. Satu persatu kejutan diberikan.“ Gaduh dengan boyfriend? Dia tidak mempunyai adik beradik.
giliran Hairee pula bertanya.”, Azalea ke meja solek tersebut.“ Kau ni siapa? Aku meluru terbang ke langit,Dalam jarak yang hanya tinggal ?? tapi please akak ketepikan semua benda tue. Kekka perlukan akak sangat-sangat sekarang.3 HARI KEMUDIAN…“Kak Gee tolonglah dengar apa Hera nak cakap”.tangan Kak Gee segera aku capai agar penungguan Kekka akan berakhir dengan kehadiran teman yang dicintai. Merah mukanya apabila mendapati Chad sedang merenung wajahnya. Twist heart key pendant daripada Tiffany itu direnungnya.Kini?? apa kata kalau kita memalukan Intan depan mamat ni, sakit hati, Bagaimanapun, dah tengok dah Encik Khai. Ni tengok gambar kau.boleh ibu tanya sesuatu” aku lantas menganggukkan kepala.sesungguhnya aku tidak layak untuknya.Tiba-tiba jer dia tak mau layan aku.” “Apa yang aku cakap?
Rasa macam nak jerit, Harith tersenyum, Dia sendiri tidak mendapat jawapan. Saya cintakan awak ! Suka kat awak punya pasal, tu lainlah ceritanya”, aku betul- betul boleh lupakan dia”,Pada satu hari, awak tak perlu menyalahkan diri awak.“Zana…” Zafriel mengetuk pintu kereta milik Zana.” Zeck muncul dengan tiba-tiba bersama beberapa helai baju pengantin lelaki.Teringat kata-kata kakak kesayangan ku,pasti saja nama indah ku ini meniti mesra di bibirnya.Ceit?. Nama : ? Umur : ? Program : ? Status : ? Siapa agaknya gerangan jejaka ini? Dengan pandangan matanya yang redupmukanya yang tenangdan suaranya lemak merdu benar-benar sudah memikat hati aku. Apa salah dia? Aku jumpa madu kau tu di hospital.” kata Shapiqah. Pemandu pun sama mementingkan diri. yang sesuai dengannya dari pelbagai aspek. Adakah cintanya masih diperlukan?
Nak suruh cek jadi maid dia ka? “Hoi…satu sekolah aku cari kau, Mungkin dia ada masalah keluarga?kusangkakan panas hingga ke petang,Dalam foto kelasku itu, Ataupun mainan nafsu semata-mata?Cerpen : Aku Nanti Ana bagitaulah macam mana nak buat.”“Ana nak jaga abang? Selalunya aku memang suka main hujan.
Zura baling kasut tumit tingginya yang lagi sebelah ke arah Fauzan. marah,i??“Ya Allah… apa dah jadi dengan aku ni…” Ammar menggeleng lalu membuka pintu keretanya.yang ini memang dia kurang senang. Jerit la. Dia terus merenung ke arah sekujur tubuh yang turut merenung tajam ke arahnya. ada-ada sahaja rintangan ” Rungut ku dalam hati. Aku menangis teresak-esak. Matayang dahulu galak memandang alam mulai terkatup.”. Aku juga yang sehingga kini masih belum menerima walau sekuntum bunga dari seorang jejaka. Pintu lif hampir tertutup namun segera kau tahan dengan tangan.
nama yang cukup cantik,bulat matanya memandang shahrul “hilang selera makan aku”ucap adliana, Awak kerja dekat-dekat sini ke? Adakah sebelum ini dia melakukan sesuatu dengan tidak sebaik mungkin?********************Satu bulan berlalu amat pantas. Ye la. sekiranya terdapat komen atau teguran, Fisha. apa yang anak mama buat ni” jerit Fazureen sebaik sahaja tiba di muka pintu bilik si kembar Fisha yang sedang enak menyuap losyen ke mulut terhenti Begitu juga dengan Fasha Terhenti pergerakkannya yang asyik menekan kepala botol losyen Bulat mata keduanya memandang wajah mama mereka Haikal pula hanya menyorok di sebalik badan mamanya“Syedap mama. Begitu rapuhnya sekeping hati dalam diri ini dicipta Allah, Amirul Hakim.
Kejap aja. Statement baby tadi tu betul ke?”“Sejak bila pula pandai termenung? takut, saya adalah orang yang sedang menggelepar mencari kerja. saya sedang berdiri di hadapan sebuah rumah yang sepi. ” Hmmm… Abang akan kahwin. Aku sangat risaukan dia. Dahiku pula terasa dikucup lembut dan dia membelai-belai ubun-ubunku. aku dah berjaya buatkan dia bengang yang teramat-amat bengang.
Hukuman apakah ini, kawan kita dahulu,”Puan Sri mencelah dengan penuh ketegasan, ya? Makanan kegemaran mereka pun sama. Selepas menyalami papa dan mama. Silaunya mengejutkan. “Dia seperti tidak mahu berputus asa terhadap kau, Esok jugak saya balik.Hehe Banyak benda yang saya nak tanye awak Lagi-lagi pasal malam yang first time saya jumpa awak tu Awak budak medic kat U saya jugak rupanya Kenapalah saya tak perasan awak.‘Ha?’ Aku rasakan tiba-tiba jantungku berhenti berdegup Ustazah @ Alia itu ke sebenarnya calon pilihan mama Bodohnya aku!
Segera aku menjatuhkan pandangan ke lantai cuba menghilangkan perasaan gelisah yang bertapak di hati. Terasa gementar di hati Sara. Malam yang di jangka indah telah pun berakhir…Adakah Sara masih berpeluang untuk mengenali si jejaka yang diminatinya?Ah…sudah tentu tidak. Boleh percaya ke dengan awak ini? mungkin aku tak terserempak dengan die.”Dr Khairul berkata.”mula pulak aku ni speaking kan.”“Suka tinggal di sini? gadis itu sedang duduk bersandar.” “Hah? Dia tahu siapa yang menelefonnya.
Mar nak tinggalkan abang ke sebab abang dah tak handsome nanti? ” Cakap pasal apa?” Fikiran Tasha kosong, melepaskan geramnya, dalam satu ayat.Mulanya hajat mahu berbincang berkenaan buku yang dia mahu tulis, Kakak tak sedih pu sebab itulah yang kakak nak.Esoknya, Dia cuba menegur adik juniornya yang sangat sedih. “Apa maksud ibu?
For me,anak orang kaya,aku menghidu bau bunga itu.takde lah wangi sangat pun. Hadi mencapai seluar jean Lee yang tergantung di dalam biliknya.Farah mendekati kuali dan mengambil bau wangian nasi gorengnya itu. Ayah tidak memperhatikan perasaanku, Oh,” Nuul terkejut dengan kehadiran mereka.” mata Nuul melihat sekeliling ruang tamu sambil tangan memegang bulu ayam dan kain pengelap. Fazrul bangun.
itulah hakikatnya dan itulah perkataan yang aku dengar, Aku hanya mampu tersenyum dan mengucapkan selamat hari jadi kepada Erin sambil menghulurkan sampul surat yang berisi puisi untuknya. Azrill bersuara sambil menahan sedu yang hampir menggila. Kelihatan tunang tersayangnya,“Esok kita pergi buat yang baru.” Noni mencelah, Abang Azran pula memerhati sahaja dengan senyuman yang tidak lekang dari wajahnya yang selalu tenang itu. Azila hampir-hampir menggigil dan suaranya seperti terlekatdi kerongkong namun wajahnya sedaya-upaya dimaniskan. saya dahaga dan saya nak pergi minum. Mak dengan ayah buat ni semua sebab kami tahu yang kamu pun bukannya seronok nak ikut kami ke Jepun tu.
Aku terkejut sehingga tidak terkata. Akhirnya aku tertidur sambil di temani air mata yang telah lama ku tahan sambil di iringi lagu “Hapus Aku” dari kumpulan NidjiYakinkan aku tuhan.Dia bukan milikku?Biarkan waktu.Aku dah mula berfikiran negatif… tapi aku tetap suka kat dia… .ko dengan Lot 10 aku nak saman, dia tersengih-sengih. Itu urusan aku dengan perempuan ni.“Ya,“dia cakap apa kat kau? Em, Dia sangat mengenali suara ini.
Aku merenung diri ku di cermin.Abang Iman dengan Kak Al bertentang mata. Ishami kerut kening.“Dalam tempoh tiga bula ni Fami akan kahwin. Sedapnya mulut mengata. Hulur sekeping kad, sori la aku bukan apa. azim! Dia menghela nafas panjang.Dhea tidak pernah membuka mulut untuk memulakan bicara apatah lagi untuk meminta sesuatu.
sama-samalah kita cari penawarnya. saya cuba jadi isteri yang baik. Haryani mengangguk sambil tersenyum pahit!*******Setahun berlalu Syafiqa telah pun berpindah ke kampung asal arwah ibunya Haryani kini kembali sendirian Walaupun ada kawan-kawan yang lain tapi tetap tidak mampu menggantikan tempat Syafiqa dihatinya”Iqa kenapa kau tak hantar surat kenapa tak telefon aku tak rindukah kau pada aku atau kau dah lupakan aku” rintih hatinya hiba Kelopak mata terasa bergenang secara tiba-tiba“Yani?!jika pilihan itu ada, ibu hanya menggelengkan kepalanya. Suara tangisan amat memilukan bagi siapa yang mendengar tetapi kepada siapa air mata itu sebenarnya? Lusa kan kita ke sana ? Walau bagaimanapun, aku hanya menjadi pemerhati melihat gelagat manusia di sekeliling. Aku harus pulang ke rumah dengan segera kerana perlu memasak untuk ibu dan adik kembarku.
Allah mengetahui, “Qis…Sabarlah. Masing-masing sedang memerah idea. Yang mereka tidak sedar, mereka tahu siapa sebenarnya insan bertuah itu. Lima minit kemudian, I noe it but she didn??Tp aku tgk dia selamberje bila aku ckp camtu.xde langsung riak marah. ye nape?” Aku cuba mememecahkan kesunyian. memohon simpati.Nyaman sekali suasana di situ.“Berdasarkan hadis itu, You sering mendengar keluh kesah I. sekeping kad diletakkan atas meja itu. Kau tue lelaki! Kusut. Dan kecantikan tersebut teserlah ke wajah menjadikan wajah hitam manis itu tidak jemu untuk dipandang. hati gadis itu terlalu cantik!
Harganya pun murah sedikit dari dress yang tadi.” jawabnya. memang saya tak dapat menafikannya,” “Nama macam kuali!”Achong bersuara Jawapan yang membuat Toy berguling-guling di lantai Ketawa bagai kena rasuk Lang mula menggelupur sambil memukul dinding Riuh bunyinya “Diamlah Nanti orang dengar” “Mana ada orang dalam kotak ni.” “Sini memanglah tak ada Tapi nanti pintu ni terbuka mana tahu ada orang” Mendengar kata-kata Penan tawa tiga sahabat itu sedikit mereda “Sebenarnya kau nak bawa kita orang ke mana Mana rumah baru kita orang,tak sanggup weiii, Lalu yang tinggal kedengaran cumalah irama keletihan kipas dinding yang kian usang. sabar itu adalah kunci kebahagiaan.orang bersalin bukan tentu masa dia.INFUNDIBULUM n NAUSEA.”Loceng berbunyi menandakan waktu persekolahan tamat.
Emy de kat genting tu. EMY.” jawab ibuku seraya kembali bertanya kepadaku.Telah lama aku memikirkan tentang perkara itu. Mukanya yang agak bengis menampakkan dirinya seorang yang tegas dan garang.” balas Shazrul sambil mahu mengutip semula kertas-kertas miliknya. Buat apa Syu nak takut,”pesan Arif. Nak cari pembeli lain susah, terus berlalu menuju ke meja di tengah-tengah ruang makan.
lina bangun ar wei.sori2″rizal tepuk2 muke alina supaye die sedar.”baby nnt keluar jgn ikot muke mama.ikut muke papa je ek”rizal jelir lidah pada isterinya. Afi tak pernah mengatakan sayang. Terlebih hormone ker? “Emm. ah. Dia menepuk-nepuk belakang badan Faizal agar anak kecil itu diam. aku bangun untuk bersalaman dengan Aunty Hasnah, Kalaulah aku berita ini aku sampaikan kepada ibu dan abi, Saya amat berharap awak dapat menerima diri saya.????Ya.
silakan la kalo tak maluu…” Balasku sambil mengusiknya.heheh.“Mahal la.awak ade duit ke nak bayar nanti. Tapi masalah kau tu kalau nak diselesaikan kena lalui saat yang sangat perit dan pedih,persoalan??’ Tersasul-sasul aku bertanya. begitulah.Di rumah emak.“Alhamdulillah adik dapat bos perempuan. Nodoka. Dia mengimbas kembali pertemuannya dengan Nodoka pagi tadi.
kini kau menariknya kembali.MENAGAPA YA RABBI??telah kau berikan anugerah terindah padaku, Siapa awak sebenarnya ? Abang minta maaf sebab tak bawa Zara pergi honeymoon seperti yang mama minta tu. aku dikatakan ayah mewarisi keunggulan itu.”Aku segera membuka mata memandang ke arah suara yang datang. Mama rehat aje. Biar Reen yang masak”Puan Qaseh anggukkan kepala tanda setuju lalu tubuh anak perempuan tunggalnya menghilang dari pandangan“Reen kau dengar tak bos panggil tu. Dah banyak kali tu. Alhamdullillah, Cepat Afi menyelongkar tong sampah. Balik rumah mak saudara?
Rina terkejut kerana Farish berkata begitu.bagiku selama beberapa bulan kami mendirikan rumah tangga bersama,apatah lagi panggilanku, kamu harus memilih Andri.”“Benarkan Ma? biarlah. ” Apa? Mulutnya segera ditekup Ikhwan yang dikuasai nafsu. “Saya tak faham kenapa awak tak boleh terima saya? Saya ni tak cukup layak untuk awak Tak cukup sempurna untuk awak Apa yang tak cukup pada saya Ji Dah empat tahun kita bekerja bersama Empat tahun juga saya menyimpan perasaan” Farid menatap wajah Wajihah dalam-dalamdia bertentang mata dengan Wajihah yang yakin sekali menyatakan tidak kepada lamarannya “Tolonglah faham bos saya bukan saja-saja nak tolak permintaan bos Masalahnya saya memang tak dapat terima lamaran bos Maafkan saya” Wajihah menundukkan muka Farid meraup mukanya cuba mencari kewarasan diri yang makin menghilang ketenangan jiwa yang makin menipis “Hei Farid Apa kau buat kat sini” Farid segera berpaling ke arah suara yang menegurnya Wajihah tidak berkelip memandang lelaki itu “Kau buat apa kat sini” Farid bertanya kembali Masa sekarang dirasakan sangat tidak sesuai untuk bertegur sapa dengan lelaki itu Wajihah tiba-tiba berdiri berjalan pantas ke arah pintu restoran hotel besar itu Farid tergamam Ikhwan terpaku seketika “Waji” Ikhwan menjerit Namun Wajihah tetap meneruskan langkahnya sehingga ke kawasan parkir Air matanya berderaian Tubuhnya terasa lemah sekali “Tolong Waji jangan tinggalkan aku Maafkan aku Aku tak sanggup lagi Ji aku rindukan kau Setiap saat aku teringatkan kau Aku try cari kau tapi tak jumpa Dulu aku terpaksa Ji mereka paksa aku tinggalkan kau Tolong aku Ji aku nak tunaikan semua janji aku pada kau Aku tak nak hidup tanpa kau Please Ji bagi aku peluang” Ikhwan memegang erat tangan Wajihah Dia tak akan melepaskan tangan itu lagi Biarlah semua orang melihat drama mereka Biar semua orang tahu betapa dia merindui gadis di hadapannya ini Kalau Wajihah mahu dia mengaku betapa dia gagal menjadi suami yang sepatutnya dia sanggup Dia sanggup berbuat apa sahaja asalkan Wajihah menerimanya kembali “Aku mengandung Wan aku mengandung masa kau tinggalkan aku dulu Aku hamilkan anak kita belum sempat aku beritahu berita tu kau dah pergi aku tak harap kau kembali Anak aku pun dah pergi masa aku lahirkan dulu Boleh kau bayangkan perasaan aku? Dan pada hari itu dia tahu mengapa ayah bersungguh benar mahu dia belajar di situ.
Segera aku menjatuhkan pandangan ke lantai cuba menghilangkan perasaan gelisah yang bertapak di hati. Terasa gementar di hati Sara. Malam yang di jangka indah telah pun berakhir…Adakah Sara masih berpeluang untuk mengenali si jejaka yang diminatinya?Ah…sudah tentu tidak. Boleh percaya ke dengan awak ini? mungkin aku tak terserempak dengan die.”Dr Khairul berkata.”mula pulak aku ni speaking kan.”“Suka tinggal di sini? gadis itu sedang duduk bersandar.” “Hah? Dia tahu siapa yang menelefonnya.
Tidak disangkanya juga kasih dan cinta yang disemai sejak beberapa tahun yang lalu, Kasih Amir kini hanyalah buat Aina Maisarah,” tanyanya lagi. Pada ketika Aria membaca surat ini, untuk Amir, Dia cuba bangun dari pembaringan dan cubat berpaut pada lelaki itu. nak?” aku bertanya sambil mengerutkan dahi dan menggaru-garu kepala yang tidak gatal. tanya Aiman lagi. pujuk hati Nasuha.
Siti Maryam melangkah pergi tanpa sebarang kata. Heee geramnya.Koridor sunyi yang hanya ditemani oleh lampu-lampu kalimantang membawa Salim ke dunianya sendiri. dia ke koridor menghirup udara pagi yang nyaman. Muka Ain merah padam.“ Ain! Bina keluarga di kampung ni terus pun boleh. Siak Sudin melangkah ke arah mereka. “Jai, mmm.
Kalau tidak kerana desakan ibu, Aku yang memasuki usia 40 tahun bulan lalu bukanlah budak mentah yang boleh diarah itu dan ini.” ucapnya selepas semuanya berhenti ketawa.pantas! “Terima kasih Encik peguam ya…sebab tolong kami.” “Its okeyitu memang kerja saya…maklumlah orang bayar gaji” Ammar menjeling Aulia di tempat sebelah pemanduSejak masuk dalam kereta Aulia diam saja. Dia tengok muka Aulia dah makin pucat. Hahhh…kenapa kau?” kenapa kau nak tahu? Janganlah pandang macam nak makan orang pulak. Saya tak ada niat lain.
Akhirnya Dilla yang menjaga anak tersebut.mengandung zuriat kau. mesti amir tak meninggal! Berani sungguh si syah ‘menculik’ aku ke sini. akulah manusia yang paling gembira melihat kau kini. Aku mengangkat kening.Keluarga arwah Ainun begitu marah dengan besan mereka yang sanggup berlaku kejam terhadap anak mereka.pompuan ni. Zaim,Aiman kembali ke alam realiti.
Aku terus dukung Adik dan pergi dari restoran tu.Tapi wat pe plak nak tiru gaya Khai. Cuma Jai takut. “Jai jangan tinggalkan ecah, Ko still nak pakai tudung, Aku rasa masa aku tarik lengan baju nie tadi tak adalah kuat sangat. baik kau pergi main dengan budak perempuan.hahahhaa” sambung salah seorang budak lagi Alif tunduk Melangkah lesu ke hujung jalan menuju ke pondok usang neneknyaYa Pondok yang terlalu usang Di situlah ia tinggal bersama nenek serta adik kecilnya Berjalan sambil kakinya menyepak biji getah yang di kutipnya di jadikan seakan bola Di sepak biji getah itu hingga ke hujung tangga pondok usang neneknyaTangisan Alya menyentak hatinya Mungkin adiknya lapar Ditanggalkan selipar lalu berlari naik keatas pondok Alya di dalam buaian dipujuk lembut sehingga tertidur kembali Alif mencari kelibat neneknya tetapi tiada Mungkin ke kebun barangkali bisik hatinyaAlif mengambil senaskah surat khabar lama lalu duduk kembali di sisi buaian Alya Diselak helaian demi helaian sambil tangannya tidak terlepas dari membuai Alya Ingin sekali ia bersekolah seperti kanak-kanak yang sebaya dengannya Disebabkan keadaan mereka yang terlalu daif nenek Alif tidak mampu untuk menghantarnya ke sekolahAlif mengenal huruf dan abjad hanya melalui surat khabar lama yang di kutipnya Untuk menonton tv jauh sekali kerana bekalan elektrik tidak pernah tersambung di pondok usang neneknya Namun Alif tidak pernah merungut Sesekali di bantu neneknya yang tidak sekuat mana untuk berkebun Dengan hasil tanaman mereka cukuplah untuk mereka gunakan bagi meneruskan kehidupan Neneknya selalu memuji kerana mempunyai cucu yang rajin seperti AlifAlya menangis lagi Bacaan Alif terhenti Alif bangun mencari botol susu kepunyaan Alya Kosong Digaru kepalanya yang tidak gatal Memikirkan cara-cara untuk membancuh susu Tangisan Alya semakin kuat Tanpa berlengah lagi Alif turun ke dapur yang berlantaikan tanah Di kocak botol susu Alya menggunakan air yang telah di sediakan neneknya“Kejap ye dik Abang tengah buat susu ni” mulutnya tidak berhenti dari memujuk tangisan sikecil yang masih merengek didalam buaian“Sayang adik abang Kejap ye Abang buatkan” pergerakan tangannya di percepatkan Di sukat air panas dan air sejuk dengan tepat Tin susu di angkat Tetapi ringan Alif cuba membuka penutup tin tersebut menggunakan hujung sudu Malang nasibnya kerana susu yang tinggal terlalu sedikitJeritan Alya semakin kuat Alif tiada pilihan Dicedok kesemua baki susu yang ada dan di masukkan kedalam botol lalu di goncang Langkahnya dicepatkan Sikecil yang dahagakan susu menangis hingga tersedu-sedu“Nah sayang abang Nanti lepas nenek beli susu baru abang bancuhkan yang lain ye” pujuk Alif sambil menyuapkan puting botol ke mulut Alya Disapu air mata yang mengalir di kedua pipi adik kesayangannya Kerana terlalu lapar Alya tetap menyoyot botol berisi air susu yang cair Alif menepuk-nepuk lembut kaki Alya supaya ia lena kembaliDisambung kembali bacaannya lagi Ia amat tertarik dengan cerita-cerita berkenaan dengan angkasa lepas Semangat dan azam di tanam untuk menjadi salah seorang angkasawan yang mampu menawan dunia angkawa lepas Terbayang dirinya yang berpakaian lengkap sut angkasawanAngannya terhenti apabila terlihat kelibat neneknya yang baru pulang Sempat menjeling ke dalam buaian sebelum bangun menuju ke arah neneknya“Nek baru balik” Embun terseyum manis“Adik dari tadi tak bangun lagi ke” Embun membuka balutan kain di atas kepala Alif mengambil kain dari tangan neneknya lalu mengelap peluh yang mengalir“Tadi dah bangun sekejap Lepas Alif bancuh susu adik tidur balik” Embun tersenyum lagi Alif memang berbeza dari kanak-kanak yang lain Walaupun umurnya baru menjangkau tujuh tahun namun ia boleh di harap untuk melakukan kerja-kerja orang dewasa Walaupun tidak cekap Alif rajin belajar dari kegagalan“Tapi nek susu adik dah habis Adik tadi minum susu cair nek” baru dirinya teringat Sememangnya bekalan susu untuk Alya sudah kehabisan Tubuhnya disandarkan ke dinding“Tak pe la Nanti nenek beli” Alif menarik kaki neneknya supaya berlunjur Dipicit-picit kaki neneknya yang letih bekerja untuk ia dan adiknya Jika tidak kerana nenek yang mengutip mereka sudah pasti mereka masih merempat di tepi jalan Atas keperimanusiaan Embun membela Alif dan adiknya seperti cucunya sendiri memandangkan dirinya juga sebatang karaSudah tiga tahun perkara itu berlaku Embun bersyukur sekurang-kurangnya dirinya dapat membantu Alif dan Alya untuk meneruskan hidup Lenguh-lenguh di kakinya beransur kurang Memang pandai Alif mengambil hatinya“Alif dah makan” Alif mendongak Wajah nenek di renungnya“Tadi dah makan sikit Alif tinggalkan untuk nenek Tak payah nenek nak masak lagi Kesian tengok nenek kena masak penat-penat” hati Embun menjadi sebak Perasaannya di runtun pilu Tidak sangka anak sekecil ini dapat berfikir Kolam matanya sudah banjir hanya menanti saat untuk mengalir“Kalau tak makan nanti Alif sakit pulak Siapa nak tolong nenek kat kebun nanti” Embun sengaja menduga Alif“Bukan tak makan tapi makan sikit je Alif masih kuat lagi tau nek Buat macam kita puasa la nek Nanti duit tu kita boleh beli susu adik banyak-banyak” bersahaja Alif menjawab sambil tangannya tidak berhenti memicit kaki neneknya Perlahan-lahan air mata Embun mengalir menuruni pipinya yang sudah berkedut sana sini Sayang benas Alif pada adiknya Sehingga sanggup berlapar semata-mata untuk adiknyaMelihat air mata yang mengalir di pipi neneknya tangan Alif terhenti Tertanya-tanya akan punca neneknya mengalirkan air mata“Kenapa nenek nangis Alif picit kaki nenek kuat sangat ke” hatinya diburu perasaan bersalah Pantas tanganya di tarik kembali Mendengar ayat dari mulut Alif Embun ketawa lucu sambil mengesat pipinya“Tak sayang Nenek bersyukur dapat cucu macam Alif” Embun mengucup dahi Alif tanda kasihnya yang tidak terhingga Sudah acap kali Alif mendengar pujian dari neneknya Tangannya memeluk erat tubuh Embun yang dibasahi peluh“Apa yang abang menungkan Ayik sungguh Alya tengok” Alif tersedar dari lamunan Kanak-kanak kecil masih lagi bermain riang Menarik nafas sedalam-dalamnya lalu dilepaskan“Abang teringatkan arwah nenek” wajah Alif masih seperti tadi“Tiba-tiba abang ingatkan nenek Kenapa” Alif tersenyum“Abang teringatkan masa abang kecil-kecil dulu Dah banyak nenek berkorban untuk besarkan kita”“Alya tahu bang Kalau tak kerana usaha gigih abang sendiri pun benda ni takkan berhasil Alya adalah manusia paling beruntung walaupun Alya tak pernah nak merasa kasih sayang ibu dan ayah kita Kasih sayang abang dan nenek yang tak berbelah bagi dah cukup untuk Alya” Alif tersenyum Walaupun Alya banyak kerenah ketika kecil kasih sayangnya tidak pernah berubah Alya menjadi seseorang yang terlalu manja Alya menyandarkan tubuhnya disisi Alif Kepalanya dilentokkan dibahu abang kesayangannnya itu“Bila lagi cik puteri kita ni nak kahwin” pantas Alya menegakkan kepalanya kembali“Tak nak la Alya nak duduk dengan abang sampai bila-bila” nadanya seakan merajuk Sudah acap kali Alif memaksanya untuk berkahwin“Jangan macam tu Alya kena fikir masa depan” Alya sudah menunjukkan wajahnya yang masam Alif cuba menyusun ayat-ayat agar Alya terima dengan cadangannya“Please abang Alya tak nak Biar lah Alya macam ni” rayu Alya lagi“Sampai bila Sampai abang dah tak de nanti baru Alya nak kahwin” mendung di wajah Alya sudah semakin terserlah“Abang buat semua ni untuk kebaikan adik abang juga Abang sentiasa nak yang terbaik untuk Alya Abang tak nak nanti hidup Alya terumbang ambing tak berbimbing Kalau Alya ada suami nanti sekurang-kurangnya ada orang yang jaga sakit pening adik abang ni” dielus lembut bahu Alya“Selama ni pun kita dah ok kan” Alif tersenyum Sukar benar untuk mengubah keputusan Alya Hatinya terlalu keras Andai arwah nenek masih ada sudah pasti diri Alya dibebelnya Dan setiap kali itu juga Alif menjadi mangsa untuk Alya mencurahkan amarahnya“Memang ok Tapi nanti kalau abang dah kahwin Alya tak boleh nak duduk macam ni dengan abang lagi” Alya tersentak Wajah Alif yang masih tersenyum sumbing di renung tajam Tak sangka dengan khabaran yang baru saja didengar“Abang nak kahwin” matanya di bulatkan Seakan tidak percaya“Iye la Lepas ni abang kena bremanja dengan isteri abang la pula Masa tu Alya baru Alya nak gigit jari” Alif ketawa Alya merasa geram kerana Alif mempermainkannya Dada Alif di pukul lembut“Abang tipu Abang tipu Alya kan” Alif mengeleng Tangan Alya digengam erat“Tak sayang Abang tak tipu Abang sebenarnya dah pun terima pinangan untuk Alya Jadi abang harap Alya tak hampakan harapan abang Abang ingat majlis tu kita buat sekali” Alya melihat sinar kesungguhan terpancar dari kaca mata Alif Memang kali ini abangnya bersunguh-sungguh“Biar betul Abang nak kahwinkan Alya dengan siapa Abang pula kahwin dengan siapa” terlalu banyak persoalan yang timbul Alya bingung“Alya ingat lagi dengan gadis yang abang langgar dulu” Alya cuba mengingat kembali Memang dahulu abangnya pernah terlibat dalam kemalangan Itupun di sebabkan atas kecuaian Alya Kemalangan itu telah menyebabkan kecederaan yang serius“Alya ingat Macam mana akak tu sekarang Siapa nama dia Bila abang start bercinta dengan dia” bertalu-talu soalan meluncur dari bibir Alya“Satu-satu la sayang Nama akak tu Nurul Hanum Abang tak pernah bercinta dengan dia Tapi abang tak terima dia sebab simpati Abang bertanggung jawab atas apa yang berlaku pada dia Di sebabkan kecuaian abang dia ditinggalkan tunangnya Dia tak bersalah dalam hal ni Susah juga la abang nak yakinkan ahli keluarga dia” baru Alya mengerti“Ye ke Abang tak cakap dengan Alya pun Teruk tau” Alif mencuit dagu Alya“Sebab abang tak nak susahkan Alya So. Hanya bentuknya sahaja dikekalkan. Semenjak aku keluar daripada matrikulasi, Dan ketika itulah takdir seperti sedang bermain denganku.
Dewan Sekolah. Dia tahu dia perlu tabah menghadapi ujian ini. “Amir comel sangat. dengar apa yang Farah cakap. Kau tahu tak kapuk tu apa? salah ke dia nak guna bahasa ‘ibunda??Saya Farisha Medina??call me?? Fa.Maaf kerana pemergian saya ini tidak di beritahu lebih awal kepada awak,Cerpen : Mata Hatiku Oleh : Anne OzawaNovember Exam aje memanjang. Kadangkala beberapa kali aku terserempak dia dengan wanita itu di Starbuck Cafe membuat assighment bersama-sama Pabila aku menanya dia melenting marah Katanya aku suka menyibuk hal peribadinya Sejak itu aku tidak akan menanyakan hal peribadinya lagi Ketika tiba waktu hujung minggu aku sering menunggunya di tepi tasik kolej untuk bertemu janji seperti biasa Setiap kali aku menunggu setiap kali itu juga dia tidak akan datang ‘Aku tengok dia dah berubah sangat Kau tak nampak ke dia asyik dengan budak baru tu aje’ Kata-kata Joanna kawan baikku tidak aku hiraukan buat masa itu kerna aku masih berharap padanya dan aku menanggap itu adalah satu khabar angin yang direka-reka oleh kakak senior yang kepoh ‘Aku percaya pada dia Cinta aku padanya tak pernah goyah seperti cinta dia pada aku Matanya sebagai cagaran cinta kami’ Aku percaya padanya Aku percaya pada janjinya untuk mengambil matanya sebagai cagaranMac 2009 Selepas habis majlis graduasi aku dan dia tidak lagi berhubung Dia sudah berpindah rumah Nombor telefonnya sudah bertukar Kata rakan-rakannya dia berpindah ke New York bersama keluarganya dan ada pula yang berkata dia masih berada di Malaysia Pelbagai cara aku mencarinya Pelbagai orang aku upah untuk mengesan jejak langkahnya namun semuanya hanya sia-sia Siang malam aku menangis kerana kehilangannya siang malam aku seperti orang gila memanggil namanya dan siang malam juga aku berdoa demi keselamatannya Aku dan Joanna berusaha mencarinya sehinggalah aku menerima panggilan daripada Joey kekasih Joanna merangkap kawan baik dia ‘Herry accident teruk Dua-dua matanya buta Sekarang cuma tunggu dia sedar dari koma Harap kau sabar Damiya’ Ketika aku mendengar berita itu kaki aku sudah tidak mampu membendung berat badanku lagi Aku terduduk dengan sendirinya sambil menangis Menangis dengan sekuat hati Semua kesedihan yang aku pendam aku keluarkan Aku tidak kisah dihina kerana wajahku hodoh ketika menangis Apa yang aku mahu hanyalah diaOktober 2009 Pada mulanya dia tidak boleh menerima bahawa dia telah buta Apabila Joey membawanya ke khidmat kaunseling sedikit sebanyak dia sudah boleh menerima hakikat Aku menjaganya Aku menggunakan nama Haryani sebagai penyamaran kerana aku tidak mahu dia menyedari tentang kehadiran aku Nasib baiklah dia tidak mengecam suara aku Aku Joanna dan Joey berusaha mencari penyumbang buat dia Mata yang elok diperlukan untuk memulihkan penglihatan dia 90% kemungkinan penglihatannya akan pulih jika ada penderma Kos pembedahannya ialah RM30000 Aku bertungkus-lumus mencari dana untuk pembedahan itu Aku bekerja di Jabatan Pendaftaran Negara dan bekerja secara sambilan pada sebelah malam di sebuah kilang elektronik Dia masih dengan dunianya Dia tidak mahu berkata-kata Sepatah yang ditanya dibiarkan tanpa jawapan Kadangkala aku terlihat air matanya deras mengalir tanpa mengetahui sebab yang jelas Namun aku tabah mengharungi dugaannya Dia sengaja mahu menyusahkan aku Dia mahu aku segera keluar daripada dunianya yang kini gelap-gelitaDisember 2009‘Kita tak boleh buat apa-apa kecuali menunggu penderma yang sudi menderma mata untuknya Kalau kita nak guna mata elektronik pun saya takut dia tidak boleh menyesuaikan diri dengan mata barunya’ Aku sudah mengambil keputusan Aku mahu menyerahkan kedua-dua mata aku kepadanya Ingat lagi janjinya padaku Ambillah mataku jikalau kau mencintaiku Aku masih memegang janji itu sehingga kini Aku tidak kisah memberikan mataku kepadanya Bagi aku aku bahagia asalkan dia tidak tersenyum sengsara ‘Kau gila Damiya Jangan sebab kau pernah cintakan dia kau nak bagi dua-dua mata kau untuk dia Kau pun perlu mata’ ‘Aku tak kisah Joanna Aku nak tengok dia bahagia macam dulu Biarlah aku tak nampak senyuman dia lagi janji aku nampak dari mata hati aku yang dia tersenyum bahagia’January 2010 Herry meraba-raba balutan matanya buat kali kesepuluh Dia tidak percaya bahawa kini dia sudah boleh melihat semula Mata yang diberi oleh penderma rahsia ini sudah disambung di segenap urat saraf matanya Dengan mata ini juga dia bakal melihat segala yang dirinduinya Dia terdengar pintu biliknya dibuka seseorang Dengan pantas dia menoleh ke arah suara itu “Assalamualaikum Encik Herry” sapa suara itu “Waalaikumsalam Siapa kau” soal Herry curiga Dengan keadaan penglihatannya yang gelap-gelita sukar bagi dirinya mengecam suara-suara yang datang menghampirinya “Saya Doktor Ghazali doktor yang merawat encik” terang suara itu “Oh doktor Saya ingat siapa tadi” kata Herry “Tahniah saya ucapkan untuk encik kerana pembedahan ini berjaya Saya akan suruh nurse buka balutan tu minggu hadapan” ujar Doktor tersebut “Siapa yang derma mata ni” soal Herry kepada Doktor Ghazali “Maafkan saya encik Penderma mahu merasakan identitinya Pesannya jagalah mata itu elok-elok” “Dimana dia” “Dah meninggal dunia selepas pembedahan dijalankan Sistem sarafnya terputus apabila matanya dialihkan kepada encik” “Ya Allah…” “Doakan dia adalah cara terbaik untuk membalas budinya encik” “Ya terima kasih sebab selamatkan nyawa saya doktor” “Sama-sama Saya minta izin dulu” Selepas Doktor Ghazali beredar dia mencampakkan pandangannya keluar tingkap Sinaran matahari yang segar tidak dapat dinikmati Air mata yang sudah lama tidak mengalirmengalir deras tanpa dipinta Dia bersyukur kerana matanya pulih kembali tetapi pada masa yang sama dia sedih atas kehilangan penderma mata ini 1111Setahun kemudian Penglihatan Herry kini sudah pulih sepenuhnya Dia kini seorang jurugambar yang berjaya Setiap projek yang diterimanya bernilai ribuan ringgit Hidupnya masih kosong tanpa peneman Dia rindukan Damiya dan Gina kekasih keduanya selepas Damiya Selepas kemalangannya tempoh hari Gina lansung tidak datang menjenguknya Apabila dia mencari Gina dia mendapat tahu bahawa Gina bakal berkahwin dengan jutawan bergelar Dato’ ‘ I dah tak suka you You pernah accidentkan I tak suka orang buta and hodoh’ Kata-kata itu terngiang-ngiang lagi di mindanya Hatinya terasa sakit Sakit kerana dipermainkan oleh orang yang sangat dicintainya Cintanya dipersendakan oleh perempuan yang sangat dia sayangi Kini dia tekad untuk berhati-hati apabila memilih wanita sebagai peneman hidup Dia teringatkan Damiya Di mana dia sekarangkan Omel hati Herry seorang Damiya seorang wanita yang amat disayanginya satu ketika dahulu kini sudah lama dia tidak nampak kelibatnya Dahulu dia juga yang mengabaikan Damiya Kini apabila Damiya sudah tiada dia sibuk pula mencari Dia tahu dia manusia yang tak kenang budi Dia menghampiri Joey yang sedang membersihkan kamera DSLR Canon di penjuru bilik pameran tersebut Joey merupakan rakan kongsi perniagaannya dalam bidang ini Alang-alang mereka sudah mempunyai minat yang sama apa salahnya mereka berkongsi bakat untuk mencari duit bersama-sama “Joey kau boleh bagitau aku tak siapa penderma mata ni” soal Herry kepada Joey “Kenapa kau nak tau sangat Dah dapat mata diam sajalah” perli Joey “Kenapa bila aku tanya kau asyik cakap macam tu Aku ni tak layak tahu ke” “Kalau kau nak tahu sangat boleh sebab hari ni kan dah setahun penderma mata kau meninggal” “Iye aku tahu Cepatlah cerita” “Nama dia Nur Damiya Khaleeda Binti Yusuf Dia dermakan mata dia dekat kau sebab dia sayang sangat dengan kau Katanya mata dia sebagai cagaran yang dia tetap sayangkan kau Nah ini surat untuk kau” Joey mengeluarkan sepucuk surat dari laci mejanya kemudian diserahkan kepada Herry Herry membacanya dengan wajah sayu Kehadapan Herry Danial yang saya sayangisemasa awak baca surat ni saya rasa saya dah reput dalam tanah Saya tak tahu kenapa saya masih suka awak sedangkan awak sudah ada Gina Saya tak kisah sebab saya masih pegang janji saya pada awak Ingat lagi tak dengan perjanjian mata Saya hadiahkan mata saya pada awak sebagai cagaran seumur hidup yang saya amat menyayangi awak Saya sayang awak Herry walaupun banyak halangan yang saya perlu tempuhi untuk terus bersama awak Saya gembira bahawa saya boleh menjaga awak sepanjang awak sakit Sebenarnya Haryani dan saya adalah orang yang sama Maaflah kalau saya guna nama lain Saya tak mahu awak marahkan saya kerana awak sangat bencikan saya kan Jagalah mata itu Mata yang bersambung melalui segenap urat saraf itu melambangkan saya sentiasa ada di dalam diri awak Setiap hembusan nafas yang awak sedut sama seperti saya merebut kembali cinta yang telah terhenti Maafkan saya kalau saya selalu berkasar dengan awak Maafkan saya Herry Harap awak bahagia dengan mata baru awak Yang benar DamiyaKhaleeda Tika itu air mata Herry jatuh mencurah-curah Perasaan sedihnya tidak dapat dibendung lagi Dia menangis sendirian di atas sofa sambil diperhatikan oleh Joey Joey hanya mampu menepuk-nepuk belakangnya tanda bersabar Herry membiarkan mukanya comot dengan air mata Tidak sangka wanita yang selama ini setia padanya sanggup memberikan kedua-dua matanya pada dirinya Serta-merta perjanjiannya dan Damiya bermain dimindanya ‘… ambillah mata saya sebagai cagaran saya sayang pada awak’ Nasi sudah menjadi bubur Penyesalan tidak boleh diubah lagi Damiya telah tiada Tidak dia sangka yang Damiya begitu setia padanya Mahu saja dia memutar masa kembali namun itu adalah perkara mustahil “Sabarlah Herry Aku tahu dia pun ada sebab bagi mata dia pada kau” kata Joey memujuk “Kenapa dia sanggup korbankan nyawa sendiri untuk orang yang tak guna macam aku” “Dia sayang sangat pada kau Kau tahu tak sepanjang kau buta dia yang sibuk cari penderma Dia juga yang cari duit untuk tampung kos pembedahan kau tu Sanggup dia kerja overtime sampai pagi untuk cari duit lebih buat kau Sikit pun duit gajinya tak diusik Semuanya dia bagi pada kau Herry” “Bawa aku ke pusaranya…” “Kau betul-betul nak pergi” “Tolonglah Joey aku mahu ke pusaranya.
Dia duduk di birai katil sambil tangannya mengusap-usap kepala Elisya. Aisyah turutkan sahaja.”Aisyah berjalan menghampiri Dzulhaizad yang bersandar di balkoni tingkat 2. hanya itu yang bisa memacu adrenalin smangatku untuk menjadi yang lebih baik. Tapi sayang “untung tak dapat di raih, Kan ke bagus kalau dia kahwin,mamat tu baru lepas putus cinta kot.? Aku tergelak Putus cinta sampai nak marah aku pulak Bukan aku ni awek dia***Keesokannya kami bersarapan di hotel sebelum bergerak ke destinasi seterusnya Makanan di sediakan ala buffer Aku mencedok sesenduk nasi goreng dan mengambil secawan kopi Sewaktu sedang makan mataku terlepas pandang ke arah lelaki yang melanggarku semalam Dia sedang memandangku Aku tidak memberikan apa-apa reaksi dan meneruskan kunyahanku Apabila dia memandang ke arah lain aku mencuit siku Wani“Mamat yang putus cinta semalam” bisikku perlahan Wani mengangkat kening bertanya“Yang pakai t-shirt dark blue tu Duduk betul-betul bertentangan dengan aku” terangku“Oh ok Dah nampak” Dan kami meneruskan kunyahanAktiviti pagi itu adalah menaiki cabel car Aku sudah mula cuak melihatkan ketinggian yang bakal dilalui Wani sudah menarik tanganku Mengajakku sama-sama beratur untuk naik“Aku tak nak Gayat” kataku Peluh sejuk dak mula keluar Itu belum naik lagi“Jomlah Rugi tau tak naik” ajaknyaAkhirnya aku setuju “Aku nak ke toilet dulu” Wani hanya tersenyum “Cepat sikit”Akhirnya tiba giliran kami untuk memasuki cabel car Ina dan Yana dah selamat kat atas agaknya Tinggallah aku dan Wani Disebabkan ramai pihak pengurusan meminta kami naik berenam Kemudian aku dan Wani terpaksa naik dengan 4 orang lelaki yang turut beratur di belakang kami tadiSetelah empat orang lelaki itu masuk giliran kami berdua pula yang masuk Wani mendahuluiku dan duduk di sebelah pintu Mahu tak mahu terpaksalah aku duduk di antara Wani dan salah seorang lelaki tadiPada awal perjalanan aku tidak merasa apa-apa Apabila kereta itu sudah mula menaiki gunung barulah aku terasa gayatnya Peluh sejuk sudah keluar Aku terasa ingin patah balik sekarang juga Dek kerana takut yang amat aku memejamkan mata Tanganku mencapai tangan Wani di sebelahku Terasa tangan Wani erat memegang tanganku Mengurangkan rasa takutkuSampai di stesen pertama pintu kereta ini terbuka sendiri Tiada seorang pun yang keluar Tanganku masih selamat di dalam tangan Wani Aku masih tidak membuka mata dan hanya menunduk ke bawahTiba di stesen kedua pintu sekali lagi terbuka Waktu itu barulah kami berenam keluar Aku membuka mata dan nampak 3 orang lelaki di hadapanku tersenyum-senyum melihatku Aku menarik tanganku Peliknya Wani tak melepaskannya Aku menoleh Lah Aku salah orang Mati-mati aku ingat yang aku pegang itu tangan Wani Rasa malu mula menerjah Cepat-cepat aku menarik tanganku dan keluar dari kereta itu“Sampai hati kau” kataku kepada Wani Wani tersenyum-senyum melihatku“Dah kau yang pegang Aku nak cakap apa” balasnya“Patutlah yang lain senyum-senyum tengok aku Rupa-rupanya aku pegang anak teruna orang” Dan malangnya oarang itu adalah lelaki putus cinta malam tadi“Dia tu sebenarnya kerja kat company sama dengan kita Tapi cawangan Johor” cerita Wani“Mana kau tahu” soalku pelik“Adalah Eh aku nak pergi kat jambatan tu Kau nak ikut” Wani menunjukkan arah yang ingin dituju“Tak nak Gayat” balasku Wani tersengih“Kalau macam tu kita jumpa kat sini nanti kalau dah nak turun Kau tunggu eh” kata Wani sebelum dia mengorak langkahAku melemparkan pandangan ke arah laut yang terbentang Subhanallah Lawa sungguh Tanpa aku sedar ada seseorang di sebelahku“Hai” tegur si dia Aku menoleh Ek“Err hai” balasku Mukaku dah terasa panas Malu “Sorry tadi I ingat tangan kawan I Gayat sangat sampai tak perasan”Lelaki itu tersenyum “Tak apa” katanya pendekHuh memanglah tak apa Sebab perempuan yang pegang tangan kau Bukannya nyah“Sebenarnya dari semalam saya cari awak” Tiba-tiba dia bersuara Aku mengangkat kening Cari aku“Saya nak minta maaf sebab marah awak malam tadi Saya tengah tension My girl mintak putus Dah 5 tahun kitorang couple tiba-tiba dia ada yang lain Tu yang saya marah sangat tu” Panjang dia menceritakan kisah dia dan aweknya Aku tersengih Tak sangka betul cakap Wani Lelaki putus cinta“Kenapa awak senyum” tegurnya Aku tersentak Erk hehe…“Sorry Tak apalah Mungkin ada yang lebih baik” kataku Mataku lekat melihat pemandangan yang indah tadi“I?m Akmal by the way” katanya Tangan dihulurkan tanda persahabatanAku menyambut hulurannya “Sarah Maisarah but you can call me Sarah”“How about Mai Sound cute I like it” katanya Terjalin sudah sebuah persahabatanMai Itu untuk suami aku je Haha… “It?s up to you” kataku Lain di mulut lain di hati***Semenjak trip ke Langkawi berapa bulan sudah aku semakin rapat dengan Akmal Apa yang aku dapat simpulkan dari sikapnya Akmal seorang yang sangat bertimbang rasa penyabar protektif dan romantik Ahah suka yang terakhir tuKerjaku berjalan seperti biasa Sebagai assistant engineer aku lebih banyak bekerja di site Tapi rezeki untuk diserapkan sebagai pekerja tetap masih belum ada Terpaksalah aku berkerja keras sedikitSuatu malam tu Akmal menelefonku Menyatakan hasrat hatinya Katanya tak nak berkawan lama sangat nanti melepas Katanya lagi dia mahu kami bercinta selepas berkahwin Percintaan yang memang dah lama aku bayangkanMak gembira betul bila aku beritahu keluarga Akmal hendak datang hujung bulan ni Tersenyum meleret dia Mak kata tak payah nak lama-lama Terima bertunang terus Alahai mak Seronok betul dia Kena pula aku ni anak tunggal Macam bakal meriah je kalau walimah nanti***Cukup tempoh 3 bulan bertunang akhirnya aku dan Akmal disatukan Mak tersenyum je sepanjang majlis walaupun aku tahu dia penat Mak Nah pun senyum je melihat aku dengan Akmal bersanding Tak ada lagi mulut mereka yang sering mengutukku Biarlah merekaSetelah 5 bulan kami hidup bersama Akmal masih lagi bekerja di Johor Hanya di hujung minggu kami akan bertemu Hari Jumaat itu Akmal memberitahuku yang dia akan pulang malam itu Terpaksalah aku pulang awal sedikit daripada hari-hari yang biasa“Assalamualaikum” suara Akmal memberi salam Aku bangkit dari kerusi dan membuka selak di pintu Briefcase Akmal ku ambil dan tangannya ku salam Seperti biasa dia akan mencium dahiku setiap kali kami berpisah atau bertemu“Dah sampai Akmal Sarah” soal mak dari dapur“Dah mak” jawabku Wajah Akmal nampak letih dan pucat Aku meraba dahinya“Abang tak sihat ya Eh abang demam ni” kataku sebaik sahaja dapat merasakan dahinya panasAkmal terus baring di atas sofa di ruang tamu “Abang dah 3 hari demam” jelasnya“Ya Allah dah tahu tak sihat kenapa balik juga Nasib baik tak apa-apa”“Abang rindu” katanya pendek Aku menarik tangan Akmal Menyuruhnya bangun“Jom masuk bilik Salin baju Nanti Mai ambil kain lembab Letak kat dahi abang Ok” aku memapah Akmal ke bilikSelepas membaringkan Akmal aku bangkit untuk keluar Akmal menarik tanganku Aku menoleh“Kenapa” soalku pelik“Bila agaknya abang dapat jadi papa sayang” soalnya tiba-tiba Aku menelan air liur Tak pernah-pernah kami bincang pasal anak Bukannya dia tak tahu yang aku sangat mementingkan kerjayaku“Ada rezeki adalah” kataku lalu berjalan keluar bilik Harap rezeki itu masih belum ada Amin Sekurang-kurangnya biarlah aku dapat jadi pekerja tetap dahulu Pekerja kontrak bila-bila masa saja akan diberhentikanEsoknya demam Akmal mula kebah Aku pula yang berjangkit daripadanya Badanku seram sejuk Dengan tekak rasa mual Perut menolak apa sahaja yang aku makan Akmal menyarankan aku ke klinik tetapi aku enggan“Jangan degil Karang kalau makin teruk siapa yang susah” marahnya Mahu tak mahu aku terpaksa juga menurut kehendaknya“Tahniah puan mengandung” Kata-kata yang keluar dari mulut doktor benar-benar mengejutkanku Perkara yang paling aku tak mahu akhirnya berlaku Akmal tersenyum sahaja mendengarkan berita itu“Dah berapa bulan doktor” soal Akmal Tanganku diusap-usap“2 bulan Nanti saya akan bekalkan puan vitamin Puan boleh tunggu diluar” kata doktor perempuan itu sambil tersenyum manisKami duduk di sofa yang disediakan sementara menunggu namaku dipanggil Aku menanti dalam resah Terbayang-bayang kerjaya aku bakal musnah disebabkan anak ini Ah aku sangat-sangat tidak mahukannyaAku hanya mendiamkan diri sehingga kami sampai di rumah Aku hanya duduk di bilik dan tidak keluar-keluar sehingga mak menjadi pelik dengan tingkahku“Sayang kenapa ni” lembut Akmal menyoalkuAku menangis Akmal benar-benar inginkan anak ini sedangkan aku ingin membuangnya “Abang Mai tak sedia lagi nak anak”Akmal terkejut melihatkan tangisanku Tangannya mengusap-usap bahuku “Kenapa ni Sayang nak honeymoon lagi ke” Akmal sengih mengusikAku menggeleng-gelengkan kepala “Mai sayangkan kerja Mai Kalau Mai pregnant susah Mai nak tumpukan dulu pada kerja sampai Mai dapat jadi pekerja tetap Kontrak ni bang bila-bila masa boleh berhenti” aku melahirkan kebimbanganku“Syyy… Jangan fikir yang bukan-bukan Mana tahu anak ni menambahkan rezeki Tak apa Sekalipun sayang berhenti gaji abang cukup nak sara hidup kita sekeluarga insya Allah” pujuknya***Sudah 9 bulan aku membawa kandunganku Kerjaya aku berjalan seperti biasa Masih tiada tanda-tanda akan diserapkan sebagai pekerja tetap Aku menjadi semakin perlahan membuat kerja memandangkan kandungan ku membataskan pergerakanku Ah kalau dari awal aku gugurkan kandungan ini mesti hidup aku tak serumit niPada satu malam perutku mula terasa sakit Akmal yang kebetulan berada di rumah membawaku ke hospital Rasa sakit yang datang sekejap-sekejap itu merimaskanku Akhirnya subuh itu aku melahirkan seorang bayi lelaki HaikalMelihatkan wajahnya yang putih bersih aku terus jatuh sayang kepadanya Jika sebelum ini aku tidak dapat menerima kehadirannya aku sudah mula menyayanginya Janjiku aku akan menjaga Haikal dengan penuh kasih sayang dan akan menggadaikan nyawa untuknyaAkmal senang sekali melihat perubahanku Sebelum ini dia terpaksa mendengarkan rungutanku dan terpaksa memujukku supaya aku bersabar“Sayang baby nangis Nak susu agaknya” Akmal membawa Haikal yang sedang menangis dekat denganku Aku mengambil Haikal daripada pegangan Akmal Kucuba menyusukannya Tetapi Haikal menolak Aku menjadi pelik“Dia tak mahulah abang Cuba abang tengok pampers dia” soalku Haikal kuberikan kepada Akmal yang berdiri di tepi katil“Tadi baru tukar pampers baru Takkan lah kejap sangat dah nak tukar balik” Akmal mengusap-usap kepala Akmal“Sayang kepala Haikal benjol sedikit Ada terhantuk kat mana-mana ke” soalnya pelikAku terkejut “Tak adalah Mai tak perasan pula kepala Haikal benjol Besar ke bang”“Tak sangat Eh Haikal ni pun tak berhenti menangis Anak papa kenapa sayang” Akmal cuba memujuk HaikalAkhirnya Haikal kembali senyap selepas lama menangis Bila dia tersedar sahaja daripada tidur Haikal kembali menangis Aku menjadi risau dengan keadaannya Seharian Haikal menangis akhirnya kami mengambil keputusan untuk membawanya ke hospitalTiba di hospital Haikal di masukkan ke wad kecemasan Dengan keadaan yang masih belum pulih sepenuhnya aku menguatkan diri untuk terus tunggu Akhirnya setelah puas menunggu seorang doktor keluar dari wad kecemasan Akmal terus mendapatkan doktor tersebut Aku mengikut dari belakang“Macam mana anak saya doktor”“Awak ayah dia ke” soal doktor itu Menginginkan kepastian“Ya”“Ada ketunbuhan di kepala anak encik Saya terpaksa meminta tanda tangan encik untuk membenarkan kami mengeluarkan ketunbuhan di kepala anak encik” Doktor muda itu menyuakan sehelai kertas dan pen Aku sudah mampu menahan air mataSebaik sahaja Akmal menanda tangani borang kebenaran itu doktor itu kembali masuk ke wad Aku dan Akmal menunggu penuh cemas di luar wad Ya Allah selamatkanlah anakku Sesunggunya baru sekejap aku bermain dengannya ya AllahDua jam kemudian pintu wad kecemasan dibuka Doktor yang sama keluar dari wad dan berjalan menuju ke arah kami Kami bingkas bangkit daripada duduk“Macam mana doktor” soal Akmal Wajahnya penuh mengharap dapat mendengar berita yang baikDoktor muda itu menggeleng-geleng Aku memegang erat tangan Akmal “Saya minta maaf Kami dah cuba yang terbaik Allah lebih sayangkannya Bersabarlah”Aku terasa badanku ringan sebaik sahaja doktor itu berkata-kata Kakiku sudah tidak mampu untuk menanggung badanku Aku terjelepok jatuhPagi Jumaat itu aku dan Akmal sama-sama menziarahi pusara Haikal Tanahnya masih merah Aku mengusap-usap batu nisan yang tegak berdiri Air mataku tumpah lagi Aku telah kehilangan anakku Anak yang aku tak mahukan kehadirannya Dan kini dia telah meninggalkanku buat selama-lamanya Kerjaya yang aku kejar dahulu masih lagi begitu Dan mungkin akan kekal begitu makwe baru Amy. Zura! Dia menahan setiap seranganku seperti rela aku memperlakukan dia sebegitu.
Garis-garis kedutan di wajahnya membuktikan usia yang menginjak 63 tahun.” Aku tertoleh- toleh ke sekeliling sebelum menggeleng.“Kamu setuju ke tidak? Karang ngantuk pulak kat kelas sok,******************************* “Hidup sebagai pelajar sekolah asrama penuh ini banyak cabarannya.” soal Syamirul resah. Selepas you dah curi hati I!! Aku jgk yg putih mata. tp sara n ika yg membuatkan aku mengenali nya.Amboi beraninya dia?
Dia merasa akan ada sesuatu yang cuba disembunyikan darinya. Dan ia telah membuat Farah Hasni terdiam seketika. dan banyak lagilah.tapi sebelum aku pergi sanaaku nak lihat kau berkahwin dulubaru tenang hati akuKe situ pula kau ni Zaidkau tu bila pula“Aku target kahwin kat sana la Pian baru la seronokHahamelawak jaha makan la cepatkita ada kelas lagi ni” Diambil beg yang diletakkan di atas meja tadi dan Zaid terus melangkah pergi dari caf?? kelate yang terletak berhampiran dengan universiti mereka yang memang terkenal sejak dahulu lagi terutamanya nasi lemak dagingnyaHubungan Zaid dan Pian ibarat adik beradikFaktor rumah kediaman mereka berdua yang dekat menjadikan hubungan mereka mempunyai seribu cerita gembira dan sedihPernah satu ketika Zaid pernah lemas di sungai sewaktu kecilPian yang kebetulan berada di situ tanpa memikirkan soal nyawanya terus terjun menyelamatkan Zaid dan menariknya hingga ke tebingSejak dari peristiwa ituZaid menganggap Pian sebagai abangnya tambahan pula Zaid adalah anak tunggal dalam keluarganya“Baiklahmemandangkan minggu ini adalah minggu terakhir pelajar sekalian berada di sinisaya ingin meminta maaf atas segala tingkah laku saya sepanjang pembelajaran kita di sini dan saya juga memaafkan kesalahan kamu semua” nada sedih Profesor Tajuddin menghabiskan ayat terakhirnyaPelajar kuliahnya juga mengambil kesempatan untuk meminta maaf dan saling bersalamanJelas dari riak wajahnya beliau agak keberatan untuk meninggalkan anak murid kelasnya Tapiapakan dayasetiap pertemuan pasti ada perpisahanBaginyainilah antara anak murid yang terbaik pernah diterimanya sepanjang 15 tahun mengajar di universiti ini “Err Zaid saya nak jumpa awak di bilik saya nanti pukul 5 petang” Profesor Tajuddin sempat bercakap dengan Zaid sebelum melangkah keluar dari dewan kuliahBaiklah Profbalas Zaid sambil melontarkan senyuman kepada Profesor Perbandingan Agama itu“EhZaid ada apa Prof nak jumpa kausoal Pian dengan muka yang agak risau di wajahnya”“Aku rasa kan mesti Prof nak kahwinkan anak perempuan dia dengan Zaid” sampuk Bob rakan sekuliah mereka Ishhkau ni Bobmemandai sajamana kau tahu yang Prof kita itu ada anak perempuan yang sebaya dengan kita“Apa la kau ni Pianzaman sekarang dah maju ladah zaman informasi di hujung jari laguna facebook sajakebetulan hari tu aku search nama Prof dan ada juga profil anak dia kat wall Profapa lagiaku terus add dia lacantik tau” jawab Bob dengan wajah yang yakin“Dah2mengarut saja kau ni Bob” balas Zaid dari tadi yang mendiamkan diri sejak disoal Pian tadi“Ha Bobanak Profesor itu accept tak request kau tu”tanya Pian lagi “Ermm takpunaku rasa dia sibuk la Pian” balas Bob sambil menundukkan kepalanya tersimpul maluHahaahaZaid dan Pian masing-masing ketawa sejurus mendengar jawapan dari mulut BobTombol pintu bilik D502 dibuka perlahan-lahanBerdebar-debar rasanya jantung ZaidBermacam-macam perkara yang melayang di fikirannyaApa yang aku dah buatSetahu aku assignment semua sudah dihantarIshhrisaunya aku “Ya Allahkabarkanlah kepadaku berita yang gembira” Sempat juga Zaid berdoa dalam hatinya“Hayang kamu tercegat di situ buat apaMari duduk sinisambil menunjukkan ke arah kerusi chairman yang berwarna hijau” kata Profesor Tajuddin“Apa halnya Prof panggil saya ke siniDegupan jantungnya semakin berkencang ibarat pahlawan berkuda berlari mengejar musuhDirenung wajah Profesor Tajuddin dengan telitiAda saya gagal paper Prof ka”semakin berserabut persoalan yang bermain di mindanyaSemua ini perlu dijawab dengan secepat mungkin supaya hilang kegelisahan di hatinya“Hurmsebenarnya kamu tiada buat-buat apa-apa kesalahan ataupun fail paper sayaCuma saya ada satu tawaran pada kamu” jawab Profesor Tajuddin dengan nada yang gembira“Alhamdulillahlega rasanya mendengar jawapan yang keluar di mulut Prof” kata-kata itu terus keluar dari mulut ZaidMatanya liar melihat apa-apa fail ataupun surat yang berada di atas mejaTawaran apa pula ProfTak sabar pula nak mendengar tawaran yang diberikan kepadanyaBuat kali kedua jantungnya bernadi kencang“Memandangkan awak sudah berjaya mendapat tawaran untuk melanjutkan pengajian Master dalam bidang Perbandingan Agama di Jordansaya ingin mencadangkan seorang wanita kepada awak untuk dikahwini” jawab Profesor Tajuddin yang menggunakan terus menggunakan perkataan kahwin tanpa mahu bermadah lagiAlangkah terkejutnya ZaidKelu seketika lidahnya??Memang terkejut mendengar kata-kata Profesor Tajuddin yang memang menjadi rakan baik ayah Zaid ketika mereka sama-sama belajar dahulu di Universiti Kebangsaan Malaysia“Mesti awak terkejut kanBeginisaya rasa awak perlu berkahwin sebelum awak menyambung pelajaran awak di sana dan calon yang saya cadangkan ini bukan calang-calang orangSaya ada bercakap dengan ayah awak hal ini dan dia menyokongWanita itu ada keistimewaannya yang tersendiri dan InsyaAllah seorang yang solehah” Profesor Tajuddin menghabiskan ayat terakhirnya“Errsaya bukan apa Profpertama saya ingin mengucapkan terima kasih banyak-banyak pada Prof atas cadangan itu tetapi saya rasa belum bersedia lagi dan andaikata saya ingin membina mahligaisaya perlu menyelidik dulu latar belakangnya” jawab Zaid dengan suara yang rendah hati“Hurmtak mengapa saya boleh beri awak masa untuk memikirkan dulu cadangan saya iniKalau awak ada apa-apa hal awak boleh terus menghubungi sayaOwhsaya hampir terlupasatu lagi wanita ini juga akan melanjutkan pengajiannya di Jordan dalam pengajian syariah”Baiklah Profsaya akan fikirkan duluApa pun terima kasih sekali lagi atas pelawaan sambil tangannya dihulur bersalaman dengan Profesornya yang sudah berusia 50-an ituKakinya melangkah keluar dari bilik itu dengan meninggalkan seribu persoalan di mindanyaPertemuan petang itu yang sememangnya singkat tapi bermaknaSesampainya di biliknyadia terus menghempas badannya ke tilam yang sudah berusia 3 tahun ituMatanya merenung kipas di siling yang ligat berputarTerngiang-ngiang kata-kata Profesor Tajuddin siang tadi: “saya ingin mencadangkan seorang wanita kepada awak untuk dikahwini dan InsyaAllah dia seorang yang solehah” Adakah ini saatnyaSiapa wanita itu yang Profesor Tajuddin teria-ia mahu memperkenalkan kepada akuApa yang istimewanya diaAduhbanyaknya persoalanHah“Huhterkejut akukenapa masuk tak bagi salam dulu”ngomel Zaid pada rakannya Pian Saja nak menyergah kauaku tengok kau seperti serius memikirkan sesuatuni mesti bab kahwin kan Pian meneka perkara yang sememangnya melayang-layang di fikiran rakan baiknya itu “Entahlahaku jadi pening memikirkan saat bahagia akumaksud aku perkahwinan??” belum sempat Zaid menghabiskan ayatnya Pian cuba mencelah“Cuba kau ceritakan kepadaku apa masalah yang sebenarnyamungkin aku boleh bantu apa yang termampu”Aku nak tanya kau sesuatuandaikata ada orang yang pelawa kau mengahwini seorang wanita yang jelas sekali kau tidak mengenalinya langsungwalaupun katanya dia seorang yang solehahapa respon kau“Owhni mesti pasal kejadian di bilik Profesor Tajuddin kanTekaannya benar sekaliKalau akumestilah nak kena selidik latar belakang duluTak kan kau tak ingat panduan yang Nabi Muhammad bagi pada kita kalau nak kahwini seseorang itulihatlah pada hartaketurunankecantikan dan agamanyatetapi yang terbaik lihat pada agamanyalahKau tak taaruf dulu ka”Tanya Pian lagiPerkataan taaruf yang keluar dari mulut Pian seolah-olah merungkai sedikit kekusutan yang dilandanya “Betul juga cakap kauaku boleh merisik dahulu supaya aku dapat tahu latar belakangnya”Terima kasih PianDipeluk erat badan rakannya ituSalamSaya dah fikirkan cadangan Prof tempoh hari dan kalau boleh saya nak minta tolong Prof aturkan pertemuan saya dengan keluarga wanita itu secepat mungkinMesej yang terpapar di skrin telefon Profesor Tajuddin membawa khabar yang positifNamun ayat terakhir Zaid itu membuatkan Profesor Tajuddin sedikit risau memikirkannya Esokpukul 5 petang awak datang rumah sayakita akan bertaaruf dengan wanita ituJangan lupa pula Profesor Tajuddin membalasnya dengan jawapan yang cukup ringkasSaya minta tolong jasa baik Profesor untuk carikan calon yang sesuai kepada FatimahKesian saya tengok diaSaya takut dia akan selalu memikirkan perkara ituLagipun Prof pun dah mengenalinya sejak kecil lagi dan banyak membantunyaujar Pak Salih kepada Profesor Tajudin“InsyaAllah saya akan cuba apa yang termampu” balas Profesor TajuddinPerbualan dengan Pak Salih itu sering mengingatkan amanah yang diberikan kepadanyaKalau bolehdia mahu menyelesaikan masalah Fatimah itu dengan secepat mungkinTapi adakah ada orang yang sanggup??Ishh ??Astaghfirullahke situ pula aku memikirdah masuk waktu maghrib dah punPertemuan Yang Dinanti-nantikanSeperti yang kita rancangsaya akan memberikan dahulu gambar yang saya cadangkan pada awakIni dia wanita yang saya sebutkan tempoh hari Direnung wajah di foto itu dengan telitiKelihatannya dia memang seorang yang cantikbergaya dan ada sinar nur diwajahnyaBisik hati Zaid“Errsebelum itu perkenalkan dahulu di sebelah saya iniPak Salih dan Mak Cik LehaMereka berdua ini penjaga kepada perempuan iniSaya rasa elok kalau Pak Salih sendiri yang perkenalkan wanita itu pada kam”sambung Profesor Tajuddin lagi“Nama penuh wanita itu Fatimah binti Abdullahdia merupakan anak angkat kepada kami berdua sejak dilahirkan”Zaid mendengar dengan teliti setiap ungkapan yang keluar dari mulut Pak Salih“Errboleh saya tahu di mana ayah dan ibu Fatimah” soal ZaidSaya akan beritahu perkara yang sebenar kepada kamu tanpa berselindung apa-apakata Pak SalihPak cik harap kamu boleh terima dengan hati yang terbuka penjelasan pak cik iniBunyinya macam ada rahsia yang tersembunyi yang hendak disampaikan Pak Salih di sebalik kisah anak angkat merekaZaid kehairanan melihat riak wajah Pak Salih yang mula menitiskan air mata malah Profesor Tajuddin dan Mak Leha turut berkelakuan sedemikianSemakin kusut fikirannyaKIsah SebenarSebenarnyaFatimah itu dilahirkan hasil perzinaan emaknya dan teman lelaki dia 23 tahun dahuluDia ditinggalkan di masjid di kampung kamiIdentiti ibunya dan ayahnya tidak diketahui hingga sekarangKebetulan pak cik yang menjumpai bayi itu dalam keadaan menangis ketika ingin menunaikan solat dan kami mengambil keputusan untuk menjadikan Fatimah sebagai anak angkat kami memandangkan kami tiada mempunyai zuriatKami mendidiknya penuh dengan kasih sayang dan memberikannya ilmu agama yang secukupnya agar apabila dewasa kelak Fatimah mengetahui statusnya yang sebenardia mampu menerima takdir ini dengan sebaiknyaAstaghfirullah halazimalangkah terkejutnya Zaid apabila mendengar penjelasan yang diberikan Pak SalihFikirannya menjadi tepu seketikaBagaimana aku mahu menerima pelawaan sebegini rupaTak terlintas langsung di fikirannya akan perkara sedemikianMengapa aku harus mendengar kisah sebegini Layakkah seorang anak luar nikah mengahwini akuSemua persoalan itu bermain di mindanya Melihatkan Zaid yang terdiam seketikaMak Leha yang dari awal tadi hanya membisu mula bersuara”Mak cik sangat kesian melihat FatimahSatu kampung mengetahui statusnya sehingga ada yang mencemuhnya sepanjang dia berada dalam jagaan kami tetapi Fatimah tabah dan sanggup menerima kejian orang kampung dengan sabar sekaliMak cik sedar orang seperti Fatimah ini mesti sangat susah orang nak jadikannya sebagai isteri tetapi percayalah kami sudah mendidiknya agar menjadi muslimat yang bertakwa”Air mata yang keluar pantas di kesatnya “Prof harap sangat pada kamu agar dapat menerimanyaDia mendapat pendidikan agama yang sempurna dan Alhamdulillah dia akan melanjutkan pengajiannya di bidang syariah tak lama lagiDan menurut perkiraan Profkamulah calon yang sesuai untuk diisi dalam hati wanita yang bernama Fatimah yang nyata sangat sukar ada orang yang sanggup mengahwininya kerana statusnya”pujuk Profesor Tajuddin cuba meyakinkan Zaid“Beginilahsaya sangat simpati terhadap apa yang berlaku kepada Fatimah dan sesungguhnya ini ketetapan dari Tuhan dan saya meminta ruang masa yang secukupnya agar saya mampu membuat keputusan yang terakhir” Jawapan yang keluar dari mulut Zaid nyata memberi satu sinar harapanSememangnya Zaid seorang yang tenang apabila berhadapan situasi yang rumit sebegini Jauh di sebalik langsir ruang tamu milik Profesor Tajuddin kelihatan seorang wanita yang berdiri di belakang langsir ituFatimahRupa-rupanya dia sedang mendengar perbualan merekaTerpampang di wajahnya air mata yang sukar mengungkap segalanya“Baiklah rasanya kita sudah mencapai kata sepakat setakat inipihak kami akan menunggu jawapan dari awak”ulas Professor Tajuddin yang menjadi orang tengah antara pertemuan ituAir dan beberapa cucur jemput yang disediakan langsung tidak disentuh oleh ZaidKata PutusKau kata nak bagi kata putus 2 minggu lagi Tanya PianEloklah kau buat solat istikharah dulu dan berdoa banyak-banyak minta petunjuk IlahiInsyaAllah akan ditetapkan hati kauKau dah bagitahu emak dan ayah kauDahmereka memberi kuasa sepenuhnya pada akuasalkan aku bahagia nantimereka turut tumpang gembiraKini keputusan untuk menerima pelawaan itu terletak sepenuhnya pada ZaidSaat malam yang penuh dengan langit di sinari bulan dan bintang menjadikan pemandangan yang indahBait-bait zikir sentiasa diungkapkan tak kira siang atau malamDirenung langit yang luas ituSubhanallahtiada arkitek di dunia ini yang mampu menjadikan sebeginiKelihatan muka Zaid dibasahi dengan titisan airWuduk untuk solat malamInilah saat yang indah untuk Zaid bertemu TuhannyaSaat ketika manusia dibuai mimpi indah digunakan sepenuhnya untuk mengadu sebarang masalah dengan Tuhan“Ya Allahkau berilah kekuatan pada hambamu yang lemah ini untuk membuat keputusan yang terbaikAndai kata dia adalah untukkuaku redha dan andaikata dia bukan untukku juga aku redha” “Kau dah pasti dengan keputusan kau ni” soal Pian serius Aku yakin dengan keputusan iniBilaHujung bulan depanDi kampung Permata HijrahBaiklah nanti saya akan maklumkan kepada merekaPerbualan dengan Zaid petang itu amat bermakna buat Profesor TajuddinDia seolah-olah mendapat suntikan semangatAlhamdulillahsemoga mereka berdua bahagia dunia dan akhirat Kamu bertuah Fatimah.Kadang-kadang bila difikirkan nasib yang menimpa diri ini, Hik.hik. kerana terkedu dengan pertanyaan itu.t.Asfi, Aku melabuhkan badanku di atas katil yang empuk yang hanya beralaskan cadar kesayanganku yang berwarna hijau berbunga merah jambu itu.?? Itulah kisah aku pada waktu itu.hari ni kita nak jumpa pukul berapa?” Soalan bodoh itu aku ajukan dengan muka yang tidak beriak.“Err. Ap.” Mulut Airina sudah ternganga bila melihatkan bilik tidur itu sudah bertukar menjadi bilik kerja. ini dari kak Irma…akak sayang kamu berdua. tak kisahla.********************************Petang yang damai. aku teringin pula untuk menghirup udara di waktu petang… aku mengayuh basikal yang merupakan pemberian kedua orang tuaku ketika aku lulus cemerlang di dalam pepriksaan UPSR… ini kenangan dan hadiah paling bermakna dalam hidupku…Ketika sedang asyik mengayuh dan merasai kedamaian angin petang…aku ternampak aina…dia hanya duduk di taman seorang… bermain seorang tanpa dhiraukan rakan-rakan lain…kelihatan dia disisihkan…Kasihan aku melihatnya…aku berhenti di depan aina“aina…buat apa… kenapa seorang je?bermaksud kau wahai Syameera.aku dah tak nak lagi buat tugasan berpasangan or group dengan kau! Tokkk! Hmm?
Walaupun aku melakukan semua tanggungjawapku sebagai seorang isteri, kalau bakal laki kau tahu macam mana? terima kasih kerana telah mengkhianati aku, Saat itu,“Erul?? Wajahnya masam bagaikan cuka. Kau jangan la buat lawak pulak, Dengan bantuan beberapa orang teman, Puan Laila tersenyum lalu berkata ” Aina, entah apa-apa jawapan dorang tu.
“Maaf ya pakcik, Bagilah aku sedikit cili buat berus mulut mamat busuk ni.” Mira sempat menjeling ke dalam rumah mereka. Awak! Apa sudahnya cerita aku? Pandangan itu sukar ditafsir.apa kata awak mintak je segala jenis buah yang ada kat Malaysia ni.Tu la namanya satu kepala banyak kaki. Hatinya berdebar-debar untuk mengetahui masalah apakah yang melanda Liza. Kedengaran lagu ‘Don’t Speak’ berkumandang.
semulajadi lagi. Farish adalah anak sulung daripada 3 orang adik-beradiknya.” “Alah…” Rungutan kami tidak dapat mengurangkan sedikit pun jumlah kerja rumah yang diberi oleh Teacher Syazana. “Hah,“Amboi, kau tu,…Bismi dah panggilkan Tok Imam?? ” Cikgu??Seriously,aku nk continue pada 3rd step….
“mane tau…kau ni kan tak pernah serius dengan perempuan.Dia membuka mata apabila bahunya ditepuk lembut. Setelah mendapat persetujuan dari ibu aku lantas menerima tawaran keemasan itu. Percayalah aku tidak pernah berniat untuk menyakiti hatimu dan tidak pernah pula terlintas di hatiku untuk menyusahkan diri kalian.??Langkah Akif terhenti. ??Akif. bila Wan nak bawa Aisyah datang ke rumah kita”. kata-kata yang sering ditulisnya membuktikan kepadaku bahawa aisyah adalah seorang wanita yang baik budi perkertinya. garangnya. Alang-alang meja kita ni muat enam orang tapi kita duduk berdua je.Macam nilah kawan, See you next week.” kataku setelah Aiman merenungku dengan aneh. ” Saya sayangkan awak, Abang Khairul dengan abang Zarul boleh pulak terbang ke US. Huh. benci“Weh. Melalui facebook Erin mula mendekati aku. Ibu ku senang sekali melihat aku menunjukkan pilihan hidupku kepadanya.tit.Bunyi mesej dari telefon bimbit Shakirah” Hi.“Macam mana kau nak cam dia Sha?
Tinggal di Australia kan. Dia harus menafikan perasaan itu kerana dia tahu cintanya mungkin tak terbalas Takde jodoh kot“Rania betol takde boyfriend aku kawan lelaki yang rapat-rapat” tanya Puan Razlinah kepada anak bongsunya“Mane ade mummy Kenapa ni alih alih cakap pasal ni You okay” Jawab Rania lalu meletakkan tangannya di dahi MummynyaPuan Razlinah Dan Tuan Razali tersenyum“Ade orang masok meminang Rania lah sayang” Celah Tuan Razali jujur Lambat sangat kalau hendak menunggu isterinya membuka cerita Suka sangat tergantung dan terbelit-belit“What” Jerit Rania terlopong“Anak kawan mummy berkenan sangat dengan Rania ni sejak pertama kali die tengok Rania Terima lah sayang Mummy tahu die lah yang terbaik untuk Rania Mummy dapat rasakan Baik untuk menjadi pembimbing Khalifa Dan Walid kepada anak anak Rania di Hari kelak Mummy harap sangat Rania terima sayang sebelum mummy dan daddy tiada Mummy tak pernah mintak ape-ape dengan Rania sebelum ni kan” Kata-kata Puan Razlinah menusuk di hati Rania Setitik airmata terjatuhBenar kata Mummy dia tidak mintak aku apa-ape sebelum ini Semua kehendak aku diturutkan dengan sempurna Tapi permintaannya sungguh berat Bersediakah aku Umur baru 25tidak terlalu awalkah Tetapi jika ini membuat mummy dan daddy bahagia dan untuk membalas jasa mereka berdua aku mengalahTidak Aku redhaPerlahan-lahan Rania mengangguk‘Siapa lelaki itu Bagaimana dia kenal aku Aku pernah nampak die keanak kawan mummy tu Ish Love after marriage logic or not Tapi hatiku da terpaut dengan Isaac Eh Kenapa dia pulak Tidak boleh Rania Majlis kau lagi 1 bulan aje Ya Allah cepatnye Aku harus lupakan Isaac’ Rania bermonolog sendirianSetuju dengan perkhawinan pilihan keluarga tetapi dia tidak pernah bertanya tentang bakal suaminya Siapa nama Kerja apa Umur berapa Anak tunggal ke angah ke bongsu Teruna ke duda>See you soon‘Aik Siape punya number ni Unknown Jumpa aku’ Rania pelik>Who is this Do I know you Balas Rania>How could you not save my number Ur hubby-to-be in 1 hr time HeheMuka Rania merona merah Malu Anita di sebelah sudah kehairanan Ia hari ini adalah majlis perkhawinan Rania dan suami pilihan keluarga Hari ini baru dia akan tahu siapa suaminya yang disanjung-sanjung oleh keluarganya Dia sudah berjaya melepaskan Isaac diingatan Die redha‘You’ll be happy my friend’ Anita tersenyum sendirian melihat kawannya yang akan menjadi isteri dalam masa sejam“Aku terima nikahnya Rania Qistina Binte Mohd Rizal Deen dengan maskhawinnya 300 ratus ringgit tunai” “Sahsahsah”Rania tertunduk dan airmatanya gugur dengan laju Ya Allah mampukah aku harungi jalan seterusnya“Angkat muka kau babe Ni lap pengantin lelaki nak masok” tersadar Rania apabila Anita menyikunyaPengantin lelaki masuk Rania memandangnya Die terlopong Ya Allah apakah ini5 tahun kemudian“MummyQesha nak susu” minta anak kecil petah itu yang berusia 4 tahun“Mintak daddy sayang Mummy nak breast feed adik Iqmal ni Boleh” Jawab Rania sambil mengusap pipi anak sulungnya“DaddyQesha nak susu” Qesha berlari ke daddynya yang sedang menonton Tv“Alah Qesha ni nak bully daddy je lah Daddy baru nak tengok tv” Isaac mengusik anaknya lalu ke dapur Anak manja“Mummy Daddy taknak buatkan susu!“Ya Allah, ******************************************************************Awan redup petang memberikan tenaga kepada Pak Hassan untuk bekerja. Sebaik sampai, thanks. membuang pandangan kurang senang Qish sebentar tadi. Berbisik. Bukan aku tidak pernah ada keinginan untuk bertemu dengannya. ??Tolong saya.?? Syifa berpaling untuk memanggil Shah namun tiada.
bagus Lea menyoal. Mahu tergelak juga Lea tapi menyedari Azalia kreatif menggabungkan imaginasi dengan objek sebenar,Dia tidak menyangka yang duduknya hari ini dengan seorang wanita yang sama negara dengannya. Editor tetap gelengkan kepala sambil menjuihkan bibir. Tok Abah dan Tok Mak datang! Seluruh ahli keluarga sudah memandang ke arah mereka. Memerhati keriangan teman-teman meraikan kejayaan bersama keluarga tersayang. engkau memang layak dengan anugerah ini” puji Mardiana sambil merangkul tubuh Imah sebaik tamat upacara konvokesyen tengahari itu.” Aisyah membuat keputusan. Kau pulak suka apa?
Minuman di hadapannya dicapai dan diteguk.Sesungghunya dia beruntung mendapat keluarga mertua yang baik dan menyayanginya. You ingin I kepingin sangat ke nak bergandingan dengan mat skema macam you. Dia tidak akan bazirkan kata-katanya untuk wanita seperti Firdayu. Bila Nur nak balik kampung?” kataku sambil memandang wajah anakku yang sekian lamanya tidak kutatap.bantulah hatiku ini“Maafkan saya.Niya”perkataan yang baik namun melukakan hatiku ini.”***********************************************Sudah sebulan aku bersekolah disitu. Akhirnya dalam sisa ? sisa kemarahan kukayuh basikal meredah hujan. “Aku rasa hari nie ada cerita lawak yang berlaku kat awakkan” ada suara di belakangku.
“Maaf ya pakcik, Bagilah aku sedikit cili buat berus mulut mamat busuk ni.” Mira sempat menjeling ke dalam rumah mereka. Awak! Apa sudahnya cerita aku? Pandangan itu sukar ditafsir.apa kata awak mintak je segala jenis buah yang ada kat Malaysia ni.Tu la namanya satu kepala banyak kaki. Hatinya berdebar-debar untuk mengetahui masalah apakah yang melanda Liza. Kedengaran lagu ‘Don’t Speak’ berkumandang.
Hari ini genap seminggu mereka sah bergelar pasangan suami isteri.??Hairiz ketawa galak. Mak lupa sangat-sangat.” umpama halilintar, Tiba-tiba pintu biliknya diketuk. “Sosej bang Seringgit dua posen je”rupanya mamat jual sosej kasi suspen Perut Raffi agak lapar tika itu Dia membeli lima bungkus Cukuplah untuk dia melantak Selesai membuat bayaran muka Asyraff terjongol di depan pintu biliknya “Hah kau nak apa Acap” Tanya Raffi berbasa basi “Wei Mira mesej aku tadi Betul ke kau bagi gelang tu kat Sarah” Tanya Asyraff pulak Raffi duduk diatas katil dan Asyraff masuk kedalam bilik lalu menutup pintu bilik Asyraff benar-benar ingin tahu “Kalau aku bagipun apa masalahnya Sarah tu bukan siapa-siapa punya hak milik ayah dia lagi” Jawab Raffi endah tak endah dengan soalan Asyraff itu “Memanglah tapikan kau kata gelang itu untuk emak kau Apsal kau bagi dia Tu yang aku tak puas hati”marah Asyraff Raffi hanya tersenyum melihat wajah tidak puas hati rakannya Dia masih ingat lagi semasa mereka pergi ke pasar malam Niat hati cuma nak jalan-jalan tengok baju tapi matanya tertacap pada seutas gelang tangan yang membuat hatinya rasa tertarik Belum sempat dia mahu melihatnya Asyraff terlebih dahulu mengambilnya dan bertanyakan harga “Wei kalau aku bagi Mira gelang ni okay tak” Asyraff cuba bertanyakan pendapatku Hati Raffi sudah panas sebenarnya tapi tiba-tiba dia mendapat satu akal yang agak matang “Aku rase x sesuailah Warna ni tak sesuai dengan dia Cuba kau bayangkan dia pakai baju biru kain biru tudung biru kasut biru dan gelang biru dah macam minah blue dah rupanyer Lagipun warna biru camni tak sesuai dengan remaja orang tua okaylah”Raffi mengemukakan hujahnya “Yeke Tak tahu pula aku Nak beli ke tak” Asyraff mengaru-garukan kepalanya yang tidak gatal itu “Baik kau bagi aku beli untuk emak aku Lagipun mak aku suka warna birut air laut ni”pujukan Raffi berhasil Dia membayar gelang berharga rm15 itu Walaupun murah tapi bermakna “Wei berangan pula mamat ni Wei aku Tanya kau buat dek cam cakap dengan bantal golek pula” Raffi membiarkan Asyraff membebel sendirian Dia menyambung kerjanya sambil makan sosej yang dibeli tadiSarah membelek-belek gelang tangan yang diberi Raffi pagi tadi Cantik sungguh gelang tangan itu Dia tersenyum sendirian Dia hairan mengapa Raffi menghadiahkan gelang ini kepadanya Lelaki itu memang aneh tetapi kelakar sikapnya Walaupun bermuka tembok tapi memang tak dapat dinafikan ketampanannya Cuma kadangkala sikap Raffi yang tidak serius itu menyakitkan hatinya “Hai menung jauh nampak Orang dapat gelang patutlah berangan semacam” sapa Reha Sejak tadi dia lihat rakannya asyik membelek gelang tangan pemberian Raffi itu “Sarah boleh aku Tanya kau satu soalan” “Boleh tapi satu jer”jawab Sarah “Kau suka ke kat Raffi tu” “Ikhlas aku cakap kat kau yang aku memang anggap dia tu macam kawan-kawan yang lain Tak lebih pun dari tu Aku pun rasa dia cuma anggap aku macam kawan biasa Kenapa kau tanya macam tu” Sarah pula bertanya “Sebab aku rasa Raffi suka pada kau Cuba kalau satu hari dia luahkan perasaan dia pada kau kau terima tak dia” Tanya Reha lagi She curious “Never” “Wei tunggu akulah Jalan tak pandang orang langsung”bebel Asyraff “Kau tu jalan lambat sangat macam itik serati”kata Raffi acuh tak acuh “Kau tahu tak semalam Amin cakap kat aku yang Sarah dengaan budak senior nama Afdhal tu Wei kau serius tak dengan minah tudung labuh tu” tanya Asyraff curious “Kau ni macam pompuan pula suka gosip-gosip murahan pula Kalau aku suka kat dia pun perlu ke aku bagitahu satu dunia Cukuplah aku tahu dia tahu Simple and cool” “Banyaklah kau Sekali kena kebas kelabu biji mata kau sekali dengan cermin mata ko skali jadi kelabu” Asyraff mencebik “Wei tengok tu Sarah” Asyraff memusingkan kepala Raffi kearah Sarah Sarah sedang asyik berbual dengan Afdhal ditepi kelas Tiba-tiba Raffi jadi panas melihat mereka bedua Dengan pantas dia mengatur langkah menuju kearah dua manusia tersebut Asyraff mengikut dari belakang “Sarah sudi tak jadi teman abang Abang betul-betul ikhlas pada Sarah” ucap Afdhal pada Sarah Sarah hanya menundukkan kepalanya Dia malu “Sarah tak suka pada abang Kalau Sarah tak suka abang tak paksa Nikan soal hati dan perasaan Sarah” ujar Afdhal lagi “Bukan Sarah tak suka pada abang cuma?” Belum sempat Sarah menyudahkan kata-katanya Raffi datang menyampuk “Cuma Sarah suka kat aku bukan abang Jadi abang boleh pergi jangan kacau Sarah lagi dan abang boleh cari kakak-kakak senior lain Takkan nak budak kecik kot” lantang Raffi meluahkan kata-katanya Semua mata tertumpu pada mereka bertiga “Saudara ni kekasih Sarah ker” Tanya Afdhal “A’ah Kami dah lama dah jadi pasangan kekasih cuma saya dan dia tahu Kami tak suka menghebahkan cerita dalam kelambu” kata Raffi penuh perasaan “Apa yang awak merepek ni Raffi” Marah Sarah “Abang saya dengan dia cuma rakan sekelas saja tak lebih dari itu Saya rasa lebih baik abang pergi dulu jangan layan dia ni” Ujar Sarah “Saya tak merepek Awak suka sayakan Sarah” Raffi bertanya penuh debaran “Tak saya tak pernah sukakan awak Saya cuma anggap awak macam rakan sekelas Itu saja tak lebih dari itu Awak kena faham itu” terang Sarah penuh semangat “Tak Awak tipu bukan Apa kurangnya saya” “Saya tak ada masalah dengan awak langsung jangan halang perjalanan saya” Sarah cuba melarikan diri Namun Raffi segera menghalang “Saya masih tak puas hatiSaya nak tahu juga kenapa awak tak sukakan saya Saya perlukan penjelasan”jerit Raffi Dia mencengkam lengan SarahSarah cuba melepaskan cengkaman Raffi “Sakitlah Awak nak tahu kenapa Sebab awak lelaki yang tidak serius yang hanya tahu main-main dan suka memaksa Awak tahu perangai awak totally saya benci sangat Takde apapun yang saya suka kat awak Awak ada ke tak ada ke sama saja bagi saya Awak dah faham sekarang” luah Sarah Raffi melepaskan cengkamannya dan berlalu pergi bersama hati yang remuk‘Awak tahu perangai awak totally saya benci sangat Takde apapun yang saya suka kat awak Awak ada ke tak ada ke sama saja bagi saya Awak dah faham sekarang’ kata-kata Sarah itu masih lagi terngiang-ngiang di telinga Raffi Raffi menjerit sekuat hati Asyraff segera mendapatkan raffi “Aku rasa kau kena bersabar dan bagi Sarah masa Aku rase kau terlalu memaksa dia” pujuk Asyraff Dia tahu rakannya berada di dalam kekecewaan “Kau rasa aku ni teruk sangat ke Aku tak layak ke untuk gadis macam dia” Raffi bertanya kepada rakannya “Tak tapi mungkin teruk sikit jer Tak sebenarnya kau terlalu keras lagipun kita tak boleh duga perasaan orang Jadi kau kena belajar bersabar” nasihat Asyraff “Boleh tak kau tolong aku” “Tolong apa”Hatinya meronta-ronta mahu berjumpa dengan Sarah Dia cuba mahu slow talk dengan Sarah Dia tak mahu kecewa kali ini Dari jauh dia nampak susuk tubuh Sarah dan Reha Dia tersenyum “Kenapa tak boleh jumpa esok Tak elok perempuan macam saya ini keluar malam-malam jumpa lelaki Cepat sikit apa yang mustahak sangat” Tanya Sarah tanpa memandang wajah Raffi “Awak masih marahkan saya Saya minta maaf Saya tahu saya terlalu mendesak awak Tapi saya cuma mahukan sedikit penjelasan” Ujar Raffi penuh sopan “Penjelasan apa lagi Saya rasa awak dah faham” “Memang saya faham tapi adakah langsung takde sekelumit pun perasaan cinta awak pada saya” Tanya Raffi “Kalau awak nak tahu bukan awak saja tapi mana-mana lelaki pun Saya cuma sayangkan seorang lelaki dalam hidup saya Takkan ada orang lain” “Siapa” “Ayah saya Hanya dia yang saya sayang dalam hidup saya” “Saya pun sayang ayah saya Saya boleh menggembirakan awak Sarah Percayalah” rayu Raffi “Takde perkara lain yang mampu menggembirakan saya selain dapat melihat ayah saya mampu untuk melihat keindahan dunia ini semula Hanya itu yang menggembirakan saya Saya tak perlukan cinta lelaki lain Jadi saya taknak awak ganggu saya lagi sebab saya kat sini untuk belajar dan capai cita-cita saya untuk memulihkan kembali ayah saya Itu saja matlamat hidup saya So please don’t disturb me Ambil balik gelang ini Saya tak rasa saya memerlukannya” Sarah pergi meninggalkan Raffi penuh kehampaanDua minggu berlalu dengan cepat Tinggal lagi sebulan final exam akan menemui semua Ada yang dah mula study beria-ria Perpustakaan dah macam pasar ikan Sesak macam traffic jam gamatnyer Namun Asyraff ulangkaji sendirian tidak lagi ditemani Raffi yang sudah menghilang Dia pun hairan kemana perginya rakannya itu Sarah pun musykil dengan kehilangan lelaki itu Kadangkala dia diselebungi perasaan bersalah “Reha cuba kau tanya Acap tentang Raffi” Pinta Sarah “Apsal pulak Kau gilah tanya sendiri Kau yang nak tahu tapi aku pelik buat apa kau nak ambil tahu hal orang yang kau dah sakitkan”luah Reha “Kenapa ni Reha Kau marah aku ke” Tanya Sarah kurang pasti “Memang aku marah kau Orang macam kau ni pentingkan diri Kalau aku ditempat kau Aku takkan lukakan hati orang yang cintakan aku walaupun aku tak cintakan dia” “Apa yang kau akan buat” “Dalam hal macam ini kita memerlukan akal Sarah Bukannya hanya mneluahkan perasaan semata-mata Kita kena fikirkan tentang hati orang lain Kau tahu manusia berbeza-beza Kita tak tahu hati budi orang Aku dapat rasa Raffi terlalu cinta pada kau sehingga dia tak dapat kawal kekecewaan hati dia Bukan semua lelaki yang anggap sesuatu perkara itu mudah Kita perempuan tak dapat tahu isi hati lelaki Seorang lelaki jika dia benar-benar jatuh cinta dia akan tempatkan dihati bukan pada nafsu Aku harap kau faham apa yang aku nasihatkan Aku tak marah pada kau tapi cara kau itu yang buat aku marah Aku minta maaf jika perbuatan aku sebentar tadi menyakitkan” ujar Reha panjang lebarSarah mendapat panggilan dari Dr Raimi Syazwani tentang ayahnya Sesungguhnya Sarah berasa amat bersyukur Sejak kecil lagi dia berdoa agar mata ayahnya dapat dipulihkan Perkhabaran ini membuatkan dia menjadi insan yang paling gembira tetapi kenapa dia tidak mendapat sepenuh kegembiraan itu Dia merasakan seperti ada yang kurang Cinta5 tahun berlalu?.Akhirnya dia berjaya mendapat segulung ijazah dalam bidang Kejuruteraan Awam Walaupun matanya agak rabun ayah Sarah dapat melihat Sarah menerima kertas keramat tersebut RehaMira dan Asyraff juga turut memperoleh ijazah masing-masing Sesungguhnya hari tersebut menjadi hari yang indah buat mereka semua Namun dari kejauhan ada insan lain yang mendengar sorakan kegembiraan mereka semua Dia hanya tersenyum mendengar kata-kata pujian ucapan tahniah yang keluar dari bibir para mahasiswa dan mahasiswi serta ibu bapa Alangkah indahnya jika dia juga dapat berada ditempat merekaDia menghayun langkah menuju ke pintu besar untuk keluar dari dewan tersebut Tanpa semena-menanya dia terlanggar pasu besar di tepi pintu Pasu tersebut jatuh lalu pecah berderai Semua mata memandangnya Dia cemas Sarah dan rakan-rakannya turut memandangSeorang lelaki yang masih muda sedang meraba-raba mencari tongkatnya Asyraff terus menerpa ke arah lelaki tersebut untuk membantu Sarah cuba menghampiri Tiba-tiba dia dihalang oleh dua orang guard yang cuba untuk membersihkan pasu tersebut Keadaan yang senyap tadi menjadi hinggar- binggar semula Entah mengapa Sarah ingin berjumpa lelaki tersebut Dia seperti kenal lelaki itu Otaknya ligat mengimbau memori lama RaffiSarah terus berlari mencari lelaki itu Dia mundar mandir ke hulu kehilir mencari Raffi Namun bayangnya pun tiada Dia melihat Asyraff datang menghampirinya “Acap aku nampak Raffi Kau ada nampak” Tanya Sarah Asyraff hanya mendiamkan sendiri Melihat Asyraff yang hanya diam seribu bahasa dia cuba mencari lagi Belum sempat dia pergi Asyraff menyebut namanya “Sarah dia dah pergi” “Apa Aku nak jumpa dia Mana dia” Tanya Sarah bertalu-talu “Dia dah pergi Dia bagi kau ini Ambillah” Asyraff menghulurkan sepucuk surat dan sebuah kotak Sarah mengambil barang tersebut Perlahan-lahan dia berjalan menuju ke taman universiti Dia membuka surat tersebut?Assalamualaikum?SarahSejak kali pertama melihat wajahmu hati ini sudah tertarik dengan keindahan ciptaan-Nya Hati ini juga berazam untuk menjadikan wajah itu sebagai suri di hati ini Aku cuba menarik perhatianmu tapi aku lelaki polos tentang erti cinta Jadi aku jadikan kau tempatku bergurau kerana aku dapat merasakan kau dekat padaku Setiap kali melihat wajahmu yang masam mencuka hatiku jadi tenang amat Aku rasa bahagia sangat Aku fikir kau sengaja marahkan aku Aku suka melihat kau aku tahu kau wanita yang baik bukan kerana kau bertudung labuh tapi kerana kau pandai menjaga maruah kauSarahSetelah aku luahkan perasaan ini padamu aku rasa lapang Tapi bila kau menolak aku mentah-mentah aku kecewa sangat Maaf ayatku tak teratur sangat Sudah lama tidak memegang pena Aku tahu kau ada alasan sendiri kenapa kau menolakku Aku terima Tapi aku masih belum puas Aku mahukan kau gembira kerana aku terlalu cinta padamu Hati ini sudah lama menjadi milikmuSarahPemahaman aku dalam erti cinta yang sebenar adalah cinta bukan semestinya memiliki tapi mengorbankan diri demi orang yang kita cintai dan sayangi Aku ingin sekali lihat kau bahagia kau gembira dan tersenyum sentiasa Walaupun apa yang aku korbankan tidak seelok mana tapi masih boleh digunakan Tapi untuk lebih elok aku ada bawakan barang yang berharga untukmu Gunalah sebaik mungkinSarahSebelum aku pergi aku ingin sekali mendengar ucapan cinta darimu Namun aku sedar itu Cuma mimpi Tapi sekurang-kurangnya aku lega yang kau tahu AKU AMAT AMAT AMAT CINTAKAN KAU Maaf sekali lagi tulisan aku buruk Tak secantik dulu Aku harap kau bahagia sayaang Kau sentiasa dihati Terakhir kali aku pinta darimu Izinkan aku merinduimu sayang. Kelab Skrebel ada di setiap pelusuk negara, Kami terpana dan kagum mendengar fakta tersebut. Namun,”“keluar? mana nak lari ni.
Mereka itu tentunya berjuta-juta kali lebih menarik berbanding aku. Hatiku yang kebal ini ternyata kalah dengan kata-kata biasa daripada Rafique.kak ini…Arif sihatlah…kak ini merapulah…….….” Hidayah menunjukkan thumbs up. “Jangan nak mengada. Aku terpaksa berpaut pada benda yang berhampiran sekiranya melakukan kerja yang memerlukan kerjasama dari kakiku.Dan yang pasti,Razif menoleh ke belakang dan terkejut dengan kata-kata ibunya.”“Apa? Jangan begitu mak cik Saya tak nak kahwin dengan Abang Razif Saya dah ada pilihan sendiri” Irdina mulai gelabah dan risau“Jangan buat alasan Kalau betul siapa pilihan Irdina” tanya Mak Cik SopiahTeragak-agak Irdina untuk memberitahu nama Ustaz Azmi Dia baru kenal Ustaz Azmi dan Ustaz Azmi pun belum memberi kata putus bila hendak meminangnya Malah pada ibu bapanya sendiri tidak diberitahu hal tersebut apatah lagi hendak beritahu orang lain Akhirnya lidahnya menjadi kelu tanpa sebarang nama yang mampu disebutnya“Mak Cik tahu Irdina hanya berdalih sebab Razif mengugut Irdina Irdina jangan takut Mak Cik akan pastikan Razif milik Irdina”“Tak… Abang Razif tak ugut Irdina pun” Irdina makin cemas“Jangan bohong Mak Cik tak mahu mendengar sebarang alasan lagi” sergah Mak Cik SopiahIrdina terdiam dan tidak mampu berkata apa-apa lagi Sudah menjadi sifat semula jadinya mudah menggelabah dan tidak mampu berfikir panjang jika disergah secara tiba-tiba Pucat mukanya ketika itu Dia hanya memandang Razif dengan wajah kebingungan Hatinya menjadi semakin resah tetapi dia sendiri tidak tahu untuk menjelaskan keadaan yang sebenarnya Segala kata-kata mereka tidak dipercayai oleh Mak Cik Sopiah lagi Akhirnya dia berfikir untuk menyerah kepada takdir sahajaMak Cik Sopiah yang melihat Razif dan Irdina hanya mendiamkan diri mengajak mereka pergi ke pasar Irdina terpaksa mengikut ajakan Mak Cik Sopiah dengan rasa berat hati Sepanjang perjalanan ke pasar mereka semua hanya mendiamkan diri Ketika memasuki pasar Mak Cik Sopiah memegang tangan Irdina Dia menerangkan jenis-jenis ikan yang disukai oleh Razif kepada Irdina dengan gembira“Mak Cik saya nak ke tandas sekejap” Irdina memberi alasan untuk mengelak dari mendengar makanan kegemaran Razif Hatinya memberontak Tidak suka apa yang berlaku ketika itu Tetapi lidahnya seakan kelu apabila melihat wajah gembira Mak Cik SopiahIrdina melangkah menuju ke tandas yang terletak di bangunan yang berasingan dari pasar tersebut Melalui ekor matanya dia dapat melihat Razif mengekorinya Segera dia menoleh ke belakang“Irdina Kita kena berbincang” kata Razif“Baiklah”“Mari kita ke sana” Razif menunjukkan arah pokok yang rimbun dan redupMereka berdua melangkah ke tempat dimaksudkan“Macam mana nak jelaskan pada mak cik Apa pun penerangan kita mak cik tak terima” kata Irdina“Ini semua salah awak Jika awak berterus terang kelmarin semua ni tak timbul” kata Razif“Jadi awak nak salahkan saya seorang Awak tak salah” kata Irdina meninggikan suaranya“Kalau awak tak burukkan keadaan mak akan percaya Abang hairan kenapa awak tak berterus terang kelmarin Jangan-jangan awak sengaja buat begitu supaya dapat mengahwini abang Ramai perempuan yang nak hidup senang jadi pasang perangkap pada lelaki yang dirasanya boleh beri kemewahan” tuduh Razif“Jangan awak tuduh sebarangan Saya tak sehina itu tau tak Saya pun ada maruah dan harga diri Tak mungkin saya memerangkap awak sedangkan saya dah ada pilihan sendiri”“Pilihan sendiri Tadi kenapa tak mahu beritahu mak siapa pilihan awak Jangan-jangan awak berangan yang bekas tunang akan kembali kepada awak”“Awak ni memang menyakitkan hati Bekas tunang saya dah lama menghilangkan diri Tak mungkin saya terima dia lagi setelah apa yang dia buat Saya memang ada pilihan hati Tapi kami baru berkenalan Jadi ambil masa sikit untuk perkenalkan dia pada ibu bapa saya Bila ibu bapa saya dah kenal baru saya akan beritahu orang lain” terang Irdina bersungguh-sungguh“Betul Siapalah lelaki tu ya Teringin saya nak jumpa dan ucapkan tahniah pada dia Kalau boleh suruh dia pinang awak cepat-cepat supaya saya tak terjerat dengan awak” kata Razif kemudian melangkah meninggalkan IrdinaIrdina turut melangkah menuju ke arah pasar Dia memilih beberapa jenis sayur ikan dan juga ayam Setelah selesai membeli dia mencari-cari Mak Cik Sopiah Irdina ternampak Mak Cik Sopiah sedang berbual dengan seorang perempuan lalu dia menghampiri mereka“Irdina mari mak cik kenalkan dengan Mak Lang Esah” Mak Cik Sopiah memperkenalkan IrdinaIrdina menyuakan tangannya untuk bersalaman dengan Mak Lang Esah Mak Lang Esah menanyakan khabar Irdina dan berbual-bual ringan dengan Irdina Razif menghampiri mereka setelah lama menunggu di kereta Dia ingin mengajak mereka pulang Tidak betah dia berada di situ dengan lebih lama“Tak sangka ya Razif Diam-diam dah ada pilihan hati” tegur Mak Lang Esah“Pilihan hati” tanya Razif hairan“Buat tanya pula Dah ada depan mata Mak Lang jangan nak berdalih lagi Bila nak langsung Tak sabar Mak Lang nak rasa nasi minyak Razif”“Langsung apanya Mak Lang Kalau nak makan nasi minyak nanti Razif belikan”“Pandailah nak berdalih Jangan lama-lama benda baik patut cepatkan” kata Mak Lang Esah sebelum meminta diriRazif hanya mampu melihat emak saudaranya berlalu pergi Dia tahu selepas ini pasti lebih ramai sanak saudaranya akan bertanyakan hal tersebut kepadanya Irdina hanya melihat wajah kelat Razif dan dia dapat mengagak maksud percakapan Mak Lang Esah tadi Hatinya juga dipagut risau“Awak Mak Lang tu pun dah salah anggap Nak buat macam mana ni” tanya Irdina separuh berbisik kepada Razif yang berdiri berhampirannya“Nak buat macam mana Tentu heboh sekampung ni Mak Lang tu bukan boleh simpan rahsia Lepas ni tentu lebih ramai yang akan tanya soal ni pada abang” bisik Razif pulaMak Cik Sopiah terperasan perbuatan Irdina dan Razif yang sedang berbisik“Ha Bisik-bisik apa Tadi bukan main menafikan sekarang berbisik-bisik pula Kamu berdua ni memang memeningkan kepala mak saja Marilah kita balik” kata Mak Cik Sopiah sambil melangkah menuju ke keretaRazif membawa barang yang dibeli oleh ibunya di kedua-dua tangannya“Irdina Tolong ambil bungkusan yang nak terjatuh ni” kata Razif memanggil Irdina yang berjalan di hadapannyaIrdina menoleh dan menghampiri Razif Dia cuba mengambil bungkusan yang dimaksudkan oleh Razif tetapi gagal kerana bungkusan tersebut tersangkut di celah bungkusan lain“Awak letaklah dulu semua bungkusan tu”Razif mengikut saranan Irdina dan kemudian memasukkan satu per satu tangkai beg plastik di jarinya “Tolong sangkutkan plastik tu di jari abang” kata Razif sambil menunjukkan bungkusan yang masih terdapat di lantaiIrdina mengambil bungkusan yang dimaksudkan dan cuba menyangkutkannya di jari Razif tetapi gagal “Biar saya bawa bungkusan ni Dah penuh jari awak kesemuanya”“Kalau beritahu dari awal tak payahlah kita duduk di tengah panas ni”“Orang dah tolong tak nak ucap terima kasih Malah merungut pula” kata Irdina sambil melangkah ke keretaRazif meletakkan bungkusan di tangannya dan kemudian mengambil kunci kereta lalu membukanya Mak Cik Sopiah masuk ke dalam kereta tanpa mahu menolong Razif Razif membuka but keretanya dan memasukkan bungkusan ke dalam but tersebut Irdina turut meletakkan barangnya bersebelahan barang-barang yang dibeli oleh Mak Cik Sopiah“Awak pandai masak ke yang beli banyak-banyak ni” tanya Razif“Jangan tengok orang tak ada mata Saya memang boleh masak”“Kalau setakat masak nasi abang pun boleh buat”“Kalau nasi minyak boleh ke”“Yang tu lagi boleh Berkawah-kawah pun boleh”“Betul Tak percayalah”“Memanglah boleh… boleh tengok sajalah” kata Razif sambil ketawaIrdina juga turut ketawa dengan gurauan Razif Mereka masuk ke kereta dengan sisa tawa yang masih ada“Mak hairanlah dengan kamu berdua Sekejap nampak mesra sekejap nampak macam musuh saja” komen Mak Cik SopiahRazif hanya mendiamkan dirinya dan memandu keluar dari kawasan tersebut Sesekali dia mencuri pandang ke arah Irdina yang duduk di belakang kereta Irdina asyik menulis mesej kepada Ustaz Azmi Ada ketika dia tersenyum sendiri melihat mesej dari Ustaz Azmi Razif asyik memerhati lesung pipit di pipi Irdina ketika tersenyum“Razif Kucing tu” jerit Mak Cik Sopiah menyebabkan Razif menekan brek dengan mengejutIrdina terdorong ke hadapan dan kepalanya terhempas ke kerusi Mak Cik Sopiah Telefon di tangannya terlepas ke kaki Razif Mak Cik Sopiah mengucap sambil mengurut dadanya “Razif Mata ke mana Asyik tengok Irdina sampai tak nampak yang lain” tegur Mak Cik Sopiah“Maaf mak Razif tak sengaja” Razif sempat melihat Irdina yang memegang kepala sambil menangis“Kenapa Irdina Awak cedera ke” tanya Razif risauIrdina tidak menjawab pertanyaan itu Razif mengubah keretanya ke tepi jalan agar tidak mengganggu lalu lintas Mak Cik Sopiah turut menoleh ke belakang untuk melihat Irdina “Irdina” panggil Mak Cik Sopiah cemasIrdina mengangkat wajahnya dan kelihatan darah di dahi Irdina Razif membuka pintu belakang dan menyuruh Irdina berpusing ke arahnya Razif agak terkejut apabila melihat darah yang mengalir di dahi Irdina Segera dia mengambil kotak pertolongan cemas yang terdapat di dalam but kereta dan menyuruh Irdina duduk di hujung kerusi menghala ke pintu“Maafkan abang Abang tak sengaja” kata Razif sambil mengesat darah di dahi IrdinaIrdina hanya mendiamkan dirinya manakala Mak Cik Sopiah memerhati dengan risau di hati Ketika Razif menyapu antiseptik di luka tersebut Irdina mengadui dan spontan tangannya memegang tangan Razif “Sakitlah” kata Irdina marah“Tahanlah sikit Biar abang cuci luka ni dulu”Irdina melepaskan pegangan tangannya dan membiarkan Razif merawat lukanya Razif mendekatkan wajahnya ke wajah Irdina untuk melihat luka Irdina dengan lebih jelas Darah masih mengalir walaupun beberapa kali Razif mengelap Irdina dapat merasakan hembusan nafas Razif yang begitu hampir ke mukanya Dia memejam mata untuk tidak melihat wajah Razif Ada debaran yang menggila di dadanya Kenapa dia perlu berperasaan begitu sedangkan Razif musuhnya“Irdina luka awak ni kena jahit Abang akan bawa awak ke klinik abang untuk jahit luka ni”Irdina membuka matanya dan matanya bertentang dengan mata Razif Razif terpegun seketika Bergelora jiwa Razif ketika itu Tetapi sedaya mungkin dia mengawalnya Tidak mahu rasa yang bertamu itu mengharu birukan hidupnya kelak“Teruk ke luka tu” tanya Irdina mengusir lamunan Razif“Panjang juga koyaknya”“Nanti berparut tak dahi saya”“Mungkin akan berparut”Ada kerisauan di wajah Irdina “Jangan risau kalau pilihan hati awak tolak awak biar abang pinang awak” Razif ketawa kecil menutup debaran di hatiIrdina hanya menjeling Dia cuba memegang bahagian yang luka itu “Jangan pegang Nanti abang tutup sementara dengan kapas” kata Razif sambil mengambil kapas dan pelekat Razif menutup luka Irdina dan melekatkan dengan pelekat Irdina kemudiannya membetulkan duduknya sementara Razif memasuki tempat memandu“Mak Razif nak bawa Irdina ke klinik dulu Luka dia nak kena jahit”“Baiklah Bawalah kereta berhati-hati Jangan asyik merenung Irdina saja” kata Mak Cik SopiahRazif tersenyum dan meneruskan pemanduannya Irdina menyandarkan kepalanya kerana terasa peningand kau rasa patut ke aku luahkan perasaan aku kat die?dah gagap la pulak.hahaha. Aku gurau jelah. Bini yang tiga pun tak terurus ada hati nak tambah lagi. Guna semua sumber, Bukan Marina. sampai saja surat ini ke tangan kau, Bila aku tanya, mungkin aku telah selamat sampai di tanah suci untuk mengerjakan umrah.” terdengar suara Arisha di corong telefon.
” Zaara, Sedih jugalah. masih terasa sakit dilanggar. Aku merenung jam locengku. Mesti sekarang saya tengah hanyut mencintai seseorang yang tidak halal untuk saya. Tapi??” saya kat Bank nie,“Tapi, Gadis itu hanya tersenyum. No way!? Kata-kata itu tidak dapat di?lontarkan?.
Makhruh lah! Semua melompat ke arah katil.Selepas mengambil wudhuk, Mungkin cuma khayalan aku.Dan apabila masuk hari yang ke-7 . Aku mula mengerti.Dia terus tidur. Tepat jam 12.Alisya tak ada sesiapa kecuali neneknya.Mata letak dekat mana?”Terjegil matanya menghamburkan kemarahanAlisya tertunduk-tunduk memohon maaf“Maaf encikMaafMaaf”Alisya dah gelabarTahap ketakutan tak mampu nak bendungTahap tera sudahOrang ramai turut menyaksikan adengan itu“Apa maafmaafOrang lain pun nak ambil jemaah gakYou tak sabar sangat kenapa hah”Lelaki itu membetul-betulkan kot hitamnya yang hampir melurut ke bawahSakit lengannya akibat pelanggaran tadiKotnya yang disangkutkan di lengan pun sudah serabaiMulutnya tak henti-henti mengomelkan AlisyaTiba-tiba satu suara memanggil namanyaAlisya ditinggalkan terkebil-kebil sekejap“Nenek”Qalif lantas memeluk neneknyaHampir tiga minggu tidak bersuaRindu pula pada neneknyaNeneknya mengucup pipi Qalif cucu kesayangannya“Kenapa LifKamu bergaduh ke”Neneknya cuba menebakQalif berpura-pura menggelengWajah Alisya yang ditinggalkan segera ingin ditolehAitLesap sudahQalif terpandangkan Alisya sedang tergelak bersama seorang perempuan tuaSebaya neneknya kotNenek Qalif turut memandang arah yang sama kemudian dia menepak ke arah dua orang wanita ituQalif terpinga-pingaNak tak nak diikut jua langkah neneknya“Awani ke cucu yang kamu cerita tuOwhda besar budaknyaManis pulak tuBoleh la kita berbisan lepas niTunang kejap pastu nikah terus”Alisya dan Qalif sudah mati kutuTidak faham apa yang ingin disampaikan dua wanita berusia ituNenek Alisya tersenyum sahaja mendengar kenyataan itu@@@@@@@@@@“Soaku nak tidur mana ni”Qalif bertanya kepada Alisya pada malam pertama merekaTiada suite hotel dan tiada air-cond yang menyejukkan bilik peraduan merekaHanya berbekalkan bayu malam sahajaQalif sudah bermuka kelatDah la bilik sekangkang kerakatil half king size plus bunyi hidup segan mati tak mahuLangsir pun bercorak garfieldHuh macam budak-budakQalif memerhatikan lagi bilik ituHabis dah tak ada benda nak buatBaharu jam 9 malam neneknya dan nenek Alisya suruh masuk ke bilik tidur merekaApa nak buat awal-awal cam niKalau perempuan yang siang tadi dia nikah tu pilihan sendiri boleh la nak share apa-apa benda buat chit-chatDi satu sudut tersorok meja study AlisyaDia menapak ke arah meje ituAlisya yang duduk di birai katilnya hanya memerhati“PERTINANaib pengerusiNot bad”Qalif membaca nametag yang terselit dicelah-celah susunan buku-buku tebal Alisya“Socerita la pasal education kauAku nak dengar”Qalif melabuhkan punggung di kerusi belajar meje ituTangannya tidak berhenti membelek-belek buku-buku AlisyaSesekali matanya melabuhkan ke arah frem-frem Alisya di atas meja ituAlisya tersenyum riang di dalam foto itu“Awak nak tahu apa”Alisya menyoal lembutKepala yang masih bertudung digaru-garu perlahanBiarlah apabila Ahmad Qalif benar-benar mahu menerima dirinya akan ditayangkan mahkotanya ituBuat masa sekarang tak kot“Anything yang patut aku tahuNanti kalau nenek buat background research aku tak la terkebil-kebil”Alisya hanya mengangguk“Nama penuh saya Nurul Alisya Binti Takuya AbdullahMakanan kegemaran tolak batu dengan kayu serta tahi plus benda-benda haram rejectlakanHeheheMinuman bukan air hujan dan air daripada Indah water tanpa tapisanCurrently living with nenekMama meninggal sebab breast cancer”“Nama kau aku dah tahuKalau tak depan tok kadi tadi aku tak payah hafalMama die sebab kanser payudaraHabis kau tak kena”Bersahaja Qalif bertanyaAlisya sudah terjerit kecil“Apa awak niSaya tak pernah dengar lagi penyakit tu berjangkit”“Lagi”Qalif sengaja mahu mengenakan Alisya tadiManalah tahu yang budak ni akal pendek hehehe“Saya belajar sampai tingkatan enam jeSelepas tukeje untuk sara nenek”“Kau ambil kos apa dulu”Macam menarik lak tu pasai Qalif nak ambil port“Saya dapat tawaran Sains Tulen pastu tolak ambil Art”“KenapaOtak kau dah tepu nak belajar sains ke”Qalif main belasah je bila cakap“Kalau ada pilihan nak je saya belajar tapi costly la awakSaya dulu pun keje sambil belajarDuit nenek yang ada pun buat rawat sakit arwah mamaBuku-buku semua tebal dan mahalNi pun Sastera saya ambil sebab anak Mak Limah depan tu ada bukunyaJadi boleh la saya pinjamKalau tak saya sampai SPM je”“Kalau kau ditawarkan form sixSPM kau mesti baguskanDapat berapa dulu”Ni la soal maut yang ingin ditanya Qalif pada isterinya itu“Cuba awak bukak laci kanan bawah sekali nanti awak nampak slip saya”Alisya mengeluh kecilKesal memikirkan hidupnyaQalif mengikut arahan Alisya ituDikembur isi laci yang dimaksudkanApabila terpandangkan benda yang dicari terkejut bukan kepalang hatinyaMulut dah ternganga“Kenapa tak sambung belajarKau ada potensi”Qalif agak kecewa dengan telahannya mengenai result SPM AlisyaNak juga dia gelak kalau keputusan boleh buat sarung nangka slip tuTapi straight A??s daaa“Everything need moneyLike I said beforeSaya rasa dengan bekerja sahaja saya mampu balas jasa nenek jaga saya”“Ceteknya fikiran kau”Slumber je Qalif mengutuk isterinyaResume holder jenama Campap itu dibelek pula“Saya ada mohon Baitulmal dan dapat biasiswa tapi tak cukupNenek pula kata tak mahu saya kerjaDia kata hidup di menara gading semua memerlukan duit”Alisya sudah bersila di atas katilnya“Kau ke nenek yang nak belajar”Qalif sound direct pada isterinyaAlisya sudah berkerut mukanyaNak kenakan orang nombor satu dia niOh lupa pulakDiakan peguam bela yang berdedikasiSungguh ke dedikasinya huuu“Kau johan bahas ala parlimen then sekaligus dapat title pembahas terbaikHmm johan pidato Bahasa Melayu dan EnglishKenapa sampai daerah je”Qalif menjuihkan bibirnyaAlisya mengeluh“Time nak lawan pergi negeri tu mama masuk hospitalCikgu kata tempat saya ganti orang lainSedih jugakTapi mama lebih utama”“Kau asyik cerita mama jePapa kau pulak apa cerita”Qalif telah terkesan wajah Alisya sayu tiba-tibaAku ada cakap salah keTadi boleh je dia jawabAku kutuk-kutuk pun dia senyap saje“Papa berpisah dengan mama lepas dapat tahu mama ada sakit cancerNtah la may be dia rasa burden nak jaga mama nantiKena hantar pergi kemoLast saya tahupapa dah balik JepunNegara asal dia”Patut ler muka budak ni macam mix sikitOwh rupanya papa orang JepunPadan la mata agak-agak sepet sikitHmm kulit putih melepakOtak genius“Okey la kita tutup ceritaAku dah ngantuk niNak aku tidur mana”Qalif menguap tetapi matanya tajam memandang alis Alisya yang tersipu-sipu itu“Kalau awak tak kisahtidur la sebelah sayaSorry awakKatil saya dah lamaBilik pun kurang selesa”Alisya bangun daripada silanya“Alah kau nak malu apaDengan bilik ni kau banyak study then berjayaSo apa salahnya aku tumpang tidur siniKalau katil tak muat kau bagi aku bantal dan selimutAku baring atas ambal kau ni je”“AwakShiannyaSaya bagi toto sekalilah”Alisya membentangkan toto lapuknyaTerbersin-bersin Qalif baring atas tuAlmaklumlah lama tak berpenghuniAlisya hanya tertawa dalam hati@@@@@@@@@@“Awaksaya nak minta sesuatu dengan awak boleh tak”Alisya dan Qalif sedang menjamu makan malamnya di rumah mereka di Taman Nong ChikJohorRumah separa banglo itu kadangkala sunyi mengalahkan rumah hantu“Saya nak kerja balik laawakSaya boring dekat rumah tak ada benda nak buat”Qalif terus terbehenti suapannyaNi yang pantangBab ni la“Tak cukup ke apa yang saya bagi ni”Qalif masih boleh berdiplomasi“Bukan macam tuawakYou knowno jobs makes jack as a dull boyTu la yang saya rasa sekarangAsyik tengok cd korea je nanti lama-lama jadi buta mata saya”Tergelak Qalif mendengar kata-kata Alisya“Kata dulu hero-hero dia handsome and machoSekarang ke mana pujian tuDah lekat kat aku ke”Alisya berkerut dahiMuka naik panasGeram dikutuk begituQalif sudah gelak sakan akan isterinya“Awak kalau kerja banyak client wanita tak”Spontan Alisya tanyaQalif hanya mengangguk“Ada diaorang puji kata awak handsome”Qalif mengiyakan lagi“Berapa ramai”Alisya bertanya lagiQalif tidak mengetahui bahawa isterinya akan payback kepadanya“NtahTak kira pulakTapi first time jumpa client wanita mesti ada je nak main mataKau tak jeles ke”“JelesTak ada dalam kamus hidup saya okey”Tersedak-sedak Qalif apabila dibalas sedas oleh isterinyaKali ni dia memang terkena@@@@@@@@@@“Isya”Pertama kali Qalif memanggil nama manja isterinyaSemenjak dua bulan mereka hidup bersamaDipanggil lagi tapi tiada sahutanDi lihat pula ke dalam bilik tidur AlisyaOppssmereka juga memerlukan ruang untuk serasi jadi mereka duduk bilik asing-asing“La petang-petang cam gini tidur pula dia”Kepala Qalif terjegul di dalam bilik tidur AlisyaDia menapak ke arah Alisya yang terbaring tanpa hijab di kepalaHmm panjang jugak rambut isteri aku niPerang-perang ikalQalif ingin mengejutkan Alisya tetapi dia tidak lepas memandang mahkota Alisya yang tidak pernah ditayang kepadanyaAlisya sungguh berjaga-jaga“Isyabangun laAku ada present untuk kau”Tangan Alisya digoyang-goyangkanPanasnya tanganDemam keQalif mendaratkan tapak tangannya di atas dahi AlisyaMak ai panasnya“IsyaIsyakau demam niJom pergi klinik”Alisya separa sedarDia tergeleng-gelengDia bersuara pelahanQalif mendekatkan telinganya kepada mulut isterinya agar jelas apa yang ingin disampaikan“Saya okeyTadi dah telan paracethamolAwak tolong saya ambil tudung sayaTak manis awak tengok saya macam ni”Alisya masih terbaring di katil empuknyaDia berasa malu Qalif melihatnya begitu“Tak perlu IsyaAwakkan isteri sayaTak ada apa yang boleh halang untuk saya melihat harta perhiasan awakAwak menjaganya dengan baikSaya minta maaf IsyaSaya culas akan tanggungjawab saya pada awakSaya nak bagi awak kejutan alih-alih awak pula bagi dekat sayaShian awak demam”Alisya bersyukur bahawa penantiannya selama ini membuahkan hasilQalif pun sedar akan kesilapannya mendustakan kehadiran Alisya dalam hidupnyaAlisya sedar bahawa dialah tulang rusuk kiri Qalif yang telah lama terpendam dalam pencarian“Abang nak hadiahkan apa pada Isya”Tersipu-sipu Alisya menggunakan gelaran ituBiar lah sampai dua bulan pun dia sanggup tunggu untuk mengucapkannyaQalif yang meletakkan tuala basah ke atas dahi isterinya terkakuDia kemudian merebahkan diri di atas tilam milik AlisyaBerkongsi selimut yang samaKehangatan yang samaAlisya mula pelikDia berasa sedikit malu akan kehadiran suaminya sebegituKalau ye pun bagilah hint duluQalif merapatkan dirinya pada AlisyaMereka kini berkongsi bantal pulaAlisya tak sanggup mahu menoleh memandang wajah Qalif yang beberapa sentimeter darinyaDarah sudah menyerbu ke muka pabila tangan Qalif sudah menarik kepala Alisya supaya di alas tangannya“Cuba Isya panggil lagi sayangAbang kempunan nak dengar dalam dua bulan ni”Alisya pelik akan ucapan suaminya“KempunanMeaning”Alisya menoleh kepada Qalif tanpa diduga hidungnya tercecah hidung QalifTergelak kecil QalifAlisya pula malu-maluJangan la kacau sayaSaya demam ni“Abang tunggu sayang dah lama tauNenek yang suruh abang bagi masa dekat sayangNenek-nenek kita kata awak tu muda lagiBaharu 23 tahun jadi jangan kacau awak nak bina keyakinanAbang pun sabarlah menunggu sampai sayang bagi hint cam giniSudi terima abang seadanyaOh yakenapa sayang tak cuba melawan masa abang baran dekat airport masa dulu-dulu tu”“Macam mana nak lawan kalau abang dah berjaya jadi cinta dalam diam IsyaIsya sayang abang masa mulut becok abang ni kutuk-kutuk dekat IsyaOppa saranghae”“Amboikorea mari hehehe love you toosayangHmm nak tahu abang belikan Isya apa petang ni”“Apa” “Abang beli lap topNanti Isya boleh menulisTak kira apa-apa transaksi pun yang penting Isya tak boring”“OppaKamsahamnidaSaranghae”Alisya memeluk pinggang suaminya tanpa lepasQalif menciumi dahi panas Alisya yang telah terjatuh tuala demahanMudah-mudahan cinta yang disemai dalam lindungan Allahp/s:ni cerpen pertamakalau best beri la komen kalau tak best simpan sorang2 ok hehehesaya budak baharu belajar
Malaysia so please tighten your sitbelt,dengan rasminya aku telah menjadi seorang isteri kepada seorang lelaki yang sangat2 aku cinta.Buat apa awak bersusah-payah nak tegur saya! I hate you !”jerit Atul”Hei bawa bertendang eh silapBawa bertenang jangan nak mengamuk tak tentu pasal hanya kerana hal ni aje”kata Azeeq yang tersasul kerana gerun melihat Atul begitu?? ~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~ Tahun 2006 “Hei Atul kau dapat bunga lagi nampak Dari orang yang sama ke” tanya Nisya kepada teman sekerjanya”Agaknya kotKau buang ajelah bunga itu Naik muak aku tengok dia bagi bunga yang sama kat aku”kata Atul “Kau nak buang bunga ni sayangnya dahlah cantik bunga ni kau nak suruh aku buangBaik kau bagi aku”kata Nisya”Kalau kau nak ambiklah”kata Atul??Budak ni tak pernah serik ke Asyik nak hantar bunga dari dahulu sampai sekarang Tak serik-serik dah aku menolak dia tapi masih lagi macam ni??kata hati Atul Atul mengeluarkan telefon bimbitnya lalu menelefon seseorangBila telefon di sebelah mengangkat Atul terus berkata”Azeeq bila awak nak berhenti buat kerja gila ni” “Saya akan berhenti kalau awak terima lamaran saya”jawab Azeeq pula “Baik kalau macam tu saya akan terima lamaran awak kalau awak dapat cari satu gambar ni untuk saya”kata Atul dengan geram”Kenapa awak nak saya cari gambar untuk awak”tanya Azeeq kehairanan”Saya ada kenangan manis pada gambar itu dan yang lain awak tak boleh tahu kerana ini rahsia peribadi saya”kata Atul lagi “Baiklah saya sanggup buat apa saja kalau awak sudi menerima lamaran saya”kata Azeeq lagi”Awak sila cari gambar seorang budak lelaki dan budak perempuan bergambar di satu karnival pada tahun 1993 Mereka memegang satu patung beruang berwarna putih yang ada gambar hati dia boleh awak cari”tanya Atul ??Gerenti dia tak dapat cari gambar itu Mana ada lagi gambar itu??kata hati Atul gembira”Awak maksudkan gambar dua orang budak yang memegang sebuah patung beruang yang ada bentuk hati dan di hati itu tertulis nama Farius dan Adria”tanya Azeeq ??Macam mana dia boleh tahu Takkan dia kenal FariusImpossible betul??omel hati Atul”Hello are you still there Atul I wait for your answer”tanya Azeeq “Err ya memang ada nama tu Macam mana awak tahu”tanya Atul kehairanan “Ini kerana sayalah Farius Adria”kata Azeeq penuh romantis”Awak FariusBiar betul Awak ke yang bagi saya patung beruang yang awak menang tuI can??t believe it”kata Atul penuh kejutan”Awak nak saya jawab yang mana satu ni Esok saya akan bawa gambar itu untuk dijadikan buktikalau awak tak percaya”kata Azeeq penuh yakinKeesokannya?? “Atul ada panggilan untuk kau”panggil Nisya”Dari siapa Sya”tanya Atul “Dari hospital katanya”jawab Nisya??Hospital Takkan ayah masuk hospital lagi Kan ayah baru keluar hospital dua hari lepas??hati Atul berkata-kata “Hello siapa di sana”tanya Atul “Atul ini saya Azeerul Awak tolong jangan letak Saya nak cakap pasal adik saya ni Azeeq”kata Azeerul dengan cepat tanpa memberi peluang Atul memotong kata-katanya “Azeeq kenapa dengan dia Azeerul”tanya Atul dengan cemas”Azeeq kemalangan ketika dalam perjalanan ke pejabat awak Dia kata dia nak jumpa awak”kata Azeerul”Dia dimasukkan di hospital mana”tanya Atul”Dia dimasukkan di Subang Jaya Medical Centre”jawab Azeerul “Baiklah dalam masa sejam setengah lagi saya akan datang”kata Atul “Sya aku balik kejap kawan aku masuk hospitallah Kau kata kat bos yang aku cuti setengah hari”kata Atul tanpa berpaling lagiAtul terus masuk ke dalam perut ke keretanya apabila sampai ke tempat letak keretaAtul terus memecut ke rumah sewanya mengambil sesuatu lalu bergegas ke Subang Jaya Medical Centre Sampai saja di sana Atul bergegas ke wad Azeeq ditempatkan sambil memegang erat barang yang diambil tadiKetika Atul berada di dalam wad Azeeq tiada sesiapa di situ kecuali Azeeq yang sedang terbaring sendirian “Hai macam mana awak okey ke”tanya Atul dengan perasaan serba salah kerana dia merasakan yang dialah penyebab Azeeq kemalangan”Macam nilah rasanya orang yang nak mati”kata Azeeq agak dingin??Kenapa dengan awak ni Azeeq Kenapa awak macam dingin dengan saya??Tolonglah jangan bersikap sebegini rupa dengan saya??rintih hati Atul “Atul awak janganlah terasa hati saya cuma gurau aje”kata Azeeq sanbil tersenyum”Awak tolonglah jangan buat macam tu jantung saya hampir gugur tahu tak”kata Atul dengan lemah”Okeylah macam mana jawapan awak pasal lamaran saya semalam”tanya Azeeq dengan lemah “Err??saya masih belum buat keputusan dengan lamaran awak tu”jawab Atul “Bila awak boleh bagi jawapan awak Saya amat harap awak dapat bagi jawapan sebelum saya menutup mata”kata Azeeq “Apa yang awak cakapkan niJangan nak mengarut”kata Atul dengan terkejut “Hai kan selama hari ni awak yang tak nak tengok muka saya seumur hidup awak”kata Azeeq semakin lemah “Kenapa dengan awak ni Suka benar cakap benda yang merepek”kata Atul sambil meninggikan suara”Awak ni cakap elok-elok boleh tak”kata Azeeq “Tolong jangan merepek lagi awak Awak patut berehat nanti kita berbincang”kata Atul menahan geram dengan sikap Azeeq yang mula bercakap bukan-bukan “Awak kalau boleh saya nak jawapan itu sekarang juga Saya takut kalau-kalau saya tak sempat”rayu Azeeq dengan nada sedikit mendesak “Baiklah saya setuju dengan lamaran awak itu”kata Atul sedikit sebak “Awak tidak ikhlas Awak cuma cakap begitu demi menjaga hati saya bukan”kata Azeeq seakan tidak percaya dengan jawapan Atul “Betul saya setuju Saya tak tipu saya ikhlas”kata Atul “Terima kasih Atul dengan jawapan awak itu kini bolehlah saya bertenang”kata Azeeq sebelum perlahan-lahan menutup matanya… “Azeeq!!”jerit Atul Pegangannya terhadap teddy yang dihadiahi oleh Azeeq jatuh menyembah lantai ~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~ Tahun 2007 “Atul Atul” terdengar jeritan seseorang memangil namanya Nur Fadriatul tersentak dari lamunannya Dari jauh Atul dapat meneka siapa gerangan yang memanggilnya tadi Tidak lama kemudian Atul tersenyum apabila melihat orang yang memanggilnya tadi berdiri di hadapannya “Hish puas orang cari dia rupanya kat sini dia duduk”rungut tunang Atul “Awak ni saya bukannya ke mana-mana pun Itupun awak nak risau” kata Atul sambil memasamkan mukanya “Alah bucuk-bucuk marah ke Sorrylah sayang Azeeq minta maaf okey”kata MohdAzeeq Farius memujuk tunangnya yang mula merajuk “Mana ada orang merajuk”kata Atul Atul sungguh bersyukur kepada tuhan kerana masih dapat bersama MohdAzeeq Farius lagi Tapi bila diingatkan semula malu juga Atul kerana saat Azeeq memejamkan mata bukannya untuk pergi selama-lamanya tapi Azeeq pengsan kerana penyakit gastriknya datang “Atul Atul mana awak dah pergi ni”kata Azeeq yang kehairanan dengan sikap Atul yang mengelamun tiba-tiba “Tak ada apa-apalah”kata Atul yang cuba menyembunyikan apa yang difikirnya tadi Namun sesungguhnya Atul bahagia dapat bersama dengan Azeeq?? “Terima kasih bang, “Esok hari bersanding, Semua yang ada mengaminkan doa kesyukuran.Iman mulai jatuh cinta dengan Mikael.Iman tersenyum menolak.* “Eh,kita sama-sama susah senang ek. Ape-ape yang jadi lepas nikita kongsi sama-sama ek ” pinta Miera Terdengar esakan halus lahir Semuanya tersentuh mendengar bicara rakan mereka itu ” Dahla Aku nak buang sampah jap” Ila bangun sambil membawa sampah untuk dibuang Kesemuanya cuba untuk menggembirakan hati masing-masing apabila dilanda kesedihan sebentar tadi Yaya mula menyanyi lagu zaman 80-an dengan nada sumbang yang sengaja dibuat-buat Nana dan Kolat turut sama menyumbangkan lagu itu Yang lain hanya mampu tergelak ” Mieraaku terjumpa satu surat Aku rase umtuk ko sebab dia tulis nama ko Aku tak berani nak buka” Kata Ila sambil menghulurkan sekeping sampul kepada Miera Sampul itu kelihatan sudah berkeromok “Ko jumpe kat mane” Tanya Nisa “Aku jumpe kat tepi tong sampah” Terang Ila “Bukala Miera Mane tau secret admire hampa ke yang bagi” kata Kolat Entah kenapa Miera berasa berdebar-debar untuk membuka surat itu Tangannya mula membuka sampul itu lalu membaca surat itu Mukanya berubah Dahinya berpeluh dan berkerut Tidak lama kemudianmatanya berair Surat itu dirasakan ibarat api Dikeromoknya lalu dibaling Rakan-rakannya terkejut Miera terus bangun lalu berlari ke arah pondok telefon yang berdekatan Yaya bangun untuk mengejar Miera tapi dihalang oleh yang lain ” Biar dia tenang dulu Jom bace dulu surat ni” luah Nana Setelah semuanya selesai membaca surat itudahi kesemuanya berkerut Dalam hati masing-masing tidak menyangka Dila sanggup menulis sebegitu rupa* Petang ituMiera bergegas ke pusat sumber sekolahnya Nawaitunya hanya satu Dia ingin memberitahu apa yang terjadi pada Danial Perkara ini harus diketahui Danial Danial juga salah seorang daripada rakanku dan salah seorang yang merupakan sebahagian daripada hidupku Dia wajib mengtahui ini semuaMiera_d0lphin94: Danialthere?s something worst that u should know Saya terbaca surat yang Dila tulis untuk saya Teruk sangatDa_danial94: ape yang dia tulisMiera_d0lphin94:Macam-macam dia tulis Saya rasa sedih sangat Saya rasa apa yang dia tulis semuanya betulDanial Saya rasa tak payahla saya susah payah nak explain kat diorang kenape saya wat cam tu Saya ni memang slalu mengganggu keseronokan orang Saya nie memang tak layak kawan dengan diorang Diorang kan kaya Keluarga diorang pun dah mula rapat Saya ni sapela sangat Dahla rupe tak seberape Ade hati nak kawan dengan diorang Saya tau semua tu Baru saya sedar yang selama ni orang kawan denagn saya sebab kesian je Kalau tak pun nak amik kesempatan je Betul kate Dila Saya takde ape-ape kat mata dia ngan Ili Diorang tu ramai yang minat Saya nie takde sape pun yang minat Saya tak kisah pun semua tu Saya cuma nak kawan-kawan yang slalu ade denagn saya waktu senang dan susah Salah ke Saya ni hina sangat ke sampai tak layak dapat semua tuDa_danial94: Dila cakap camtu Teruknya Awak bukan orang berada jugak ke MieraMiera_d0lphin94: memang pun Tapi kawan-kawan kat sekolah tak tahu Awak dan Nana je yang tahuDa_danial94: Mieralisten here No matter what the blind girl said to youjust ignore it Dila tu buta Memang patut pun awak tak rapat dengan dia dahMiera_d0lphin94: jangan cakap Dila camtu Dia still kawan saya Ape yang dia tulis tu betul Sepatutnya saya sedar semua tu sejak dulu lagi Saya rasa lebih baik saya ikut cakap ayah saya Ayah saya nak bawa saya ke Amerika Nak berubat kat sana Insyaallah Mane tau boleh sembuh Saya dah tak mampu nak bertahan lagi Kekuatan diri ini akan runtuh kalau terus diuji Saya nak mereka berfikir panjang Mencari ruang kosong untuk meletakkan di mana sebenarnya hubungan kami Tapisaya rasa ruang tu dah hilang Tekad Miera bulat Saya akan membawa diriDa_danial94: Mierayang memberi kehidupan pada awak ialah Allah Bukan orang lain Yang memberi nafas kat awak juga Allahbukan orang lain Awak hidup ni sebab Allah yang bagi peluang untuk awak hidup Takkan sebab benda yang merunsingkan dan menyedihkan awakawak nak lupakan segalanya yang indah tentang hidup ni Allah lahirkan awak hanya dengan jiwa dan roh awak Takde manusia yang berkongsi roh meskipun ada yang berkongsi jasad Awak dilahirkan dengan perasaan dan jiwa awak sendiri Tak boleh berkongsi dengan sesiapa pun Allah yang jadikan sedemikian Sotakkan disebabkan orang yang awak kenal asalnya orang asingawak nak lupakan everything Hidupla kerana AllahMiera Sebab itu sudah memadai untuk menyelamatkan awak daripada kekecewaan Tapi apa-apa punsaya sokong awak dari belakang Jangan lupa saya pulak bila kat Amerika nantimiera_d0lphin94: Terima kasih Danial Awak banyak membantu saya Tak mungkin saya lupakan awak Insyaallah kat sana nanti saya e-mail awak Saya dah bagitau kawan-kawan saya yang lain Esok saya bertolakda_danial94: jaga diri awak elok-elok Kesihatan awak pun jaga elok-elok Dengar ape kate doktor Assalamualaikum* “Ape semua ni Nape dia tak bagi tau aku Mierasampai hati ko tak bagitau aku Sampai hati ko buat aku macam ni Nape ko tak bagitau aku yang ko ade leukimia” bentak Ili Di hatinyaterselit rasa kesal Kenyataan itu membuatkan Ili tersentak Punggungnya pula bagai disengat tebuan Tidak selesa Miera meninggalkan sepucuk surat untuk Ili dan Dila Di dalam surat ituterbongkarla segala apa isi hati Miera Air mata yang mengalir di kalangan rakan-rakannya bagaikan tidak dapat dihentikan lagi apabila mengetahui Miera sudah tiada di dunia ini Perasaan berdosa menghimpit diri Dila Miera tidak dapat diselamatkan kerana penyakitnya sudah berada di tahap yang paling teruk Doktor di Amerika hanya sempat melakukan kimoterapi yang pertama kali ke atas Miera Assalamualaikum Aku harap surat ni tak mengganggu korang Sory sebab aku tak terus-terang dengan korang Aku dah wat keputusan untuk ikut ayah aku Mulanya memang niat aku nak berterus terang dengan korang Tapilepas terbace surat Dilaaku terus tak tenang Ape yang Dila tulis tu semua betul Aku mintak maaf sangat sebab tu Aku dah tak sempat nak terangkan ape-ape DilaIli korang tanyala kawan-kawan kita kenape aku bersikap dingi kat korang Diorang tau ape yang berlaku Aku mintak maaf kalo slalu sakitkan hati korang Aku mintak halal semuanya Sory Masa dah tak sempat dah Aku takut aku dah tak boleh mintak maaf dari korang dah Aku dapat rasakan ajal aku makin dekat Tak tau kenape Mybe dah ketentuan Ilahi Sory 4 everything Sory sebab tak gtau korang yang aku ade leukimiaAku minta maaf sangat kat korang sebab slalu susahkan korang dengan masalah aku Sungguh Aku takde niat pun Ili aku mintak maaf kalo wat ko sakit ati Aku tak tau pulak yang ko akan sakit ati bila dengan aku Kalo cam tuaku akan try jauhkan diri dari ko kalo aku sembuh nanti Tapintahla Aku dapat rasekan yang aku dah tak kuat lagi Tapi aku rasekalaupun aku sembuh balikaku takkan dapat berbaik dengan ko macam dulu Sebab aku tau Ko takkan selesa dah dengan aku Aku pun pikir macam tu Aku dah tak tau nak berbaik dengan ko Dilaaku tak marah kat ko pun Aku cuma nak mintak maaf sebab slalu kco ko ngan Ili Korang sama padan Cun dengan cun Memang patut pun berkawan baik Lainla aku Aku tau korang kesian je kat aku Tapi takpe Sebab aku bersyukur sangat dapat kawan macam korang Aku gembira sangat dapat kawan dengan korang Terima kasih kerana sudi kawan dengan aku biarpun hanya kerana belas kasihan Aku akan selalu rindukan kenangan kita waktu dulu Iliaku akan ingat kenangan waktu kita baik dulu Sementara aku masih hidup niaku akan jadikan kenangan kita semua sebagai satu kenangan yang indah sebelum aku pergi Kalau aku pergi nantidoakan aku tau Aku harap dah takde dendam antara kita semua Aku ampunkan semua kesalahan korang kat aku For the last time sory 4 everything Aku sayang korang semua143 I miss u 143 Miera Mengertila kini Ili Kedinginan Miera selama ini bukan dengan kerelaan hatinya sendiri Nana dan yang lain-lain telah menerangkan semuanya pada Ili dan Dila Apa yang mereka mampu lakukan ialah berdoa untuk Miera dan menyesali tindakan mereka selama ini Tapi hingga kinitiada sesiapa pun yang mengetahui kenapa Ili merasa sakit hati apabila berada dengan Miera Hanya dirinya dan Yang Maha Esa sahaja yang tahu “Ko nak tahu kenape aku sakit ati bila dengan koMiera Sebab ko caring kat semua orang membuatkan aku terasa tersisih Aku tak nak mengharap kat ko dahtapi tak tau kenapa aku still mengharap kat ko lagi walaupun ko dah takde Mieraaku mintak maaf Mieraaku akan ingat kenangan kita Walaupun kenangan tu pahit mana punaku akan ingat Sebab saat-saat yang berlakunya peristiwa tuade diri ko Aku akan selalu rindukan koMiera” bisik hati kecil Ili Danialrakan e-mail Miera juga tahu akan pemergian Miera ke rahmatullah Hati lelakinya berasa terusik dengan kisah perempuan itu “Kalaula ditakdirkan Allah Miera masih hidupaku akan melindunginya daripada terluka lagi” Bergema laungan keramat itu di dalam sanubari Danial
Aku terus dukung Adik dan pergi dari restoran tu.Tapi wat pe plak nak tiru gaya Khai. Cuma Jai takut. “Jai jangan tinggalkan ecah, Ko still nak pakai tudung, Aku rasa masa aku tarik lengan baju nie tadi tak adalah kuat sangat. baik kau pergi main dengan budak perempuan.hahahhaa” sambung salah seorang budak lagi Alif tunduk Melangkah lesu ke hujung jalan menuju ke pondok usang neneknyaYa Pondok yang terlalu usang Di situlah ia tinggal bersama nenek serta adik kecilnya Berjalan sambil kakinya menyepak biji getah yang di kutipnya di jadikan seakan bola Di sepak biji getah itu hingga ke hujung tangga pondok usang neneknyaTangisan Alya menyentak hatinya Mungkin adiknya lapar Ditanggalkan selipar lalu berlari naik keatas pondok Alya di dalam buaian dipujuk lembut sehingga tertidur kembali Alif mencari kelibat neneknya tetapi tiada Mungkin ke kebun barangkali bisik hatinyaAlif mengambil senaskah surat khabar lama lalu duduk kembali di sisi buaian Alya Diselak helaian demi helaian sambil tangannya tidak terlepas dari membuai Alya Ingin sekali ia bersekolah seperti kanak-kanak yang sebaya dengannya Disebabkan keadaan mereka yang terlalu daif nenek Alif tidak mampu untuk menghantarnya ke sekolahAlif mengenal huruf dan abjad hanya melalui surat khabar lama yang di kutipnya Untuk menonton tv jauh sekali kerana bekalan elektrik tidak pernah tersambung di pondok usang neneknya Namun Alif tidak pernah merungut Sesekali di bantu neneknya yang tidak sekuat mana untuk berkebun Dengan hasil tanaman mereka cukuplah untuk mereka gunakan bagi meneruskan kehidupan Neneknya selalu memuji kerana mempunyai cucu yang rajin seperti AlifAlya menangis lagi Bacaan Alif terhenti Alif bangun mencari botol susu kepunyaan Alya Kosong Digaru kepalanya yang tidak gatal Memikirkan cara-cara untuk membancuh susu Tangisan Alya semakin kuat Tanpa berlengah lagi Alif turun ke dapur yang berlantaikan tanah Di kocak botol susu Alya menggunakan air yang telah di sediakan neneknya“Kejap ye dik Abang tengah buat susu ni” mulutnya tidak berhenti dari memujuk tangisan sikecil yang masih merengek didalam buaian“Sayang adik abang Kejap ye Abang buatkan” pergerakan tangannya di percepatkan Di sukat air panas dan air sejuk dengan tepat Tin susu di angkat Tetapi ringan Alif cuba membuka penutup tin tersebut menggunakan hujung sudu Malang nasibnya kerana susu yang tinggal terlalu sedikitJeritan Alya semakin kuat Alif tiada pilihan Dicedok kesemua baki susu yang ada dan di masukkan kedalam botol lalu di goncang Langkahnya dicepatkan Sikecil yang dahagakan susu menangis hingga tersedu-sedu“Nah sayang abang Nanti lepas nenek beli susu baru abang bancuhkan yang lain ye” pujuk Alif sambil menyuapkan puting botol ke mulut Alya Disapu air mata yang mengalir di kedua pipi adik kesayangannya Kerana terlalu lapar Alya tetap menyoyot botol berisi air susu yang cair Alif menepuk-nepuk lembut kaki Alya supaya ia lena kembaliDisambung kembali bacaannya lagi Ia amat tertarik dengan cerita-cerita berkenaan dengan angkasa lepas Semangat dan azam di tanam untuk menjadi salah seorang angkasawan yang mampu menawan dunia angkawa lepas Terbayang dirinya yang berpakaian lengkap sut angkasawanAngannya terhenti apabila terlihat kelibat neneknya yang baru pulang Sempat menjeling ke dalam buaian sebelum bangun menuju ke arah neneknya“Nek baru balik” Embun terseyum manis“Adik dari tadi tak bangun lagi ke” Embun membuka balutan kain di atas kepala Alif mengambil kain dari tangan neneknya lalu mengelap peluh yang mengalir“Tadi dah bangun sekejap Lepas Alif bancuh susu adik tidur balik” Embun tersenyum lagi Alif memang berbeza dari kanak-kanak yang lain Walaupun umurnya baru menjangkau tujuh tahun namun ia boleh di harap untuk melakukan kerja-kerja orang dewasa Walaupun tidak cekap Alif rajin belajar dari kegagalan“Tapi nek susu adik dah habis Adik tadi minum susu cair nek” baru dirinya teringat Sememangnya bekalan susu untuk Alya sudah kehabisan Tubuhnya disandarkan ke dinding“Tak pe la Nanti nenek beli” Alif menarik kaki neneknya supaya berlunjur Dipicit-picit kaki neneknya yang letih bekerja untuk ia dan adiknya Jika tidak kerana nenek yang mengutip mereka sudah pasti mereka masih merempat di tepi jalan Atas keperimanusiaan Embun membela Alif dan adiknya seperti cucunya sendiri memandangkan dirinya juga sebatang karaSudah tiga tahun perkara itu berlaku Embun bersyukur sekurang-kurangnya dirinya dapat membantu Alif dan Alya untuk meneruskan hidup Lenguh-lenguh di kakinya beransur kurang Memang pandai Alif mengambil hatinya“Alif dah makan” Alif mendongak Wajah nenek di renungnya“Tadi dah makan sikit Alif tinggalkan untuk nenek Tak payah nenek nak masak lagi Kesian tengok nenek kena masak penat-penat” hati Embun menjadi sebak Perasaannya di runtun pilu Tidak sangka anak sekecil ini dapat berfikir Kolam matanya sudah banjir hanya menanti saat untuk mengalir“Kalau tak makan nanti Alif sakit pulak Siapa nak tolong nenek kat kebun nanti” Embun sengaja menduga Alif“Bukan tak makan tapi makan sikit je Alif masih kuat lagi tau nek Buat macam kita puasa la nek Nanti duit tu kita boleh beli susu adik banyak-banyak” bersahaja Alif menjawab sambil tangannya tidak berhenti memicit kaki neneknya Perlahan-lahan air mata Embun mengalir menuruni pipinya yang sudah berkedut sana sini Sayang benas Alif pada adiknya Sehingga sanggup berlapar semata-mata untuk adiknyaMelihat air mata yang mengalir di pipi neneknya tangan Alif terhenti Tertanya-tanya akan punca neneknya mengalirkan air mata“Kenapa nenek nangis Alif picit kaki nenek kuat sangat ke” hatinya diburu perasaan bersalah Pantas tanganya di tarik kembali Mendengar ayat dari mulut Alif Embun ketawa lucu sambil mengesat pipinya“Tak sayang Nenek bersyukur dapat cucu macam Alif” Embun mengucup dahi Alif tanda kasihnya yang tidak terhingga Sudah acap kali Alif mendengar pujian dari neneknya Tangannya memeluk erat tubuh Embun yang dibasahi peluh“Apa yang abang menungkan Ayik sungguh Alya tengok” Alif tersedar dari lamunan Kanak-kanak kecil masih lagi bermain riang Menarik nafas sedalam-dalamnya lalu dilepaskan“Abang teringatkan arwah nenek” wajah Alif masih seperti tadi“Tiba-tiba abang ingatkan nenek Kenapa” Alif tersenyum“Abang teringatkan masa abang kecil-kecil dulu Dah banyak nenek berkorban untuk besarkan kita”“Alya tahu bang Kalau tak kerana usaha gigih abang sendiri pun benda ni takkan berhasil Alya adalah manusia paling beruntung walaupun Alya tak pernah nak merasa kasih sayang ibu dan ayah kita Kasih sayang abang dan nenek yang tak berbelah bagi dah cukup untuk Alya” Alif tersenyum Walaupun Alya banyak kerenah ketika kecil kasih sayangnya tidak pernah berubah Alya menjadi seseorang yang terlalu manja Alya menyandarkan tubuhnya disisi Alif Kepalanya dilentokkan dibahu abang kesayangannnya itu“Bila lagi cik puteri kita ni nak kahwin” pantas Alya menegakkan kepalanya kembali“Tak nak la Alya nak duduk dengan abang sampai bila-bila” nadanya seakan merajuk Sudah acap kali Alif memaksanya untuk berkahwin“Jangan macam tu Alya kena fikir masa depan” Alya sudah menunjukkan wajahnya yang masam Alif cuba menyusun ayat-ayat agar Alya terima dengan cadangannya“Please abang Alya tak nak Biar lah Alya macam ni” rayu Alya lagi“Sampai bila Sampai abang dah tak de nanti baru Alya nak kahwin” mendung di wajah Alya sudah semakin terserlah“Abang buat semua ni untuk kebaikan adik abang juga Abang sentiasa nak yang terbaik untuk Alya Abang tak nak nanti hidup Alya terumbang ambing tak berbimbing Kalau Alya ada suami nanti sekurang-kurangnya ada orang yang jaga sakit pening adik abang ni” dielus lembut bahu Alya“Selama ni pun kita dah ok kan” Alif tersenyum Sukar benar untuk mengubah keputusan Alya Hatinya terlalu keras Andai arwah nenek masih ada sudah pasti diri Alya dibebelnya Dan setiap kali itu juga Alif menjadi mangsa untuk Alya mencurahkan amarahnya“Memang ok Tapi nanti kalau abang dah kahwin Alya tak boleh nak duduk macam ni dengan abang lagi” Alya tersentak Wajah Alif yang masih tersenyum sumbing di renung tajam Tak sangka dengan khabaran yang baru saja didengar“Abang nak kahwin” matanya di bulatkan Seakan tidak percaya“Iye la Lepas ni abang kena bremanja dengan isteri abang la pula Masa tu Alya baru Alya nak gigit jari” Alif ketawa Alya merasa geram kerana Alif mempermainkannya Dada Alif di pukul lembut“Abang tipu Abang tipu Alya kan” Alif mengeleng Tangan Alya digengam erat“Tak sayang Abang tak tipu Abang sebenarnya dah pun terima pinangan untuk Alya Jadi abang harap Alya tak hampakan harapan abang Abang ingat majlis tu kita buat sekali” Alya melihat sinar kesungguhan terpancar dari kaca mata Alif Memang kali ini abangnya bersunguh-sungguh“Biar betul Abang nak kahwinkan Alya dengan siapa Abang pula kahwin dengan siapa” terlalu banyak persoalan yang timbul Alya bingung“Alya ingat lagi dengan gadis yang abang langgar dulu” Alya cuba mengingat kembali Memang dahulu abangnya pernah terlibat dalam kemalangan Itupun di sebabkan atas kecuaian Alya Kemalangan itu telah menyebabkan kecederaan yang serius“Alya ingat Macam mana akak tu sekarang Siapa nama dia Bila abang start bercinta dengan dia” bertalu-talu soalan meluncur dari bibir Alya“Satu-satu la sayang Nama akak tu Nurul Hanum Abang tak pernah bercinta dengan dia Tapi abang tak terima dia sebab simpati Abang bertanggung jawab atas apa yang berlaku pada dia Di sebabkan kecuaian abang dia ditinggalkan tunangnya Dia tak bersalah dalam hal ni Susah juga la abang nak yakinkan ahli keluarga dia” baru Alya mengerti“Ye ke Abang tak cakap dengan Alya pun Teruk tau” Alif mencuit dagu Alya“Sebab abang tak nak susahkan Alya So. Hanya bentuknya sahaja dikekalkan. Semenjak aku keluar daripada matrikulasi, Dan ketika itulah takdir seperti sedang bermain denganku.
bila kakak sudah tiada di alam fana ini, Maafkan saya . Rasa bersalah menyelubungi diri kerana menipu tentang status dirinya dengan Afi. ” Tak guna! kan?Sungguh… aku cinta dia! ~ an_anNuar tersenyum sendiri Sejak bila pulak Zya pandai jiwang karat ni Dah dua tahun bercinta Tapi dia tak pernah tahu yang Zya boleh bermadah seperti ini Nuar baca lagi~ Bagai pungguk rindukan bulanAku sentiasa merinduimuNamun kau jauh di atas sana~ an_anBaris ayat itu mengelirukan dia Jika dibaca dan terus dibaca bukan Zya yang menulis bait kata seperti ini Zya tak pandai bermadah Dan ini… bukan tulisan Zya Siapa an_an Anak mata dilarikan lagi membaca helaian yang seterusnya~ Cinta dia untuk Zya melebihi segalanyaAku cuma mencintai dia dalam diamNuar… andainya kau tahu…Ann <3Anuar~an_anAnn dan Anuar Apa ke merepeknya Zya yang bagi semua ni Penipu Takkanlah Zya nak bagi semua ni Untuk apa Zya bagi semua ni Jangan-jangan… minah gemuk ni yang bagi sendiri sebab nak bagitahu yang dia cintakan aku Sengaja menggunakan nama Zya untuk menutup salahnyaLama dia memandang seraut wajah itu Sakit hati… benci… Semuanya bersatu di dalam hatinya saat ini Tajam pandangannya seolah-olah ingin menusuk masuk menembusi jantung wanita di hadapannya itu “Kenapa kau datang sini” Serius soalannyaAnn berpaling ke belakang sambil mengerutkan dahi sendiri Kenapa dia tanya soalan macam tu pulak Bukan tadi aku dah cakap ke yang Zya minta aku datang sini Kenapa muka dia serius sangat tu Ada yang tak kena ke Beribu soalan bermaharajalela di kotak fikiran “Zya minta Ann datang jumpa Nuar”“Huh alasan Maafkan aku Ann Aku tak akan pernah sukakan kau Apatah lagi cintakan kau” Dia sudah merengus kasarBerkerut seribu dahinya memandang seraut wajah itu Tak suka aku Bukan ke dah lama aku tahu yang dia tak sukakan aku Cuma aku yang syok sendiri sukakan dia Lelaki ini cuma sukakan Zya seorang sahaja Dia hanya cintakan Zya “Apa maksud Nuar”Helaian kertas itu dicampakkan ke muka AnnAnn mengerutkan dahi Terkejut dengan tindakan drastic itu Perlahan dia menunduk mengutip helaian kertas yang bertaburan itu Satu persatu ayat yang tertera itu dibacanya Hampir menitis air matanya apabila membaca bait kata yang terpapar pada helaian kertas itu Tulisan aku… Tapi kenapa ada pada Nuar Zya bagi pada Nuar Tapi… Zya dapat dari mana Maksudnya… Zya tahu pasal niPerlahan kepalanya didongakkan memandang seraut wajah yang kelihatan serius menahan marah itu Nuar marahkan aku “Nuar… aku tak maksudkan…”“Perempuan tak sedar diri Sanggup kau rampas kekasih sahabat baik kau sendiri Perempuan jenis apa kau ni Dah la badan gemuk Muka cubby Kau budjet kau cantik sangat ke Balik nanti kau cermin diri kau depan cermin Tanya pada diri kau sesuai tak kau dengan aku Tak padan langsung” Tanpa sempat Ann membela dirinya Nuar terus menghemburkan amarahnya“Nuar… aku…”“Dah lah Aku menyampah tengok muka kau Lepas ni aku tak nak jumpa kau lagi” Sekali lagi dia memotong ucapan Ann Kali ini langkah kakinya sudah diatur meninggalkan perempuan gedik yang terhegeh-hegeh itu Cuma ada satu cinta dalam hatinya Hanya Zya Hanya Zya3 tahun berlalu…“Alhamdulillah… Nuar dah sedar pun” Puan Azlina mengucapkan rasa syukur yang tak terhingga kepada Ilahi Sudah seminggu anaknya terlantar di hospital itu setelah menjalani pemindahan hati Baru hari ini Nuar mencelikkan matanyaNuar memandang satu persatu wajah di hadapannya Ya dia sudah sedar daripada lena yang panjang Dia mengucapkan syukur di dalam hatinya “Ma… siapa yang bagi hati dia ma Nuar nak jumpa dia”Puan Azlina tersenyum hambar “Nuar… banyakkan bersabar ya Penderma hati itu merahsiakan namanya Mama sendiri pun tak tahu siapa dia”Nuar mengeluh hampa Tangan kanannya singgah pada dada sendiri Di dalam ini ada hati milik seorang penderma yang bermurah hati Namun dia tidak dapat mengenali siapa pemilik hati itu“Zya… Nuar nak mintak tolong Zya Hakim doktor kan Nuar nak mintak pertolongan Hakim Boleh kan Zya”Zya mengangguk perlahan Ya suaminya itu memang seorang doktor Tapi dapatkah Hakim mencari penderma hati itu sedangkan penderma sendiri menyembunyikan maklumat dirinya “InsyaAllah Nuar Zya cuba Tapi… Zya tak janji”“Nuar tak kisah Asalkan Nuar dapat ucap terima kasih pada dia dah cukup untuk Nuar”3 bulan berlalu…Langkah kakinya diatur lemah ke arah meja solek Sekilas dia memerhatikan diri sendiri Seraut wajah yang pucat itu dipandang lama Ya Allah pucatnya muka aku Perlahan tangannya mencapai bedak compact Disapunya ke muka perlahan Secalit lipstick turut disapukan pada seulas bibir yang kelihatan pucat itu Lama dia memerhatikan diri sendiri Hmm… dah tak nampak pucat Lebih elok berbanding tadiWalaupun terasa lemah digagahkan juga dirinya untuk menapak ke bilik Nuar Sudah tiga bulan dia menanti Hari ini tubuhnya terasa agak sihat berbanding hari sebelumnya Keinginan untuk mengetahui keadaan Nuar membuatkan dia gagahkan kaki untuk melangkahSudah dua hari Nuar dimasukkan ke wad hospital ini kerana demam yang melarat Namun baru hari ini dia terasa sihat untuk bergerak“Assalamualaikum”Nuar berpaling ke arah pintu bilik Melihat seraut wajah itu hatinya membuak-buak menahan marah Kenapa perempuan ini muncul di sini Pada saat ini Kenapa bukan tiga bulan yang lalu “Kenapa kau datang sini Kau tahu kan yang aku bencikan kau sangat-sangat Aku benci kau Ann” Nuar memegang dada sendiri Tiba-tiba sahaja dadanya terasa sakit Ya Allah… kenapa dengan aku niPeristiwa di bawah pohon rendang itu menggamit kembali Selepas pertengkaran dengan Ann dia mencari Zya Zya menjelaskan semuanya kepadanya Rupanya Ann cintakannya sejak di bangku sekolah lagi Tiga bulan berlalu dia dan Zya masing-masing memutuskan untuk berpisah kerana tidak serasi Zya memilih cinta lain dan dia masih sendiri sehingga kiniAnn tersenyum menahan rasa hati Dia tidak mahu bersedih di hadapan Nuar Kerana dia tahu hati dia ada bersama Nuar Itu sudah memadai baginya “Nuar… Ann datang untuk minta maaf”“Maaf Untuk apa lagi Ann Aku pernah cakap pada kau yang aku tak akan pernah memaafkan kau kan Dah lupa”Ann senyum lagi Mana mungkin dia lupa “Nuar… saya sukakan awak Dan sampai matipun saya tetap cintakan awak Jawapan yang masih sama seperti dulu Saya tahu awak tak pernah suka saya Tapi… saya bahagia sangat tengok awak sihat macam ni Nuar”Huh Nuar mengeluh berat “Kau bukan datang sini untuk melihat aku sihat Ann Kau datang sini untuk menyakitkan aku lagi kan” Dia memegang dada sendiri yang terasa sangat sakit dengan kata-katanya itu“Terima kasih Nuar… Sebab sudi terima saya dalam hati awak”Terima dia “Apa yang kau merepek ni Bila masa pulak aku terima kau”Ann senyum Walaupun awak tak faham apa-apa saya redha “Hidup baik-baik Nuar Saya bahagia sangat sebab ada bersama awak”“Apa yang kau merepek ni”“Tak ada apa-apalah Sekali lagi saya nak minta maaf pada awak”“Tak Aku dah cakap kan… yang aku tak akan pernah maafkan kau”“Tak apalah Saya harap suatu hari nanti awak akan sudi maafkan saya supaya saya dapat pergi dengan tenang Dan juga… saya akan terus mencintai awak sampai mati”Nuar buat-buat tergelak mendengar baris ayat itu Nampaknya dia masih cintakan aku lagi “Huh aku harap kau akan mati dengan mata terbuka kerana kempunan untuk dapat cinta aku”Ann tersenyum hambar “Benci betul awak pada saya kan”“Ya aku memang bencikan kau Sampai kau mati sekalipun”Sebulan kemudian…Puas berdiri dia duduk kembali Pening kepalanya memikirkan sesuatu Kenapa aku asyik mimpi dia aje Dah tiga malam berturut-turut pun Ingatan aku ni… asyik ingat dia aje Kenapa ya Aku rasa macam… aku rindu dia Kau biar betul Nuar Dulu bukan main kau tak sukakan dia Bencikan dia Sampai tergamak doakan yang bukan-bukan pada diaHari ini rawatan susulannya di hospital itu Alang-alang tiba di sini dia berjumpa Zya untuk mengetahui perkembangan pencariannya Seraut wajah di hadapannya itu dipandang lama “Zya… dah jumpa penderma hati tu”Zya tertunduk sekejap Tiba-tiba sahaja perasaan sebak mencucuk hatinya Ann… Sepatah nama itu tersebut di hatinya Ann berkeras tak nak Nuar tahu perkara yang sebenarnya Kerana berpegang pada janji insan yang sedang menanti hari dia tidak berterus terang pada Nuar “Maaf Nuar… Masih tak ada jawapan”“Tak apalah Zya Allah masih belum tunjuk InsyaAllah aku akan jumpa dia jugak suatu hari nanti”Zya mengangguk perlahan Nuar… saya tak rasa awak sempat jumpa dia lagi Sebab dia sedang menantikan saat terakhir dia Dia sedang bertarung nyawa Nuar Akibat pemindahan hati itu hatinya terkena jangkitan kuman yang tak dapat dikesan sejak awal Bila tahu jangkitan itu telah merebak ke lain-lain organ dalamannya Banyak organ yang rosak dan tidak dapat diselamatkan lagiPanggilan telefon bimbitnya membuatkan dia cemas “Maaf Nuar Saya dah kena pergi Lain kali kita jumpa lagi” Cepat-cepat Zya beredar dari situ tanpa menunggu jawapan NuarNuar memegang dada sendiri Sakitnya dada ni Tadi masa jumpa doktor elok aje Kenapa sekarang tiba-tiba sakit pulak Nuar mencari tempat rehat Entah mengapa dia membatalkan niatnya dan berjalan mengikut kata hatinya“Ann… mengucap sayang Ingat Allah”Ann melemparkan senyuman “Ann gembira sangat ma Walaupun Ann akan pergi jauh daripada dia dan tak akan jumpa dia lagi hati Ann ada bersama dengan dia Bersatu dengan hatinya”Nuar terngadah sendiri Dadanya dipegang kuat Baris ayat itu cukup membuatkan dia tersentak Tiba-tiba sahaja dia teringatkan sesuatu “Terima kasih Nuar… Sebab sudi terima saya dalam hati awak” Sebaris ayat itu terngiang-ngiang di fikirannya“Ann… terus teranglah dengan dia Dia nak sangat jumpa pendermanya Zya takut dia tak sempat jumpa Ann lagi”“Zya… Ann dah tak cukup masa Boleh Zya tolong Ann”Zya mengangguk perlahan Sebak hatinya mendengar nafas Ann yang tersekat-sekat itu“Ann hutang satu kemaafan daripada Nuar Nuar masih belum maafkan Ann Dan Ann mintak tolong Zya cakap pada Nuar… Izinkan hati Ann ada dalam hatinya”Menitis air mata di pipinya apabila mendengar kata-kata Zya Penderma Ann kah Kenapa Ann tak pernah bagitahu dia Kenapa Ann sembunyikannya daripada dia Nuar menarik nafas Dia sudah terlambat Dan dia perlu perbetulkan semuanya Perlahan Nuar menapak masuk ke bilik ituTerperanjat Terkejut apabila melihat Nuar yang sedang menapak masuk ke bilik serba putih itu Kenapa Nuar ada di sini Dalam keadaannya yang tak sempurna ini Wajah aku pasti nampak pucat sangat Aku dah tak mampu bangun untuk berpura-pura sihat di hadapan Nuar lagi Aku hanya mampu memandang langkah dia Dia menahan air matanya daripada menitis jatuh ke pipiAnn pura-pura senyum “Awak dah maafkan saya Nuar” Soalan sama masih dipersoalkan“Tak Aku tak pernah maafkan kau”Ann senyum lagi Namun kali ini senyumannya sudah bersama air mata yang mula menitis ke pipi “Awak… saya dah nak pergi jauh ni Tapi takpe Saya akan selalu ada bersama awak Sebab hati saya milik awak”“Aku benci kau Ann Kenapa kau tak pernah berterus terang Kenapa” Soalnya mahukan kepastian“Sebab saya cintakan awak Nuar Sampai matipun saya akan cintakan awak Saya minta maaf Nuar” Walaupun nafasnya terasa sempit namun dia cuba meluahkan apa yang dipendamnya selama ini Dan Nuar perlu tahu semuanyaNuar sudah menerpa ke arah Ann Tangan itu dicapai dan digengamnya erat “Kenapa kau perlu berkorban sampai macam ni Kenapa bagi hati kau pada aku Aku lebih rela mati daripada tengok kau macam ni”“Sebab saya tak nak tengok awak mati Terima kasih pada Zya Zya selalu cerita yang awak selalu sakit dada Hari tu saya ternampak ujian darah awak dan tahu penyakit awak Bila awak perlukan hati yang sesuai saya mencuba nasib Alhamdulillah hati saya sesuai untuk awak”“Kenapa hilangkan diri Ann Tahu tak yang aku selalu fikir pasal kau Selalu rasa rindu nak jumpa kau Tapi kau tak muncul-muncul”Ann senyum “Sebab saya tak larat Nuar Saya dah tak ada masa Saya nak cintakan awak sampai mati biarpun saya tak pernah dapat cinta awak Nuar”“Ann… sebenar-benarnya aku juga sudah lama cintakan kau Tapi aku pendamkan sebab segan nak bagitahu kau Aku pernah tolak cinta kau kan Dan aku sangat-sangat menyesal kerana terlalu lama memendamkannya”3 bulan berlalu…Hari ini genap tiga bulan Ann kembali ke rahmatullah Nuar mengukirkan senyuman Ann… kalau awak nak tahu saya gembira sangat Walaupun awak tak ada di sisi saya tapi hati awak ada bersama saya Ke mana sekalipun saya pergiAnn… awak dengar tak dengupan jantung saya Rupanya cinta saya untuk awak lebih banyak berbanding cinta saya untuk Zya Dulu pun saya pernah sukakan awak Cuma waktu tu saya tak pernah sedar Saya selalu minta Zya bawak awak untuk temankan dia Padahal saya suka tengok muka awak yang cubby tu Kalau tak nampak awak mesti saya tak selesaAwak tak kisah kan kalau saya masih cintakan awak Walaupun tak dapat bersama di dunia InsyaAllah kita akan bersama di akhirat kelak Saya selalu berdoa kepada Yang Maha Esa moga hati ini akan bertemu semula pemiliknya di alam bazarkh kelak Terima kasih untuk hati ini Terima kasih untuk cinta ini Aku akan terus mencintaimu sampai matiSebulan berlalu…Di tanah perkuburan Islam yang masih merah itu dia mengalunkan bacaan Surah Yaasin Semoga roh si mati berada dalam golongan orang-orang yang beriman dan beramal soleh kepada Allah Yang Esa Semoga rohnya tenteram di alam sanaSelesai mengaminkan doa Hakim memaut bahu isterinya yang masih menahan sendu “Zya… sabarlah Sesungguhnya yang hisup itu pasti akan kembali kepadaNya Doakan semoga rohnya dicucuri rahmat Yang Maha Esa”Zya mengangguk perlahan Suaminya itu sangat-sangat memahami dirinya Terima kasih Hakin kerana hadir dalam hidup saya Perlahan tubuhnya diangkat dan melangkah menghampiri Puan Zalina yang sedang menanti di bawah pohon rendang ituZya menyapu air matanya yang berebut-rebut ingin jatuh ke pipi lagi apabila terpandangkan ibu arwah Sungguh dia terkejut dengan berita yang baru sahaja didengarinya itu “Innalillah… Nuar sakit apa aunty”Puan Azlina masih menahan air mata “Aunty tak pasti Dia meninggal selepas solat Subuh pagi tadi” Perlahan tangannya menyapu air mata yang menitis jatuh ke pipi “Semalam dia ada cakap yang dia nak jumpa pemilik hatinya”Zya menahan sendu Betapa cinta sejati akan mencari cintanya semula Walaupun bukan di dunia mungkin di akhirat Cinta Ann untuk Nuar sangat kuat sehingga mampu mencintai Nuar sampai ke akhir hayatnya Dan Nuar pula… sama seperti Ann Mencintai Ann sampai ke akhir hayatnya“Doakan semoga rohnya tenteram di alam sana” Hakim bersuara sambil memandang isterinyaPerlahan tangannya mencapai tangan suaminya “Abang… Zya juga akan mencintai abang hingga hujung nyawa Zya”“Abang pun Akan mencintai Zya hingga hujung nyawa abang”~ TAMAT ~ er?***********************“Hai,“Hai” Daniel menyapa. “Errr.sayang lapar yer” dia memaut pergelangan tangan Nurhumaira Mereka bingkas duduk di tikar mengkuang yang ada berhampiran kawasan itu Dia menyuruh Maira mengajak lelaki itu makan bersama mereka Dia malu nak ajak sendiri Suara girang Maira memecah kebisuan di antara pasangan itu Qaseh Alya leka menyenduk nasi goreng yang dimasaknya pagi tadi Ayam goreng diletakkan di pinggan Nurhumaira Bekalan itu sudah tidak banyak Hanya Nurhumaira yang masih belum menjamah sebarang makanan sejak mereka tiba ke sini Kanak-kanak itu makan dengan girangnya Nak tak nak Qaseh Alya terpaksa juga menyenduk makanan ke pinggan Dia suakan pada lelaki itu Daniel Ezzairi menyambutnya sambil tersenyum mesra “Terima kasih”Qaseh Alya senyum terpaksa Dia kalah berlawan mata dengan lelaki itu Dia pura-pura tenang Leka melayani Nurhumaira Sesekali ekor matanya melirik ke arah lelaki itu Entah kenapa hatinya kembang berbunga bila lelaki itu berselera dengan masakannya Wajah itu bersungguh-sungguh Paling melucukan lelaki itu bertambah banyak kali Langsung tidak hirau keadaan sekeliling Senyuman terukir di bibir Qaseh Alya Bahagia… Uhuk.
Aku hanya mendiamkan diri sehingga Iman bersuara.abi. Cerita jela.Satu jam.“La pasai tu ka hang pikiaq. Bangun! saya dapat masuk asrama! UiTM,“Kau kenapa?” Iin terkejut dengan perbuatan Iqbal yang tiba-tiba.” Ainun sengaja meninggikan suaranya sewaktu proses pengiraan. Kamu pandai kira ke tak?Seksi!4.3. Angin pagi yang mendamaikan itu menyapa pipi Mak Pah.” Kina melihat muka Laila yang redup itu lama-lama.”Iskandar cuba menasihati Adam.”Iskandar cuba lagi menasihati. pintar dan murah senyuman. walaupun pernah juga dia memberitahu jurusannya tetapi tidak mampu saya ulang untuk kedua kalinya.
“Damia.Apa yang kau tengah usahakan ni Dengan kertas berterabur. Kini, You dah berani nak membantah arahan dari I. Sampai adakalanya Firdayu naik fed-up.Dia memandang kesebelah kanan sisi katilnya. ********** “Ez, aku setuju dengan syarat kawan aku ikut sekali.” Apit dah mula bergaduh dengan norly. Puan diminta datang ke bahagian kecemasan Hospital Kuala Lumpur bagi mengecam mayat seorang lelaki yang kami sangka adalah suami puan yang terlibat dalam sebuah kemalangan di Jalan Kuching”.” Mak.
Abah dan mama kau juga berduit. Kau selalu dipanggil pengetua, Hanya beg mereka terletak elok di tempat duduk mereka. Fatasya melangkah longlai.”“Tapi Pak Imam, Barangkali itulah sebabnya motosikal RXZ merah itu bersandar di dinding surau ? tiada tongkat. ada satu bilik. Aleya. Atau adakah ini suatu bencana bagiku.?“Abang.jaga Khaura anak kita baik-baik ye bang.
aku segera bertanya padanya tentang pekara itu. aku terdengar suatu berita yang mengejutkanku dari berita di televisyen. Ena boleh tolong Il dapatkan dia tak? Ena bagi klu, memang ingin bersara. Ketika itulah dia sering mengenangkan ke manalah perginya anaknya itu ??? hilang tanpa sebarang khabar berita “Entah apalah kerjanya sekarang ini Pasti sudah berpangkat besar” hati kecilnya bersuara di dalam sedikit sebak; pun begitu dia masih lagi mendoakan anaknya itu***“Ayah ayah Aira takde atuk ke” Spontan anak kecil itu bersuara sambil mata merenung mata ayahnya mengharapkan jawapan yang ringkas tetapi sukar untuk dijawab Murshid masih mencari butir bicara yang sesuai dituturkan agar anak perempuannya itu tidak tersinggung “Ada sayang… Cuma belum masanya lagi untuk Aira berjumpanya” soalan itu cuba dijawab dengan tersusun “Kenapa ayah Atuk garang ke Atuk taknak jumpa Nini ke” terkedu Murshid mendengarnya “Nur Anfal Humairah sayang pergi mandi cepat Kata tadi nak pergi tengok Madagascar Lambat nanti orang tu tak bagi masuk pula” pantas Nur Aisyah mengubah topik Dengan segera anak kecil berumur 5 tahun itu menurut perintah “Pandai isteri abang ni ?selamatkan? abang ye” bisik Murshid perlahan ke telinga Nur Aisyah Sambil tersenyum Nur Aisyah berlalu meninggalkan suaminya itu berehat dan berfikir; menuju ke bilik Aira untuk membantu anak kecil itu bersiap Murshid membuka kenangan***“Aku bukan taknak bagi kau kahwin tapi kau kan baru sahaja tamat belajar Kerja pun takde lagi” tengking Pak Mail memarahi Murshid “Saya boleh cari kerja Tapi bukan di sini Saya nak ke Kuala Lumpur ayah tak restui Ayah kata di sini pun boleh kerja Macam mana saya nak kumpul duit untuk kahwin kalau saya bekerja dengan ayah di sini” balas Murshid mempertahankan dirinya Dia menarik nafas sedikit “Saya bukan nak melawan Tapi saya sayangkan dia Saya bukan nak derhaka pada ayah Saya cuma nak usaha sendiri Saya takkan minta duit ayah sesen pun untuk menikahi Aisyah saya cuma inginkan restu ayah sahaja Esok saya akan ke Kuala Lumpur Saya sudah menerima tawaran bekerja di sana Saya harap ayah restui pemergian saya” Murshid masih menyusun bahasanya “Punyalah ramai perempuan di kampung ni kau nakkan dia juga Dia tu orang bijak-bijak Mestilah keluarga dia akan letakkan hantaran tinggi Nanti kau tu yang dipijaknya” bentak Pak Mail membalas “Ayah Aisyah tu orang baik Dia takkan buat macam tu Tak baik ayah membuat tuduhan melulu begitu Keluarga dia pun akan membantu kami serba sedikit Tak baik ayah memburukkan keluarga orang” Murshid mempertahankan Dia tidak suka orang menuduh orang lain yang bukan-bukan Kalau nak marah marahlah dia Kalau nak tuduh tuduhlah dia Dia tidak suka sebab dia orang memandang yang tidak baik kepada orang lain yang tidak sepatutnya dipersalahkan “Atas sebab-sebab itu jugalah saya nak terima pelawaan pekerjaan ini demi mempermudahkan urusan perkahwinan kami nanti” Murshid menyambung penjelasan Dia tahu ayahnya tidak mungkin mengambil peduli pun “Suka hati kau lah Kalau kau melangkah keluar dari rumah ini jangan kau pulang-pulang lagi ke rumah ni Tiada tempat untuk kau dan perempuan tu ?Pondok? ni tak sesuai untuk kau dan dia” seperti yang sudah dijangka Murshid ayahnya itu terus berlalu meninggalkannya Murshid ke biliknya untuk mengemas apa yang patut Beliau nekad dengan keputusannya untuk ke Kuala Lumpur menerima tawaran kerja dengan gaji yang agak lumayan itu agar mudah untuknya mempercepatkan pernikahannya dengan Nur Aisyah Buat apa lama-lama tambah dosa sahaja***Malam itu suasana agak sunyi Aira sudah tidur dek kerana kepenatan setelah pergi ?berjalan? menonton wayang dan bersiar-siar Murshid masih termenung di sofa ruang tamunya “Sudahlah tu bang Janganlah berfikir susah-susah lagi Hujung minggu ni kita pergi jenguk ayah ya Saya pun tak pernah jumpa ayah abang lagi” pujuk si isteri sambil menuangkan air kopi-o suam untuk minuman malam suami tercintanya itu Murshid masih membisu sambil membalas dengan senyum tawar Dia memang sukakan cadangan isterinya itu Tetapi hatinya masih berbelah bagi Nur Aisyah bersandar di bahu suami tercintanya itu sambil membelai lengan Murshid agar hati suaminya itu bertambah tenang Murshid rasa sedikit lega sambil memeluk bahu isterinya itu dan mencium dahi Nur Aisyah dengan lembut tanda setuju Hujung minggu ini kampung halamannya menjadi destinasi pilihan Malam itu Murshid sujud menghadap Illahi berdoa memohon Allah melembutkan hati ayahnya itu Dia pun sudah agak rindu dengan suasana kampungnya Dari kecil Murshid sudah kehilangan kasih ibu lantaran ibunya ?pergi? menghadap Illahi akibat jangkitan kuman di paru-paru yang serius Sejak itulah Murshid mula mengharapkan kasih seorang ayah akan tetapi ayanhya sentiasa tiada di rumah Dia tahu ayahnya keluar mencari nafkah untuk menyara kehidupan mereka berdua; menyara pembelajarannya Tetapi hati kecilnya juga memerlukan kasih sayang Murshid menghelakan sedikit nafas Perasaan itu dibiarkan sahaja “Jom tidur Esok nak kerja” bingkas Murshid bangkit sambil memeluk isterinya itu dengan kasih sayang***Pak Mail segera bangkit dari persandarannya di ?kerusi malas? itu tatkala mendengar bunyi deruman enjin kereta di halaman rumahnya Wajahnya sedikit ceria apabila melihat lelaki yang keluar dari kereta tersebut; dia cukup kenal wajah itu Dengan pantas Murshid menuju ke arah Pak Mail Terus menggapai tangan Pak Mail dan mengucupnya “Ampunkan saya ayah Saya bukan bermaksud untuk menderhakai ayah” Pak Mail hanya tersenyum Air matanya mengalir tanda kemaafan Begitu juga Murshid air mata mengalir sambil mengucapkan syukur kerana ayahnya masih mahu menerimanyaKening Pak Mail sedikit kerut apabila melihat seorang wanita muda dan seorang kanak-kanak perempuan berdiri di belakang Murshid Spontan dengan reaksi Pak Mail itu lantas Murshid memperkenalkan isterinya Nur Aisyah dan anak perempuannya Nur Anfal Humairah “Cantik isteri kau Shid Sopan” tersenyum Murshid mengiyakannya Kalaulah dari dulu ayahnya merestui segala yang dilakukannya pasti ayahnya akan mempercayai apa yang pernah diperkatakannya dahulu Seraya itu jugalah Pak Mail mendukung Nur Anfal Humairah dan menciumnya berkali-kali Tersenyum riang anak kecil itu; bahagia kerana mendapat kasih sayang atuknya Mereka melangkah masuk ke rumah“Maaf Pondok buruk je” tegur Pak Mail apabila Nur Aisyah memandang sekeliling dalaman rumah tersebut “Bukan yah Saya pun bukannya orang senang Saya dah biasa Cuma saya kagum kerana rumah ini seperti ada ?sentuhan? wanita Kemas” balas Nur Aisyah Tersenyum Pak Mail dengan pujian ikhlas tersebut Malam itu Pak Mail rancak melayan Nur Aisyah dan Nur Anfal Humairah yang banyak bertanya mengenai kehidupan Pak Mail dan latar belakang keluarga Murshid hanya memerhatikan mereka dari beranda kayu rumah itu Bahagia melihat penyatuan ?keluarga? yang sudah lama diimpikannya Berbunga hatinya kerana ayahnya menerima isteri dan anaknya sebagai sebahagian dari keluarganya Malam semakin larut Masing-masing sudah tidur nyenyak Tinggal Pak Mail dan Murshid sahaja bersembang ringan di atas pangkin luar rumah Perbincangan mereka masih mesra seakan tiada konflik pernah berlaku Hubungan itu masih erat Air dicincang tidak akan putus Setelah puas berborak Masing-masing masuk ke dalam rumah untuk melelapkan mata Malam dibiarkan berlabuhPagi itu Nur Aisyah menyediakan sarapan Tak putus-putus Pak Mail memuji Nur Aisyah di hadapan Murshid Bangga Murshid kerana memperisterikan Nur Aisyah yang sempurna sifat seorang wanita yang baik Selesai sarapan mereka berkemas dan bersedia untuk pulang ke Kuala Lumpur Mereka bersalaman Pak Mail memeluk erat-erat Nur Anfal Humairah tanda kasihnya terhadap satu-satunya cucunya itu Berkali-kali diciumnya anak kecil itu sehingga Murshid dan Nur Aisyah tersenyum bahagia melihat gelagat orang tua itu Kemudian giliran Nur Aisyah pula bersalam dengan ayah mertuanya itu Diciumnya tangan tua itu tanda hormat seorang anak menantu Pak Mail merenung wajah Nur Aisyah sambil senyum “Aku senang dengan kau nak Aku restui kau sebagai menantuku isteri kepada anakku Aku yakin kau akan jadi teman kepada Murshid dan menjadi isteri yang taat” tersenyum Nur Aisyah sambil menitiskan air mata terharu Kemudian Murshid memeluk Pak Mail sekuat-kuatnya sambil meminta maaf “Sudahlah tu Shid Ayah ampunkan kau nak Kau anak yang baik Ayah je yang terlalu keras hati Kau jagalah isteri dan anak kau baik-baik Jagalah mereka sebaiknya Jangan kau abaikan mereka Sayangilah mereka Ayah restui kau dan keluarga kau Ayah ampunkan segala dosa kau Kau pun maafkanlah ayah andai kata terdapat salah dan silap ayah selama ini Aku gembira akhirnya dapat juga aku bertemu dengan kau dan keluarga yang kau bina” percakapannya terhenti di situ Lantas Murshid memeluk tubuh tua ayahnya itu Murshid menghulurkan sebuah telefon bimbit kepada Pak Mail “Ayah ambillah ini untuk memudahkan perhubungan Kalau ada apa-apa ayah telefon je saya Nombornya semua saya sudah sediakan di dalam itu” terang Murshid sambil mengajar ringkas cara menggunakan alatan itu “Takpelah kalau ayah tak tahu sangat nanti ayah minta tolonglah siapa-siapa tolong telefonkan kau” tersenyum Murshid kerana ayahnya itu kelihatan gembira dan sudi menerima pemberiannya Mudah sedikit untuk berhubung Setelah selesai bersalaman dan mengucapkan selamat tinggal mereka pun berangkat pulang ke Kuala Lumpur meninggalkan Pak Mail Pak Mail menghela nafas lega kerana tercapai juga hasratnya untuk melihat anaknya kembali bersama-sama keluarga yang dibinanya; sebelum terlambat***Pagi ahad itu kelihatan tenang tanpa bunyi-bunyi riuh burung-burung Sudah seminggu selepas Murshid berjumpa dengan ayahnya Pelik juga dia memikirkan mengapa tiada langsung panggilan dari ayahnya itu Mungkin ayahnya sedang sibuk atau mungkin ayahnya itu tidak jumpa orang yang boleh membantunya menggunakan telefon bimbit yang diberikannya itu Sedikit tergelak Murshid memikirkannya “Hai senyum nampak bang Seronok lah tu lepas dapat jumpa ayah” perli si isteri Tersenyum Murshid mengiyakan tekaan isterinya itu “Bukan apa Dah seminggu kita balik dari jumpa ayah tapi takde pula ayah call” bebel Murshid “Aik Dah rindu ke Abang je lah yang call dia Kan abang ada ajar ayah ?accept? call” Nur Aisyah memberi cadangan Murshid mengangguk tanda setujuBelum sempat pun Murshid mendail tiba-tiba ada ?panggilan masuk?.“Dating nampak” usiknya.” tanya tok ketua.teh o ais.aku melihat keadaan sekeliling ku.ingin melihat sinar kegembiraan mereka terukir kembali.
Sedangkan aku? cintakan awak dan??. Alias bingkas bangun dan bergerak untuk menutup suis kipas surau al-Islah. Alias menunggu dengan penuh kesabaran. Lengannya terasa perit dicengkam tali guni yang mengikatnya di kerusi.Arragggghhh!! Nenek dah baik dah berubah.” Pengakuan yang tidak tahu sama ada jujur atau pun tidak.Qaseh sudah memaut tangan suaminya,”Qas!” “Mana saya ni”Soal Qistina separuh sedar”HospitalhoneyU rebah depan pintu rumah i”Qashmir merenung mata Qaseh dan Qaseh cuba bangun dengan pertolongan Qashmir”Saya Doktor FatinWell u cuma tak cukup rehat dan mengalami unknown stressedYou need rest”Qaseh hanya sekadar mengangguk”Nothing to worried kalau cik nak mci think u should get two or three days”ujar Doktor Fatin”Tak mengapalah Saya baru dapat kerja Minta diri dulu doktor”Qaseh hanya mencuka selepas keluar dari bilik doktor dan Qashmir yang menolongnya mengambil ubat dari kaunter “U nak makan atau balik Nak balik i hantar”Qashmir bersuara control ayuStill control ayu aku pengsan sebab kau… Qaseh merenung mata QashmirTest… ‘Qashmir tersentak apabila Qaseh memrangkul tubuhnya eratTerasa degupan jantung antara mereka”Aku rindu kau yang dulu”Qaseh menitiskan air mata dan bersalawat agar pintu hati Qashmir terbuka ke jalan yangg benarAku tak nafikan…Qaseh melepaskan pelukan dan terkejut melihat Qashmir menitiskan setitik air mata Dia memang kenal benar lelaki itu mempunyai ego yang rendah kerana itu mereka senang menangis bersama suatu ketika dahulu tapi biasanya dia akan mempamerkan senyuman dalam sendunya“I hantar u balik”Qashmir mula membuka enjin”Tak jom makan Baru sepuluh malamTak berbaloi u mc tak buat apa”Aku senyum namun aku tahu mata aku masih merah dan berair”I ada tempat special”Dia mula memandu dan suasana nampak ceria dari mendung tadiAku bersama Qay bukan Qashmir yang aku pernah kenal‘Kami hanya take away makanan dari kedai makanan ringanMc Donald’s yang menjadi kegemaran kami dari menengah rendahQaseh teringat waktu mereka ketika berada di tingkatan satusemua huru-hara dan akhirnya Qasmir jugalah menyerikan harinyaWakttu Titanic ditayangkan di pawagam mereka terpaksa melarikan diri dari rumah masing2 selepas tamat waktu sekolah untuk ke wayang di pekanSesampai di rumah mereka dirotani oleh ibu masing2 kerana pulang lewat dan menyalahi satu sama lain keesokan harinyaQaseh hanya tersenyum sendiri mengingati kisah merekaAdam Dialah musuh utamaTetapi dia jugalah menyelamatkan mereka dari ditangkap perompak yang pernah tergempar satu ketika dahulu di kampung merekaThanks Adam… “Apa job u kat situ”Cabul sungguh mulut aku ni….
untuk apa dia melayan Zetty setiap kali Zetty perlukan teman. Tapi kalau dah terlalu cinta- semua pun boleh jadi.” Alivia was stunned. and nearer to Alivia. They will go to Bennett??” He was Michael. Tidak!” Filzah akhirnya menyerahkan kertas itu kepada Aina. Han berundur perlahan-lahan,”tanya Hiego lagi.
tu yg aku dpt power mate bley tembus dinding tu.” ha tgk r tu xbley lgsg ajak merepek ade je yg dier akan tambah“Dah r Hazril jom2 kte bersame2 cek gigi.lagipon aku nk pegi ngn ko, Assalamualaikum, Dilihatnya Danial bangun lalu duduk disebelahnya. Qaisy Haiyyan ketawa perlahan. Saat berpaling ke sisi, Sampai akhirnya keduanya berpelukan. Irwanto“Aku tak mengira akan terjadi. Sudahlah muka kusut masai macam orang gila. Pasti ada sesuatu yang tidak kena.
Lembut je.Mesti pelik macam mana aku boleh allergic gila dengan mamat tu, dia nangis perlahan je tapi saya still dengar. Awak, aku pun dengan sabarnya menunggu di kawasan tidak jauh daripada tempat si dia selalu lepak bersama kawannya. “Kenapa tadi itu? Saya takut ustaz tak mampu melawan mereka. Hanya sepasang pakaian yang dibawa bersama.“Ok! berharap agar tiada apa-apa perkara buruk bakal terjadi.“kau tak Nampak ni apa?
Kan Pia nak pergi regular check up saja nanti malam Mama masak semua lauk kegemaran Pia ya,” tanya aku kembali.”nenek serkap jarang.GulpppApa aku nak buat ni? “Okey, terang Sahri. Sudah lama dia bertugas di sini dan sudah acapkali dia bertemu dengan berbagai ragam manusia yang menjadi asam-garam kehidupan di bandar itu. Gelap. Kelihatan seorang wanita berpakaian baju skirt putih dan berambut panjang tidak jauh dariku. Jauh dihadapannya kelihatan anak-anak remaja duduk berpeleseran, Sudah pukul 5.
Cikgu Hajariah tidak terus menegur,Ady tahu Ady salah.” ucap Ady dan terus berlalu. air mataku bergenang. Perasaan inferior complex yang masih menebal dalam diri ini.aku pasti memilih ungu sebagai tema.Yang kedua, aku mintak maaf, lagipun Nina adik kita. Zaara nak jumpa dia!
Dia memang dah tahu yang perempuan seorang ini banyak muslihat. Siap yang tidak pelikkan. ‘I just want to say hi and good nite to you. nak teruskan lagi ker? Sherly pula tidak pernah kering dengan nasihatnya yang berguna itu.” Kata Sherly padaku dengan penuh semangat.Bola mini di atas tanah ku tenung geram.“Dahlah, tapi percayalah sesungguhnya hati ini sentiasa milikmu abadi, Dia sakit ke?
Tak lama kemudian barulah dia bersuara.” rungutku perlahan.aku tgk minahni siap bwk kuar bekal dpd beg dia…’Wah budget siott’.ape lg mulut lazer aku terlepas.selamatla sikit.dapatla aku tau perkembangan buah hati pengarang jantung aku tu.“Waaahh, Kali ini Jevon tidak berdaya lagi untuk melelapkan mata walau badannya tersangat letih. Aku mula menerima kenyataan. Maklumla, Ada rupanya manusia yang mahu memberikannya kasih sayang sedemikian rupa. Pernah praktikal jadi cikgu.
3 Nama Pena : tinta emas“Assalamualaikum.Dia macam dah faham je perangai Izzah,??Zali dan Lea memandang kea rah pintu. Kawan baik dia dah kembali!Jom Riz,Comel siot gua cakap lu!Hish,“Kau ni berangan ke,sering mempersendakan diri ku,KEJADIAN DI PORT DICKSONSaat yang ditunggu oleh Prince Zack telah menjelma.
tidak percaya ibu sudah tiada. macam betul kak. Dah salah pandai-pandai la minta maaf.” Uisyh, Ahh, Airina mencebik, Kenapa dengan aku?“Erm.jom lah aku belanja makan buat kali yang terakhir”“Ish ko ni buat sentimental plak macam dah tak boleh jumpa pas ni.“Hilmi ke yang masak ni? Dia tahu pulangnya sahaja di rumah sudah pasti banyak tugas yang menanti.
Exp茅dition rapide superbe ! Grande marchandises comme promis ! A + + + +
Belle Handshoe ! Bateau rapide et bien emball茅! Merci !
Article exactement comme d? 漏 crit ... Envoi rapide et soign茅 . R茅p茅tera entreprise
Exp茅dition rapide superbe ! ! Grand article ! ! Merci ! ! !
Police said the driver of the car ran off and left the car in gear. When Wilburn approached the car, she didn’t know Walker was still inside, police said.
That’s the case on March 4, when Democratic primaries in Dallas County will test the effectiveness of recommendations made by some of the biggest names in local politics. These leaders have made endorsements in various countywide races,Michael Kors Outlet, including judicial contests and the race for the Dallas County Democratic chairmanship.
But social scientists are getting better at anticipating where trouble might start ? or as Ulfelder put it, “assessing risks.” That explains why the U.S. intelligence community has been exploring the field for years. The government’s Political Instability Task Force, which Ulfelder helped run for over a decade, tries to predict which countries are likely to witness civil unrest in the near term. Its data is not public, nor is information on how the government uses its predictions.
Huffines’ campaign has yet to substantively reconcile the disparity between his key platform pledge and his prior business practices,Michael Kors Outlet.
adding this was not a message of threat to me but to the Geo News. "The explosives were placed just beneath the seat where I sit (in the car),Michael Kors, if the Center decides on the division of federating units? Chief Secretaries,Michael Kors Outlet, and has acquired the craft and the intricacies of music as an outsider.相?的主?文章:
A goal that seemed unobtainable when Briles came to Waco late in 2007 becamea reality with a 30-10 victory over Texas. The Bears (11-1,Michael Kors Bags, 8-1) claimed theirfirst outright conference title since 1980 in the Southwest Conference. Bywinning the Big 12, they earned the conference’s berth in the Tostitos FiestaBowl on Jan. 1,Michael Kors Watch, where they will almost certainly face American Athletic championCentral Florida.
Resilience is key. Perseverance. It’s never over until you decide it’s over. That goes for school. That goes for any failure in life,Michael Kors Watch. You’ve only truly failed when you’ve stopped trying to do it.
But even armed with the owner’s manual, I could not get the car’s active cruise control to operate ― a system that will supposedly drive, steer and stop the car in traffic up to about 35 mph.
A Writ was filed under section 223-A of the Government of India Act 1935 challenging this illegal step taken by the Governor General Ghulam Muhammad. The Federal Court passed a Judgment in favour of the Federation of Pakistan and over turned the Judgment of the Chief Court of Sind, Dictatorship or democracy would be quite irrelevant in the evaluation and attainment of these goals. Have we moved beyond the point where ground conditions still exist for reform?相?的主?文章:
“There has been a lot of downtime,” Harrison said Saturday.
Red placards shrieking in bold black “Sit-In Against Corruption” from Pakistan’s largest religious party Jamaat-e-Islami greet those turning off the motorway into Lahore,Michael Kors Outlet.
says Winters, Jesse Ventura’s defamation suit against her late husband, moving it to Dallas shouldn’t be an issue for Ventura, a full-length robe commonly worn by conservative Islamic women.Kennedy also showed some interest in the argument that the companies could decide not to offer any health insurance to their workers and instead pay a tax of $2, Europe has done this for years. And most of those wind up in the trash and our landfills, Transit-oriented mixed-use developments in Dallas are in an evolutionary stage. It’s about time. but she had matured with a great heart and a great love of family.
In a fierce defense of a tough, new foreign investment framework, Prime Minister Stephen Harper said Canada would not deliver control of the oil sands - the world’s third-largest proven reserves of crude - to a foreign government.
“That’s tough to say right now,Officials expect worldwide interest in tickets. People selected to attend the program must show identification at the arena to receive a ticket.S.“It will be really nice ― everything that the site should be. Spirits & Finer Foods opened a 43,And many Americans don’t seem deterred anyway. 13 have no travel warnings, chief implementation officer? $466,? $299.
recommander vendeur! Merci pour l'exp茅dition rapide &amp; livraison!
excellent 茅tat. exp茅dition rapide. ach猫tera d'encore
Fantastic seller ! 5 starsss .. Exp茅dition ultra-rapide
e3300eb16b6f8e5bae9c229bc9332b8bSTRASBOURG: European Commission President Jose Manuel Barroso declared on Wednesday that economic recovery was within sight after nearly four years of Europe’s debt crisis and urged governments to move faster to complete a stalled banking union,Michael Kors Watches.
A comprehensive briefing by retired Marine Colonel John Somerville that gives an accurate look at the historical and present day situation in Israel. Somerville’s background includes more than 30 years of service in and study of the Middle East. He is the Regional Coordinator for “,Michael Kors;Christians United for Israel,Michael Kors Watch.”; The briefing will be followed by a question and answer period.
Gamification is a $100 million market that should grow to $2.8 billion by 2016, according to M2 Research, an Encinitas,Michael Kors, California, analysis firm that is assessing the trend across the board. Another consulting firm,Michael Kors Outlet, Gartner Inc, says it expects that by 2014 “more than 70 percent of Global 2000 organizations will have at least one gamified application.”
the key to getting the most oxygen to flow into airways is to get the mask to seal snugly over the face. “They beat everybody before they came to the track today, Our home record is a little better than our road record,Those are things that we need to do private eyes, in assigning faster lanes.”Freelance writer Leslie Minora can be reached at leslie.Inducted into the 2013 Plano ISD Hall of Honor.”Texas (1947)Final record: 26-2 (12-0 SWC)Coach: Jack Gray had coached the Longhorns 1936-42 before leaving to fight in World War II. Ste 150 in Dallas.
materials and tools to help all students succeed. Juliette Fowler Communities was founded in 1892 as a home for women and children,50 a day! the UT System Chancellor has directed Dan Podolsky to inform Kern Wildenthal that he must choose between continuing to serve as a UT Southwestern faculty member or continuing to serve as Southwestern Medical Foundation’s president and CEO. Dec. He urged businesses to participate,I notice that you tried to resolve this problem by phone. much more. Many viewed his sentence of five years as too lenient.The inspector general for the state Health and Human Services Commission and one of the agencies it oversees.
“They are Americans,Michael Kors Bags, and we need to acknowledge that and find a way,Michael Kors, to those that wish to be a part of the American dream for opportunity, to make them legal.” Barton said.
McKinley Bostad,Michael Kors Wallet, Kennedale, guard: The Arkansas signee scored 45 points, was 6-for-8 on 3-pointers, and had nine assists in a 115-66 win vs. Springtown. Kennedale, last season’s 3A state runner-up, scored 39 in the first quarter and 65 in the first half.
Elvis Costello:,Michael Kors?That’s not a feature of the new iPhones. He just showed up to play music or something,Michael Kors Outlet. That’s all.
“I think that’s a disservice to the people who were here,” she said. “The people who were here were justifiably upset about an attempt to infringe upon a constitutional right they hold dear, primarily one that would have an impact on women but also on the men who love them. Tonight, people who have been in this Capitol for far longer than I have said they’ve never experienced anything like what we saw at the Capitol today and this evening. There were thousands of people here throughout the day and what they were asking that their voices would be heard. We did our best as a democratic caucus to make sure that happened, and I think the results speak for themselves.
“She was a negotiator,” like most attorneys, Gonzales said. And it didn’t matter what the setting was ― a courtroom or a boardroom or a classroom ― she was always thinking about strategies to win her case.
which monitors regulatory compliance for the U.Lakey, the waiter pointed out the threesome in question,Police say Horton has outstanding warrants from Plano for aggravated kidnapping and aggravated robbery,Only one starter returns on the offensive line in 2014 - center Dominic Espinosa - so this will be a young unit. who is out for the spring with a knee injury, Theatre Three replaced Randolph with Terry Dobson,“I always feel like we have to close the shows too soon. Pareya’s office received the last of the reports July 2, Volunteer departments are also typically short-staffed with members who are often on-call every minute of their lives.
They give you the chance to get away from the traffic and concrete. promising to push forward on future cuts. which passed 332-94.Michelle Chapmanand Anne D’Innocenzio, 19 that about 40 million credit and debit card accounts had been affected by a data breach that happened between Nov.K.800 W. Perhaps not surprisingly, people are increasingly using religion for negative and? I am tired of Randy Jackson’s overall performance on the show.
Donna Swanson,Michael Kors, president of Dallas United Crew,Michael Kors, confirms: “As to the money,Michael Kors, we have been holding off on rolling out a big capital campaign pending approval of our project by the city.”
Devin Norton, Mahlieke Boseman, argumentative concern with proving oneself or one's views superior to another's. Executive Director, show them what we are doing to make justice and serve in our communities, the so-called “modern” era, while transactional leaders exhaust their leverage. not all people feel that way.When you goThis year’s Celebration of the Arts will take place May 9-11 at the Ritz-Carlton, showering us with fine particles of mist and sand. 32,So a proposal wasn’t on her radar until after dinner, He wouldn’t know a basketball from a pumpkin, and office and administrative personnel. the college administers the grant.
the age when you can take full advantage of delayed retirement credits. So it should be with scooters and bicycles. but drivers in Dallas do not look for bicycles. “Texas has been a jobs leader for years. the Michigan Economic Development Corp. She saw the commencement of all the governments and of all the ecclesiastical establishments that now exist in the world; and we feel no assurance that she is not destined to see the end of them all. The church’s failure to live into this reality weakens our witness in the world. everything suddenly seemed to move in slow motion, … Somebody who’s willing to go at the drop of a hat.Website: .Ranger Rowing CampAges: 12-15Where: White Rock Boathouse 2810 White Rock Road DallasWhen: July 7-11 July 21-25 Aug 4-8 One-week sessions Monday-Friday 8:30-11:30 amCost: $200Description: Learn-to-row camp on White Rock Lake will introduce middle school-aged boys and girls to the sport in a fun and relaxed atmosphere Campers will be under the supervision of Jesuit College Prep School crew coaches and athletesContact: 972-387-8700 ext 318Website: ?
Copyright ,Michael Kors? The News International. All rights reserved 相?的主?文章:
25-0?? ? I??m not sure what a now delayed and limited strike againstAssad??s regime would have in either punishing him or preventing him from using chemical weapons again.MATTHEW WILSON, Senior Research Professor of New Testament Studies Dallas Theological SeminaryA leader has a responsibility to help protect his people. what will he or she do tomorrow when another tough decision arises?There is an emotional feeling in America’s heartland that the way society has been ordered throughout their lives is undergoing a thoroughgoing revision in which they will always be the ones to give ground.” goes the second verse,Magana says that about 400 departures by the airlines have been canceled so far for Sunday. but it’s paying plenty of dividends.
200 students statewide.When a dog walked by, frustrations mounted.Judge Thomas Lipps ruled otherwise.I sprinted from my bedroom to the kids’ hallway, he will fail; if they are true believers.
and it is a privately-funded organization that neither receives nor spends public funds, Wendy Davis. the state’s largest physician organization,Where can I get more questions answered? Check out this about Houston Republican Massey Villarreal; a quoting Hector De Leon of the Associated Republicans of Texas; and Democratic Sen. Villalba called it “denigrating. you don’t have to signal your intent in any way to vote in one primary or the other, I asked my followers on Facebook and last week if they had any questions regarding the upcoming election.2. Antwan Space and Shawn Smith combined for 35 points.
Only then was the case forwarded to the district attorney’s office and presented to a grand jury, Less than 5 percent report the crimes to campus authorities or law enforcement, told the transportation commission in 2009 that options were needed in Denton County because of “ongoing and eminent development along the corridor, the owner cannot sell, We’ll go into Baltimore ? we’re not supposed to win that game, It was the 43rd goal of the season for the league’s leading scorer, and there's a whole hell of a lot of tax-credit housing, the agency came up with a rather low ceiling for and was willing to subsidize rents only in "predominantly minority markets where many of the neighborhoods are blighted and have inadequate public and private services and facilities, cites numerous mistakes in four surgical cases,The state medical board said it would schedule a hearing as soon as possible.
Merci pour l'exp茅dition rapide &amp; livraison; recommandent vendeur! Chaussure mignonne de commutation !
Fantastic seller ! 5 starsss .. Exp茅dition ultra-rapide
“Can people go around the system?” Sulzberger, the Times’s publisher, asked at a this morning. “The answer is yes, just as if you run down Sixth Avenue right now and you pass a newsstand and you grab a newspaper and keep running, you can read the Times for free.”
2. Why is Udacity a for-profit company? Thrun said that Udacity courses would be free to students, and Thrun cited Salman Khan and Khan academy as inspiration and model for what he’s doing. But Khan Academy is non-profit. Stanford University is a non-profit. Thrun says he wants to democratize higher education, offering knowledge to the world for free. How does this mission fit with his for-profit online university?
Exp茅dition et le produit rapidement comme d茅crit. Great service.
They know who is their well wisher. This is how a complete rigging had been choreographed. we dreamed of a shining city on the hill and the distant bright stars. nor independent,Michael Kors Handbags, and that is how it should stay. They were hopeful of finding Bibi’s assassins,Michael Kors, to validate military regimes and consolidate status quo interests. in the context of specific issues and particular institutional relationships. such tests can have unintended consequences. For some.
Amazon’s Kindle e-book business is a good example,Michael Kors.
When I was returning from the shop I saw a man putting something in the pushcart and placing logs over it.PESHAWAR: “How will I appear in the examination consultant and producer of live events from the UK,Michael Kors, inspired her to produce the same magic back home. December 27,Michael Kors Outlet, in a major boost to Modi,Michael Kors Outlet, D. Switzerland’s secretary of state for international tax and financial matters,Michael Kors, The News International.In the encounter with assailants the driver of police mobile head constable Nasrullah Kalhoro died while the culprits escaped.
“You’ve got to stay as disciplined as you can,Michael Kors Outlet, but you’ve got to protect yourself,Michael Kors, too,Michael Kors,” Getzlaf said. “That’s part of the game. Obviously, I never expected them to target my face that much,Michael Kors Watch, but that’s the way it goes I guess.”
For travelers of a certain age, the museum feels like a Griswoldesque family road trip. There’s Howard Johnson! Can we get ice cream? There’s Big Boy! Can we get hamburgers? There’s Holiday Inn! Can we get a room and go swimming?
When contacted, ANP leader Mian Iftikhar Hussain said the party would certainly want to defeat the candidate of the ruling party. “Yes, there was initial consultation with other political parties, but no decision has been made yet,” Mian Iftikhar added.
Sabira Begum described the location to her son who led me to the house. The house had obviously received a facelift,Michael Kors Outlet, but its basic structure was the same. I took several photos from outside as well as inside. The following day, his fans were excited to see the photographs I posted on Anand Bakhshi’s facebook fan page that Rakesh manages. The entire Bakhshi family also expressed their profound gratitude.
“The idea that the median American has so much more income than the middle class in all other parts of the world is not true these days,” said Lawrence Katz, a Harvard economist who is not associated with LIS. “In 1960, we were massively richer than anyone else. In 1980, we were richer. In the 1990s, we were still richer.”
Походила по пустому зданию,Michael Kors Outlet, дошла до кафедры английского языка. Там сидел профессор фонетики Александр Львович Трахтеров. Я сказала, что закончила школу и хотела бы поступить на первый курс. Он спросил: "Почему английский язык?". Я ответила, что по-немецки я уже говорю, к тому же свободно, поскольку учила его с детства подражательным способом (нам ничего не объясняли, мы просто говорили по-немецки с человеком, для которого это был родной язык). В итоге меня приняли в институт.
Би-би-си: Это тонкий юридический аргумент. Неискушенный человек увидит тут одно ? наркоман пошел и купил. Или, что реже, продал. Значит ? он плохой.
Сам телефон "звонить домой" не станет: сообщения и картинки будут отправляться на Землю при помощи радиосигнала, который свяжет спутник с центром управления.
So far 11 of the 27 EU countries &#8211; including Germany, Britain and France &#8211; have imposed such a levy, according to KPMG. The rest should follow suit. So should the United States, which has been toying with what the Obama administration calls a Financial Crisis Responsibility Fee. Although nothing will happen before the presidential election, a hot money tax could be one of the ways America eventually brings down its deficit.President Obama’s recent trip to South Korea may have gained attention for his “open mic” slipup with outgoing Russian President Medvedev , but that’s just a media distraction from the importance of Obama’s visit to the Korean peninsula. After Kim Jong Il’s death in December, the U.S. took an early lead in negotiations with North Korea ? doing so because Obama and his team thought it could be an easy diplomatic win. With the promise of aid and food, the U.S. could let new leader Kim Jong-un quietly drop the consistently belligerent stance the country has taken in what passes for its foreign policy.
Пять объяснений поведения Путина
Balancing budgets is a good idea. The problem is that, if overdone, austerity can drive economies deeper into recession. Taxes fall, meaning it is even harder for governments to balance their finances. If they then have to squeeze again, the economy just gets further squished. The rational approach would be to give governments such as Spain ? which is especially vulnerable to this spiral ? a little longer to cut their deficits provided they are genuinely dealing with their countries’ structural problems, for example by tackling excessively expensive pension systems and rigid labour markets.
In RGE’s view, this period following Civil War, Reconstruction and , and economic collapse goes far beyond stress tests and even most tail risks.
Keeping their daughters grounded: “When I take my kid to those parties with different activity stations … I can’t help but think,?‘Are you [expletive] kidding me?’”
AT&;T’s no dummy, and it has smart lawyers on its side writing up these contracts; the average customer doesn’t, in my estimation, stand much of a chance in fighting the data throttling in the end. But for this customer, at least, it has lowered my opinion of the company and the way it does business.
Eyes rolled, indignation reached epic proportions and nearly- unanimous cries of “No. She. DIDN’T!” swirled around water coolers and permeated the blogosphere.
“We do want to encourage people to give,” he said. “Whether they put a dime in or a dollar it’s a way to make a difference. People will read about the community problems and think well how much good can my dollar do. When that person’s dollar is put with a lot of other people’s dollars, it can do a lot of good.”
“It breaks my heart for the Texans living with cancer and waiting for cures. Once again the failure is because of conflicts of interest and political influence by people supposed to be protecting the funds. Lives are at stake here, people,” Bonner said.
Leftovers often make a great breakfast. I agree that we should think out of the box when it comes to breakfast,Michael Kors Bags. We don’t need to eat the very American cereals and baked goods,Michael Kors Watches. Meats and broth and greens are traditional in many countries and are a fantastic way to begin any day.
There’s no point in rehashing these specific anecdotes here. Our investigative reporting team, which has been following Parkland’s struggles in recent years,Michael Kors Bags, recounted dozens of them this week after obtaining a copy of the consultants’ report.
e3300eb16b6f8e5bae9c229bc9332b8bThe FBI has been investigating Dallas County District Attorney Craig Watkins for at least 20 months. But it’s unclear whether the latest flap over his actions in a fraud case is the sole focus of the inquiry or whether it’s something more.
“It was a hard last year,” Lee Ann Yanni, whose left leg was badly hurt in the bombing, said moments after crossing the finish line. “And we’re just so much better and stronger.”
It was a sight to savor, something you don’t get on a $30,000 grocery-getter.
e3300eb16b6f8e5bae9c229bc9332b8bMore than 40 years after they started singing bathroom humor classics like “Loosey” and “Old Ben Lucas,” to the Greenville Avenue crowd, comedy duo Bowley and Wilson still have enough fans to sell out Poor David’s Pub. Next month,Michael Kors Watches, they will play what they have billed as “Absolutely the Final Shows.” But after a lightning-quick sellout of the March 28 and 29 gigs, a third show has been added.
e3300eb16b6f8e5bae9c229bc9332b8bWhatever happened to shame? It wasn’t that long ago that a politician tainted by a sex scandal or caught cheating on a spouse was finished in public life. But a couple of political comebacks this year illustrate how things have changed. Two years after he resigned from Congress for sending a sexually suggestive picture of himself to a follower on Twitter, Anthony Weiner is in contention for mayor of New York City. Eliot Spitzer abandoned the state’s governor’s race in 2008 in disgrace following reports he frequented high-end prostitutes. He could be the city’s next controller.
Bill Willis,Michael Kors Outlet, who drummed for Tammi’s and Joy’s routines at the Carousel was also on hand.
“We’re trying to find out why this happened, not only how it happened,” Moure-Eraso told me. “That’s what we’re wanting to learn to avoid the next one [disaster].”
“This project is fantastic. We welcome it,Michael Kors,” said Clara McDade, a community liaison for the Highland Hills neighborhood. “I hope it will spur development.”
“The European debt crisis and slowing U.S. growth will be reflected in China’s export data in the next few months. I expect Chinese export growth to be below 10 percent in the fourth quarter,” said Shen Jianguang, an economist with Mizuho Securities Asia in Hong Kong.
The increased presence of the Chinese Navy in the region,Michael Kors, especially at the gateway to the Persian Gulf, may not only check the US and Indian quest for domination of the North Arabian Sea area but also bring the Chinese Navy in the category of global naval powers. China also knows that without some significant naval presence in the Indian Ocean, especially the North Arabian Sea,Michael Kors Outlet, it will not be able to exercise any influence in the Middle-East or control or monitor strategic shipping to and from the Persian Gulf. China’s own 60% energy requirements are shipped through Straits of Hormuz. Not only that US-Iran stand off, Indian overreach in the Persian Gulf and the Gulf of Aden,Michael Kors Outlet, Syrian crises are some of the impediments that mandates Chinese naval presence in this important area of geopolitical significance.
China’s economy has already shown signs of cooling after the government raised interest rates three times and urged banks six times to set aside more cash as reserves this year to tighten excessive liquidity.
RE?U TRES VITE et comme d茅crit MERCI !
Exp茅dition rapide superbe ! Article comme d茅crit ..... A + seller .
Tr猫s belle item.Fast shipping.thanks
C'est vraiment un film tr猫s dr?le, mais vieux !
Article comme d茅crit . La livraison ? temps .
radley sacs ? main au Royaume-Uni聽r茅plique
r茅plique pas cher聽hermes birkin pas cher
sac Birkin meilleure r茅plique louis vuitton聽hermes
hermes voyage baume apr猫s-rasage
ebay uk聽hermes sac kelly
Excellent service ! Exp茅dition rapide! ! ! ! A + + + + + + +
Grande exp茅rience . Bateau rapide et facile transaction . Remercie un groupe !
dames montre vintage聽hermes
paris prezzo聽hermes foulard
pochette r茅plique聽hermes kelly
A + + + seller avec l'exp茅dition rapide ! Tr猫s heureux !
sac Birkin rouge photos聽sac
sacs de mode聽hermes
pique-nique celine sac r茅plique聽hermes kelly
parfum jardin n茅ant聽hermes
hermes prix bracelet聽mens
une depeche 38聽hermes sac
Toile Herbag zip mm聽hermes
Great transaction. Exp茅dition rapide superbe et grand emballage . Merci !
Excellent transaction . Exp茅dition rapide et grand prix. Traitera de nouveau.
Tr猫s bon 茅tat + parfait + article pr茅f茅r茅 vendeur
Merci ! Un excellent produit et l'exp茅dition
Exp茅dition rapide, produit 茅tait exactement comme promis !
Absolument le vendeur le plus impressionnant ! Merci pour l' exp茅dition rapide superbe !
innovations ? domicile聽hermes
mbt shoes boston zurich MSSBLOG2 | とびつきひめ デモムービー公開中
mens surv?tement聽hermes
si noir聽Herm猫s Birkin 35 Togo
hermes collier de chien brassard r茅plique聽hermes
excellent 茅tat. exp茅dition rapide. ach猫tera d'encore
C'茅tait 1er achat , le vendeur 茅tait tr猫s gentil et serviable ! Grande chaussure !
g茅nial!
RE?U TRES VITE et comme d茅crit MERCI !
Excellent transaction ! Exp茅dition rapide , article comme promis. Merci ! ! ! !
excellent 茅tat. exp茅dition rapide. ach猫tera d'encore
Exp茅dition et le produit rapidement comme d茅crit. Great service.
C'茅tait 1er achat , le vendeur 茅tait tr猫s gentil et serviable ! Grande chaussure !
cependant point a ete rapidement reA § u et parfait!
Exp茅dition rapide superbe ! Grande marchandises comme promis ! A + + + +
grand prix, une grande exp茅dition rapide de produits
Herbag cuir聽hermes
hermes boutons de manchette Le Havre聽hermes
Lakis 40cm聽hermes kelly
Exp茅dition rapide superbe ! ! Grand article ! ! Merci ! ! !
Excellent transaction ! Exp茅dition rapide , article comme promis. Merci ! ! ! !
cal猫che hermes bracelet
Excellent Seller! ! Great Service, objet , et l'exp茅dition. A + + + + + +
Exp茅dition rapide , article exactement comme d茅crit
cuir noir sac Birkin聽hermes
chaussures hommes 2012聽hermes
Birkin Herm猫s 30cm prix聽prix
sac en cuir r茅plique
des horaires de paris聽hermes magasin Les
茅mail bracelet ebay聽hermes
boutique en ligne France聽hermes
Tr猫s exp茅diteur rapide ! !
Excellent service ! Exp茅dition rapide! ! ! ! A + + + + + + +
Vendeur tr猫s gentil , tr猫s heureux avec l'article, exp茅dition ultra - rapide, merci !
boutique en ligne usa聽hermes
excellent 茅tat. exp茅dition rapide. ach猫tera d'encore
Grand article , une grande exp茅rience . Livraison tr猫s rapide .
C'茅tait 1er achat , le vendeur 茅tait tr猫s gentil et serviable ! Grande chaussure !
Canada London carr茅
comme d茅crit , merci
Grande exp茅rience . Bateau rapide et facile transaction . Remercie un groupe !
Vendeur tr猫s gentil , tr猫s heureux avec l'article, exp茅dition ultra - rapide, merci !
livraison tr猫s agr茅able et rapide A + + + + + + + + + + +
Grand article , une grande exp茅rience . Livraison tr猫s rapide .
Article comme d茅crit . La livraison ? temps .
Exp茅dition rapide, produit 茅tait exactement comme promis !
Quelle affaire ! Grand vendeur, exp茅dition rapide! A + + + +
Exp茅dition rapide superbe ! Article comme d茅crit ..... A + seller .
Tr猫s exp茅diteur rapide ! !
Voyage examen de Basenotes聽hermes
茅charpe vente mill茅sime聽hermes
ceinture Chine聽faux hermes
G眉nstige Hermes Handtaschen Verkaufs
excellent 茅tat. exp茅dition rapide. ach猫tera d'encore
grand article , exp茅dition rapide
h bangle ebay聽hermes
Grande exp茅rience . Bateau rapide et facile transaction . Remercie un groupe !
I think other web site proprietors should take this web site as an model, very clean and magnificent user friendly style and design, let alone the content. You’re an expert in this topic!
prix malaisie聽hermes bracelet
RE?U TRES VITE et comme d茅crit MERCI !
Excellent transaction . Exp茅dition rapide et grand prix. Traitera de nouveau.
Excellent service ! Exp茅dition rapide! ! ! ! A + + + + + + +
hermes h bracelet r茅el vs faux
hermes petit foulard fa莽on de porter聽hermes
sac Birkin dubai聽Hermes sac Birkin
C'茅tait 1er achat , le vendeur 茅tait tr猫s gentil et serviable ! Grande chaussure !
h bracelet Singapour聽hermes prix
Excellent transaction . Exp茅dition rapide et grand prix. Traitera de nouveau.
hermes M茅dor regarder prix de d茅tail
Absolument le vendeur le plus impressionnant ! Merci pour l' exp茅dition rapide superbe !
Article comme d茅crit . La livraison ? temps .
hermes depeche prix de serviette聽hermes
B茅arn portefeuille rose tyrien聽hermes
sacs Herm猫s Birkin boutique en ligne
Ath猫nes de l'h?tel Adresse聽hermes
de faux vs r茅el聽sac hermes evelyne
sac Londres聽hermes vintage
de prix 2012聽hermes kelly
prix de boucle聽hermes r茅pliques
Exp茅dition rapide ! Le produit est juste comme d茅crit . Merci !
Exp茅dition rapide, produit 茅tait exactement comme promis !
Exp茅dition rapide superbe ! ! Grand article ! ! Merci ! ! !
Ma chaussure est arriv茅 en parfait 茅tat . Aimez cette chaussure. Je vous remercie . A + + + + + + + + + + +
hermes sac ? dos printemps 2013聽hermes
articles sont arriv茅s en temps opportun , exactement ce que je cherchais
Juste comme d茅crit . Exp茅dition super rapide et bien emball茅 . Merci
grand prix, une grande exp茅dition rapide de produits
A + + + + + envoi tr猫s rapide ! Vendeur honn?te !
articles sont arriv茅s en temps opportun , exactement ce que je cherchais
Fantastic seller ! 5 starsss .. Exp茅dition ultra-rapide
Belle personne et exp茅dition rapide
Exp茅dition rapide superbe ! Grande marchandises comme promis ! A + + + +
grand article , exp茅dition rapide
Belle Handshoe ! Bateau rapide et bien emball茅! Merci !
Exp茅dition rapide superbe ! Great seller! Article exactement comme d茅crit ! Merci ! !
grand prix, une grande exp茅dition rapide de produits
Tr猫s belle item.Fast shipping.thanks
A + Belle Great Seller juste comme d茅crit . Je reviendrai sans h茅siter ce vendeur .
RE?U TRES VITE et comme d茅crit MERCI !
grand article , exp茅dition rapide
Exp茅dition rapide superbe ! Grande marchandises comme promis ! A + + + +
Article exactement comme d? 漏 crit ... Envoi rapide et soign茅 . R茅p茅tera entreprise
Juste comme d茅crit . Exp茅dition super rapide et bien emball茅 . Merci
Article comme d茅crit . La livraison ? temps .
Perfect transaction aupr猫s d'un vendeur de 5 茅toiles tout le chemin , l'amour de la chaussure, merci !
Absolument le vendeur le plus impressionnant ! Merci pour l' exp茅dition rapide superbe !
Vendeur tr猫s gentil , tr猫s heureux avec l'article, exp茅dition ultra - rapide, merci !
Je vous remercie ! Il est juste comme d茅crit et exp茅dition rapide !
grand article , exp茅dition rapide
C'est vraiment un film tr猫s dr?le, mais vieux !
Merci ! Un excellent produit et l'exp茅dition
Exp茅dition rapide superbe ! Grande marchandises comme promis ! A + + + +
Excellent transaction ! Exp茅dition rapide , article comme promis. Merci ! ! ! !
Je vous remercie ! Il est juste comme d茅crit et exp茅dition rapide !
A + + + + + envoi tr猫s rapide ! Vendeur honn?te !
5 茅toiles , merci!
Juste comme d茅crit . Exp茅dition super rapide et bien emball茅 . Merci
Quelle affaire ! Grand vendeur, exp茅dition rapide! A + + + +
Belle personne et exp茅dition rapide
Exp茅dition rapide superbe ! Article comme d茅crit ..... A + seller .
Absolument le vendeur le plus impressionnant ! Merci pour l' exp茅dition rapide superbe !
recommander vendeur! Merci pour l'exp茅dition rapide &amp; livraison!
Merci pour l'exp茅dition rapide &amp; livraison; recommandent vendeur! Chaussure mignonne de commutation !
Hi there very nice blog!! Guy .. Excellent .. Amazing .. I will bookmark your web site and take the feeds also…I'm satisfied to search out numerous helpful information here within the publish, we need develop extra strategies in this regard, thanks for sharing.
Perfect transaction aupr猫s d'un vendeur de 5 茅toiles tout le chemin , l'amour de la chaussure, merci !
Tr猫s bon 茅tat + parfait + article pr茅f茅r茅 vendeur
Quelle affaire ! Grand vendeur, exp茅dition rapide! A + + + +
Grande exp茅rience . Bateau rapide et facile transaction . Remercie un groupe !
Belle Handshoe ! Bateau rapide et bien emball茅! Merci !
Excellent transaction . Exp茅dition rapide et grand prix. Traitera de nouveau.
Tr猫s bon 茅tat + parfait + article pr茅f茅r茅 vendeur
Exp茅dition rapide, produit 茅tait exactement comme promis !
Excellent transaction . Exp茅dition rapide et grand prix. Traitera de nouveau.
comme d茅crit , merci
livraison tr猫s agr茅able et rapide A + + + + + + + + + + +
v?tements pour pas cher聽hermes
Juste comme d茅crit . Exp茅dition super rapide et bien emball茅 . Merci
C'est vraiment un film tr猫s dr?le, mais vieux !
Excellent Seller! ! Great Service, objet , et l'exp茅dition. A + + + + + +
Grand article , une grande exp茅rience . Livraison tr猫s rapide .
recommander vendeur! Merci pour l'exp茅dition rapide &amp; livraison!
g茅nial!
tr猫s satisfait
Excellent transaction ! Exp茅dition rapide , article comme promis. Merci ! ! ! !
Vendeur tr猫s gentil , tr猫s heureux avec l'article, exp茅dition ultra - rapide, merci !
Exp茅dition rapide ! Le produit est juste comme d茅crit . Merci !
bague prix Singapour聽hermes
excellent 茅tat. exp茅dition rapide. ach猫tera d'encore
Exp茅dition et le produit rapidement comme d茅crit. Great service.
speedster r茅plique ? vendre聽hermes
A + + + seller avec l'exp茅dition rapide ! Tr猫s heureux !
Tr猫s belle item.Fast shipping.thanks
hermes bracelet orange bracelet聽hermes birkin
hermes cal猫che Paris
Tr猫s exp茅diteur rapide ! !
r茅plique constance louis vuitton聽r茅plique
Sac bandouli猫re ebay聽hermes
foulards utilis茅s聽hermes
gros聽sortie de sac ? main Birkin
Exp茅dition rapide ! Le produit est juste comme d茅crit . Merci !
Je vous remercie ! Il est juste comme d茅crit et exp茅dition rapide !
Tr猫s belle item.Fast shipping.thanks
Merci pour l'exp茅dition rapide &amp; livraison; recommandent vendeur! Chaussure mignonne de commutation !
Exp茅dition rapide ! Le produit est juste comme d茅crit . Merci !
Grand article , une grande exp茅rience . Livraison tr猫s rapide .
Alors certes cela ne me convient pas 茅videment, mais voil?, j'ai vraiment besoin de ce taf, et 莽a ils le savent bien, alors j'accepte non par choix mais par obligation.
Article exactement comme d? 漏 crit ... Envoi rapide et soign茅 . R茅p茅tera entreprise
Belle personne et exp茅dition rapide
Tr猫s exp茅diteur rapide ! !
Juste comme d茅crit . Exp茅dition super rapide et bien emball茅 . Merci
Excellent transaction . Exp茅dition rapide et grand prix. Traitera de nouveau.
Vendeur tr猫s gentil , tr猫s heureux avec l'article, exp茅dition ultra - rapide, merci !
Merci ! Un excellent produit et l'exp茅dition
Aimez la chaussure! Livraison rapide! Tr猫s bon 茅tat !
Merci ! Un excellent produit et l'exp茅dition
RE?U TRES VITE et comme d茅crit MERCI !
Article comme d茅crit . La livraison ? temps .
Merci ! Un excellent produit et l'exp茅dition
Exp茅dition rapide, produit 茅tait exactement comme promis !
Oh my goodness! an outstanding write-up dude. Thank you Nevertheless I’m experiencing problem with ur rss . Do not know why Cannot register for it. Could there be any person getting identical rss difficulty? Anybody who knows kindly respond. Thnkx
Exp茅dition rapide , article exactement comme d茅crit
Perfect transaction aupr猫s d'un vendeur de 5 茅toiles tout le chemin , l'amour de la chaussure, merci !
A + Belle Great Seller juste comme d茅crit . Je reviendrai sans h茅siter ce vendeur .
Exp茅dition rapide superbe ! Grande marchandises comme promis ! A + + + +
C'茅tait 1er achat , le vendeur 茅tait tr猫s gentil et serviable ! Grande chaussure !
grand article , exp茅dition rapide
I am John, how are you everybody? This paragraph MSSBLOG2 | とびつきひめ デモムービー公開中 posted at this website is really nice.
Hello colleagues, I am for a second time here, and reading this article MSSBLOG2 | とびつきひめ デモムービー公開中 related to Search engine optimization, its also a good paragraph, thus keep it up.
La flamme va d茅sormais commencer son p茅riple virtuel, avec 258 escales en ligne, y compris dans les 204 pays et r茅gions qui participeront aux Jeux Olympiques de la Jeunesse de 2014 ? Nanjing. L'application comporte de nombreuses fonctions visant ? inciter les fans ? ?tre actifs, ? en apprendre davantage sur les valeurs olympiques ainsi que de nombreux jeux et activit茅s amusantes. Ce relais d'un genre nouveau a pour objectif de diffuser les valeurs olympiques que sont l'excellence, l'amiti茅 et le respect aupr猫s des jeunes du monde entier quels que soient la langue qu'ils parlent ou le fuseau horaire et le pays dans lequel ils se trouvent.
Grand article , une grande exp茅rience . Livraison tr猫s rapide .